film, personal life

9 HARI


Haaaaiiiii Haloooo.. Apakabar semuanyaaaa?? Pasti pada kangen deh sama aku πŸ˜› *kepedean*

Iyaa,, ini tepat 9 hari aku gak posting. Sebenarnya seh gak ngerancanain juga buat gak posting selama ini, tapi tepat saat weekend 2 minggu yang lalu, kepala aku sakit banget, berasa pusing gitu deh, leher berasa terik banget jadi serba salah buat menggadah atau nunduk. Awalnya seh mikir karena mabok naek mobil. Eeeehh, ternyata sakitnya gak ilang-ilang sampe 3 hari loh, bahkan sekarang aja masih terasa 😦

Abang aku seh sarani buat cekup gitu deh, tapi aku masih takut sebenarnya. Takut dapat berita aneh-aneh dari dokternya (mudah-mudahan seh gak yak) jadi sampe sekarang aku gak cekup-cekup (tapi aku lagi ngumpulin nyali juga seh buat periksa -_-” )

Oleh sebab itu, makanya selama sembilan hari ini aku stop dulu ngeblog. Memberi waktu untuk kepalaku beristirahat. Kalau di kantor udah kepaksa deh yak buat ngadep komputer (walaupun masih nyuri2 waktu buat nyante juga :mrgreen: ) tapi kalau di rumah aku bener-bener gak ada buka laptop sama sekali. Bahkan untuk bewe dari HP pun aku mengistirahatkan kepalaku sampe 7 hari. Baru deh 2 hari belakangan ini aku mulai ngintip-ngintip blog temen-temen walaupun masih bisa dihitung pake satu tangan >.<

Nah, lalu selama sembilan hari ini apa yang aku lakukan? Tentunya aku gak mau diam-diam aja dong. Kepala boleh pusing, tapi aktifitas jalan terusΒ  πŸ˜€

MENONTON

Terhitung 3 film dalam 9 hari ini aku lahap. Hari sabtu tanggal 17 Maret awalnya pengen nonton film John Carter, tapi karena sisa kursi yang ada cuma dibarisan paling bawah, dan aku berpendapat kalau masih bisa menonton besok kenapa harus memaksakan menonton pada posisi yang gak enak, akhirnya ganti judul film yang akhirnya terpilihnya film The Women in Black.

Awalnya gak tahu juga ini film apaan. Pas pertama kali masuk dan lihat filmnya ternyata yang main Daniel Radcliffe. Lucu juga sebenarnya lihat Daniel yang melepas jubah Hogwarts-nya.

Film ini masuk ke genre horor. Setelah sekian lama gak nonton film horor (yang bener-bener ada hantunya) nonton film ini ternyata lumayan degdegan juga. Padahal menurut aku ceritanya gak terlalu serem juga seh.

Ceritanya tentang seorang pengacara yang mempunyai anak berumur 4 tahun dan bekerja di sebuah kantor bernama Arthur Kipps (Daniel) yang ditugaskan oleh bosnya untuk mengunjungi sebuah desa dan datang kesebuah rumah untuk mengambil berkas-berkas yang ada di dalam rumah tersebut agar rumah tersebut dapat dijual.

Sesampainya dia di desa tersebut, yang dirasakannya adalah penduduk di desa itu bersikap sangat aneh. Mereka sangat tertutup dan kebanyakan anak-anak mereka di kurung di dalam rumah dan tidak boleh bertemu dengan orang baru. Apalagi setelah tahu bahwa Arthur Kipps bekerja di rumah yang mereka anggap terkutuk, mereka makin membenci dan menjauhinya.

Awalnya Arthur Kipps tidak terlalu ngeh tentang rumah yang sekarang tengah diselidikinya tersebut. Namun, lama kelamaan, seiring dengan beberapa waktu dia tinggal dirumah tersebut, cerita-ceritapun mulai terungkap. Dari berkas-berkas yang dia temukan, akhirnya dia tahu bahwa keluarga yang tinggal dirumah tersebut mempunyai anak angkat yang meninggal terhisap lumpur. Ibu kandungnya yang tidak terima anaknya meninggal kemudian bunuh diri dan siapapun yang melihat dia, maka akan ada satu anak di desa tersebut akan mati bunuh diri.

Arthur Kipps yang awalnya tidak percaya dan menyaksikan langsung wanita tersebut datang menyadari anaknya akan datang ke desa tersebut langsung mencari cara agar sang ibu dan anak tersebut ‘bertemu’ kembali dan berharap setelah bertemu dia tidak akan mengganggu anak-anak di desa itu lagi.

Nah, apakah Arthur berhasil untuk mempertemukan ibu dan anak yang terpisahkan itu? Dan kalau udah ketemu apa tidak ada lagi anak-anak yang akan mati bunuh diri? Silahkan menonton saja kelanjutannya sendiri :mrgreen:

Menurut aku walaupun gak terlalu serem banget, film ini seh dapet untuk ukuran film horor. Dari jalan ceritanya, tempat-tempat pengambilan gambarnya yang unik (mungkin berlatar belakang inggris tahun 1900an awal) dan kararker-karakternya yang mendapat kesan ngeri tersendiri. Tapi ada beberapa bagian berita yang rasanya tidak tuntas dibagian akhirnya. Ada bagian yang menggantung tentang siapa ayah dari anak tersebut yang aku kira adalah salah satu dari penduduk desa tersebut. Tapi sampai diakhir cerita gak ada yang menjurus untuk mengunggapkan ayah anak itu.

Keesokan harinya, hari minggu aku ke bioskop lagi untuk menonton John Carter, ceritanya menurut aku seh seru (karena aku emang suka dengan film berjenis Sci-fi seperti ini) dan minggu kemaren aku tuntaskan dengan menonton Hunger Games. Ceritanya ntar-ntar aja deh yak, soalnya ntar kepanjangan postingannya πŸ˜›

BACA NOVEL

Selain menonton, akhirnya aku dapat waktu juga untuk membaca buku lagi. Setelah menuntaskan buku The Power of Six, dalam 9 hari ini aku juga udah menyelesaikan 3 buku loh. Masih satu seri buku seh tentang Detektif Sherlock Holmes yang berjudul Sherlock Holmes dan Laskar Jalanan Barker Street. Buku ini adalah serial terbaru dari Sherlock Holmes yang ditulis oleh sepasang suami istri, jadi bukan dari penulisnya yang dulu Sir Arthur Conan. Bukunya sendiri ada 4 seri, jadi kalau nanti sudah selesai empat-empatnya baru bakalan aku tulis disini deh (lumayan, nambah ide postingan πŸ˜› )

LIBURAN

Gak bisa dibilang liburan juga seh sebenarnya. Karena gak ngapai-ngapain juga di tempat tujuannya. Jadi, karena tanggal 23 kemaren libur, makanya ibu aku mengajak aku ke sanggau (kabupaten di kalbar) untuk mengunjungi keluarga aku yang udah kalau gak salah 4 tahunan aku gak kesana. Ya ketemu si om sama tantenya sering seh di Pontianak. Tapi beda aja kata ibu kalau mengunjungi langsung kerumahnya. Alhasil, kamis malam berangkatlah aku bersama ibu, kakak dan tiga orang tante lainnya ke sanggau.

Cerita kesanggaunya, aku simpan lagi yak buat postingan selanjutnya πŸ˜› Soalnya ada cerita pertemuan aku dengan seorang kakek yang berusia 74 tahun dan sudah menikah 19 kali yang mau aku bahas, hehehe.

***

Nah, begitulah cerita aku selama 9 hari ini. Maaf buat temen-temen yang belum sempat aku kunjungi rumahnya. Sekarang juga belum terlalu semangat bewe karena leher yang masih kaku. Yaaahh,, apa aku emang harus cekup gak yak? *ragu-ragu*

Advertisements

50 thoughts on “9 HARI”

  1. kabar baik Niee, trims, aku termasuk yg kangen nih πŸ™‚

    yg dilakukan selama 9 hari seru juga ya Niee πŸ˜›

    mending cekup ya, jadi kalau ada apa apa bisa ketahuan lebih awal, penanganannya jadi lebih mudah khan drpd sudah telat, semoga lekas sehat lagi ya Niee, dan sukses deh buat cekupnya , semoga nggak ada apa apa

  2. sejak tau ada film woman in black, gua udah pengen banget nonton. ngeliat trailernya kayaknya seru. tapi ternayta hampir semua yang review bilang kalo filmnya kurang serem, jadi gak jadi nonton deh. hehehe.

  3. huaaa. moga sakit kepalanya segera ilang ya mbak niee

    waah? si daniel jadi bapak2 nih ya ceritanya..
    aku pingin banget tuh nonton hunger games, sama the raid.
    tapi sayangnya di baubau ga ada bioskop

    1. iya, jadi bapak bapak muda gitu,, rada kurang cocok seh menurut aku.. hmmm

      hunger games bangus banget loh mel,, cuma karena the raid itu produksi dalam negeri jadi banyak perhatian seh sepertinya..

  4. wahh pantasn aku bolak balik kesini kemari kok tak ada postingan baru, ternyata 9 hari istirahat dlu ya, hehe selamat kembali atuh ya πŸ˜‰ meski kepala pusing, aktivitas hiburan mah harus tetep jalan ya πŸ˜€

  5. trivia: film A woman in black dulu pernah dibikin.. tahun 80 atau 90an kalo gak salah.. dan yang jadi pemeran utamanya tuh yang jadi bapaknya harry potter di filmnya loh πŸ™‚

  6. Hahaha, tadi bingung sama kata ‘cekup’ Nie (aku baca kayak pakai ejaan bahasa Indonesia biasa, wkakakaka πŸ˜† ). Setelah baca agak daleman dikit baru ngeh deh, hahaha πŸ˜›

    Btw, get well soon ya πŸ™‚

  7. Baru 9 hari gak posting… aku lebih lama lagi hehehe.
    Saat absen aku juga sedang menuntaskan hobby baca buku yg sempat terbengkalai gara2 jatuh cinta pada blog πŸ™‚

  8. hehehe emang gak suka horror, walo kepincut sama mas Daniel, tapi tahan harga untuk tidak nonton
    tapi THG udah nonton, tinggal JOhn Carter blom nih.

    Ditungguin ya cerita ke Sanggaunya πŸ™‚

  9. Pingin nonton Women in Black.. kayaknya seru yaaah..

    Yang buku sherlock holmes dan laskar jalanan Baker Street pernah minjem dari perpus.. tapi sukses tergeletak di rumah ga tersentuh sama sekali… Arrrgh.. bagus gaaa? kalo menarik, aku mau pinjem lagi.. ^__^

    1. iya mbak be,, lumayan loh filmnya.. cuma rada kurang serem aja menurut aku..

      Kalau laskar jalanan menurut aku seh bagus.. ini juga udah baca buku keempatnya, nanti kalau udah selesai aku tulis disini deh πŸ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s