Pandangan Pertama – Kuala Lumpur (Landuri ~ 2)


Haaaaiiiii,,, Haaallooooo… Apakabar semuanyaaaa???

Mumpung si abang lagi pergi ke kantor dan kerjaan rumah udah pada beres semua *lapkeringet* *pencitraan* jadi tentu saja waktu yang kosong ini aku gunakan untuk mengunjungi para penggemar *siapinember* yang gak tahan lagi mendengar cerita bulan madu aku dan si abang 😳

Bagi yang kesesat dateng ke sini aku mau jelasin dikit misi mulia yang abang aku titahkan kepada istrinya yang lemot ini. Apakah itu niee? Ya apa lagi kalau bukan menulis blog tentang perjalanan yang informatif, gak cuma foto doang isinya. Tapi karena aku pelupa jadi maap maap aja kalau ada yang kelewatan. Lagian ini pas nulis si abangnya pergi, jadi siapa yang mau aku minta contekannyaa??? >.<

***

27 Maret 2013

Pagi-pagi sekali aku dan abang telah bersiap untuk berangkat ke bandara. Karena pesawat aku terbang pukul 10.30 dan untuk ke bandara memakan waktu kurang lebih 1 jam maka aku dan abang memutuskan untuk berangkat dari Hotel pada pukul 8 pagi. Kemaren malam udah ngelihat di lobi hotel bahwa ada jasa antar jemput ke bandara. Harganya RM 9.9 perorang, karena jatohnya lebih murah jadi kami memutuskan pake jasa itu aja deh. Lebih enak karena pake mobil segede Kijang gitu dan isinya cuma kami berdua :mrgreen:

Sebelum pergi aku dan abang menyempatkan dulu untuk nyari sarapan. Untungnya hotel kami ini sangat strategis. Tepat dibelakangnya ada kayak foodcourt gitu yang menjual segala macam makanan. Abang memesan nasi lemak plus ayam goreng, sedangkan aku?? Makan Mie Sedap dong!! πŸ˜†

Pukul 9 udah sampe di Bandara AntarBangsa Kuching. Kalau biasanya di Indonesia tas tangan perlu discan juga, beda dengan di Kuching (dan Malaysia pada umumnya) tas tangan itu gak discan sama sekali loh (FYI aku pake AirAsia). Cek in dan langsung dapet boardingpass.

Dan namanya Air Asia itu tepat waktu banget ya boo.. Boarding pukul 10.30 udah naek kedalam pesawatnya pukul 10.15 dan 10.30 udah siap-siap akan terbang! Semoga pesawat di Indonesia bisa sedisiplin AA deh yak.

Penerbangannya seh gitu-gitu aja yak πŸ˜› dan sampe di KL pukul 12 siang. Sedihnya naek Air Asia ke KL adalah bandaranya yang beda dengan pesawat lainnya. Jika pake Lion aja kita akan mendarat di KLIA (Kuala Lumpur International Airport), maka kalau AA mendaratnya di LCCT (Low Cost Carrier Terminal). Kalau di Kuching bandaranya keren banget, maka LCCT ini bandaranya ampuuuuuunnnnn deh. Kayak lagi diterminal blok M. Cuma bedanya di sini gak ada premannya kali yak. Dari luar tampilan bandaranya udah mirip peti kemas gitu, kotak kotak gak jelas >.< Saking ‘terpesonanya’ aku sampe lupa motonya πŸ˜†

Tujuan utama hari pertama adalah ke Genting. Baca-baca di blog tetangga katanya ada langsung dari LCCT. Tapi, karena aku perginya bertepatan dengan hari libur anak sekolah di Malaysia jadi semua bus penuh! Yang adanya baru pukul 4 sore. Kelamaan dong! Jadinya abang mutusin kalau lebih baik kita berdua ke KL Central dulu baru deh nyari bus ke Genting dari sana.

Banyak pilihan bus dari LCCT ke KL Central sebenarnya, kami berdua memilih pake SkyBus yang harganya kalau dari LCCT ke KL Central RM 8, tapi kalau dari KL Central ke LCCT harganya RM 9.

Dari LCCT ke KL Central kurang lebih satu jam perjalanan. Selama perjalanan niatnya seh aku mau menikmati pemandangan Malaysia, tapi jadinya adalah kami berdua TIDUR!! πŸ˜† Capek habis acara resepsi masih kerasa booo… Inilah kekurangan kalau habis acara nikahan langsung pergi bulanmadu, capeknya dua kali lipat.

Walaupun begitu aku masih bisa menilai kok pandangan pertama aku tentang Kuala Lumpur. Fikiran yang pertama kali terlintas adalah BIASA AJA! Beneran, gak kayak waktu pertama kali ke Jakarta yang aku langsung kagum dengan gedung-gedungnya. Di Kuala Lumpur kotanya lebih lenggang. Masih banyak tanah-tanah kosong geje disepanjang jalannya. Gedung-gedungnyapun gak terlalu cantik atau wah banget. Dan yang paling kerasa seh mobil-mobilnya yang jarang banget lihat mobil mewah. Mereka kebanyakan masih pake mobil produk dalam negeri sepertinya.

Sampai di KL Central pun aku kaget lagi. Ngebanyangin kalau KL Central itu semacam bandara gitu deh modelnya. Kenyataannya cuma kayak basement gitu. Padahal yang aku baca disini adalah terminal lengkap kesegala jurusan. Apa kami kesesat kah? *bingung*

Tapi karena buru-buru abang langsung aja beli tiket bus ke Genting. Pilihannya jatuh ke Go Genting. Kenapa milih ini? Karena yang terlihat pertama kali ini jadi daripada ribet langsung beli aja πŸ˜†

DSCN0596Tiket ini adalah gabungan antara Bus seharga RM 6 dan Skyway seharga RM 4.30. Abang pesan tiketnya pukul 02.30 PM. Masih sekitar setengah jam lagi. Namun pas ada bis sama yang mau jalan supirnya kami dekatin sambil nanya boleh gak masuk ke bis ini aja. Eh ternyata boleh loh, tapi nunggu sampe semua penumpang yang bertiket dengan waktu yang benar masuk dulu, kalau masih kosong baru deh boleh masuk. Dan kebanyakan seh pasti ada yang kosong deh.

TIPS dari aku adalah beli tiket bisnya jangan terlalu mepet, malah lebih baik ambil yang selama mungkin. Kalau emang bisa lebih awal tanyain aja sama supirnya boleh ikut bisnya atau enggak, jadi gak terburu-buru jatohnya πŸ™‚

Perjalanan dari KL Central ke Genting Station kurang lebih satujam. Dan ternyata KL juga macet loh, gak separah Jakarta seh, tapi lumayan buat bete juga. Sampe ke Genting Station lumayan bingung juga mau kemana. Informasinya kurang lengkap menurut aku. Udah keliling-keliling dan sampai di konter pembelian tiket skyway dicegat sama mbak-mbak petugasnya. Katanya koper aku gak boleh naek ke atas. Kalau mau dibawa naek harus melawati jasa pengiriman koper yang ada di lantai B3 (ini kalau gak salah inget lohhhh :P)

2013-03-27 15.34.04 2013-03-27 15.59.13Sampai di tempat pengiriman barangnya langsung dilayani dengan baik. Urus ini itu ternyata bayar jasa penganggutannya RM 25 aja bo. MAHAL!! Sebenarnya seh harga ini untuk 5 buah koper. Tapi karena aku cuma bawa satu aja dan gak ada temen yang bisa diajak barengan jadi terpaksa deh bayar dengan kurang rela >.< Harganya sendiri untuk pulang pergi kok. Jadi pas pulang tinggal lihatin tiket belinya aja tanpa bayar lagi.

Sebenarnya pas pergi ada lihat-lihat koper yang dikerangkeng dibilik-bilik gitu tapi males nanyainnya. Pas pulang iseng nanyain berapa harga untuk penitipan koper disana. Dan ternyata GARTIS dong!! *tendangkulkasteherry*

TIPS dari aku jika mau ke Genting naek Skyway adalah membawa perlengkapan secukupnya aja diransel atau kantong gitu (berisi baju ganti sehari dan peralatan mandi) untuk menginap satu malam dan meninggalkan koper di bawah aja. Lebih hemat dan murah deh >.<

Karena aku udah beli hotel FirstWorld di terminal ini juga ada fasilitas self cek in loh. Tinggal masukin nama dan nomor identitas serta data pembelian di mesin kayak ATM gitu, ntar mesinnya langsung ngeluarin kunci kamarnya beserta nomor kamar hotelnya. Ini penting banget karena untuk cek in hotel di Genting itu ribet loh ternyata. Ribet karena banyak bener yang antri!! Udah kayak antri sembako aja, bahkan ada yang sampe gak kebagian kamar dan tidur di lobi hotel coba. Makanya lebih bagus seh emang booking kamar hotelnya jauh-jauh hari. Abang aku sendiri beli Hotel FistWorld melalui jasa Agoda. Dapetnya lumayan murah loh. Untuk satu malam cuma RM. 132 (sekitar Rp. 420.000,-) tapi gak include sama sarapan seh.

Udah selesai ngurusin Koper dan setelah dapet kunci kamar hotel aku dan abangpun langsung menuju ke lantai paling atas untuk naik Skyway menuju ke Genting.

Genting itu adalah sebuah kota yang letaknya di atas bukit gitu yang isinya hotel, theme park dan casino dan karena letaknya di atas suasananya dingin sepanjang hari yang cocok banget deh emang buat bulan madu! *eh

Tempat perberhentian skyway adalah Hotel Highland. Sempat bingung juga untuk cari Firstworld Hotelnya. Tanya kesana kemari akhirnya dapet jalan yang menurun gitu pake tangga. Bingung juga kok gak rame yak jalannya. Eh ternyata di genting itu antar hotelnya itu berdempetan jadi ada jalan penghubungnya. Jadi untuk pindah antar hotel gak perlu keluar. Ya mana aku tahu kan >.<

Firstworld hotel sendiri sebenarnya hotel tua, tapi udah direnovasi sehingga udah berbentuk minimalis gitu kamarnya. Hotelnya gedeeeeee banget, jadi salah salah bisa kesesat deh tuh didalam :mrgreen:

Lumayan banget kan hotelnya? :mrgreen:

Lalu niee dan abang di genting ngapain aja? Ada deh, ikutin aja cerita selanjutnya yak (dasar males aja mau ngelanjutin ceritanya, udah mau pergi nyusul abang soalnya, hihihi). Mudah-mudahan kali ini sambungannya gak sampe tepat seminggu lagi yak :mrgreen:

ps: Landuri itu singkatan dari buLan maDu Rian dan Irni πŸ˜›

Cerita landuri lainnya:

1. Rabu-Rabu di Kuching (Landuri ~ 1)

Advertisements

46 thoughts on “Pandangan Pertama – Kuala Lumpur (Landuri ~ 2)”

  1. Lama ngga kunjung ke mari si empunya blog udah married, Selamat Ya Nie semoga selalu jadi pasangan yang saling menyayangi hingga kakek nenek dan diberi buah hati yang lucu-lucu, sekali lagi congratulation.

    1. Iya bun.. ini tiket yang aku beli setahun yang lalu πŸ˜€

      tapi menurut aku kurang ok seh persiapannya. karena habis acara nikahan jadi h-30 udah gak kepikiran planningnya. ujung2nya go show aja semau hati >_<

  2. Itu foto boarding pass-nya salah upload tuh Niee soalnya itu boarding pass yang dari KL ke Phuket?? Hehehe πŸ™‚

    Btw, itu bisnya kaga ada yang turunnya di atas di hotelnya langsung Niee? Jadi gak harus naik skyway gitu? Naik skyway di Genting ini aku ada pengalaman yang nyebelin nih. Pas kereta gantungnya lagi di atas hutan-hutan gitu tiba-tiba aja kereta gantungnya berhenti dong. Ada kali 15 menit. Jadilah itu bergelantungan gak jelas di atas sana. Serem juga kan, huahaha πŸ˜† .

    Btw, kalau gak salah First World ini gampang di-spot dari luar karena hotelnya yang paling warna-warni cat dari luarnya. Iya nggak sih?? Hehehehe πŸ™‚

    1. Huwaaaa… iya yak.. gak pake lihat lihat lagi neh uploadnya… >_< ntar deh kalau buka laptop benerinnya .. πŸ˜€

      soal skywaynya emang serem juga tuh zil.. sedangkan kalau dia bergetar dikit juga serem.. apalagi sampe pas hujan berentinya.. bener bener gak mau deh..

      Kalau first world emang yang itu hotelnya.. ntar aku lihat ada apa gak yak fotonya.. gak yakin juga.. huehehehehe

  3. Rencana kedepan saya dan beberapa kawan2 Blogger Pontianak mau nyicil tabungan per bulan selama 10 bulan @200 ribu untuk jalan bareng ke Malaysia. Mau ikutan programnya ngga? πŸ˜‰

    1. waaaahhh… sekarang sudah susah mau pergi sendiri bang, bisanya sama si abang suami aja, udah ada planning ke negara selanjutnya πŸ™‚

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s