Selamat Ulang Tahun..


Haii Hallooo.. Apa kabar semua?

Beberapa hari ini aku wara-wiri di blog temen-temen yang ternyata banyak mengikuti kontes dari berbagai pihak. Pengen banget ikutan tuh kontes-kontesan. Tapi apa daya, energi aku untuk menulis sesuatu yang perlu mikir rasanya gak ada sama sekali sekarang *lebay*

Bulan Oktober, adalah bulannya ulangtahun buat aku. Karena banyak orang-orang terdekat yang ulangtahun pada bulan ini (yang berarti juga menguras keuangan buat membelikan kado untuk mereka *pelit* πŸ˜› )

Yak, mari kita mulai perkenalkan mereka satu persatu.

8 Oktober

My Sister

Β Masuk awal bulan Oktober kakak aku ulang tahun. Yak, udah sering aku ceritain di sini kan kalau aku cuma berdua beradik dan kakak aku ini hanya beda 2 tahun lebih dengan aku. Jadi jangan membayangkan aku manja-manja sama dia. Adanya kadang terbalik πŸ˜›

Karena di rumah aku ulangtahun adalah bukan hari yang spesial, jadi gak ada perayaan apapun di rumah. Cuma ucapan selamat alakadarnya pada saat sore hari.

Yak, kenapa dipilih sore hari karena kami serumah lupa saudara-saudara kalau kakak ulangtahun hari itu! Hahahaha. Tapi eits, jangan mikir aneh dulu, coz ulangtahun aku aja pernah dilupain sampe 1 minggu lebih baru ada yang sadar (-_-“)

Kado? Waduh, aku aja gak ada tuh yang ngasih kado kemaren *balas dendam* hahaha. Gak kok, ya seperti yang aku bilang tadi. Gak ada orang rumah yang perdulian dengan ulangtahun, jadi gak ada kado-kadoan πŸ˜›

13 Oktober – 14 Oktober

Mbak Ocha dan Bang Rio

Pertengahan bulan Oktober ada dua orang kantor yang ulang tahun. Tanggal 13 Oktober mbak Ocha, Kasubbag Perencanaan di ruangan aku. Dan 14 Oktobernya ada bang Rio. Karena ada kebiasaan di ruangan buat ngasih kado kepada orang yang berulang tahun makanya kadonya kita beli rame2 dari ruangan. Seru juga seh. Paling gak lebih diperhatikan dari pada orang rumah. πŸ˜†

 

26 Oktober

Vio

Β Ini sahabat dekat aku. Sering juga aku sebutin di blog ini. Kalau lagi jalan ya seringnya aku sama dia ini. Ya walaupun sekarang udah gak sesering dulu karena kami berdua sibuk kerja tapi masih intensif lah.

Kebiasaan aku bersama nia (sahabat aku lainnya) adalah memberi kado kepada setiap orang diantara kami bertiga kado saat kami berulang tahun. Awalnya kami sering memberi tas atau dompet, tapi lama kelamaan bosan juga yak. Jadinya tahun ini aku memberi ide buat memberinya notebook.

Pulang kerja aku dan nia langsung menuju ke mall dan langsung masuk ke gramed. Eh pas dilihat kok gramednya seperti ada pembenahan gitu, jadi bentuknya berubah. Belum lagi kami jadi gak tahu dimana letak barang yang akan kami cari. Pas kelihatan bukannya ada malahan buku bukunya gak ada yang sesuai dengan keinginan kami. Jadilah kami berdua bingung mau kasih apa.

Keliling-keliling mall dari mau kasih peralatan makeup, kasih baju, kasih kaca mata akhirnya kami memutuskan untuk membelikannya parfum di Body Shop. Ya mudah2an suka ya yo :mrgreen:

***

Sebenarnya ada 3 orang lagi yang ulangtahun dibulan ini yang aku kenal. Tapi karena gak deket2 juga dengan aku jadinya gak perlu dibahas di blog pribadi aku lah πŸ˜›

Doa aku secara umum buat semuanya, ya semoga panjang umur dan mempunyai hidup yang diberkahi oleh Allah SWT. Semua keinginan dan cita-citanya terkabul. Dan semoga semuanya bisa bersenang-senang sebelum yang serius datang :mrgreen:

Advertisements

Killer Elite: Untuk Pertama Kalinya


Haii Halooo.. Apakabar semuanya?? Masih semangat ngeblog dongkan? Ya walaupun aku update blognya semau hati tapi masih semangat pas tahu 27 Oktober kemaren itu hari blogger Nasional (kemane aje lo niee? πŸ˜› )

21cineplex.com

Udah beberapa minggu ini aku gak nonton bioskop. Sebagai pengaku anak gaol seantero Pontianak aku merasa gagal. Terakhir nonton itu film Abduction yang menurut aku gak bagus bagus amat.

Karena keinginan yang menggebu-gebu akhirnya aku dapet merayu Butet, Vio dan Doddy buat nemenin aku nonton bioskop. Film yang dipilih adalah Killer Elite dengan pertimbangan jadwal tayangkan yang baik bagi kami semua (ya maklum ya bo wanita karir semua jadi ngusulin waktu itu bisa jadi perdebatan panjang dan komplek πŸ˜› )

Awalnya semangat nonton filmnya. Dimulai dari tembak2an dan bakar2an mobil hingga disuatu titik Danny (Jason Statham) melihat seorang anak kecil di dalam mobil ‘buruannya’. Sangka aku anak itu akan menjadi ‘penyebab’ masalah. Eh ternyata sampe diakhir cerita gak ada pengaruhnya tuh si anak! >.<

Masuk ke adegan lainnya, film ini terlalu banyak percakapan yang memusingkan dalam durasi yang cukup lama menurut aku. Aku yang beberapa hari ini digempur kantor buat lembur terus (pernah sampe jam 11 malem baru pulang ke rumah πŸ˜₯ ) jadi punya daya ketahanan tubuh yang lumayan berkurang sekarang. Efeknya, aku kecapean dan cepat mengantuk. Akhirnya resmilah aku ketiduran lumayan lama saat para pemain kelamaan berceloteh gak penting!

Kalian tahulah kalau aku bukan orang yang gampang tidur yang pernah aku ceritain disini. Tapi kalau kombinasinya adalah kecapean plus film yang gak bagus jadinya deh aku merugi buat tiket bioskopnya. #hadeh.

***

Dilihat dari daftar film2 yang nangkring di Now Playing 21cineplex buat semangat nonton aku jadi meningkat lagi. Ya aku emang kurang tertarik dengan film Indonesia. Biasa setahun cuma 1-2 film aja yang aku tonton. Tapi disaat film bagus eh waktunya malah yang gak bagus. Akhir tahun cepatlah kau berlalu.

Oktober yang riuh..


Haiii Halloooo.. Apakabar semua? Pada baik2 aja kan?

Jadi setelah postingan kemaren yang aku sebut temen itu protes. Dia bilang: “ow, cuma dianggap temen di blognya” Hahahaha.. Haduh bang, maafkan aku yang pingin masih eksis sebagai jomblowati di kota Pontianak ini πŸ˜› (udah disebutkan, puas dong saia gak bisa ngecengin para blogger lagi πŸ˜₯ hahaha ).

Setelah pulang dari Jakarta kemaren rasanya capek banget. Badan pegel-pegel gak karuan. Pengen rasanya dipijit refleksi hari sabtunya, eh tapi hari selasa aku dapet undangan lagi buat ngadirin acara hari kamis di Singkawang. Whatt?? Tepar dah..

Pertemuan di Singkawang

Β Gak usah deh diceritain apa isinya. Kalau pertemuan di Jakarta kemaren aku bisa kabur dari pertemuan dan tidur2an di kamar hotel, kali ini aku gak bisa bergerak sama sekali. Begimana gak bisa istirahat, lah wong aku perginya sama para bos-bos yang rajinnya amit2. Total ada 6 orang rombongan dari kantor aku. Jadi jangan bayangin deh betapa capeknya diriku ini apalagi sebagai anak paling bawang *lebay πŸ˜†

Singkawang, Kalimantan Barat

Β Di atas adalah beberapa ikon kota Singkawang. Kelenteng, bundaran naga, sungai Hang Moi dan Tahu Singkawang yang enak banget *lap iler

Untungnya aku tidur di hotel yang terpisah dari para bos-bos tingkat atas, jadinya aku malamnya masih bisa deh keliling-keliling di Singkawang lihat2 pasar Hongkong di sana. Biarin dah para bos itu cuma tidur2an di hotel. Pastikan capek yak, jadi gak usah jalan aja πŸ˜›

Pembuatan dan Penjualan Guci - Singkawang

Hari Jumat malam seperti biasa acaranya udah selesai. Sabtu pagi udah siap2 balik ke Pontianak. Lagian udah sering juga ke Singkawang, daripada capek2 di Singkawang, mending pulang buat tidur di rumah deh. Pas pulang tentu dong singgah2 dulu buat oleh2. Seperti biasa belinya tak lain dan tak bukan adalah Tahu Singkawang πŸ˜›

Tapi sesering2nya aku ke Singkawang tapi baru kali ini loh tahu bahwa Singkawang itu ada tempat pembuatan guci-guci Cina itu *dikeplak* Guci2nya murah2 juga loh. Yang ukuran kecil aja harganya cuma 15ribu rupiah. Karena ribet juga bawanya jadi gak beli deh *pelit*

***

Kata para temen-temen aku akhir tahun adalah bulan yang paling melelahkan di kantor. Apalagi semua orang pada buat perencanaan untuk tahun depan. Ya, sebagai anak bawang di kantor ikut2an aja deh. Mudah2an gak sibuk2 amat sampai harus lembur hingga malam. Kalau masih ada hari esok, kenapa harus capek2 kerja hari ini? πŸ˜›

So, bagaimana dengan kerjaan kalian? Apa juga sama riwehnya?

nb: tadi terkejut banget dapet berita Marco Simoncelli meninggal di Sepang, Malysia. Mengerikan banget yak bisa meninggal di tengah pertandingan gitu >.<
Β 

Kopdar ke Tiga dan Keempat..


Haaiiii,,, halloooo… apa kabar semuanya? Ngapain aja malam minggu ini? Aku deh cuma bisa blogwalking coz gak ada temen jalannya *hiks πŸ˜› Kali ini seperti janji aku dari postingan kemaren aku mau nulis tentang kopdaran ketiga dan keempat aku di Jakarta kemaren.

Seperti biasa kalau ada acara di pusat (dalam hal ini Kemenkes, coz aku cuma pernah ikut acara kemenkes, hehe) selalu aja jadwalnya sampe hari jum’at, tapi pada kenyataannya hari kamis malem sebenarnya acaranya udah di tutup. Hari jumat pagi tinggal ngurusin administrasi dan pulang deh.

Awalnya aku bangun pagi2 biar administrasinya cepet selesai, eh pas ngurus2 ternyata ada kesalahan perhitungan dalam administrasi aku, jadinya aku harus nunggu lama deh buat diperbaiki, selesai gak selesai udah jam 9an, jadinya baru jam 10an aku bisa cek out dari hotel dan menuju bandara buat ngejemput temen dari Pontianak.

Dari bandara udah jam 11an langsung ngeluncur ke hotel tempat nginep sampe minggu. Daan dari bandara maceeeeeetttt banget. Akukan gak bisa lama2 di dalam mobil yak, bawaannya jadi mabuk pusing gitu sampe di hotel udah jam 12an dan kata resepsionisnya baru bisa masuk jam 1. Waduh! Padahal aku udah janji sama Pitsu buat ketemuan jam 1 di GI. Jam setengah 1 si Pitsu udah bilang aja dia udah sampe di GI (jadi gak enak, maafken aku ya pit >.< ) Masuk ke kamar udah jam setengah 2, kemas2in barang, sholat bentar langsung ngeluncur deh ke GI yang akhirnya jam setengah 3 bisa ketemu Pitsu di Magnum Cafe :mrgreen:

Aku dan Pitsu di Magnum Cafe

Sebenarnya udah lama aku pengen ke Magnum Cafe ini. Dulu pertama kali lihat review dari beberapa blogger sepertinya keren aja gitu. Dan pertama kalikan tahunya neh Cafe cuma bersifat non permanen yak, cuma sampe bulan Mei, tapi bisa juga akhirnya aku singgah ke sini, hehe.

Soal tempatnya menurut aku seh ribet yak, perlu ngantri2 gitu segala, coz tempatnya sempit seh menurut aku secara dia terkenal banget. Tapi eskrimnya enak seh. Sayang karena aku masih rada mabok jadinya gak bisa ngabisin semuanya. Mana belom makan dari pagi pula. *hiks

Ketemu pitsu aslinya orangnya asyik banget. Kebanyakan seh dia yang cerita-cerita ke aku. Ya secara aku emang termasuk orang yang pendiam untuk orang yang pertama kali ketemu. Untung aku bawa temen aku yang lumayan banyak ngomong jadi suasananya gak kaku, hehehe. Ngobrolnya gak jauh2 dari apa yang sering dituliskan di blog seh. Gimana kosannya, kerjaannya dan kesukaannya sama film2 korea.

Yang paling semangat adalah saat dia ngeluarin kamera paraloidnya. Gilak tuh kamera keren banget, temen aku sampai mupeng pengen di beliin buat kado (untung ulangtahunnya masih lama πŸ˜› ) Sampai udah bubaran aja dia masih ngebahas soal kamera itu. Ya, karena si Pitsu juga belinya dari UK, jadinya mungkin masih lama juga baru bisa beli tuh kamera, ribet seh πŸ˜›

Jam 4 kurang akhirnya acara ketemuannya berakhir. Pengennya seh lama2 cerita2 sama pitsu. Ya mudah2an kita bisa ketemuan lagi ya pit, seperti yang aku ceritain kemaren, awal tahun depan aku ada rencana lagi ke Jakarta (buat kerjaan tentunya, hehe)

***

Hari sabtu pertama kali janjian sama @dipiw ke Kota Tua. Karena dia dari depok makanya milih daerah sini yang aksesnya lumayan mudah. Tinggal pake kereta sekali langsung sampe. Tapi akhirnya aku juga berhasil mengajak mbak Thia dan mama Hilsya yang ternyata tempat ini jauh banget dari rumah masing2, hehe.

Aku dan Divia di Meseum Fatahilla

Dari awal kami sudah janjian akan ketemuan di Museum Fatahillah. Aku yang sampe duluan disana sibuk nyari2 sosok yang cuma pernah aku lihat foto2nya. Lirik sana lirik sini kok gak ketemua yak, akhirnya setelah sekian lama ketemu juga.

Pertama kali lihat wajah asli Divia sebenarnya fikiran aku adalah wah beda juga yak dengan di foto selama ini. Kata temen aku dia kalau difoto itu terlihat lebih gemuk dan lebih tembem. Padahal aslinya gak loh, cantik lagi. Dan aku kirain selama ini aku satu angkatan gitu sama dia. Eh ternyata dia lebih muda ding satu tahun dari aku (jadi berasa gak muda lagi *halah* ).

Ketemu langsung keliling2 muterin museum sambil foto2. Untungnya aku bawa fotografer pribadi a.k.a temen aku jadinya aku sama divia bisa narsis2 berdua deh pake si Johnnya dipiw 😳 Dengan divia aku lumayan bisa akrab coz selama ini udah sering twitteran. Lagian neh anak juga udah jarang update blog (ayo dong piw di update tuh blognya).

Capek muterin museum aku akhirnya nunggu mama Hilsya yang katanya udah deket sambil minum es yang ada di sana. Esnya enak juga (aku lupa namanya) hehehe. Tak beberapa lama aku dapet sms dari mama Hilsya yang katanya udah berhasil menemukan aku. Karena aku gak bisa nebak juga yang mana orangnya akhirnya aku dan dipiw nunggu aja deh sambil ngobrol2 lagi.

Aku penasaran kenapa si dipiw ini pengen banget jadi PNS. Karena dari pengamatan aku dari temen-temen aku yang kuliah di jakarta (atau di jawa) rata2 gak mau kembali ke Pontianak karena dapet pekerjaan yang bagus di sana. PNS juga bukan jadi pilihan lagi bagi mereka. Jadi lumayan ‘aneh menurut aku ada orang Jakarta yang masih mau jadi PNS (kan PNS gajinya kecil kakaks πŸ˜› )

Tak lama kemudian akhirnya dateng juga mama Hilsya beserta rombongan lengkap. Ada si kakak a.k.a Hilsyanya πŸ˜€ ada suami dan si adek. Pertama kali tahu kalau Hilsya udah kelas 5 sebenarnya kaget juga. Habis masih imut2 banget seh wajahnya, walaupun udah tinggi seh, hehe. Karena udah hatam di Museum Fatahillah akhirnya kami keluar dan memilih untuk pergi ke Museum Wayang yang ada di seberangnya.

Mama Hilsya dari belakang (pake baju biru πŸ˜€ )

Museum Wayang lebih terawat dari Museum Fatahillah, tapi tetep aja panes banget di dalamnya. Karena aku kurang tertarik dengan sejara, jadinya Museum cuma jadi ajang tempat foto2 seh πŸ˜† Udah puas keliling Mbak Thia masih juga belom dateng coz kena macet jadinya telat, akhirnya karena rombongan udah laper, jadinya kami cari makan di sepanjang jalan disana. Akhirnya milih makan soto yang kali ini ditraktir oleh Mama Hilsya (makasih banget loh mbak :mrgreen: )

Selesai makan akhirnya dapet kabar bahwa Mbak Thia udah sampe di Kota dan sekarang ada di Museum Fatahillah karena memang kami janjian di sana. Beda dengan divia dan Mama Hilsya, kalau mbak Thia ini mudah banget aku ngenalinnya, secara udah eksis di blog, dan lagi dia juga bawa personil lengkap dengan suami dan si kecil vania yang lucu banget πŸ™‚

Mbak Thia dan keluarga di Museum BI

Karena udah kepanasan di dua museum sebelumnya, jadi atas rekomendasi dipiw kami memilih meseum yang dingin dan berAC yak, apalagi kalau bukan Museum Bank Indonesia.

Museumnya lumayan terawat juga, sambil jalan kami sambil cerita2 tentang kegiatan sehari-hari. Aku juga banyak nanya sama Mbak Thia soal gigi dan pemasangan kawat gigi. Kata Mbak Thia seh buat ngepastiin perlu gaknya pasang perlu di foto dulu giginya (yang sebenarnya gak sulit seh buat aku, tinggal ke BP Mata dan Gigi dan gratis pula karena kenal juga sesama orang dinkes πŸ˜› ) tapi masih ragu2 juga seh. Ntar deh kalau udah kepengen baru dicoba, hehe.

Selepas sholat ashar jam 3an semua memutuskan untuk bubar. Awalnya aku mau nebeng sama mbak Thia balik ke Hotel, tapi ternyata temen aku udah mau jemput, gak jadi nebeng deh, lagian kasian juga mbak Thia jadi muter kalau mau nganter aku. Sambil nunggu mbak Thia nanya2 aku soal perbatasan yang kemaren lagi ngehits. Ya sesuai dengan pandangan aku anak propinsi perbatasan sebenarnya kami disini gak terlalu mikir juga yak perbatasan. soalnya kadang masyarakat Indonesia sendiri yang mindah2in patok batas agar rumahnya masuk ke wilayah Malaysia. Lagian perbatasan selama ini kan bener2 gak diperhatikan. Ya sudah lah πŸ˜›

***

Over all kopdaran kali ini seru banget. Lebih berkesan dari kopdaran pertama aku dan lebih lama dari kopdaran kedua aku πŸ˜€ Seneng aja sebenarnya bisa ketemuan secara langsung sama orang2 yang dikenal hanya dari tulisan2nya.

Kapan2 kita ketemuan lagi ya semuanya. Dan buat yang kemaren gak bisa ketemuan, mudah2an lain kali bisa yak ketemuan dengan blogger Pontianak nun jauh di sini πŸ™‚

Latih dan Pelatihan..


Haiiii Halooo.. Apakabar semuanya… Wah udah kangen deh sama blog ini >.<

Seperti yang udah aku ceritain kemaren, kalau tanggal 12 Oktober aku akan ke Jakarta mengikuti pertemuan yang diadakan oleh Kemenkes. Ya namanya udah keluar kota, jadi urusan blog jadi terlantarkan deh 😦 Kalau soal postingan seh aku emang jarang ngeposting yak, palingan seminggu sekali aja πŸ˜› Tapi yang paling ngerindukan itu BWnya. Total ada 55 postingan yang belum aku baca dari google reader dan ada belasan lainnya yang aku ikuti via email πŸ˜₯

Wokey, lupakanlah soal itu. Mari kita ceritakan tentang perjalananku kali ini ke Jakarta. Dari awal aku udah niat kejakarta ada 3 hal yaitu: kerjaan, jalan-jalan, dan kopdaran! Ada beberapa temen blogger yang aku hubungi apakah bisa ketemuan atau gak. Soalnya ya bo, akukan blogger antah berantah dari tanah Pontianak yang jauh di mato ini, kapan lagi kan ketemuannya kalau gak saat aku lagi di Jakarta πŸ˜› Akhirnya ada juga beberapa teman yang terperangkap jebakan maut aku πŸ˜†

Setelah melalui perdebatan yang amat panjang, akhirnya total ada 4 blogger yang bisa aku ajak ketemuan, Pitsu yang udah diceritain di sini, serta bertemu dengan mbak Thia yang udah diceritain di sini, mama Hilsya yang ceritanya di sini, dan si Dipiw. Sebenarnya ada beberapa lagi yang aku ajakin, tapi sepertinya kami gak berjodoh, hehe.. Cerita aku sendiri menyusul yak. Coz postingan kali ini akan membahas pertemuan kedua aku dengan Kemenkes.

Pertemuan Kemenkes - Aston Cengkareng

Sebenarnya, pertemua kali ini rada mengecewakan. Pada tahu dong aku pernah ke Bali urusan kantor. Nah, ini adalah pertemuan lanjutan dari pertemuan di Bali kemaren. Kecewa karena awalnya katanya pertemuan kali ini diadain di Lombok. Pas lihat undangannya langsung males deh πŸ˜› Nanti akan ada pertemuan ketiga lagi pada bulan Januari yang katanya akan diadakan di Jakarta lagi. Tapi masih berharap diadain di Batam seh, biar sekalian bisa jalan2 ke Sing *ditoyor* πŸ˜†

Dari pertama dapet udangan udah pada heboh ngubungin temen-temen dari Propinsi lain yang udah jadi temen akrab dulu. Sayangnya kak Martha yang berasal dari NTT pertemuannya di Surabaya jadinya gak bisa ketemuan deh 😦 Janjian dengan kak Sena buat sekamar bareng juga gak bisa karena dia udah dijatah sama temen satu propinsinya dari Kalimantan Tengah. Jadinya aku galau deh dengan siapa nanti aku mendapatkan teman sekamar? *lebay*

Dapet jatah kamar 106, celingak celinguk gak tahu masuk ke wilayah kamar gimana. Akhirnya nanya sama resepsionis katanya harus naik lift dulu (ya ampun niee bener2 malu2in deh, kenapa coba dodol banget mau masuk kamar aja gak tahu >.< )

Pas dikamar dari dalam bunyi grasak grusuk aja. Nah loh, ini kok ada suara laki2nya? Masak aku satu kamar dengan laki-laki kan yak! Perasaan udah gak enak aja, pas dibuka beneran, LAKI-LAKI? Sayangnya bapak-bapak, coba aja mas-mas yang gantengnya seperti Nicholas Saputra, kan lumayan buat di kecengin πŸ˜›

Usut punya usut ternyata dia adalah suami dari mbak yang akan menjadi temen sekamar aku. Aku mendapat jatah temen sekamar dari kabupaten Bekasi, namanya mbak Yuli. Orangnya asyik, gak ngerepotin *penting* dan berkahnya dari mendapat temen sekamar dengan orang yang aku kenal adalah, aku nambah lagi deh kenalan baru, jadi sedikit bersyukur juga gak jadi sekamar dengan kak Sena πŸ™‚

Aku dan Mbak Yuli

Pertemuannya biasa aja. Soal apa yang dibahas gak perlu deh diceritain disini (soalnya membosankan banget deh, hari kedua aja aku tinggalin pertemuannya buat pergi tidur πŸ˜› ) Eh, pas lagi ngantuk2nya tidur di kamar aku ditelpon dari temen satu propinsi katanya aku dicariin panitia πŸ˜†

Pada dasarnya pertemuan seperti ini selalu menyenangkan. Punya temen-temen baru yang ada se Indonesia. Punya pengalaman baru, dan yang pastinya bisa jalan-jalan ditengah padatnya rutinitas kerjaan yang gak bisa minta ijin dan belom bisa ambil cuti seperti aku ini :mrgreen:

nb: wokey, mood udah kembali baik untuk memulai blogwalking lagi. Sampai ketemu diblog kalian masing2 yak. pasti merindukan membaca komentar dari akukan yak πŸ˜›

Berkreatifitas Bersama MIZONE


Haiii Halooo.. Apakabar semua? Sehat-sehat ajakan yak? Gimana dengan kondisi hati? Seneng, Sedih, Kesal??

Aku sendiri sedang kesel sebenarnya. Dari kantor tadi aku buru-buru pulang karena langit udah gelap banget, berfikir kalau cepet pulang maka bisa menghindari kehujanan dijalan. Maklum ya boo, akukan pengguna sepeda motor, jadi hujan itu gak terlalu bersahabat dengan aku.

Lagi buru-burunya dijalan sambil ngebut, eh terkejut mendapati tepat di depan motor aku melayang sebuah botol. Ternyata pelakunya adalah seorang bapak-bapak yang sayangnya dari atas mobil ambulans. Memalukan banget dah perlakuannya. Ya, kalian pada tahu lah bahwa aku gak suka sama orang yang membuang sampah dari atas mobil ataupun kendaraan lainnya. Selain membahayakan bagi pengguna jalan yang ada di belakangnya, sampah juga mengurangi keindahan kota. Lagian, di dalam mobil juga kan yak, apa gak bisa disimpen bentaran sampe ketemu tong sampah (-_- ” ).

Melihat sampah botol plastik itu aku langsung teringat dengan kebiasaan aku dengan diet kantong plastik. Alhamdulillah sampe sekarang masih aku lakukan dan aku gak merasa terganggu dengan itu. Nah, selain melakukan diet, aku mulai mikir kenapa gak mendaur ulang sampah plastik menjadi barang yang lebih berguna?

Mulailah aku mengubek-ubek dapur aku untuk mencari botol bekas. Bukannya mendapatkan botol bekas. Aku malah mendapatkan setumpuk Mizone di dapur :mrgreen:

Setelah puas minum, akupun mengubek-ubek botol bekasnya untuk dijadikan sesuatu yang unik. Awalnya bingung juga mau dijadikan apa. Eh tiba-tiba pas browsing geje ngelihat tirai-tirai pintu yang lucu-lucu. Terus, daripada beli, kenapa aku gak buat sendiri aja dari botol Mizonenya? Lagian botol Mizone itukan warna biru, jadi pasti lucu aja klo dijadikan tirai daripada botol yang bening.

http://kostum-superhero.blogspot.com

Β Di atas adalah salah satu contoh tirai yang banyak dijual.

Tirai dari botol bekas Mizone
Detail Tirai dari Botol Bekas

Ternyata Mizone sendiri sedang mengadakan Mizone challenge kreativitas. Tantangan buat kalian yang ngaku kreatif buat mengolah botol bekas menjadi sesuatu yang berguna atau unik dari botol Mizone. Syaratnya gampang banget:

  1. Buat sesuatu yang berguna dan unik dari minimal 2 buah botol Mizone.
  2. Upload foto hasil karya kalian kemudian shared ke media sosial yang kalian punya untuk mendapatkan vote sebanyak-banyaknya.

Kalian bisa mengirimkan lebih dari 1 hasil karya untuk diupload, tapi kesempatan menang hanya dapet satu kali. Maksudnya, kalau udah menang dengan salah satu foto yang diupload ya foto-foto lain berarti gak akan diikut sertakan kembali.

Bakalan ada satu pemenang setiap minggunya. Jadi kesempatan kita buat menang sangat terbuka lebar. Hadiahnya? Ada satu camera Lomo yang dapet dibawa pulang disetiap minggunya.

Mizone.co.id

Keren banget dah kameranya >_< *mupeng sampe tujuh turunan*

Tahu ada tantangan seperti ini aku langsung ikutan dong. Langsung buka websitenya, koneksikan ke facebook, daftarkan data diri, lalu upload deh..

Bagi yang gak berkeberatan buat mendukung si niee anak gaul seantero kota Pontianak biar lebih gaul lagi dengan nenteng2 lomo di jalan raya *halah*

silahkan vote gambar aku di sini

di blod biar kelihatan πŸ˜›

Nunggu apa lagi? Mari kalian yang belum ikutan buat ikutan beramai-ramai ikutan Mizone challenge kreativitasini. Segera upload foto yang telah kalian buat. Minta vote sebanyak-banyaknya. Daaan, siapa tahu hadiah lomonya bisa mendarat dengan cantik di rumah kalian. Pesan aku seh cuma satu. Kalau ada yang menang ya jangan lupa gitu akunya difoto pake Kamera Lomonya *narsis mode on* 😳 Atau hadiah lomonya buat aku aja πŸ˜›

Untuk lebih jelasnya serta bagaimana cara pendaftarannya. Temen-temen bisa lihat di sini. So, mari berkreatifitas sekaligus mengurangi sampah plastik dimuka bumi πŸ™‚

Tipu Menipu : Yang Pintar yang Menang!


Haiii Halooo.. Apakabar semuanyaaa?? Gimana malam minggunya kemaren? di Pontianak hujan lagi. Sangat lebat pula sampe ada petir-petirnya segala. Banyak dah kencan yang gagal. Kasian banget *oops πŸ˜› *dilemparbata*

http://hidupenak.multiply.com

Kalian pernah ditipu gak? Penipuan disini yang aku maksud adalah mengatakan bahwa kita mendapatkan hadiah yang nilainya besar banget. Kalau di sms seh udah sering yak. Sampai-sampai ada lelucuan di sekitar aku, kalau itu beneran pasti kita udah kaya raya deh. Punya mobil 5 dan punya uang (kalau dijumlahkan hingga) miliyaran rupiah. Gimana gak keren tuh!

Bodoh banget bagi aku orang-orang yang bisa tertipu hanya dengan mendapatkan SMS seperti itu. Lagian gampang kan kalau SMS mah tinggal dihapus. Lalu bagaimana dengan jika kita ditelpon?

Aku sendiri masih merasa bodoh banget orang yang bisa tertipu dengan orang yang menelpon dengan iming-iming hadiah. Apa susahnya seh menolak? Lalu ada temen-temen akupun bilang, bahwa penipuan dari telpon itu ada unsur hipnotisnya, makanya harus hati-hati. Oh okey.

Kamis siang tanggal 6 Oktober 2011 di ruangan kantor akhirnya kejadian itupun menghampiri aku. HP aku berbunyi, ada nomor telpon dari yang tidak aku kenal. Biasanya seh aku gak bakalan angkat nomor begituan. Entah mengapa hari itu aku langsung mengangkatnya. Nomornya 082179542224 (hati-hatilah kalian dengan nomor ini!! ).

Pas diangkat terdengar suara cowok yang aku kira adalah temen seruangan aku yang mau titip kerjaan atau apa. Akupun langsung bersikap sedikit manis. Tapi lama kelamaan aku tahu ini bukan dari teman kantor aku.

Pertama-tama dia menyebutkan nomor ponsel aku. Dia bilang dia dari pihak operator selular yang aku gunakan lalu menanyakan nama aku (indikasi 1: kalau dari operator mereka sudah tahu nama kita gak mungkinlah menanyakannya lagi. Biasanya malah menanyakan nama ibu kandung buat memastikan nomor ini memang nomor pemilik aslinya).

Kemudian dia bilang bahwa aku adalah pemenang harian yang mendapatkan hadiah sebesar 11 juta dengan rincian 10,5 berupa uang tunai dan 500 ribu berupa pulsa. Gak ada pemotongan dan biaya pemenang yang harus dibanyar disini.Β  Hadiah ini hanya bisa di klaim selama hari ini (indikasi 2: lah kalau emang niat ngasih hadiah gak ada batas waktu dong!).

Diapun mulai dengan gayanya, menanyakan tabungan yang aku pake. Apakah ATM yang aku gunakan masih berfungsi. Kapan terakhir menggunakan ATMnya (indikasi 3: pertanyaan semuanya gak penting, ngapain juga dia bertanya soal ATM aktif atau gak?)

Dari gaya bahasanya, dia sangat berputar-putar. Mengulang-ngulang jumlah uang yang menjadi hadiahnya (mungkin agar kita tergiur) yang membuat aku menjadi bosan. Sampai akhirnya dia menanyakan nomor rekening aku dan akan memberikan sebentuk pin yang harus aku apakan gitu (aku juga lupa, hehehe) dan harus dilakukan pada hari ini juga.

Yak, karena aku masih dikantor aku bilang dong bahwa aku gak hapal nomor rekening aku. Dia masih berusaha buat bilang inikan pas istirahat siang, apakah aku gak bisa ngambil buku tabungan dan melihat nomor rekeningnya? Euh, mulai menyebalkan neh orang. Aku bilang aja kalau mau ngasih hadiah yang niat dong. Masak memaksa aku buat keluar kantor segala!

Mendengar aku membentak dia (sepertinya) memanas. Dengan sedikit menenangkan diri dia bertanya jam berapa aku pulang kantor. Yah, aku bilang aja biasanya aku pulang kantornya jam 9 malam keatas (boong banget dah, manaΒ  pernah juga aku lembur sampe jam segitu πŸ˜› ).

Sepertinya mendengar jawaban-jawaban aku yang nyeleneh dia mulai panas. Dia langsung bertanya apakah aku mau gak nerima hadiah itu. Kalau aku gak mau masih banyak kok yang mau dengan hadiahnya!

Hah? Lah, bilang aku bodoh, tapi setahu aku kalau hadiah itu sudah menjadi milik aku sepenuhnya. Mana ada istilah ‘masih banyak yang mau?’

Aku yang udah males ngeladenin tuh orang langsung aja berlagak sombong dan bilang : ya udahlah pak, kalau cuma uang 11 juta aja aku bisa kok dapet 1 bulan gaji (boong banget lagi πŸ˜› ), gak perlulah dapet hadiah yang tergesa-gesa gitu dari bapak.

Dengan kesal diapun menutup telpon tanpa babibu lagi. Hahahaha, syukurin lo. Lagian mau nipu si niee anak gaol seantero kota Pontianak? Mana bisa!! *lempar poni*

***

Setting kejadian di atas adalah saat aku di dalam ruangan kantor dengan teman-teman yang selalu mengingatkan aku ketika aku bicara udah rada ‘terpengaruh’. Sangat gak disarankan bagi yang merima sendirian apalagi saat hati keadaan galau, pasti bakalan cepat terpengaruh deh.

Lagian ingat deh, kalau kita menang dari operator selular, sampe beberapa kalipun kita menolak dia akan mengejar kita lagi melalui perwakilannya di daerah setempat. Jadi jangan takut kehilangan deh πŸ˜€

So, gimana dengan kalian? Ada yang punya cerita tentang tipu menipu ini?