Tips Liburan Bersama Bayi


Hiyaaaaa… Si Niee sok-sokan ngasih Tips. Padahal mah gak pakar-pakar juga. Tapi ini berdasarkan pengalaman pribadi aja seh.

Jadi setelah dua kali melakukan perjalanan yang lumayan jauh dan lama bersama si K (yang pertama ke Bogor dan Jakarta selama 6 hari (11 mo) dan yang kedua ke Kuching – Bangkok – Kuala Lumpur selama 10 hari (1yo)) dan terbilang sukseslah yak karena gak ada kendala yang berarti. Aku dapat menarik beberapa poin penting yang harus diperhatikan para orang tua agar selama perjalanan anak merasa nyaman dan aman.

1. Persiapkan barang bawaan bayi/balita yang Lengkap

Ini soal apa-apa yang mau dibawa selama perjalanan. Karena konsepnya adalah barang-barang bayi/balita jadi aku lebih prepare membawa semuanya dari rumah. Gak ada deh yang namanya nanti aja nyari ditempat. Iya kalau ada, kalau gak ada gimana?

Barang-barang si K yang aku persiapkan untuk dibawa adalah:

  • Pakaian. Selama ini aku membawa pakaian sejumlah hari pergi dikali tiga. Ya kalau kemaren aku pergi selama 10 hari berarti aku bawa baju K itu 30 pasang. IYA TIGAPULUH PASANG! Bahkan aku melebihkan beberapa helai lagi seh. Ditambah dengan jacket dua buah, sepatu dan sendal serta beberapa kaos kaki. Hasilnya gimana Niee? Kalau pas perjalanan si K umur 11 bulan emang pas seh itungan 3 pasang sehari itu. Nah kalau pas setahun lebih kemaren kelebihan banyak! Hahahahaha. Aku ternyata bisa menghemat beberapa pakaian sehari hanya 2 pasang. Jadi untuk perjalanan selanjutnya aku bakalan hanya membawa pakaian si K jumlah hari dikali dua aja deh, baju jalan sama baju tidurnya aja :mrgreen:
  • Diapers. Sama dengan pakaian aku juga bawa diapers sejumlah hari yang akan aku pergi. Karena si K biasanya sehari ganti diapernya sampe 5 kali. Jadi aku bawa 50 buah! 😆
  • Perlengkapan mandi. Mulai dari sabun, shampo, minyak telon, bedak, sisir, minyak wangi, cream kulit, sikat gigi, sampe handuknya juga jangan lupa. Ya kalau kita yang gedekan emang bisa memanfaatkan apa yang ada dari hotel yak. Nah kalau bayi/balita kan gak bisa tuh. Aku sendiri kalau jalan ke rumah keluarga juga gak mau tuh pinjam sabun atau bedak dari anaknya saudara kalau merknya beda. Kan kulit bayi sensitif ya, lebih baik ya bawa yang emang biasanya anaknya pake aja.
  • Perlengkapan masak. Nah, ini karena si K masih makan nasi lembek dan gak pernah aku kasih makanan instan jadilah setiap pergi aku selalu membawa segala kompor listrik, rice cooker, panci, piring, mangkok dan segala perlengkapan masak lainnya. Eh bawa beras, bumbu masak kayak garam, bawang, liak, kunyit sampe sayuran yang mudah dibawa semacam kentang sama wortel juga loh.
perlengkapan tempur K
perlengkapan tempur K waktu jalan ke Bogor

2. Hotel/Penginapan yang dekat dengan Pasar/Fresh Mart

Nah, ini balik lagi kekebiasaan aku yang selalu masak untuk K saat liburan, maka lokasi hotel yang dekat dengan pasar sangat penting untuk kelangsungan masak memasak ini.

Dulu waktu di Bogor seh emang hotel aku dekat pasar yak. Nah, kalau pas Jakarta kemaren aku belanjanya ngandelin Indomaret Plus yang ada jual bahan makanan segarnya.

Kemaren pas di Bangkok Hotel aku seh emang deket dengan salah satu pasar tradisional yak. Tapi pas kesana kok ya isinya daging yang aku gak boleh makan ada disemua tempat yakk. Kan jadi ragu mau masaknya >.< Karena hal itulah aku lebih memilih naik BTS menuju ke pasar modern buat beli bahan masaknya. Rada ribet seh, tapi yang penting hati tenang aja 😀

Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel :D
Rizen Premiere Hotel Bogor, tinggal naek ojek 10ribu udah bisa sampe ke pasar tradisional 😀

3. Buat Itenerary yang Fleksible buat Bayi/Balita

Aku dari dulu emang lebih suka kalau jalan-jalan tanpa paket Tour. Lebih seru aja gitu rasanya bisa kemana-mana aja terserah kita yang ngatur jadwalnya. Gak terikat waktu dan dapat menyesuaikan dengan jadwal kebiasaan kita sendiri.

Untuk yang bawa bayi/balita jalan-jalan sendiri tanpa paket Tour ini juga menyenangkan karena kita bisa pergi sesuai dengan pola bayi/balita kita tersebut.

Misalnya aja neh, si K itu polanya adalah bangun jam 5 pagi. Terus mandi dan makan sampe jam setengah delapan. Jam setengah sembilan biasanya nenen terus bobo sampe jam setengah 10 atau jam 10. Nah, waktu bangun jam 10 itulah aku baru pergi jalan-jalannya sampe sore/magrib.

Bayangin kalau aku harus pake paket tour yang udah janjian dari jam 7/8 pagi. Walaupun paket tour pribadi sekalipunlah. Rasanya kok ya gak asyik aja ditungguin sama orang padahal jadwal kita gak menentu.

Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<
Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<

Ya karena jalan-jalan semau aku juga, siangnya juga lebih bisa fleksible kapan ngasih makan K atau kalau K kelihatannya udah kelelahan langsung cari tempat yang nyaman buat nidurin dia. Pokoknya kalau udah bawa anak itu jangan ngoyo deh harus pergi kesemua tempat yang diomongkan disitus travel. Kan niatnya juga jalan-jalan buat nyenengin anak (dan emaknya :P) makanya asal anaknya senang aja deh pokoknya 🙂

4. Sisipkan tempat yang asyik buat Bayi/balita

Lagi-lagi, jangan karena ngoyo mau dapet pergi kesemua tempat di Kota/Negara yang udah dikunjungi jadi melupakan kesenangan anak kita itu sendiri loh.

Aku sendiri sebenarnya gak suka sama binatang, tapi si K itu seneeeeengggg banget kalau udah lihat binatang secara langsung. Makanya untuk liburan pertama si K aku memasukkan taman Safari ke dalam list di Itenerary liburannya. Pas di Jakarta aku ngajakin si K buat ke Miniapolis dan pijet di Mom and Jo Baby Spa. Pas di Bangkok aku datang ke Sea Lifenya Bangkok. Pas di KL aku pergi ke taman di Putra Jayanya buat ngajakin K lari-larian.

Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri :P
Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri 😛

Selain menyisipkan tempat yang enak buat si anak, kita sebagai orang tua juga jangan deh dateng ketempat yang gak asyik buat anak kalau gak penting-penting amat.

Seperti aku waktu di Bangkok pengen banget ke Chatuchak. Bahkan kedatangan aku di Bangkok dipas-pasin waktunya di hari sabtu malem buat bisa ke Chatuchak hari minggu paginya. Tapi ya namanya baru rencana seh yak. Sampe ke Bangkok malah udah jam 10 malem plus adanya kejadian yang gak enak sama Hotelnya yang akhirnya baru bisa masuk kamar tengah malam. Chatuchak yang cuma terdiri dari pasar-pasar pasti yang mengenakkan buat si K kan yak. Akhirnya aku coret deh dari tujuan yang akan aku kunjungi. Ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok kalau K udah gede kan yak. Nemenin emaknya belanja di Chatuchak! :mrgreen:

5. Bebaskan anak bermain

Iyaaaakkk… jangan sampe karena kita gak mau capek, gak mau repot akhirnya si anak cuma ditaroh aja gitu di stroller dan dibawa kemana-mana dari dalam sono. Kasiankan anaknya. Dia juga gak bisa bereksplorasi dengan hal-hal baru yang dilihatnya deh.

Aku sendiri memang bawa gendongan dan stroller buat K. Mengingat waktu pergi ke Bogor kemaren gak bawa apa-apa jadinya pas si K tidur malah anaknya digendong kemana-mana yang udalah repot, anaknya juga pasti gak enakkan yak badannya. Tapi perlengkapan itu semua cuma sekedar pada saat berpergiannya (waktu naek BTS, Monorail atau bis) dan kalau anaknya kelihatan capek dan tentunya buat tempat kalau anaknya tidur.

10426300_10206320443553946_3290781614856869232_n11009983_10206300745301502_3731931857311116712_n 11102929_970005996344020_5599771746201272985_nSelebihnya aku biarin aja si K lari-larian ditempat-tempat tersebut. Kayak di kuching aku biarin si K lari-larian disepanjang waterfrontnya. Pas di bangkok aku biarin si K jalan di Grand Palace atau di Madam Tussaunds dan di Sea Lifenya. Dan yang paling K senang tentu lari-larian di Taman pas diajak ke Putra Jaya. Pasti anaknya seneng deh dilepasin gitu 😀

***

Kalau temen-temen yang biasa traveling bawa anak apa aja tipsnya? Tambahin dong 🙂

Advertisements

First Trip K! Taman Bunga Nusantara


Hal yang pertama aku wanti-wanti ke abang saat membuat itenerary perjalanan dengan Katniss ini adalah gak boleh ngoyo. Gak ada lagi tuh yang seharian sampe malam jalan kesana kemari. Yang pagi pergi ke utara, siang ke selatan dan ditutup ke barat daya. BIG NO!

Makanya daftar kunjungan dihari kedua ini cuma satu, Taman Bunga Nusantara 😀

Udah lama juga seh denger dan lihat review orang yang udah berkunjung ke Taman Nusantara ini, baik dari TV acara jalan-jalan gitu, atau dari temen-temen blogger bahkan dari temen dekat sendiri yang pernah kesana. Aku yang gak terlalu suka sama bunga dan gak ngeh juga dengan jenis-jenis bunga awal-awal kurang tertarik seh pergi kesana. Tapi karena toh udah sampai ke Puncak, nginep pula, gak lucu juga cuma punya satu tujuan (rencana awalnya aku pengen ke Taman Safari). Jadi Taman Bunga Nusantara ini masuk jadi satu tempat tujuan aku, abang dan K buat liburan. Sekalian juga kayaknya tempat ini photoable banget. Yuks capcus! :mrgreen:

Rencana awal pergi ke Taman Bunga Nusantara ini pukul 9 atau 10 setelah K makan, nenen dan bobo pagi (jadwal K bobo pagi adalah pukul 8.30 sehabis dia nenen pertama). Biasanya dia setengah jam sampe satu jam juga udah bangun, jadilah jam segitu wajar dong jadi target kita buat pergi.

Nyatanya gimana Niee? Nyatanya adalah kita baru turun dari hotel pukul 11 dong 😦 Ini juga pake motor kesalah satu titik buat samperin Bapak Supirnya. Kata bapak supirnya dia kejebak buka tutup jalan satu arah. Tapi pas aku lewat jam segitu jalanan masih dua arah deh yang dibuka, gak macet sama sekali lagi. Ini supir udah dua kali deh belagunya 👿

Pas udah dimobil dan menuju ke Taman Bunganya gak juga langsung lancar seh. Lagi-lagi si Niee mabok (apalagi lihat jalan puncak yang wow gitu buat peserta mabok darat macam gue) ditengah si K yang tenaganya ON banget. Nianak juga gak mau sama papanya pula. Dikit-dikit minta dipangku mamanya, dikitdikit minta maen sama mamanya. Doh nak, mamamu ini mabok loh >.<

Udah lah mabok, eh Si Supir bikin ulah lagi. Pas ditengah jalan aku ada lihat palang buat menuju ke Taman Bunga tinggal 7 KM lagi. Tahu dong aku 7km itu seberapa jauh. Lah wong aku setiap hari bolak balik ke kantor 15 km kok jadi kira-kira setengahnya dong yak. Biasanya kalau naek mobil bisa 30-40 menit jadi ini bisa 20menitan dong yak. Eeeehhhh si Bapak gak mau lewat jalan itu. Katanya macet! Kita muter dikit aja katanya lewat jalan laen. Jalan yang dipilihnya udah lah jelek berbatu-batu lewat rumah penduduk (yang mana makin buat aku tambah mabok) lamaaaaaaaaaaaaaa pula sampenya. Ada kali satu jam dari plang 7Km ini *jambakrambut*

Akhirnya, sekitar pukul 1 siang, sampailah K ke Taman Bunga Nusantara! HOREEE!!!

IMG-20150103-WA0007Biaya masuk ke Taman Bunga Nusantara ini adalah Rp. 30.000/orang. Alhamdulillah bayi gratis 😛 Pas masuk dikasih model peta gitu untuk mempermudah kita maen didalamnya. Di dalam juga ada model mobil yang bisa keliling seluruh tamannya dengan harga Rp. 5000/orang. Tapi aku seh gak ambil. Soalnya setelah aku tanya-tanya mobilnya gak akan berenti, cuma ngiterin aja. Lah wong akunya mau foto-foto masak harus dari dalam mobil kan yak. Aku juga gak terlalu tertarik lihat banyak bunga seh *halah*

Gimana Niee Tamannya? Ya bagus seh buat ibu-ibu (lah emang lo bukan emak-emak Niee? :P) Tapi buat bayi kayaknya kurang cocok deh. Si K cuma bengong-bengong aja dilihatin tamannya. Terus baru setengah jam (dan belum sempat foto-foto) hujaaannn dongg!!! *nangismewek* *nyalahinbapaksupirlagi*

Syukuri aja deh yak, mungkin emang dikasih waktu buat ngasih makan K dulu. Jadilah kita makan dulu ditempat makan di dalam wilayah taman bunga. Tempat makannya yang terlihat cuma dua seh plus satu model minimarket gitu. Tempatnya kurang asyik menurut aku, mungkin bisa difikirkan buat managementnya gimana buat cafe yang nuansanya tetap terasa taman bunganya.

Selesai K makan alhamdulillah hujan mulai reda. Si Abang mulai dengan gayanya mengatur strategi akan kemana kita setelah ini. Karena abang mau sholat Ashar jadi cari tempat yang dekat dengan musholah, maka terpilihlah Taman Jepang.

Habis dari taman Jepang, si Abang sholat dan pas sholat K ngambek dong, nangis-nangis minta nenen. Kayaknya seh dia ngantuk. Dan bener! Habis nenen si bayik langsung terlelap-lap-lap! Emang ini anak kalau gak bobo pas jalan gak afdol yak.

Dan inilah masa-masa kami berfikir kalau gak bawa stoller itu adalah kesalahan besar. Karena gak bawa itu jadi K digendong pas tidur, dimana pertama yang pasti dia gak nyaman dengan posisinya. Dan yang kedua pasti berat dong bawa bayi tidur itu! *pukpukpapanyaK* (iya yang gendong K (beserta membawa semua tas) papanya) Mamanya? Ya pegang kamera foto-foto 😛

Udah keliling habis keliling dan pas mau pulang si K bangun dong. Karena gak mau rugi juga gak ada foto-foto yang banyak buat K akhirnya kita putar haluan sedikit lagi buat foto-foto cantik (dimana hasilnya gak cantik-cantik juga seh, emang dasar gak bisa pegang kamera. Hehehehe)

Pukul 4 udah mulai gerimis lagi. Kita langsung cau dong yak takut kehujanan. Dasar Bogor kerjaannya hujan muluk, hehehe. Baliknya si Bapak ngambil rute beda. Kayaknya seh rute yang diambil orang pada umumnya. Dan ternaya emang deket dong >.< Dasar, gak rekomendasi dah neh rental mobil bapaknya. Hiks.

Tapi yang pasti walaupun mabok, kehujanan, gendong bayi yang lagi tidur yang penting kita bertiga seneng banget dong. Lumayan kan yak dapet foto katniss yang berwarna, hahahaha..

Besok mau ke Taman Safari 😀

First Trip K! Hari Pertama..


Salah satu kebiasaan aneh K kalau mau pergi-pergi adalah selalu tidur nyenyak disaat detik-detik menjelang berpergian. Ini udah beberapa kali terjadi loh, baik mau pergi imunisasi atau sekedar jalan-jalan ke mall. Masalahnya adalah ini jalan-jalannya udah terpatok waktu, apalagi naek pesawat, jangan sampe ketinggalan lah! (Etapi ada cerita juga seh gara-gara tidur dalam perjalanan ini, hihihi)

Perginya pake pesawat Sriwijaya pukul 10.45. Rencana perginya pukul 9.30. Jam 9 kurang K dinenenin dan tertidur nyenyak dong! Yang biasanya aku gak mau kalau ada yang ganggu K pas tidur (neh anak termasuk yang susah tidurnya) jadi dengan terpaksa membangunkan K tepat pukul 9.30 untuk siap-siap berangkat ke bandara.

Sampai di bandara pukul 10.00. Si abang berinisiatif untuk cek in sendirian dulu (karena yang nganterin K ini rame loh! Ada neneknya, mbahnya, auntynya, dan 2 temannya, serasa naek haji dah 😛 ). Etapi ternyata kalau banyak anak bayi itu gak boleh cek in sendirian loh. Anak bayinya harus dibawa untuk dilihat (apakah ini emang bayi atau anak-anak). Ini juga berimbas sama cek in online. Jadi yang bawa bayi gak bisa deh cek in online gitu (ini sangat perlu diperhatikan buat menghitung ketepatan waktu)

Pukul 10.30 masuk ke ruang tunggu keberangkatan. Katanya pihak Sriwijaya seh gak delay. Etapi baru bener-bener take off itu pukul 12.00 loh! Yak, selamat datang dipenerbangan Indonesia! 😦

Penerbangan pertama Katniss :D
Penerbangan pertama Katniss 😀

Pas di dalam pesawat aku dikasih pelampung tambahan dan seatbelt tambahan untuk bayi. Jadi seatbeltnya itu ada lubang untuk menghubungkan dengan punya yang pangku babynya. Selebihnya gak ada yang wah lagi dari penerbangan dengan bayi selain siapin stamina aja kalau babynya mulai rewel.

Tapi, alhamdulillah K gak rewel sama sekali loh! Pas take off dia disusukan dan langsung blas bobo (mungkin efek masih ngantuk tapi dibangunin tadi) dan bangun pas udah mau landing.

Sesampainya di bandara, ngurusin bagasi dan langsung cari tempat makan buat ngasih makan K. Jadi dalam perjalanan ini setiap mau nyari tempat makan yang ditanya pertama kali adalah, punya baby chair gak? Kalau punya, tempatnya terlihat nyaman dan gak terlalu ramai langsung ok dah 😀

***

Rencananya, dari bandara aku menggunakan Bis Damri buat ke Bogor dan di bogor akan dijemput sama supir yang udah dipesan. Masalahnya adalah Damri ke Bogor itu ternyata lama datangnya dan pas dateng selalu aja rebutan! Beberapa kali lewat, kami selalu aja gak dapet karena penuh.

Pas nyusun strategi aku (dengan menggendong K) duluan masuk untuk dapet tempat, eh bisnya penuh dong! Cuma tinggal 1 kuris kosong. Udah lemes aja harus turun dari bis lagi dan udah sore pula (pukul 3.30 pm). Untungnya kondekturnya memperbolehkan kami duduk di kursi paling belakang (kursi yang biasa buat merokok itu 😦 ) dan syukurnya lagi gak ada orang yang merokok dalam perjalanan itu. Katniss juga sangat pinter selama di Bus. Yang aku udah mulai mabok aja (pas disusuin dianya tidur) terus bangun dan dipegang Papanya sampe ke Bogor tampa rewel sedikitpun *pukpukK* Jadilah pukul 5.00 pm kami sampai di bogor *banzaaiii!*

Niatnya, sampai di bogor singgah ke koto bayi dulu buat beli stoller, untuk jalan-jalan ke puncaknya. Etapi dibilang gitu si supirnya bilang kalau beli stoller dulu bakalan gak bisa naek ke pucaknya lewat tol dong! Emang apa hubungannya? Karena malas berdebat dan energi udah terkuras, jadi ikutin supirnya aja tanpa beli stollernya (dan sekali lagi, ini merupakan kesalahan besar loh jalan gak pake stoller!).

Pas magrib akhirnya sampe juga dipenginapan. Badan udah capek banget. Langsung bersih-bersihin K, kasih makan dan tidur! Besok liburan akan dimulai! 😀

Mencoba Jadi Roker


Haaaiiii Haaaiiiiii… Haloooooo… Apakabar semuanyaaa?? Pada sehat kan yak? :mrgreen:

Ada berita rada sedikit aneh dari inet aku di rumah. Setelah ngutak atik sampe ngereset laptop yang gak mau konek ke internet, sekalinya aku coba lagi sekarang, eeehhh bisa dong. Seneng seh jadi gak perlu sampai minta bantuan orang lain, tapi ya merasa kalau wifinya galau aja gitu. Mungkin dua hari kemaren dia lagi marahan sama si samsung ini *eh 😆

Tapi ya sudah lah, disyukuri aja kan yak. Dan mumpun inetnya lagi bersahabat, aku ini menuliskan tentang perjalanan aku seharian menjadi seorang roker 😳

Hadeh, rambut acak-acakan banget yak 😛

Nyari-nyari foto yang bagusan dikit untuk menggambarkan diri ini menjadi seorang roker, tapi yak kok gak ada gitu >.< emang bukan foto genic dan fotografer sejati deh, jadinya udahlah kucel, ditambah foto yang goyang lagi dong *huft* Tapi tetep berasa kan yak seorang niee jadi rokernya?? B)

Hari minggu kemaren, setelah hari sabtunya aku ke PRJ, aku memutuskan untuk berangkat ke Bogor. Tujuan utamanya seh sebenarnya keliling bogor gitu, seperti ke Puncaknya atau tempat yang menunjukkan daerah ‘tinggi’ gitu deh, sekalian untuk mencoba gimana prosesnya naek commuterline. Karena pada dasarnya aku suka dengan kereta loh. Sayangnya di daerah aku gak ada kereta sama sekali gitu 😦 dan merasa keren aja kalau setiap pagi pergidan pulang kerja pake kereta (tapi tentunya gak mau jadi pepes juga seh 😛 ).

Kalau dilihat dari niatnya tentu aku harus pergi ke bogornya dari pagi kan yak. Tapi kenyataannya aku baru ke stasiun keretanya jam 11 siang. Alasannya karena pagi-paginya aku sempetin dulu ke Tanah Abang untuk membeli oleh-oleh orang rumah dan orang kantor, hmmm.. *elus-elus dompet*

Katanya yang aku denger, kalau hari minggu begini, apalagi aku perginya udah siang keretanya gak akan rame. Sempet juga ngobrol-ngobrol dengan seorang anak ABG yang tahun ini baru mau masuk kelas 1 SMA. Menurut dia, CL sekarang udah rame, malahan kereta ekonomi lebih sepi daripada CL. Pas kereta si anak itu dateng, ya Allah penuh banget gituuuuuuuuu!!!! *melongo* Lah kalau segitu aja si anak bilang SEPI begimana ceritanya yang RAME?? Pengen puter badan terus gak jadi deh rasanya >.<

Tapi karena tekat udah bulat jadi lanjut aja pantang mundur!! Hehehehe.

Pas beneran kereta aku udah dateng, aku langsung melihat kedalam. Rame seh cuma masih dapat dinalar dengan akal sehat lah walaupun tetep aja di dalamnya aku gak dapet kebagian tempat duduk 😥 Membayangkan satu jam lebih akan berdiri diantara orang-orang ini rasanya gak sanggup teman *lebay*

Seumur-umur baru dua kali naek kereta, itupun perjalanan jauh dari jogja ke surabaya dan dari surabaya ke bandung. Pake keretanya kereta bisnis yang nyaman gitu deh. Pas ngelihat commuterline yang sering didegungkan itu kok aku jadi miris sendiri yak. Ya jauuuuuhhhhh gitu dari bayangan aku selama ini yang keretanya bagus, dingin dan nyaman buat dinaiki. Lah ini BORO-BORO deh.

Keretanya udah lama gitu kelihatannya dan didalamnya gak ada dinginnya sama sekali gitu! Panas, pengap dan sempit. >.<

Aku angkat jempol deh dengan para roker yang kesehariannya menggunakan moda transportasi ini untuk pergi pulang dari dan ke kantor. Bener-bener pahlawan kemacetan menurut aku, meskipun untuk itu mereka harus merasakan kegencetan dibadannya 😛 Berdoa aja deh mudah-mudahan Indonesia bisa seperti jepang dan negara-negara eropa yang perkerataapiannya sudah terprogram dengan baik 🙂

Yuks mari kita ke Bogor 😉
Kutunggu kretaku tiba diremang-remang cuaca *eh* :mrgreen:

Untungnya aku berdirinya gak sampe satu jam gitu lah. Karena aku naek keretanya dari stasiun Gondangdia (kalau gak salah 😛 ) jadi pas di stasiun Manggarai pas penumpangnya pada turun aku buru-buru ambil tempat duduk yang ditinggalin. Syukurnya di dekat aku banyak anak-anak ABG dan bapak-bapak muda seh, jadi gak merasa bersalah deh duduk enak dikelilingi ketek-ketek berserakan 😛

Sampai di Bogor udah jam setengah 2, bye bye deh mau ke Puncak dan segala macemnya. Lalu ngapain aja dong niee selama di Bogor? Ya apalagi kalau bukan KOPDARAN!! 😀

Dari yang udah emang berencana mau ke Bogor aku emang udah kontek-kontekan sama Tiesa. Awalnya aku gak ngeh loh bahwa ternyata Tiesa ini tinggalnya di deket Bogor. Soalnya aku ingetnya dia kerja di Jakarta gitu dan baru tahu pasti ternyata dia emang asli bener orang Bogor, alumni IPB juga booo 🙂

Si manis Tiesa a.k.a Titi Sari *lagi-lagi fotonya gak fokus* 😦

Aku yang sama sekali buta arah di Bogor beruntung banget pas Tiesa bersedia menjemput di Stasiun Bogornya. Janjiannya di pintu masuknya dan karena blogger yang pastinya sering narsis di blog gak susah deh kami saling mengenali. Karena bingung juga mau kemana akhirnya Tiesa ngajakin ke tempat makan. Sesuai dengan motonya Bogor menurut Tiesa : makan-makan, ngobrol-ngobrol! :mrgreen:

Menu santap siang di bogor

Tempat pertama yang kita kunjungi aku lupa juga nama dan daerahnya dimana, nta baca komen dari Tiesa aja deh 😛

Yang namanya blogger udah ketemu pasti langsung klop yak boo.. Gak perlu canggung-canggung sana-sini cerita-ceritapun langsung mengalir. Ya, topik utama pasti soal Tiesa yang mau berenti kerja, dan syukurnya sekarang udah dapet kerja baru. Sukses terus Ties, dan mudah-mudahan usaha yang mau dikembangin sama temen-temennya bisa segera berjalan. Ya kan siapa tahu aku bisa dapet diskon untuk jalan-jalan ke Manado *eh 😆

Dari Tiesa aku juga baru tahu kalau dia itu kerja di Jakarta dan perlu pergi dari rumahnya jam 5 PAGI aja gitu!! Oh My GOD. Padahal aku yang harus pergi jam setengah 7 pagi aja udah mendumel gitu menyalahkan jalanan kota Pontianak yang semakin macet. Nah ini apa kabar dengan Tiesa? Hmmm.. Syukur dapet kerjaan barunya di Bogor ya Ties, jadi gak perlu bangun jam 3 pagi lagi 🙂

karena niat aku datang ke Bogor memang mau cari-cari cara untuk jalan-jalan ke Puncak dan wisata lainnya pas membawa ibu aku bulan desember nanti, makanya sekalian aku tanya-tanya Tiesa tentang mobil yang bisa di sewa. Dan ternyata Tiesa ada kenalan dong, dan langsung menawarkan bantuan untuk memesankannya. Makasih banget loh Ties, ntar aku hubung-hubungi lagi yak pas udah deket harinya 😀 Aahh,, manfaat ngeblog emang besar banget deh bagi aku.

Karena sudah kenyang dan bingung juga mau ngapain lagi akhirnya Tiesa membawa aku ke tempat makan lagi, hehehe.. tempatnya itu di cafe di deket IPB gitu deh yang pascasarjananya. Tempatnya emang enak banget loh, jadi betah berlama-lama disana.

Tapi sayangnya karena udah sore dan mengejar kereta ke jakarta juga (haduh, berasa di Jepang gak si bo aku nulis kejar kejaran kereta kayak gini 😆 ) akhirnya pertemuan aku dan Tiesa harus diakhiri juga. Mudah-mudahan bisa ketemuan lagi ya Ties dikemudian hari (rencana kita bulan desember mudah-mudahan terlaksana yak ) 🙂

Postingan Kilat


Haiiii… halooo semuanyaaa…

Ada kabar buruk dari rumah aku.. jadi ntah kenapa malem setelah aku postingan yang kemaren itu internet aku tiba tiba gak bisa konek dong ke laptop.. Padahal aku gak ada apa apain 😦

Lebih buat bete adalah dr laptop kakak aku bisa aja gitu!! *banting pintu* aaahhhh itukan internet akuuuuuu *teriak pake toa* (iya merasa internet aku karena aku yang bayarnya kan yak setiap bulan 😛 *pelid*

Padahal aku niatin kemaren (hari selasa) aku mau posting ttg jalan jalan aku ke bogor naek commuterline.. Ah gak jadi  kan yak 😦

Ya udah untuk menunggu laptopnya bener yg tentu saja gak dibenerin oleh irni irmayani sang sarjana teknik informatika yg gagal 😛 aku sekali lagi coba buat postingan pendek dari HP aku..

Habisnya penasaran aja kok orang bisa gt posting pake hape yg kalau aku mikirnya ya alaaaaaa… ribet amaaaaaattttt….. *banting hape* *berharap diganti iphone* 😛

image

image

image

fotonya kelihatan gak? Aaahhhh udah kebayang pasti postingan ini acak kadut gak karuan…

Ya udah deh segitu aja postingan singkat aku.. Mau ke kantor dulu.. Lumayan selama bulan puasa aku masuknya jam 8 looohhhhh…. bye bye bangun pagi dan macet deh *banzaiiiii*

Padat Merayap


Ini ceritanya mau nulisin tentang jadwal yang akan aku lakukan selama aku pergi ke Jakarta dan Bandung selama 6 Hari Kedepan :mrgreen: Sebenarnya seh gak sibuk-sibuk amat juga, tapi tentu untuk memanfaatkan waktu yang mepet, aku akan memanfaatkan waktu seefektif mungkin 8), cekidot!!

Hari Pertama, Sabtu 14 Juli 2012

Rencananya aku bangun pukul 5 pagi, tapi kita lihat saja apakah aku berhasil bangun jam segitu atau seperti hari biasa aja ya pukul 6 gitu deh 😛 Seperti biasa aku menggunakan Garuda untuk penerbangan kali ini (ya karena aku udah kapok dengan maskapai lainnya yang delaynya ampun-ampunan deh.. aku pernah merasakan delay mandala dan batavia itu 6 JAM tanpa kejelasan sama sekali 👿 ) yang akan lepas landar pada pukul 8.15 am. Jadi, aku merencanakan akan turun dari rumah pukul 6.30 – 6.45 karena dari rumah ke bandara lumayan jauh, perlu waktu hingga 45 menit gitu deh kalau gak pake macet.

Sampai di Jakarta mungkin sekitar pukul 9.30 am, cari makan dulu habis itu nganterin barang-barang ke tempatnya yang aman :mrgreen:

Siangnya, rencananya aku akan ke Tanah Abang (buat beli oleh-oleh orang rumah dan orang kantor gitu deh), lalu ke Asemka untuk survey barang-barang, kemudian ke Pizza (apa gitu aku lupa namanya ) untuk makan siang (menjelang sore) lalu ke PRJ bentar buat lihat-lihat – magrib – cari makan deh.

Jadwal aku hari ini sebenarnya gak obsolute, makanya kalau ada temen-temen blogger yang punya waktu kosong dihari ini AYO KITA KOPDARAN !! 😀 Ada beberapa temen juga yang udah aku emailin, mudah-mudahan ada yang bisa yak 🙂

Hari Kedua, Minggu 15 Juli 2012

Hari kedua rencananya aku mau jalan-jalan ke Bogor dari pagi sampe sore. Sebenarnya gak ada rencana juga di Bogornya ngapain, tapi ya dicoba aja deh. Sekalian aku juga pengen nyoba naek commuter line gitu, hahahaha *sepok*

Lagian, bulan desember ini aku ada rencana, InsyaAllah akan ke Jakarta bersama abang, ibu dan tante-tante aku. Emang udah niat seh mau ngajak mereka jalan-jalan, karena kedua tante aku itu sama sekali belum pernah jalan keluar kalimantan barat. Nah, mereka pengen naek kereta gitu, yang paling bener kan naek CL aja, makanya sekarang suvei dulu deh 😛 *alesan*

Jujur, aku blank juga seh mau ngapain seharian di Bogor? Ada yang punya ide? *coleh Miftah yang tinggal di bogor

Malamnya, kegiatan kosong lagi, keliling-keliling mall sambil nyari makan aja deh kayaknya 😛

Hari Ketiga, Senin 16 Juli 2012

Pagi harinya udah ada janjian sama bunda Monda untuk ketemuan (mudah-mudahan gak ada halangan ya bun 🙂 ) dan siangnya pukul 11 aku mau cari makan sekalian langsung cau ke Bandara untuk ke Bandung.

Ke Bandungnya gak pake pesawat lagi kok, cuma siapa tahu bertemu dengan teman-teman yang biasa pergi bareng, coz mereka pada pergi hari senin pagi semua, dan lanjut ke Bandung pake Primajasa. Aku kalau ke Bandung, pasti pake bis ini, soalnya kalau pake taxi aku takut mabok 😳

Sampe sore dan malamnya langsung pembukaan acara pertemuannya deh.

Hari ke empat dan ke lima, Selasa-Rabu 17-18 Juli 2012

Ini waktunya bertempur dengan irjen yang senang kalau laporan kita ada salah :P, biasanya kalau laporan aku udah bener semua jalannya lebih enak, malam hari senin dikoreksi sampe bene (biasanya sampe jam 1 malem gitu deh), pagi-paginya ngerevisi kalau ada yang salah (mudah-mudahan aja gak ada lagi yang salah deh laporannya 😦 ) dan siang langsung direviu lagi.

Kalau tahun lalu seh aku cuma sampe 2 tahap yang di atas aja. Jadi hari kedua sampe hari ketiga aku udah free dong 😀 (kalau yang belum bener tetep harus direvisi ditempat sampai selesai gitu deh, makanya waktunya sampe 4 hari untuk menunggu peserta yang banyak salahnya). Biasanya ya aku isi dengan jalan-jalan sambil beli oleh-oleh lagi… Huehehehehe 😆

Berharap juga kalau gak ada halangan pengen bisa kopdaran lagi dengan blogger-blogger Bandung (colek asop, teh erry dan teh nchie 🙂 ) hari rabu itu.. Tunggu sms dari aku yak 😉

hari keenam, Kamis 19 Juli 2012

PULAAANGGG!!!!!

Jadwal di tiket aku penerbangan garuda dari Jakarta Pontianak adalah pukul 14.50, jadi dari bandung sekitar pukul 10 am gitu deh. Biasanya aku pulang sehari sebelumnya, tapi ini berhubung sudah dekat puasa, jadi aku langsung pulang aja deh. Biar bisa istirahat sehari dirumah untuk menyambut bulan ramadhan dengan gembira 😀

sumber gambar :