Weekend Trip – Kuching


Rasanya akhir-akhir ini malu kalau ngaku blogger. Blogger kok blognya keseringan nganggurnya daripada ada update terbarunya πŸ˜› Ya, daripada gak diupdate sama sekali, mari kita cerita tentang weekend trip yang udah beberapa weekend yang lalu ini. Apalagi kalu bukan…

Si Irni balik lagi ke Kuching :mrgreen:

Selfie dulu di dalam pesawat

Sebenarnya gak ada rencana buat ke Kuching ini. Lagian kalau difikir-fikir, di Kuching kurang ada sesuatu yang spesial buat dikunjungi lebih dari satu kali. Ya ibaratnya kalau lo udah pernah sekali ke Kuching sekali ya udah, gak perlu ke sana lagi karena udah gak ada apa-apa lagi yang bisa di eksplore.

TAPI, karena beberapa bulan yang lalu Air Asia membuka rute baru Pontianak – Kuching dan pas pembukaan jalur itu dia promo untuk tiket pesawat (yang mana hampir bersaing dengan harga tiket bis) eh, si abang suami gregetan sendiri dan ngajak buat ke Kuching untuk liburan singkat Jum’at – Minggu. Ya, sebagai istri sholehah πŸ˜› tentu aku iyain aja dong ajakan sang suami tercintah. Lagian daripada begongkan weekend kita ke Mall lagi ke Mall lagi ya lebih baik dimanfaatkan saja tiket promo ini :mrgreen:

Kalau cuma bertiga rasanya kurang seru ya. Bisa-bisa jatoh-jatohnya kita cuma pindah tempat dari rumah ke hotel untuk ke Mall lagi di Kuching πŸ˜› Karena itulah aku ngajakin ibu dan tante buat ikutan liburan kali ini. Eh si nenek mau-mau aja ikut liburan absurd ini, ya udah ding akhirnya kita pergi berlima, Aku – Katniss – Abang Suami – Nenek dan Tante.

Di Kuching ngapain aja? Ya, seperti yang aku bilang diatas, gak ada spesial-spesialnya Kuching ini. Tapi karena si Nenek belum puas eksplore Kuching waktu pertama kali datang karena cuma punya waktu setengah hari aja langsung cus ke KL. Dan si Tante bahkan sama sekali belum pernah ke Kuching bahkan baru pertama kali ngecap passport di sini. Maka tempat yang kami tujupun tempat-tempat wajib kalau ke Kuching.

Waterfront

Dulu pertama kali ke Kuching tahun 2011 yang lalu, aku begitu wah lihat waterfront ini. Dibandingkan dengan alun-alun Kapuas di Pontianak yang penuh dengan PKL aja isinya, jadi malu sendiri. Dan 6 tahun berlalu, waterfront Kuching gak ada perubahan sama sekali. Sedangkan alun-alun Kapuas? Semakin berbenah. Sekarang udah gak ada PKL, udah cantik ada air mancurnya, udah ada taman-tamannya, pokoknya lihat waterfront udah gak begitu wah wah banget, jadi mau foto juga males πŸ˜›

Anaknya gak mau difoto. πŸ˜‚

A post shared by Irni (@iirni) on

Nenek dan Tante sibuk selfie pake tongsis LOL

MUSEUM KUCHING

Seperti juga halnya waterfront, museum Kuching juga sama sekali tidak ada perubahan jika dibandingkan terakhir kali aku ke sana pada tahun 2011 yang lalu. Kayaknya kalau si abang ngajakin ke Kuching lagi perlu bener-bener difikirkan ulang deh, karena buang-buang duit rasanya πŸ˜›

Untung si ibu dan si tante yang belum pernah kesana lumayan excited dengan museumnya. Kalau gak ya bosen sendiri jadinya πŸ˜›

Dan di museum itu kan ada spot gambar kucing yang kepala kita bisa masuk kesitu buat foto-foto. Nah, si K demen banget dah kesitu dan minta fotokan. Jadi cuma di spot ini aja yang dia mau foto dengan suka rela, ditempat lain mah boro-boro.

Foto jadi kucing
Satu-satunya foto bertiga yang bisa diabadikan selama liburan ke Kuching

Selebihnya gak ada apa-apa lagi seh di Museum Kuching ini selain ada taman kosong dibawahnya yang buat si K demen lari-larian dan gak mau diajak pulang.

TOPSPOT

Malem terakhirnya kita makan seafood di Topspot. Menurut penuturan si abang suami yang udah belasan kali ke Kuching ini tempat makan terkenal banget di Kuching. Rata-rata orang ke Kuching ya makan di sini. Aku sendiri belum pernah seh πŸ˜› soalnya dulukan pertama kali pas ke Kuching itu masih kere ya, dan pas kedua dan ketiga ke Kuching praktis cuma untuk transit nunggu ke KL karena dulu gak ada penerbangan langsung PNK – KUL. Nah, keempat kalinya inilah baru kesampaian makan disini.

Makanannya rasanya standar seh, enak, tapi gak enak sampe segimana banget. Yang pasti porsinya gede-gede. Jadi satu porsi bisa dipake makan bertiga dah. Tempatnya sebenarnya asyik menurut abang, tapi pas kami kesana itu pas banget hujan lebat dengan angin yang kenceng, jadi lantainya kebanjiran. Padahal tempatnya ini ada dilantai atas loh. Aliran airnya berarti yang gak bagus.

Makan di TOPSPOT Kuching

Pulangnya rencananya mau ke up and down house yang ada disamping hotel kita. Eyalah ternyata tempatnya tutup jam 7 malam dan baru buka jam 9 pagi yang mana jam segitu kita udah harus cuss pergi ke bandara untuk pulang.

Ya udah ding gak jadi ke sana. Mungkin lain kali kalau ke Kuching bawa orang lagi baru ke sana πŸ˜›

***

Ya, begitulah liburan singkat aku sebelum si K masuk sekolah kemaren. Walaupun gitu-gitu doang, tapi yang namanya liburan tetep seneng ya. Gak mikirin rumah, ngepel nyapu masak, udah bahagia banget dah. Hahahahaha. Mungkin itu satu alasan kenapa aku mau-mau aja diajak ke Kuching lagi padahal udah tahu gak ada apa-apanya.

Jadi kapan kita liburan lagi pa? πŸ˜›

Advertisements

Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia


Haaii Haaiii. Si Irni pulang-pulang dari Legoland kemaren banyak diburui pertanyaan oleh kawan-kawan kantor dan temen-temen di Facebook. Pada penasaran, berapa ya kira-kira budget yang diperlukan untuk persiapan liburan ke Legoland, Malaysia?

Karena banyak yang nanya inilah jadi si Irni terinspirasi buat nulis satu blog khusus untuk membahasa budget liburan ini. Lumayan kan yak nambah-nambah bahan untuk postingan, hihihi. Lagipula sebenarnya sebelum ini aku gak terlalu tahuloh berapa jumlah tepatnya liburan kemaren. Baru pas mau nulis blog inilah minta detailnya sama si abang. Langsung deh disindir, “makanya liburan jangan cuma modal pergi doang, urusan bayarnya lupa”. Lah, itukan tugasnya istri yak, minta liburan dan melupakan biayanya πŸ˜›

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

DISCLAIMER : Semua biaya transportasi dari dan ke Legoland dihitung dari Pontianak yak. Karena emang kitakan orang Pontianak, hihihi.

Oiya, karena aku juga ke liburan Singapore sehabis dari Legoland, jadi budgetnya juga disisipin pas di Singapore juga yak. Ini dia perhitungan detail budget perjalanan Katniss kali ini.

Tiket Pesawat

Perjalanan kali ini kami menggunakan 3 maskapai penerbangan yang berbeda. Pontianak – Kuala Lumpur dengan AirAsia. Kuala Lumpur – Johor Bahru dengan Malaysia Airlines dan Batam – Pontianak dengan Citylink.

Tiket PNK – KUL dengan AirAsia

 

Tiket KUL – JHB dengan Malaysia Airlines
Batam – Pontianak dengan Citylink

Karena liburan kita kali ini emang beli tiketnya mendadak (baca bagian 2 soal rencana liburan kita yang harus mundur) jadi emang gak terlalu berekspetasilah ya buat dapat tiket murah. Uang tiket pesawat yang sebelumnya bisa dikembalikan aja udah Alhamdulillah banget deh akunya.

Bisa dilihat yak dengan jelas dari gambar di atas. Biaya tiket untuk kita bertiga adalah

  1. PNK – KUL (AirAsia) Rp. 2.008.700 atau Rp. 669.567 per orang. (Bisa lebih murah lagi kalau gak pake bagasi, beli kursi dan gak pesan makanan)
  2. KUL – JHB (Malaysia Airlines) Rp. 849.343 atau Rp. 283.114 per orang.
  3. BTM – PNK (Citylink) Rp. 1.528.826 atau Rp. 509.847 per orang

Hotel

Citrus Hotel Johor Bahru
81 Dickson Hotel Singapore

Kalau hotel aku rada pilih-pilih ya. Pengennya yang model modern minimalis gitu lah. Soalnya aku gak suka hotel tua yang bau apek (kayak dulu nginep di Shenzhen) rasanya gimana aja gitu.

Nah, pemilihan hotel ini selalu ditugaskan ke si abang suami dengan mempertimbangkan tempat yang strategis untuk transportasi umum, makanan dan tentunya harga yang masuk ke kantong πŸ˜›

  1. Hotel Citrus Johor Bahru Rp. 808.000 untuk 3 malam
  2. Hotel 81 Dickson (balik lagi ke hotel ini setelah tahun lalu menginap disini juga) Rp. 834.215 untuk 1 malam

Kelihatan banget ya beda harga hotel untuk di Malaysia dan di Singapore πŸ˜›

Biaya Masuk Atraksi

Maksudnya biaya masuk ke tempat permainan selama kita jalan-jalan gitu.

  • Legoland, Johor Bahru
reservasi legoland
  • Hello Kitty Town 255 RM bertiga
  • Angry Bird 180 RM bertiga (ini mahal menurut aku)
  • Children Garden Singapore (gratis)

Tiket Ferry

Pulangnya sendiri aku dari Batam via Ferry dari Singapore. Milih ini karena lebih flexible seh yak. Penerbangan ke Pontianak sore, gak kayak penerbangan dari KL ke Pontianak pagi jadi gak buru-buru buat ngejar pesawat.

Kemaren sendiri naek Batam Fast dengan harga 25 dolar Singapore satu orangnya.

Lain-lainnya

Untuk transport selama di Johor Bahru dan Singapore standar aja kali ya. Naaek Grabnya juga lumayan murah. Kalau selama di Singapore aku selalu pake MRT ke mana-mana. Isi ezLink masing-masing 10 dolar masih ada lebih banyak.

Kalau makan menurut aku urusan selera deh yak. Karena selera makan aku rendah banget dan harus makan makanan Indonesia jadi porsi budget makannya rada mahal sedikit πŸ˜› *kena omel abang suami* Rata-rata aku satu kali makan itu sekitar 50ribuan rupiah.

***

Jadi, kita totalin kasarnya yak

  1. Tiket pesawat Rp. 4.386.869,- (bisa lebih murah jadi Rp. 3.235.734,- aja klo gak pake beli bagasi, kursi dan makan serta kalau mau ke Johor Bahru dari KLnya pake bis aja)
  2. Hotel Rp. 1.642.215,-
  3. Tiket masuk tempat atraksi Rp. 3.136.000,-
  4. Tiket Ferry Rp. 675.000,-

So, udah ada bayangan dong yak, kirai-kira perlu budget berapa untuk bisa jalan-jalan bawa anak liburan ke Legoland. Ini cuma gambaran kasarnya aja kok. Bisa lebih murah dan tentu bisa jauh lebih mahal disesuaikan dengan gaya kita masing-masing selama liburannya.

Ada yang mau ke Legoland? Yuks liburan yuks πŸ™‚

Weekend Trip : Hello Kitty Town


Sebenarnya postingan ini direncanakan akan dipublish bersamaan dengan Anggry Bird. Tapi setelah mengedit foto-foto di Hello Kitty Town ini ternyata lumayan banyak ya, dan sayang mau dikurangi lagi dan (mungkin) bakalan kebanyakan kalau disatukan dengan foto di Anggry Bird, jadi dipisah aja deh yak. Sekalianlah nambah-nambah jumlah postingan si Niee πŸ˜›

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Niat untuk leyeh-leyeh selama di Johor Bahru punah sudah setelah si K gak rela kalau dia jalan-jalan liburan juga harus pake mobil kecil. Katniss mau naek the wheel on the bus ma! Katanya protes. Ya udah lah ya. Biar anaknya senang, emaknya pun harus mengalah.

Dari hotel, kita jalan kaki ke Johor Bahru center. Pusatnya terminal di Johor Bahru. Walaupun hotel kita berada disekitaran sono juga, tapi jalan kaki ini lumayan juga ternyata *manja* πŸ˜† Sampai di terminal, masuk ke bagian bisnya dan mulai perjuangannya karena tempat menunggunya lumayan panas. Cek cek bis yang akan membawa kita pergi, aku lihat ternyata bisnya udah lumayan tua. Gak sebagus bis yang biasa kayak di Singapore, KL atau Hongkong yang pernah aku naiki. Perasaan udah gak enak neh.

Sampailah tiba saatnya naek ke bis. Si K udah dipegang sama bapaknya. Aku sendirian di samping. Berusaha untuk tenang. Maklum, emaknya ini pemabok kalau urusan naek bis, hahahahaha. Kirain ini bis khusus untuk tujuan ke Hello Kitty (di mana gambar luarnya udah hello kitty kan yak, walaupun udah kabur). Eh ternyata ini bus umum saudara saudara! Yang mana artinya penumpangnya beuh rame banget! Aku dapat disisi kanan bis deket jendela yang mana aku kepanasan! Rasanya kepanasan itu langsung membuat gak bisa nafas! Sesak bangetlah. Mana disamping ibu-ibu yang entah sibuk ngapain. Pokoknya perjalanannya gak menyenangkan banget deh. Kepala udah pusing banget. Pengen cepet sampe. Pengen cepet turun.

Syukurnya ternyata bisnya berenti di terminal kecil gitu dan orang banyak turun kesana. Yang aku tahu kalau kita mau ke KL dari Johor Bahru harus dari terminal tersebut. Nah, pas orang turun baru deh bisa bernafas dengan lega lagi. Pindah duduk gak disamping jendela, baru deh terasa ada dingin sedikit dari AC bisnya. Huhuhuhu. Bener bener PR deh bagi Johor Bahru untuk transportasinya. Karena Helo Kitty ini sejalur dengan Legoland aku pikir bahwa bis yang mengantar ke Legoland gak jauh beda deh kondisinya. Untuk kemaren naek grab πŸ˜“

Melihat emaknya “sakit” selama di bis (baca: tersiksa banget dah) akhirnya si K pun dibujuk bapaknya untuk pulangnya naek mobil kecil aja. Ya kayaknya seh anaknya terima πŸ˜† Aduh K kalau disuruh naek bis begituan lagi nyerah deh mama K.

Hello Kitty Town sendiri adalah tempat permainan yang bertemakan Hello Kitty yang letaknya di dalam Mall gitu. Jadi bukan Theme Park kayak legoland. Lebih ke pusat bermain kali ya. Dibagian bawah ada cafe yang bertemakan Hello Kitty gitu, kita gak sempat makan di sini karena pas pulangnya udah buru buru mau ke Anggry Bird lagi. Lain kali ya K!

Lift Hello Kitty

Di bawah kita beli tiketnya di counter, dan ternyata selain Hello Kitty ada juga Thomas Town gitu. Tapi pas kita lihat lebih ke permainan untuk anak yang udah gede jadi kita gak beli tiket terusannya. Selesai beli tiket kita langsung diantar ke lift dengan gambar Hello Kitty yang akan membawa kita ke Hello Kitty Town. Sebelum masuk kita dikasih 3 buah postcard untuk distempel pada setiap tempat yang kita datangi. Kirain kalau udah distamp bakalan dapet hadiah apa gitu. Eh ternyata gak dapet apa apa πŸ˜†

Sebenarnya aku sendiri gak ada bayangan bakalan ada apa aja di Hello Kitty Town ini. Cuma pas udah fix ke Johor Bahru dan mencari tempat untuk anak-anak Hello Kitty ini menjadi tempat yang wajib dikunjungi katanya. Ternyata isinya lebih seperti museum Hello Kitty gitu lah.

Masuk-masuk si K ketemu dengan karakter film Hello Kitty yang warna item itu, aku sendiri juga gak tahu namanya, hahaha. Jadi anaknya rada syok dan pas diajak foto gak mau πŸ˜› Akhirnya untuk membujuknya diajakinlah maen puter-puter pake cangkir kayak gambar di atas (itu nama permainannya apa yak? πŸ˜† ) Anaknya udah seneng, karakternya udah pergi, kita jalan lagi masuk ke dalam.

Ternyata ruangannya gak gede, kita jalan sebenar udah ketemu diujung ruangannya. Pas bener kita disuruh masuk karena waktunya udah pas. Disuruh masuk ngapain dan ada acara apa di dalam juga kita gak tahu πŸ˜› Sebelum masuk postcard kita dicap dulu dan dikasih boneka Hello Kitty. Kirain bonekanya bisa dibawa pulang gitu, ternyata cuma dipinjemin, hiks.

Jadi di dalam ternyata kita kayak treasure hunt gitu. Cari-cari tempat yang ada permainannya. Kalau dapat, boneka yang kita dipinjemin itu jadi kuncinya dan kita bisa maen permaenannya. Karena kita bertiga dan dapet bonekanya tiga juga jadi si K bisa maen sampe 3 kali. Anaknya seh mau lebih maennya πŸ˜› Walaupun si K senang tapi permainanya rada susah untuk anak umur 3 tahun kayak K.

Keluar dengan perasaan rada begong ngapain selama di dalam itu πŸ˜› melimpir sedikit kita ketemu dengan spot tempat bermain gitu. Karena bingung mau ngapain jadi kita kesana aja dulu sambil emak bapaknya duduk anaknya bisa maen dan lari-larian sendiri. Si K paling seneng dah dengan tempat ini. Walaupun emak bapaknya mikir lah kalau cuma disini seh mirip dengan Bee Bee Land di Pontianak K >.<

Taman Bermain di Hello Kitty Town

Yang paling disukai si K adalah ada satu alat gitu ditengah ruangan yang memuncratkan bola-bola beberapa menit sekali. Jadi tugas anak-anak adalah memasukkan bola-bola ke alat tersebut agar kalau sudah waktunya bola yang dimuncratin banyak. Si K heboh bener dah masukin bolanya ke dalam alatnya dan lebih heboh lagi pas bolanya muncrat πŸ˜€

Pas anaknya lagi seneng-senengnya maen, eh ada pengumuman bakalan ada pertunjukan Hello Kitty di panggung utama, ya kita gak mau ketinggalan dong, langsung deh ajakin si K berenti maennya dan buru-buru ke panggung. Awalnya anaknya protes gak mau berenti, tapi syukur pas acaranya dimulai anaknya lumayan senang dan menikmati pertunjukannya.

Nonton pertunjukan Hellow Kitty

Pertunjukannya sendiri cuma nyanyi-nyanyi doang seh, ada ceritanya sedikit tapi gak terlalu terasa. Si K suka karena nyanyinya simple dan dia lumayan bisa ngikutin. Habis pertunjukan kita dibolehin buat foto bareng sama karakter Hello Kittynya. Hasil fotonya kita beli buat dipajang di rumah. Si K seneng banget deh lihat fotonya, saingan dengan foto bareng Mickey Mouse dan Minnie Mouse waktu ke Disneyland kemaren πŸ˜€

Sejujurnya kita rada kehilangan arah di dalam Hello Kitty Town ini, jadi pas selesai acaranya kita bingung mau ke mana. Akhirnya cuma keliling-keliling dan sampailah kita dipintu rumah Hello Kitty. Pas kita mau masuk petugasnya yang kasih tahu kalau kita masih belum masuk ketiga tempat. Setelah dijelasin baru deh kita ngerti πŸ˜›

Sebelum masuk ke rumah Hello Kitty postcard kita dicap lagi.

Di dalamnya kita bakalan ketemu rumah dengan konsep semuanya serba Hello Kitty. Aku jadi inget beberapa temanku yang suka banget dengan Hello Kitty, bagus neh jadi referensi untuk design rumahnya (kalau suaminya gak protes πŸ˜› )

Pertama kali masuk kita bakalan lihat ruang tamu dimana ada patung Hello Kitty yang gede banget, terus masuk lagi ke ruang makan, masuk lagi ke dapur terus ke kamar mandi, lalu masuk lagi ke ruang tidur, ada lagi ruang pakaian dan akhirnya keluar deh. Si K sendiri bingung kenapa kita harus keliling-keliling rumah Hello Kitty beginian πŸ˜›

Karena udah dijelasin sama penjaga Hello Kitty House tadi, akhirnya kita mengerti dan mencari tempat yang belum kita masuki. Pertama kita mengantri disatu tempat yang ternyata adalah tempat untuk membuat pin.

Jadi kita dikasih kertas gambar Hello Kitty gitu dimana kertas itu untuk kita warnai sendiri. Kalau udah selesai mewarnainya kertanya kita kasih ke kakak-kakak yang jagain untuk dibuatkan pinnya. Si K seneng banget deh hasil mewarnainya jadi pin gitu dan dipake terus. Udah pulang ke Pontianak juga beberapa kali masih dipake pas jalan. Untung sekarang anaknya udah lumayan lupa sama pinnya jadi gak dipake lagi πŸ˜›

Setelah mewarnai dan membuat pin kita ngantri lagi ke tempat yang ternyata adalah untuk menghias kue berbentuk hello kitty. Ngiasnya si K asal-asalan aja seh yang penting bisa makan cookiesnya yang rasanya lumayan enak :mrgreen:

Terakhir yang gak sempat kita foto adalah tempat untuk membuat keychain. Ini tempat nyebelin bener dah. Kita harus menyusun manik-manik gitu sesuai dengan pola yang mana harus nyusunnya satu satu dan butuh kesabaran banget. Si K udah pasti gak bisa, bapaknya udah pasti gak sabar, jadilah aku saja yang berhasil buatnya. Sekarang aku sendiri lupa keychainnya di mana karena si K takut dengan karakternya yang dia sebut monster black >.<

Saking gak sabarnya si K dan bapaknya keluar pas aku nyusun manik-maniknya dan sempat foto bareng sama ini. Btw ini nama karakternya siapa ya? Seriusan aku gak tahu nama-nama karakter di Hello Kitty itu.

***

Pulang ke Pontianak si K jadi seneng sama Hello Kitty dan pas pula kita baru pasang IndieHome di rumah. Salah satu channelnya ada nayangin Hello Kitty gitu. Kita baru tahu Hello Kitty itu bisa ngomong padahal gak ada mulut dan punya papa mama dan saudara kembar namanya Mimi πŸ˜›

Weekend Trip – Legoland Malaysia


Kata sebagian orang, liburan itu buang-buang uang. Kata saya, liburan itu untuk menculik papa kibuw dari rutinitas kerja kantornya yang gak mengenal hari libur pagi dan malam :mrgreen:

Baca juga cerita lainnya dari rangkaian weekend trip 2017 ini yak πŸ™‚

  1. Weekend Trip : Johor Bahru – Singapore [Treaser]
  2. Weekend Trip : Legoland Malaysia
  3. Weekend Trip : Hello Kitty Town
  4. Weekend Trip : Angry Bird
  5. Weekend Trip : Singapore
  6. Weekend Trip : Biaya Liburan Ke Legoland Malaysia

Udah pada tahu dong rencana liburan kami sekeluarga untuk bulan Maret 2017 yang tiketnya udah dibeli tahun lalu kandas pas tahu si Papa K akan ikut diklat PIM dari bulan Februari sampe awal April. Jelas si emak K gak mau rugi dong, liburan tetep harus dilaksanakan! Lupakan tuh tiket dan penginapan yang hangus uangnya. Gak peduli, pokoknya harus digeser secepatnya πŸ˜›

Tapi mengutip kalimat mas Arman, orang cantik dan baik hati disayang sama Tuhan πŸ˜› Eh lah kok pas kita mau beli tiket untuk bulan April ada dapet email dari AA bahwa penerbangan kita yang dibulan Maret bakalan ada perubahan jadwal. Pilihannya bisa mengubah jadwal atau uang dikembalikan. Jelas kita minta uangnya dikembalikan aja dong! Ahhh, selamat deh kita dari kerugian yang mendera πŸ˜€

Jadwal sudah ditentukan, karena si Papa K akan selesai diklatnya tanggal 4 April, kita harus melaksanakan liburan sesegera mungkin! Maka, dipilihlah tanggal 14 April yang sedang tanggal merah itu menjadi weekend keberangkatan. Tentu berangkatnya gak tanggal 14 dong ah, ijin sehari ke bos tanggal 13 dan kabur beberapa jam sebelum pulang kerja adalah pilihan tepat, huahahahaha. Akhirnya kitapun beli tiket PNK – KL tanggal 12 April 2017.

Si Abangpun kemudian mempunyai ide gila untuk keberangkatan kali ini. Dia pengen terbang dengan MH. Maka, untuk tujuan KL-JHB dia kemudian beli tiket MH yang mana transitnya cuma berjarang 2 jam 45 menit. Itu kalau tepat waktu! Kalau delay atau telat sedikit aja ya salam dah. Tapi karena udah bosen naek Air Asia ya udah emaknya seh ikutan aja, yang penting liburan terlaksana. Dengan perjanjian kalau kita bakalan telat, papa K harus dengan rela bayar ganti tiketnya hari itu juga! Gak ada deh kita hanya akan berakhir di KL πŸ˜›

Daaann.. hari H pun tiba.

Kita berangkat dari rumah pukul 11 wib dan sampai pukul 11.30 wib di bandara. Karena udah webcekin kita langsung aja cuma nganterin bagasi ke counternya. Bagasi kita kemaren 24 Kg! Lumayan lah ya buat kita bertiga udah termasuk peralatan masak kayak kompor, magicom, dll nya πŸ˜€

Jadwal keberangkatan pesawat kita yang seharusnya pukul 12.25 molor sampe pukul 13. Udah pasrah aja deh ntar di KLIA harus tunggang langgang lari-larian. Yang seharusnya kita sampe jam 15 waktu Malaysia jadi molor sampe 15.30. Manalah antrian imigrasi udah kayak ngantri sembako. Belum lagi pas beli tiket untuk pindah terminal dari KLIA1 ke KLIA2 harus nunggu lagi sekitar 15 menit, yang akhirnya kita sampai ke counter MH udah pukul 17.10 waktu Malaysia. Kata si Bapak counternya udah tutup πŸ˜₯ tapi lagi-lagi ya orang cantik disayang Tuhan, akhirnya si bapak bolehin kita masukkan bagasi dan kitapun dapat tenang menuju Gate. Huh! Banget lah.

Setelah akhirnya bisa naek MH gimana hasilnya? Biasa aja seh, hahahahaha. Cuma emang ada TVnya itu membantu banget, si K udah bisa betah banget ternyata duduk diam nonton TV sambil makan kacang di dalam pesawat. Lumayan kan yak kalau pas perjalanan panjang nanti. Etapi pas kita ke Korea kita naeknya yang jam 11 malam seh, mudah2an bisa tidur dengan pulas dah.

Sampai di hotel udah malem, kita gak kemana-mana lagi dan langsung istirahat buat besok bisa seharian di Lego Land.

***

Seperti waktu tahun lalu kita ke Singapore, liburan kali inipun acara kita murni bawa si K maen-maen, seneng-seneng. Gak ada dalam itinerary kita untuk tempat yang dikunjungi selain tempat liburan buat si K. Karena itu aku pengennya juga liburan kali ini kita santai-santai aja. Mumpung di Johor Bahru gak begitu mahal aku pengennya kemana-mana naek Uber aja biar gak capek πŸ˜› Untung bapaknya iyes aja, jadilah ke Legoland dengan riang gembira emaknya πŸ˜€

Karena kita agak kecele kemaren pas di Disneyland terlalu banyak buang-buang waktu untuk mengejar fotoan sama karakter, jadi di Legoland ini kita fokuskan untuk maen wahananya. Lagian si K juga gak begitu tertarik seh sama karakter-karakter Legoland, gak ada yang kenal juga nama-namanya πŸ˜›

Masuk-masuk kita langsung ke Storenya. Naekkan mood si K dulu yang dari 3 hari yang lalu kok rasanya badmood banget. Jadi kita mau beliin dia lego dulu biar moodnya membaik πŸ˜› Kirain di storenya ini banyak yang spesial yak, yang gak ada dijual di luar, ternyata sama aja kayak toko-toko lainnya, jadi bingung mau beli apa. Akhirnya beli yang harganya gak terlalu mahal aja, lumayan kan udah masuk mahal, masak beli legonya mahal lagi *emaknya lagi pelit* :mrgreen:

  1. DRIVING SCHOOL

Habis belanja lego kita langsung mengikuti map ke arah kiri dan ketemu dengan Lego City. Di Lego City ini ada track dan mobil yang anak-anak bisa maen mobilnya, namanya Driving School. Ada dibedakan antara anak balita dan anak yang lebih gede.

Si K suka banget ternyata maen ini. Sayangnya waktunya kok ya cepet banget dan karena kita juga pengen ngejar maen seluruh wahana ya gak kita bolehkan dong K maen dua kali, eh jadinya anaknya ngambek lagi πŸ˜›

2. BOATING SCHOOL

Tapi gak ada ngambek yang bertahan lama dong yak kalau udah di Lego Land πŸ˜› Sehabis dari driving School kita langsung ngantri lagi buat maen di Boating School. Masih di area Lego City juga. Untung kita perginya sebelum longweekend, jadi antrianya masih ok banget lah cuma 10-15 menit ngantrinya.

Di Boating School ini kita bisa mengendrain boat gitu ngelilingin sungai. Seru deh, pengen rasanya ngadain boat ginian di sungai Kapuas. Ayo dong kawan-kawan pariwisata dibuat! πŸ˜€

3. THE SHIPYARD

Ini sebenarnya kayak taman bermain outdoor aja kayak biasa gitu. Ada kapal gede yang disetiap sisinya ada seluncurannya gitu. Seluruncurannya tinggi banget rasanya, aku pikir si K gak bakalan berani buat naek sendiri. Eh ternyata anaknya berani dong! Malahan keasyikan banget. Karena maennya juga gak pake antri kan yak, suka banget dianya.

Tapi demi bisa berkeliling dalam satu hari tetep dong ya kita batasin waktunya. Untung anaknya moodnya udah baik dan akhirnya mau kita ajakin berenti buat makan siang.

4. Legoland Express

Sebenarnya, salah satu kenapa anaknya sedikit ngambek diawal masuk ke Legoland ini adalah karena dia kepengen banget naek kereta ini tapi kita gak tahu dimana stasiunnya. Jadi pas udah sampe dan bisa naek ke dalam keretanya dia seneng banget. Apalagi dari kereta ini kita bisa lihat keliling Legoland dan ngelewatin MiniLand. Kita emang gak pengen ke Miniland karena buang-buang waktu rasanya πŸ˜› Pas banget deh keretanya lewat jadi bisa tetep foto-foto Minilandnya πŸ˜€

Rescue Academy

5. RESCUE ACADEMY

Maennya kita harus naek mobil gitu, terus kita harus semprot-semprot air ke api yang udah ada disiapin di dinding, kalau udah selesai bakalan timbul orang yang berhasil selamat dan kita dapet balik lagi ke stasiun awal. Sayangnya maennya gak ada penilaiannya, kalau ada nilai dan dapet hadiah kan lebih seru lagi yak πŸ˜›

Lego City Airport

6. LEGO CITY AIRPORT

Maen pesawat yang bisa naek turun gitu. Si K seh suka ya maennya. Minta diulang juga, tapi lagi-lagi emaknya cukup sekali aja. Lagian rasanya udah lumayan capek juga ya maen wahana gini walaupun kecil-kecil gitu *jompo* hihihihi

7. DUPLO EXPRESS DAN DUPLO PLAYTOWN

Aku suka banget tempat ini. Apa ya, cantik aja gitu rasanya. Mirip dengan Shipyard seh emang, cuma ini ada atapnya kayak tenda gitu dan maenannya lebih bervariasi dan banyak. Pengen deh di kota ada taman kayak ginian, pasti betah dah anak-anak. Bayar juga gak papa deh pasti dijabanin πŸ˜€

Kalau Duplo express ini maen kereta api, tapi versi kecilnya. Karena sepi si K bisa maen sampe 3 kali! Puas-puas dah tuh πŸ˜›

8. OBSERVATION TOWER

Ini kayak ada tower dan kita bisa masuk ke dalamnya. Towernya sendiri bisa berputar 360 derajat dan memperlihatkan pemandangan disekitar Legoland.

Sebenarnya masih ada beberapa tempat yang kita kunjungi, tapi gak ada fotonya dan namanya lupa juga, hahahaha. Terakhir pas kita mau balik lagi ke Lego City eh hujan dong. Jadi males lagi kan yak, akhirnya kita putusin buat pulang aja deh.

Eh ya kok diajak pulang anaknya bete lagi, hahahahaha. Anak si papa udah gadis banget dah bisa badmood gitu πŸ˜›

***

Pada dasarnya kita seneng banget ke Legoland. Permainannya pas banget untuk si K yang usianya 3 tahun. Sampai-sampai si papa kibuw berjanji dalam waktu yang gak terlalu lama akan balik lagi ke sini buat maen-maen lagi sepuasnya. Sebelum si K SD ya pa! πŸ˜€

April Trip – Kuching (Prolog)


Yak akhirnya si Niee niatin juga untuk memulai menulis tentang liburan K awal bulan lalu. Ya, masih sebulan lah ya, jadi belum basi basi amat juga πŸ˜›

Liburan kali ini adalah liburan kedua si K untuk rute yang lumayan jauh dan lumayan lama, juga termasuk liburan pertama K ke luar negeri. Jadi wajib dimasukkkan ke blog dong yak buat dokumentasi :mrgreen:

Persiapan liburan ini sendiri udah lama banget loh. Tiket pesawat untuk penerbangan Kuching – KL – Bangkok – KL – Kuching sendiri udah dipesan jauh-jauh hari bahkan saat si K belum genap berumur 40 hari! Inget banget waktu itu aku lagi sibuk-sibuknya ngurus si K yang belum jelas jadwal bobonya, si abang sibuk beli tiket promonya AirAsia, hihihi. Kami emang keluarga pemburu tiket murah seh yak πŸ˜€

Perjalanan kali ini juga gak aku abang dan K doang, tapi aku mengajak serta nenek dan Auntynya K yang rasanya jadi kurang sreg seh ya sebenarnya. Enakan cuma bertiga seh menurut aku karena si Nenek dan Auntynya yang emang gak pernah liburan apalagi ke luar negeri (si nenek emang gak hobi sedangkan si Aunty gak pernah punya kesempatan maupun teman ya makanya sekarang ini diajak) jadi rada memperlambat aku dan abang seh yang udah kompak masalah pembagian tugasnya selama traveling. Tapi pada dasarnya seh perjalanan selama sepuluh harinya berlangsung OK dan menyenangkan kok πŸ™‚

Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak - Kuhcing
Pesawat Mas Wings ATR72 Pontianak – Kuhcing

(btw, itu tipe pesawatnya boleh nyontek dari komennya Zilko di instagram πŸ˜› )

Perjalanan dimulai dengan rute Pontianak – Kuching, rute favorit Niee dan si Abang kalau pergi keluar negeri dari Pontianak. Kenapa? Karena tiket Pontianak – Kuching lebih murah dibandingkan dengan tiket Pontianak – Jakarta dan yang kedua, rute Kuching – Kuala Lumpur harga tiketnya itu murah banget! Kalau lagi promo bisa sampe IDR 18000. Kesimpulannya, kalau mau ke luar negeri dari Pontianak lewatlah Kuching! (Tapi sebelum ada rute baru Pontianak – KL langsung seh semenjak tanggal 3 April 2015 kemaren, tapikan si Niee beli tiketnya udah setahun yang lalu πŸ˜› )

Alhamdulillah persiapan perjalanan kali ini gak ada yang kelupaan seperti yang ke Jakarta kemaren. Kalau kemaren kan si Niee lupa bawa perlengkapan makeup yak, jadinya semua hasil fotonya akunya lusuh gitu gak berbedak 😦 (untungnya emang aku makeup-an juga gak kentara ya dengan gak, hihihi) sekarang alat makeupnya dibawa. Bawa gendongan juga, bawa stroller juga, pokoknya komplit deh πŸ˜€

Karena ini udah untuk ketigakalinya aku ke Kuching (dan rasanya gak ada apa-apa juga di Kuching ini apalagi ditambah akomodasi di Kuching sangatlah mahal karena harus selalu menggunakan taxi (yang biasanya bahkan lebih mahal dari harga tiket pesawat Kuching – KL!)) jadinya aku gak ada rencana sama sekali di Kuching ini. Palingan sesampainya di Kuching langsung cek in hotel, istirahat dan sorenya jalan-jalan disekitar waterfront Kuching yang tersohor seantero kota Pontianak aja, hahaha.

Lagian satu hari di Kuching emang aku memanfaatkan bener buat K istirahat karena sebelum pergi liburan ini si K tiba-tiba diare dong! Neneknya udah nyuruh batalin aja liburannya, akunya galau, papanya seh ikut aku aja apapun keputusannya. Tapi melihat K yang masih ceria-ceria aja walaupun lagi diare ya aku Bismillah aja buat pergi liburan. Yang penting obat-obatan K lengkap. Insya Allah lancar deh pokoknya *bacadoakomatkamit*

Pose paling ngehits se Kota Pontianak - Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Pose paling ngehits se Kota Pontianak – Depan patung Kuching paling tersohor sekota Pontianak
Paaaa,, banyak kapaalll :D
Paaaa,, banyak kapaalll πŸ˜€
Papa dan K main di waterfront
Papa dan K main di waterfront
Tiga Generasi
Tiga Generasi

Malamnya si Abang, Nenek dan Auntynya K makan-makan di kafe seberang waterfront yang lumayan rame juga (tapi kata abang makanannya kurang enak seh) Akunya? Ya nemenin K bobo di hotel dong! >.<

Besok paginya tetep si Abang, Nenek dan Aunty jalan ke pasar dan aku tetep nemenin K di hotel aja karena siangnya bakalan menguras tenaga yang sangat banyak. Aku akan pergi ke bandara antar bangsa Kuching dari hotel pukul 13, penerbangan dari Kuching – KL pukul 16, penerbangan KL – Bangkok pukul 20 dan sampe di Don Mueang Internatioanl Airport udah pukul 22 lebih waktu setempat!

OK, welcome Bangkok! Selamat datang di destinasi yang sebenarnya pada liburan bulan April ini Katniss! πŸ™‚

Tanah Surga, Katanya…


credit : 21cinelpex.com

Haaaaiiiii… Haaloooooo… Apakabar semua?? πŸ™‚

Kali ini aku mo ngomongin tentang film Tanah Surga, Katanya.. Ya, sebenarnya seh filmnya sendiri udah lama. Tayang serentak di bioskop tanggal 15 Agustus kemaren, mungkin dipasin untuk memperingati hari kemerdekaan Indonesia. Nontonnya sendiri gak niat, tapi karena mo ngajak ibu dan tante-tante nonton bioskop, dan katanya film ini berlokasi di Pontianak (yang ternyata gak ada sama sekali syuting di Pontianaknya dong >.< ) maka pergilah aku membawa si ibu dan tante.

Nulis postingan ini ingin berbagi pandangan, penggambaran film dengan pandangan aku sebagai orang kalimantan. Ya, walaupun aku bukan tinggal didaerah perbatasan. Tapi toh aku deket juga dengan situasi seperti itu. Bapak aku sendiri pernah kerja di daerah perbatasan yang capek-capek beli TV yang dapet bukannya RCTI malah TV 3. Aku sendiri pernah merasakan susahnya pergi ke kampung-kampung asal ibu dan bapak yang harus menggunakan kapal air melewati hutan-hutan selama berjam-jam yang bukannya sampe, ditengah jalan kapal airnya malah mogok dan aku kecemplung ke sungainya :mrgreen:

Cerita filmnya sendiri? Rasanya temen-temen blogger udah sering deh yak membaca resensinya. Yaitu tentang kehidupan seorang anak bernama Salman yang hidup di perbatasan Indonesia – Serawak (ya, kami lebih sering nyebut serawak seh daripada Malaysia). Bagaimana dia dan warga disekitarnya sangat kesulitan untuk mendapatkan pendidikan, bagaimana tidak ada fasilitas kesehatannya sama sekali disana (dimana dokter aja cuma berbekal stetoskop dan obat-obatan sejenis enstrostop πŸ˜› ), bagaimana uang ringgit lebih dikenal daripada rupiah, dan bagaimana ketidaktahuan penduduk dusunnya (yang digambarkan dari anak-anak sekolahnya) bagaimana bentuk dan warna bendera merah putih itu dan lagu kebangsaan Indonesia Raya yang setiap upacara selalu dinyanyikan oleh siswa-siswa di sekolah perkotaan.

Pandangan aku tentang film ini? LOGAT MELAYUNYA HANCUR!! πŸ˜› Banyak kata-kata yang rasanya gak akan dipake oleh orang melayu digunakan di film itu. Tadi seh mau nyatet apa-apa aja πŸ˜› Tapi keburu males dan sampe ngetik postingannya sekarang udah keburu lupa πŸ˜† Tapi yang mau tahu bagaimana ‘anehnya’ logat bahasa Pontianak ya seperti film itu lah. Lumayan kan jadinya orang diluar kalimantan tahu juga *colek una* πŸ˜‰

Soal isi filmnya sendiri ada beberapa catatan yang selama ini memang jadi kebiasaan di kalimantan barat disini. Di film diceritakan bahwa kebutuhan pokok mereka semuanya berasal dari Malaysia. Makanya ringgitlah yang berperan disana, bukannya Rupiah. Kenyataannya? Jangankan di perbatasan, di Pontianak aja seperti barang-barang yang dibeli dari Malaysia. Kami udah terbiasa dengan gula Malaysia yang harganya jauh lebih murah. Kalau kalian pergi ke kabupaten Sanggau aja misalnya daerah perbatasannya, orang-orang pada punya mobil, tapi ya mobil malaysia (yang bentuknya sangat khas banget menurut aku) bukan mobil Kijang atau Honda Jazz.

Soal kesehatan? Di film digambarkan bagaimana susahnya Hasyim, kakek Salman yang harus berobat ke kota karena harganya mahal. Mana pula dia gak mau berobat di Malaysia (sayang sekali *eh πŸ™„ ) Pada kenyataannya? Kalau sakit lebih baik ke Kuching dulu, selain murah, berobat di Kuching kesembuhannya bisa lebih besar kesempatannya, dan disana sepertinya pengobatannya berbeda aja dengan di sini. Contohnya tetangga aku yang divonis harus melakukan operasi jantung. Ketika dia tidak mau dan berobat ke Kuching, dia sama sekali gak disaranin buat operasi, cuma makan obat dan penyakitnyapun berkurang! HEBAT! *menurut aku*

Soal pendidikan? Di film digambarkan bagaimana buruknya sekolah yang cuma terdiri dari satu guru dan 2 kelas tersebut. Kenyataannya? Aku punyatemen prajabatan kemaren 3 orangΒ  yang penempatan mengajarnya di perbatasan. Nama daerah salah satunya adalah Sajingan Besar. Tidak ada listrik, tidak ada sinyal telepon. Lucu kalau udah melihat pola tingkah mereka datang ke kota. Semua-muanya mau dibeli. Ya emang seperti itu guru di daerah terpencil, punya uang tapi gak bisa memanfaatkannya.

Tapi dari yang aku denger adalah sekolah disana sudah lumayan banget. Dari segi pembangunannya dimana banyak sekolah sekolah yang dibangun baru atapun ditambah kapasitasnya. Dari yang tadinya hanya ada sekolah dasarnya, sekarang sudah dibangun SMP-SMP satu atap sehingga pendidikan 9 tahun yang dicanangkan oleh pemerintah bisa dilaksanakan. Ya berproses lah.

Kalau di Pontianak? Mau ngelanjutin kuliah dimana? Jawaban ke Kuching udah lumayan familiar deh ditelinga. Aku juga gak tahu kenapa kuliah di kuching bisa jadi pilihan. Padahal menurut aku seh masih bagusan ITB, UI atau UGM, jauh malah bagusnya.

Lalu ada satu adegan di film yang menggambarkan bagaimana perbedaan antara serawak dan kalimantan dari segi pembangunan (jalannya) yang berbeda jauh banget. Memang seperti itu seh serawak, karena aku pernah ikut perjalanan pemuda kalimantan barat gitu sepanjang jalan indonesianya melewati batu-batu dan jalan yang gak rata, pas masuk Malaysia langsung disambut dengan aspal yang mulus. Sebenarnya jalan-jalan udah banyak yang dibangun seh, ya mudah-mudahan aja pembangunnya bisa terus dan menyeluruh dipelosok desa.

Tapi menurut aku emang asyikan di sini seh. berpergian dari desa ke desa dengan menggunakan motor air itu sangat asyik menurutΒ  aku. Ya walaupun pembangunan jalan darat tetep harus menjadi prioritas karena perbedaan waktu dari jalan air dan jalan darat sangat kentara. Contohnya aja kalau lewat air ke desan Telok Pak kedai di Kabupaten Kubu Raya dari Pontianak bisa 3-4 jam. Nah, kalau lewat jalan darat (sekarang udah ada, tapi belum bisa masuk mobil) cuma 1 jam aja gitu.

So, ada yang mau ke kalimantan? Lokasi syuting filmnya di Sungai Ambawang berbatasan langsung dengan Pontianak loh πŸ˜‰

IndonesiaΒ –Β Malaysia


beritalangsung.com

Dari kemarin aku ingin menulis sesuatu tentang konflik Indonesia – Malaysia ini, tapi kok rasanya udah ketinggalan jaman untuk membahas ini ketika aku sekarang membuka teve dan baru mengetahui bahwa ternyata hari ini baru saja dilakukan perundingan antara pemerintah Malaysia dan Indonesia di Kinabalu.

Aku memang sangat jarang menonton teve. Ada beberapa alasan untuk itu, mungkin di postingan lain aku akan membahasnya. Sekarang fokus dulu dengan bahasan ini.

Indonesia-Malaysia memanas lagi. Ini setelah Malaysia menangkap polisi perbatasan kita, padahal kapal kita sama sekali tidak melewati batas teritorial Malaysia. Konflik mulai berlanjut ketika Malaysia meminta pertukaran (paling tidak itulah yang masyarakat dan aku ketahui dari media) untuk melepaskan petugas Indonesia itu. Sebuah pertukaran dengan nelayan Malaysia yang ditangkap oleh Indonesia karena menangkap ikan di wilayah Indonesia.

Kontan masyarakat Indonesia yang katanya berjiwa nasionalis itu marah. Kenapa bisa petugas kita harus ditukar dengan maling? Dan mulailah aksi brutal terhadap Malaysia di negara kita ini.

GANYANG MALAYSIA!!

Itulah kalimat yang sering aku dengar oleh para demonstran dan disiarkan oleh seluruh stasiun televisi nasional. Sebuah kalimat yang mulanya keluar dari mulut presiden Indonesia pertama, yaitu Ir. Soekarno saat terjadi konflik dengan Malaysia pada beberapa dekade lalu.

Mengganyang, atau melumatkan Malaysia tidak asing terdengar ditelinga kita. Tapi bolehlah aku bertaruh, kebanyakan mereka yang menyebutkan kata itu bahkan mungkin tidak tahu makna sebenarnya dari ganyang itu sendiri. Bahkan, jika ditelusuri di wikipedia, sangat sulit untuk menemukan arti ganyang. Ketika aku memasukkan keyword itu di Google, yang aku temui hanyalah beberapa artikel tentang Indonesia yang ingin mengganyang Malaysia atau mereka yang hanya sekedar membahasnya (seperti aku juga disini :D).

Aku pribadi, sangat tidak senang dengan masyarakat yang sok ingin berperang dengan Malaysia. Bahkan aku meragukan, mereka yang berteriak di depan teve itu mau ikut digaris depan saat benar-benar ada peperangan. Tindakan seperti membakar bendera suatu bangsa lain terlihat sangat kekanak-kanakan. Bahkan walaupun Malaysia pantas untuk mendapatkan itu semua.

Benci Malaysia. Begitulah banyak orang disekitarku berbicara. Mereka kebanyakan nonton berita sepertinya, menurutku. Coba tanya saja dengan mereka, kenapa membenci Malaysia. Kebanyakan mereka menjawab, karena Malaysia merebut Sipadan dan Ligitan. Karena Malaysia telah mengklaim batik, reog, lagu daerah dan masih banyak lagi. Karena Malaysia telah sering kali memindahkan patok batas di perbatasan Kalimantan Barat dan Kalimantan Timur. Karena Kasus Ambalat dan wilayah Kepulauan Natuna. Dan semua itu ada diberita teve. Mereka tidak melihat sisi lain kenapa kita harus membenci Malaysia.

Tentu saja berita itu ada benarnya, dan jangan pungkiri juga ada juga salahnya. Contohnya, barusan saja di Metro TV, aku baru tahu ternyata Sipadan dan Ligitan itu tidak pernah diklaim milik Indonesia. Mungkin kasusnya Indonesia hanya ikut-ikutan bertaruh di Mahkamah Internasional. Siapa tahu Indonesia bisa menang. Soal klaim milik Indonesia seperti batik dll itu, jangan salahkan 100% Malaysia. Berkacalah kepada diri sendiri dulu. Jika Malaysia tidak mengklaim barang-barang itu, apakah Bangsa Indonesia yang besar ini pernah berfikir mau mendaftarkan barang tersebut ke PBB?

Kemudian masalah perbatasan dan patok batas negara. Aku sebagai warga Kalimantan Barat sangat paham benar kalau wilayah kami sangat bergantung dengan Malaysia. Aku yang berada di ibukota saja tidak asing untuk itu. Kami sering berkunjung untuk berlibur ke Kucing, Serawak Malaysia. Pelajar kami juga banyak yang kuliah di sana. Untuk berobat akan jauh lebih murah dan mudah untuk berobat di sana. Di Pontianak, tempat tinggalku, sangat banyak kantor-kantor tempat konsultasi dari rumah sakit Malaysia. Membuktikan, bahwa mereka sangat memperhatikan kebutuhan kami.

Itu di wilayah perkotaan. Perdesaan lebih parah lagi ketergantungannya. Akses ke ibukota propinsi yang sangat jauh dan mahal jadi alasan terkuat untuk masyarakat lebih memilih untuk menggantukan perekonomiannya di Malaysia. Wilayah seperti Sanggau, Sintang, Putusibau, Sambas dan sebagainya tidak pernah mendapat perhatian bahkan dari stasiun televisi nasional. Sudah berapa tahun Indonesia merdeka, tapi mereka tidak bisa mengakses teve tersebut untuk menonton. Mereka harus memasang Parabola digital. Sedangkan untuk mengakses teve Malaysia sangat gampang di sana.

Lalu, masih menyalahkan Malaysia kah kita?

Menurut pendapatku pribadi, peperangan dan pemutusan hubungan diplomatik tidak akan menyelesaikan masalah, malah justru akan merugikan bangsa kita sendiri. Apalagi bagi masyarakat perbatasan.

Solusi yang aku fikirkan malah lebih ke solusi fisik. Seperti, bangun wilayah perbatasan. Pusat perekonomian, pendidikan, dan kesehatan. Itulah yang kita perlukan sekarang ini. Jika kita bisa mengumpulkan koin prita, koin bilqis, solidaritas Aceh dan banyak lagi, kenapa kita tidak tergerak untuk menggalang solidaritas untuk membangun wilayah perbatasan? Apa karena mereka tidak sedang dalam kondisi bencana, atau tidak sedang dalam kondisi darurat?

Tapi apakah kondisi sekarang ini masih juga kita kategorikan dalam kondisi tidak daruat? Saat negara tetangga sedang sibuk untuk mengais dari tanah air kita. Merusak kedaulatan NKRI. Kalau dibiarkan terus menerus seperti ini, aku tidak heran jika disuruh memilih, masyarakat perbatasan itu lebih ingin menjadi warganegara Malaysia. Tentu dengan ketidaktahuannya tentang hukum Malaysia yang tidak sedemokrasi di Indonesia. Apalah mereka masyarakat awam yang hanya tahu apakah mereka diperhatikan atau tidak diperhatikan.