Tips Liburan Bersama Bayi


Hiyaaaaa… Si Niee sok-sokan ngasih Tips. Padahal mah gak pakar-pakar juga. Tapi ini berdasarkan pengalaman pribadi aja seh.

Jadi setelah dua kali melakukan perjalanan yang lumayan jauh dan lama bersama si K (yang pertama ke Bogor dan Jakarta selama 6 hari (11 mo) dan yang kedua ke Kuching – Bangkok – Kuala Lumpur selama 10 hari (1yo)) dan terbilang sukseslah yak karena gak ada kendala yang berarti. Aku dapat menarik beberapa poin penting yang harus diperhatikan para orang tua agar selama perjalanan anak merasa nyaman dan aman.

1. Persiapkan barang bawaan bayi/balita yang Lengkap

Ini soal apa-apa yang mau dibawa selama perjalanan. Karena konsepnya adalah barang-barang bayi/balita jadi aku lebih prepare membawa semuanya dari rumah. Gak ada deh yang namanya nanti aja nyari ditempat. Iya kalau ada, kalau gak ada gimana?

Barang-barang si K yang aku persiapkan untuk dibawa adalah:

  • Pakaian. Selama ini aku membawa pakaian sejumlah hari pergi dikali tiga. Ya kalau kemaren aku pergi selama 10 hari berarti aku bawa baju K itu 30 pasang. IYA TIGAPULUH PASANG! Bahkan aku melebihkan beberapa helai lagi seh. Ditambah dengan jacket dua buah, sepatu dan sendal serta beberapa kaos kaki. Hasilnya gimana Niee? Kalau pas perjalanan si K umur 11 bulan emang pas seh itungan 3 pasang sehari itu. Nah kalau pas setahun lebih kemaren kelebihan banyak! Hahahahaha. Aku ternyata bisa menghemat beberapa pakaian sehari hanya 2 pasang. Jadi untuk perjalanan selanjutnya aku bakalan hanya membawa pakaian si K jumlah hari dikali dua aja deh, baju jalan sama baju tidurnya aja :mrgreen:
  • Diapers. Sama dengan pakaian aku juga bawa diapers sejumlah hari yang akan aku pergi. Karena si K biasanya sehari ganti diapernya sampe 5 kali. Jadi aku bawa 50 buah! 😆
  • Perlengkapan mandi. Mulai dari sabun, shampo, minyak telon, bedak, sisir, minyak wangi, cream kulit, sikat gigi, sampe handuknya juga jangan lupa. Ya kalau kita yang gedekan emang bisa memanfaatkan apa yang ada dari hotel yak. Nah kalau bayi/balita kan gak bisa tuh. Aku sendiri kalau jalan ke rumah keluarga juga gak mau tuh pinjam sabun atau bedak dari anaknya saudara kalau merknya beda. Kan kulit bayi sensitif ya, lebih baik ya bawa yang emang biasanya anaknya pake aja.
  • Perlengkapan masak. Nah, ini karena si K masih makan nasi lembek dan gak pernah aku kasih makanan instan jadilah setiap pergi aku selalu membawa segala kompor listrik, rice cooker, panci, piring, mangkok dan segala perlengkapan masak lainnya. Eh bawa beras, bumbu masak kayak garam, bawang, liak, kunyit sampe sayuran yang mudah dibawa semacam kentang sama wortel juga loh.
perlengkapan tempur K
perlengkapan tempur K waktu jalan ke Bogor

2. Hotel/Penginapan yang dekat dengan Pasar/Fresh Mart

Nah, ini balik lagi kekebiasaan aku yang selalu masak untuk K saat liburan, maka lokasi hotel yang dekat dengan pasar sangat penting untuk kelangsungan masak memasak ini.

Dulu waktu di Bogor seh emang hotel aku dekat pasar yak. Nah, kalau pas Jakarta kemaren aku belanjanya ngandelin Indomaret Plus yang ada jual bahan makanan segarnya.

Kemaren pas di Bangkok Hotel aku seh emang deket dengan salah satu pasar tradisional yak. Tapi pas kesana kok ya isinya daging yang aku gak boleh makan ada disemua tempat yakk. Kan jadi ragu mau masaknya >.< Karena hal itulah aku lebih memilih naik BTS menuju ke pasar modern buat beli bahan masaknya. Rada ribet seh, tapi yang penting hati tenang aja 😀

Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel :D
Rizen Premiere Hotel Bogor, tinggal naek ojek 10ribu udah bisa sampe ke pasar tradisional 😀

3. Buat Itenerary yang Fleksible buat Bayi/Balita

Aku dari dulu emang lebih suka kalau jalan-jalan tanpa paket Tour. Lebih seru aja gitu rasanya bisa kemana-mana aja terserah kita yang ngatur jadwalnya. Gak terikat waktu dan dapat menyesuaikan dengan jadwal kebiasaan kita sendiri.

Untuk yang bawa bayi/balita jalan-jalan sendiri tanpa paket Tour ini juga menyenangkan karena kita bisa pergi sesuai dengan pola bayi/balita kita tersebut.

Misalnya aja neh, si K itu polanya adalah bangun jam 5 pagi. Terus mandi dan makan sampe jam setengah delapan. Jam setengah sembilan biasanya nenen terus bobo sampe jam setengah 10 atau jam 10. Nah, waktu bangun jam 10 itulah aku baru pergi jalan-jalannya sampe sore/magrib.

Bayangin kalau aku harus pake paket tour yang udah janjian dari jam 7/8 pagi. Walaupun paket tour pribadi sekalipunlah. Rasanya kok ya gak asyik aja ditungguin sama orang padahal jadwal kita gak menentu.

Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<
Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<

Ya karena jalan-jalan semau aku juga, siangnya juga lebih bisa fleksible kapan ngasih makan K atau kalau K kelihatannya udah kelelahan langsung cari tempat yang nyaman buat nidurin dia. Pokoknya kalau udah bawa anak itu jangan ngoyo deh harus pergi kesemua tempat yang diomongkan disitus travel. Kan niatnya juga jalan-jalan buat nyenengin anak (dan emaknya :P) makanya asal anaknya senang aja deh pokoknya 🙂

4. Sisipkan tempat yang asyik buat Bayi/balita

Lagi-lagi, jangan karena ngoyo mau dapet pergi kesemua tempat di Kota/Negara yang udah dikunjungi jadi melupakan kesenangan anak kita itu sendiri loh.

Aku sendiri sebenarnya gak suka sama binatang, tapi si K itu seneeeeengggg banget kalau udah lihat binatang secara langsung. Makanya untuk liburan pertama si K aku memasukkan taman Safari ke dalam list di Itenerary liburannya. Pas di Jakarta aku ngajakin si K buat ke Miniapolis dan pijet di Mom and Jo Baby Spa. Pas di Bangkok aku datang ke Sea Lifenya Bangkok. Pas di KL aku pergi ke taman di Putra Jayanya buat ngajakin K lari-larian.

Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri :P
Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri 😛

Selain menyisipkan tempat yang enak buat si anak, kita sebagai orang tua juga jangan deh dateng ketempat yang gak asyik buat anak kalau gak penting-penting amat.

Seperti aku waktu di Bangkok pengen banget ke Chatuchak. Bahkan kedatangan aku di Bangkok dipas-pasin waktunya di hari sabtu malem buat bisa ke Chatuchak hari minggu paginya. Tapi ya namanya baru rencana seh yak. Sampe ke Bangkok malah udah jam 10 malem plus adanya kejadian yang gak enak sama Hotelnya yang akhirnya baru bisa masuk kamar tengah malam. Chatuchak yang cuma terdiri dari pasar-pasar pasti yang mengenakkan buat si K kan yak. Akhirnya aku coret deh dari tujuan yang akan aku kunjungi. Ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok kalau K udah gede kan yak. Nemenin emaknya belanja di Chatuchak! :mrgreen:

5. Bebaskan anak bermain

Iyaaaakkk… jangan sampe karena kita gak mau capek, gak mau repot akhirnya si anak cuma ditaroh aja gitu di stroller dan dibawa kemana-mana dari dalam sono. Kasiankan anaknya. Dia juga gak bisa bereksplorasi dengan hal-hal baru yang dilihatnya deh.

Aku sendiri memang bawa gendongan dan stroller buat K. Mengingat waktu pergi ke Bogor kemaren gak bawa apa-apa jadinya pas si K tidur malah anaknya digendong kemana-mana yang udalah repot, anaknya juga pasti gak enakkan yak badannya. Tapi perlengkapan itu semua cuma sekedar pada saat berpergiannya (waktu naek BTS, Monorail atau bis) dan kalau anaknya kelihatan capek dan tentunya buat tempat kalau anaknya tidur.

10426300_10206320443553946_3290781614856869232_n11009983_10206300745301502_3731931857311116712_n 11102929_970005996344020_5599771746201272985_nSelebihnya aku biarin aja si K lari-larian ditempat-tempat tersebut. Kayak di kuching aku biarin si K lari-larian disepanjang waterfrontnya. Pas di bangkok aku biarin si K jalan di Grand Palace atau di Madam Tussaunds dan di Sea Lifenya. Dan yang paling K senang tentu lari-larian di Taman pas diajak ke Putra Jaya. Pasti anaknya seneng deh dilepasin gitu 😀

***

Kalau temen-temen yang biasa traveling bawa anak apa aja tipsnya? Tambahin dong 🙂

Advertisements

14 thoughts on “Tips Liburan Bersama Bayi”

  1. yg pasti kalau bayi pergi2 itu walaupun cuma ngemall tapi ya boo bawaannya udh kaya mau pindahan aja hahahah *pengalamanpribadi*
    anyway, thanks mbak buat tips2nya 🙂

    1. Kalau aku ngemall jarang bawa perlengkapan banyak. Secara ya mall deket rumah juga.. Jadi kalau ada apa apa misal harus ganti baju gitu ya pulang aja sekalian.. Males soalnya hehehehe

  2. sejauh ini anakku baru dibawa jalan jauh pas pulang kampung kemaren hahahaha… itu juga dia masih ASI, jadi ga terlalu ribet… bulan depan rencananya mo pergi jalan2 lagi, kali ini dia uda mulai makan…uda mulai kebayang ribetnya hahahaha…

    1. Hahahaha.. Tapi seruuuu banget pasti.. Udah bye bye deh yang namanya leha leha.. Anaknya bobo malam kitanya grasak grusuk masakin buat besok

    1. Kalau masih di indonesia seh ok lah mbak ya beli ditempat.. Tapi kalau ke luar negeri takut susah nyari merk yg sama itunya lih.. Sempet gak nemu kan repot 😁

        1. Ada seh diaper dijual di sevel gitu. Tapi gak tahu juga merknya akan cocok atau gak. Soalnya bayikan beda beda ya kebiasaannya.

          Kalau aku lebih prepare bawa dari kota asal

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s