Hallo From Singapore!


  
Iihh udah lama ya blog ini gak ada isinya!

Cerita tentang pergi perjalanan dinas ke bekasi sambil bawa K aja masih teronggok di menu draft dan masih belom selesai nulisnya. Tapi karena hari ini hari spesial maka yuks nulis postingan pendek aja. 

Jadi, setelah beberapa minggu ini si K keseringan menghayal ke Singapore. Bahkan beberapa hari ini lebih instensif lagi ngayalnya sampe gak mau ditinggal kerja 😝 akhirnya dia menginjakkan kaki juga ke negara Singa ini. Horeeee!!!

Kemaren pagi pagi pas hari H tiba tiba aja badan si K panas! Padahal gak ada tanda tandanya loh hari sebelumnya. Langsung galau dong yak. Kok bisa tiba tiba gini pas hari kepergian. Langsung dikasih obat penurun panas. Diistirahatkan sampe siang. Diniatin bahwa katniss gak akan dibawa ketempat yang membuatnya capek jadi bismillah aja. 

Ini anak perasaan selalu sakit waktu dibawa jalan. Pas ke bangkok kemaren diare plus muntah muntah. Pas ke bekasi kemaren batuk pilek. Ini malah demam. Hiks. Sekarang seh udah lumayan badannya. Suhunya udah 37,1 doang. Semoga cepet sembuh ya nak! Biar kita bisa jalan jalan di singapore ini dengan tenang πŸ™

Hari ini juga hari spesial btw. Karena papa kibuw is turning 30! Life begins on 30 lah katanya mas arman 😁

Kadang aku kepikiran. Dulukan sering suka suka sama cowok yak. Tapi emang Allah itu maha mengetahui mana jodoh kita yang paling pas ya. 

Paling gak aku ada dua cowok yang keinget. Satunya disalip sama temen 😝 tapi kalau difikir lagi alhamdulillah banget gak jadian sama dia. Lah orangnya gak suka traveling! Bisa garing dah hidup aku. Dengan papa kibuw semenjak menikah tingkat jalan jalan aku makin bertambah. Diajak kemana aja maok. Malah perjalanan ke singapore ini adalah ide dia untuk merayakan ultahnya ke 30 πŸ˜† Akunya malah gak kasih kado apa apa cobak! 

Yang kedua cowok yang aku suka rada pelit! Hahahaha. Membayangkan kalau sekarang apa apa tinggal minta sama papa kibuw tanpa mau mengganggu tabungan pribadi bisa kere ya aku gak bisa beli bedak bodyshop lagi πŸ˜†

So. I love you papa kibuww! You are the best person for my life *udah dipuji acc jalan jalan ke korenya pliss* πŸ˜†

Semoga karirnya selalu meningkat. Selalu sehat. Selalu jadi imam yang baik. Jadi sahabat buat anak gadisnya. Jadi teman buat anak lanangnya (soon). Aamin!

Advertisements

First Trip K! Taman Bunga Nusantara


Hal yang pertama aku wanti-wanti ke abang saat membuat itenerary perjalanan dengan Katniss ini adalah gak boleh ngoyo. Gak ada lagi tuh yang seharian sampe malam jalan kesana kemari. Yang pagi pergi ke utara, siang ke selatan dan ditutup ke barat daya. BIG NO!

Makanya daftar kunjungan dihari kedua ini cuma satu, Taman Bunga Nusantara πŸ˜€

Udah lama juga seh denger dan lihat review orang yang udah berkunjung ke Taman Nusantara ini, baik dari TV acara jalan-jalan gitu, atau dari temen-temen blogger bahkan dari temen dekat sendiri yang pernah kesana. Aku yang gak terlalu suka sama bunga dan gak ngeh juga dengan jenis-jenis bunga awal-awal kurang tertarik seh pergi kesana. Tapi karena toh udah sampai ke Puncak, nginep pula, gak lucu juga cuma punya satu tujuan (rencana awalnya aku pengen ke Taman Safari). Jadi Taman Bunga Nusantara ini masuk jadi satu tempat tujuan aku, abang dan K buat liburan. Sekalian juga kayaknya tempat ini photoable banget. Yuks capcus! :mrgreen:

Rencana awal pergi ke Taman Bunga Nusantara ini pukul 9 atau 10 setelah K makan, nenen dan bobo pagi (jadwal K bobo pagi adalah pukul 8.30 sehabis dia nenen pertama). Biasanya dia setengah jam sampe satu jam juga udah bangun, jadilah jam segitu wajar dong jadi target kita buat pergi.

Nyatanya gimana Niee? Nyatanya adalah kita baru turun dari hotel pukul 11 dong 😦 Ini juga pake motor kesalah satu titik buat samperin Bapak Supirnya. Kata bapak supirnya dia kejebak buka tutup jalan satu arah. Tapi pas aku lewat jam segitu jalanan masih dua arah deh yang dibuka, gak macet sama sekali lagi. Ini supir udah dua kali deh belagunya πŸ‘Ώ

Pas udah dimobil dan menuju ke Taman Bunganya gak juga langsung lancar seh. Lagi-lagi si Niee mabok (apalagi lihat jalan puncak yang wow gitu buat peserta mabok darat macam gue) ditengah si K yang tenaganya ON banget. Nianak juga gak mau sama papanya pula. Dikit-dikit minta dipangku mamanya, dikitdikit minta maen sama mamanya. Doh nak, mamamu ini mabok loh >.<

Udah lah mabok, eh Si Supir bikin ulah lagi. Pas ditengah jalan aku ada lihat palang buat menuju ke Taman Bunga tinggal 7 KM lagi. Tahu dong aku 7km itu seberapa jauh. Lah wong aku setiap hari bolak balik ke kantor 15 km kok jadi kira-kira setengahnya dong yak. Biasanya kalau naek mobil bisa 30-40 menit jadi ini bisa 20menitan dong yak. Eeeehhhh si Bapak gak mau lewat jalan itu. Katanya macet! Kita muter dikit aja katanya lewat jalan laen. Jalan yang dipilihnya udah lah jelek berbatu-batu lewat rumah penduduk (yang mana makin buat aku tambah mabok) lamaaaaaaaaaaaaaa pula sampenya. Ada kali satu jam dari plang 7Km ini *jambakrambut*

Akhirnya, sekitar pukul 1 siang, sampailah K ke Taman Bunga Nusantara! HOREEE!!!

IMG-20150103-WA0007Biaya masuk ke Taman Bunga Nusantara ini adalah Rp. 30.000/orang. Alhamdulillah bayi gratis πŸ˜› Pas masuk dikasih model peta gitu untuk mempermudah kita maen didalamnya. Di dalam juga ada model mobil yang bisa keliling seluruh tamannya dengan harga Rp. 5000/orang. Tapi aku seh gak ambil. Soalnya setelah aku tanya-tanya mobilnya gak akan berenti, cuma ngiterin aja. Lah wong akunya mau foto-foto masak harus dari dalam mobil kan yak. Aku juga gak terlalu tertarik lihat banyak bunga seh *halah*

Gimana Niee Tamannya? Ya bagus seh buat ibu-ibu (lah emang lo bukan emak-emak Niee? :P) Tapi buat bayi kayaknya kurang cocok deh. Si K cuma bengong-bengong aja dilihatin tamannya. Terus baru setengah jam (dan belum sempat foto-foto) hujaaannn dongg!!! *nangismewek* *nyalahinbapaksupirlagi*

Syukuri aja deh yak, mungkin emang dikasih waktu buat ngasih makan K dulu. Jadilah kita makan dulu ditempat makan di dalam wilayah taman bunga. Tempat makannya yang terlihat cuma dua seh plus satu model minimarket gitu. Tempatnya kurang asyik menurut aku, mungkin bisa difikirkan buat managementnya gimana buat cafe yang nuansanya tetap terasa taman bunganya.

Selesai K makan alhamdulillah hujan mulai reda. Si Abang mulai dengan gayanya mengatur strategi akan kemana kita setelah ini. Karena abang mau sholat Ashar jadi cari tempat yang dekat dengan musholah, maka terpilihlah Taman Jepang.

Habis dari taman Jepang, si Abang sholat dan pas sholat K ngambek dong, nangis-nangis minta nenen. Kayaknya seh dia ngantuk. Dan bener! Habis nenen si bayik langsung terlelap-lap-lap! Emang ini anak kalau gak bobo pas jalan gak afdol yak.

Dan inilah masa-masa kami berfikir kalau gak bawa stoller itu adalah kesalahan besar. Karena gak bawa itu jadi K digendong pas tidur, dimana pertama yang pasti dia gak nyaman dengan posisinya. Dan yang kedua pasti berat dong bawa bayi tidur itu! *pukpukpapanyaK* (iya yang gendong K (beserta membawa semua tas) papanya) Mamanya? Ya pegang kamera foto-foto πŸ˜›

Udah keliling habis keliling dan pas mau pulang si K bangun dong. Karena gak mau rugi juga gak ada foto-foto yang banyak buat K akhirnya kita putar haluan sedikit lagi buat foto-foto cantik (dimana hasilnya gak cantik-cantik juga seh, emang dasar gak bisa pegang kamera. Hehehehe)

Pukul 4 udah mulai gerimis lagi. Kita langsung cau dong yak takut kehujanan. Dasar Bogor kerjaannya hujan muluk, hehehe. Baliknya si Bapak ngambil rute beda. Kayaknya seh rute yang diambil orang pada umumnya. Dan ternaya emang deket dong >.< Dasar, gak rekomendasi dah neh rental mobil bapaknya. Hiks.

Tapi yang pasti walaupun mabok, kehujanan, gendong bayi yang lagi tidur yang penting kita bertiga seneng banget dong. Lumayan kan yak dapet foto katniss yang berwarna, hahahaha..

Besok mau ke Taman Safari πŸ˜€

4 Hari di KL (Landuri ~ 4)


Haaaaiiii Haaaiiii Haaiiiiii…. Haloooooo.. Apakabar semuanyaaa?? :mrgreen:

Ngelihat jumlah hari aku ke KL jadi keper sendiri deh, ini berapa bulan aku bisa menyelesaikan tulisannya? πŸ˜† Mungkin dijadiin satu kali yak 4 hari ini (kalau diujung gak keburu bosen sendiri deh πŸ˜› )

28 Maret 2013

Hari ketiga bulan madu kami berdua sebenarnya udah kecapean blass. Bener bener gak terlalu direkomendasikan deh bulan madu langsung setelah resepsi, selain persiapannya gak maksimal, juga tenaga bener-bener terkuras habis jadi jalannya pun ala kadarnya. Gak bisa ngoyo yang dari pagi sampai malam.

***

Pulang dari genting masih menggunakan skyway dan bus Go Genting menuju ke KL Central. Kalau kemarennya blongok lihat KL Central yang kok gak banget gitu bentuknya, akhirnya hari kedua ini memberanikan diri nanya-nanya orang cara ke Bukit Bintang tempat hotel aku dan abang yang dari dahulu kala udah belinya :mrgreen: hasil googling katanya dari KL Central itu ada monorail yang bisa langsung ke Bukit Bintang gitu.

Ternyata oh ternyata perberhentian bus emang beda dengan tempat stasiun Monorailnya. Kalau dari tempat bus itu kita harus jalan kaki lagi keluar KL Centralnya dan menyebrang jalan gitu deh. Kalau jalan kaki sekitar 5 menit. Sebenarnya seh rencana pemerintah KL akan menyatukan KL Central dengan Stasiun Monorailnya, pembangunannyapun sedang dilakukan saat aku kesana. Cuma gak tahu juga kapan selesainya. Baca-baca dipapan pengumuman seluruh pembangunan MRT di KL ini akan selesai pada tanggal 31 Desember 2016! Kalau Jakarta baru mau buat dan keseringan ributnya, bayangin aja kapan tuh bisa selesai >.<

Baru naek monorail aku udah takjub luar biasa loh. Huwaaaa,,, canggih banget neh kota, tinggal beli tiket yang bentuknya coin plastik gitu naek monorail gak sampai 5 menit sampe! *norakmodeon* Jadi teringat pertama kali naek komuterline di Jakarta ke Bogor yang panasnya aujubile dan lelet pula >.<

Sampai di Bukit Bintang langsung cari hotelnya. Hotel tempat aku dan abang menginap untuk 3 malam kedepan adalah YY38 Hotel alamatnya di 38 Tengkat TongΒ  Shin , Bukit Bintang, Kuala Lumpur. Hotelnya ok banget menurut aku, bookingnya via Agoda dapet harga 300 ribuan rupiah. Selain lokasinya emang ok ditempat centralnya turis di L (ya guekan turis kan? πŸ˜› ).

Foto di depan hotel
Foto di depan hotel

Sampai ke hotel langsung tepar banget. Tapi sayang banget kan udah kesini tapi miskin jalan-jalannya >.< Akhirnya dengan tekat dan niat yang kuat mencoba jalan-jalan santai aja diseputaran Bukit Bintang.

Bukit bintang itu mirip mirip Orcard Road deh kalau di Sing, isinya ya mall mall aja gitu. Yang ok dari Bukit Bintang ini adalah trotoar untuk pejalan kakinya gede banget jadi asyik aja walaupun sebenarnyalumayan jauh loh. Beda banget sama Jakarta yang trotoarnya udah hampir punah.

Disepanjang jalan juga banyak spot yang menarik untuk difoto. Tapi sayangnya kamera aku kehabisan batere, jadi dikit deh foto-fotonya 😦

Ditengah jalan-jalan aku dan abang eh tiba-tiba hujan aja gitu, untung aku dan abang sebelum pergi udah bawa payung lipet dari rumah. Karena susah juga jalan kaki hujan-hujanan akhirnya kami memutuskan untuk masuk ke Mal Pavilion yang katanya Mall paling ok gitu deh di KL. Eh pas lagi bingung gimana caranya masukin patung ke tas biar barang didalam tas gak basah, didepan pintu mallnya disediaan plastik khusus payung gitu loh… Aaahhh,, makin cinta deh dengan KL :mrgreen:

Isi Mallnya sendiri sama aja seh dengan mall yang ada di jakarta. Yang enaknya disini ada foodcourd yang lumayan murah. Dan makanan yang aku pilih adalaaaahhhh NASI PADANG!! πŸ˜†

Udah puas dan capek keliling mall langsung berniat untuk mencari Butik Cokelat untuk oleh-oleh gitu deh. Tapi karena uang ringgit udah menipis jadi cari Money Changer dulu.

Ternyata nuker Rupiah ke Ringgit di KL itu lebih untung daripada nuker dari Indonesia loh. Makanya menurut aku seh kalau ada yang ingin berlibur ke KL mending nuker uang RM nya dikit aja, sisanya bawa aja rupiah atau ATM dan ditukerin di KLnya. Atau cari ATM yang ada logo ATM bersamanya, cuma kena cas RM 1 sekali penarikan aja kok.

Udah punya ringgit, akhirnya aku dan abang pun melanjutkan misi ke Butik Cokelat yang kalau dari Google Maps itu deket gitu dari Bukit Bintang. Etapi ternyata pas jalan jauh juga lohhhhh. Ada kali 2 KM jalan kakinya >.<. Dan mengesalkan lagi adalah pas udah sampai ternyata udah tutup aja dong. Jadi FYI aja kalau butik cokelat itu buka dari pukul 9 AM dan tutup pukul 6 PM (bahkan kurang kayaknya).

Badan udah capek banget, akhirnya angkat bendera putih sama abang deh. Lebih baik istirahat aja di hotel sambil menikmati bulan madunya kan yak πŸ˜‰

***

Rasanya cukup satu hari aja dulu deh ceritanya, hehehehe. Lanjut kapan-kapan lagi yak πŸ˜›

Baca juga cerita landuri lainnya:

‘Rabu-Rabu’ di Kuching (Landuri ~ 1)


Haaaaiiiiii…. Haalloooooo… Apakabar semuanyaaaa?? Pada sehat kan? :mrgreen:

Memasuki masa-masa hot-hotnya setelah nikah. Yak, apalagi kalau bukan masa bulan madu 😳 Karena selama perjalanan aku dan abang sangat bergantung banget sama info temen-temen blogger (yang dicari dari hasil googling) dan bete banget kalau gak dapat info yang lengkap, maka dengan niat yang baik hati dan lemah lembut akupun ingin menuliskan perjalanan kali ini dengan lengkap dengan segala info yang aku bisa bagikan. Tapi kalau gak lupa yak πŸ˜› *mintabisikanabangbuatcontekan* Agar ntar kalau ada yang mau melakukan perjalanan seperti aku lagi, kali-kali bisa nyasar ke blog aku dan mendapatkan info yang dibutuhkan πŸ™‚

Sebenarnya aku seh orangnya gak detail yak. Bisa dilihat deh dari tulisan-tulisan aku tentang perjalanan selama ini. Yang penting bisa nampilin foto aja udah ok menurut aku tulisannya *norak* Tapi demi kalian semua aku akan menuliskan selengkap mungkin yang bisa aku ingat πŸ˜€

26 Maret 2013

Rencana awal sebenarnya mau pergi ke Kuching dari Pontianak dengan bis malam. Tapi tiba-tiba abang dapet email dari AirAsia bahwa penerbangan kami dari Kuching ke KL tanggal 27 Maret yang semula belinya pukul 12.15 pm waktu Malaysia dimajukan menjadi 10.30 AM. Gak mungkin kekejar deh (FYI: bis malam Pontianak – Kuching itu berangkat pukul 21.00 WIB dan sampe sekitar pukul 9.00 AM waktu Malaysia) kalau waktunya cuma satu setengah jam.

Makanya langsung beli tiket MasWings tangal 26 Maret. Penerbangan dari Pontianak pada pukul 08.40 AM dan sampe di Kuching pukul 10.25 AM (Kuching lebih cepat satu jam daripada Pontianak). Harga tiketnya untuk berdua IDR 1076400. Ini harga tiket paling mahal booo dari semua tiket yang aku beli >.<Karena penergangan pagi, jadi pagi-pagi udah siap-siap ke bandara. Sampai di bandara langsung cek in dan ngantri untuk ngecap passport.

Baru kali ini deh seumur hidup di bandara Supadio masuk ke ruang tunggu Internasional. Sangkain bagus aja gitu, ternyata sama aja >.<Walaupun pesawat punya Malaysia, tapi kalau udah masuk bandara Supadio semuanya pasti delay deh rasanya, hmmm…2013-03-26 08.56.42 2013-03-26 08.56.58Perginya pake pesawat berjenis Alenia ATR72. Booo,, pesawatnya kecil banget gitu. Gak perlu pake tangga pintunya udah sampe ketanah sendiri. Dan cuma ada satu pintu untuk masuk penumpang dibagian belakang. Jadi kalau pesawat biasa hot seatnya itu di depan, ya pesawat ini dibelakang. Yang didepan paling ribet karena paling jauh dari pintu masuk.2013-03-26 10.04.55Sampe di Bandara AntarBangsa Kuching udah sampe pukul 11.00. Btw, bandara Kuching ini cantiiiikkkk bener. Kalau dibandingkan dengan supadio gak ada apa-apanya deh, bahkan bisa dibandingkan dengan Soeta deh bandaranya. Penerbangan di sini juga cukup lengkap, ada beberapa penerbangan ke luar Malaysia. Makanya yang dari Pontianak aku saranin seh kalau mau ke LN lebih baik dari kuching aja daripada dari Jakarta. Akan terasa lebih murah deh.

Permasalahan di Kuching adalah transportasinya yang kurang ok. Kemana-mana harus dan mau gak mau pake Taxi. Dari bandara menuju hotel harus pake taxi juga seharga RM 26. Aku dan abang udah booking Tune Hotel yang lokasinya ok banget di Kuching di daerah Watrefront sampingan dengan hotel Aston. Cuma semenit jalan kaki ke pusat wisatanya Kuching tersebut. Dan yang penting Tune Hotel ini murah banget semalamnya cuma RM 68 (sekitar IDR 200k udah dapet kamar berAC dan Toiletters)
DSCN0577Sampe di hotel istirahat bentar langsung capcus ke Waterfront Kuching. Walaupun gak exited banget seh soalnya udah pernah juga. Cuma foto-foto bentar sama si abang biar foto kita berdua lengkap ntar kalau mau dilihatan anak nanti :mrgreen:DSCN0581 DSCN0584Waterfrontnya gimana niee? Biasa aja seh, cuma jalan yang ngadep ke sebuah sungai yang entah apa namanya. Sungainya juga gak jernih amat. Cendrung butek malah airnya, samaan deh dengan sungai kapuas dan alun-alunnya. Jadi aku saranin daripada ke Kuching mending ke Pontianak aja :PBeda yang paling mencolok adalah disini rapi dan bersih. Mulai dari penataan sampah hingga penataan para penjualnya.

Balik ke hotel istirahat, sholat dan tujuan selanjutnya adalaaaaahhhh ke MALL *gakbanget* Habisnya emang di Kuching gak ada tempat wisata seh yak, jadi ya daripada bosen aku dan abang niatan mau nonton Olympus Has Fallen di Spring Mall Kuching. Dari hotel ke Mall pake taxi seharga RM 14. Mahal banget, seharusnya bisa deh RM 10 gitu, tapi karena udah capek dan kami berdua males nawar ya dihajar aja deh.

Nontonnya sendiri disalah satu jaringan bioskop Malaysia gitu deh, sejenis XXI kalau disini, namanya MBO Cinema. Harga tiketnya RM 10 perorang. Jaaauuuhhh lebih murah daripada XXI Pontianak yang seorangnya 50k hari libur πŸ˜₯ Filmnya sendiri bagus banget menurut aku. Cuma sayangnya di Kuching teksnya pake bahasa Malaysia, jadi berasa aneh aja gitu bacanya >.<

Habis dari nonton bioskop perutpun terasa laper. Permasalahan aku di luar negeri adalah di masalah makanan. Maklum lah booo yak, lidah kampungan ini maunya makan nasi putih terus, dan di Kuching (bahkan Malaysia pada umumnya) jaraaaanggg banget yang namanya ada nasi putih :(Untungnya di depan Mall Spring ini ada restoran Indonesia yang namanya Restoran Nusantara. Rasanya seh biasa aja, tapi yang penting bisa makan nasi putiiihhhhh…. πŸ˜› Bagi yang bermasalah makan seperti diriku ini, tempat ini sangat direkomendasikan deh :mrgreen:

Pulang ke hotel udah pukul sebelas malem. Tepar. Dan bersiap-siap untuk perjalanan sebenarnya ke Kuala Lumpur πŸ˜€

bersambung…

Bagi yang mau baca tentang tempat wisata Kuching lebih lengkapnya bisa ke sini.

note : Rabu-rabu itu istilah jepangnya untuk hot-hotnya (credit buat mbak EM :mrgreen: )

The Wedding ~ 2


Haaaiiii… Halooooo.. Apakabar semua??

Masih dari Pontianak dan dalam masa bulan madu, jadi mood untuk ngeblog masih berantakan >.< Tapi tenang, bagi para fans aku jangan bersedih hati kok, sebagai anak gaol seantero kota Pontianak yang ceritanya selalu ditunggu-tunggu *hoeeekk* aku akan tetep update cerita. Apalagi mengingat hari senin lusa aku sudah masuk kerja dong πŸ˜₯

So, sebelum terbelenggu oleh rutinitas mak-mak kantoran, lebih baik update dulu deh sekarang. Mumpung mr. suami lagi pergi juga :mrgreen: Ya soalnya si abang belum terbiasa lihat aku yang kalau sudah ngeblog bisa 3 sampe 5 jam sendiri *pur-puralupamasak*

Balik lagi soal pernikahan. Acara mulai pukul 2 siang dan sudah janjian sama tukang riasnya jam 9 pagi biar gak telat. Pukul sembilan belum juga dateng. Pukul 10 baru dateng asistennya untuk dandanin pagar ayu. Pukul 11 pagar ayu udah di drop ke gedung dan mak pengantennya juga belum dateng-dateng dong *bete*

Pukul 12 baru deh mak pengantennya dateng dengan segala alasan klasik macet bla-bla-bla. Inilah susahnya kalau kerjasama dengan keluarga, mau dimarahin juga gak enak >.<

Ditengah waktu dandan si abang yang lagi ngecek kondisi gedung sama ibu ngirim foto di whatsapp kalau gedungnya sudah siap, pelaminannya ok juga. Alhamdulillah πŸ˜€

_DSC3676
Dari awal sudah pengen tema pelaminannya kubah dengan nuansa emas. Kayak timur tengah gitu deh, tapi gak mirip-mirip amat seh πŸ˜†
_DSC3684
Penampakan gedung dari luar. Eitsss,, ada bannernya loh πŸ˜€

Pukul setengah dua aku dan abang sudah selesai didandan. Ternyata akunya aja yang heboh sendiri, tepat waktu juga kok sesuai dengan target waktu yang direncanakan πŸ˜›

Pukul dua kurang 5 (kalau gak salah seh, πŸ˜› ) sudah sampe di gedung. Perasaannya jadi aneh sendiri. Biasanya yang sibuk-sibuk bantuin orang dan nganterin ke pelaminan sekarang bagai semua mata tertuju padamu *benerinbedak* Serasa gak boleh salah langkah, jangan lupa senyum, meratiin kiri kanan, pokoknya ribet deh, tapi tentunya seru banget dong.

_DSC3790
Keluarga besar

Sebelum masuk kegedung foto-foto dulu dengan keluarga besar dan temen dekat. Jangan ditanyain satu-satu yak namanya, aku belum kena;, hihihi. Ada keluarga bang riandari Banjar juga dateng (yang buat semangat karena pasti ntar kalau anaknya nikah aku diajakin ke Banjar dong πŸ˜€ *ngarep* )

_DSC3809Karena musiknya udah satu paket dengan harga gedungnya jadi gak bisa terlalu minta ini dan itu. Yang tadinya mau masuk ke gedung diiringi oleh lagu romantis (yang judulnya juga belum ditentukan, hihihi) jadi gak bisa, eerrrgggghhh!!!!

_DSC3885 _DSC4415 _DSC4419Yang paling gak enak dari jadi penganten adalah melihat makanan dan kue-kue yang enak tapi cuma bisa lihat tanpa bisa menikmatinya 😦 Pas acara selesai (karena alhamdulillah tamu yang dateng rame) makanan yang enak-enak udah pada habis, tinggal nasi lengkap yang udah bosen tiga hari makan rendang aja rendang aja >.<

Yang penting acaranya berjalan dengan lancar, gak ada tamu yang gak terlayani (menurut ketua panitianya seh) semuanya senang terutama aku dan si abang dong :mrgreen:

Terkahir, terimakasih banyak buat temen-temen yang sedari awal sudah mendukung dan mendoakan pernikahan aku *terharu* Baik yang secara langsung maupun tidak langsung. Sekecil apapun ucapan yang aku terima sangat menyenangkan loh membacanya *kecupsatusatu*

The Wedding ~ 1


Haaaiiiiii…. Hallooooo… Apakabar semuanya?? Duh kangen deh sama temen-temen semua *kecupmanja*

Sebenarnya seh masih banyak hutang cerita ke blog ini, ya soal perjalanan ke Jogja dan soal persiapan acara pernikahan aku, tapi ya dari pada keburu basi yang lainnya, mending langsung aku skip ceritanya ke acara akad nikah aku aja deh. Pasti para penggemar blog aku sudah gak sabar denger ceritanya kan yak? *siapinember* :mrgreen:

***

Awalnya, biar gak ribet mau bantu-bantu dan kesana kemari, aku mengambil cuti H-7 sebelumnya. Tapi, rasanya itu kesalahan deh. Lebih baik ngambil cuti itu H-3 aja. Kenapa niee? Soalnya bosan ma-men! Ngapa-ngapain gak boleh, kerjaannya dari hari minggu cuma luluran-bedakan-betangas-dudukduduk-nontontv. Bahkan nyapu-nyapu dan ikut kedapur aku gak boleh coba. Sebagai wanita karir yang terbiasa bergerak aktif aku merasa risau πŸ˜›

22 Maret 2013

Pagi-pagi rumah sudah pada heboh. Yang paling aku takuti itu si abang telat dateng kerumahnya. Soalnya dari rumah abang aku ke rumah lumayan jauh boo.. belum masuk macetnya. Komat kamit baca doa deh. Sudahlah ditelepon pak penghulu kalau dia mau nikahin cepet pula coz ada nikahan lainnya setelah aku. Langsung ngubah susunan acara jadi nikah dulu baru acara seserahan, padahal sudah diwanti-wanti sama keluarga disana supaya seserahan dulu jangan nikah dulu, ya mau gimana lagi oommmm… kan bukan maunya saya *galau*

Pukul 11 sudah siap-siap dandan. Sebelum-sebelumnya yang masih santai kayak di pantai langsung deg-degan booo.. Perasaan sudah gak karuan. Ini beneran neh aku mau nikah sama si abang? Apa gak jadi aja terus ditukar sama Nicholas Saputra? *eh*

Alhamdulillah jalanan lancar, yang awalnya mikir jam 2an sampe ternyata jam setengah dua udah nyampe di rumah. Pas sudah sampe dirumah langsung tambah deg-degan >.<

Arakan si Abang dari depan Gang ke rumah aku. Pas didepan gang celanya sempat kedodoran gitu :P
Arakan si Abang dari depan Gang ke rumah aku. Pas didepan gang celanya sempat kedodoran gitu πŸ˜›

Sesuai dengan jadwal yang udah dirubah, sesampainya di rumah acara penyambutan bentar langsung deh akad nikahnya. Aku yang didalam kamar dan gak boleh keluar makin deg-degan. Sudahlah pas mulai langsung hujan turun sederas-derasnya plus guntur dan petir sekalian. Untung sudah duduk dirumah semua jadi aman.

Guntur paling besar menggelegar pas detik-detik ijab kabul sampai aku yang dikamar gak kedengaran itu di luar udah selesai apa belum yak? Ya udah lah ya, kata orang hujan itu berkah, mudah-mudahan rumah tangga aku dan abang bisa mendapatkan berkah yang melimpah dan bisa jadi pengusaha yang kaya raya *diaminkandong* :mrgreen:

DSC_0202 copy
Ini si abang lagi tegang-tegangnya

DSC_0231 copy

DSC_0241

Alhamdulillah akad nikahnya berjalan lancar, makanannya cukup, hujannya reda pada saat yang tepat dan abang nyebut kabulnya sekali aja *penting* πŸ˜† Sekarang tinggal menyiapkan acara resepsinya lusa *meregangkanotot*

Liburan Keluarga Part 2


Mana part 1 nya niee??? Ya gak ada seh yang judulnya part one, hihihi. Tapi ini cerita kelanjutan dari perjalan aku dengan ibu, tante dan abang liburan natal kemaren. Kalau ada yang berminat bisa loh mampir ke postingan aku yang cerita-cerita itu di sini πŸ˜€

Hari ke (*eh tunggu ngitung hari dulu yak. Kan perginya kamis tuh. Hari jumat jalan-jalan ke kawah putih, terus hari sabtunya ke pasar baru. Dan sampe di Jakarta masih hari sabtu seh tapi malem. Jadi hari ke berapa dong? *gak penting*) Tiga.

Sampe di stasiun gambir udah jam 8 malem gitu. Ketakutan karena jakarta macet (yang udah tahu beritanya lewat twitter) gak kejadian juga. Dari gambir ke juanda (tempat penginapannya) cuma kurang lebih 15 menit doang. Itupun pake drama dimana 4 orang penumpang dimasukkan kedalam satu taksi. Udah bener-bener kayak ikan asin deh πŸ˜›

Sampai di penginapan, cuci muka bentar dan langsung minta izin ke ibu buat jalan berdua sama abang. Yeah, inikan malam minggu bu, kasih kami waktu berdua buat pacaran yak! πŸ˜› Kan tumben-tumben bisa mulai jalan jam 10 malam kalau gak di jakarta mana bisa :mrgreen:

Tujuannya kemana niee? Gak jauh-jauh kok, cuma ke Plaza Indonesia buat nonton bioskop Ainun dan Habibie! πŸ˜†

Hari ke Empat.

Acara hari ini sudah padat merayap. Apalagi kalau bukan untuk melangsungkan dan menyukseskan acara pernikahan aku, hihihi.

Pagi-pagi pergi ke pasar maestro (lupa deh nama daerahnya >.< ) buat beli souvenir pernikahan. Awalnya dari rumah udah berencana untuk beli tempat tissue gitu deh. Tapi setelah keliling-keliling pasar kok makin bingung yak. Ada yang bagus tapi gak sesuai dengan harga tertinggi yang diinginkan. (maklum bo, jatah souvenir aku yang beli *bukanorangtua* jadi harus yang sebagus dan semurah mungkin πŸ˜›

Setelah keliling-keliling akhirnya menetapkan diri untuk beli model tas songket gitu yang harga satuannya 2500 perak. Lumayan banget. Kalau di Pontianak harga model beginian bisa sampe 5000 perak gitu deh. *ngitung*

Dari maestro (anggap saja ini bener namanya) langsung tancap gas ke Plaza Blok M untuk nyari cincin :mrgreen: Dari Pontianak udah nyari cincin cuma gak dapet model dan ukuran yang pas. Ternyata jari-jari aku ini imut kayak marmut bener. Gak biasa pakai cincin dan gak pernah punya/beli cincin juga setelah ini baru tahu kalau ukuran lingkar jari manis aku sebelah kanan itu ukurannya 9 (boleh loh yang mau ngirimin hadiah cincin ke rumah πŸ˜› ) dan kebanyakan cincin nikah itu di atas 10 ukurannya. Ngubek-ngubek Blok M juga gak ketemu dong cincinnya, akhirnya tetep juga harus pesen deh >.<

Setelah dapet cincinnya perjalanan dilanjutkan ke resepsinya Deva. Ceritanya sendiri udah aku posting secara spesial *uhuk* di sono (monggo yang mau baca πŸ˜€ ) Pas denger Deva mau nikah dan waktunya pas banget waktu aku ke Jakarta emang niat bener buat pergi kesana. Alhamdulillah kesampaian πŸ™‚

Karena rumah deva daerah tanah kusir dan perut juga sudah laper, akhirnya memutuskan untuk makan siang di PIM. Biar ibu dan tante gaul dikit gitu tahu tempat tongkrongannya anak gaol jakarta πŸ˜›

Sudah kenyang langsung tancap gas ke Mesjid Istiqlal. Ini emang udah permintaan ibu sebelum pergi, pengen bisa sholat di mesjid istiqlal. Karena udah sore juga, jadi sekalian sholat ashar sama magrib disana. Sayang aku lagi berhalangan, jadi gak bisa ikutan sholat deh 😦

Tante da - Ibu - Tante Jul di depan mesjid istiqal
Tante da – Ibu – Tante Jul di depan mesjid istiqal

Habis sholat magrib, langsung lanjut keeeeeee…. Monas! Beneran deh sesering-seringnya ke Jakarta gak pernah kepikiran buat ke Monas. Berhubung ibu dan tante pengen banget hayuk aja deh ibuk-ibuk!

DSCN0353 DSCN0349 DSCN0350

Hari kelima

Hari ini temanya adalah foto prewed :mrgreen: Gara-gara Divia (eh ini beda loh yak dengan Deva, ada yang salah kira soalnya πŸ™‚ ) ngepost tentang proyek pertamanya untuk foto-foto prewed aku jadi tertarik juga. Karena emang temanya simple aja dan mudah kalau berhubungan dengan orang yang sudah kenal makanya langsung cocok dan divia langsung ok.

Untuk menyukseskan acara aku ini biar bisa bebas, aku merencanakan untuk mengedrop ibu dan tante-tante ke tanah abang, mereka senang aku tenang πŸ˜€

Tujuan tempat foto aku adalah Senayan – Taman (yang aku lupa namanya >.< ) – dan Ancol.

Niee dan Deva - Ancol
Niee dan Divia – Ancol

Hari terakhir di Jakarta di tutup dengan makan besar di Bandar Jakarta.

DSCN0371

*selesai*

nb: rasanya selesainya dipaksain banget yak. Yang penting selesai dulu lah yak, hehehehe..