2015 in review


Pengennya seh nulis 2015 in reviewnya semacam punya zilko gitu. Tapi apalah dayanya si Niee sok-sokan sibuk, hahahaha. Jadilah ngeluarin ini aja, sama kayak tahun tahun sebelumnya.

Dari segi kuantitas posting dan jumlah view seh lebih baik daripada tahun 2014 lalu ya. Ya mudah-mudahan akan terus meningkat dan lebih rajin lagi buat nulis tentang hal-hal keseharian yang kadang rasanya pengen banget dijadikan kenangan gitu di blog, tapi kok malesnya gak berkurang >_<

Target ngeblog tahun depan? Pengen blog ini kembali berpenghasilan deh rasanya kayak tahun 2012 lalu. Selain emang dapetnya lumayan juga seh, tapi efek senengnya dapat uang dari blog kok ya gimana gitu :mrgreen: Tahun ini udah ada satu seh yang aku ikutkan, semoga tahun depan lebih banyak. Lumayan juga untuk nambah-nambah jumlah postingan kan yak πŸ˜›

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2015 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

The concert hall at the Sydney Opera House holds 2,700 people. This blog was viewed about 50,000 times in 2015. If it were a concert at Sydney Opera House, it would take about 19 sold-out performances for that many people to see it.

Click here to see the complete report.

Pindah Rumah


Hari minggu kemaren, tanggal 27 Desember 2015 akhirnya aku pindah rumah juga. Setelah hampir dua tahun rumahnya dibeli, direnovasi, diisi sedikit demi sedikit akhirnya rumah imut-imut itu layak juga untuk ditinggali kami bertiga :mrgreen:

Iya, udah hampir dua tahun aja dong aku beli rumahnya. Tepatnya beberapa hari setelah aku melahirkan si K si abang mengurus semua proses pembeliannya. Awalnya seh pengen langsung ditempati aja tapi karena baru lahiran dan terkena sindrom baby blue yang walaupun gak parah parah amat tapi kalau harus tinggal sendiri (berdua dengan baby baru lahir) rasanya kurang pas lah ya akhirnyalah memutuskan untuk sementara sambil menunggu masa cuti selesai tinggal di rumah ibu aja dulu.

Setelah masa cuti selesai obrolan pindah rumah muncul lagi. Aku seh pengen banget loh pindah rumah itu. Kemaren kan posisinya aku bolak balik antara rumah ortu dan mertua gitu, capek aja gitu beberapa hari sekali harus bolak balik, apalagi sekarang udah ada K. Jadi setiap beberapa hari sekali, saat malam K diboyong kesana-kesini buat pindahan. Emang K gede bobo di dalam mobil deh. Tapi lagi-lagi si abang pengen nunda dulu, dianya pengen ngerehab rumahnya sedikit dulu karena rumah aslinya kecil banget jadi biar ada lega dikit deh ya.

Nah, proses ngerehab ini ternyata butuh waktu banyak! Bukan maksudnya rehabnya yang banyak loh yak, cuma ya emang nyicilnya kelamaan. Aku aja sampe gemes lihat si abang deh. Dianya suka detail ngurus ini itu tapikan akunya pengen pindah >_< *digetok abang*

Pertama rumahnya dipagarin dulu, terus beberapa bulan kemudian bagian depannya dibenahi karena dari developernya kok rasanya terasnya rada aneh gitu bentuknya – dianggurin nunggu ledeng masuk kesalahan developernya seh (tapi aku bukan pembeli pertama, tapi tangan kedua seh belinya) terus pasang teralis, nunggu lama lagi buat taman di depan, terus rumahnya di cat lagi sampe deh udah hampir dua tahun ini. LAMA!

Sekarang masih proses memindahkan barang-barang seh dari rumah ortu dan mertua ke rumah baru. Mudah-mudahan dalam 1-2 minggu ini udah fix dan gak perlu pindah-pindah lagi.

Karena punya rumah sendiri itu menyenangkan kan yaa. Mau ngapain juga bebas gak ada yang ngomentari, hahahaha.

Akhirnya salah satu resolusi terbesar tahun 2015 tercapai juga bisa tahun baruan bertiga di rumah yang baru. Semoga tahun 2016 lebih baik dengan pencapaian besar lainnya yak.

Selamat Tahun Baru! πŸ™‚

Tangkap Momen dalam 0,5 Detik


Haaaiiii… Haaalloooo… Apakabar semuanyaaa?

Beberapa waktu belakangan ini media sosial yang paling sering aku buka adalah instagram lah ya, seperti kebanyakan anak kaulamuda pada umumnya (*jiyah kaulamuda aja gitu bahasanya πŸ˜› ). Selain memfollow temen-temen dunia nyata dan temen-temen blogger, aku juga suka banget ngefollow para artis yang selain untuk dikepoin πŸ˜† juga artis serta artis IG yang rasanya tingkat kepandaian Photography tinggi aja gitu.

Nah, salah satu yang aku sukai foto mereka adalah yang berjenis foto foto jalanan atau istilah kerennya itu street photography lah ya. Beberapa kali aku lihat temen-temen blogger juga sering tuh diundang komunitasnya untuk melakukan street photography  sayangnya di Pontianak belum ada yak. Kalau ada pengen dong diajak! :mrgreen:

Tapi kalaupun diajak, aku bisa-bisa minder kali ya. Soalnya jangankan mau street photography  segala. Lah wong biasanya foto si K lagi main aja keseringan burem kok! Aku kan jadi minder >.<

IMG_1522Jadi street photography kurang cocok kan buat aku, ya apalagi kalau bukan alasannya:

  1. Musti gerak cepat. Momen-momen keren di jalanan itu gak bakal keulang, jadi kalo kameranya lelet dan ribet, momen-momen di depan mata ya bisa lewat gitu aja. HP aku yang sekarang gak bisa diajak lincah deh kayaknya!
  1. Kalo fotografer profesional sih nyaraninnya pake DSLR, tapi buat amatiran kayak kita (kita? Aku kali yak, hihihi) ya tentu lebih enak pake kamera HP kan yak. DSLR kan ribet, berat, dan karena ukurannya gede, jadi gak asik kan. Belum juga nyetel-nyetel kameranya si K udah lari kemana-mana deh soalnya aku kan gaptek πŸ˜›

Kualitas hasil kamera ponsel tentu gak bisa dibandingin sama hasil kamera DSLR tapi kebutuhannya kan cuma buat dipasang di IG aja, jadi cukup lah ya :P. Intinya, pake kamera ponsel udah cukup, tapiiii…harus HP yang bisa gercep alias gerak cepat! (*iihhh istilah baru lagi deh aku dengar, hahahaha). HP aku yang sekarang, gak bisa kayak gitu!

  1. Ya, intinya sih emang HP aku belom canggih buat street photography.. #kode sekode kodenya buat si abang suamik πŸ˜‰

Nah, baru-baru ini Huawei ngeluarin smartphone mereka yang menurut aku keren banget. Berhubung aku lagi ngebahas street photography, aku sekalian mau ngebahas soal teknologi Fingerprint sense 2.0 dulu yang ada di G8. Biar sarjana ITnya kerasa aja gitu πŸ˜›

Fingerprint sense 2.0 ini teknologi sentuh revolusioner yang dimiliki smartphone Huawei. Ini merupakan singe-touch fingerprint reader yang sensitivitas dan kecepatan rekognisinya tinggi. Singkatnya, sekali disentuh jari, dalam 0.5 detik, smartphone langsung unlocked dan bisa akses berbagai aplikasi.

Ini teknologi keren banget kan yaaaaa, kenapa?

Karena artinya keinginan aku buat ikutan ber-street photography bisa tercapai! Gak bakal ribet buka lock dan gak bakal lagi kelewatan momen-momen menarik yang terjadi di depan mata. Dalam sekali sentuh, bakal bisa deh dapetin momen-momen di jalanan yang gak bakal keulang kayak foto ini.

photo content 17-19 DESSiapa tahu entar foto aku bisa setara dengan artis-artis instagram ituh! *ngayal* Atau paling gak, ntar pas di Hongkong foto foto aku gak terlalu melalukan lah ya buat dipajang di media sosial :mrgreen:

Cerita Menyusui (7 Hari Mogok Nenen)


Melanjuti cerita beberapa hari yang lalu ketika si K gak mau nenen.

Karena kondisinya yang terus aja menurun dan sore harinya demam tinggi lagi sampe 38Β°C akhirnya malamnya si K aku bawa ke dokter deh. Walaupun panas tinggi dan kurang nafsu makan untungnya hari pertama ini si K masih ceria. Di tempat praktek dokternya dia masih lari-larian, cuma pas diajak nenen selalu bilang gak mau.

Pas diperiksa dokter si K didiagnosa kena Flu Singapore. Hmm, udah prediksi seh akunya, karena emang pas kita browsing di internet dengan gejala yang K derita mengarah ke penyakit itu. Kata artikelnya seh tanpa diobatpun penyakit ini akan sembuh dengan sendirinya setelah 7 hari. Tapi dokternya ngeresepin Sanmol untuk panasnya, Kandistatin untuk sariawannya, puyer untuk batuk pilek sama antibiotik.

Karena aku tahunya si K gak ada flu dan batuk, dan ini anak susah sekali dikasih obat (plus setahu aku penyakit ini kan gak perlu antibiotik ya) makanya aku cuma ngasih si K Sanmol sama Kandistatinnya aja (udah ke dokter masih pilih pilih obat yak :P)

12345619_10208062339300251_3745030740561766882_nMalamnya aku cobain lagi ngajak si K nenen dan hasilnya nihil. Pas disuruh nenen dia nangis banget padahal belum dihisap juga loh, akhirnya dia tidur dengan minta dipeluk aja.

Keesokan harinya aku masih gak masuk kantor untuk memantau perkembangan si K. Paginya alhamdulillah masih mau makan, pas jam bobo siangnya aku paksain dong dia nenen, eehh bukannya mau nenen dia malah bener bener nangis. Aku yang emang maksain dia buat nenen sampe menekan tubuhnya dengan erat (maksudnya kan ASI ada antibiotik alami ya, jadi biar cepet sembuh gitu) yang ada dia malah kesakitan, dia sampe mohon mohon gitu buat kakinya dilepas “Kaki Katniss kejepit maa, lepasin ma” sambil menangis gitu. Aku yang udah gak tega banget akhirnya melepas dia dan dibaringkan ke tempat tidurnya. Syukurnya masih minta peluk dan gak sampe satu menit dia langsung tidur!

Sedih banget deh lihatnya. Anak yang dari bayi selalu bergantung sama aku kalau mau tidur (si K kalau mau tidur cara aku nidurinnya ya di nenenkan) jadi bisa mandiri gitu tidurnya. Bahkan tidur malampun yang biasanya kebangun dua tiga kali malamnya minta nenen, semenjak dia sakit sama sekali gak kebangun sama sekali. Palingan ada beberapa kali dia minta peluk gitu tapi sama sekali gak kebangun.

Pas kejadian ini aku jadi intropeksi diri. Aku yang dulunya sering ngeluh karena masih aja pumping sampe Katniss usia 22 bulan ini dan rasanya capek banget harus pumping terus gitu. Akunya yang sering mengeluh si K nenennya lama kalau malam kayak disentil sama Allah gitu ini loh rasanya gak pumping itu (aku udah berenti pumping per 4 Desember 2015 kemaren karena emang udah gak bisa dipumping lagi karena si K gak nenen lagi) gini loh rasanya anak gak nenen malam itu. Rasanya gimana? Sedih!

Emang seh pasti suatu saat si K akan ada fasenya disapih juga, tapi kok ya kayaknya aku dipaksain banget buat nyapih si K. Aku gak siap, bener bener gak siap buat nyapih si K. Jadinya galau terus setiap malam. Beberapa malam akunya gak bisa tidur sampe jam 3 subuh padahal paginya harus bangun buat nyiapin si K dan pergi ngantor.

Bahkan hari minggu kemaren tanggal 6 Desember aku udah niat untuk menulis blog tentang si K yang menyapih dirinya sendiri karena Flu Singapore.

TAPI, Allah emang tahu ya bahwa hambanya ini sangat gak siap kalau harus menyapih si K sekarang. Selasa malam si K pas mau bobo minta nenen. Aku seh gak berekspetasi tinggi ya karena beberapa hari itu dia juga sering minta nenen tapi selalu nutup mulutnya pas dinenenkan. Nah, pas hari selasa itu dia bener bener ngisep, gak lama seh langsung tidur dia sambil dipeluk.

Hari rabunya, pas ada cuti bersama menyambut pilkada serentak se Indonesia dia bangun seperti biasa dan pas mau bobo siang eh dia minta nenen lagi dong sampe bener bener pulas bobo. Aaaaahhhhh, akunya seneeeeeengggg banget, si K gak jadi menyapih!

Mudah-mudahan gak ada kendala lagi ya buat nenenkan si K ini. Dan kalaupun sudah waktunya si K menyapih mudah-mudahan dengan cara yang lebih baik daripada sekarang yang terkesan dipaksakan.

Efeknya, sekarang kalau setiap si K bangun malam minta nenen aku gak ngeluh lagi loh, malahan seneng meladeni dia nenen, karena aku gak tahu juga kan ya kapan dia akan berenti lagi nenennya. Sampai saat itu tiba aku akan menikmati saja kegiatan ini, karena pasti nantinya aku akan kangen banget saat saat si K yang bergantung banget sama aku untuk urusan bobo ini.

Ya namanya emak-emak ya, selalu aja galau kalau anaknya mau mandiri >.<

[Review Drakor] The Moon that embraces the sun & She Was Pretty


Haaaiiii… Haallooooo… Apakabar semua? Balik lagi si Niee ngereview drakor yak! :mrgreen:

Sesuai dengan janji kemaren aku akan mereview drama korea yang udah lumayan lama juga seh, tayangnya tahun 2011. Kenapa ngereviewnya baru sekarang? Karena ya karena aku juga baru pertama kali nontonya. Dulu gak tahu seh ada drama ini πŸ˜› dan setelah menetapkan tambatan hati kepada Kim Soo Hyun karena tahu bahwa Rain punya pacar *patahhati* *terlambat*

The Moon that embraces the sun

the-moon-that-embraces-the-sun-wallpaper-21Sebenarnya beberapa waktu belakangan ini aku kurang suka dengan drama model kolosal kayak gini. Bagus seh, tapi kaku aja gitukan gayanya. Rata-rata jumlah episodenya kepanjangan lagi buat aku. Dan kebanyakan drama kolosalkan adegan kiss nya jarang! *dipentung* πŸ˜› Tapi ternyata setelah ditelisik #tsah banyak juga kok drama kolosal yang jumlah episodenya standar aja gitu 16-20 episode kayak drama ini dan yang pasti tetep bagus jalan ceritanya.

Cast
Rasanya baru kali ini ada pemain yang aku inget dia maen drama selain yang baru aku review πŸ˜› Pertama yang pasti Kim Soo Hyun maen di Dream High sama The Man Who From The Star, satu lagi Yang Mi Kyeong yang jadi dayang di drama Jang Geum

JALAN CERITA

Lee Hwon (Kim Soo Hyun) adalah seorang putra Mahkota di jaman era Joseon. Suatu hari pada saat hari kelulusan sarjanan Sungkyunkwan dia secara tidak sengaja bertemu dengan Heo Yeon Woo (Han Ga In) saat hendak melarikan diri dari istana untuk bertemu dengan abangnya Pangeran Yang Myung (Jung Il Woo). Heo Yeon Woo yang melihat Lee Hwon yang dikejar-kejar oleh pegawal istana tentu saja langsung menghalangi Lee Hwon untuk melarikan diri. Merekapun beradu argumentasi tanpa Heo Yeon Woo tahu lawan bicaranya adalah seorang Putra Mahkota.

Suatu hari Lee Hwon yang selalu bermasalah dengan guru pengajarnya mendapatkan seorang guru yang baru saja lulus dari Sungkyunkwan Heo Yeom. Putra mahkota sangat senang ketika tahu gurunya tersebut adalah abang dari Heo Yeon Woo gadis yang disukainya. Sampai akhirnya kerajaan akan mengadakan penobatan Putri Mahkota sebagai calon istri dari Putra Mahkota. Dengan kecerdasannya akhirnya Heo Yeon Woo terpilih menjadi Putri Mahkota itu.

Namun, terpilihnya Heo Yeon Woo tidak disenangi kubu Ibu Suri (Kim Young Ae) dan Perdana Mentri karena bagi mereka akan merusak tatanan pemerintahan yang telah mereka bangun sejak lama. Akhirnya merekapun berniat membunuh Putri Mahkota dengan ilmu hitam.

Pada akhirnya Putri Mahkota dianggap telah meninggal dan posisinya digantikan oleh Yoon Bo Kyung, anak dari Perdana Mentri tersebut. Namun tanpa ada satu orangpun yang tahu bahwa Putri ternyata masih hidup namun mengalami hilang ingatan yang membuatnya tidak kembali ke kerajaan.

Dapatkah putri mengambil kembali posisinya sebagai Ratu Joseon? Ya pasti itulah cerita yang diangkat. πŸ˜›

***

Aku sendiri selalu tertarik dengan cerita drama korea yang mengangkat era Joseon. Walaupun gak pernah mendalami juga, tapi seringnya drama Korea mengangkat era dinasti ini kadang membuat aku sedikit membaca artikel yang berkaitan dengan dinasti ini. Biasanya aku penasaran apakah drama yang aku tonton ini ceritanya berdasarkan kisah nyata atau nggak, ternyata drama ini nggak seh πŸ˜›

Tapi walaupun cerita ini bukan kisah nyata dan diangkat dari novel fiksi ternyata ada juga loh Raja diera Joseon yang mirip dengan cerita di drama ini. Adalah Raja Heonjong, Raja ke-24 Dinasti Joseon yang menikahi permaisuri keduanya dengan memilih pengantinnya sendiri. Pada jaman itu padahal permaisuri maupun selir dipilih oleh adat kerajaan karena kalau ada rasa cinta antara kaisar danΒ  istrinya takut pemerintahan akan kacau! Iiiihhhhh, kasian amat ya Raja-Raja jaman dulu πŸ˜›

Mungkin karena percampuran antara inspirasi kisah nyata dan dibauri bumbu fiksi cerita ini pas banget rasanya. Gak terlalu lebay untuk jalan cerita semacam Raja yang miara vampire πŸ˜› dan gak terlalu berat juga seperti drama yang sedang aku tonton sekarang Empress Ki (berat banget bo!). Pemainnya ganteng-ganteng dan cantik-cantik walaupun aku tetep gak suka yang berperan jadi Second Lead Male nya. Entah kenapa ada sekumpulan orang penggemar second lead yak? Kalau aku seh tetep setia deh dengan First Lead Malenya dong! *sikap*

Jadi-jadi bagi yang terdoktrin duluan takut film kolosal jaman dahulu kala itu kaku dan ngebosenin kayak aku dulu coba deh nonton drama ini, dijamin gak akan bosen! Lagian drama dengan ranting sampe 40% lebih wajib ditonton dong! πŸ™‚

She Was Pretty

Pernah suatu ketika aku bersikap dengan drama korea *nonton aja punya sikap bo :P*. Pokoknya kalau dramanya belum tamat di korea sono gak bakalan dah aku tonton dramanya! Tapi semuanya berakhir ketika negara api menyerang drama She Was Pretty ini tayang!

IMG_1600

Sebenarnya kalau mau jujur, bukan masalah on goingnya atau susahnya nonton di laptop yang aku fikirkan seh. Tapi bertahun-tahun aku penasaran aja dengan orang nonton di situs apa seh bisa dapet tanyangan drama korea yang update banget. Mau tanya kok ya malu masak anak IT gak tahu situs drama korea! *gak nyambung juga seh* πŸ˜† Tapi beneran orang-orang kok ya gak pernah gitu membicarakan situs-situs tersebut. Apa emang gak boleh dishare gitu situsnya atau ada alasan lain, pokoknya aku gak pernah lah lihat situs apaan yang bisa nonton drama korea online. Lagian kalau musti download berjam-jam kan males juga ya nonton kayak gitu.

Nah, suatu hari pas aku lagi baca-baca forum drama korea di Facebook ya kok ada gitu yang nyebutin situs untuk nonton online itu. Dan pas aku buka situsnya ternyata lumayan ringan! Nonton dramanya gak perlu download dulu bisa langsung streaming tanpa ada kendala yang berarti. Si Niee jadi ketagihan dong, pas bener drama ini lagi tayang dan udah masuk episode 14 tinggal 2 episode lagi tamat! Mari kita mulai nonton drama on going! :mrgreen: bye bye DVD! Selamat datang Smart TV *sodorin proposal ke si abang suami*

she was pretty
Hwang Jung Eum dan Park Seo Joon pertama kali aku melihat mereka di drama Kill Me Heal Me yang juga barusan tayang tahun 2015. Lee Il Hwa seh sering ya. di Man from the Star ada maen, Orange Marmalade ada maen juga. An Se Ha pernah lihat maen di Yong Pal yang jadi rentenirnya.

JALAN CERITA

Kim Hye Jin (Hwang Jung Eum) dan Ji Sung Joon (Park Seo Joon) bertema sewaktu kecil. Sung Joon adalah anak pindahan yang bertubuh gendut dan karena karakternya yang penakut dan punya phobia dengan hujan dia sering dikucilnya oleh teman sekelasnya. Hanya Hye Jin sang bintang di sekolahlah yang baik dan mau berteman dengannya sehingga Sung Joon sangat menyukai Hye Jin hingga akhirnya mereka berpisah karena Sung Joon harus pindah ke Amerika.

Setelah 15 tahun berselang, Sung Joon kembali ke Korea dan mencari Hye Jin. Merekapun janjian bertemu disuatu tempat. Namun Hye Jin sangat terkejut melihat Sung Joon yang telah berubah menjadi pria yang ganteng! Diapun merasa minder dengan wajahnya yang sekarang karena tidak dapat merawat tubuhnya yang menyebabkan penampilannya jelek. Apalagi saat Sung Joon salah mengira Hye Jin dengan wanita yang jauh lebih cantik darinya.

Karena tidak mau mengubah imajinasi teman semasa kecilnya tentang dirinya yang cantik dulu akhirnya Hye Jin meminta sahabatnya Min Ha Ri (Koh Joon Hee) untuk menggantikan tempatnya berpura-pura menjadi Hye Jin. Dengan harapan mereka bertiga tidak bertemu lagi setelah ini.

Masalahnya, ternyata Sung Joon adalah bos baru di kantor barunya Hye Jin di sebuah kantor Majalah. Sung Joon bertemu dengan Ha Ri dan selalu mengajaknya keluar. Dan Ha Ri lama kelamaan menyukai Sung Joon.

Sung Joon sangat membenci Hye Jin karena dia memiliki nama yang sama dengan Hye Jin teman kecilnya. Sung Joon juga sangat galau karena Hye Jin yang diperankan oleh Ha Ri tidak seperti Hye Jin sewaktu kecil yang dia bayangkan dan Hye Jin anak buahnya yang menyebalkan lebih mirip teman masa kecilnya itu.

Dapatkan Sung Joon mengetahui siapa sahabat masa kecilnya yang asli?

Udah sering kan ya aku membahas kalau aku suka banget dengan drama yang gak ada pemeran antagonisnya. Rasanya hidup tentram damai sejahtera aja gitu kalau drama seperti itu. Dan drama She Was Pretty ini tipe drama yang aku banget itu! Permasalahan di drama ini cuma berkecamuk pada perasaan antar karakter aja. Walaupun ada adegan di mana Ha Ri yang tetiba jadi jahat kepada sahabatnya sendiri tapi ya pada akhirnya dia sadar dan tetap mengedepankan sahabatnya daripada orang yang disukainya.

Proses Sung Joon bingung dengan hatinya juga gak berbelit-belit. Ketika dia tahu bahwa di suka dengan Hye Jin yang asli tanpa dia tahu bahwa itu adalah sahabat masa kecilnyapun mengalir dengan baik.

Cuma sedikit cerita yang agak kurang asyik tentang TEN aja yang rasanya menggangu karena kayaknya kok dipaksain banget. Tapi itu terbayar dengan ending film ini yang manissssss banget. Pokoknya bisa deh disejajarkan dengan ending manisnya Oh My Ghost.

Drama ini baru selesa tayang bulan Nopember kemaren. Jadi kalau ada yang lagi nyari referensi drama korea yang udah tamat boleh loh nonton ini. Dijamin bakalan banyak ngajak dan romantis abis deh.

So, selamat menonton πŸ™‚

Katniss 1st Movie


  
Kemaren pas mas Arman ngereview film The Good Dinosaur aku jadi kepengen ngajakin si K nonton bioskop. Pas bangetlah si K udah mau dua tahun, udah ngerti dengan istilah nonton dan udah familiar dengan dinosaur walaupun sebatas tahunya dari lagu finger family song aja dan dia suka banget dengan apa apa yang bertema binatang. Kayaknya kalau film binatang kemungkinan besar dia bisa mengerti dan lebih menikmati daripada film kartun yang karakternya manusia. 

Tapi masalahnya adalah si K ini belum pernah sekalipun sukses kita tontonkan film panjang gitu. Kalau lagi nonton tv pasti anaknya lari larian walaupun kadang kalau ada yang dia suka dia berenti untuk melihat. Ya paling tahan 5 menit deh. Dan momen 5 menit yang dirasanya paling ok banget itu akan diceritakannya berulang ulang kali kepada semua orang. 

Makanya aku gak berekspetasi tinggi juga untuk K bisa betah nonton bioskop. Ngenalin aja ini namanya bioskop dan ada filmnya. Dia gak tereak kebosenan atau lari larian di dalam teaternya udah alhamdulillah banget. Pokoknya target aku dan abang ya se Katnissnya aja. Kalau dia udah mulai rewel ya kita bakalan keluar. 

Sebelumnya kita atur strategi dulu gimana buat si K bisa betah berlama lama di dalam bioskop. Pertama pastinya kita beli banyak cemilan. Aku beli popcorn sampe dua jenis: yang asin dan yang caramel karena gak tahu juga si K sukanya yang mana (ternyata dia sukanya asin ding. Alhamdulillah seleranya sama dengan emaknya πŸ˜† dan disepanjang dia nonton bioskop popcornnya dikepit diantara kaki sambil dia makan terus. Udah kayak orang gede deh gaya nontonya 😁). Beli pocky, sama oreo mini. Sebenarnya seh si K jarang aku kasih banyak cemilan. Tapi ya gak papa deh ya buat nonton bioskop 😁. Yang pasti juga aku milih tempat duduknya lumayan di bawah dan ambil yang sepi. Jadi kalaupun katniss rewel gak ganggu orang laen. Kalaupun dia ngajak keluar jadi lebih mudah. 

Jadi gimana acara nontonnya?

Alhamdulillah ternyata apa yang aku khawatirkan gak terjadi. Sepanjang film dari awal sampe akhir si K gak ada rewel yang sampe gimana banget. Palingan dia kadang ketakutan pas adegan yang rada nyeremin bagi dia semisal pas ayah Arlo yang jatuh ke sungai sambil diiringi sama petir dan hujan gitu. Karena si K ini emang agak takut dengan petir dan guntur. Ditambah lagi efek bioskop yang gemuruhnya luar biasa. Jadi rada parno deh dia. Tapi rewelnya cuma taraf yang kecil aja. Masih bisa dipujuk dilihatin kakak kakak dan abang abang yang banyak nonton dia kembali suka. Gayanya ya gitu. Nonton sambil ngepit popcorn di kakinya 😁. 

Tapi tetep gak bertahan sampe habis seh nontonnya. Kita nonton cuma satu jam lebih dikit sampe adegan dinosaur yang bentuk burung itu makanin binatang laen. Si K ketakutan  jadi ngajak keluar. Sebenarnya seh bisa dibujuk lagi. Tapi ya aku rasa untuk pertama kali nontonnya udah cukup deh sampe di situ aja. Udah lumayan banget si K bisa nonton segitu lamanya dan betah segitu lamanya di bioskop. Jangan sampe malah jadi trauma. Nanti kapan kapan kalau ada film bagus kita nonton bioskop lagi ya K 😘

Setelah nonton kayaknya seh dia seneng dan lumayan menikmati kegiatan itu. Buktinya setengah jam kemudian pas mo balik dari mall dia minta nonton bioskop lagi 😣 Dia juga sering ngulang ngulang adegan di mana papa dinosaur sedih atau pas Arlo diajarin berenang sama abang katanya. 

Pulangnya dia juga nyeritain kesemua orang yang dia temui bahwa dia nonton dinosaur di bioskop. Bahwa ada papa dino ada mama dino ada sister dino brother dino dan dinonya sendiri (finger family banget lah pokoknya 😝) terus dino ada temennya si abang. Dino netas lewat telur dan makan buah strowberi (diajarin buah beri dianya gak mau). Dan di dalam bioskop itu tvnya besar banget πŸ˜†

Over all lumayan sukses lah ya acara nonton bioskop si K pertama kalinya. 

Cerita filmnya sendiri gimana?

Kalau untuk sinopsisnya mungkin udah pada tahu lah ya. Aku di sini nulis reviewnya sedikit aja. 

Filmnya ok lah nya. Menceritakan kepada kita dan anak anak bahwa untuk mendapatkan sesuatu harus dengan kerja keras. Contohnya keluarga si Arlo ini punya kayak lumbung jagung gitu. Setiap orang boleh memberikan tanda telapak kakinya kalau sudah melakukan perbuatan yang besar semisal bisa memanen jagung atau membuat jalur tanaman (tapi aneh juga seh ini filmnya kok ya dinosaur berkebun 😝). 

Kalau anaknya udah gede bisa dikasih penjelasan gitu bahwa kita harus berusaha. Bahwa tugas haruslah dikerjakan dengan baik karena kalau dengan kelalaian kita mengerjakan tugas bisa jadi orang lain akan celaka karena kita. Kayak Arlo yang gak mampu menyelesaikan tugasnya sehingga papanya yang harus mengejar buruan sehingga menyebankan papanya jatuh ke sungai dan meninggal. 

Jadi pengen beli dvdnya deh klo udah ada. Pengen nyelesaiin nonton ceritanya yang kemaren nangung banget. Sekalian lihatin si K film yang dia nonton di bisokop itu. Aku penasaran aja, klo di rumah dia bisa betah gak nonton sambil duduk diam sampe sejam gitu πŸ˜†. 

Kalau kalian pertama kali bawa anak ke bioskop umur berapa? 😊