Abang, Me, personal life, wisata

‘Rabu-Rabu’ di Kuching (Landuri ~ 1)


Haaaaiiiiii…. Haalloooooo… Apakabar semuanyaaaa?? Pada sehat kan? :mrgreen:

Memasuki masa-masa hot-hotnya setelah nikah. Yak, apalagi kalau bukan masa bulan madu 😳 Karena selama perjalanan aku dan abang sangat bergantung banget sama info temen-temen blogger (yang dicari dari hasil googling) dan bete banget kalau gak dapat info yang lengkap, maka dengan niat yang baik hati dan lemah lembut akupun ingin menuliskan perjalanan kali ini dengan lengkap dengan segala info yang aku bisa bagikan. Tapi kalau gak lupa yak πŸ˜› *mintabisikanabangbuatcontekan* Agar ntar kalau ada yang mau melakukan perjalanan seperti aku lagi, kali-kali bisa nyasar ke blog aku dan mendapatkan info yang dibutuhkan πŸ™‚

Sebenarnya aku seh orangnya gak detail yak. Bisa dilihat deh dari tulisan-tulisan aku tentang perjalanan selama ini. Yang penting bisa nampilin foto aja udah ok menurut aku tulisannya *norak* Tapi demi kalian semua aku akan menuliskan selengkap mungkin yang bisa aku ingat πŸ˜€

26 Maret 2013

Rencana awal sebenarnya mau pergi ke Kuching dari Pontianak dengan bis malam. Tapi tiba-tiba abang dapet email dari AirAsia bahwa penerbangan kami dari Kuching ke KL tanggal 27 Maret yang semula belinya pukul 12.15 pm waktu Malaysia dimajukan menjadi 10.30 AM. Gak mungkin kekejar deh (FYI: bis malam Pontianak – Kuching itu berangkat pukul 21.00 WIB dan sampe sekitar pukul 9.00 AM waktu Malaysia) kalau waktunya cuma satu setengah jam.

Makanya langsung beli tiket MasWings tangal 26 Maret. Penerbangan dari Pontianak pada pukul 08.40 AM dan sampe di Kuching pukul 10.25 AM (Kuching lebih cepat satu jam daripada Pontianak). Harga tiketnya untuk berdua IDR 1076400. Ini harga tiket paling mahal booo dari semua tiket yang aku beli >.<Karena penergangan pagi, jadi pagi-pagi udah siap-siap ke bandara. Sampai di bandara langsung cek in dan ngantri untuk ngecap passport.

Baru kali ini deh seumur hidup di bandara Supadio masuk ke ruang tunggu Internasional. Sangkain bagus aja gitu, ternyata sama aja >.<Walaupun pesawat punya Malaysia, tapi kalau udah masuk bandara Supadio semuanya pasti delay deh rasanya, hmmm…2013-03-26 08.56.42 2013-03-26 08.56.58Perginya pake pesawat berjenis Alenia ATR72. Booo,, pesawatnya kecil banget gitu. Gak perlu pake tangga pintunya udah sampe ketanah sendiri. Dan cuma ada satu pintu untuk masuk penumpang dibagian belakang. Jadi kalau pesawat biasa hot seatnya itu di depan, ya pesawat ini dibelakang. Yang didepan paling ribet karena paling jauh dari pintu masuk.2013-03-26 10.04.55Sampe di Bandara AntarBangsa Kuching udah sampe pukul 11.00. Btw, bandara Kuching ini cantiiiikkkk bener. Kalau dibandingkan dengan supadio gak ada apa-apanya deh, bahkan bisa dibandingkan dengan Soeta deh bandaranya. Penerbangan di sini juga cukup lengkap, ada beberapa penerbangan ke luar Malaysia. Makanya yang dari Pontianak aku saranin seh kalau mau ke LN lebih baik dari kuching aja daripada dari Jakarta. Akan terasa lebih murah deh.

Permasalahan di Kuching adalah transportasinya yang kurang ok. Kemana-mana harus dan mau gak mau pake Taxi. Dari bandara menuju hotel harus pake taxi juga seharga RM 26. Aku dan abang udah booking Tune Hotel yang lokasinya ok banget di Kuching di daerah Watrefront sampingan dengan hotel Aston. Cuma semenit jalan kaki ke pusat wisatanya Kuching tersebut. Dan yang penting Tune Hotel ini murah banget semalamnya cuma RM 68 (sekitar IDR 200k udah dapet kamar berAC dan Toiletters)
DSCN0577Sampe di hotel istirahat bentar langsung capcus ke Waterfront Kuching. Walaupun gak exited banget seh soalnya udah pernah juga. Cuma foto-foto bentar sama si abang biar foto kita berdua lengkap ntar kalau mau dilihatan anak nanti :mrgreen:DSCN0581 DSCN0584Waterfrontnya gimana niee? Biasa aja seh, cuma jalan yang ngadep ke sebuah sungai yang entah apa namanya. Sungainya juga gak jernih amat. Cendrung butek malah airnya, samaan deh dengan sungai kapuas dan alun-alunnya. Jadi aku saranin daripada ke Kuching mending ke Pontianak aja :PBeda yang paling mencolok adalah disini rapi dan bersih. Mulai dari penataan sampah hingga penataan para penjualnya.

Balik ke hotel istirahat, sholat dan tujuan selanjutnya adalaaaaahhhh ke MALL *gakbanget* Habisnya emang di Kuching gak ada tempat wisata seh yak, jadi ya daripada bosen aku dan abang niatan mau nonton Olympus Has Fallen di Spring Mall Kuching. Dari hotel ke Mall pake taxi seharga RM 14. Mahal banget, seharusnya bisa deh RM 10 gitu, tapi karena udah capek dan kami berdua males nawar ya dihajar aja deh.

Nontonnya sendiri disalah satu jaringan bioskop Malaysia gitu deh, sejenis XXI kalau disini, namanya MBO Cinema. Harga tiketnya RM 10 perorang. Jaaauuuhhh lebih murah daripada XXI Pontianak yang seorangnya 50k hari libur πŸ˜₯ Filmnya sendiri bagus banget menurut aku. Cuma sayangnya di Kuching teksnya pake bahasa Malaysia, jadi berasa aneh aja gitu bacanya >.<

Habis dari nonton bioskop perutpun terasa laper. Permasalahan aku di luar negeri adalah di masalah makanan. Maklum lah booo yak, lidah kampungan ini maunya makan nasi putih terus, dan di Kuching (bahkan Malaysia pada umumnya) jaraaaanggg banget yang namanya ada nasi putih :(Untungnya di depan Mall Spring ini ada restoran Indonesia yang namanya Restoran Nusantara. Rasanya seh biasa aja, tapi yang penting bisa makan nasi putiiihhhhh…. πŸ˜› Bagi yang bermasalah makan seperti diriku ini, tempat ini sangat direkomendasikan deh :mrgreen:

Pulang ke hotel udah pukul sebelas malem. Tepar. Dan bersiap-siap untuk perjalanan sebenarnya ke Kuala Lumpur πŸ˜€

bersambung…

Bagi yang mau baca tentang tempat wisata Kuching lebih lengkapnya bisa ke sini.

note : Rabu-rabu itu istilah jepangnya untuk hot-hotnya (credit buat mbak EM :mrgreen: )

Advertisements

57 thoughts on “‘Rabu-Rabu’ di Kuching (Landuri ~ 1)”

  1. Hahaha, aku juga pernah naik ATR 72 Niee. Dulu naik punyanya Wings Air. Lumayan kok pesawatnya, jelas lebih kecil daripada Boeing 737 atau Airbus A320 sih. Tapi masih oke lah (nggak kekecilan gitu maksudnya, hehe :D).

    Btw, ditunggu nih kelanjutannya πŸ™‚

    1. Iyaaa.. Emang banyak model pesawat ini di pontianak utk kekabupaten atau yg masih sepulaunya.. Soalnya kalau yg kege gak muat bandaranya kalau pake bis kelamaan nyampenya..

      Sep deh.. Ditunggu aja πŸ˜€

      1. wakakaka… kuching dari kampung dikau pan tinggal melangkah … iya enggak! bisa sering2 kesana ga cuma bulan madu, longweekend pun bisa pergi hahaa

    1. iya kan yak, tapi di pontianak ada pesawat yang lebih imut lagi untuk antar kabupatennya, tapi aku belum berani, hehehe..

      iya mbakbe, asyik banget deh πŸ™‚

    1. so sweet bagian mana neh mbak zi? πŸ˜›

      bener banget, kalau lagi jalan-jalan diusahakan mengurangi naek taxi deh, berat diongkos gitu >.<

  2. hoho.. aku tak tahu deh ini murah apa mahal. Menurut gua sih lumayan mahal. Sebenarnya kalo ga bawa baby, bisa lebih murah lagi, soalnya bisa nginep di hotel backpackers gitu, atau di hotel yang 300 ribuan. Banyak banget hotel yang murah dan bagus di Malaysia. Cuma aja karena gua bawa baby, gue cari tempatnya yang tepat di tengah keramaian, dan selalu menyediakan sarapan supaya ga ribet.

    1. Tapi ini di kuching. Dan tergantung lokasi seh menurut aku.. Kalau hostel gak masuk ke aku deh. Belum bisa jadi backpacker πŸ™‚

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s