Asia, Asia Tenggara, Langkawi, Malaysia, traveling

April Trip – Hari Kedua di Langkawi


Sebelum mulai, baca dulu tulisan April Trip yang lain juga yuk πŸ˜€

  1. Itinerary Trip Langkawi – Singapore 2018
  2. Dataran Lang dan Oriental Village, Langkawi
  3. Hari Kedua di Langkawi
  4. Pororo Park Singapore
  5. Mengunjungi Garden By The Bay Singapore
  6. Haji Lane dan Kampung Glam Singapore

***

Nasi Dagang Pak Malau

Hari kedua di Langkawi, aku gak mau kecele dengan membuat mood si K buruk lagi pagi-pagi buta. Karenanya tempat pertama yang kita kunjungi hari ini adalah Nasi Dagang Pak Malau. Tempat ini aku dapat dari Tripadvisor yang memberikan bintang 4,5 ke Nasi Dagang ini (sebenarnya si abang suami seh yang nyarinya πŸ˜› ). Aku sendiri gak ada bayangan sebenarnya ada apa di Nasi Dagang Pak Malau ini, aku kira ya seperti rumah makan biasa aja dengan berbagai menu sarapan. Tapi pas sampai baru ngeh makna dari nasi dagang ini.

Nasi dagang adalah jenis nasi yang diracik khusus oleh Pak Malau, pemilik dari warung makan ini. Awalnya aku kira ini sejenis nasi lemak yang biasa ada di Malaysia, tapi ternyata beda loh. Ini nasi putih dengan campuran beberapa rempah yang kok ternyata rasanya enak! Jangan ditanya ke si irni ya rempahnya itu apa aja isinya, soalnya aku sendiri gak tahu namanya, hahahahaha πŸ˜›

Kalau kalian mau lihat penampakan nasi dagangnya dan apa-apa saja lauk untuk temen makan nasi dagang tersebut bisa dilihat di video di bawah yak. Soalnya aku baru sadar kok gak ada ngefotoin nasi dagangnya, malah kebanyakan foto warung dan pemandangannya, duh, hahahahaha. (Sekalianlah yang punya akun yutub di subcribes channelnya si irni, kasian subcribersnya baru 3 πŸ˜› )

 

Warung makan ini, selain menjual nasi dagangnya yang emang rasanya sangat khas dan enak, juga menjual suasana dan pemandangannya. Jadi tempat makan ini tuh berada dipinggir jalan gitu. Tempat makannya terbuka di halaman rumahnya yang membuat aku berfikir kalau hujan pasti ribet banget deh makan di sini. Dibagian belakang warungnya ada gajebo-gajebo juga untuk kita makan sambil lesehan santai sambil melihat pemandangan gunung yang lumayan kece seh.

Sayangnya, yang aku denger dari pelayannya, tepat di belakang warung ini bakalan ada pembangunan semacam villa gitu yang akan menutup pemandangan gunung dari warungnya. Kalau beneran ini dilaksanakan pembangunannya pasti akan sangat berdampak dengan warung Nasi Dagang ini yak, karena udah gak ada tempat leyeh-leyeh lagi sambil menikmati pemandangan. Syukur si irni udah pernah ke sini sebelum pembangunan villanya, paling gak ada nyisain foto-fotonya, hahahahahaha.

Setelah perut kenyang dan hati senang, kamipun kembali melanjutkan perjalanannya. Tujuan kali ini adalah Underwater World Langkawi. Kenapa pengen ke sana? Alasannya apalagi kalau bukan karena si K seneng banget kalau diajak ke aquarium atau ke kebun binatang. Jadi emaknya ya ikut aja. Karena setiap ngetrip disatu tempat, kita emang selalu mikirin tempat yang buat si K seneng. Kalau gak takutnya dia bakalan bosan dengan perjalanan yang panjang, dan ujung-ujungnya gak mau dibawa liburan lagi kan repot. Harga tiket masuk ke sini untuk wisatawan mancanegara dewasa adalah RM 46 dan untuk anak-anak RM 36. Harganya lumayan terjangkau deh yak, gak terlalu mahal juga.

Underwater Langkawi ini terletak persis diujung pantai cenang. Jadi bisa dikatakan satu kawasan deh dengan pantai cenang. Tempatnya seperti aquarium pada umumnya seh. Yang buat beda adalah di sini ada beberapa bagian yang terbuka dan dibuat seperti hutan gitu yang di mana terdapat beberapa jenis burung. Lagi-lagi fotonya gak ada >.< si irni lagi pengen ngevlog jadi sering kelupaan foto deh waktu ngetrip kemaren. Jadi jangan lupa nonton videonya yak, di sana jelas banget kelihatan suasana Aquariumnya :mrgreen:

Pulang dari Langkawi underwater, kami berniat untuk pulang ke penginapan dulu, istirahat sambil nungguin si abang suami sholat jum’at di Masjid deket penginapan. Karena pas searching bahwa oleh-oleh yang terkenal di Langkawi adalah minyak gamat dan pusat minyak gamat itu sejalan dengan jalan pulang kami ke penginapan, jadi ya singgah dulu deh.

Sebenarnya, aku juga gak tahu seh minyak gamat itu apaan, hahahaha. Kata abang gamat itu sejenis binatang kayak teripang gitu. Jadi dari gamat itu banyak dijadikan berbagai macam minyak. Dari jenis minyak untuk obat luka, minyak kayu putih, minyak urut dan banyak lagi yang lainnya. Aku sendiri kemaren beli ketiga jenis minyak yang aku sebutin di atas. Kebetulan minggu lalu tangan aku rada keseleo habis gendongin si K (yang udah berat banget itu >.<) dan karena inget punya minyak gamat aku olesin deh. Seminggu diolesin minyaknya, tangan aku masih belum sembuh sempurna seh πŸ˜› jadi kurang berkhasiat deh kayaknya, hahahaha *dipentung*

Restoran Kak Yan, Nasi Campur

Setelah istirahat dan hampir ketiduran, akhirnya aku memaksakan diri untuk mulai jalan-jalan lagi. Untung laper dan ini hari terakhir di Langkawi, kalau gak aku pilih tidur di penginapan aja deh saking lelahnya, hahahaha *traveler pemalas*

Tujuan kita kali ini adalah makan disalah satu tempat makan yang direkomendasikan lagi oleh salah satu blog. Namanya adalah Restoran Kak Yan nasi campur. Tempatnya gak bisa dibilang restoran juga seh cuma terdiri dari satu bangunan terbuka di mana ada banyak lauk pauk prasmanan yang terhidang dan tinggal kita pilih saja. Harganyapun sangat terjangkau, seperti berbagai jenis ayam (goreng, gulai, dll) harganya cuma RM 3, kalau mau makan sayur aja lebih murah cuma RM 1. Rekomendasi deh buat yang pengen makan dengan selera yang pas untuk lidah Indonesia dan harganya murah.

Sayangnya kita baru sampai ke sini udah jam 2 lewat waktu Malaysia, jadi banyak lauk yang udah pada habis. Bahkan beberapa pelayan juga mulai makan dijam segitu. Jadi disarankan kalau mau makan model prasmanan gini ya harus datengnya awal. Miminal jam 11 waktu Malaysia deh biar bisa mendapatkan masakan yang masih lengkap dan puas untuk memilihnya.

Perut keyang lagi, lanjut nyari oleh-oleh ke beras tebakar. Banyak blog yang merekomendasikan kalau mau beli oleh-oleh di Langkawi dan paling murah ya ke beras tebakar ini. Cari lokasinya rada sulit neh tempat. Karena kami mengandalkan Google Maps yang dipasang di dashboard mobil dan mbah googlenya rada membingungkan baca daerahnya (padahal tempat lainnya ok-ok aja loh) yang sepertinya keselip.

Sampai ditempat ini aku kaget, ya ampuuun, tempatnya jelek banget! Hahahaha *ditabok orang langkawi* Ini kayak apa ya? Aku mikirnya kayak pasar emperan yang sangat tidak terawat aja gitu. Papan namanya udah patah yang membuat kita gak yakin apa bener ini beras tebakar. Wilayah pertokoannya juga amat sangat kecil. Kalau kalian orang pontianak ini seperti pasar sudirman di lorongnya gitu loh. Sebagai orang yang gak suka pergi ke pasar dan seringnya beli online dan ngemall aku serasa zonk aja gitu masuk ke sini (jelasnya lihat divideo aja deh). Lagian yang dijual itu cuma ya gantungan kunci dan baju-baju biasa aja. Gak aku rekomendasikan deh pergi ke sini πŸ˜›

Di tengah pasarnya ada mesjid yang nyempil gitu. Mesjidnya kayak mesjid tua gitu seh, aku juga gak masuk karena udah sholat dzuhur di penginapan tadi. Di ujung jalannya kita bakalan ketemu sama rumah (atau museum?) di mana kejadian sejarah beras tebakar di Langkawi.

Gak pake lama, palingan cuma setengah jam di beras tebakar, kami langsung cuss ketempat selanjutnya yaitu mall di daerah pantai cenang (yang namanya aku lupa dan gak ada fotonya pula >.< ) buat numpang ngadem sambil nunggu matahari agak turun sedikit dan nungguin jam masuk sholat ashar sebelum main ke pantai.

Udah lama nunggu dan jam udah menunjukkan pukul setengah 5 kok ya matahari masih tegak berdiri dikepala. Mau nunggu lagi kayaknya udah terlalu kesorean dan udah pengen cepet-cepet pulang juga. Akhirnya ya kita memaksakan diri buat jalan ke depan Mall menuju Pantai Cenang.

Jadi pantainya gimana Niee?

Pantainya ternyata bagus banget loh! Gak nyangkan juga aku, hahahaha. Karena terakhir aku ke Pantai itu di Singkawang bulan Desember lalu dan sangat kecewa dengan pantai pasir panjang yang sangat tidak terawat dan banyaknya sampah ranting disepanjang pantai yang membuat kaki K lecet-lecet waktu main di pantainya. Pantai Cenang ini pasirnya putih dan lembut banget. Lembutnya itu kayak bedak rabur gitu deh dan yang pastinya pantainya bersih! Karena pasir lembut dan bersih jadi jalan-jalan gak pake alas kaki itu nikmat banget deh.

Dari yang rencananya yang cuma inginnya main pasir doang, akhirnya gak bisa mencegah si K juga untuk berenang di pantai. Anak ini kalau urusan berenang dan main air di pantai emang paling seneng deh, padahal kalau di rumah disuruh keramas ya kok susah banget >.<

 

Selesai si K berenang dan kita paksa untuk pulang, akhirnya cari-cari tempat untuk bilas dan ganti baju. Udah cari-cari ternyata gak dapet loh. Adanya cuma aliran air di luar gitu yang dipake orang untuk bilas dan lingkungannya lumayan kotor, bahkan ada bekas pampers dibuang tergeletak begitu saja yang buat jijik banget lihatnya. Semoga managemen pantai lebih memikirkan fasilitas umum untuk toilet dan tempat bilas ini deh yak.

Pulang dari Pantai cenang udah magrib, jadi langsung cuss ke penginapan dan istirahat karena tepar. Makan apa adanya aja yang ada di depan penginapan karena malam udah harus packing dan pagi-pagi cuss ke bandara.

Besok mau ke Singapore, yeayy πŸ˜€

Advertisements

43 thoughts on “April Trip – Hari Kedua di Langkawi”

    1. Hahahaha, habisnya aku kecewa banget tuh sama dua itu. Terutama sama pasarnya seh. Kok ya tempat begituan banyak yang kasih review seh buat ke sana. Kan sayang waktunya dan kurang faedah juga πŸ˜†

      itu RM 3 cuma ayamnya doang, tambah nasi plus sayur bisa RM 7-8 gitu deh.

  1. Nasi dagang itu kalau putih dan rempahnya kuat jadi seperti nasi lemak gitu kali ya? Nasi putih yang enak.walau gak pakai lauk…

    Salam
    Okti Li

  2. Pantainya beneran bagus dan terawat, kalau seperti ini wisatawan nggak ngerasa rugi kalau plesiran kesini..thanks udah sharing mbak

  3. Wiiih masih berlanjut ternyata cerita di Langkawi.

    Namanya lucu ya nasi dagang. Tapi penampakan nasinya ko bikin ngiler. Nikmat tuh kalau dimakan siang hari

    1. Masih mbak πŸ˜†

      Iya. Lucu emang namanya. Jadi buat penasaran. Hehehehe. Tapi ini untuk menu sarapan seh mbak. Palingan jam 11 udah habis.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s