Sebuah Janji yang Telah Dipenuhi


Haaiiiiii… Halloooo… Apakabar semuanya? Pada kangen sama aku gak? Aku dong kangen banget sama kalian *kecupsatusatu* 😛

Bulan desember dan Januari bener bener bulan yang gak produktif deh aku dalam hal ngeblog. Tapi, bulan yang diproduktif-produktifkan dalam hal kerja dan liburan. Sudah aku ceritakan kan yak bahwa aku liburan natal kemaren pergi ke Bandung dan Jakarta sama ibu, tante dan abang.

Rencananya seh mau nulisnya kisah bersambung gitu. Namun dilihat dari waktu sepertinya gak akan sempat deh. Selain laporan yang gak selesai-selesai, 5 hari lagi aku akan (lagi-lagi) pergi ke bandung buat tugas negara 😛 (ayooo blogger bandung mana yang mau ngajak kopdaran?? Mumpung aku pergi ke Bandungnya sendiri gak bawa emak-emak 😀 ). Maka dari itu aku akan cerita singkat aja mengenai perjalanan aku ke Bandung dan Jakarta kemaren. Sayang aja gitu kalau salah satu cerita seru dihidup aku gak diabadikan melalui tulisan 🙂

***

Sudah sering dong denger keluh kesah aku di sini mengenai buramnya masa kecil aku soal liburan? Soal aku yang gak pernah naek pesawat dan soal ibu dan bapak yang gak pernah ngajak liburan ke pulau jawa dan lebih milih beliin anaknya HP paling canggih daripada liburan?

Nah, aku sering mempertanyakan itu sampai suatu waktu aku jadi sering jalan wara wiri ke Jakarta dan ibupun meminta untuk mengajaknya. Tapikan aku kebayakan perginya pas tugas negara, gimana mau bawa ibu coba? Makanya pas lihat promo garuda aku dengan nekat langsung beli, dengan anggapan akan diijinkan dua hari dari kantor untuk memperpanjang liburan natal. Lah, tugas negara aja dilakukan, tugas sebagai anak juga harus dinomor satukan dong. Mumpung masih belum menikah 😛

Alhamdulillah, bos kecil denger niat aku yang tulus #tsaa, mengijinkan aku untuk gak masuk kantor 2 hari. Jadi total liburan aku menjadi 6 hari. Lumayan lah yak 😀

Berangkat dari Pontianak hari Kamis sore dan sampai di Bandung sudah jumat dini hari dikarenakan tol dalam kota dari Cengkareng sangat macet, bahkan stuck! Bayangin aja, dari Bandara jam 7 bisa-bisanya sampe rumah di Bandung jam 1 pagi aja dong >.< Karena udah kecapean dan besok mau jalan-jalan semuapun tepar tanpa komando.

Pagi harinya janjian sama mobil jemputan jam 8 pagi. Rencananya pagi mau ke daerah ciwidey untuk ke kawah putih dan foto-foto prewed di kebun teh. Siangnya balik ke Bandung terus dilanjutkan ke Tangkuban Perahu (ini tujuannya wisata emak-emak banget menurut aku 😛 )

Etapi si supirnya gak dateng-dateng dong! Katanya bakalan telat jam 9, taunya baru nampak jam 10 *cekek* Karena hari jumat perlu sholat jumat segala, langsung buru-buru pergi ke ciwidey yang lumayan jauh dan sepertinya si supir gak terlalu paham jalannya *huwaaaaaaaaa* *pengsan*

Jam setengah dua belas baru didaerah tanjakan gitu deh, aku juga gak tahu namanya, nemu mesjid langsung berenti buat abangku sholat. Selesai jam 12 langsung ingin tancap gas menuju kawah putih. Pas jalan ternyata hujan lebat banget dong >.< jadi putar balik lagi nyari tempat makan sambil sholat dan nunggu teduh.

Sawung Gawir - Ciwidey
Sawung Gawir – Ciwidey

Setelah makan, alhadulillah hujannya teduh, langsung tancep gas deh ke Kawah putih. Masuk ke kawah putih kalau pake mobil pribadi itu ternyata mahal yak, satu orang dihitung 25 ribu gitu deh. Kalau mau murah mobilnya bisa diparkir terus kita ke atasnya pake angkot khusus. Tapi karena mikirnya ribet jadinya langsung pake mobil aja sampe ke atas.

page2 page3 page4 page5Keluar dari kawah putih hujan lagi dong. Tapi kita paksain lagi ke danau (yang aku lupa deh namanya >.< ) buat foto-foto. Eh, danaunya karena hujan berkabut dan dingin banget!! Hasilnya foto-fotonya sambil menggigil kedinginan. Aku dan abang foto-foto, ibu dan tante-tante malah beli salak buat dibawa ke Pontianak! *heddduuuhhhh*

page6Pas pulangnya alhamdulillah gak hujan lagi. Dan melihat hamparan kebun teh itu gimanaaaaa gitu perasaannya. SENENG! Rasanya seperti FTV-FTV di SCTV yang mainnya kalau gak di bogor yang di daerah Bandung kan yak. Dan rasanya langsung bersyukur dan berkata dalam hati akhirnya aku yang tinggal nun jauh di sana (kalimantan) sampe juga ketempat seperti itu. Perasaan ini samaan juga dengan pas aku pertama kali menginjakkan kaki ke Bali deh 🙂

Kebun Teh - PTPN Jabar
Kebun Teh – PTPN Jabar

Setelah puas foto-foto akhirnya kamipun berhenti di pemberhentian terakhir di pemandian air panas. Namanya aku lupa, dan rasanya gak bagus bener seh pemandiannya. Jadi gak usah direview aja deh (padahal mah males :lol )

Pulang udah malem dan semuanya kompakan tepar, siap-siap buat besoknya akan ada session belanja!

***

Hari kedua dan hari terkahir di Bandung diisi dengan kegiatan belanja di Pasar Baru. Niatnya adalah mau beli seragaman gitu buat acara aku dengan beli barang lainnya juga seh. Rencananya yang cuma sampe siang jadi kebablasan sampe sore dong jadilah kami dari pasar baru langsung ke stasiun kereta api untuk berangkat ke Jakarta.

Ini emang niatnya mau mengajak ibu pake kereta api juga. Biar merasakan kereta api setelah belasan tahun gak pernah naik lagi. Dan tentunya merasakan untuk pertamakalinya buat kedua tante aku. Ya, paling gak kalau ditanya sama cucu-cucunya ntar ada cerita bahwa nenek sudah pernah naek pesawat sama kereta api cuk :mrgreen:

page8Oke, aku di atas emang nyebutin kalau akan menjadikan cerita perjalan ini satu postingan aja. Tapi kelihatannya sudah kepanjangan deh postingannya. Karena itu aku putuskan untuk disambung saja ceritanya (yang gak janji juga mau kapan nulisnya, hehehe)

Bersambung…

***

**

*

Dan akupun berfikir, bahwa Tuhan bukan gak mau membawa aku jalan-jalan semasa kecil, tapi lebih kepada memberi waktu aku untuk berbuat sesuatu kepada ibuku, untuk mengajaknya berliburan, dengan hasil kerja kerasku 🙂