Pandangan Pertama – Kuala Lumpur (Landuri ~ 2)


Haaaaiiiii,,, Haaallooooo… Apakabar semuanyaaaa???

Mumpung si abang lagi pergi ke kantor dan kerjaan rumah udah pada beres semua *lapkeringet* *pencitraan* jadi tentu saja waktu yang kosong ini aku gunakan untuk mengunjungi para penggemar *siapinember* yang gak tahan lagi mendengar cerita bulan madu aku dan si abang 😳

Bagi yang kesesat dateng ke sini aku mau jelasin dikit misi mulia yang abang aku titahkan kepada istrinya yang lemot ini. Apakah itu niee? Ya apa lagi kalau bukan menulis blog tentang perjalanan yang informatif, gak cuma foto doang isinya. Tapi karena aku pelupa jadi maap maap aja kalau ada yang kelewatan. Lagian ini pas nulis si abangnya pergi, jadi siapa yang mau aku minta contekannyaa??? >.<

***

27 Maret 2013

Pagi-pagi sekali aku dan abang telah bersiap untuk berangkat ke bandara. Karena pesawat aku terbang pukul 10.30 dan untuk ke bandara memakan waktu kurang lebih 1 jam maka aku dan abang memutuskan untuk berangkat dari Hotel pada pukul 8 pagi. Kemaren malam udah ngelihat di lobi hotel bahwa ada jasa antar jemput ke bandara. Harganya RM 9.9 perorang, karena jatohnya lebih murah jadi kami memutuskan pake jasa itu aja deh. Lebih enak karena pake mobil segede Kijang gitu dan isinya cuma kami berdua :mrgreen:

Sebelum pergi aku dan abang menyempatkan dulu untuk nyari sarapan. Untungnya hotel kami ini sangat strategis. Tepat dibelakangnya ada kayak foodcourt gitu yang menjual segala macam makanan. Abang memesan nasi lemak plus ayam goreng, sedangkan aku?? Makan Mie Sedap dong!! 😆

Pukul 9 udah sampe di Bandara AntarBangsa Kuching. Kalau biasanya di Indonesia tas tangan perlu discan juga, beda dengan di Kuching (dan Malaysia pada umumnya) tas tangan itu gak discan sama sekali loh (FYI aku pake AirAsia). Cek in dan langsung dapet boardingpass.

Dan namanya Air Asia itu tepat waktu banget ya boo.. Boarding pukul 10.30 udah naek kedalam pesawatnya pukul 10.15 dan 10.30 udah siap-siap akan terbang! Semoga pesawat di Indonesia bisa sedisiplin AA deh yak.

Penerbangannya seh gitu-gitu aja yak 😛 dan sampe di KL pukul 12 siang. Sedihnya naek Air Asia ke KL adalah bandaranya yang beda dengan pesawat lainnya. Jika pake Lion aja kita akan mendarat di KLIA (Kuala Lumpur International Airport), maka kalau AA mendaratnya di LCCT (Low Cost Carrier Terminal). Kalau di Kuching bandaranya keren banget, maka LCCT ini bandaranya ampuuuuuunnnnn deh. Kayak lagi diterminal blok M. Cuma bedanya di sini gak ada premannya kali yak. Dari luar tampilan bandaranya udah mirip peti kemas gitu, kotak kotak gak jelas >.< Saking ‘terpesonanya’ aku sampe lupa motonya 😆

Tujuan utama hari pertama adalah ke Genting. Baca-baca di blog tetangga katanya ada langsung dari LCCT. Tapi, karena aku perginya bertepatan dengan hari libur anak sekolah di Malaysia jadi semua bus penuh! Yang adanya baru pukul 4 sore. Kelamaan dong! Jadinya abang mutusin kalau lebih baik kita berdua ke KL Central dulu baru deh nyari bus ke Genting dari sana.

Banyak pilihan bus dari LCCT ke KL Central sebenarnya, kami berdua memilih pake SkyBus yang harganya kalau dari LCCT ke KL Central RM 8, tapi kalau dari KL Central ke LCCT harganya RM 9.

Dari LCCT ke KL Central kurang lebih satu jam perjalanan. Selama perjalanan niatnya seh aku mau menikmati pemandangan Malaysia, tapi jadinya adalah kami berdua TIDUR!! 😆 Capek habis acara resepsi masih kerasa booo… Inilah kekurangan kalau habis acara nikahan langsung pergi bulanmadu, capeknya dua kali lipat.

Walaupun begitu aku masih bisa menilai kok pandangan pertama aku tentang Kuala Lumpur. Fikiran yang pertama kali terlintas adalah BIASA AJA! Beneran, gak kayak waktu pertama kali ke Jakarta yang aku langsung kagum dengan gedung-gedungnya. Di Kuala Lumpur kotanya lebih lenggang. Masih banyak tanah-tanah kosong geje disepanjang jalannya. Gedung-gedungnyapun gak terlalu cantik atau wah banget. Dan yang paling kerasa seh mobil-mobilnya yang jarang banget lihat mobil mewah. Mereka kebanyakan masih pake mobil produk dalam negeri sepertinya.

Sampai di KL Central pun aku kaget lagi. Ngebanyangin kalau KL Central itu semacam bandara gitu deh modelnya. Kenyataannya cuma kayak basement gitu. Padahal yang aku baca disini adalah terminal lengkap kesegala jurusan. Apa kami kesesat kah? *bingung*

Tapi karena buru-buru abang langsung aja beli tiket bus ke Genting. Pilihannya jatuh ke Go Genting. Kenapa milih ini? Karena yang terlihat pertama kali ini jadi daripada ribet langsung beli aja 😆

DSCN0596Tiket ini adalah gabungan antara Bus seharga RM 6 dan Skyway seharga RM 4.30. Abang pesan tiketnya pukul 02.30 PM. Masih sekitar setengah jam lagi. Namun pas ada bis sama yang mau jalan supirnya kami dekatin sambil nanya boleh gak masuk ke bis ini aja. Eh ternyata boleh loh, tapi nunggu sampe semua penumpang yang bertiket dengan waktu yang benar masuk dulu, kalau masih kosong baru deh boleh masuk. Dan kebanyakan seh pasti ada yang kosong deh.

TIPS dari aku adalah beli tiket bisnya jangan terlalu mepet, malah lebih baik ambil yang selama mungkin. Kalau emang bisa lebih awal tanyain aja sama supirnya boleh ikut bisnya atau enggak, jadi gak terburu-buru jatohnya 🙂

Perjalanan dari KL Central ke Genting Station kurang lebih satujam. Dan ternyata KL juga macet loh, gak separah Jakarta seh, tapi lumayan buat bete juga. Sampe ke Genting Station lumayan bingung juga mau kemana. Informasinya kurang lengkap menurut aku. Udah keliling-keliling dan sampai di konter pembelian tiket skyway dicegat sama mbak-mbak petugasnya. Katanya koper aku gak boleh naek ke atas. Kalau mau dibawa naek harus melawati jasa pengiriman koper yang ada di lantai B3 (ini kalau gak salah inget lohhhh :P)

2013-03-27 15.34.04 2013-03-27 15.59.13Sampai di tempat pengiriman barangnya langsung dilayani dengan baik. Urus ini itu ternyata bayar jasa penganggutannya RM 25 aja bo. MAHAL!! Sebenarnya seh harga ini untuk 5 buah koper. Tapi karena aku cuma bawa satu aja dan gak ada temen yang bisa diajak barengan jadi terpaksa deh bayar dengan kurang rela >.< Harganya sendiri untuk pulang pergi kok. Jadi pas pulang tinggal lihatin tiket belinya aja tanpa bayar lagi.

Sebenarnya pas pergi ada lihat-lihat koper yang dikerangkeng dibilik-bilik gitu tapi males nanyainnya. Pas pulang iseng nanyain berapa harga untuk penitipan koper disana. Dan ternyata GARTIS dong!! *tendangkulkasteherry*

TIPS dari aku jika mau ke Genting naek Skyway adalah membawa perlengkapan secukupnya aja diransel atau kantong gitu (berisi baju ganti sehari dan peralatan mandi) untuk menginap satu malam dan meninggalkan koper di bawah aja. Lebih hemat dan murah deh >.<

Karena aku udah beli hotel FirstWorld di terminal ini juga ada fasilitas self cek in loh. Tinggal masukin nama dan nomor identitas serta data pembelian di mesin kayak ATM gitu, ntar mesinnya langsung ngeluarin kunci kamarnya beserta nomor kamar hotelnya. Ini penting banget karena untuk cek in hotel di Genting itu ribet loh ternyata. Ribet karena banyak bener yang antri!! Udah kayak antri sembako aja, bahkan ada yang sampe gak kebagian kamar dan tidur di lobi hotel coba. Makanya lebih bagus seh emang booking kamar hotelnya jauh-jauh hari. Abang aku sendiri beli Hotel FistWorld melalui jasa Agoda. Dapetnya lumayan murah loh. Untuk satu malam cuma RM. 132 (sekitar Rp. 420.000,-) tapi gak include sama sarapan seh.

Udah selesai ngurusin Koper dan setelah dapet kunci kamar hotel aku dan abangpun langsung menuju ke lantai paling atas untuk naik Skyway menuju ke Genting.

Genting itu adalah sebuah kota yang letaknya di atas bukit gitu yang isinya hotel, theme park dan casino dan karena letaknya di atas suasananya dingin sepanjang hari yang cocok banget deh emang buat bulan madu! *eh

Tempat perberhentian skyway adalah Hotel Highland. Sempat bingung juga untuk cari Firstworld Hotelnya. Tanya kesana kemari akhirnya dapet jalan yang menurun gitu pake tangga. Bingung juga kok gak rame yak jalannya. Eh ternyata di genting itu antar hotelnya itu berdempetan jadi ada jalan penghubungnya. Jadi untuk pindah antar hotel gak perlu keluar. Ya mana aku tahu kan >.<

Firstworld hotel sendiri sebenarnya hotel tua, tapi udah direnovasi sehingga udah berbentuk minimalis gitu kamarnya. Hotelnya gedeeeeee banget, jadi salah salah bisa kesesat deh tuh didalam :mrgreen:

Lumayan banget kan hotelnya? :mrgreen:

Lalu niee dan abang di genting ngapain aja? Ada deh, ikutin aja cerita selanjutnya yak (dasar males aja mau ngelanjutin ceritanya, udah mau pergi nyusul abang soalnya, hihihi). Mudah-mudahan kali ini sambungannya gak sampe tepat seminggu lagi yak :mrgreen:

ps: Landuri itu singkatan dari buLan maDu Rian dan Irni 😛

Cerita landuri lainnya:

1. Rabu-Rabu di Kuching (Landuri ~ 1)

Advertisements

‘Rabu-Rabu’ di Kuching (Landuri ~ 1)


Haaaaiiiiii…. Haalloooooo… Apakabar semuanyaaaa?? Pada sehat kan? :mrgreen:

Memasuki masa-masa hot-hotnya setelah nikah. Yak, apalagi kalau bukan masa bulan madu 😳 Karena selama perjalanan aku dan abang sangat bergantung banget sama info temen-temen blogger (yang dicari dari hasil googling) dan bete banget kalau gak dapat info yang lengkap, maka dengan niat yang baik hati dan lemah lembut akupun ingin menuliskan perjalanan kali ini dengan lengkap dengan segala info yang aku bisa bagikan. Tapi kalau gak lupa yak 😛 *mintabisikanabangbuatcontekan* Agar ntar kalau ada yang mau melakukan perjalanan seperti aku lagi, kali-kali bisa nyasar ke blog aku dan mendapatkan info yang dibutuhkan 🙂

Sebenarnya aku seh orangnya gak detail yak. Bisa dilihat deh dari tulisan-tulisan aku tentang perjalanan selama ini. Yang penting bisa nampilin foto aja udah ok menurut aku tulisannya *norak* Tapi demi kalian semua aku akan menuliskan selengkap mungkin yang bisa aku ingat 😀

26 Maret 2013

Rencana awal sebenarnya mau pergi ke Kuching dari Pontianak dengan bis malam. Tapi tiba-tiba abang dapet email dari AirAsia bahwa penerbangan kami dari Kuching ke KL tanggal 27 Maret yang semula belinya pukul 12.15 pm waktu Malaysia dimajukan menjadi 10.30 AM. Gak mungkin kekejar deh (FYI: bis malam Pontianak – Kuching itu berangkat pukul 21.00 WIB dan sampe sekitar pukul 9.00 AM waktu Malaysia) kalau waktunya cuma satu setengah jam.

Makanya langsung beli tiket MasWings tangal 26 Maret. Penerbangan dari Pontianak pada pukul 08.40 AM dan sampe di Kuching pukul 10.25 AM (Kuching lebih cepat satu jam daripada Pontianak). Harga tiketnya untuk berdua IDR 1076400. Ini harga tiket paling mahal booo dari semua tiket yang aku beli >.<Karena penergangan pagi, jadi pagi-pagi udah siap-siap ke bandara. Sampai di bandara langsung cek in dan ngantri untuk ngecap passport.

Baru kali ini deh seumur hidup di bandara Supadio masuk ke ruang tunggu Internasional. Sangkain bagus aja gitu, ternyata sama aja >.<Walaupun pesawat punya Malaysia, tapi kalau udah masuk bandara Supadio semuanya pasti delay deh rasanya, hmmm…2013-03-26 08.56.42 2013-03-26 08.56.58Perginya pake pesawat berjenis Alenia ATR72. Booo,, pesawatnya kecil banget gitu. Gak perlu pake tangga pintunya udah sampe ketanah sendiri. Dan cuma ada satu pintu untuk masuk penumpang dibagian belakang. Jadi kalau pesawat biasa hot seatnya itu di depan, ya pesawat ini dibelakang. Yang didepan paling ribet karena paling jauh dari pintu masuk.2013-03-26 10.04.55Sampe di Bandara AntarBangsa Kuching udah sampe pukul 11.00. Btw, bandara Kuching ini cantiiiikkkk bener. Kalau dibandingkan dengan supadio gak ada apa-apanya deh, bahkan bisa dibandingkan dengan Soeta deh bandaranya. Penerbangan di sini juga cukup lengkap, ada beberapa penerbangan ke luar Malaysia. Makanya yang dari Pontianak aku saranin seh kalau mau ke LN lebih baik dari kuching aja daripada dari Jakarta. Akan terasa lebih murah deh.

Permasalahan di Kuching adalah transportasinya yang kurang ok. Kemana-mana harus dan mau gak mau pake Taxi. Dari bandara menuju hotel harus pake taxi juga seharga RM 26. Aku dan abang udah booking Tune Hotel yang lokasinya ok banget di Kuching di daerah Watrefront sampingan dengan hotel Aston. Cuma semenit jalan kaki ke pusat wisatanya Kuching tersebut. Dan yang penting Tune Hotel ini murah banget semalamnya cuma RM 68 (sekitar IDR 200k udah dapet kamar berAC dan Toiletters)
DSCN0577Sampe di hotel istirahat bentar langsung capcus ke Waterfront Kuching. Walaupun gak exited banget seh soalnya udah pernah juga. Cuma foto-foto bentar sama si abang biar foto kita berdua lengkap ntar kalau mau dilihatan anak nanti :mrgreen:DSCN0581 DSCN0584Waterfrontnya gimana niee? Biasa aja seh, cuma jalan yang ngadep ke sebuah sungai yang entah apa namanya. Sungainya juga gak jernih amat. Cendrung butek malah airnya, samaan deh dengan sungai kapuas dan alun-alunnya. Jadi aku saranin daripada ke Kuching mending ke Pontianak aja :PBeda yang paling mencolok adalah disini rapi dan bersih. Mulai dari penataan sampah hingga penataan para penjualnya.

Balik ke hotel istirahat, sholat dan tujuan selanjutnya adalaaaaahhhh ke MALL *gakbanget* Habisnya emang di Kuching gak ada tempat wisata seh yak, jadi ya daripada bosen aku dan abang niatan mau nonton Olympus Has Fallen di Spring Mall Kuching. Dari hotel ke Mall pake taxi seharga RM 14. Mahal banget, seharusnya bisa deh RM 10 gitu, tapi karena udah capek dan kami berdua males nawar ya dihajar aja deh.

Nontonnya sendiri disalah satu jaringan bioskop Malaysia gitu deh, sejenis XXI kalau disini, namanya MBO Cinema. Harga tiketnya RM 10 perorang. Jaaauuuhhh lebih murah daripada XXI Pontianak yang seorangnya 50k hari libur 😥 Filmnya sendiri bagus banget menurut aku. Cuma sayangnya di Kuching teksnya pake bahasa Malaysia, jadi berasa aneh aja gitu bacanya >.<

Habis dari nonton bioskop perutpun terasa laper. Permasalahan aku di luar negeri adalah di masalah makanan. Maklum lah booo yak, lidah kampungan ini maunya makan nasi putih terus, dan di Kuching (bahkan Malaysia pada umumnya) jaraaaanggg banget yang namanya ada nasi putih :(Untungnya di depan Mall Spring ini ada restoran Indonesia yang namanya Restoran Nusantara. Rasanya seh biasa aja, tapi yang penting bisa makan nasi putiiihhhhh…. 😛 Bagi yang bermasalah makan seperti diriku ini, tempat ini sangat direkomendasikan deh :mrgreen:

Pulang ke hotel udah pukul sebelas malem. Tepar. Dan bersiap-siap untuk perjalanan sebenarnya ke Kuala Lumpur 😀

bersambung…

Bagi yang mau baca tentang tempat wisata Kuching lebih lengkapnya bisa ke sini.

note : Rabu-rabu itu istilah jepangnya untuk hot-hotnya (credit buat mbak EM :mrgreen: )

The Wedding ~ 2


Haaaiiii… Halooooo.. Apakabar semua??

Masih dari Pontianak dan dalam masa bulan madu, jadi mood untuk ngeblog masih berantakan >.< Tapi tenang, bagi para fans aku jangan bersedih hati kok, sebagai anak gaol seantero kota Pontianak yang ceritanya selalu ditunggu-tunggu *hoeeekk* aku akan tetep update cerita. Apalagi mengingat hari senin lusa aku sudah masuk kerja dong 😥

So, sebelum terbelenggu oleh rutinitas mak-mak kantoran, lebih baik update dulu deh sekarang. Mumpung mr. suami lagi pergi juga :mrgreen: Ya soalnya si abang belum terbiasa lihat aku yang kalau sudah ngeblog bisa 3 sampe 5 jam sendiri *pur-puralupamasak*

Balik lagi soal pernikahan. Acara mulai pukul 2 siang dan sudah janjian sama tukang riasnya jam 9 pagi biar gak telat. Pukul sembilan belum juga dateng. Pukul 10 baru dateng asistennya untuk dandanin pagar ayu. Pukul 11 pagar ayu udah di drop ke gedung dan mak pengantennya juga belum dateng-dateng dong *bete*

Pukul 12 baru deh mak pengantennya dateng dengan segala alasan klasik macet bla-bla-bla. Inilah susahnya kalau kerjasama dengan keluarga, mau dimarahin juga gak enak >.<

Ditengah waktu dandan si abang yang lagi ngecek kondisi gedung sama ibu ngirim foto di whatsapp kalau gedungnya sudah siap, pelaminannya ok juga. Alhamdulillah 😀

_DSC3676
Dari awal sudah pengen tema pelaminannya kubah dengan nuansa emas. Kayak timur tengah gitu deh, tapi gak mirip-mirip amat seh 😆
_DSC3684
Penampakan gedung dari luar. Eitsss,, ada bannernya loh 😀

Pukul setengah dua aku dan abang sudah selesai didandan. Ternyata akunya aja yang heboh sendiri, tepat waktu juga kok sesuai dengan target waktu yang direncanakan 😛

Pukul dua kurang 5 (kalau gak salah seh, 😛 ) sudah sampe di gedung. Perasaannya jadi aneh sendiri. Biasanya yang sibuk-sibuk bantuin orang dan nganterin ke pelaminan sekarang bagai semua mata tertuju padamu *benerinbedak* Serasa gak boleh salah langkah, jangan lupa senyum, meratiin kiri kanan, pokoknya ribet deh, tapi tentunya seru banget dong.

_DSC3790
Keluarga besar

Sebelum masuk kegedung foto-foto dulu dengan keluarga besar dan temen dekat. Jangan ditanyain satu-satu yak namanya, aku belum kena;, hihihi. Ada keluarga bang riandari Banjar juga dateng (yang buat semangat karena pasti ntar kalau anaknya nikah aku diajakin ke Banjar dong 😀 *ngarep* )

_DSC3809Karena musiknya udah satu paket dengan harga gedungnya jadi gak bisa terlalu minta ini dan itu. Yang tadinya mau masuk ke gedung diiringi oleh lagu romantis (yang judulnya juga belum ditentukan, hihihi) jadi gak bisa, eerrrgggghhh!!!!

_DSC3885 _DSC4415 _DSC4419Yang paling gak enak dari jadi penganten adalah melihat makanan dan kue-kue yang enak tapi cuma bisa lihat tanpa bisa menikmatinya 😦 Pas acara selesai (karena alhamdulillah tamu yang dateng rame) makanan yang enak-enak udah pada habis, tinggal nasi lengkap yang udah bosen tiga hari makan rendang aja rendang aja >.<

Yang penting acaranya berjalan dengan lancar, gak ada tamu yang gak terlayani (menurut ketua panitianya seh) semuanya senang terutama aku dan si abang dong :mrgreen:

Terkahir, terimakasih banyak buat temen-temen yang sedari awal sudah mendukung dan mendoakan pernikahan aku *terharu* Baik yang secara langsung maupun tidak langsung. Sekecil apapun ucapan yang aku terima sangat menyenangkan loh membacanya *kecupsatusatu*

The Wedding ~ 1


Haaaiiiiii…. Hallooooo… Apakabar semuanya?? Duh kangen deh sama temen-temen semua *kecupmanja*

Sebenarnya seh masih banyak hutang cerita ke blog ini, ya soal perjalanan ke Jogja dan soal persiapan acara pernikahan aku, tapi ya dari pada keburu basi yang lainnya, mending langsung aku skip ceritanya ke acara akad nikah aku aja deh. Pasti para penggemar blog aku sudah gak sabar denger ceritanya kan yak? *siapinember* :mrgreen:

***

Awalnya, biar gak ribet mau bantu-bantu dan kesana kemari, aku mengambil cuti H-7 sebelumnya. Tapi, rasanya itu kesalahan deh. Lebih baik ngambil cuti itu H-3 aja. Kenapa niee? Soalnya bosan ma-men! Ngapa-ngapain gak boleh, kerjaannya dari hari minggu cuma luluran-bedakan-betangas-dudukduduk-nontontv. Bahkan nyapu-nyapu dan ikut kedapur aku gak boleh coba. Sebagai wanita karir yang terbiasa bergerak aktif aku merasa risau 😛

22 Maret 2013

Pagi-pagi rumah sudah pada heboh. Yang paling aku takuti itu si abang telat dateng kerumahnya. Soalnya dari rumah abang aku ke rumah lumayan jauh boo.. belum masuk macetnya. Komat kamit baca doa deh. Sudahlah ditelepon pak penghulu kalau dia mau nikahin cepet pula coz ada nikahan lainnya setelah aku. Langsung ngubah susunan acara jadi nikah dulu baru acara seserahan, padahal sudah diwanti-wanti sama keluarga disana supaya seserahan dulu jangan nikah dulu, ya mau gimana lagi oommmm… kan bukan maunya saya *galau*

Pukul 11 sudah siap-siap dandan. Sebelum-sebelumnya yang masih santai kayak di pantai langsung deg-degan booo.. Perasaan sudah gak karuan. Ini beneran neh aku mau nikah sama si abang? Apa gak jadi aja terus ditukar sama Nicholas Saputra? *eh*

Alhamdulillah jalanan lancar, yang awalnya mikir jam 2an sampe ternyata jam setengah dua udah nyampe di rumah. Pas sudah sampe dirumah langsung tambah deg-degan >.<

Arakan si Abang dari depan Gang ke rumah aku. Pas didepan gang celanya sempat kedodoran gitu :P
Arakan si Abang dari depan Gang ke rumah aku. Pas didepan gang celanya sempat kedodoran gitu 😛

Sesuai dengan jadwal yang udah dirubah, sesampainya di rumah acara penyambutan bentar langsung deh akad nikahnya. Aku yang didalam kamar dan gak boleh keluar makin deg-degan. Sudahlah pas mulai langsung hujan turun sederas-derasnya plus guntur dan petir sekalian. Untung sudah duduk dirumah semua jadi aman.

Guntur paling besar menggelegar pas detik-detik ijab kabul sampai aku yang dikamar gak kedengaran itu di luar udah selesai apa belum yak? Ya udah lah ya, kata orang hujan itu berkah, mudah-mudahan rumah tangga aku dan abang bisa mendapatkan berkah yang melimpah dan bisa jadi pengusaha yang kaya raya *diaminkandong* :mrgreen:

DSC_0202 copy
Ini si abang lagi tegang-tegangnya

DSC_0231 copy

DSC_0241

Alhamdulillah akad nikahnya berjalan lancar, makanannya cukup, hujannya reda pada saat yang tepat dan abang nyebut kabulnya sekali aja *penting* 😆 Sekarang tinggal menyiapkan acara resepsinya lusa *meregangkanotot*