Cerita Menyusui (7 Hari Mogok Nenen)


Melanjuti cerita beberapa hari yang lalu ketika si K gak mau nenen.

Karena kondisinya yang terus aja menurun dan sore harinya demam tinggi lagi sampe 38°C akhirnya malamnya si K aku bawa ke dokter deh. Walaupun panas tinggi dan kurang nafsu makan untungnya hari pertama ini si K masih ceria. Di tempat praktek dokternya dia masih lari-larian, cuma pas diajak nenen selalu bilang gak mau.

Pas diperiksa dokter si K didiagnosa kena Flu Singapore. Hmm, udah prediksi seh akunya, karena emang pas kita browsing di internet dengan gejala yang K derita mengarah ke penyakit itu. Kata artikelnya seh tanpa diobatpun penyakit ini akan sembuh dengan sendirinya setelah 7 hari. Tapi dokternya ngeresepin Sanmol untuk panasnya, Kandistatin untuk sariawannya, puyer untuk batuk pilek sama antibiotik.

Karena aku tahunya si K gak ada flu dan batuk, dan ini anak susah sekali dikasih obat (plus setahu aku penyakit ini kan gak perlu antibiotik ya) makanya aku cuma ngasih si K Sanmol sama Kandistatinnya aja (udah ke dokter masih pilih pilih obat yak :P)

12345619_10208062339300251_3745030740561766882_nMalamnya aku cobain lagi ngajak si K nenen dan hasilnya nihil. Pas disuruh nenen dia nangis banget padahal belum dihisap juga loh, akhirnya dia tidur dengan minta dipeluk aja.

Keesokan harinya aku masih gak masuk kantor untuk memantau perkembangan si K. Paginya alhamdulillah masih mau makan, pas jam bobo siangnya aku paksain dong dia nenen, eehh bukannya mau nenen dia malah bener bener nangis. Aku yang emang maksain dia buat nenen sampe menekan tubuhnya dengan erat (maksudnya kan ASI ada antibiotik alami ya, jadi biar cepet sembuh gitu) yang ada dia malah kesakitan, dia sampe mohon mohon gitu buat kakinya dilepas “Kaki Katniss kejepit maa, lepasin ma” sambil menangis gitu. Aku yang udah gak tega banget akhirnya melepas dia dan dibaringkan ke tempat tidurnya. Syukurnya masih minta peluk dan gak sampe satu menit dia langsung tidur!

Sedih banget deh lihatnya. Anak yang dari bayi selalu bergantung sama aku kalau mau tidur (si K kalau mau tidur cara aku nidurinnya ya di nenenkan) jadi bisa mandiri gitu tidurnya. Bahkan tidur malampun yang biasanya kebangun dua tiga kali malamnya minta nenen, semenjak dia sakit sama sekali gak kebangun sama sekali. Palingan ada beberapa kali dia minta peluk gitu tapi sama sekali gak kebangun.

Pas kejadian ini aku jadi intropeksi diri. Aku yang dulunya sering ngeluh karena masih aja pumping sampe Katniss usia 22 bulan ini dan rasanya capek banget harus pumping terus gitu. Akunya yang sering mengeluh si K nenennya lama kalau malam kayak disentil sama Allah gitu ini loh rasanya gak pumping itu (aku udah berenti pumping per 4 Desember 2015 kemaren karena emang udah gak bisa dipumping lagi karena si K gak nenen lagi) gini loh rasanya anak gak nenen malam itu. Rasanya gimana? Sedih!

Emang seh pasti suatu saat si K akan ada fasenya disapih juga, tapi kok ya kayaknya aku dipaksain banget buat nyapih si K. Aku gak siap, bener bener gak siap buat nyapih si K. Jadinya galau terus setiap malam. Beberapa malam akunya gak bisa tidur sampe jam 3 subuh padahal paginya harus bangun buat nyiapin si K dan pergi ngantor.

Bahkan hari minggu kemaren tanggal 6 Desember aku udah niat untuk menulis blog tentang si K yang menyapih dirinya sendiri karena Flu Singapore.

TAPI, Allah emang tahu ya bahwa hambanya ini sangat gak siap kalau harus menyapih si K sekarang. Selasa malam si K pas mau bobo minta nenen. Aku seh gak berekspetasi tinggi ya karena beberapa hari itu dia juga sering minta nenen tapi selalu nutup mulutnya pas dinenenkan. Nah, pas hari selasa itu dia bener bener ngisep, gak lama seh langsung tidur dia sambil dipeluk.

Hari rabunya, pas ada cuti bersama menyambut pilkada serentak se Indonesia dia bangun seperti biasa dan pas mau bobo siang eh dia minta nenen lagi dong sampe bener bener pulas bobo. Aaaaahhhhh, akunya seneeeeeengggg banget, si K gak jadi menyapih!

Mudah-mudahan gak ada kendala lagi ya buat nenenkan si K ini. Dan kalaupun sudah waktunya si K menyapih mudah-mudahan dengan cara yang lebih baik daripada sekarang yang terkesan dipaksakan.

Efeknya, sekarang kalau setiap si K bangun malam minta nenen aku gak ngeluh lagi loh, malahan seneng meladeni dia nenen, karena aku gak tahu juga kan ya kapan dia akan berenti lagi nenennya. Sampai saat itu tiba aku akan menikmati saja kegiatan ini, karena pasti nantinya aku akan kangen banget saat saat si K yang bergantung banget sama aku untuk urusan bobo ini.

Ya namanya emak-emak ya, selalu aja galau kalau anaknya mau mandiri >.<

Advertisements

15 thoughts on “Cerita Menyusui (7 Hari Mogok Nenen)”

    1. Iya kan. Males aja gitu ngasih obat yang terlalu banyak.

      Emang gigi grahamnya baru tumbuh seh. Tapi udah lama dan dia gak terlalu bermasalah dengan tumbuh gigi itu.

    1. Gak juga kok na. Banyak temen temen aku yang menyapih karena hamil lagi. Atau anaknya udah gede. Emang klo gak ada yang halangi gitu karena kerjaan atau apa ya mending belum disapih aja yak 😊

  1. aku jadi inget waktu dulu puting sakit gara2 digigit… tengah malem jayden bangun minta nenen aku cuekin, aku biarinin dia nangis… besokannya aku nyesel hahahaha… akhirnya komit mau nenenin dia ampe dia putusin untuk berenti sendiri… selama dia masih minta, ya aku tetep kasih hehehehe…

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s