Asia, Asia Tenggara, Singapore, traveling

Haji Lane dan Kampung Glam Singapore


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Mengunjungi Singapore dengan jadwal 3 hari dan hanya memiliki 1 hari penuh ternyata kurang puas juga yak. Apalagi untuk para nenek yang baru pertama kalinya mengunjungi Singapore. Makanya, hari terakhir yang biasanya aku isi dengan leyeh-leyeh sebelum pulang ke Pontianakpun diisi untuk sekedar jalan-jalan ketempat yang belum pernah aku datangi di Singapore. Karena si nenek sangat suka mengunjungi masjid di daerah yang berbeda, makanya aku memilih untuk jalan ke Haji Lane terus hingga ke Kampung Glam untuk melihat masjid Sultan di sana.

Pagi-pagi setelah mengemasi koper, kita langsung cuss jalan kaki menuju haji lane. Kebetulan daerah hotel kita menginap masih masuk akal untuk pergi ke Haji Lane dengan jalan kaki. Tapi ternyata ukuran segitu gak cukup pas untuk para nenek-nenek itu berjalan. Akhirnya kami berjalan sangat lambat agar mereka tidak terlalu kelelahan yang berakibat saat sampai di Haji Lane toko-toko di sana sudah mulai buka. Gagal deh buat pepotoan ketje dengan muralnya >.<

Aku ngebayangin haji lane itu gede dengan muralnya yang sangat banyak (soalnya aku ada lihat juga iklannya di FB yang hilir mudik di halaman aku) eh, ternyata jalannya kecil aja dan gak begitu panjang. Muralnya juga terbatas seh kayaknya. Mungkin untuk ukuran orang yang jago fotonya bakalan cakep banget, tapi berhubung si irni yang datang dengan ekspetasi tinggi dan kemampuan memoto yang sangat rendah, kok jadinya Haji Lane ini biasa aja yak, hahahahaha. Gagal banget deh menuhin feed di instagram dengan foto-foto ketje πŸ˜›

Dari Haji Lane, kita jalan kaki lagi menuju ke Kampung Glam untuk sarapan. Tempat yang kita pilih adalah Glam Cafe yang terletak di sudut simpang memuju ke Mesjid Sultan.

Menu makanan di tempat ini adalah makanan khas melayu gitu. Ada nasi dengan lauk pauk, lontong sayur dan berbagai macam kue. Disuguhi makanan seperti ini nafsu makan para nenek langsung meningkat deh. Gak kayak kemaren disuruh makan di restoran cepat saji hampir gak disentuh sama sekali πŸ˜›

Sambil aku makan dan nyuapin si K karena makannya rada lamaan, para nenek aku suruh aja jalan ke Masjid Sultan buat foto-fotoan. Pulang-pulang mereka udah membawa banyak barang belanjaan aja loh! Ternyata nenek udah bisa dilepas juga di Singapore. Udah bisa dong ya nek nanti jalan-jalan sendirian di Singapore? πŸ˜›

Setelah si K selesai makan, pepotoan sebentar, kitapun langsung balik lagi ke hotel buat ambil koper dan cekout menuju ke terminal fery untuk menyeberang ke batam dan lanjut ke Pontianak.

Akhirnya, salah satu janji si irni untuk membawa si nenek jalan-jalan ke Singapore tersampaikan juga. Semoga ada rejeki dan sehat bisa jalan ke tempat lain lagi ya nek πŸ™‚

 

bye.

Advertisements

25 thoughts on “Haji Lane dan Kampung Glam Singapore”

  1. Hahaha, terkadang memang gitu ya Niee. Lihat di socmed jadi membayangkan tempatnya pasti besar dan kece. Pas didatangi, eh ternyata gitu doang, haha. Having said that, aku masih penasaran deh sama Haji Lane πŸ˜› .

  2. Aku ketawa bagian nenek-nenek belanja sendiri. Ibuku gitu juga, katanya ga bisa bahasa Inggris. Giliran diajak ke toko oleh-oleh, paling semangat nawar. Hahaha

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s