[Milestone K] Menyapih Dengan Cinta


Haaaiiii Haallooo.. Apakabar semua..

Kali ini si Niee mau cerita tentang perkembangan K yang terbaru. Sebenarnya yang mau diceritain itu ada dua, tapi perihal menyapih emang yang paling baru seh yak, jadi judul postingannya pake yang paling baru aja 😛

Beberapa bulan yang lalu. Semenjak pulang dari Singapore si K timbul ruam-ruam gitu diselangkangannya. Awalnya seh aku cuek aja ya karena biasa juga waktu dia bayi ada ruam gitu, tapi dikasih krim langsung ilang. Tapi ini kok ya udah seminggu lebih gak hilang-hilang. Jadilah kita bawa ke Dokter. Pas dokter lihat dibilang kalau ini karena diapernya. Jadi untuk bisa sembuh total si K harus berenti sama sekali pake diaper.

Baca cerita jalan-jalan kita ke Singapore di sini

Awalnya kita gak pakein dia diaper pas siang aja. Diajarin deh anaknya kalau pake diaper terus ntar alerginya gak ilang ilang. Ehhh tapi kok gak sembuh-sembuh juga ya alerginya. Jadi kita putuskan untuk melepas diapernya pada saat malam juga.

Walaupun gak serta merta hilang, alhamdulillah semenjak dia gak pake diaper udah mulai berkurang alerginya dan sepulangnya kita dari Hongkong hilanglah sama sekali alerginya itu dan si K udah bener-bener lepas dari diaper. Bahkan waktu di Hongkong walaupun kadang aku masih pakein dia waktu jalan tapi tetep anaknya kalau mau pipis selalu bilang dan selalu gak mau kalau pipis di diapernya. Seneng deh emaknya! Jadi sekarang gak perlu beli beli diaper lagi. Tinggal bagian buang air besarnya aja seh dia susah banget buat bilang. Biasanya kalau mau BAB dia langsung sembunyi gitu dipojokan 😛

IMG_2979Setelah sukses ngajarin si K toilet training akupun punya target lainnya lagi yaitu menyapih si Katniss. Kegiatan menyapih ini begitu menakutkan seh sebenarnya buat aku. Dulu aja waktu si K berenti nenen selama seminggu gara-gara sakit flu singapore aku rada stress loh. Lihat dia yang pengen nenen tapi gak bisa karena sakit yang akhirnya dia membenci kegiatan nenen itu agak horor buat aku.

Baca cerita tentang menyusui si K di sini

Karena horor seperti itulah aku selalu cari cara bagaimana menyapih si K dengan baik. Kebanyakan orang yang aku tanyain gimana caranya berentiin nenen itu caranya agak-agak ekstrem seh yak. Ada yang ngasih payudaranya pake lipstik sehingga anaknya jadi geli, ada yang kasi ramuan-ramuan biar jadi pedas atau pait. Dan semuanya yang membuat aku berfikir kasian banget anaknya berenti nenenkan disiksa gitu.

Pengennya seh anaknya sadar sendiri kalau dia udah gede dan nenen itu harus dihentikan untuk kemandiriannya juga kelak. Karena aku gak pasang target juga mau kapan menyapihnya jadi aku masih santai aja. Sambil setiap hari dijelasin dan bilang ke anaknya nanti berenti ya nenennya soalnya udah gede.

Minggu lalu aku mulai coba ngasih pengertian kalau malam nenenya satu kali aja ya, jadi gak sampe bobo gitu udah diberentiin dan sampailah malam jum’at lalu aku ngasih pengertian ke anaknya buat gak nenen lagi.

DAAAAAAANNNN Tanpa BA BI BU anaknya mau looohhh! Begitu terharunya aku sampai mikir iiihhh kok anaknya pinter banget seehhh *peluk cium*

Walaupun besok-besoknya masih setiap mau bobo malam minta nenen (dan gak dikasih sambil dikasih pengertian) dan kadang ada adegan ngigau juga minta nenennya. Tapi udah seminggu ini makin hari anaknya makin pengertian. Bahkan ada gitu hari apa dia yang menyatakan dirinya “katniss udah gak nenen lagi kan ma, kan katniss udah gede” huwaaa, rasa bangga dan terharu aja gitu anaknya gomong begituan. Bahkan dua hari ini dia udah bisa minta bobo sendiri karena udah ngantuk dan pasang posisi tidur sambil minta dipeluk.

Tentu selama masa menyapih ini dia minta perhatian dan aku sama abang juga lebih ngasih perhatian ke dia tapi secara garis besar gak ada kendala apapun selama seminggu menyapih ini. Aku seneng banget bisa menyapih si K dengan memberikan dia pengertian tanpa pemaksaan yang menyakitkan dianya.

Ternyata menyapih dengan cinta itu ada, dan anak kecil itu kalau dikasih pengertian bisa nerima juga ya. Karena dianya juga udah bisa berfikir. Walaupun anak yang baru berusia 2 tahun sekalipun. Akunya juga gak stress karena gak harus ngerasain si K pedas atau pait dulu biar dia mau berenti nenen yang menghororkan buat aku.

Semoga aja seh Katniss terus tumbuh menjadi anak yang pengertian dan mandiri dikemudian hari. Dan bisa melewati tahapan-tahapan kemandiriannya dengan bahagia 🙂

*noted: si K gak pernah aku kasih botol kalau nyusu. Walaupun kalau ditinggal sama neneknya dia nyusunya pake botol tapi lebih aku biasain pake susu UHT aja seh, jadi selama aku yang pegang dia gak pernah ngebotol. Banyak yang nyaranin ke aku untuk mengganti nenen dengan ngebotol untuk bisa bobo di malam hari, tapi daripada nanti aku susah lagi nyapih si K untuk melepas botolnya lebih baik sekalian aja kan sekarang, gak nenen sekaligus gak ngebotol juga.