Menu Sarapan


Terinspirasi dari status om NH di Facebook tentang sarapan.

Sarapan kok sate?
Sarapan kok sate?

Lah emang sate bukan untuk sarapan om?

Dulu waktu aku kecil sering setiap hari minggu sering sekali diajakin sama ibu pergi ke pasar tradisional. Pasar tradisional jaman dulukan parah banget ya suasananya, bau-becek-pengap, pokoknya aku gak suka deh! Kadang kalau lagi males aku nungguin ibu di parkiran motor aja. Kenapa kalau gak suka selalu ikut terus ke pasar? Karena pulang dari pasar ibu akan membawa aku sarapan ke abang sate langganan! Seneng deh kalau udah kayak gini. Jadi mainset aku selama ini makan sate ya untuk sarapan.

Baru semenjak kenalan sama si abang suami aja aku ada kebiasaan baru makan sate pada malam hari. Kebetulan di dekat rumah si abang ada yang jual sate malam hari (FYI di Pontianak yang jual sate malam itu sedikit!). Itupun sate yang dijual adalah sate Madura. Akukan sukanya sate melayu yang berkuah itu. BTW pada udah tahu belum penampakan sate khas melayu itu?

Sate khas Melayu dengan kuah kacang. Dimakan dengan ketupat dan timun sumber: www.foodspotting.com
Sate khas Melayu dengan kuah kacang. Dimakan dengan ketupat dan timun
sumber: http://www.foodspotting.com

Walaupun kadang kala makan sate di malam hari tapi aku masih berasa aneh loh makan sate malam-malam gitu. Lah ini kan menu sarapan kok dipake buat makan malam? :mrgreen:

Selain sate menu yang populer juga untuk sarapan di Pontianak adalah Roti Cane. Gak perlu nyari-nyari tempat khusus deh untuk makan roti cane ini kalau mau sarapan, bertebaran di mana-mana. Malahan kalau buat makan malam susah nyarinya! Aku rasa roti cane ini emang pas deh ya buat sarapan, soalnya kan rotinya kecil banget, jadi kalau untuk dipake makan siang atau makan malam kelaperan dong saya 😛 Walaupun dimakannya pake kuah kari seh. Jadi makan kuah kari untuk sarapan? HAJAR! 😀

Roti cane dimakan pake kuah kari daging. Aku seh selalu makannya pake daging sapi. sumber: www.visitv3.com
Roti cane dimakan pake kuah kari daging. Aku seh selalu makannya pake daging sapi.
sumber: http://www.visitv3.com

Menu sarapan selanjutnya yang juga populer di Pontianak adalah pecal. Di dekat rumah aku sendiri ada 3 ibu-ibu jualan pecal di depan rumahnya pagi-pagi. Dan karena untuk sarapan pecal yang dijual ini harganya murah-murah loh, cuma 4 ribu rupiah aja udah bikin kenyang! Isinya juga lengkap kok, ada mie kuning, ketupat, sayuran dan kerupuk. Pokoknya kalau udah bekal pecal ke kantor orang ruangan pada kepengen semua deh.

Dan menu terakhir yang biasa dipake sarapan di Pontianak adalah Mie Tiaw. Kalau ini emang seh rata-rata penjual Mie Tiaw yang terkenal banget di Pontianak jualannya pada malam hari. Tapi entah kenapa banyak warung-warung kecil di dalam gang atau pinggir jalan kalau pagi menyediaan mie tiaw untuk menu sarapannya.

Mie Tiaw Pontianak, kalau ke Pontianak jangan lupa makan mie tiawnya ya! :D sumber www.kompasiana.com
Mie Tiaw Pontianak, kalau ke Pontianak jangan lupa makan mie tiawnya ya! 😀
sumber http://www.kompasiana.com

Selain yang aku sebut di atas sebenarnya masih banyak seh memu-menu sarapan yang biasa aku makan lagi seperti nasi goreng, nasi kuning, bubur, lontong sayur, soto. Tapi itu termasuk biasa kali ya ditempat lain juga. Atau tetep menu-menu yang aku sebutkan tadi gak terbiasa untuk dijadikan menu sarapan di tempat kalian?

Advertisements

15 thoughts on “Menu Sarapan”

  1. oww tuh kan salah banget deh baca postingan niee kalo lagi bahas makanan khas ponti, bisa terserang malarindu seketika #lebay hihihi. Punya kenangan nih dengan si sate berkuah. jadi setiap tahun baru imlek saya dan anak2 lain setelah kelilingan dan menghasilkan angpau, rame2 lah kita ke tempat mangkalnya sate ini yang hanya beberapa hari saja pada saat imlek. kalo gak imlek ntahlah dia mangkal dimana. waktu itu rasanya istimewa banget :). kalo kwetiaw/mie tiaw sih gak kangen2 amat krn di jakarta juga bejibun, dengan segala kekhasan daerahnya, mis kwetiaw medan dll. tapi tetep kwetiaw pontianak is the best #haiyah. nah kalo roti cane, malah aku gak pernah makan deh kayaknya waktu kecil dulu. sori niee jadi panjang kan ceritanya 😀

    1. hahahahaha.. gak papa dong panjang jadi mengingat masa masa indah kan 😛

      kalau soal sate kuah aku pernah lihat postingan temen yang tinggal di jakarta ada satu sate kuah yang mirip banget dengan di Pontianak. Tapi lupa didaerah mana dia dapetnya..

  2. hihihi memang menu sarapan di berbagai daerah itu beda-beda ya. Aku dulu juga kaget waktu pertama ke Jakarta orang pada sarapan mie ayam. Krn di Jatim biasanya org makan mie ayam itu siang/sore/malem gitu. Begitupun sate, mungkin kalo di Jawa sarapan sate kurang familiar ya 😀

    1. iihhh… kok ya komennya dita masuk spam yak.. >.<

      hahahaha.. kalau mie ayam di Pontianak juga jarang banget yang dibuat sarapan, seringnya malem gitu.
      iya aku juga baru ngeh menu makan itu bisa beda-beda disetiap daerah ya 😀

  3. hehe emang ada kebiasaan masing2 orang ya buat menu sarapan, makan siang dan makan malam. kayak disini orang bakal bingung kalo ngeliat ada orang makan toast dan cereal buat makan malem misalnya. padahal kan sebenernya mau makan apa aja dan kapan aja gak masalah ya. 😛

    1. Kalau gak berat aku merasa masih laper loh zil. Jadi ada kebiasaan temen temen disini yg ngomong udah sarapan? Belom, tadi cuma sempat makan sereal aja 😆

  4. Duh jadi pingin makan satenyaaaaa 😭😭😭😭
    Aku juga yang termasuk nganggep sate cocoknya buat makan malem niee.. Agak aneh makan sate pagi2 hahaha

    1. Hahahahahaha. Kayaknya wilayah selain kalimantan agak aneh ya mbak makan sate pagi pagi.

      Ayoo mbak buat satenya. Si K suka banget klo udah dikasih sate. Satu tusuk bisa habis makan sendiri 😆

  5. INI KENAPA JADI LAPER PADAHAL BARU MAKAN KUPAT TAHU bhahhaha..

    Kalo aku baruui tahu menu sate buat sarapan Nie, dan baru tahu juga sate bisa ada kuahnya juga…

    Kayaknya kalo ke Pontianak harus banget nge eksplor menu sarapan nya yah Niiie :))

    1. Hahahahahaha. Ayoo teh makan lagi makan lagi 😆

      Iiihhh. Kok banyak gak tahu seh sate itu menu sarapan 😝 beneran enak loh teh ada kuahnya gitu. Dan mungkin karena ada kuahnya jadi bisa dijadikan sarapan 😊

    1. Rasanya seh mirip mirip un. Tapi kayaknya lebih soft karena kuahnya itu. Jadi kuah kacangnya gak terlalu kental yg buat eneg.

      Eh iyaa. Lagi iseng aja seh 😆

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s