Asia, Asia Tenggara, Singapore, traveling

Mengunjungi Garden By The Bay Singapore


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Sudah ketiga kalinya aku ke Garden By The Bay, tapi sekalipun gak pernah berkesempatan untuk masuk ke Dome dan naik ke atas OCBC Skywaynya. Jadi karena kita kemaren bawa para nenek-nenek dan kebetulan ibu aku suka banget yang namanya bunga, jadilah kita beli tiket terusan masuk ke dua Dome yang ada di sana sebelum pergi ke Singapore. Beli tiketnya di Traveloka, harganya lupa, hahahaha.

Karena kemarennya kita gagal ke Merlion Park sore harinya dan malam kita udah tepar banget mau balik lagi ke sana, akhirnya pagi-pagi hari ini sehabis sarapan di foodcourt sekitaran Bugis kita langsung cuss ke Merlion Park pake bis. Eh ternyata para nenek pada senang deh naik bis di Singapore, apalagi pas di bis ketemu sama rombongan keluarga dari Bali yang lagi jalan-jalan juga, jadilah si nenek kesenangan. Gak kayak akunya yang kalau naik bis banyak-banyak suka mabok darat πŸ˜› Jadilah aku tetep memilih moda transportasi MRT kalau lagi di Singapore.

Sampai di Merlion Park sekitaran jam 10 gitu, tapi cuacanya udah panas aja gitu buat gak betah. Jadi aku bilang kepara nenek buat pepotoannya dikasih jatah satu jam saja, soalnya kalau kelamaan bakalan makin panas dan kita juga mau ngejar ke Garden By The Bay lagikan. Dikasih waktu segitu nenek pada protes karena terlalu cepat. Ntar fotonya gak cukup banyak buat dipajang di Facebook ya nek πŸ˜›

Walaupun kita perginya itu hari biasa, bukan jadwal libur baik Indonesia maupun Singapore/Malaysia tapi tetep ya namanya Merlion Park itu selalu aja rame. Kalau difikir-fikir ini samaan juga dengan Dataran Lang yak. Cuma menampilkan patung khas dari daerahnya, tapi kok berasa di Merlion Park lebih asyik dan seru yak? :think:

Sesuai arahan, di Merlionnya cuma sejam lebih dikit gitu dan cuss kita langsung naik MRT untuk menuju ke Garden By The Bay. Menurut aku MRT di Singapore ini udah ok banget loh waktu pertama kali aku ke sini tahun 2013. Tapi udah mantep banget gitu masih aja Singapore selalu membangun MRTnya yak. Dari 5 tahun ini udah ada penambahan 2 line baru di sana, sehingga rasanya gak ada yang jauh untuk bepergian di Singapore. Apalagi stasiunnya menurut aku paling baik lah untuk yang berkebutuhan khusus atau yang bawa stroller kayak kami.

Sesampainya kita di Garden By The Bay kita langsung beli tiket untuk naik mobil listriknya dan nganterin kita masuk ke dalamnya. Sesekali kita ada lihat juga orang-orang yang jalan kaki untuk pergi ke dalam. Kalau aku seh gak mungkin deh yak. Selama ada alat transportasi, pasti aku lebih memilih itu daripada harus menggunakan kaki, hahahaha *pemalas*

Sesampainya di dalam kita buru-buru untuk masuk ke atraksi yang pertama yaitu Conservatory Cloud Forest. Ini adalah dome yang isi dalamnya dibuat sedemikian rupa menyerupai dengan hutan hujan tropis di mana ada air terjunnya dan banyak sekali pohon serta bunga-bunga yang biasa hidup di hutan.

Sebagai anak kalimantan yang sewaktu kecil kegiatannya sering main di parit dan keluar masuk hutan-hutan kecil disekitaran rumah, sebenarnya aku sama sekali gak wow seh dengan isi Dome ini. Soalnya tanamannya bener-bener mirip dengan tanaman yang aku jadikan mainan masak-masakan sama temen-temen aja gitu! Hahahaha. Misalnya ada pakis di mana-mana (yang sampai sekarang juga di dekat rumah aku masih banyak tumbuh liar tanaman pakis πŸ˜› ) bunga angrek atau semak-semak belukar dulu sering aku takuti karena jadi sarang ular sawah. Bedanya tempatnya lebih cantik aja kali yak, dan pastinya gak becek seperti yang sering aku main dulu, hahahaha.

Cara menikmati dome ini cukup unik. Kita pertama akan masuk dengan melewati air terjun kemudian akan diarahkan menuju ke atas dome dengan menggunakan lift. Dari atas, kita akan jalan-jalan menggunakan jembatan sambil menikmati pemandangan terus turun sampe ke bawah.

Indonesia sebagai salah satu negara yang memiliki hutan hujan tropis terbesar di dunia seharusnya juga punya Conservatory seperti ini yak. Sayang banget kalau anak-anak kita, kayak si K gitu misalnya, tahu hutannya malah di Singapore. Tapi jangan suruh si K main ke hutan kecil lagi yak kayak emaknya, soalnya hutannya udah gak ada kalau di Kota Pontianak πŸ˜›

Setelah puas jalan-jalan di Cloud Forestnya, kitapun ke luar mencari tempat makan dan sekalian mau sholat. Setelah melihat-lihat, pilihan tempat makan kita akhirnya berlabuh di Texas Chicken. Sayangnya Texas di sini gak ada nasinya sehingga para nenek kelihatan banget kelaperan, ya tapi mau begimana lagi kan yak.

Selesai makan, kitapun mencari tempat sholat di Garden By The Bay yang informasinya di dapat oleh si abang suami dari blog berbahasa Inggris. Dikatakan di sana ada tempat untuk sholat namun gak ada papan petunjuknya. Setelah dicari-cari dan tanya-tanya sama petugasnya, akhirnya dapat juga tempat sholat. Letaknya ternyata dekat banget tempat makan kami. Kalau kalian mau sholat di Garden By The Bay, tinggal cari aja Texas Chicken. Lurus terus sampe diujung retorannya, kemudian belok kiri ada pintu besi gitu. Buka aja pintunya, kita bakalan langsung dapat tempat sholatnya. Kecil seh dan gak ada tempat wudhunya, jadi wudhunya musti di toilet gitu. Tapi lumayan deh, ada sajadah dan mukenanya. Jadi gak perlu sholat di taman seperti biasa yang kita lakuin selama ini πŸ˜›

Sudah makan, sudah sholat, saatnya kita jalan lagi. Pas kita ngelewatin OCBC Skyway kok ya kayaknya tempatnya baru buka, dan di depan liftnya sama sekali gak ada antrian. Padahal kalau pas rame ngantri untuk naiknya aja bisa sampe 2 jam loh (kita pernah ngantri selama 1 jam dan menyerah karena si K udah rewel dan udah malam banget juga). Emang rejeki banget bawa para nenek jalan-jalan ya. Semuanya dipermudah aja gitu πŸ˜€

Dari atas OCBC Skyway kita bisa melihat seluruh atraksi yang ada di Garden By The Bay, yang ternyata kita belum pernah semuanya dikunjungi loh. Wah, ada alasan lagi buat datang ke Singapore dan mengexplore lebih dalam lagi yak, hahahaha.

Tempat terakhir yang kita datangi di Garden By The Bay adalah Conserbatory Flower Dome. Sesuai namanya tempat ini diisi oleh tanaman bunga yang cantik-cantik banget kakak! Karena kita datangnya bulan April, jadi isi dari Flower Dome ini didominasi oleh bunga Tulip berwarna-warni. Nenek yang pencinta bunga sampai kalap lihat bunganya, hahahaha. Berkali-kali dia mengkonfirmasi ke aku apakah benar bunganya tidak bisa dibeli untuk dibawa pulang ke Pontianak. Ya bunganya seh bisa nek dibeli, tapi urusan imigrasi yang panjang kalau sampe bawa bunga pulang ke rumah. Jadi cukup dengan foto-foto aja ya nek. Mudah-mudahan dikasih sehat bisa ke sini lagi πŸ˜€

Setelah lama banget ngebujuk si K dan para nenek untuk keluar dan Flower Dome, akhirnya kita menuju ke tempat selanjutnya lagi. Awalnya kita pengen langsung pulang aja ke Hotel karena emang gak ada rencana mau ke mana-mana lagi setelah dari Garden By The Bay. Tapi kok sayang harinya masih sore dan kita semua belum ada yang kecapean banget seh. Jadilah si abang suami ngajakin ke Mall buat nemenin si K main-main lagi. Nama mallnya apa yak? Aku juga lupa, hahahaha. Yang pasti karena mampir ke mall ini (di mana baru pertama kali ke sini) kita baru sadar bahwa kita masih dikit banget mengeksplore mall-mall yang ada di Singapore. Biasanya cuma mentok di daerah Orcardz aja. Lumayan hasil dari ke mall kali ini aku dapet beli sendal crocs buat aku sama si K, hahaha.

Si K udah puas main, si Irni udah puas bisa belanja, dan para nenek udah seneng di bawa jalan ke Mall, akhirnya kitapun pulang ke Hotel dan langsung tepar. Malam ini harus udah packing, coz besok pulang ke Pontianak πŸ˜₯

bye.

Advertisements

20 thoughts on “Mengunjungi Garden By The Bay Singapore”

  1. Beruntung jadi orang kampung nih yang sampai sekarang masih suka main ke kebun semi hutan. Sungai juga air terjun beneran. Mau ketemu pakis ga harus ke Singapura kali ya hehehe

    Iya seharusnya Indonesia juga punya lokasi wisata serupa. Taman hutan raya harus lebih dimaksimalkan

    Salam
    Okti Li

  2. Mbak,
    jadi worth it gak sih ke sana? Aku belum terpikir masukkan garden by the bay ke daftar soale bayar :)). Palingan keren karena lewat jembatan tinggi gitu ya.

  3. Sama banget. Aku 4 kali ke Singapura baru sekali ke Gardens by The Bay, itu pun belum pernah masuk ke dalam dome atau naik ke atas skyway. Kalo lupa harganya bisa dicek receipt dari Traveloka, kak. Atau cek di web resmi GTB πŸ™‚

    Enaknya naik bus itu nggak harus naik-turun eskalator, atau jalan jauh-jauh ke peron. Terus bisa lihat pemandangan sepanjang jalan. Apalagi Google Maps di Singapura ternyata udah akurat banget buat cari tahu rute bus.

    1. Iya, makanya aku bilang beli di Travelola, jadi kalau mau cek harganya sekarang bisa cek aja langsung di webnya πŸ˜€

      Akukan suka mabok, kayak yang udah aku ceritain di atas, makanya rada gak suka naik bis πŸ™‚

  4. Tahun lalu waktu saya sekeluarga ke Gardens by The Bay, cuaca lagi unyu-unyunya. Panaaass hahaha. Langsung nyeeess rasanya begitu masuk ke cloud forest. Indonesia mungkin gak perlu sampai bikin seperti ini, ya. Asalkan hutan yang ada di jaga aja. Malah lebih bagus kalau hutan alami kan, ya

  5. Salah satu destinasi dinSingapur yang pingin banget aku kunjungi Gardens by the Bay mba.. Terakhir ke sana masih dibangun belim jadi.. Ya ampun udah lama bangeeet.. πŸ˜€ Bagus ya flower dome-nya.. Bunga tulip lagi, bunga favoritkuuu.. πŸ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s