April Trip : Pororo Park Singapore


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Perjuangan hari ini dimulai pagi-pagi banget. Jam 6 waktu Langkawi kita udah turun dari penginapan dan langsung cuss menuju bandara. Eh dibandaranya harus nunggu lama lagi untuk ngembalikan mobil sewaan. Padahal udah dikonfirmasi sama petugasnya dari malem dan sebelum berangkat di penginapan, tapi masih aja molor. Untungnya waktu yang kita prepare masih cukup dan kita gak ketinggalan pesawat.

Penerbangan dari Langkawi ke Singapore memakan waktu kurang lebih 1,5 jam. Biar gak ngabisin waktu, jadi aku pesen makan dari websitenya AirAsia buat sarapan. Penerbangannya sendiri mulus tanpa gangguan sama sekali.

Sebenarnya, ada ketakutan sendiri untuk aku membawa tante-tanteku ke Singapore ini. Takut kena random ceking yang (amit-amit) kalau fatal bisa disuruh pulang kita ke Indonesia. Makanya si abang suami udah prepare banget buat hal ini. Tante masing-masing dibekalin tiket pergi dan pulang plus book hotelnya. Untuk jaga-jaga seluruh uang yang kami bawa juga dikasih ke tante (yang menyisakan kartu kredit aja di aku dan si abang). Takut ini karena tante gak pernah keluar negeri kan yak.

Subuh-subuh naek pesawat

Nah, pas benget ketakutan kita terjadi dong! Bener-bener stress deh aku lihatnya. Padahal urutannya udah aku susun (tapi tetep aja kalau petugas imigrasi di Singapore ini suka mindah-mindahin antrian orang >.< ), dan karena dipindahin ini aku jadi lewat duluan, terus si abang dan pas giliran tante berdua langsung dicegat dong sama petugasnya dan dibawalah itu passportnya. Langsung pucat kan mereka, apalagi semuanya adalah pertama kalinya berkunjung ke Singapore. Si nenek yang ada dibelakang juga jadi ketakutan, hiks.

Kita langsung gerak cepet, ngubungin petugasnya kalau mereka adalah keluarga kita dan kita yang bertanggungjawab buat ngajakin mereka jalan-jalan. Lumayan lama juga mereka di dalam, sekitaran hampir sejam gitu dan setelah itu baru ada petugas yang nanyain kita untuk mengkonfirmasi apakah bener kita adalah keluarga mereka. Dan kemudian merekapun akhirnya disuruh keluar dan boleh masuk ke Singapore. Alhamdulillah >.<

Yang buat kesal adalah ternyata si tante-tante itu gak ada sama sekali nunjukin tiket pesawat PP dan hotel yang udah kita siapkan dong! Duh banget lah. Padahal biasanya kita gak beli tiket pulangnya dulu loh kalau dari Singapore, biar jalannya lebih nyantai aja ke Batam. Tapi karena antisipasi kita jadi beli, dan akhirnya gak dipake :woot:

Para nenek-nenek naik MRT

Tapi ya sudahlah, syukurnya gak terjadi apa-apa dan kita bisa langsung melanjutkan perjalanan menuju ke penginapan kita yang (lagi-lagi) nginep di Hotel 81 Dickson. Ini adalah ketiga kalinya kita nginep di sini, dan sepertinya adalah yang terakhir kita nginep karena (1) bosen dan (2) rasanya agak kecewa dengan hotel ini karena kok pas kunjungan kita terakhir hotelnya sangat lembab yang menyebabkan seluruh lantai kamar jadi becek gitu kayak kesirem air. Padahal sebelum-sebelumnya gak begitu loh. Dan ini terjadi bukan hanya di kamar aku, tapi di kamar para nenek-nenek juga. Alasan kita milih hotel ini lagi seh sebenarnya karena kita udah hapal banget dengan lokasi di sini baik transportasinya dan tempat makannya sehingga gak akan kerepotan kalau bawa ketiga nenek-nenek itu.

Sampai di hotel kamar yang siap baru satu aja, langsung deh kita masukin koper ke dalam kamarnya dan langsung cuss ke Marina Square buat makan dan ngajakin si K main.

Karena rencananya kita bakalan ngajakin si K main di Marina Square, jadi si abang suami udah ada rencana mau makan di Qiji Nasi Lemak. Ini semacam restoran cepat saji gitu seh, menu utamanya tentu nasi lemak dan banyak menu lainnya yang rata-rata semuanya adalah menu trasional Melayu/Malaysia yang sudah dimodernkan. Qiji nasi lemak ini udah bersertifikasi halal dari majelis di Singapore, jadi aman deh buat kita makan. Walaupun si nenek kalau rada aneh sedikit yang jualannya nafsu makannya jadi jelek banget, jadi susah deh buat kita ngajakin makan disembarang tempat asal menunya ayam atau seafood aman (yang sering kita lakuin πŸ˜› ).

Habis makan dan kenyang, langsung deh kita ketempat yang udah ditungguin K dari sebelum pergi liburan. Apalagi kalau bukan Pororo Park!

Sebenarnya, aku gak ada cari tahu tentang Pororo Park ini sebelumnya seh. Jadi mikirnya ini tempat bakalan gede. Eh ternyata gak gede-gede amat seh. Ini kata aku mirip-mirip dengan Hello Kitty Town tapi lebih kecil lagi dan permainannya juga gak terlalu banyak. Pertama masuk kita akan ketemu sama tempat main untuk belanja-belanja gitu, namanya Petty’s Supermarket. Tapi si K sekalipun gak ada main di sini, karena tempatnya terlalu kecil rasanya dan mainannya ya cuma ambil-ambil sayuran plastik gitulah. Mirip sama tempat bermain si K juga di Pontianak sini kan yak.

Baca juga : Weekend Trip ke Hello Kitty Town Johor Bahru

Terus ada Shark Ball Pool, semacam mandi bola mini gitu yang ditengahnya ada patung Sharknya. Si K bolak balik ke sini seh, tapi gak pernah lama juga karena sepertinya dia bingung mau ngapain main mandi bola tapi gak ada atraksi apa-apa selain bolanya, hahahaha. Ada juga semacam tempat mandi bola juga, tapi isinya adalah balok kecil-kecil gitu yang lembut banget. Si K juga suka neh main di sini karena baru nemu model main beginian πŸ˜›

Kemudian ada rumah Pororo, rumahnya sendiri kecil banget, cuma 3 meter persegi gitu deh. Isinya cuma ada tempat tidur pororo dan dapur mininya gitu. Jadi berasa kurang puas πŸ˜›

Yang kelihatan di dalam gambar dari pintunya itulah cuma isi dalam rumah Pororonya

Atraksi lainnya adalah Pororo Express. Semacam kereta api mini gitu. Tempat ini gak setiap waktu bukanya, jadi ada jadwalnya gitu. Kalau gak salah setiap satujam dia hanya buka dalam waktu 10 menit aja. Jadi kalau udah ada lonceng berbunyi, kita langsung berlarian cuss antri kereta apinya buat bisa naik.

Atraksi yang paling disukai si K adalah Poby’s Play Gym. Dia bolak balik lari-larian ketempat mainan ini. Dasar si K ya, emang paling suka dengan kegiatan fisik yang menangtang >.< Dan emang permainan seperti ini gak ada di Pontianak seh, jadi dia selalu semangat kalau ketemu tempat seperti ini. Dan atraksi yang terakhir kita datangi adalah TongTong’s Little Theatre. Jadi isinya anak-anak akan diajakin main dan berinteraksi langsung sama karakter-karakter di Pororo Park. Tapi sepertinya dia random aja atraksinya apa dan kemaren pas si K nonton pas juga yang keluar adalah Pororonya sendiri. Kurangnya dari atraksi ini adalah gak ada sesi foto bareng Pororonya, jadi kurang afdol aja rasanya kan yak >.<

Kalau mau lihat lebih jelasnya gimana suasana Pororo Park Singapore ini langsung cuss aja buka video aku ini bawah yak πŸ˜€

Harga tiket masuk ke Pororo Park ini adalah $29,9 untuk anak umur 4-12 tahun. Untuk pendamping cuma perlu bayar $6 aja, tapi karena aku kemaren perginya berenam sama para nenek dan gak mungkin nyuruh nenek tinggal di luar sambil keliling mall (bisa kesesat ntar mereka >.< ) jadilah aku membeli 1 tiket untuk anak dan 5 tiket untuk pendamping, hahahaha. Harga seperti itu hanya berlaku untuk 3 jam aja, jadi gak bisa juga seharian kita main di dalam sono yak.

***

Pulang dari Pororo Park sebenarnya kita pengen langsung cuss ke Merlion karena lokasinya yang udah deket. Tinggal jalan kaki aja gitu udah bisa sampe dan kebetulan waktunya masih sore juga. Tapi dari semenjak kita main sampe pulang hujan terus deh se Singapore-an ini. Gak mungkin juga kan kita maksain foto-foto di Merlion pas hujan gini, adanya kita malah kuyup dan sakit. Akhirnya abang menutuskan kita untuk jalan jalan ada dulu ke Orchard Road. Karena di sanakan Mall, jadi bisa gak kena hujan, sekalian kita sholat ashar di Mesjid Al-Falah di Orchard.

Awalnya si nenek niatnya tulus banget untuk gak belanja di Singapore dengan alasan kan barang-barang di sana mahal. Eh, sekalinya diajakin ke Orchard ya yang paling banyak belanja akhirnya tetep aja si nenek πŸ˜› Si irni tetep ya gak belanja karena udah niat untuk beli oleh-olehnya di batam aja beliin kue pisang, hahahahaha.

Si K ketiduran sewaktu jalan dari Marina Square ke Orchard.

Setelah keliling Orchard dan ngajakin si K belanja mainan di Toys R Us, akhirnya Singapore udah cerah kembali. Tapi tetep ya badan gak bisa dibohongi. Udah dari subuh kemas-kemas di Langkawi, terbang dan langsung jalan akhirnya aku kecapean banget dan ngajakin para nenek untuk pulang aja ke Hotel. Besok ya nek kita foto-foto di Merlionnya :mrgreen:

 

Advertisements

25 Comments Add yours

  1. bloggergunung says:

    Menegangkannya ya di imigrasi apalagi yang diinterogasi udah pada sepuh dan gak fasih bahasa…

    Salam
    Okti Li

    1. niee says:

      iya mbak. untung gak kenapa napa seh

  2. LombokTour says:

    Lontong…. wkwkwkwkwk
    Serumpun melayu. Di sana pakai bahasa apa ya? melayu kah?

    1. niee says:

      bahasa melayu kok. dan karena pontianak melayu juga jadi bahasanya sama

  3. Duh mba Irni seru banget, sayangnya hujan ya. Tapi pastinya jangan sampe nggak foto ke sana, hehehhe apalagi sama nenek-nenek kita. Semoga saya bisa kesampaian jalan-jalan ke Singapore juga, aamiin.

    1. niee says:

      pasti foto mbak. kalau gak kasian para nenek belum sampe ke singapore. hehehehe

  4. Belum pernah ke Singapura dan berharap bisa ke Singapura dan lihat POroro ini ama anak. Soalnya anakku tuh suka banget nonton POroro di tipi

    1. niee says:

      anak aku malah gak terlalu suka sama pororo ini mbak πŸ˜…

  5. anak-anak pasti cenen banget yaaa mbak. Perjalanan yang penuh cerita niiih πŸ™‚

    1. niee says:

      iya mbak. seneng banget dia πŸ˜„

  6. Maria Soraya says:

    gak kebayang jalan sama nenek2 dan ini lebih dari 1 XD insya allah berkah banget ini, menyenangkan hati orang tua

    anakku suka banget pororo, hmm klo diajak kesini dia bakalan mau 3 jam aja gak yaaaa πŸ˜‰

    1. niee says:

      mumpung ada kesempatan mbak. Jadi dibawa aja sekalian πŸ˜„

      Kalau nambah biayanya lumayan mbak πŸ˜†

  7. April Hamsa says:

    Wah pasti happy para tante2 diajakin jalan2, untungnya masalah di imigrasi-nya lekas selesai ya mbak. Mungkin krn baru pertama, ada kendala bahasa jg, jdnya para tante2 bingung pas mau nunjukin tiketnya πŸ˜€
    Pororo juga kesukaan anak2ku mbak πŸ˜€

    1. niee says:

      iya mbak. emang tante jarang banget jalan. Apalagi sampe ke LN. jadi rada kagok

  8. ayanapunya says:

    Wah pasti senang banget ya nenek sama tante diajak jalan-jalan. Baru tahu nih di Singapura ada rumah pororo

    1. niee says:

      iya mbak seneng banget mereka. Dan aku juga baru tahu pas kali keempat ke sana. hahaha

  9. Rina says:

    Tante-tantenya gugup luar biasa ya mbak, sampe dokumen yang udah dikasi aja lupa buat nunjukin ke petugas haha…

    1. niee says:

      banget mbak. untung gak disuruh pulang πŸ˜“

  10. fainun says:

    Ujung-ujungnya nenek kegoda belanja ya mba πŸ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s