Cerita Menyusui


Beberapa waktu yang lalu, pas aku lagi facial dan udah mau selesai aku ditelpon sama si abang suami. Pas aku angkat, bukannya suara si abang yang ada malah yang terdengar adalah suara si K yang teriak sekeras kerasnya sambil bilang ‘maaaaaaaa.  Katniss mau neneeeeeeeeenn!’ Berulang ulang kali. Gak perlu pake speaker juga mbak mbak teapisnya pasti denger suaranya. Kemudian mendengar Katniss yang tereak seperti itu otomatis mbak terapisnya nanya dong ‘anaknya ya mbak, umurnya berapa?’ (Ok sebenarnya aku gak terlalu suka dipanggil mbak. Gak berasa orang melayunya. Huft!) Aku langsung jawab dong ‘iya neh, anak saya. Udah mau dua tahun sebentar lagi’ sambil senyum. ‘Oh, udah dua tahun masih nenen ya?’

Sebenarnya, bukan cuma si mbak terapis aja yang menanyakan hal ini sebenarnya. Sodara yang kadang datang ke rumah pas si K mau nenen pasti langsung nanyain ‘lah masih nenen?’ Kadang yang paling sebel adalah ketika mereka bukan lagi nanyain, tapi ngeledek langsung ke Katniss dengan bilang ‘iihh gak malu udah gede masih nenen!’ Aku juga sering dianggap aneh karena sampe sekarang aku masih pumping rutin di kantor walaupun si K udah dikasih susu formula.

Lah, emang ada salah gitu dengan anak 22 bulan yang masih nenen sama mamanya? Sedangkan Al-Qur’an aja berkata kesempurnaan menyusui itu kalau menyusuinya dua tahun penuh. Si K kan belom dua tahun PENUH. Kenapa masih dipertanyakan juga ya?

  
Kadang kala aku jadi mikir. Ini orang pas anaknya lahir gak asi eksklusif diributkan. Pas anaknya udah gede gak dilepas nenenya juga diributkan 😝

  
Aku sendiri sebenarnya gak ada target kapan akan menyapih si K. Kalau bisa lebih lama kenapa harus cepat cepat? Itu seh prinsip aku. Bos di ruangan aku yang anaknya bulan desember ini mau tiga tahun masih nenenkan anaknya. Ada lagi kabid ibu dan anak di kantor juga baru menyapih anaknya pas anaknya umur 3 tahun setengah. Itupun cuma diomongin kalau mau masuk sekolah harus berenti nenennya. Akunya pengen juga seperti itu. Gak mau nyuruh si K buat berenti nenen apalagi dengan cara cara yang menyedihkan buat si K. Mikirnya aku akan menyusui K sampe nanti aku hamil anak kedua. Rencananya kan mau hamil lahi kalau si K udah umur 3 tahun lebih. Ya umur segitu juga si K baru disapih. 

Lagian dengan menyusui, yang aku rasakan adalah aku bisa membayar kehilangan aku selama bekerja di kantor untuk K. Dengan menyusui, aku gak perlu repot repot melakukan bonding ini dan itu untuk menjalin kedekatan dengan K. Di manapun dan kapanpun K akan selalu mencari aku karena ya aku menyusui itu. Harapannya seh momen menyusui ini akan terjadi sampe K bisa mengingat sehingga kedekatan itu bisa selalu teringat juga. 

  
Kemaren, si K pertama kalinya aku bawa untuk nonton bioskop (ceritanya menyusul ya 😊) pas di dalam bioskop kok ya rasa badannya si K anget. Keluar dari bioskop bawa ke pizza hut buat makan sorenya. Pas aku kasih makan seh biasa aja. Aku tinggal dong pas magrib buat sholat. Pulang pulang aku malah ngelihat si K muntah sejadi jadinya. Syok dong. Kaget banget! Ini anak pasti masuk angin dah. Suhu badannya juga panas banget rasanya. Langsung deh ganti baju dan dibawa pulang ke rumah. 

Disepanjang jalan dianya masih ceria seh. Tapi selalu minta nenen. Emang kalau si K sakit atau rewel aku selalu ngasih dia nenen kan yak. Nenenlah dia sampe ketiduran di rumah. Karena udah ganti ganti baju juga jadi langsung aku tidurkan di kamar. 

Biasanya kalau lagi demam gini dia suka rewel yang berimbas sering bangun tengah malam untuk minta nenen. Yang biasanya 2-3 kali nenen bisa jadi dua kali lipatnya. Tapi kok malam ini gak ya? Dia cuma bangun sekali pas jam setengah 3. Minta nenen tapi gak mau ngisep nenennya. Aku letakin lagi dong ke tempat tidur. Beberapa waktu kemudian minta nenen lagi tapi lagi lagi gak mau ngisep. Parno dong aku! Langsung bangunin papanya. Soalnya si K ini gak boleh lihat aku pasti maunya nenen. Sampe dia gak mau nenen kan masalah besar!

Karena udah telalu lama gak minum akhirnya aku menawarkan dia buat minum botol aja. Awalnya dia girang bilang enak. Eh lama lama kok ada yang aneh rasanya. Pas aku lihat botolnya gak bergerak dong isinya. Paling cuma berkurang 10ml aja. 

Makin parno lah akunya. Dilihat mulutnya kayak ada sariawan gitu. Tapi belum pasti juga seh. Yang pasti adalah gigi gerahamnya memang sedang tumbuh. Dilihat dari mukanya si K udah ngantuk banget, tapi kebiasaan aku yang nidurinnya sambil nenen jadi masalah juga buat dia bisa tidur sendirian. Akhirnya setelah 2 jam bangun jam 5 kurang gitu dianya mau juga disuruh tidur sambil cuma aku tepuk tepuk. Katniss pinter deh bisa menyesuaikan diri gitu. 

Pagi harinya. Pas si K bangun tidur langsung aku tawarkan nenen lagi dong. Eh dianya gak mau! Gak maunya sampe nangis kejer dari yang aku kasian sampe yang jadi kesel deh. Fikiran udah menerawang ke mana mana. Apakah emang ini waktunya si K buat disapih? Tapi mikir mau disapihnya aja buat aku sedih loh. Rasanya akan kehilangan momen besar berdua dengan K. Karena itulah sepanjang hari ini kerjaanku cuma ngajak si K buat nenen dan gak berhasil berhasil sampai pengen nyerah aja rasanya. Kok ya kayak nembak tapi ditolak sampe nangis kejer segala. 

Pada akhirnya pas dia mau bobo siang tadi dengan sedikit dipaksa akhirnya si K mau lagi di nenenin! Awalnya emang dikit dikit dilepas seh. Tapi lama kelamaan dengan berjalannya waktu dan dia semakin ngantuk akhirnya nenenya teratur lagi. Bersyukur banget dah!

Semoga gak nolak nolak lagi nenenya ya K. Nenen ditolak itu rasanya lebih perih dari diputusin pacar! 😣

Advertisements

9 thoughts on “Cerita Menyusui”

  1. Ooouuuwwhh K semoga sehat terus ya. Kalo nyusuin mah sesiapnya anak dan ibunya aja menyapihnya. Tidak usah dipaksakan. Toh orang lain gak ngerti yang kita hadapi kan ya? πŸ™‚

    1. Bener banget. Dan aku pengennya selama lama mungkin yang aku bisa. Ya gak rugi gini kan ya ‘cuma’ nenenin aja. Jadi gak perlu diberentikan terlalu awal 😊

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s