Katniss 1st Movie


  
Kemaren pas mas Arman ngereview film The Good Dinosaur aku jadi kepengen ngajakin si K nonton bioskop. Pas bangetlah si K udah mau dua tahun, udah ngerti dengan istilah nonton dan udah familiar dengan dinosaur walaupun sebatas tahunya dari lagu finger family song aja dan dia suka banget dengan apa apa yang bertema binatang. Kayaknya kalau film binatang kemungkinan besar dia bisa mengerti dan lebih menikmati daripada film kartun yang karakternya manusia. 

Tapi masalahnya adalah si K ini belum pernah sekalipun sukses kita tontonkan film panjang gitu. Kalau lagi nonton tv pasti anaknya lari larian walaupun kadang kalau ada yang dia suka dia berenti untuk melihat. Ya paling tahan 5 menit deh. Dan momen 5 menit yang dirasanya paling ok banget itu akan diceritakannya berulang ulang kali kepada semua orang. 

Makanya aku gak berekspetasi tinggi juga untuk K bisa betah nonton bioskop. Ngenalin aja ini namanya bioskop dan ada filmnya. Dia gak tereak kebosenan atau lari larian di dalam teaternya udah alhamdulillah banget. Pokoknya target aku dan abang ya se Katnissnya aja. Kalau dia udah mulai rewel ya kita bakalan keluar. 

Sebelumnya kita atur strategi dulu gimana buat si K bisa betah berlama lama di dalam bioskop. Pertama pastinya kita beli banyak cemilan. Aku beli popcorn sampe dua jenis: yang asin dan yang caramel karena gak tahu juga si K sukanya yang mana (ternyata dia sukanya asin ding. Alhamdulillah seleranya sama dengan emaknya πŸ˜† dan disepanjang dia nonton bioskop popcornnya dikepit diantara kaki sambil dia makan terus. Udah kayak orang gede deh gaya nontonya 😁). Beli pocky, sama oreo mini. Sebenarnya seh si K jarang aku kasih banyak cemilan. Tapi ya gak papa deh ya buat nonton bioskop 😁. Yang pasti juga aku milih tempat duduknya lumayan di bawah dan ambil yang sepi. Jadi kalaupun katniss rewel gak ganggu orang laen. Kalaupun dia ngajak keluar jadi lebih mudah. 

Jadi gimana acara nontonnya?

Alhamdulillah ternyata apa yang aku khawatirkan gak terjadi. Sepanjang film dari awal sampe akhir si K gak ada rewel yang sampe gimana banget. Palingan dia kadang ketakutan pas adegan yang rada nyeremin bagi dia semisal pas ayah Arlo yang jatuh ke sungai sambil diiringi sama petir dan hujan gitu. Karena si K ini emang agak takut dengan petir dan guntur. Ditambah lagi efek bioskop yang gemuruhnya luar biasa. Jadi rada parno deh dia. Tapi rewelnya cuma taraf yang kecil aja. Masih bisa dipujuk dilihatin kakak kakak dan abang abang yang banyak nonton dia kembali suka. Gayanya ya gitu. Nonton sambil ngepit popcorn di kakinya 😁. 

Tapi tetep gak bertahan sampe habis seh nontonnya. Kita nonton cuma satu jam lebih dikit sampe adegan dinosaur yang bentuk burung itu makanin binatang laen. Si K ketakutan  jadi ngajak keluar. Sebenarnya seh bisa dibujuk lagi. Tapi ya aku rasa untuk pertama kali nontonnya udah cukup deh sampe di situ aja. Udah lumayan banget si K bisa nonton segitu lamanya dan betah segitu lamanya di bioskop. Jangan sampe malah jadi trauma. Nanti kapan kapan kalau ada film bagus kita nonton bioskop lagi ya K 😘

Setelah nonton kayaknya seh dia seneng dan lumayan menikmati kegiatan itu. Buktinya setengah jam kemudian pas mo balik dari mall dia minta nonton bioskop lagi 😣 Dia juga sering ngulang ngulang adegan di mana papa dinosaur sedih atau pas Arlo diajarin berenang sama abang katanya. 

Pulangnya dia juga nyeritain kesemua orang yang dia temui bahwa dia nonton dinosaur di bioskop. Bahwa ada papa dino ada mama dino ada sister dino brother dino dan dinonya sendiri (finger family banget lah pokoknya 😝) terus dino ada temennya si abang. Dino netas lewat telur dan makan buah strowberi (diajarin buah beri dianya gak mau). Dan di dalam bioskop itu tvnya besar banget πŸ˜†

Over all lumayan sukses lah ya acara nonton bioskop si K pertama kalinya. 

Cerita filmnya sendiri gimana?

Kalau untuk sinopsisnya mungkin udah pada tahu lah ya. Aku di sini nulis reviewnya sedikit aja. 

Filmnya ok lah nya. Menceritakan kepada kita dan anak anak bahwa untuk mendapatkan sesuatu harus dengan kerja keras. Contohnya keluarga si Arlo ini punya kayak lumbung jagung gitu. Setiap orang boleh memberikan tanda telapak kakinya kalau sudah melakukan perbuatan yang besar semisal bisa memanen jagung atau membuat jalur tanaman (tapi aneh juga seh ini filmnya kok ya dinosaur berkebun 😝). 

Kalau anaknya udah gede bisa dikasih penjelasan gitu bahwa kita harus berusaha. Bahwa tugas haruslah dikerjakan dengan baik karena kalau dengan kelalaian kita mengerjakan tugas bisa jadi orang lain akan celaka karena kita. Kayak Arlo yang gak mampu menyelesaikan tugasnya sehingga papanya yang harus mengejar buruan sehingga menyebankan papanya jatuh ke sungai dan meninggal. 

Jadi pengen beli dvdnya deh klo udah ada. Pengen nyelesaiin nonton ceritanya yang kemaren nangung banget. Sekalian lihatin si K film yang dia nonton di bisokop itu. Aku penasaran aja, klo di rumah dia bisa betah gak nonton sambil duduk diam sampe sejam gitu πŸ˜†. 

Kalau kalian pertama kali bawa anak ke bioskop umur berapa? 😊

Advertisements

Weekend Update [Part II]


Haaaiii Halooo,, apakabar semuaaa? Mumpung lagi pagi-pagi sabtu sebelum beraktifitas yuks mari melihat kejadian aku selama seminggu terakhir ini. Cekidott..

1. Masuk Kantor

Setelah semingguan kemaren aku gak jelas masuk kantornya. Hari rabu pulang awal setelah makan siang dikantor. Hari Kamis lebih parah lagi jam 10 udah pulang kekantor karena terdeteksi penyakit cantik :mrgreen: Akhirnya aku memutuskan untuk gak masuk kantor hingga hari senin.

Sebenarnya seh udah diijinin gak masuk kantor sampe hari rabu, tapi karena merasa sangat bosan dan memikirkan pemotongan uang makan harian jadi aku masuk deh hari selasanya. Alhamdulillah gak sakit-sakit lagi sampe sekarang (dan mudah-mudahan gak sakit untuk seterusnya. amin πŸ˜€ )

2. Gagal Dapet Galaxy S III

Iyaaaaa… setelah semangat ’45 mengikuti kontes I Want #MyGalaxySIII yang diadain sama @samsung_id di twitter dan FB akhirnya aku gagal dong #Nyesek. Padahal aku lumayan serius loh ngikutinnya. Tapi akhirnya gak berhasil juga..

Ya, mudah-mudahan dua kontes yang aku ikuti lagi bisa menang deh πŸ˜€ Doain ya teman-teman *hup hup*

3. Hujan Panas

Seperti yang pernah aku tulis sebelumnya, ternyata hujan panas terus berlanjut loh di Pontianak 😦 Bener-bener hujan panas yang ekstrim gitu. Misalnya pagi hari itu Pontianak udah panas aje gitu, terus menjelang siang udah mendung tapi tetep dengan panasnya yang ampun-ampunan, menjelang sore mulai deh hujan yang diiringi sama guntur dan petir plus angin kencang dong. Bahkan ada beberapa kali berita yang bilang kalau ada belasan tiang listrik yang roboh lah, pohon tua yang tumbang lah sampe rumah yang rata dengan tanah juga ada loh πŸ˜₯

Hari rabu kemaren pas aku pulang kantor juga gitu. Karena pas dikantor udah mendung banget jadi aku langsung pulang aja kan sebelum hujan lebat. Eh pas dijalan langsung hujannya deres dong. Pake mantel juga gak mempan, tetep aja kebasahan sepatu dan celananya. Ditambah lagi dengan pohon-pohon yang goyang itu horor teman!

Jadi kangen deh dengan cuaca Pontianak yang dulu. Kalau dulu setiap bulannya bisa diprediksi. Seperti bulan mei ini waktunya musim kemarau. Hujannya bisa cuma sekali seminggu dengan curah hujan yang gak banyak. Musim hujan sendiri jatuh pada bulan agustus ke atas yang berakhiran ber seperti september, oktober, november dan desember. Itu beneran setiap hari hujan mulu. Tapi tetep aja menyenangkan hujannya gak kayak sekarang >.<

4. Man In Black III

Setelah hampir 2 minggu gak jalan karena sakit akhirnya hari kamis kemaren aku bersama abang nonton bioskop lagi *yeeeaaahhhh. Kali ini film yang terbaru di XXI Pontianak adalah MIB III.

Karena udah keburu kecewa dengan 2 film sebelumnya yaitu Dark Shadow dan Safe yang lumayan mengecewakan. Akhirnya MIB III ini memberikan nuansa yang berbeda *halah. Maksudnya film ini ceritanya dapet, lucunya juga dapet.

Bagi yang belum menonton MIB I dan MIB II bisa deh langsung nonton MIB III ini, coz aku sendiri gak nonton juga yang pertama dengan yang keduanya πŸ˜›

***

Yak, itulah updatean aku minggu ini. Cukup segini aja kali yak, soalnya mau siap-siap jalan-jalan dulu neh 😳

Bagaimana dengan minggu kalian? Have a nice weekend aja yak πŸ™‚

ps: aku lagi nyari DVD atau VCD original sebuah film. Pas aku nyari di Disctara Pontianak gak ade aje noh tuh film 😦 emang bukan film baru juga seh, tapi gak jadul juga. Padahal dia itu satu-satunya tempat beli VCD dan DVD original di Pontianak. Kalau buku kan banyak yak sekarang toko onlinenya, kalau film ada gak seh toko onlinenya? Kalau ada yang tahu mau dong infonya. Thanks! πŸ™‚

ps lagi : untuk mengikuti blog temen-temen aku emang biasanya lebih suka menggunakan update via email. Jadi kalau ada blognya yang bisa update via email pasti aku langsung semangat buat follownya. Walaupun beberapa yang gak ada via emailnya aku pake google reader (ini juga kalau inget bukanya πŸ˜› ) Nah, minggu ini aku lagi inget-ingetnya buka si reader itu. Tapi kok pas aku pengen buka malah gak bisa terbuka ya si readernya. Ada yang bermasalah senasib dengan aku gak? 😦 Tapi kalau boleh aku saranin seh yang belum ada menu updat via email di blognya segera dipasang. Biar aku gak ketinggalan gitu postingan blog kamu kamu semua πŸ˜‰

Weekend Update..


Haaaiiii… Halooo.. Apakabar semuanya?? Karena aku lagi kehabisan ide pengen nulis tapi gak tahu mau nulis apaan πŸ˜› jadi aku ikut-ikutan akan menulis tentang keseharian aku pada minggu ini. Ya, sekalian menjadikan blog ini diary pribadi (laah emangnya selama ini gak niee πŸ˜† )

Creambath

Entah kapan terakhir kali aku melakukan perawatan rambut ini. Karena aku gak menganggap perawatan itu penting (lagian apa bedanya dengan kalau kita sudah keramas setiap hari? ) Tapi belakangan hari ini aku pengen banget ke salon buat creambath. Lebih tepatnya seh kepengen dipijitin kepala sama pundaknya. Ya, lebih enakan di spa seh yak.. Tapi spa kan mahal ._.

Maka pergilah aku hari sabtu kemaren ke Jhonny buat creambath. Pas masuk ke salonnya udah keblengger juga seh lihat betapa ramainya salon hari sabtu kemaren. Namun, dengan niat yang semangat 45 akupun mau menunggu, eh tapi ternyata nunggu antrinya sendiri 45 menit aja loh 😦

Creambathnya seh biasa aja yak, ya dipijit-pijit gitu deh kepala sama punggungnya. Tapi yang menjadi perhatian aku adalah kebiasaan orang yang memberikan tip padaΒ  petugas salon. Ya, aku yang gak kebiasa memberikan tips jadi galau gitu ya. Emang aku harus memberikan neh? Tapi kok semunya yang aku lihat ngasih gitu.. Aku jadi ikut2an ngasih deh. Karena itu aku jadi males ke salon itu lagi.. Cari salon yang pengunjungnya gak ngasih tip aja deh πŸ˜›

Nonton (Lagi)

Setelah minggu lalu nonton konser, kali ini malam minggu aku balik lagi ke rutinitas biasa ya apalagi kalau bukan nonton film di bioskop πŸ˜› Awalnya seh bingung juga mau nonton film apaan, coz 4 dari 6 teater di XXI Pontianak isinya The Avenger dong. Eh tapi pas jumat lihat ada film barunya Jhonny Depp yang berjudul Dark Shadows.

Secara keseluruham aku seh gak begitu suka ya film ini, karena jokes yang diberikan memang mungkin bukan untuk kalangan seperti aku. Dewasa banget gitu rasanya. Sayangnya banyak anak-anak yang menonton film ini. Kisaran SD gitu deh. Sayang banget deh sistem bioskop di sini belum bisa mensensor penonton yang tidak sesuai batas usia sebuah film. Hmmm..

Karokean

Yak, semenjak semenjak aku kerja gini, rasanya sulit banget ngumpul sama temen-temen kuliah buat hanya sekedar jalan-jalan bareng. Dulunya pas temen aku belum lulus seh masih bisa lah yak. Tapi ketika sekarang semuanya udah pada kerja gitu ya rasanya lebih susah deh. Karena itu pas hari ini aku ajak buat ketemuan dan rata-rata pada bisa, jadi langsung aja aku ngajak mereka karokean :mrgreen:

Walaupun aku gak terlalu suka dengan musik, tapi kalau disuruh karokean aku suka loh. Yang buat menyebalkan itu pas nyari lagunya. Secara kan biasanya aku cuma tahu lirik, itupun cuma tahu ref nya aja. Jadi sibuklah temen-temen aku mencarikan lagu sesuai dengan arahan aku.. hihihi..

Kemaren, pas konser jazz in town Raisa (atau Andien yak? hmm ) ada nyanyiin sebuah lagu yang aku beneran sering denger gitu. Bisa sedikit-sedikit tahu liriknya, tapi blank dengan judul dan nama penyanyinya. Eh, pas tadi karokean si vio ada milih lagu yang sama. Dan, barulah seorang irni tahu kalau lagu itu milik Jassie J yang berjudul Price Tag.. Hahaha,, telat banget yak aku πŸ˜›

Lagunya asyik juga, ntar kalau jalan ke mall aku jadi pengen beli VCD deh buat denger-denger di mobil (btw, aku lagi belajar buat gak mendownload lagu-lagu di Internet, jadi rata-rata kalau suka dengan lagu aku beli atau gak didengerin aja di youtube πŸ™‚ )

Yang gak tahu lagunya, aku pasangin link youtubenya disini deh *berfikir gak ada yang gak tahu lagunya selain diri sendir* πŸ˜†

Film dan Musik


Haaaiiii.. Haloooo.. Apakabar semuaa??

Sabtu kemaren jauh-jauh hari aku udah tahu kalau jadwal aku pasti akan padet banget. Emang padet apa niee? Ya padet buat nonton bioskop dan nonton konser πŸ˜† Ya, maklum la bo, di pontianak kan gak ada tempat hibran selain tempat makan, belanja, karokean dan bioskop. Ada seh deket rumah sedang diadain pasar malam gitu, tapi kondisinya aja udah gak meyakinkan banget deh, males lah aku mau kesana.

Nah, pas aku denger minggu lalu bahwa akan ada konser mini bertemakan jazz yang akan diadakan di hotel Mercure Pontianak, aku langsung semangat dong, apalagi pas denger abang nanya : mau pergi gak nonton?? Yak, langsung aku jawab iya pastinya.

Kalau ada yang tanya aku suka jazz kah? OOhhhh,,, bagi kalian yang malang melintang di blog aku dari kapan tahun pasti tahu dong bahwa si niee yang anak gaol seantero kota Pontianak ini gak suka musik sama sekali. Nah, lalu kenapa mau nonton konser musik? Yaaa,, seru-seruan aja seh, sekalian memvariasikan jadwal malam minggu aku yang biasanya kalau gak diem dirumah, makan malem ya nonton bioskop! Bosen banget kan yak!

Tiket konser sudah ditangan eh denger kabar bahwa The Avenger udah bisa aja dong tiketnya dibeli pake MTix. Karena aku emang nunggu film ini dari dulu-dulu ya langsung semangat beli tiketnya. Karena malemnya udah mau pergi nonton konser, jadi aku memilih nonton bioskopnya siang aja pas pertunjukan pertama jam 12.30.

THE AVENGERS

21cineplex

Kalau ini gak usah diceritain lagi lah yak.. Udah banyak juga resensinya yang bisa di baca di internet. Intinya seh aku suka dengan film ini 8,5/10 deh skor dari aku. Ya walaupun sampai sekarang aku merasa aneh dengan jalan fikiran cerita yang menggabungkan semua super hero ini.

Ya 3 dari super hero ini seh emang cocok lah yak, yaitu Hulk, Kapten Amerika dan Iron Man mereka sama-sama menjadi super hero dengan ilmu pengetahuan. Bahkan diceritakan kalau Hulk itu ingin mengikuti jejak Kapten Amerika tapi gagal. Dan yang udah nonton Kapten Amerika pada tahu deh kalau yang berada dibalik layar Kapten Amerika adalah kakek buyutnya Toni Stark.

Yang buat aneh itu ya Thor, kan dia itu makhluk mitologi yak.. Pas filmnya keluar aja aku masih berasa aneh makhluk mitologi dijadikan super hero. Eh ini malah digabungin dengan para superhero lainnya. Dan yang jadi musuh utamanya juga si Loki yang tak lain tak bukan adalah adiknya Thor.

Bagusnya dari film ini adalah menurut aku bukan dari segi cerita keseluruhannya. Tapi dari beberapa adegan kecil yang mampu menarik tawa seantero ruang bioskop yang kebanyakan hal bodoh itu dilakukan oleh Hulk. Seperti dia yang menghajar babak belur Loki dengan mudah dan bilang kalau Loki adalah dewa yang bodoh.. Aaahh adegan itu lucu banget deh. Satu lagi adalah ketika Toni pingsan dan disangka mati oleh yang lain tapi akhirnya bangun karena teriakan si Hulk ini, lucu deh. Tapi anehnya lagi, kalau film-film Hulk yang lain monster ini gak terkendali gitu, tapi pas film ini si Hulk seperti bisa berfikir gitu deh.

Pokoknya film ini layak dan wajib ditonton untuk semua yang gemar nonton film :mrgreen:

JAZZ IN TOWN Pontianak

Malemnya aku sama abang aku pergi untuk menonton konser musik jazz. Ya seperti yang aku bilang diawal tadi bahwa aku sama sekali gak ngerti musik jazz, ya nonton aja deh pokoknya. Lagian aku punya pendapat gini: Musik yang bagus adalah musik yang dibawakan dan didengarkan oleh orang yang gak ngerti (seperti aku) tapi membuat orang itu suka dan betah lama-lama mendengarkannya πŸ˜‰ (ini bener-bener hanya sebuah pembenaran diri πŸ˜› )

Merokok dapat menyebankan jantung, gangguan kehamilan dan janin πŸ˜›

Jadwal acaranya mulai jam 7. Tapi udah bakalan kebaca kalau gak akan tepat waktu. Pas aku dateng jam 8, bener deh masih acara standup comedy Pontianak gitu deh. Ya, sekilas aku lihat seh standup comedynya udah lumayan lucu daripada yang pertama aku tonton secara langsung kemaren pas tahun baruan. Kalau yang kemaren itu berasa gariiiiing banget. Mungkin karena itu langsung dari Jakarta dan joke nya gak kena yak dengan orang melayu ting ting kayak aku.Nah, kali ini comicnya langsung asli bener dari Pontianak. Candaan candaannya juga khas orang Pontianak banget, jadi ya lumayan buat ketawa-ketawa deh πŸ˜€

Artis yang dateng kali ini adalah Baim, Andien, dan Raisa. Dari 3 orang artis ini yang aku tahu lagunya cuma andien doang dong >.< Kalau Baim ada beberapa lagu yang dia nyanyiin aku tahu liriknya (tapi gak tahu judulnya apaan πŸ˜› ) sedangkan Raisa? Aaahhh blank deh! Satu-satunya lirik yang aku tahu dari artis yang baru ngehits ini adalah : Haaaaiiiii Raisaaaaaaaaaaaa… (ok, ini bukan lirik lagu >.< )

Secara konsep konser ini juga lumayan gak enak, jadi emang karena ruangannya kecil jadi kita bisa lihat deket gitu deh yak dengan artisnya, tapi saking deketnya penonton dengan panggung jadinya ya kalau dibelakang kita hanya akan dapet ngelihat kepala orang dengan banyak handphone yang berseliweran diatasnya. Ya, sekarang sepertinya orang lebih mentingin dapet foto atau dapet video rekamannya daripada dapet menikmati konsernya ~.~

Tuh, lihat deh banyak yang angkat HPnya kan yak? Kalau aku seh jarang, buktinya foto yang aku ambil dikit πŸ˜›

Ya, pada dasarnya seh konser ini lumayan menghibur seh, selain musik jazznya yang emang enak banget dan ternyata ada beberapa lagu yang emang aku tahu liriknya. Kalau dipersentasekan jumlah lagu yang aku tahu liriknya itu sekitar 40% deh. Jadi ya lumayan juga bagi seorang irni yang gak suka dengan musik kan yak? Hihihi.

This slideshow requires JavaScript.

9 HARI


Haaaaiiiii Haloooo.. Apakabar semuanyaaaa?? Pasti pada kangen deh sama aku πŸ˜› *kepedean*

Iyaa,, ini tepat 9 hari aku gak posting. Sebenarnya seh gak ngerancanain juga buat gak posting selama ini, tapi tepat saat weekend 2 minggu yang lalu, kepala aku sakit banget, berasa pusing gitu deh, leher berasa terik banget jadi serba salah buat menggadah atau nunduk. Awalnya seh mikir karena mabok naek mobil. Eeeehh, ternyata sakitnya gak ilang-ilang sampe 3 hari loh, bahkan sekarang aja masih terasa 😦

Abang aku seh sarani buat cekup gitu deh, tapi aku masih takut sebenarnya. Takut dapat berita aneh-aneh dari dokternya (mudah-mudahan seh gak yak) jadi sampe sekarang aku gak cekup-cekup (tapi aku lagi ngumpulin nyali juga seh buat periksa -_-” )

Oleh sebab itu, makanya selama sembilan hari ini aku stop dulu ngeblog. Memberi waktu untuk kepalaku beristirahat. Kalau di kantor udah kepaksa deh yak buat ngadep komputer (walaupun masih nyuri2 waktu buat nyante juga :mrgreen: ) tapi kalau di rumah aku bener-bener gak ada buka laptop sama sekali. Bahkan untuk bewe dari HP pun aku mengistirahatkan kepalaku sampe 7 hari. Baru deh 2 hari belakangan ini aku mulai ngintip-ngintip blog temen-temen walaupun masih bisa dihitung pake satu tangan >.<

Nah, lalu selama sembilan hari ini apa yang aku lakukan? Tentunya aku gak mau diam-diam aja dong. Kepala boleh pusing, tapi aktifitas jalan terusΒ  πŸ˜€

MENONTON

Terhitung 3 film dalam 9 hari ini aku lahap. Hari sabtu tanggal 17 Maret awalnya pengen nonton film John Carter, tapi karena sisa kursi yang ada cuma dibarisan paling bawah, dan aku berpendapat kalau masih bisa menonton besok kenapa harus memaksakan menonton pada posisi yang gak enak, akhirnya ganti judul film yang akhirnya terpilihnya film The Women in Black.

Awalnya gak tahu juga ini film apaan. Pas pertama kali masuk dan lihat filmnya ternyata yang main Daniel Radcliffe. Lucu juga sebenarnya lihat Daniel yang melepas jubah Hogwarts-nya.

Film ini masuk ke genre horor. Setelah sekian lama gak nonton film horor (yang bener-bener ada hantunya) nonton film ini ternyata lumayan degdegan juga. Padahal menurut aku ceritanya gak terlalu serem juga seh.

Ceritanya tentang seorang pengacara yang mempunyai anak berumur 4 tahun dan bekerja di sebuah kantor bernama Arthur Kipps (Daniel) yang ditugaskan oleh bosnya untuk mengunjungi sebuah desa dan datang kesebuah rumah untuk mengambil berkas-berkas yang ada di dalam rumah tersebut agar rumah tersebut dapat dijual.

Sesampainya dia di desa tersebut, yang dirasakannya adalah penduduk di desa itu bersikap sangat aneh. Mereka sangat tertutup dan kebanyakan anak-anak mereka di kurung di dalam rumah dan tidak boleh bertemu dengan orang baru. Apalagi setelah tahu bahwa Arthur Kipps bekerja di rumah yang mereka anggap terkutuk, mereka makin membenci dan menjauhinya.

Awalnya Arthur Kipps tidak terlalu ngeh tentang rumah yang sekarang tengah diselidikinya tersebut. Namun, lama kelamaan, seiring dengan beberapa waktu dia tinggal dirumah tersebut, cerita-ceritapun mulai terungkap. Dari berkas-berkas yang dia temukan, akhirnya dia tahu bahwa keluarga yang tinggal dirumah tersebut mempunyai anak angkat yang meninggal terhisap lumpur. Ibu kandungnya yang tidak terima anaknya meninggal kemudian bunuh diri dan siapapun yang melihat dia, maka akan ada satu anak di desa tersebut akan mati bunuh diri.

Arthur Kipps yang awalnya tidak percaya dan menyaksikan langsung wanita tersebut datang menyadari anaknya akan datang ke desa tersebut langsung mencari cara agar sang ibu dan anak tersebut ‘bertemu’ kembali dan berharap setelah bertemu dia tidak akan mengganggu anak-anak di desa itu lagi.

Nah, apakah Arthur berhasil untuk mempertemukan ibu dan anak yang terpisahkan itu? Dan kalau udah ketemu apa tidak ada lagi anak-anak yang akan mati bunuh diri? Silahkan menonton saja kelanjutannya sendiri :mrgreen:

Menurut aku walaupun gak terlalu serem banget, film ini seh dapet untuk ukuran film horor. Dari jalan ceritanya, tempat-tempat pengambilan gambarnya yang unik (mungkin berlatar belakang inggris tahun 1900an awal) dan kararker-karakternya yang mendapat kesan ngeri tersendiri. Tapi ada beberapa bagian berita yang rasanya tidak tuntas dibagian akhirnya. Ada bagian yang menggantung tentang siapa ayah dari anak tersebut yang aku kira adalah salah satu dari penduduk desa tersebut. Tapi sampai diakhir cerita gak ada yang menjurus untuk mengunggapkan ayah anak itu.

Keesokan harinya, hari minggu aku ke bioskop lagi untuk menonton John Carter, ceritanya menurut aku seh seru (karena aku emang suka dengan film berjenis Sci-fi seperti ini) dan minggu kemaren aku tuntaskan dengan menonton Hunger Games. Ceritanya ntar-ntar aja deh yak, soalnya ntar kepanjangan postingannya πŸ˜›

BACA NOVEL

Selain menonton, akhirnya aku dapat waktu juga untuk membaca buku lagi. Setelah menuntaskan buku The Power of Six, dalam 9 hari ini aku juga udah menyelesaikan 3 buku loh. Masih satu seri buku seh tentang Detektif Sherlock Holmes yang berjudul Sherlock Holmes dan Laskar Jalanan Barker Street. Buku ini adalah serial terbaru dari Sherlock Holmes yang ditulis oleh sepasang suami istri, jadi bukan dari penulisnya yang dulu Sir Arthur Conan. Bukunya sendiri ada 4 seri, jadi kalau nanti sudah selesai empat-empatnya baru bakalan aku tulis disini deh (lumayan, nambah ide postingan πŸ˜› )

LIBURAN

Gak bisa dibilang liburan juga seh sebenarnya. Karena gak ngapai-ngapain juga di tempat tujuannya. Jadi, karena tanggal 23 kemaren libur, makanya ibu aku mengajak aku ke sanggau (kabupaten di kalbar) untuk mengunjungi keluarga aku yang udah kalau gak salah 4 tahunan aku gak kesana. Ya ketemu si om sama tantenya sering seh di Pontianak. Tapi beda aja kata ibu kalau mengunjungi langsung kerumahnya. Alhasil, kamis malam berangkatlah aku bersama ibu, kakak dan tiga orang tante lainnya ke sanggau.

Cerita kesanggaunya, aku simpan lagi yak buat postingan selanjutnya πŸ˜› Soalnya ada cerita pertemuan aku dengan seorang kakek yang berusia 74 tahun dan sudah menikah 19 kali yang mau aku bahas, hehehe.

***

Nah, begitulah cerita aku selama 9 hari ini. Maaf buat temen-temen yang belum sempat aku kunjungi rumahnya. Sekarang juga belum terlalu semangat bewe karena leher yang masih kaku. Yaaahh,, apa aku emang harus cekup gak yak? *ragu-ragu*

Real Steel: Film yang PAS..


Haiii Halooo.. Apa kabar semua?

Entah kenapa akhir akhir ini aktifitas hiburan rutin aku berkurang secara drastis. Aku yang suka baca buku beberapa bulan ini hanya bisa menyelesaikan 2 buku yang padahal gak tebel2 amat. Aku yang suka nonton bioskop (malahan aku dulu terobsesi dengan nonton bioskop pada waktu premier) sekarang syukur2 ada waktu dan temen buat diajakin nonton, dan aku yang suka banget k-drama sampai beberapa bulan ini gak ada nyentuh dvd sama sekali. Terakhir kali itu nonton hunter city, bahkan dorama yang dikasih Pitsu aja belom sempat ditonton πŸ˜₯

Dari kegiatan 3 diatas beberapa hari ini aku lagi aktif nonton bioskop. Film terakhir yang aku tonton apalagi kalau bukan Real Steel.

21cineplex.com

Β Hari minggu @buteto berinisiatif ngajakin aku dan @vyorita nonton bioskop untuk membalas film terakhir kami tonton yang gak ada bagus bagusnya sampe aku ketiduran itu πŸ˜› Kali ini aku gak mau kecolongan lagi, sebelum menonton aku cari resensi sana sini dan minta pendapat kakak yang udah nonton. Katanya seh film ini bagus banget. Jadinya aku tetapin hari senin buat kami nonton bioskop lagi. Sekalian ngilangin stress dari kantor.

Awalnya cuma akan nonton bertiga, lalu kemudian ngajakin @kirniadia, eh pas hari H nia ngajakin yang lainnya hingga jumlah rombongan kami bersebelah orang. Rada rame seh menurut aku untuk kegiatan nonton bioskop. Tapi ya sudahlah, yang penting dibawa asyik aja :mrgreen:

Cerita film ini sendiri tentang seorang mantan petinju. Perkembangan teknologi yang maju kemudian mengubah pertarungan yang awalnya dilakukan oleh manusia digantikan dengan robot. Jadilah Charlie Keton menjadi petarung bersama robotnya.

Kehidupan Charlie tidak berjalan mulus. Hampir setiap pertarungan yang diikutinya selalu saja berbuah kegagalan dan kekalahan sehingga seringnya dia kehilangan robot-robotnya.

Suatu ketika Charlie dihadapkan untuk mengasuh anaknya Max karena mantan pacarnya (ibu dari Max) telah meninggal dunia. Tanpa diketahui, Max ternyata juga menyukai robot petarung. Hingga suatu hari terjadi kecelakaan yang hampir menewaskan dirinya ditepi jurang dan disaat itulah Max menemukan robot keluaran kedua bernama Atom.

Atom ternyata adalah robot yang istimewa karena bisa menirukan gerakan yang dilihatnya. Dimulailah pertarungan Max bersama Atomnya yang tanpa disangka melangkah terus hingga ke pertarungan propesional dan melawan robot yang tak terkalahkan abad ini.

***

Cerita film ini bagus banget menurut aku. Karena bisa dibilang film ini gak ada penjahatnya sama sekali. Ceritanya mengalir begitu saja tanpa harus ada konflik konflik yang terlalu berat.

Film ini juga sangat cocok buat anak-anak karena banyak cerita antara ayah dan anaknya dan hampir gak ada adegan dewasanya kecuali sebuah ciuman yang termasuk kategori biasa aja. Jadi aman. (teringat sama film Transformers 3 yang aku bilang gak ada apa2 ke temen kantor yang mau bawa anaknya nonton gak tahunya dia protes bahwa ada adegan di ranjang yang bawa boneka kelinci itu πŸ˜› ).

Gak nyesel deh nonton neh film. Ya selain durasi filmnya yang lama (coz aku rada berasa rugi kalau film yang pendek πŸ˜› *pelit* ) terlebih lagi aku gak ketiduran bahkan ngantuk waktu nonton film ini πŸ˜† 9/10 deh buat neh film.

So, selamat menonton πŸ™‚

nb: aku kan seringnya klo baca blog dari email atau google reader itu dari HP yak. Hari ini aku lihat wordpress versi mobile tampilannya udah berubah. Yang dulu gak ada headernya, sekarang udah ada. Cuma yang buat ribet adalah komennya yang letaknya di tengah (bukan dibawah kayak dulu).
Tadi juga baca tweetnya mas Arman soal google reader yang berubah tampilannya. Aku belum lihat seh saat baca tweetnya. Dan setelah aku lihat ternyata emang berubah deh. Tapi gak berubah2 amat seh. Gak tahu juga yang mana enaknya. Yang pasti seh aku masih setia sebagai pengguna reader dari HP πŸ˜€

Killer Elite: Untuk Pertama Kalinya


Haii Halooo.. Apakabar semuanya?? Masih semangat ngeblog dongkan? Ya walaupun aku update blognya semau hati tapi masih semangat pas tahu 27 Oktober kemaren itu hari blogger Nasional (kemane aje lo niee? πŸ˜› )

21cineplex.com

Udah beberapa minggu ini aku gak nonton bioskop. Sebagai pengaku anak gaol seantero Pontianak aku merasa gagal. Terakhir nonton itu film Abduction yang menurut aku gak bagus bagus amat.

Karena keinginan yang menggebu-gebu akhirnya aku dapet merayu Butet, Vio dan Doddy buat nemenin aku nonton bioskop. Film yang dipilih adalah Killer Elite dengan pertimbangan jadwal tayangkan yang baik bagi kami semua (ya maklum ya bo wanita karir semua jadi ngusulin waktu itu bisa jadi perdebatan panjang dan komplek πŸ˜› )

Awalnya semangat nonton filmnya. Dimulai dari tembak2an dan bakar2an mobil hingga disuatu titik Danny (Jason Statham) melihat seorang anak kecil di dalam mobil ‘buruannya’. Sangka aku anak itu akan menjadi ‘penyebab’ masalah. Eh ternyata sampe diakhir cerita gak ada pengaruhnya tuh si anak! >.<

Masuk ke adegan lainnya, film ini terlalu banyak percakapan yang memusingkan dalam durasi yang cukup lama menurut aku. Aku yang beberapa hari ini digempur kantor buat lembur terus (pernah sampe jam 11 malem baru pulang ke rumah πŸ˜₯ ) jadi punya daya ketahanan tubuh yang lumayan berkurang sekarang. Efeknya, aku kecapean dan cepat mengantuk. Akhirnya resmilah aku ketiduran lumayan lama saat para pemain kelamaan berceloteh gak penting!

Kalian tahulah kalau aku bukan orang yang gampang tidur yang pernah aku ceritain disini. Tapi kalau kombinasinya adalah kecapean plus film yang gak bagus jadinya deh aku merugi buat tiket bioskopnya. #hadeh.

***

Dilihat dari daftar film2 yang nangkring di Now Playing 21cineplex buat semangat nonton aku jadi meningkat lagi. Ya aku emang kurang tertarik dengan film Indonesia. Biasa setahun cuma 1-2 film aja yang aku tonton. Tapi disaat film bagus eh waktunya malah yang gak bagus. Akhir tahun cepatlah kau berlalu.