First Trip K! Persiapan..


Haaaaiiiii… Haalloooo.. Apakabar semua??

Yak, si Niee memulai tahun baru dengan semangat menulis baru. Mudah-mudah2an gak luntur lagi sampe akhir tahun yak, hihihi.. Alasan-alasan malas nulis tahun kemaren kayaknya udah gak berlaku lagi. Si bayi sekarang udah besar, bahkan beberapa hari lagi bayi ini akan jadi balita loh! Aaahhh.. waktu (jangan) cepat berlalu!

Nah, untuk memulai postingan pertama di tahun ini, marilah kita mulai dengan cerita jalan-jalan pertama Katniss! Ini rencana jalan-jalannya udah lama banget loh. Persiapannya juga panjang rasanya. Jadi semangatnyapun jauh-jauh hari udah kerasa. Sempat ragu jalannya terlaksana atau gak karena jadwal yang bentrok dengan kegiatan kantor. Tapi akhirnya terlaksana juga.. Yiiipppiieee!! *narihulahulahop*

PERSIAPAN!

Pertama kalinya jalan sama bayi itu ternyata degdegan loh. Apa-apa yang musti kudu wajib dibawa dari rumah harus sangat di prepare dengan baik. Karena itu jadilah si Niee (yang lebih tepat adalah si abang) cari info sebanyak banyaknya tentang perjalanan dengan bayi.

Yang menjadi perhatian khusus dari aku adalah soal makanan. Karena aku masih berprinsip K harus makan makanan rumahan. Gak boleh sama sekali dikenalkan dengan makanan instan. Walaupun banyak dari tulisan yang aku baca kalau gak masalah kok kalau ngasih makanan instan sewaktu travel. Masalahnya, kalau sekali aja dikasih makanan instan, bakalan kebiasaan kan jadinya.

Untuk terwujudnya prinsip tersebut, maka si Niee mempersiapkan perlengkapan tempur masak-memasak itu dengan semaksimal mungkin.

perlengkapan tempur K
perlengkapan tempur K, masak hari pertama liburan

Barang yang dibawa untuk peralatan masak adalah

  • Kompor listrik (ini penting banget, kalau gak ada kompor ya wasalam deh semua masak-memasaknya) Aku beli yang Maspion, gak terlalu ringan, tapi cukuplah dan yang pasti muat masuk ke dalam koper).
  • Rice cooker mini buat masak buburnya. Belinya merk Kris, ada jual di Ace Hardware (ini dapat hadiah dari temen sekantor pas lahiran K, lumayan kepakenya)
  • Beras, karena K aku belinya beras khusus sendiri.
  • Beberapa sayur yang tahan buat dua hari tanpa masuk kulkas kayak wortel dan kentang (walaupun sebenarnya pas jalan bisa belinya ke pasar. Tapi mana tahu kan yak, disiapin aja deh)
  • Talenan, pisau (aku belinya yang keramik) sendok dan panci (belinya yang ringan dan murah aja, pas pulang aku tinggal di hotel, hihihi)
  • Thermos makan dan thermos air untuk makan waktu jalan-jalan.
  • Botol jus dan botol untuk minum air putih
  • Pelumat makanan bayi for travel (belinya di asi bayi)

Alhamdulillah 6 hari perjalanan K lulus dengan tetap makan makanan rumahan. Walaupun jatohnya setiap hari aku harus bangun subuh-subuh buat masak. Hiks!

***

Menjadi perhatian kedua adalah soal pakaian dan diaper. Aku sendiri lebih memilih gak papa repot dikit dengan bawa pakaian lebih asalkan jangan kurang. Manalah kalau kurang mau beli pakaian bayi kan yak, ribet jatohnya. Karena aku pergi 6 hari dan 5 malam, aku menyiapkan K 6 baju tidur (dilebihkan 1 takut kalau basah atau kotor) 6 pasang baju buat jalan-jalan (exclude baju yang dipake hari pertama pergi. Ini yang dua disiapin kalau kalau perlu ganti baju dijalan, jadi satu baju dibawa-bawa pas jalan-jalan) 3 atasan (yang ternyata gak kepake juga) dan 3 pasang baju hari hari untuk di hotel, 2 kaos dalam (takut pas dipuncak cuacanya dingin, 1 pasang sepatu dan 1 pasang sendal, 2 kaos kaki dan satu jaket.

Yang menyelamatkan kecukupan baju-baju itu adalah banyaknya aku membawa saputangan kecil dan celemek makan. Yang kurang paling jaketnya. Karena ternyata jaket itu cepet kotor juga dan karena cuma bawa satu jadinya agak kontor dan gak ganti-ganti sampe pulang *pukpukkatniss*

Diaper sendiri aku bawanya bener-bener untuk 6 hari (dan dilebihkan dikit). Sebenarnya abang bilang gak usah bawa banyak-banyak, ntar beli aja pas di tempat tujuan. Etapi kalau masih muat dikoper kenapa harus dibeli ditempat tujuan kan yak! Jadi mari kita bawa semua :mrgreen:

Karena peralatan K udah banyak, jadi mamanya yang ngalah. Cuma bawa jeans 2 buah, dua celana untuk di hotel, tiga baju atasan (include yang dipake hari pertama) satu jiblab terusan dan satu jilbab pasmina. Itupun sampe kelupaan bawa peralatan makeup! Jadilah tolong abaikan muka lusuh emak K selama jalan-jalan ini berlangsung.

Total bawaan perjalanan ini adalah 1 koper ukuran sedang, satu tas selempang ukuran sedang, satu tas bayi (yang isinya peralatan makan K, pakaian dan diapernya).

Sebenarnya ada satu barang lagi yang belum dibawa dan niatnya seh mau beli pas hari pertama di Bogor yaitu stoller. Tapi gak dibawa dan gak kebeli dihari pertama dan itu satu kesalahan besar loh! Kalau kalian bawa anak bayi jalan-jalan, maka jangan sekali-kali gak bawa stoller. Kalian akan menyesal-sal-sal-sal! 😉

Advertisements

17 thoughts on “First Trip K! Persiapan..”

  1. Persiapan jalan bawa Baby emang luar biasa ya Nie. Kami dulu pake bola wrap buat gendongnya, jadi lumayan membantu meskipun ga bawa stroller. Hihihi.

          1. Sama berarti Niee, dulu kami sih pake itu terus dan enak, pas jalan gak ribet dorong stroller sementara anaknya anteng banget. Hehehe..

  2. Wah iya stroller kudu bawa tuh… 🙂
    Wah nie… Niat banget peralatan masak nya sampe komplit gitu. Huahahaha. Emang plg ribet sih kalo pergi ama bayi ya. 🙂

    Btw iya setuju ama prinsip bawa baju mending lebih daripada kurang dah. Namanya anak kecil kita gak pernah tau ya, ntar kena muntah lah atau ketumpahan apa…

    1. niat dong mas.. soalnya masih gak mau ngasih K makan makanan instan, hehehehe..

      iya, terutama kalau lagi makan kan seringnya ganti baju ya mas..

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s