Abang, Me, personal life, wisata

4 Hari di KL (Landuri ~ 4)


Haaaaiiii Haaaiiii Haaiiiiii…. Haloooooo.. Apakabar semuanyaaa?? :mrgreen:

Ngelihat jumlah hari aku ke KL jadi keper sendiri deh, ini berapa bulan aku bisa menyelesaikan tulisannya? πŸ˜† Mungkin dijadiin satu kali yak 4 hari ini (kalau diujung gak keburu bosen sendiri deh πŸ˜› )

28 Maret 2013

Hari ketiga bulan madu kami berdua sebenarnya udah kecapean blass. Bener bener gak terlalu direkomendasikan deh bulan madu langsung setelah resepsi, selain persiapannya gak maksimal, juga tenaga bener-bener terkuras habis jadi jalannya pun ala kadarnya. Gak bisa ngoyo yang dari pagi sampai malam.

***

Pulang dari genting masih menggunakan skyway dan bus Go Genting menuju ke KL Central. Kalau kemarennya blongok lihat KL Central yang kok gak banget gitu bentuknya, akhirnya hari kedua ini memberanikan diri nanya-nanya orang cara ke Bukit Bintang tempat hotel aku dan abang yang dari dahulu kala udah belinya :mrgreen: hasil googling katanya dari KL Central itu ada monorail yang bisa langsung ke Bukit Bintang gitu.

Ternyata oh ternyata perberhentian bus emang beda dengan tempat stasiun Monorailnya. Kalau dari tempat bus itu kita harus jalan kaki lagi keluar KL Centralnya dan menyebrang jalan gitu deh. Kalau jalan kaki sekitar 5 menit. Sebenarnya seh rencana pemerintah KL akan menyatukan KL Central dengan Stasiun Monorailnya, pembangunannyapun sedang dilakukan saat aku kesana. Cuma gak tahu juga kapan selesainya. Baca-baca dipapan pengumuman seluruh pembangunan MRT di KL ini akan selesai pada tanggal 31 Desember 2016! Kalau Jakarta baru mau buat dan keseringan ributnya, bayangin aja kapan tuh bisa selesai >.<

Baru naek monorail aku udah takjub luar biasa loh. Huwaaaa,,, canggih banget neh kota, tinggal beli tiket yang bentuknya coin plastik gitu naek monorail gak sampai 5 menit sampe! *norakmodeon* Jadi teringat pertama kali naek komuterline di Jakarta ke Bogor yang panasnya aujubile dan lelet pula >.<

Sampai di Bukit Bintang langsung cari hotelnya. Hotel tempat aku dan abang menginap untuk 3 malam kedepan adalah YY38 Hotel alamatnya di 38 Tengkat TongΒ  Shin , Bukit Bintang, Kuala Lumpur. Hotelnya ok banget menurut aku, bookingnya via Agoda dapet harga 300 ribuan rupiah. Selain lokasinya emang ok ditempat centralnya turis di L (ya guekan turis kan? πŸ˜› ).

Foto di depan hotel
Foto di depan hotel

Sampai ke hotel langsung tepar banget. Tapi sayang banget kan udah kesini tapi miskin jalan-jalannya >.< Akhirnya dengan tekat dan niat yang kuat mencoba jalan-jalan santai aja diseputaran Bukit Bintang.

Bukit bintang itu mirip mirip Orcard Road deh kalau di Sing, isinya ya mall mall aja gitu. Yang ok dari Bukit Bintang ini adalah trotoar untuk pejalan kakinya gede banget jadi asyik aja walaupun sebenarnyalumayan jauh loh. Beda banget sama Jakarta yang trotoarnya udah hampir punah.

Disepanjang jalan juga banyak spot yang menarik untuk difoto. Tapi sayangnya kamera aku kehabisan batere, jadi dikit deh foto-fotonya 😦

Ditengah jalan-jalan aku dan abang eh tiba-tiba hujan aja gitu, untung aku dan abang sebelum pergi udah bawa payung lipet dari rumah. Karena susah juga jalan kaki hujan-hujanan akhirnya kami memutuskan untuk masuk ke Mal Pavilion yang katanya Mall paling ok gitu deh di KL. Eh pas lagi bingung gimana caranya masukin patung ke tas biar barang didalam tas gak basah, didepan pintu mallnya disediaan plastik khusus payung gitu loh… Aaahhh,, makin cinta deh dengan KL :mrgreen:

Isi Mallnya sendiri sama aja seh dengan mall yang ada di jakarta. Yang enaknya disini ada foodcourd yang lumayan murah. Dan makanan yang aku pilih adalaaaahhhh NASI PADANG!! πŸ˜†

Udah puas dan capek keliling mall langsung berniat untuk mencari Butik Cokelat untuk oleh-oleh gitu deh. Tapi karena uang ringgit udah menipis jadi cari Money Changer dulu.

Ternyata nuker Rupiah ke Ringgit di KL itu lebih untung daripada nuker dari Indonesia loh. Makanya menurut aku seh kalau ada yang ingin berlibur ke KL mending nuker uang RM nya dikit aja, sisanya bawa aja rupiah atau ATM dan ditukerin di KLnya. Atau cari ATM yang ada logo ATM bersamanya, cuma kena cas RM 1 sekali penarikan aja kok.

Udah punya ringgit, akhirnya aku dan abang pun melanjutkan misi ke Butik Cokelat yang kalau dari Google Maps itu deket gitu dari Bukit Bintang. Etapi ternyata pas jalan jauh juga lohhhhh. Ada kali 2 KM jalan kakinya >.<. Dan mengesalkan lagi adalah pas udah sampai ternyata udah tutup aja dong. Jadi FYI aja kalau butik cokelat itu buka dari pukul 9 AM dan tutup pukul 6 PM (bahkan kurang kayaknya).

Badan udah capek banget, akhirnya angkat bendera putih sama abang deh. Lebih baik istirahat aja di hotel sambil menikmati bulan madunya kan yak πŸ˜‰

***

Rasanya cukup satu hari aja dulu deh ceritanya, hehehehe. Lanjut kapan-kapan lagi yak πŸ˜›

Baca juga cerita landuri lainnya:

Advertisements

82 thoughts on “4 Hari di KL (Landuri ~ 4)”

  1. Dari Sentral mau ke Bukit bintang menggunakan Monorail … memang jalannya lumayan jauh …
    kalau tidak salah stasiun monorelnya beda dengan stasiun bus atau keretanya

    Kalo ke Bukit bintang … saya selalu ke Sungai Hwang dan Rumah Makan Padang Sari Ratu … hahaha

    Salam saya Nie

    1. Wewww… Selera kita sama sama padang om.. Hehehehe..

      Iya tuh monorail sm busnya beda stasiun. Tapi beberapa tahun lagi kayaknya bakalan menyatu..

  2. udah capek ngurus resepsi kalik ya Niee…?
    emang kalao bandingin transportasi di luar itu enaak ya …, jadi pengen seperti itu juga ya

    1. Iya bun.. Kerasa bener capeknya.. Jadi jalannya jadi ajang istirahatkan badan juga. Mau dipaksain gak mampu juga, takut malah jatoh sakit.

      Bener banget.. Semoga negara kita suatu hari bisa ada transportasi masyarakat yg terkoneksi juga gt yak..

  3. Iya, stasiun monorail-nya KL Central sama KL Central-nya gak jadi satu Niee, mesti jalan gitu lumayan juga, hahaha.

    Btw, Bukit Bintang yang asyik juga pas malam (waktunya makan malam) gitu soalnya di jalanan itu penuh bertebaran warung-warung tenda penjual makanan gitu. Macam-macam pilihannya, hehehe πŸ™‚

  4. wah nie suka MU juga yah kalo liat dr bajunya hehe atau cuma kebetulan upzzz…
    btw semoga monorail jakarta segera terlaksana jadi gak musti ke KL buat naik monorail hehe

    1. Emang suka kok.. Bs dilihat diprofilnya πŸ˜€

      iyaa.. Monorail itu penting banget menurut aku. Kalau digunakan sebagaimana mestinya..

  5. Niiiiiieee…
    lama banget gak mampiiiir…
    pa kabaaar πŸ™‚

    eciye..ciyeeee…lagi cerita perjalanan bulan madu rupanyaaa…
    asyik banget lah!
    etapi kenapa makan nasi padang siiiih…
    depan komplek juga ada kali…hihihi…

    1. Kabar baek teh erryy.. Alhamdulillah πŸ˜€

      Iiihhh… Aku kan gak suka sama makanan di malaysia mbak. Gak enak menurut aku. Jadi selalu cari makan yang ‘aman’ aja..

    1. token kayak alat untuk internet banking gitu ya mbak, hihihi..

      ini baru satu hari btw, kayaknya kebosanan kalau panjang2 ceritanya πŸ˜› *alesan*

    1. bener banget, masyarakat disini harus sadar bahwa ada beberapa pembangunan yang mesti dibuat ada yang tidak, soal korupsi masih ada petugas yang menanganinya, jadi percayakan aja. Daripada gak ada pembangunan sama sekali kan lebih menyedihkan..

  6. Jalaj-jalan, tapi kamera kehabisan batere, itu rasanya kayak orang tersesat. Hahaha. Aku pernah ngalamin juga tuh. Keseeeel banget. 😦

  7. Hiks.. kaan pengin balik lagi ke KL, gegara Kamera ilang pas di bandara soeta. foto-fotonya jadi ilang semuaaa.. 😦

      1. hihihi.. iya, inget kata bang Napi. “Kejahatan terjadi bukan hanya karena ada niat dari pelakunya, tapi juga karena adanya kesempatan” jadi waspadalah!! πŸ˜€

  8. jadi…akibat ngilang kelamaan, aku tak tau dirimu sudah ngga single lagi *telat* *mendadak sedih karena telat taunya*
    Selamat ya non, bahagia selalu selamanya, amin
    salam buat abangnya ya πŸ™‚

    dan…mau rajin ngeblog dan jalan2 ke blog tementemen lagi deh *janji pramuka*

    1. hahahaha, padahal di twitter juga sering nulis seh, tapi gak ngamblang, coz yang terlihat itu kan lebih menyenangkan πŸ˜›

      ayooo,, kita berkutat lagi dengan blog yang menyenangkan ini πŸ˜€

  9. Wah, jauh2 kesana makannya tetep ya nasi padang πŸ˜€
    Btw, jadi ntar kalo saya nikah bagusnya jangan langsung honeymoon ya? #catet πŸ˜†
    Tapi secapek apapun kalo gak dipake muter ntar yang ada pasti bakal nyesel ya πŸ˜€

    1. iyaa,, kalau kantornya bisa ngasih cuti dua tahun sekali seh ok-an kalau instirahat sebulan gitu baru deh jalan. Karena kantor aku gak bisa jatah cutinya diambil setengah2 jadi ya gitu deh mau gak mau langsung >.<

  10. berarti, enaknya itu beberapa hari ato seminggu setelah resepsi baru bulan madu gitu ya mbak… semoga ini jadi pertimbangan teman2 yang mo nikah, hehe… tapi, meski demikian, mbak tersebut asyik kok, semoga bahagia selalu ya mbak…

  11. wuidiiiih, ternyata beneran to mo honey moon ke 3 negara. hahahaha, pasti nanti anaknya jadi bule nie. πŸ˜†

    hmmm, langsung jalan2 capek tepar gitu. bulan madunya kerasa gk nie?? #eh

    1. jadi dong, lah wong udah beli tiketnya dari kapan tahun, hehehehe..

      anaknya gagal dibuat di LN, jadi anak asli Pontiank aja πŸ˜›

      Tetep kerasa dong kalau yang itu πŸ˜‰

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s