[Review Drakor] Oh My Ghost


 

Yak, bertemu lagi dengan si Niee yang barusan aja nyelesaikan satu drama korea lagi, hihihi. Berasa tahun ini sangat produktif ngedrakor ya, tapi mudah-mudahan yang laen juga produktif juga. Minimal masih ingat sama suami lah yak.. Hahahahaha.

Oh-My-Ghost-6.3-1050x590
cium aku chef, ciummm!! *tereak si hantu* πŸ˜€

Sebenarnya setelah nonton si Orange Marmalade aku ada nonton satu judul drama korea sebelum Oh My Ghost ini yaitu drama berjudulΒ  High Society. Pengennya mau ngereview juga pas nonton Oh My Ghost, eh tapi kok berujunng gak direview sampe drama terakhir aku selesaikan nontonnya. Emang seh drama High Society itu dataaaaaaaaaaaarrr banget. Mau dipuji kok ya gak bagus bagus banget, mau dijelek-jelekin juga gak bisa. Ya emang gak review friendly dah drakornya πŸ˜› Ceritanya tentang caebol (anak orang kaya) gitu lah. Ya gak pentinglah buat direvieww (laaaahhh terus kenapa ditulis Niee??? )

Balik lagi ke Oh My Ghost, OK!

cast drakor: oh my ghost
cast drakor: oh my ghost. Kayaknya seh gak pernah lihat di drakor sebelumnya. Tapi apa akunya yang kurang daya ingat ya πŸ˜›

SINOPSIS

Ceritanya tentang Na Bong-Sun, cewek muram yang bisa lihat hantu. Si Na Bong-Sun ini suka banget sama Chef ditempatnya bekerja bernama Kang Sun-Woo. Tapi apalah daya si Na Bong Sun, dia pendiam dan selalu terlihat murung dan sangat sering buat kesalahan yang akhirnya dimarahin sama Chef, gak mungkin banget lah bisa dekat sama Chef apalagi sampai pacaran. Lihat dari jauh juga Bong Sun udah seneng kok *pukpuk Na Bong Sun si cinta bertepuk sebelah tangan*. Etapi bukan cuma Bong Sun kok yang punya cinta bertepuk sebelah tangan! Si Chef Kang Sun Woo ternyata juga cintanya bertepuk sebelah tangan dengan teman dari masa kuliahnya si Lee So-Hyeong (btw, setiap si Hyeong ini dipanggil aku berasa baca panggilan adek cowok ke abangnya). Tapi cerita mereka berdua ini gak terlalu mengganggu jalan cerita seh, jadi gak usah terlalu dibahas juga.

Dilain pihak ada seorang hantu (nah ini hantu nyebutnya seorang gak seh?) bernama Shin Soon-Ae yang mengetahui dirinya menjadi hantu karena dendam perawan (meninggal penasaran karena masih perawan gitu lah) jadi dia sering merasuki manusia untuk mencari laki-laki yang bisa membalaskan dendam perawannya ini. Karena dia dianggap mengganggu, diapun sering dikejar-kejar sama seorang Seobinggo hingga akhirnya pada saat satu pelarian dia melihat Bong Sun yang sedang melamun dan merasuki gadis itu. Permasalahannya adalah setelah dia jauh dari Seobinggo yang mengejarnya sang Haintu tidak dapat keluar dari tubuh Na Bong Sun dan terjebak dalam raga itu!

Sang Hantupun kemudian menjalani kehidupan Bong Sun yang membuat kehidupannya berubah dari seorang cewek yang pendiam dan murung menjadi seorang cewek centil, mudah bergaul dan bercanda. Tak beberapa lama sang Hantupun mengincar dan mendekati si Chef untuk membalaskan dendamnya. Awalnya chef merasa tertanggu dengan ulah Na Bong Sun, tapi lama kelamaan dia merasa nyaman berada dekat dengan Bong Sun.

Tak lama setelah Bong Sun si Hantu dan Chef lumayan dekat secara tak sengaja si Hantu keluar dari tubuh Bong Sun. Mengetahui tubuhnya dirasuki Bong Sun sangat ketakutan dan tidak mau berdekatan dengan Hantu tersebut. Namun karena ingin membalaskan dendamnya sang Hantupun terus terusan mendekati Bong Sun untuk mau dirasuki. Ketika Bong Sun tahu kalau Lee So-Hyeong juga menyukai Chef diapun mulai tidak mau kehilangan Chef dan memberikan ijinΒ  sang Hantu merasuki dirinya untuk supaya dia bisa mendekati Chef hingga akhirnya pada kenyataannya mereka berduapun pacaran. Tapi Bong Sun sedih dengan banyaknya kenangan antara dia dan Chef yang tidak sesuai hingga akhirnya dia memberitahukan tentang sang Hantu kepada Chef.

Jadi apakah Chef akan tetap menyukai Bong Sun setelah tahu bahwa yang selama ini dia merasa nyaman bukannya Bong Sun yang sesungguhnya? Terus emangnya ceritanya cuma antara tiga orang ini? Gak ada cerita tentang hal lain? Ohh tentu saja ada dong! Karena ternyata dendam sang Hantu bukannya dendam hantu perawan karena dia ternyata dibunuh!

REVIEW

Aku sukaaaaa ceritanyaaa.. Ringaaaaannn banget. Gak ada si penjahat yang terlalu berpengaruh besar kepada jalan cerita secara keseluruhan. Palingan cuma diepisode akhir-akhir aja. Untuk urusan percintaan juga suka banget. Gak ada orang kedua ketiga apalagi keempat, murni cerita si Chef sama Bong Sun, paling dicampur dikit sama si Hantu (tapikan si Hantu juga termasuk Bong Sun dalam waktu lama). Cerita tentang masak-memasaknya juga diceritakan secara baik, gak berlebihan tapi juga gak cuma sebagai background aja, bahkan endingnya ada menceritakan tentang si Bong Sun yang akhirnya kuliah ke luar negeri untuk belajar memasak.

Ngomongin soal akhir, aku sangat suka dengan akhir jalan cerita drama korea yang happy ending. Selain Happy ending ceritanya juga lengkap, gak nanggung. Ada plot cerita yang panjang setelah selesai semua masalah yang dihadapi. Nah tipe Oh My Ghost ini seperti itu. Dia menyiapkan satu episode khusus untuk ending yang manissss banget. Aku aja sampe ngulang episode terakhirnya dua kali saking manisnya, pokoknya suka deh!

So, lagi ngedrakor apa malam minggu ini? Kalau aku mau lanjut Hellow monster deh kayaknya :mrgreen:

20.12.2012


Haiiiiii… Hallooooo… Apakabar semuanya?? Maaf loh belum sempat bales komentar dan bewe bewe.

Karena tanggal cantik jadi niatin bener buat nulis disini. Apalagi pas kemaren yg 12.12.12 gak kesampaian buat nulis di sini. Tapiiiiiii… Niat hanyalah sekedar niat. Tetep aja males buat ngeluarin laptop diantara keriuhan packing koper. Akhirnya langsung buka HP dan nulis blog di sini.

Yak. Pas dengan tanggal cantik ini dan selama 6 hari kedepan aku akan jalan jalan buat liburaaannn.. :mrgreen: Rasanya udah lama gak liburan murni tanpa embel embel kerjaan. Dan kali ini pilihannya adalah Bandung dan Jakarta.

Again? Gak ada pilihan lain niee? Sebenarnya seh aku pengen ke lombok atau kemana gitu. Tapi jalan jalan kali ini adalah keinginan ibu aku yang belum pernah ke Bandung dan terakhir ke Jakarta itu 11 tahun yang lalu. Ditambah ibu mau membawa tante tante aku yang gak pernah jalan keluar pulau kalimantan. Karena merasa gak akan mampu membawa 3 ibu ibu maka aku seret abang juga untuk menemani para wanita ini keliling Bandung Jakarta. Let we see gimana keriuhannya πŸ˜€

Sstttt… Contoh kecil percakapan aku dengan ibu kemaren malam.

Niee : Bu, udah lama deh gak buat sambal goreng buat sarapan. Ntar habis pulang dari Jakarta buat yuk bu.

Ibu : Oww.. Dek! Kenapa kita gak buat sekarang aja? *dengan semangat menggebu*

Niee : Buat apa? Besokkan udah berangkat.

Ibu : Ya buat makan di hotel lah. Ntar kalau kita kelaperan kita makan apa di hotelnya dek?

Niee : *ternganga takjub*

Pasar Kite – PONTIANAK


Haaaaaiiii….. Haloooo… Apakabar semuanyaaaa??

Sebenarnya dari dulu aku tuh pengen banget buka usaha online. Ya terserah aja seh yak usahanya apa. Tapi kok sampe sekarang mandek yak 😦 Sempat juga kepikiran untuk membuka usaha makanan online dari kota Pontianak. Dasar si niee yang pemalas gak jadi jadi deh πŸ˜›

Nah, pernah sepintas lihat usaha temen SMA di FB ternyata mereka udah membuat usaha ini loh. Maka, sebangai temen yang baik #tsaaaa. Maka akupun akan mereview bisnis online yang mereka punya. Siapa tahu ada temen-temen blogger yang tertarik buat beli, cekidot :mrgreen:

KUE TRADISIONAL

Di websitenya seh ada beberapa kue yang dipajang. Tapi yang aku rekomendasikan ada kue BINGKA dan TAR SUSU.

KUE BINGKA
TAR SUSU

Dua-duanya itu kue khas Pontianak dan dijamin gak ada deh di daerah lain, ya kalau ada gak akan mirip seperti ini deh.. hahahaha *maksa* Kalau bingka biasanya aku paling sering makan tuh pas puasa. Tapi sekarang udah sepanjang hari seh adanya.

KUE LAPIS

Kata orang Pontianak, gak ada ceritanya lebaran yang gak ada kue lapisnya. Sampai pernah suatu ketika temen aku yang gak bisa pulang ke Pontianak saat lebaran nangis bombay karena di jawa lebarannya gak ada kue lapisnya.. Hihihihi..

Soal kue lapis ini juga sering aku foto dan posting di blog ini. Cerita dan foto kue lapisnya nya bisa dilihat di sini

Nah, bagi temen-temen blogger yang mau merasakan kue lapis khas Pontianak yang ENAAAKKK TENAN itu bisa pesan aja. Aku seh saranin yang PLUME, penampakannya kayak gini neh.

Kue Lapis PLUME

LEMPOK DURIAN

Walaupun aku gak suka dengan durian, tapi biasanya aku selalu bawa lempok durian ini pas jalan ke luar Pontianak untuk pertemuan. Buat diberikan untuk temen sekamar sekaligus memperkenalkan makanan khas disini gitu πŸ˜€

LEMPOK DURIAN

***

Masih banyak lagi sebenarnya kue khas Pontianak yang dijual disana. Ada kue kue semacam snack atau cokelat yang dibuat dari lidah buaya yang merupakan hasil asli kota Pontianak. Ada lagi kue stik keladi yang enak banget. Kalau temen-temen ada yang tertarik bisa langsung cus ke websitenya di PASARKITE.COM dan langsung dilihat lihat dan langsung beli deh πŸ˜‰

nb: karena posting ini aku jadi pengen jualan lempok durian dan stik keladi deh. Kebetulan aku tahu tempat asal 2 makanan ini. Kalau aku jual ada yang mau pesan gak? 😳 Kapan-kapan aku review deh tempat aku beli lempok durian dan stik keladinya buat perbandingan, yang pastinya seh harganya lebih miring πŸ˜‰

Kopdar Lagiii…


Haaaiiiiii… Halooo… Apakabar semuanyaaa?? Yang puasa masih lancar kan yak? πŸ˜€

Kalau dulu, aku suka banget ngitung kopdar aku. Ini kopdar pertama loh, nah ini kopdar ke dua. Pas ke jakarta Oktober tahun lalu juga aku masih sempet-sempet buat judul kopdar ke empat dan ke lima. Tapi sekarang? Nyerah deh, udah lupa ngitung. Sekalian pamer kalau si niee anak gaol seantero kota Pontianak sering kopdar, hihihiihii..

Hari senin 2 minggu lagi (ya ampun, udah lama baru sekarang baru si niee bisa nulisnya >.< ) aku janjian dengan beberapa blogger di Jakarta lagi untuk KOPDARAN :mrgreen: sayangnya waktunya pada kurang pas, jadi yang bisa dateng adalah bunda Monda dan Una aja. Tapi tetep seru kok πŸ™‚

Kalau yang mau baca tentang reviewnya ke blognya bunda disini dan blog Una di sana aja yak.. Aku kok jadi males nulis gini >.< Biarlah foto aja yang bercerita (yaaa ampuuunn lagiiii,, akhirnya keluar juga kalimat ini di blog seorang irni irmayani >.< )

Una, Aku dan Bunda πŸ™‚

Asinan jakarta.. Kemaren aku makan dikit, tapi ntar klo ke jakarta lagi aku mau makan satu porsi penuh ah πŸ˜€

Sekedar membahas tentang pernyataan Bunda dan Una. Yang satu bilang aku pinter dan energik 😳 Makasih loh bun, tapi sebenarnya aku gak pinter seh, cuma cantik aja *eh πŸ˜†

Yang satu lagi, si una bilang logat aku sedikit aneh.. Hahahahaha,,, ini udah beberapa kali juga mendengar hal yang seperti ini. Jujur aku sebenarnya rada susah buat berbicara pake bahasa Indonesia. Rasanya vokal dengan ujung ‘a’ itu bener-bener menyakiti lidah. Enaknya kan pake ‘e’ yak. Karena berusaha ini jadilah aneh,, hihihihi.. Tapi gak masalah ah, soalnya aku dengan bahasa Melayu jadi gak susah kalau lagi di Malaysia πŸ˜›

Rabunya, aku kembali ngajakin kopdaran sama blogger bandung. Yang pertama aku kasih tahu tuh teh erry sekaligus teh nchie dan asop. Habisnya yang bisa dihubungi via FB dan SMS cuma mereka seh (maafken aku ibu dey πŸ˜‰ ) Nyari-nyari review kopdar dari mereka ternyata gak ada euy >.< Jadilah sekilas aku nulis juga deh disini *lagi pemalas ah si niee*

Picture by teh Erry

Karena aku hanya bisa punya waktu hari Rabu, dan itupun siang pula (karena malamnya akan ada penutupan acara dan besok pagi-pagi aku udah harus ke bandara buat ngejar pesawat jam 14.50 ) makanya yang bisa buat ketemuan awalnya teh erry dan nchie serta asop.

Eh, tapi asop ternyata pas jam-jam terakhir juga gak bisa ding, katanya gak bisa keluar dari kampus. Btw, asop akhirnya udah lulus loh, setelah berapa tahun kuliah sop? πŸ˜› *lari sebelum digetok si asop* Aku dan semuanya curiga kalau dia takut kita bertiga minta traktir kelulusannya πŸ˜›

Janjiannya di Festival CityLink karena aku tinggalnya di Hotel Grand Pasundan. Beneran aku baru tahu loh kalau di dekat hotel aku itu ada mallnya. Tahu gitu kan semenjak bulan februari lalu aku udah disini buat makan >.< Kan aku gak pernah cocok gitu deh dengan makanan Hotel.

Menu yang aku pilih, namanya aku lupa ding πŸ˜›

Setelah sejam gitu deh makan bertiga, akhirnya ada yang dateng baru. Aku belum kenal dan belum pernah berkunjung ke blognya. Namanya Yuli , dan bodohnya aku lupa dong mencatat alamat blognya >.< Titip pesen buat teh erry dan nchie kalau ada ke postingan ini minta link blognya Yuli yak.. hehehehe 😳

Segitu aja review kopdar aku. Mudah-mudahan bisa bertemu kalian lagi yak suatu saat nanti.. Siapa tahu bisa ketemuan di Pontianak kan yak Bunda? *kedipkedipmata*

Dulu Itu..


Dulu itu.. Aku banyak makanan yang aku gak suka. Aneh aja gitu dilihat dari penampilannya (FYI : aku akan langsung gak suka dengan sebuah makanan hanya dilihat dari bentuk, bahkan tanpa mencobanya aku bisa gak suka banget. Terserah deh orang mau bilang itu enak banget atau gak).

Seiring berjalannya waktu, bertambahnya umur dan bertambahnya pergaulan *halah* akupun sedikit demi sedikit mulai memakan bahkan menyukai beberapa jenis makanan yang dulunya dikasih aja aku gak akan makan.

Nah, makanan-makanan yang aku gak makan itu bukan makanan yang unik loh. Biasa banget aja malahan, jadinya banyak yang memandang aku dengan tatapan aneh waktu aku bilang : “aku gak makan”. Beberapa makanan tersebut diantaranya:

BAKSO

Siapa yang gak suka bakso gitu? Jawabannya pasti AKU DONG. Hahahaha. Seingat aku jaman kuliah semester awal aku masih gak suka dengan yang namanya bakso. Ntah kenapa aku merasa aneh dengan daging yang dibulatkan (menurut lo niee?? πŸ˜› )

Diantara temen-temen aku, gak ada dong yang gak suka dengan bakso. Semuanya suka, bahkan ada beberapa temen dekatku yang sampe hobi banget dengan makan bakso. Setiap hari gitu ceritanya minta temenkan terus. Jadi, kalau aku udah berada dikondisi itu, aku gak akan gak makan dong. Aku tetep makan bakso gak pake bakso. Nah Loh. Maksudnya ya aku pesen mienya (itupun aku cuma makan mie kuningnya) dengan perlengkapannya berupa sayur, kuah dan semuanya deh kecuali ya baksonya. Kadang-kadang aku kalau penjualnya ada pake tahu aja gitu. Dan kata temen-temen aku, aku aneh! (biarin wek! πŸ˜› )

SEKARANG : aku masih gak terlalu suka seh, tapi makan deh. Kadang-kadang aku pesan baksonya juga. Tapi selalu aja paling banyak pesan baksonya 3 biji aja. Itupun pilih yang kecil-kecil. Kalau terlanjur dikasih aku emang gak pernah protes seh. Tinggal diberikan sama temen aku yang ngajakin aja. Makanya temen aku sering ngajak aku makan bakso. Katanya lumayan makan bakso sama irni dapet baksonya double :doh: -_-“

MPEK MPEK

Inget pertama kali lihat yang namanya makanan ini adalah jaman kelas 1 SMP (iyaaahhh aku tahu telat banget πŸ˜› ) Teman aku ini berasal dari palembang asli. Baru pindah ke Pontianak jaman dia SD gitu deh. Jadi, suatu hari dia ngadain kerja kelompok gitu lah dirumahnya. Mamanya yang buka usaha empek-empek langsung kan yak menyediakan makanan itu buat kami.

Temen-temen aku langsung semangat dong waktu lihatnya. Sedangkan aku? Jangankan mau mencobanya, ngelihat bentuknya aja buat aku gak mau makannya. Apaan tuh putih-putih berkuah gak jelas? *dipentong orang palembang* Akhirnya sampe selesaipun aku hanya melihat sambil berfikir kenapa ada makanan jenis begituan. Hmm…

SEKARANG : Sukaaaaa bangeeeettt.. Jauh yak πŸ˜† ini juga mulai sukanya jaman-jaman kuliah (ini aku jadi berfikir bahwa orang yang menghasut aku dengan makanan-makanan ini adalah tak lain dan tak bukan si vio dan nia) Ada dua tempat mpek-mpek yang enak dan terkenal di Pontianak. Satu dijalan nurali deket mal matahari, yang satu lagi yang biasanya aku makan itu di jalan gajahmada disamping bank kalbar gajahmada. Aaahhh, kedua tempat itu belum ada tandingannya deh mpek-mpeknya *jadi pengen*

CHAI KUE

Chai Kue dan Es Kacang Merah (jl. Setia budi, Pontianak)

Makanan satu ini udah sering aku lihat dari jaman kecil. Biasanya banyak yang jajakin untuk bukaan puasa. Tapi lagi lagi dilihat dari bentuknya gak banget yak.. Isinya apalagi yang standar itu kan isinya bengkoang gitu, ah apa rasanya?

SEKARANG : ternyata rasanya enaaaaakkk banget.. Apalagi yang goreng, aku sukaaaaa banget. Kadang sore-sore sepulang kantor janjian dengan abang buat makan chai kue ini. Pokoknya buat ngidam deh :mrgreen:

BAKWAN & RISOLES

Inget dulu jaman SMA ada temen kelas yang jualan gorengan ini. Kata temen-temenku gorengan ini enak bener loh. Tapi setahun sekelas aku gak pernah SEKALIPUN aku membelinya. Temen-temenku jadi penasaran kenapa? Tapi aku gak bilang dong aku gak suka, ntar dibilang sepok lagi. Eehh,, pas kuliah ada gitu bibi-bibi di depan kampus yang jual gorengan. Awalnya aku cuma beli goreng pisang gitu deh. Eh lama-lama jadi pengen juga makan yang laen, nyobain deh Bakwannya. Ternyata Enak yaaaakkkk 😳

Kalau Risoles sendiri aku mulai makan jaman-jaman kerja gini. Soalnya entah kenapa kalau ada dapet kotakan rapat selalu aja ada kue risolesnya. Mungkin karena murah kali yak :mrgreen:

PIZZA

Pertama kali ada yang jualan pizza di Pontianak itu jaman-jaman aku SMA gitu deh. Tapi lihatnya aja aku gak suka. Pernah suatu saat ada temen SMA yang ngerayain ulangtahunnya pesen Pizza aja gitu. Lagi-lagi temen-temen aku semangat banget makannya. Aku sendiri mual2 gitu lihatnya >.<

SEKARANG : seminggu sekali ada deh aku ke pizza hut atau pesan deleverynya. Lagian ngangenin banget deh tuh makanan πŸ˜›

SIOMAY

Ini yang paling fresh deh. Jadi selama ini aku gak pernah tertarik dengan somay yang gak jelas isinya. Daging ikan cincang gitu kan yak? (jadi aku menarik kesimpulan kalau aku dulu gak suka dengan sejenis daging yang dibuletin πŸ˜› ) Apa enaknya?

Daaannn,, barusan tadi siang aku makan Siomay lohh.. Ini gara-gara ada pertemuan di kantor dan aku gak bisa keluar kantor. Daripada kelaparan kan yak, jadinya terpaksa deh makannya. Eh, ternyata gak parah-parah amet yak rasanya. Apalagi aku sangat suka kuah kacang πŸ˜€

***

Nah, itu adalah beberapa makanan yang dulunya aku gak suka dan gak mau sama sekali makan hingga sekarang mau makan bahkan sampe ada yang suka banget. Masih banyak seh (sepertinya) tapi aku lupa juga apa-apa itu. Hehehehe.. Ada juga dulu yang aku gak pernah makan sambel atau pake sambel sekarang jadi pake. Ternyata sambel itu enak juga yak (ya iyaaaaalah niee. Kemana aja lo? πŸ˜› )

NOTE : sepok (bahasa melayu) = kuper dalam bahasa indonesia