Cerita Menyusui


Beberapa waktu yang lalu, pas aku lagi facial dan udah mau selesai aku ditelpon sama si abang suami. Pas aku angkat, bukannya suara si abang yang ada malah yang terdengar adalah suara si K yang teriak sekeras kerasnya sambil bilang ‘maaaaaaaa.  Katniss mau neneeeeeeeeenn!’ Berulang ulang kali. Gak perlu pake speaker juga mbak mbak teapisnya pasti denger suaranya. Kemudian mendengar Katniss yang tereak seperti itu otomatis mbak terapisnya nanya dong ‘anaknya ya mbak, umurnya berapa?’ (Ok sebenarnya aku gak terlalu suka dipanggil mbak. Gak berasa orang melayunya. Huft!) Aku langsung jawab dong ‘iya neh, anak saya. Udah mau dua tahun sebentar lagi’ sambil senyum. ‘Oh, udah dua tahun masih nenen ya?’

Sebenarnya, bukan cuma si mbak terapis aja yang menanyakan hal ini sebenarnya. Sodara yang kadang datang ke rumah pas si K mau nenen pasti langsung nanyain ‘lah masih nenen?’ Kadang yang paling sebel adalah ketika mereka bukan lagi nanyain, tapi ngeledek langsung ke Katniss dengan bilang ‘iihh gak malu udah gede masih nenen!’ Aku juga sering dianggap aneh karena sampe sekarang aku masih pumping rutin di kantor walaupun si K udah dikasih susu formula.

Lah, emang ada salah gitu dengan anak 22 bulan yang masih nenen sama mamanya? Sedangkan Al-Qur’an aja berkata kesempurnaan menyusui itu kalau menyusuinya dua tahun penuh. Si K kan belom dua tahun PENUH. Kenapa masih dipertanyakan juga ya?

  
Kadang kala aku jadi mikir. Ini orang pas anaknya lahir gak asi eksklusif diributkan. Pas anaknya udah gede gak dilepas nenenya juga diributkan 😝

  
Aku sendiri sebenarnya gak ada target kapan akan menyapih si K. Kalau bisa lebih lama kenapa harus cepat cepat? Itu seh prinsip aku. Bos di ruangan aku yang anaknya bulan desember ini mau tiga tahun masih nenenkan anaknya. Ada lagi kabid ibu dan anak di kantor juga baru menyapih anaknya pas anaknya umur 3 tahun setengah. Itupun cuma diomongin kalau mau masuk sekolah harus berenti nenennya. Akunya pengen juga seperti itu. Gak mau nyuruh si K buat berenti nenen apalagi dengan cara cara yang menyedihkan buat si K. Mikirnya aku akan menyusui K sampe nanti aku hamil anak kedua. Rencananya kan mau hamil lahi kalau si K udah umur 3 tahun lebih. Ya umur segitu juga si K baru disapih. 

Lagian dengan menyusui, yang aku rasakan adalah aku bisa membayar kehilangan aku selama bekerja di kantor untuk K. Dengan menyusui, aku gak perlu repot repot melakukan bonding ini dan itu untuk menjalin kedekatan dengan K. Di manapun dan kapanpun K akan selalu mencari aku karena ya aku menyusui itu. Harapannya seh momen menyusui ini akan terjadi sampe K bisa mengingat sehingga kedekatan itu bisa selalu teringat juga. 

  
Kemaren, si K pertama kalinya aku bawa untuk nonton bioskop (ceritanya menyusul ya 😊) pas di dalam bioskop kok ya rasa badannya si K anget. Keluar dari bioskop bawa ke pizza hut buat makan sorenya. Pas aku kasih makan seh biasa aja. Aku tinggal dong pas magrib buat sholat. Pulang pulang aku malah ngelihat si K muntah sejadi jadinya. Syok dong. Kaget banget! Ini anak pasti masuk angin dah. Suhu badannya juga panas banget rasanya. Langsung deh ganti baju dan dibawa pulang ke rumah. 

Disepanjang jalan dianya masih ceria seh. Tapi selalu minta nenen. Emang kalau si K sakit atau rewel aku selalu ngasih dia nenen kan yak. Nenenlah dia sampe ketiduran di rumah. Karena udah ganti ganti baju juga jadi langsung aku tidurkan di kamar. 

Biasanya kalau lagi demam gini dia suka rewel yang berimbas sering bangun tengah malam untuk minta nenen. Yang biasanya 2-3 kali nenen bisa jadi dua kali lipatnya. Tapi kok malam ini gak ya? Dia cuma bangun sekali pas jam setengah 3. Minta nenen tapi gak mau ngisep nenennya. Aku letakin lagi dong ke tempat tidur. Beberapa waktu kemudian minta nenen lagi tapi lagi lagi gak mau ngisep. Parno dong aku! Langsung bangunin papanya. Soalnya si K ini gak boleh lihat aku pasti maunya nenen. Sampe dia gak mau nenen kan masalah besar!

Karena udah telalu lama gak minum akhirnya aku menawarkan dia buat minum botol aja. Awalnya dia girang bilang enak. Eh lama lama kok ada yang aneh rasanya. Pas aku lihat botolnya gak bergerak dong isinya. Paling cuma berkurang 10ml aja. 

Makin parno lah akunya. Dilihat mulutnya kayak ada sariawan gitu. Tapi belum pasti juga seh. Yang pasti adalah gigi gerahamnya memang sedang tumbuh. Dilihat dari mukanya si K udah ngantuk banget, tapi kebiasaan aku yang nidurinnya sambil nenen jadi masalah juga buat dia bisa tidur sendirian. Akhirnya setelah 2 jam bangun jam 5 kurang gitu dianya mau juga disuruh tidur sambil cuma aku tepuk tepuk. Katniss pinter deh bisa menyesuaikan diri gitu. 

Pagi harinya. Pas si K bangun tidur langsung aku tawarkan nenen lagi dong. Eh dianya gak mau! Gak maunya sampe nangis kejer dari yang aku kasian sampe yang jadi kesel deh. Fikiran udah menerawang ke mana mana. Apakah emang ini waktunya si K buat disapih? Tapi mikir mau disapihnya aja buat aku sedih loh. Rasanya akan kehilangan momen besar berdua dengan K. Karena itulah sepanjang hari ini kerjaanku cuma ngajak si K buat nenen dan gak berhasil berhasil sampai pengen nyerah aja rasanya. Kok ya kayak nembak tapi ditolak sampe nangis kejer segala. 

Pada akhirnya pas dia mau bobo siang tadi dengan sedikit dipaksa akhirnya si K mau lagi di nenenin! Awalnya emang dikit dikit dilepas seh. Tapi lama kelamaan dengan berjalannya waktu dan dia semakin ngantuk akhirnya nenenya teratur lagi. Bersyukur banget dah!

Semoga gak nolak nolak lagi nenenya ya K. Nenen ditolak itu rasanya lebih perih dari diputusin pacar! 😣

Menu Sarapan


Terinspirasi dari status om NH di Facebook tentang sarapan.

Sarapan kok sate?
Sarapan kok sate?

Lah emang sate bukan untuk sarapan om?

Dulu waktu aku kecil sering setiap hari minggu sering sekali diajakin sama ibu pergi ke pasar tradisional. Pasar tradisional jaman dulukan parah banget ya suasananya, bau-becek-pengap, pokoknya aku gak suka deh! Kadang kalau lagi males aku nungguin ibu di parkiran motor aja. Kenapa kalau gak suka selalu ikut terus ke pasar? Karena pulang dari pasar ibu akan membawa aku sarapan ke abang sate langganan! Seneng deh kalau udah kayak gini. Jadi mainset aku selama ini makan sate ya untuk sarapan.

Baru semenjak kenalan sama si abang suami aja aku ada kebiasaan baru makan sate pada malam hari. Kebetulan di dekat rumah si abang ada yang jual sate malam hari (FYI di Pontianak yang jual sate malam itu sedikit!). Itupun sate yang dijual adalah sate Madura. Akukan sukanya sate melayu yang berkuah itu. BTW pada udah tahu belum penampakan sate khas melayu itu?

Sate khas Melayu dengan kuah kacang. Dimakan dengan ketupat dan timun sumber: www.foodspotting.com
Sate khas Melayu dengan kuah kacang. Dimakan dengan ketupat dan timun
sumber: http://www.foodspotting.com

Walaupun kadang kala makan sate di malam hari tapi aku masih berasa aneh loh makan sate malam-malam gitu. Lah ini kan menu sarapan kok dipake buat makan malam? :mrgreen:

Selain sate menu yang populer juga untuk sarapan di Pontianak adalah Roti Cane. Gak perlu nyari-nyari tempat khusus deh untuk makan roti cane ini kalau mau sarapan, bertebaran di mana-mana. Malahan kalau buat makan malam susah nyarinya! Aku rasa roti cane ini emang pas deh ya buat sarapan, soalnya kan rotinya kecil banget, jadi kalau untuk dipake makan siang atau makan malam kelaperan dong saya πŸ˜› Walaupun dimakannya pake kuah kari seh. Jadi makan kuah kari untuk sarapan? HAJAR! πŸ˜€

Roti cane dimakan pake kuah kari daging. Aku seh selalu makannya pake daging sapi. sumber: www.visitv3.com
Roti cane dimakan pake kuah kari daging. Aku seh selalu makannya pake daging sapi.
sumber: http://www.visitv3.com

Menu sarapan selanjutnya yang juga populer di Pontianak adalah pecal. Di dekat rumah aku sendiri ada 3 ibu-ibu jualan pecal di depan rumahnya pagi-pagi. Dan karena untuk sarapan pecal yang dijual ini harganya murah-murah loh, cuma 4 ribu rupiah aja udah bikin kenyang! Isinya juga lengkap kok, ada mie kuning, ketupat, sayuran dan kerupuk. Pokoknya kalau udah bekal pecal ke kantor orang ruangan pada kepengen semua deh.

Dan menu terakhir yang biasa dipake sarapan di Pontianak adalah Mie Tiaw. Kalau ini emang seh rata-rata penjual Mie Tiaw yang terkenal banget di Pontianak jualannya pada malam hari. Tapi entah kenapa banyak warung-warung kecil di dalam gang atau pinggir jalan kalau pagi menyediaan mie tiaw untuk menu sarapannya.

Mie Tiaw Pontianak, kalau ke Pontianak jangan lupa makan mie tiawnya ya! :D sumber www.kompasiana.com
Mie Tiaw Pontianak, kalau ke Pontianak jangan lupa makan mie tiawnya ya! πŸ˜€
sumber http://www.kompasiana.com

Selain yang aku sebut di atas sebenarnya masih banyak seh memu-menu sarapan yang biasa aku makan lagi seperti nasi goreng, nasi kuning, bubur, lontong sayur, soto. Tapi itu termasuk biasa kali ya ditempat lain juga. Atau tetep menu-menu yang aku sebutkan tadi gak terbiasa untuk dijadikan menu sarapan di tempat kalian?

Liburan Akhir Pekan


Haaaaiiii… Haaaloooo … Apakabar semuaaa??

Udah beberapa minggu ini akunya gak kemana-mana seh akhir pekan. Biasanya ada aja waktu udah bosen banget sama kerjaan pengennya akhir pekan jalan ngedate berdua aja sama si abang suamik. Tapi beberapa waktu ini kok ya si K kayaknya lagi minta perhatian lebih banget. Gak boleh lihat emak bapaknya pasti langsung bermanja-manjaan. Udah makin ngerti kali ya kehadiran emak bapaknya yang sok sibuk banget pergi kerja jam 7 pulang jam 5 πŸ˜₯ Jadi beberapa minggu ini kalau gak jalan sama si K bertiga ya di rumah aja.

Nah, sekarang aku mau cerita tentang kebiasaan kita liburan singkat nginep di hotel waktu akhir pekan. Sekalian review dikit-dikit lah hotelnya buat yang pengen ke Pontianak siapa tahu bisa kesalah satu hotel yang aku tulis di sini. Awalnya seh cuma buat ngajakin si K berenang aja di kolam berenang hotelnya, tapi lama-lama seru juga ternyata menghabiskan waktu full bertiga. Soalnya kan sekarang masih tinggal numpang di rumah ortu >.< Semoga rumahnya cepet beres deh biar bisa pindah secepatnya πŸ˜€

Mercure Hotel Pontianak

Sebenarnya ini adalah pertama kalinya kami bertiga nginep di hotel yang niatnya emang cuma buat seneng-seneng bertiga bareng. Kalau sebelumnya kan nginep dihotelnya karena ada acara nikahan temen. Karena emang niatnya santai-santai jadi nginep di Mercure kali ini rada berasa liburannya lah ya :mrgreen:

Kalau nginep di hotel di dalam Pontianak seh aku selalunya nginep hari jum’at sampe sabtu pagi gitu ya. Alasannya seh cuma satu, biar ada waktu istirahat lagi di rumah setelah seharian jalan-jalan di hari sabtunya. Maklum ya bo emak-emak gak pernah olahraga, dibawa berenang dikit besoknya langsung pegel linu πŸ˜›

Hotel Mercure Pontianak ini terletak di jalan Jend. Achmad Yani, Pontianak. Kalau dilihat dari jalan protokolnya ini strategis seh ya, karena merupakan satu-satunya Hotel yang ada di jalan ini. Deket dengan satu-satunya Mall besar di Kota Pontianak (samping-sampingan gitu) πŸ˜› Tapi kalau mau nyari makan malam rada sulit seh di daerah ini karena emang daerahnya yang elit jadi mau kemana-mana juga susah. Pokoknya kalau mau nginep di sini ya nikmatin aja hotelnya atau jalannya naek taxi.

Nikmatin hotelnya karena menurut aku setelah 4 hotel yang aku pernah nginep di Pontianak ini Hotel Mercure dari segi pelayanan, design interior, fasilitas dan makanannya semuanya paling TOP dah. Untuk kamar dengan harga yang paling murah aja udah dapat yang luas banget. Seluruh koridor dilapisi sama karpet jadi si K enak lari-larian. Tempat tidurnya sendiri gak terlalu tinggi jadi gak khawatir buat si K bobo. Sanitrian kit nya paling lengkap, kolam renangnya ok secara ukuran (emang standar ukuran hotel lah ya) ada ukuran untuk anak-anak yang mana K bisa jalan dong di kolamnya, jadi suka banget dah dia πŸ˜€ dan ada kolam ukuran buat dewasanya juga serta yang paling penting adalah makanan untuk sarapannya SEMUANYA ENAK! Iya penting banget neh karena aku bukan tipe penikmat makanan hotel ya, dan aku selalu aja beranggapan makanan hotel itu gak enak. Tapi ini beneran enak. Puas deh nginep di sini. Aku kasih nilai 9/10 deh buat hotel ini.

Best Western Kota Baru

Pas kita nginep di Best Western ini hotelnya emang baru buka seh yak jadi bagian depannya masih ada pembangunan gitu deh. Dari tampak luar kayaknya hotelnya kecil, tapi ternyata pas masuk ke dalam lumayan lega juga kok hotelnya. Gak bisa dibandingkan plek-plek sama Mercure pastinya karena secara bintang juga beda. Kalau Mercure bintang 4 ini hotel bintang 3. Tapi karena harganya yang lebih murah dan salah satu dari sedikit hotel bintang 3 di Pontianak yang punya kolam renang walaupun cuma satu ukuran dan airnya dingin banget! Jadi ini juga recomended kok buat yang pengen nyari hotel yang harganya ok di kantong.

Makanan untuk sarapannya sendiri termasuk ok seh walau jauh banget lah dari Mercure, tapi karena harganya leih murah jadi dimaafkan deh πŸ˜›

Dari lokasinya rada ajaib dikit seh menurut aku, karena bukan pusat wisatanya Kota Pontianak, tapi disekelilingnya mudah untuk nyari makan. Deket dengan indomaret jadi kalau ada keperluan mendesak bisa cari di sana.

Yang paling gak banget yang aku ingat dari menginap di sini adalah aku mengalami kecelakaan kecil dengan pintu lemarinya. Jadi di bagian tempat buka lemarinya kan ada besi kecil tuh, ternyata besinya tajam dan membuat jari aku luka! Bener-bener perlu diperhatikan deh buat pihak Best Westren untuk interiornya. Untung aku yang kena kan bukannya si K. Kalau K yang kena bisa kacau dah.

HARRIS HOTEL PONTIANAK

Sama dengan Best Western, Hotel Harris ini termasuk baru juga di Pontianak. Baru tahun 2015 ini deh launchingnya. Awalnya pas launching udah mau nginep aja di sini karena kayaknya ok dari segi tampilan luar, tapi karena kolam renangnya belum ready jadi ya nunggu dulu. Kan nginep di hotel maunya berenang πŸ˜€

Konsep kolam renangnya sendiri beda dari hotel-hotel di Pontianak pada umumnya yang biasanya ada di lantai dasar. Kolam renang Hotel Harris ini adanya di lantai 13 jadinya konsepnya sky view gitu. Kolamnya sendiri enak karena ada untuk anak dan dewasanya juga dipisah. Tapi kalau sky viewnya sendiri kurang berasa seh karena ketutupan sama besi besi apa gitu gak jelas. Sayang banget jadinya.

Untuk design interiornya sendiri kok aku merasanya kurang ok ya baik dari lobi maupun di dalam kamarnya, terasa sempit gitu padahal luasnya lumayan loh 26m2. Sanitarian kit nya juga gak selengkap di Mercure, malahan berasa sama dengan di Best Western yang dari segi bintang dan harganya jauh di bawah Harris.

Untuk menu sarapannya juga gak terlalu banyak dan gak terlalu enak, bener-bener perlu ada pembenahan deh menurut aku untuk hotel sebesar Harris begini.

Kelebihan Hotel Harris adalah lokasinya yang paling strategis dari ketiga hotel ini menurut aku karena terletak di Jalan Gajahmada tempat paling hits di Pontianak. Paling hits karena di jalan ini ditetapkan sebagai coffee street di mana bertebaran warung-warung kopi dari yang murah banget tapi kualitasnya ok banget. Gak cuma kopi seh tapi seluruh makanan khas Pontianak bertebaran di jalan ini. Jadi kalau mau wisata kuliner di Pontianak emang aku rekomendasikan untuk nginep di sini dah.

***

Ok, segitu dulu review hotel dari aku karena emang baru nginep empat kali seh πŸ˜€ Satu kalinya kan udah pernah aku ceritain di sini ya. Mudah-mudahan dalam waktu dekat bisa nginep-nginep cantik lagi. Atau ada gak ya hotel yang mau ngasih ada vocher gratis? πŸ˜›

[Review Drakor] Yong Pal


1

Si Niee balik lagi mau ngereview drama korea yang baru aja aku selesai tonton. Sebenarnya gak baru-baru banget seh, waktu ngereview terakhir kalinya aku udah selesai nonton Yong Pal ini, tapi karena merasa terlalu panjang kalau mau disatuin jadinya aku membuat sendiri review drama ini. Lagian kan drama ini bener-bener masih hot ya karena baru selesai di Korea sono bulan Oktober ini. Setelah selesai nonton drama ini aku juga kehabisan stok judul drama korea yang mau ditonton seh sebenarnya. 😦

yong palSebenarnya, pas awal tahu judul film ini aku penasaran banget apa maksud dari kata Yong Pal itu, kok tumben gitu drama koreanya gak ada judul bahasa Inggrisnya. Ternyata Yong Pal ini adalah nama pena dari karakter yang diperankan oleh Joo Won.

Ceritanya dimulai dari pengenalan karakter Yong Pal itu sendiri. Yong Pal adalah seorang dokter yang mempunyai kerja sampingan kunjungan rumah untuk pasien-pasien kriminal yang tidak ingin pergi ke rumah sakit. Dia mendapatkan pasiennya melalui seorang perantara bernama Man Sik (An Se Ha) yang merupakan seorang rentenir di mana Yong Pal mempunyai hutang yang sangat banyak untuk mengobati adiknya yang sedang sakit gagal ginjal.

Karena merasa Yong Pal ancaman untuk kepolisian maka polisi sangat ingin menangkapnya agar tidak ada lagi kriminal yang melarikan diri untuk berobat ke rumah sakit. Pada suatu saat Yong Pal membatu seorang Mafia bernama Doo Chul (Song Kyung Cheol) melakukan operasi setelah tertembak oleh pistol kepolisian. Ketika itu polisi yang sudah melacak sang mafia menyergap mereka untuk memburu Yong Pal. Namun karena tekatnya yang tidak mau tertangkap oleh polisi Yong Pal pun melarikan diri bersama Doo Chul tersebut sampai rela terjun dari atas jembatan agar tidak tertangkap. Karena aksi dialah Doo Chul merasa sangat berterimakasih kepada dirinya dan berniat untuk membalas kebaikannya suatu saat.

Disatu sisi, kehidupan lain Yong Pal adalah seorang dokter bedah bernama Kim Tae Hyun disebuah rumah sakit terkenal di Seol. Diantara teman-teman sejawatnya dia dikenal sebagai dokter pelit yang mata duitan karena mau melakukan operasi orang kaya untuk mendapatkan imbalan berupa uang. Hingga suatu hari indentitasnya sebagai Yong Pal dan kebiasaan buruknya untuk mendapatkan uang dari pasien diketahui oleh Lee Ho Joon (Jung Woong In) yang merupakan direktur dari lantai 12 rumah sakit tersebut. Untuk menutupi kesalahannya Kim Tae Hyun diajak bekerja sama oleh direktur tersebut untuk bekerja di lantai 12.

Ternyata lantai 12 rumah sakit tersebut tak ubah ladang kriminal seperti yang dilakukannya pada kunjungan rumah. Yang menjadi pembedanya adalah orang yang dilayaninya adalah orang-orang kaya yang mereka tidak mau indentitas mereka diketahui publik bahwa mereka sakit atau mengidap penyakit. Terlebih lagi ada ruangan khusus di lantai 12 yang hanya orang tertentu yang boleh masuk ke dalamnya sehingga membuat Tae Hyun penasaran dan meminta direktur agar dia bisa masuk ke dalamnya.

Apa yang dia lihat ternyata diluar dari bayangannya. Yang ada di ruangan itu ternyata adalah Han Yeo Jin, pemilik dari perusahaan yang memiliki rumah sakit ini. Dia sengaja ditidurkan oleh saudaranya Han Do Joon (Jo Hyun Jae) selama tiga tahun agar perusahaan dapat menjadi miliknya.

Jadi apa yang akan dilakukan Tae Hyun setelah bertemu dengan Yeo Jin? Apakah dia membantu untuk membangunkan Yeo Jin dari tidur panjangnya dan mengembalikan kekuasaannya?

***

Β Aku sebenarnya udah ekspetasi tinggi dengan drama ini. Kayaknya kok keren banget gitu cerita yang aku dapat. Drama tentang dokter bedah gitulah kan. Eh ternyata emang gak bagus ya mengekspetasikan yang terlalu tinggi. Ya dramanya bagus seh, tapi ya tadi, gak sebagus seperti pemikiran aku. Walaupun digadang dengan konsep dokter bedahnya, tapi kesan caebol (anak orang kaya tujuh turunan) nya masih terasa banget dah. Bahwa orang yang kaya itu bisa melakukan apapun yang diinginkan mereka bahkan sampai menidurkan orang hingga membunuh! Bahwa kekayaan itu perlu dengan sangat diperjuangankan tanpa memerdulikan hal lain yang lebih penting. Bahwa yang kaya selalu benar dan miskin selalu salah.

Jadi ya menurut aku drama ini temanya bukan dokter bedah, TAPI Caebol yang kebetulan bersinggungan dengan rumah sakit dan salah satunya dokter bedah. Aku kasih nilai 6,5/10 deh yak πŸ˜€

Palingan setelah nonton drama ini jadi tahu bahwa yang jadi pemain utama wanitanya adalah pacarnya Rain idola drakor jaman dulu pas nonton Full House >.< Iiiihhhh si Niee telat banget ya tahunya πŸ˜€

0

***

Setelah nonton drama ini seh sebenarnya aku kehabisan judul drama yang bisa ditonton ya, mau nonton twenty again sama she was pretty kemaren masih on going (etapi sekarang udah tamat kali ya?) Jadi balik nyari drama lama yang belum aku tonton. Karena sekarang lagi seneeeeeeeeng banget dengan Kim Soo Hyun jadi nonton The Moon That Embraces The Sun. Sebenarnya aku kurang suka sama drama tipe kolosal gitu, tapi ternyata bagus juga filmnya. Ntar aku buat reviewnya tersendiri aja deh πŸ˜‰

Mari kita beli dvd baru untuk nonton drama selanjutnya yak!