Weekend Trip – Kuching


Rasanya akhir-akhir ini malu kalau ngaku blogger. Blogger kok blognya keseringan nganggurnya daripada ada update terbarunya πŸ˜› Ya, daripada gak diupdate sama sekali, mari kita cerita tentang weekend trip yang udah beberapa weekend yang lalu ini. Apalagi kalu bukan…

Si Irni balik lagi ke Kuching :mrgreen:

Selfie dulu di dalam pesawat

Sebenarnya gak ada rencana buat ke Kuching ini. Lagian kalau difikir-fikir, di Kuching kurang ada sesuatu yang spesial buat dikunjungi lebih dari satu kali. Ya ibaratnya kalau lo udah pernah sekali ke Kuching sekali ya udah, gak perlu ke sana lagi karena udah gak ada apa-apa lagi yang bisa di eksplore.

TAPI, karena beberapa bulan yang lalu Air Asia membuka rute baru Pontianak – Kuching dan pas pembukaan jalur itu dia promo untuk tiket pesawat (yang mana hampir bersaing dengan harga tiket bis) eh, si abang suami gregetan sendiri dan ngajak buat ke Kuching untuk liburan singkat Jum’at – Minggu. Ya, sebagai istri sholehah πŸ˜› tentu aku iyain aja dong ajakan sang suami tercintah. Lagian daripada begongkan weekend kita ke Mall lagi ke Mall lagi ya lebih baik dimanfaatkan saja tiket promo ini :mrgreen:

Kalau cuma bertiga rasanya kurang seru ya. Bisa-bisa jatoh-jatohnya kita cuma pindah tempat dari rumah ke hotel untuk ke Mall lagi di Kuching πŸ˜› Karena itulah aku ngajakin ibu dan tante buat ikutan liburan kali ini. Eh si nenek mau-mau aja ikut liburan absurd ini, ya udah ding akhirnya kita pergi berlima, Aku – Katniss – Abang Suami – Nenek dan Tante.

Di Kuching ngapain aja? Ya, seperti yang aku bilang diatas, gak ada spesial-spesialnya Kuching ini. Tapi karena si Nenek belum puas eksplore Kuching waktu pertama kali datang karena cuma punya waktu setengah hari aja langsung cus ke KL. Dan si Tante bahkan sama sekali belum pernah ke Kuching bahkan baru pertama kali ngecap passport di sini. Maka tempat yang kami tujupun tempat-tempat wajib kalau ke Kuching.

Waterfront

Dulu pertama kali ke Kuching tahun 2011 yang lalu, aku begitu wah lihat waterfront ini. Dibandingkan dengan alun-alun Kapuas di Pontianak yang penuh dengan PKL aja isinya, jadi malu sendiri. Dan 6 tahun berlalu, waterfront Kuching gak ada perubahan sama sekali. Sedangkan alun-alun Kapuas? Semakin berbenah. Sekarang udah gak ada PKL, udah cantik ada air mancurnya, udah ada taman-tamannya, pokoknya lihat waterfront udah gak begitu wah wah banget, jadi mau foto juga males πŸ˜›

Anaknya gak mau difoto. πŸ˜‚

A post shared by Irni (@iirni) on

Nenek dan Tante sibuk selfie pake tongsis LOL

MUSEUM KUCHING

Seperti juga halnya waterfront, museum Kuching juga sama sekali tidak ada perubahan jika dibandingkan terakhir kali aku ke sana pada tahun 2011 yang lalu. Kayaknya kalau si abang ngajakin ke Kuching lagi perlu bener-bener difikirkan ulang deh, karena buang-buang duit rasanya πŸ˜›

Untung si ibu dan si tante yang belum pernah kesana lumayan excited dengan museumnya. Kalau gak ya bosen sendiri jadinya πŸ˜›

Dan di museum itu kan ada spot gambar kucing yang kepala kita bisa masuk kesitu buat foto-foto. Nah, si K demen banget dah kesitu dan minta fotokan. Jadi cuma di spot ini aja yang dia mau foto dengan suka rela, ditempat lain mah boro-boro.

Foto jadi kucing
Satu-satunya foto bertiga yang bisa diabadikan selama liburan ke Kuching

Selebihnya gak ada apa-apa lagi seh di Museum Kuching ini selain ada taman kosong dibawahnya yang buat si K demen lari-larian dan gak mau diajak pulang.

TOPSPOT

Malem terakhirnya kita makan seafood di Topspot. Menurut penuturan si abang suami yang udah belasan kali ke Kuching ini tempat makan terkenal banget di Kuching. Rata-rata orang ke Kuching ya makan di sini. Aku sendiri belum pernah seh πŸ˜› soalnya dulukan pertama kali pas ke Kuching itu masih kere ya, dan pas kedua dan ketiga ke Kuching praktis cuma untuk transit nunggu ke KL karena dulu gak ada penerbangan langsung PNK – KUL. Nah, keempat kalinya inilah baru kesampaian makan disini.

Makanannya rasanya standar seh, enak, tapi gak enak sampe segimana banget. Yang pasti porsinya gede-gede. Jadi satu porsi bisa dipake makan bertiga dah. Tempatnya sebenarnya asyik menurut abang, tapi pas kami kesana itu pas banget hujan lebat dengan angin yang kenceng, jadi lantainya kebanjiran. Padahal tempatnya ini ada dilantai atas loh. Aliran airnya berarti yang gak bagus.

Makan di TOPSPOT Kuching

Pulangnya rencananya mau ke up and down house yang ada disamping hotel kita. Eyalah ternyata tempatnya tutup jam 7 malam dan baru buka jam 9 pagi yang mana jam segitu kita udah harus cuss pergi ke bandara untuk pulang.

Ya udah ding gak jadi ke sana. Mungkin lain kali kalau ke Kuching bawa orang lagi baru ke sana πŸ˜›

***

Ya, begitulah liburan singkat aku sebelum si K masuk sekolah kemaren. Walaupun gitu-gitu doang, tapi yang namanya liburan tetep seneng ya. Gak mikirin rumah, ngepel nyapu masak, udah bahagia banget dah. Hahahahaha. Mungkin itu satu alasan kenapa aku mau-mau aja diajak ke Kuching lagi padahal udah tahu gak ada apa-apanya.

Jadi kapan kita liburan lagi pa? πŸ˜›

Advertisements

Kopdar ke Tiga dan Keempat..


Haaiiii,,, halloooo… apa kabar semuanya? Ngapain aja malam minggu ini? Aku deh cuma bisa blogwalking coz gak ada temen jalannya *hiks πŸ˜› Kali ini seperti janji aku dari postingan kemaren aku mau nulis tentang kopdaran ketiga dan keempat aku di Jakarta kemaren.

Seperti biasa kalau ada acara di pusat (dalam hal ini Kemenkes, coz aku cuma pernah ikut acara kemenkes, hehe) selalu aja jadwalnya sampe hari jum’at, tapi pada kenyataannya hari kamis malem sebenarnya acaranya udah di tutup. Hari jumat pagi tinggal ngurusin administrasi dan pulang deh.

Awalnya aku bangun pagi2 biar administrasinya cepet selesai, eh pas ngurus2 ternyata ada kesalahan perhitungan dalam administrasi aku, jadinya aku harus nunggu lama deh buat diperbaiki, selesai gak selesai udah jam 9an, jadinya baru jam 10an aku bisa cek out dari hotel dan menuju bandara buat ngejemput temen dari Pontianak.

Dari bandara udah jam 11an langsung ngeluncur ke hotel tempat nginep sampe minggu. Daan dari bandara maceeeeeetttt banget. Akukan gak bisa lama2 di dalam mobil yak, bawaannya jadi mabuk pusing gitu sampe di hotel udah jam 12an dan kata resepsionisnya baru bisa masuk jam 1. Waduh! Padahal aku udah janji sama Pitsu buat ketemuan jam 1 di GI. Jam setengah 1 si Pitsu udah bilang aja dia udah sampe di GI (jadi gak enak, maafken aku ya pit >.< ) Masuk ke kamar udah jam setengah 2, kemas2in barang, sholat bentar langsung ngeluncur deh ke GI yang akhirnya jam setengah 3 bisa ketemu Pitsu di Magnum Cafe :mrgreen:

Aku dan Pitsu di Magnum Cafe

Sebenarnya udah lama aku pengen ke Magnum Cafe ini. Dulu pertama kali lihat review dari beberapa blogger sepertinya keren aja gitu. Dan pertama kalikan tahunya neh Cafe cuma bersifat non permanen yak, cuma sampe bulan Mei, tapi bisa juga akhirnya aku singgah ke sini, hehe.

Soal tempatnya menurut aku seh ribet yak, perlu ngantri2 gitu segala, coz tempatnya sempit seh menurut aku secara dia terkenal banget. Tapi eskrimnya enak seh. Sayang karena aku masih rada mabok jadinya gak bisa ngabisin semuanya. Mana belom makan dari pagi pula. *hiks

Ketemu pitsu aslinya orangnya asyik banget. Kebanyakan seh dia yang cerita-cerita ke aku. Ya secara aku emang termasuk orang yang pendiam untuk orang yang pertama kali ketemu. Untung aku bawa temen aku yang lumayan banyak ngomong jadi suasananya gak kaku, hehehe. Ngobrolnya gak jauh2 dari apa yang sering dituliskan di blog seh. Gimana kosannya, kerjaannya dan kesukaannya sama film2 korea.

Yang paling semangat adalah saat dia ngeluarin kamera paraloidnya. Gilak tuh kamera keren banget, temen aku sampai mupeng pengen di beliin buat kado (untung ulangtahunnya masih lama πŸ˜› ) Sampai udah bubaran aja dia masih ngebahas soal kamera itu. Ya, karena si Pitsu juga belinya dari UK, jadinya mungkin masih lama juga baru bisa beli tuh kamera, ribet seh πŸ˜›

Jam 4 kurang akhirnya acara ketemuannya berakhir. Pengennya seh lama2 cerita2 sama pitsu. Ya mudah2an kita bisa ketemuan lagi ya pit, seperti yang aku ceritain kemaren, awal tahun depan aku ada rencana lagi ke Jakarta (buat kerjaan tentunya, hehe)

***

Hari sabtu pertama kali janjian sama @dipiw ke Kota Tua. Karena dia dari depok makanya milih daerah sini yang aksesnya lumayan mudah. Tinggal pake kereta sekali langsung sampe. Tapi akhirnya aku juga berhasil mengajak mbak Thia dan mama Hilsya yang ternyata tempat ini jauh banget dari rumah masing2, hehe.

Aku dan Divia di Meseum Fatahilla

Dari awal kami sudah janjian akan ketemuan di Museum Fatahillah. Aku yang sampe duluan disana sibuk nyari2 sosok yang cuma pernah aku lihat foto2nya. Lirik sana lirik sini kok gak ketemua yak, akhirnya setelah sekian lama ketemu juga.

Pertama kali lihat wajah asli Divia sebenarnya fikiran aku adalah wah beda juga yak dengan di foto selama ini. Kata temen aku dia kalau difoto itu terlihat lebih gemuk dan lebih tembem. Padahal aslinya gak loh, cantik lagi. Dan aku kirain selama ini aku satu angkatan gitu sama dia. Eh ternyata dia lebih muda ding satu tahun dari aku (jadi berasa gak muda lagi *halah* ).

Ketemu langsung keliling2 muterin museum sambil foto2. Untungnya aku bawa fotografer pribadi a.k.a temen aku jadinya aku sama divia bisa narsis2 berdua deh pake si Johnnya dipiw 😳 Dengan divia aku lumayan bisa akrab coz selama ini udah sering twitteran. Lagian neh anak juga udah jarang update blog (ayo dong piw di update tuh blognya).

Capek muterin museum aku akhirnya nunggu mama Hilsya yang katanya udah deket sambil minum es yang ada di sana. Esnya enak juga (aku lupa namanya) hehehe. Tak beberapa lama aku dapet sms dari mama Hilsya yang katanya udah berhasil menemukan aku. Karena aku gak bisa nebak juga yang mana orangnya akhirnya aku dan dipiw nunggu aja deh sambil ngobrol2 lagi.

Aku penasaran kenapa si dipiw ini pengen banget jadi PNS. Karena dari pengamatan aku dari temen-temen aku yang kuliah di jakarta (atau di jawa) rata2 gak mau kembali ke Pontianak karena dapet pekerjaan yang bagus di sana. PNS juga bukan jadi pilihan lagi bagi mereka. Jadi lumayan ‘aneh menurut aku ada orang Jakarta yang masih mau jadi PNS (kan PNS gajinya kecil kakaks πŸ˜› )

Tak lama kemudian akhirnya dateng juga mama Hilsya beserta rombongan lengkap. Ada si kakak a.k.a Hilsyanya πŸ˜€ ada suami dan si adek. Pertama kali tahu kalau Hilsya udah kelas 5 sebenarnya kaget juga. Habis masih imut2 banget seh wajahnya, walaupun udah tinggi seh, hehe. Karena udah hatam di Museum Fatahillah akhirnya kami keluar dan memilih untuk pergi ke Museum Wayang yang ada di seberangnya.

Mama Hilsya dari belakang (pake baju biru πŸ˜€ )

Museum Wayang lebih terawat dari Museum Fatahillah, tapi tetep aja panes banget di dalamnya. Karena aku kurang tertarik dengan sejara, jadinya Museum cuma jadi ajang tempat foto2 seh πŸ˜† Udah puas keliling Mbak Thia masih juga belom dateng coz kena macet jadinya telat, akhirnya karena rombongan udah laper, jadinya kami cari makan di sepanjang jalan disana. Akhirnya milih makan soto yang kali ini ditraktir oleh Mama Hilsya (makasih banget loh mbak :mrgreen: )

Selesai makan akhirnya dapet kabar bahwa Mbak Thia udah sampe di Kota dan sekarang ada di Museum Fatahillah karena memang kami janjian di sana. Beda dengan divia dan Mama Hilsya, kalau mbak Thia ini mudah banget aku ngenalinnya, secara udah eksis di blog, dan lagi dia juga bawa personil lengkap dengan suami dan si kecil vania yang lucu banget πŸ™‚

Mbak Thia dan keluarga di Museum BI

Karena udah kepanasan di dua museum sebelumnya, jadi atas rekomendasi dipiw kami memilih meseum yang dingin dan berAC yak, apalagi kalau bukan Museum Bank Indonesia.

Museumnya lumayan terawat juga, sambil jalan kami sambil cerita2 tentang kegiatan sehari-hari. Aku juga banyak nanya sama Mbak Thia soal gigi dan pemasangan kawat gigi. Kata Mbak Thia seh buat ngepastiin perlu gaknya pasang perlu di foto dulu giginya (yang sebenarnya gak sulit seh buat aku, tinggal ke BP Mata dan Gigi dan gratis pula karena kenal juga sesama orang dinkes πŸ˜› ) tapi masih ragu2 juga seh. Ntar deh kalau udah kepengen baru dicoba, hehe.

Selepas sholat ashar jam 3an semua memutuskan untuk bubar. Awalnya aku mau nebeng sama mbak Thia balik ke Hotel, tapi ternyata temen aku udah mau jemput, gak jadi nebeng deh, lagian kasian juga mbak Thia jadi muter kalau mau nganter aku. Sambil nunggu mbak Thia nanya2 aku soal perbatasan yang kemaren lagi ngehits. Ya sesuai dengan pandangan aku anak propinsi perbatasan sebenarnya kami disini gak terlalu mikir juga yak perbatasan. soalnya kadang masyarakat Indonesia sendiri yang mindah2in patok batas agar rumahnya masuk ke wilayah Malaysia. Lagian perbatasan selama ini kan bener2 gak diperhatikan. Ya sudah lah πŸ˜›

***

Over all kopdaran kali ini seru banget. Lebih berkesan dari kopdaran pertama aku dan lebih lama dari kopdaran kedua aku πŸ˜€ Seneng aja sebenarnya bisa ketemuan secara langsung sama orang2 yang dikenal hanya dari tulisan2nya.

Kapan2 kita ketemuan lagi ya semuanya. Dan buat yang kemaren gak bisa ketemuan, mudah2an lain kali bisa yak ketemuan dengan blogger Pontianak nun jauh di sini πŸ™‚