Asia, Asia Tenggara, Langkawi, Malaysia, traveling

April Trip – Dataran Lang dan Oriental Village Langkawi


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk 😀

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Rombongan kami sampai di Langkawi udah jam 8 waktu setempat. Dari baca-baca blog pas mau buat itinerary sebenarnya aku bingung loh letak penyewaan mobil yang baik dan bener itu di mana. Bilangnya di bandaranya, tapi bandaranya sebelah mana gitu? Ternyata letaknya itu deket banget loh. Kita gak perlu kerepotan buat nyari-nyari deh. Pas turun dari pesawat dan ambil bagasi kita akan langsung mendapati jejeran kios yang “berebut” menyewakan mobil untuk para turis.

deretan kios penyewaan mobil di bandara Langkawi

Kami memilih Rojam kemaren, dari referensi yang aku baca dari internet, jika mau menyewa mobil gede (inova/avanza) gitu, biaya sewanya rata-rata 70 RM. Awalnya mau sewa 2 hari aja (balikin malam hari lagi) tapi dikasih sama petugasnya boleh balikin pagi dengan tambahan biaya 30 RM aja, jadi total biaya sewa mobil dengan tipe Avanza adalah 170 RM untuk 2 hari 1 malam.

Persyaratannya mudah seh, cuma disuruh isi form sesuai passport terus, wajah kita ntar difoto sama petugasnya. Nanti kita keluar dari bandara dan tunggu didekat pintu keluar, akan ada orang yang membawa mobil menghampiri kita untuk memberikan mobilnya. Aku agak kecele seh dengan mobilnya, soalnya jelek banget menurut aku >.< Mobil di rumah aja gak sejelek itu, hahahaha 😛 dan bikin iri lagi adalah banyak kita lihat disepanjang jalan mobil mobil sewaan yang mobilnya bagus dan baru-baru 😦 Untung mobilnya gak ada masalah selama kita menggunakannya dan ACnya hidup dengan sempurna *penting* Kita dikasih bensin sebanyak 1 bar pas pengambilan mobil dan harus dengan jumlah yang sama saat pengembalian nantinya.

Mobil sewaan kami yang kurang memuaskan 😛

Mobil udah sep, kami langsung cuss ke penginapan yang udah dipesan via Agoda. Aku sebut penginapan ya di sini, karena emang bukan hotel. Namanya Session Inn, harga permalamnya kemaren aku dapet 257k. Sejenis ruko yang dijadikan penginapan gitu. Tempatnya kecil tapi lumayan strategis dan kamarnya bersih dan cukup luas. Awalnya mau sewa hotel yang rada lumayan di daerah Kuah, tapi karena si abang suami baru beli hotel di Perth dan rada syok dengan angkanya jadi dia bilang ke Langkawi nginep dipenginapan aja ya, hahahahaha. Adek seh asal sama abang tidur di mana aja ok bang *boong banget* 😛

Niatnya mau makan malam dideretan warung makan di depan penginapan pun diurungkan karena badan udah capek banget seharian terbang dan di bandara. Nasib pake pesawat low budget dan transit ya gitu 😀

 

Besok paginya kami udah siap buat jalan pukul 8 waktu Langkawi, sebelum pergi setting dulu tempat tujuan di google map dan cuss langsung isi bensin dulu. Model isi bensin di Langkawi itu yang self service. Jadi kita simpen dulu mobilnya ditempat pengisian, masuk ke minimarketnya dan bilang mau isi gas di lokasi mobil kita, bayar (kami isi kemaren 50 RM) dan baru deh isi sendiri bensinnya. Seumur-umur isi bensi mobil biasanya gak pernah turun dari mobil, isi seperti ini jadi lucu juga. Si K kesenangan banget lihat papanya sisi bensin dan bolak balik bilang “Mommy, the gas smell good” hahahaha *katrok*

Tujuan pertama kita dihari pertama di Langkawi adalah ke Dataran Lang di Kuah. Karena penginapan kami juga di Kuah jadi nyetirnya gak terlalu jauh juga seh. Cuma 10 menit sekali jalan. Dan Kota Langkawi ini sepi tapi jalannya gede-gede. Jadi emang enak bener nyetir di sini. Sayang aku gak dikasih si abang kesempatan buat nyetir karena mobilnya tipe matic dan aku gak pernah nyetir matic. Padahalkan si irni juga pengen bang nyetir di luar negeri >.<

Pukul 9 kita sampai di Dataran Lang. Awalnya aku tuh bingung sebenarnya ada apa seh di Dataran Lang ini selain patung Elangnya sendiri? Karena berasa aneh aja cerita-cerita blog yang aku baca yang cuma mendeskripsikan bahwa dataran Lang ini ya cuma untuk foto-foto sama patung elangnya doang.

Ternyata di Dataran Lang ini adalah sebuah kompleks taman yang gede, bersih dan cantik banget loh pemandangannya. Sayang banget deh kemaren aku buru-buru banget di sini dan gak sempat untuk menikmati pemandangannya. Soalnya aku fikir kalau kita duduk-duduk di sini beberapa jam sambil menikmati pemandangan laut yang biru dan bersih dan kapal-kapal pesiar yang cantik asyik juga kali yak. Jadi gak cuma dateng foto terus pulang, kayak aku kemaren >.<

Didekat Dataran Lang ini ada pelabuhan Laut Malaysia yang merupakan pelabuhan yang menghubungkan Langkawi dengan semenanjung Malaysia dan beberapa kapalnya juga ada yang ke Thailand. Karena deket dengan pelabuhan itulah jadi pemandangan laut dengan kapal-kapalnya memperindah suasana di Dataran Lang ini. Kalau kalian pengen ke Langkawi aku saranin ke Dataran Lang ini luangkan waktu 2 jam deh minimal biar puas foto-foto dan santai-santainya.

Baru aja beberapa kali foto-foto eh si K mutung gak mau difoto. Dibujuk-bujuk juga tetep aja gak direspon yang akhirnya anaknya malah nangis. Liburan dengan anak nangis itu buat mood jelek banget deh. Jadi daripada nangis berkelanjutan ya kita langsung pergi aja. Lagian si K badmood aku prediksi karena dia kelelahan dan kelaperan karena udah jam 10 (jam 9 waktu Pontianak) dan dia sama sekali belum makan. Biasanya jam segitu dia udah makan dua kali, sarapan jam 7 di rumah dan makan jam 9 di sekolah.

Ada seh dibawakan roti gitu untuk dia nyemil, tapi sama sekali gak mau dimakannya. Padahal ini udah ritual kita selalu bawa snack untuk si K makan diperjalanan. Selama ini seh kelihatan si K suka banget nyemil kue, eh pas di Langkawi gak ada blass dia mau ngemil. Dipaksain juga gak mau. Pas sampai di Singapore baru deh dia mau lagi makan kuenya. Jadi aku perhatikan si K ini ngemil kalau liburannya naik kendaraan umum kayak MRT atau bus gitu (karena dia biasanya makan di terminalnya), kalau naik mobil dia gak mau ngemil, duh, hahahahaha.

Warung Selera Akmal

Dari dataran Lang, kami langsung cuss makan di dekat Bandara. Nama tempat makannya adalah Warung Selera Akmal. Model tempat makan prasmanan gitu yang kita bisa ambil sendiri dan pilih aneka lauk dan sayuran yang ada (menunya bisa dilihat di video diakhir post ini yak). Selama di Langkawi, kebanyakan aku makan ditempat seperti ini seh, warung-warung makan prasmanan gitu. Selain murah 😛 warung makan seperti ini yang paling cocok untuk lidah nenek-nenek tiga yang aku bawa (di Singapore kebanyakan gak cocoknya >.< ) jadilah tempat makan seperti ini jadi favorit pilihan kami.

Perut udah kenyang, mood K udah kembali baik (nah kan emang badmood karena kelaperan dia), kamipun cuss lagi ke tempat tujuan utama kami liburan ke Langkawi kali ini, apalagi kalau bukan Oriental Village, Langkawi.

 

Dari tempat kami makan di daerah deket bandara menuju ke Oriental Village ini lumayan jauh juga loh, kira-kira memerlukan waktu 40 menit dengan mobil. Jadi kalau dari Kuah bisa memakan waktu 1 jam. Oriental Village ini letaknya seperti disisi lain pusat pulau Langkawi. Untuk sampai disana, kami harus melewati deretan hutan-hutan di mana masih banyak monyet yang berkeliaran dengan bebas! Si K sampai kesenangan karena bisa melihat monyet-monyet yang dengan santainya melewati mobil kita atau yang hanya sedang asyik duduk-duduk di pinggir jalan.

Tujuan kami ke Oriental Village ini awalnya adalah ingin ke Skyrex (karena si K lagi seneng-senengnya sama Dino), 3D Art Museum, dan ikutan Duck Tour, tour dengan mobil kapal yang bisa jalan di darat dan di air. Kenapa gak ke SkyCab? Karena kami udah cek jadwalnya dan tanggal kemaren pas mereka lagi melakukan maintenance. Awal tahunya bete seh kita, jauh-jauh ke Langkawi malah gak bisa mengunjungi atraksi utama pulaunya. Malah sempat kepikiran kita mau menghanguskan tiket Singaporenya dan diganti hari lain agar bisa naik ke SkyCab.

Tapi pas mau beli tiket, kita dapat berita bahwa SkyCab Langkawi rusak dan wisatawan terjebak sampai 8 jam hingga bisa diselamatkan. Akhirnya gak jadi beli tiket dan merelakan aja kalau gak bisa naik. Lagian kalau dipaksakan dan terjadi apa-apa kan gak lucu juga yak >.< Etapi rejeki anak sholehah si K deh, pas datang di Oriental Village dan nanya sama petugas parkirnya apakah SkyCab dan SkyBridge buka hari ini, ternyata buka dong! Baru bener buka hari ini setelah rusak kemaren dan dilakukan perbaikan secara menyeluruh (hampir 2 bulan SkyCabnya tutup) dan karena baru buka dan belum banyak orang yang tahu, antrian buat naiknya jadi gak terlalu rame, hore!

Beli tiket dulu
Harga tiket atraksi di Oriental Village Langkawi

Kami beli tiket terusan yang paket Basic seharga 55 RM untuk dewasa dan 40 RM untuk anak-anak. Tiket ini udah termasuk untuk naik SkyCab, SkyDome, SkyRex, dan 3D Art Museum tapi belum termasuk SkyBridge yang kalau mau naik harus beli tiket lagi di atas. Belinya cuma 3 paket karena pas nenek diajakin naik kerata gantung, eh mereka bertiga kompak gak mau dong! Ditanya kenapa gak mau katanya takut >.< Udah dikasih pengertian bakalan aman kok (dengan gak ada cerita 2 bulan lalu skycabnya rusak 😛 ) tapi tetep aja gak mau naik. Para nenek gak mau naik ya masak aku juga jadi gak naik ke SkyBridge kan yak, jadilah disuruh nunggu di bawah aja sekalian keliling dan foto-foto. Untung Oriental Village ini lumayan tempatnya jadi mungkin gak terlalu bosen (ya tapi 2 jam lebih kalau aku bakalan bosen juga deh, hahaha).

 

Antrian buat masuk naik ke SkyCab ini rame lancar. Gak terlalu membludak juga karena emang seperti yang aku sebutin di atas banyak yang belum tahu sepertinya bahwa SkyCab ini udah beroperasi. Dari ngantri sampe naiknya kira-kita cuma membutuhkan waktu 30 menit aja. Di tengah antrian kita bakalan disuruh foto dilayar hijau gitu buat photo yang bisa kita beli nantinya.

SkyCab di Langkawi ini adalah kereta gantung terpanjang dan tercuram yang pernah aku naiki. Selama ini yang aku naik cuma Genting dan Hongkong seh 😛 tapi emang terasa bedanya. Selama di SkyCab aku merasa rada pusing dan gerah banget. Jadi agak kurang nyaman menunggu setengah jam di dalam tabung itu. Gak kebayang gimana nasibnya orang yang kejebak kemaren. Manalah dilarang bawa minuman di dalam SkyCabnya. Pasti dehidrasi deh >.<

 

 

Rute terpanjang telah terlewati, terus kita bisa berenti di SkyDome ditengah-tengah SkyCab ini. Ini semacam tempat untuk menikmati pantai-pantai Langkawi dari atas dan melihat SkyBridge dari jauh seh. Tempatnya juga gak terlalu gede jadi cukup 15 menit keliling dan foto aku langsung cuss naik lagi. Sebenarnya ada tempat makan juga di sini dan kalau makan di sini sepertinya seru yak dengan pemandangan yang seperti itu, tapi aku gak tertarik juga, hahaha.

Perjalanan naik SkyCab yang kedua ini lebih singkat dan lebih datar, jadi gak terlalu pusing lihat pemandangan yang terlalu miring, hahahaha. Gak sampe 15 menit sampai deh akhirnya ke Dome yang paling atas.

Untuk menuju ke SkyBridge dikenakan biaya lagi. Ada pilihan menggunakan lift atau mau jalan kaki. Tentu saja aku menggunakan lift dong yak. Jalan kakikan capek 😛 Dan dengan posisi jalan yang curam gitu aku kok parno sendiri buat jagain si K selama di perjalanan. Jadi menggunakan lift adalah pilihan tepat. TAPI lift ini jalannya lama banget karena lift miring dan isinya cuma bisa dikit-dikit aja, jadi kita antrinya cukup lama (apa kabar tuh nenek-nenek di bawah nungguin kita yak? hahahaha)

Beli tiket SkyBridge

Setelah melewati lembah, gunung dan menunggu 1000 purnama, akhirnya kami sampai juga di SkyBridge, aaahhhhh, senengnya. Pas kami datang ke sini cuacanya lagi ok banget (walaupun akhirnya jadi panas) yang membuat pemandangan si SkyBridge ini kece badai 😀

Jadi Skybridge ini menghubungkan dua puncak gitu gitu dengan sistem jembatan gantung. Jadi selama kita berjalan di atasnya sensasi jembatannya goyang emang terasa banget. Jembatannya juga gak terlalu panjang, jadi cukup lah energi kami untuk bolak balik meningmati pemandangan dari atas jembatannya. Di tengah jembatan akan ada lantai yang terbuat dari kaca gitu yang bisa membuat kita melihat pemandangan di bawahnya. Si K awalnya serem dan gak mau injek lantai kacanya, eh lama-lama dia mau juga dan malah bebaringan dong di atas lantai kacanya. Dia jadi tontonan orang-orang yang lewat 😛

 

Udah puas jalan-jalan di SkyBridge akhirnya kita turun ke bawah dan mencari nenek-nenek yang udah kita tinggalin lama buat naik ke atas 😀 setelah dapet para nenek-neneknya, kita langsung cuss ke SkyRex. Kirain ada apa gitu di SkyRex (karena aku gak ada baca) ternyata ini model bioskop 4 Dimensi gitu di mana si K takut dong! Pas selesai dia langsung nangis sejadi-jadinya dan gak mau lagi main-main sama Dino 😛

 

Buat menenangkan hati si K, sebelum ketujuan berikutnya, akhirnya kami singgah dulu ke Foodcourtnya buat makan siang. Ya siapa tahu mood si K balik lagi kan kalau udah kenyang 😛 Kami asal aja seh milih tempatnya dan terpilihlah Sole Cafe ini. Menunya standar aja ya, ada nasi lemak, ayam goreng, mie goreng dan lainnya. Dan bener aja, udah makan mood si K balik lagi normal dan happy 😛 Saatnya kita ketujuan berikutnya yaitu 3D Art Museum.

Ceritanya, karena nenek bertiga gak ikut ke SkyCab, si abang suami membelikan nenek-neneknya tiket satuan SkyRex dan 3D Art Museum. Tiketnya kan bentuknya gelang kertas gitu tuh, pas di SkyRex dipakein kemereka dan kita makan. Setelah makan langsunglah kita semuanya ke 3D Art Museum. Udah lepas sendal dan sepatu, udah foto rame-rame berenam. Pas mau dicek tiketnya eh mereka gak ada. Ditanyain ke mana ternyata dibuang dong! Aku kesel banget-banget deh. Lah tiketnya kan harganya lumayan yak, apalagi belinya bertiga, gak bisa masuk karena bertiga itu sesuatu yang gak penting menurut aku. Dan tempat ini emang aku susun untuk nenek karena pasti seneng kalau bisa pepotoan di sini. Kalau aku seh sebenarnya rada kurang tertarik sama tempat beginian. Akhirnya yang masuk aku, si K dan si abang bertiga aja. Nenek-nenek nungguin di depan gedung >.<

Jadi intinya para nenek-nenek ini diajakin ke Oriental Village gak ngapa-ngapain juga seh. Cuma duduk-duduk di luarnya aja sambil pepotoan X(

 

Awalnya aku kira si K bakalan biasa aja di tempat seperti ini, karena kan cuma lukisan yak. Gak ada karakter yang nyatanya. Eternyata anaknya seneng loh. Dia girang banget selama di dalam dan beberapa kali ngajakin dan minta foto dengan berbagai gaya. Yah, kalau nenek-nenek gak menikmati, paling gak si anak balita seneng yak 😛

Setelah keluar dari 3D Art Museum udah lumayan sore. Kami langsung cuss pulang ke penginapan di Kuah untuk bersih-bersih dan istirahat. Malamnya makan di tempat makan di depan penginapan dan singgah ke Mall Duty Free untuk beli oleh-oleh.

Langkawi ini emang terkenal banget dengan Duty Freenya. Jadi kalau mau beli barang branded yang murah bisa banget ke sini buat belanja. Tapi sepanjang yang aku lihat merknya yang biasa aja seh, yang gak perlu juga ke Langkawi dan Duty Free baru bisa beli :p Jadi kami gak terlalu banyak belanja. Palingan cuma beli cokelat dan beberapa makanan khas malaysia.

Selesai belanja, selesai pula perjalanan hari pertama kami di Langkawi dan hari kedua liburan. Yang mau lihat serunya jalan-jalan di Langkawi kami bisa lihat video di bawah ini yak.

Besok mau main ke pantai, yeaaaahhh.

Byebye

Advertisements

37 thoughts on “April Trip – Dataran Lang dan Oriental Village Langkawi”

  1. Serunya jalan-jalan bareng keluarga.
    Dan yang lebih seru, ada kisah yang ditulis di blog.
    Termasuk segala perasaan saat itu.

    MashaAllah,
    Jadi kenang-kenangan tersendiri dan bisa dibaca K kelak.

    1. iya mbak. emang ngeblog niat awal buat catatan pribadi. Jadi hasilnya selalu cerita untuk temen atau untuk diri sendiri nanti 😊

  2. Eh seru juga ya keliling Langkawi. Enak dengan sewa mobil soalnya pergi ramai-ramai. Trus aku gimana gitu baca tiket buat para nenek malah dibuang. Huahahhaa tapi yaudahlah.

    1. iya seru banget emang. Dan soal tiket itu emang kesel. hahahaha. tapi kasian neneknya seh ujung2nya gak bisa masuk kemana mana 😅

  3. Salah fokus juga ke nenek-neneknya, ga ada fotonya yak 😂😂

    Liburan bareng keluarga begini biasanya memang selalu ada drama ya hihihi

    1. kayaknya gak bisa gak jujur juga seh mbak April, kan udah ditentukan di tempat mana, nantinya pas kita ngisi 50 RM kalau udah dibatas itu bensinya berenti otomatis. Jadi gak bisa ditambah juga 😁

      Tapi aku gak mau mbak kalau diterapkan di Indonesia. Aku males turun dari mobil kalau isi bensin soalnya. hahahahaha

  4. wouw…bisa nyetir sendiri ya di sana? asek juga bisa lebih irit budget kalo rombongan nih hehe.

    langkawi memang tujuan wajib kalo ke Malaysia, spotnya super kece

  5. Seruu kali ceritamu kak..jadi gak sabar untuk melalak ke lengkawi, karena aku pengen banget naik cable car nya, walau aku takut ketinggian, namun aku pengen banget mencobanya…apalagi itu tercuram ya…aahh jadi gak sabaran menunggu lebaran

  6. Huaaa jadi inget tripku ke Langkawi 3 tahun lalu Niee. Dataran Lang itu memang kece dengan patungnya aja kok menurutku, haha. Dulu aku sempat jalan-jalan di area pertokoannya tapi ya cuma gitu aja sih, ada beberapa pedagang kaki limanya, haha. Sempat juga main bowling di salah satu kompleks di deket sana 😛 .

    Huaaaa, serem banget ya kalau pas naik cable car-nya trus rusak dan terjebak 8 jam gitu! Mana kalau menggantung dan tinggi banget gitu kan! Gimana kalau haus atau lapar atau perlu ke toilet coba. *Amit-amit!!*

    Duty Free-nya itu memang asyik ya tapi memang pilihannya terbatas banget! Tapi beda harganya tetap bisa lumayan lho!

    1. kemaren aku beneran sampe foto-foto sama elangnya terus pulang, jadi berasa kurang karena gak ada minimal duduk deh di sana, buru-buru banget lah, hahahaha.

      Iya kan yak, serem banget. Pas baca berita itu aku jadi mundur maju seh sebenarnya mau naek. Tapi kapan lagi kan kalau gak naik, rugi jadinya >.<

      Dan karena aku tipe jalan-jalan yang gak belanja, jadi males aja memanfaatkan Duty Fee nya 😛

  7. Moment sama keluarga itu memorable banget ya mbak. Dan pastinya kebahagiaan sendiri apa lagi jalan jalannya di Langkawi. Aku pengen banget deh itu cobain naik sky bridge nya hehehe

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s