Perjuangan ASI (3) – ASIP


Niat udah kuat, ASI sudah lumayan, tantangan selanjutnya (terutama sebagai ibu bekerja) tak lain dan tak bukan adalah bagaimana caranya agar tetap menyusui tapi tetap bisa punya stok ASIP yang banyak. Mungkin untuk yang ASInya luar biasa banyak seh gak masalah deh yak. Ada temen aku yang sekali pump bisa dapet 500ml ya dia jadi cuma ngandelin pump di tempat kerja. Lah kalau sekali pump cuma dapet 50-150ml ituh begimana Niee?

Yang bagian bawah itu pertama kali belajar pump ASI. dapetnya dikit-dikit.
Yang bagian bawah itu pertama kali belajar pump ASI. dapetnya dikit-dikit.

Aku sendiri waktu pertama kali berlajar merah ASI cuma dapet 20-50 ml gitu (gambar bagian bawah) Awalnya juga belulm tahu kalau ASIP selama masih 24 jam itu masih bisa digabungin jadi satu asalkan suhunya disamain dulu. Jadi gak ada istilahnya ASIP disimpan dikit-dikit gitu 😀

Nah, untuk mendapatkan ASIP aku melakukan berbagai cara dan setelah 9 bulan kerjaannya pump ASI terus inilah cara yang aku lakukan supaya bisa mendapatkan ASIP banyak walaupun ASInya gak melimpah yaitu apalagi kalau bukan

Sering-sering diperah

Aku awalnya dulu cuma merah tengah malam. Itupun PD yang akan diperah gak disusuin dulu dari awal malam mikirnya biar ASInya dapet banyak. Bangun dulu sebelum nyusukan si bayik lalu setelah beres-beres langsung susuin deh bayinya. Gak salah seh, tapi ternyata kurang tepat loh. PD yang jarang disusuin akan lebih berkurang ASInya dari pada yang sering disusuin. Jadi triknya adalah pada saat PD satu nyusuin, PD lainnya dipump. Selain praktis karena gak perlu bangun dua kali hanya untuk merah dan nyusuin, ini juga berfungsi aja pasokan ASI dikedua PD bisa sama.

Kalau bisa seh setiap nyusukan PD satunya diperah. Tapi kalau aku terkendala dengan breastpumpnya yang harus dicuci dulu sebelum dipake lagi. Masak tengah malam aku harus nyuci botol kan yak? Manalah bangunnya pun sering. Jadi aku hanya pompa dua kali kalau malam. Pertama pas awal malam, jadi pas makan malam aku bisa cuci breastpumpnya. Terus pas tengah malam. Selesai.

Kalau sebelum cuti berakhir rasanya cukup dua waktu itu deh, asal konsisten selama 3 bulan pasti udah penuh deh ASIPnya. Bayinya sendiri gak perlu dipakein botol dari awal. K sendiri baru mengenal botol pada saat umur 2 bulan. Setiap hari K disusuin botol sekali. Nah, kalau udah gini pas bayinya nyusu botol kitanya juga harus merah ASInya biar ritme menyusuinya tetep dapet.

Setelah selesai masa cuti kegiatan perah memerah ASI makin banyak. Ya apalagi kalau bukan di kantor. Idelanya seh 2-3 jam sekali PD kita tetep harus diperah. TAPI ya karena males akunya cuma perah ASI dua kali. Pertama jam 10 pagi dan kedua jam 2/3 siang. Jadi jarak setiap menyusukan 4 jam.

Rata-rata aku dapet ASIP setiap harinya 400-500ml untuk 4 kali merah itu siang dan malam – gak banyak yak 😀 Alhamdulillah kebutuhan nyusu si K juga segitu aja (selama jam kerja dari jam 7 pagi sampe jam 4 sore) tertutupi lagi karena dari semenjak cuti aku udah nyetok jadi ASIPnya standby sebanyak kurang lebih 60 botol 100ml.

Yang aku lihat dari cerita yang gagal untuk ASI Eksklusif adalah karena mereka males untuk nyetok dari semenjak masa cuti. Atau karena berasa stok ASIPnya ada jadi banyak juga yang pake stok itu untuk gantian nyusuin babynya. Sayang banget menurut aku.

Kalau pendapat aku seh stok ASIP selama cuti jangan pernah dipake kecuali untuk melatih babynya buat nyusu dengan botol atau ada keperluan medesak jadi kita perlu keluar rumah sendirian. Fikirian aja enaknya kita pas kerja nanti kalau stok ASIPnya melimpah. Kerja tenang, bayinyapun senang kan yak 🙂

Advertisements

14 thoughts on “Perjuangan ASI (3) – ASIP”

  1. Nieee minder lihat asi mu sehari bisa dapat 400-500ml, aku jauuuhh 😥 . Sdh 2 minggu ini aku ngikutin anjuran ibu2 di internet yg nulis pengalaman mereka. Jd sehabis menyusui segera pompa trus PD sebaiknya dikosongkan. Pijat PD pakai air hangat dan dingin, annjuran lainnya sdh kuikuti tetap aja hasilnya ga dratis banget naiknya 😦 .

    1. Aku dapet segitu karena sesiangan aku gak di rumah m ak.. Jadinya kan gak sama sekali disusuin.. Mbak gak dapet segitu mungkin karena dirumah terus dan disusui terus.. Disusuin aja mbak seseing mungkin.. Jadi sebelum nyusuin botol disusuin dulu benjaminnya sampe dia ngelepas sendiri nyusunya.. Klo mbak merasa kurang baru ditambah sufor.. Dilihat.. Klo benjamin lama kelamaan sufornya semakin sedikit berarti dia sudah dapat cukup dari mbak nella..

      Semangat ya mbak 😊

    1. Iya seh mbak malam karena bayinya pun nyusunya sedikit.. Tapi kalau ditempat kerja yang gak disusuin sama sekali dipompa juga dapet banyak kok mbak..

  2. Dulu awal cuti melahirkan aku netein di PD kiri, yg kanan aku pompa secara bersamaan saking kejar stok banyak, hehehe. Alhamdulillah anakku udah setahun masih ASI ekskusif. Ayo semangat ASI 🙂

    1. Aaahhhh.. Ternyata anak kita gak beda jauh ya umurnya.. Iyaaaa… Ini kalau lihat umur tinggal dua bulan perjuangan kesatu tahunnya.. Aku maunya sampe dua tahun seh.. Tapi gak berekspetasi tinggi juga..

    1. Kalau aku di rumah udah dinenein jam 6 atau setengah 7 gitu mbak.. Makanya pompanya jam 10.. Terus jam 4 biasanya udah sampe rumah.. Hehehehe..

      Perjuangan di jakarta emang lebih ya 😊

  3. Semangat terus ya.
    Sama kayak aku dulu, saking takutnya ASIP gak cukup, tiap hari habis menyusui tetap memerah, supaya pas ngantor sudah ada stock. Lumayan sih saat masuk kantor ada 100 botol, meskipun kemudian Vay hanya sampai usia 1 tahun saja ASIP nya.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s