Rutinitas si K


Haaaaaiiii… Haaallloooo.. Apakabar semuaaa?? Ternyata ngebut posting diawal bulan gak menjamin juga akan menjadi banyak postingan di bulan ini yak. Berfikir baru tanggal 8 aja udah ada 4 postingan itu prestasi banget, eeehh tahunya mandek 😛 Etapi kalau sama ini berarti di bulan September aku udah nulis 5 postingan emang prestasi seh, hihihihi.

Btw, kali ini aku ingin bercerita tentang rutinitas si K. Dari bayi neh anak emang aku biasain hidup dengan jadwal seh. Mulai dari mimik susu dari baru lahir sampe umur 6 bulan aku jadwalin dia minum susu itu 2 jam sekali. Maka selama enam bulanlah aku tidurnya gak tenang. Terbangun setiap dua jam itu lumayan melelahkan juga loh >.< Tapi hasilnya adalah si K gak pernah yang namanya minta nyusu semaunya sendiri. Sampai sekarang nyusunya masih terjadwal dengan baik (kecuali malam seh yak masih terbangun beberapa kali buat nenen, ini jadi PR neh buat aku. Pengennya si K udah gak bangun-bangun buat nenen seh. Gimana caranya ya? )

Tidur dari sejak lahir juga udah aku jadwal. Dulu waktu baru lahir setiap jam 8 malam aku akan ganti pakaiannya dengan pakaian untuk tidur (baju lengan panjang dan celana panjang) masuk kamar dan lampu kamar diredupkan. Hasilnya juga lumayan tuh, umur 2 bulan si K udah pasti jadwal tidurnya sampe sekarang.

Nah, karena merasa enak dengan adanya pola jadwal menjadwal itu makanya seluruh kegiatan si K dari bangun sampe tidur juga aku jadwal. Kira-kira jadwalnya begini:

05.00 – 06.00

Rentang waktu jam segini adalah si K bangun. Aku seh sukanya dia bangun jam 6, jadi aku bisa beraktivitas dulu. Kalau dianya bangun jam 5 udah deh buyar semua. Manalah jam 5 adalah jadwal aku masak buat makan si K satu harian pas aku tinggal kerja kan yak. Jadilah kalau jam segini dia udah bangun perlu dijagain dan tugas bapaknyalah yang jagain. Etapi kalau lagi males jagain tinggal tontonin Finger Family di iPad dia udah diem seh 😛

06.00 – 07.00

Aktifitas mandi. Kalau bangun pagi banget ya jam 6 itu udah mandi. Kalau jam 6 baru bangun ya jam setengah 7 baru mandi. Btw si K ini suka banget kalau disuruh mandi, maen air dan maen sabun, biasanya gak mau berenti. Tapi anehnya dia gak suka yang namanya di shampoin. Padahal aku jarang-jarang juga loh nyampoin si K ini. Palingan satu minggu dua sampe tiga kali aja aku shampoinnya. Karena aku fikir ya emang rambutnya gak terlalu kotor. Nah, kalau udah adegan shampo menshampo ini bisa panjang deh urusannya. Dari yang secara terang terangan ngasih lihat botol shamponya, sampe yang sembunyi-sembunyi langsung aja shamponya dikasih ke rambut selalu aja drama. Selalu aja berakhir dengan tereak tereak dan minta udah selesai mandinya. Beberapa keponakan aku juga sama seh anaknya gak suka dishampoin. Kalau anak temen-temen gimana? Pada demen gak? Kalau pada demen bersyukurlah!! 😀

Habis urusan mandi selesai tiba pulalah urusan pake baju. Urutannya harus jelas, pake krim dulu, terus pake minyak telon, baru pake bedak, minyak rambut, pake baju dan terakhir baru sisiran. Masalahnya sekarang adalah anaknya mau ngelakuin itu semuanya sendiri! Kalau gak dikasih (karena aku udah mepet waktunya mau kerja) mulailah grasak grusuk tereak atau kalau gak lari-larian gak pake baju! Duhhh anak gadis MAMA! >.<

Jam segini juga aku biasanya pergi kerja dengan adegan minta salam dan cium-cium di pagar.

07.00 – 08.00

Waktunya makan! Kadang kalau lagi OK banget anaknya bisa minta makan sendiri bilang laper :mrgreen: tapi kebanyakan seh perlu rada dipaksa dulu baru mau makan, hahaha. Walaupun waktu makannya masih lama aku masih bersyukur seh sampai sekarang si K masih mau makan 3 kali sehari tanpa ada kendala yang berarti. Sesekali ada seh gak maunya dia makan, tapi kalau dipujuk atau bahkan diganti menu dianya masih mau makan.

08.00 – 09.30

Waktunye maen. Kebanyakan maen kejar kejaran di halaman rumah. Akunya yang cuma jagain sabtu minggu aja rasanya capek dah ngikutin ini anak. Baterainya gak pernah habis (palingan kalau kecapean banget tidur malamnya lebih awal). Kalau bukan kita yang mengentikan kayaknya gak akan pernah berhenti deh anaknya lari 😀

Maenan seh udah dibeliin banyak ya, tapi maenan favoritnya tetep mangkok/piring, sendok dan gelas asli yang diambilnya sendiri di dapur. Ya tahu gitu kan mama gak beliin kamu maenan K! *pelit* 😛

09.30 – 10.00

Makan buah. Sebenarnya si K ini mau makan buah apa aja seh yang penting lembut. Kan giginya belum banyak soalnya :mrgreen: Tapi buah favorit K selama ini kayaknya jeruk dan pepaya. Gak pernah namanya dia nolak dah buah ini. Selalu mau dan habis dalam tempo yang sesingkat-singkatnya!

10.00 – 12.00

Tidur siang. Semenjak lebaran kemaren si K udah tidur siangnya sekali aja seh dari yang dulu dua kali tidur siang. Paling sebentar seh 1 jam pasti dia tidur. Tapi rekor paling lama adalah dia pernah tidur sampe 3 jam aja gitu. Dan kalau udah tidurnya lama gini ya emaknya senang karena ada alasan buat nonton drama korea! Kan sekalian jaga si K tidur siang 😛

12.00 – 13.00

Jadwalnya makan siang.

13.00 – 16.00

Nah ini jam-jam genting seh. Disaat emaknya udah tepar dan pengen leyeh-leyeh anaknya malahan lagi semangat semangatnya buat maen. Syukur-syukur kalau mau disuruh maen sendiri segala maenan lego atau boneka-bonekaannya. Lah kalau maunya maen keluar kan males banget 😛

Kalau neneknya ada biasanya diajakin masak-masak bareng. Karena neneknya masih hobi buat kue kue tradisional di rumah ya neh anak sok-sokan bantu deh. Tinggal dikasih sedikit bahan buat masaknya dan voilaaa. Dia akan sibuk sendiri buat kue seperti foto di atas 😀

16.00 – 16.30

Jadwal mandi seperti adegan di atas kembali terulang >.<

16.30 – 17.30

Makan sore.

17.30 – 19.00

Waktunya maen lagi. Tapi karena udah malem biasanya pintu rumah udah ditutup dan si K udah gak bisa maen kejar-kejaran di luar lagi *syujud syukur* 😛 Dan kalau malam gini anaknya udah lumayan adem seh ya gak grasak grusuk lagi. Mungkin dia sudah lelah.

Kalau pas hari kerja jam segini jugalah akunya baru bisa maen sama dia. Jadwalnya pendek ya baru bisa ketemu sama anak 😥

19.00 – 05.00

Tidur malam. Biasanya seh gak bangun-bangun lagi kecuali minta nenen. Itupun juga minta nenennya dalam kondisi tidur. Jadi kalau cepet dinenenkan akan langsung tidur lagi tanpa bangun. Kalau kelamaan ya kebangun anaknya. Tapi so far akunya selalu bangun seh kalau anaknya udah grasak-grusuk.

Dan karena si K tidur malamnya awal, jadi aku bisa puas-puasin berkegiatan malam hari. Ya salah satunya nonton drama korea lagi! Hahahahahaha. *digetok suami*

***

Yak, segitulah jadwal tetap si K seharian. Hampir gak pernah berubah seh, bahkan kalau kita mau jalan ke mall jadwal ke mallnya yang aku sesuaikan dengan jadwal si K. Biasanya ya jalannya pas jam 13.00 – 16.00 itu karena emang jam segitu jadwal dia maen. Bahkan waktu aku jalan-jalan ke Bangkok kemaren jadwal ini masih aku pertahankan, jadi emang kebiasaan aku mulai jalannya sore habis si K bangun tidur siang.

Sampai sekarang seh si K masih ok dengan jadwalnya. Mudah-mudahan gak berubah dalam waktu dekat seh, soalnya aku sendiri udah nyaman dengan pola si K ini 😀

Berburu Tiket Murah


Sudahkah Anda merencanakan liburan tahun depan? Kalau aku sudah! Hahahahahaha :mrgreen:

Sebagai orang yang suka jalan, tapi duit pas-pasan dan gak pernah menang kontes dapet liburan gratis >.< aku harus pandai-pandai cari cara sendiri agar memuaskan nafsu travelku. Apalagi aku tinggal di Pontianak yang jalur penerbangannya cukup susah untuk dijangkau. Kalau mau ke daerah lain di Indonesia aku harus melewati jalur penerbangan Pontianak – Jakarta dulu yang harga tiketnya gak pernah murah 😦 Pernah seh dulu dapat tiket promo Pontianak – Jakarta PP pake Garuda cuma RP600000. MURAH BANGET kan untuk ukuran garuda? Tapi itu tahun 2012 dan sekarang kalau garuda promo palingan harga segitu cuma bisa untuk pergi doang, jadi kalau PP harus bayar dua kali lipat. Apalagi sekarang pergi kemana-mana maunya bertiga dengan suami dan anak, ya harga tiketnya dikali tiga! *mewek*

Kalau mau ke Luar Negeri dulu akunya selalu memilih penerbangan lewat Khucing. Walaupun harga tiket dari Pontianak- Khucingnya gak juga murah-murah bener (sekitar Rp500000) tapi dari Khucing banyak pilihan penerbangannya menggunakan Air Asia jadi bisa menekan budget juga. Alhamdulillah per April 2015 kemaren Air Asia udah membuka penerbangan langsung Pontianak – Kuala Lumpur PP yang harganya sangat terjangkau apalagi pas Air Asia lagi promo! Pernah gitu dia menjual tiketnya cuma seharga Rp80000 doang! Itu mah sekali nonton bioskop (plus makannya) aja kaaannnn!! *langsung beli* >.<

airasia

Biasanya kalau aku mau liburan tahun depan untuk liburan ke luar negeri (kalau liburan dalam negeri aku jarang berburu tiket murah seh, soalnya gak ada juga 😀 ), dari tahun ini aku udah mencari-cari tiket promo Air Asia. Kenapa Air Asia? Ya karena akses dari Pontianak satu-satunya paling mudah ya Air Asia, Cuma itu doang seh alasannya 😛

Nah, sekarang dari tanggal 7 September hingga 13 September Air Asia lagi promo gede-gedean buat penerbangan dari tanggal 1 Maret 2016 – 29 Oktober 2016. Karena alasan inilah aku selalu merencanakan liburan dari satu tahun sebelumnya, karena kalau mau murah ya belinya harus lebih awal 😀

airasia1

Tuuuuhhhh kan ke GuangZhou aja dari Pontianak Cuma Rp829000 coba! Sayangnya kalau mau ke sana harus pake visa dan kalau udah pake visa ngurusnya harus ke Jakarta, mahalan tiket ke Jakartanya kali dibanding ke Guangzhounya >.<

Jadi si Niee liburan tahun depannya mau ke mana?

Seperti yang udah aku bahas dibeberapa postingan sebelumnya, aku akan ke Hongkong tahun depan! Iiihhhhh udah gak sabar deh, padahal perginya masih 11 bulan lagi! Hahahahaha *kemudian dilupain*

disneylandhk

Harga tiketnya dapat berapa?

Nah, penting ini untuk diketahui. Walaupun Air Asia promonya mulai dari Rp150000 seperti di atas tapi kita juga harus pandai-pandai mencari tiket kemana seh yang murah itu? Kapan pas murahnya? Biasanya walaupun sedang promo tapi kalau belinya pas weekend atau lagi tanggal merah apalagi libur panjang tetep aja harganya mahal. Sekarang ini yang banyak tiket Rp0 adalah penerbangan dari dan ke Thailand. Hampir semua tanggal harganya Rp0. Ini mungkin efek dari pengeboman di Thailand yang menyebabkan banyak traveler takut untuk pergi ke sana dalam waktu dekat.

Kalau liburannya udah dipatok kayak aku maunya ke Hongkong ya harus siap-siap gak dapat promo termurah. Ini juga harus memiliki skill yang tinggi *halah* untuk mencocok-cocokkan harga-harga promo kalau kita perginya dengan melakukan transit. Biasanya gak ada tuh namanya tiket promo dari Pontianak ke KL tanggal 1 promo juga tiket promonya KL ke HK tanggal segitu. Atau biasanya dalam satu hari tiket promo dari KL ke HK Cuma ada pada penerbangan pukul 6.30 AM, nah mana mungkin ada penerbangan sebelum itu dari Pontianak. Makanya kita harus juga memikirkan kapan kita pergi? Apakah kita akan transit lewat kota mana? Perlukah kita menginap dahulu semalam untuk mencocokkan jadwal promonya? Nah kalau emang perlu menginap di mana? Kalau menginap biaya penginapan satu malam masih sebanding gak dengan harga tiket promonya? Atau malah akan lebih baik kalau beli yang gak promo tapi gak perlu nginep semalam jadi lebih hemat? Pokoknya hal-hal seperti itu lah yang aku sendiri kalau disuruh beli dan mencocok-cocokkannya bingung sendiri loh, hahahaha. Biarlah kita serahkan kepada ahlinya si abang suami aja 😀

Aku kemaren beli Tiketnya akhirnya menggunakan rute Pontianak – KL – Macau – HK – KL – Pontianak dengan asumsi akan menginap satu malam di KL sebelum berangkat ke Macau dan setelah pulang dari HK. Harga tiketnya sendiri untuk KL – Macau adalah 351 MYR dan untuk HK – KL sebesar 845.91 HKD. Harga tiketnya belum termasuk bagasi. Kalau aku hitung total pengeluaran aku untuk tiket ini termasuk bagasi adalah Rp5400000 untuk dari Pontianak ke Pontianak neto untuk tiga orang (2 orang dewasa dan 1 anak). Berarti perorangnya adalah Rp1800000 lumayan lah yak untuk ukuran dari pedalaman Indonesia 😛

So, mau kemana kalian liburan tahun depan? 😀

 

 

Disclaimer: Tulisan ini murni dari pengalaman pribadi, gak ada keterkaitan dengan Air Asia secara langsung. Tapi seandaikan Air Asia mau mengendorse untuk memberikan tiket gratis aku, abang dan si K buat jalan-jalan ke Seoul buat tahun 2017 boleh juga loh 😛

 

Say Hi! Susu Formula..


Tepat pada tanggal 31 Agustus 2015 kemaren, atau tepat pada usia si K 19 bulan 8 hari dia aku kasih susu formula. Rasanya? Sediiiiiiihhhhhhh.. kayak gagal banget usaha aku untuk bisa ngasih si K yang terbaik dari seorang ibu yaitu ASI. Walaupun target pertama aku melahirkan adalah memberikan ASI saja hanya sampai si K umur 12 bulan, tapi seiringnya waktu emang target aku terus aku tinggikan seh hingga sempat kepikiran akan menyusukan K tanpa campuran sufor sampai anaknya berumur setidaknya 24 bulan.

Alasan aku memberikan susu formula ke si K klise lah ya, karena persediaan ASIP aku udah gak mencukupi buat K seharian pas aku tinggal. Banyak seh temen-temen yang menyangkan keputusan aku ini karena sayang katanya tinggal sebentar lagi (tapi hellloooooo itu hampir 5 bulan gak bentar kan yaaakkk? >.< ). Banyak juga yang memperdebatkan kenapa aku kasih sufor, kan si K udah bisa makan jadi tanpa dikasih suforpun dia udah bisa bertahan hanya dengan minum air putih aja.

Sebenarnya kalau ngomongin teori aku juga udah tamat seh bacanya 😛 bahwa anak bayi itu jangan di kasih sufor (sep udah bisa sampe tahap 19 bulan udah lumayan dong :mrgreen: ). Bahwa kalau bayi dikasih ASIP itu jangan pake botol (Nah karena aku mikirnya praktis aja dan aku kurang percaya dengan pengasuh si K untuk memberikan K minum susu pake sendok atau pipet jadinya aku lebih milih pake botol, hihihi). Kalau anak udah umur diatas setahun itu susu udah gak terlalu berperan penting lagi dan kalau ASIP udah gak cukup ya gak usah dikasih sesiangan, ntar kan bisa dikasih pas emaknya balik kerja!

si K, antara ASIP dan Susu Formula :mrgreen:
si K, antara ASIP dan Susu Formula :mrgreen:

Aku bukan mau memperdebatkan kebaikan ASI vs Susu formula seh di sini. Udah pada pinter juga, dan lagian makin ke sini kok perdebatan antara ASI dan Susu Formula jadi makin aneh aja ya. Yang berhasil ngasih ASI ke anaknya mengganggap rendah ke si yang ngasih sufor. Dan yang ngasih sufor ke anaknya menganggap bahwa yang ngasi ASI itu terlalu banyak omong tanpa tahu apa yang telah mereka usahankan. Makanya aku gak mau ikut forum-forum penggiat ASI gitu. Bukannya ngasih motivasi malah bikin males kan yak. Aku lebih suka curhat personal ke busui busui temen dekat atau baca-baca sendiri dari blog yang aku pilih sendiri dan buku-buku. Intinya gak pernah selesailah perdebatan itu! Jadi mendingan kita gak ikut deh masuk kedua golongan itu.

Aku sendiri Alhamdulillah banget udah bisa lulusin si K ASI Ekslusif sampai dia usia 6 bulan. Udah bisa sampe satu tahun juga atau istilah forum forum katanya peduli ASI lulus S2 ASIX. Udah melewati masa si K 18 bulan juga dan gagal di usia 19 bulan ini. Tapiiiiiii… aku bulan pembenci susu formula garis keras juga. Dalam hati aku dari dulu kalau si K udah gak kekasih ASIPnya ya satu-satunya jalan yang aku akan pilih adalah memberikannya susu formula? Aku kok masih gak tega kalau dia seharian pas aku di kantor gak dikasih susu sama sekali. Susu formula kan gak sejelek itu? Kalau dia menjadi tambahan disela pemberian ASI. Lagian lingkungan disekeliling aku yang rata-rata memberikan ASIX pada anaknya hingga umur yang lumayan juga pada akhirnya memberikan susu formula juga kok. Jadi aku akan mengikuti kata hati *halah* dan masukan dari temen-temen dekat untuk menambahkan susu formula ke menu harian si K.

Alhamdulillah lagi pas pertama kali si K dikasih susu formula dia langsung mau. Ada ketakutan juga soalnya untuk anak-anak yang lama minum ASI doang kebanyakan dia gak suka sama susu formula. Jadi pas si K mau pada percobaan pertama aku seneng aja gitu. Seperti neh anak pengertian banget lah sama emaknya :mrgreen:

Jadi sekarang si K seharian pas aku kerja masih dikasih 2 kali minum susu. Pertama sekitar jam 9-10 pagi sebelum dia tidur siang dengan ASIP (aku sendiri masih tetep berusaha untuk pumping kok, Cuma ya dapatnya segitu segitu aja, hihihi) dan sekali lagi jam 2-3 sore pake susu formula.

Harapannya sekarang adalah agar bisa menyusui si K sampai dia umur 2 tahun lebih sesuai dengan anjuran agama dan kesehatan. Mudah-mudahan berhasil deh yak. Belum ada rencana seh umur kapan akan menyapih si K. Tapi aku mikirnya jalanin aja sampai si K nya yang nolak sendiri 🙂

[Review Drakor] Oh My Ghost


 

Yak, bertemu lagi dengan si Niee yang barusan aja nyelesaikan satu drama korea lagi, hihihi. Berasa tahun ini sangat produktif ngedrakor ya, tapi mudah-mudahan yang laen juga produktif juga. Minimal masih ingat sama suami lah yak.. Hahahahaha.

Oh-My-Ghost-6.3-1050x590
cium aku chef, ciummm!! *tereak si hantu* 😀

Sebenarnya setelah nonton si Orange Marmalade aku ada nonton satu judul drama korea sebelum Oh My Ghost ini yaitu drama berjudul  High Society. Pengennya mau ngereview juga pas nonton Oh My Ghost, eh tapi kok berujunng gak direview sampe drama terakhir aku selesaikan nontonnya. Emang seh drama High Society itu dataaaaaaaaaaaarrr banget. Mau dipuji kok ya gak bagus bagus banget, mau dijelek-jelekin juga gak bisa. Ya emang gak review friendly dah drakornya 😛 Ceritanya tentang caebol (anak orang kaya) gitu lah. Ya gak pentinglah buat direvieww (laaaahhh terus kenapa ditulis Niee??? )

Balik lagi ke Oh My Ghost, OK!

cast drakor: oh my ghost
cast drakor: oh my ghost. Kayaknya seh gak pernah lihat di drakor sebelumnya. Tapi apa akunya yang kurang daya ingat ya 😛

SINOPSIS

Ceritanya tentang Na Bong-Sun, cewek muram yang bisa lihat hantu. Si Na Bong-Sun ini suka banget sama Chef ditempatnya bekerja bernama Kang Sun-Woo. Tapi apalah daya si Na Bong Sun, dia pendiam dan selalu terlihat murung dan sangat sering buat kesalahan yang akhirnya dimarahin sama Chef, gak mungkin banget lah bisa dekat sama Chef apalagi sampai pacaran. Lihat dari jauh juga Bong Sun udah seneng kok *pukpuk Na Bong Sun si cinta bertepuk sebelah tangan*. Etapi bukan cuma Bong Sun kok yang punya cinta bertepuk sebelah tangan! Si Chef Kang Sun Woo ternyata juga cintanya bertepuk sebelah tangan dengan teman dari masa kuliahnya si Lee So-Hyeong (btw, setiap si Hyeong ini dipanggil aku berasa baca panggilan adek cowok ke abangnya). Tapi cerita mereka berdua ini gak terlalu mengganggu jalan cerita seh, jadi gak usah terlalu dibahas juga.

Dilain pihak ada seorang hantu (nah ini hantu nyebutnya seorang gak seh?) bernama Shin Soon-Ae yang mengetahui dirinya menjadi hantu karena dendam perawan (meninggal penasaran karena masih perawan gitu lah) jadi dia sering merasuki manusia untuk mencari laki-laki yang bisa membalaskan dendam perawannya ini. Karena dia dianggap mengganggu, diapun sering dikejar-kejar sama seorang Seobinggo hingga akhirnya pada saat satu pelarian dia melihat Bong Sun yang sedang melamun dan merasuki gadis itu. Permasalahannya adalah setelah dia jauh dari Seobinggo yang mengejarnya sang Haintu tidak dapat keluar dari tubuh Na Bong Sun dan terjebak dalam raga itu!

Sang Hantupun kemudian menjalani kehidupan Bong Sun yang membuat kehidupannya berubah dari seorang cewek yang pendiam dan murung menjadi seorang cewek centil, mudah bergaul dan bercanda. Tak beberapa lama sang Hantupun mengincar dan mendekati si Chef untuk membalaskan dendamnya. Awalnya chef merasa tertanggu dengan ulah Na Bong Sun, tapi lama kelamaan dia merasa nyaman berada dekat dengan Bong Sun.

Tak lama setelah Bong Sun si Hantu dan Chef lumayan dekat secara tak sengaja si Hantu keluar dari tubuh Bong Sun. Mengetahui tubuhnya dirasuki Bong Sun sangat ketakutan dan tidak mau berdekatan dengan Hantu tersebut. Namun karena ingin membalaskan dendamnya sang Hantupun terus terusan mendekati Bong Sun untuk mau dirasuki. Ketika Bong Sun tahu kalau Lee So-Hyeong juga menyukai Chef diapun mulai tidak mau kehilangan Chef dan memberikan ijin  sang Hantu merasuki dirinya untuk supaya dia bisa mendekati Chef hingga akhirnya pada kenyataannya mereka berduapun pacaran. Tapi Bong Sun sedih dengan banyaknya kenangan antara dia dan Chef yang tidak sesuai hingga akhirnya dia memberitahukan tentang sang Hantu kepada Chef.

Jadi apakah Chef akan tetap menyukai Bong Sun setelah tahu bahwa yang selama ini dia merasa nyaman bukannya Bong Sun yang sesungguhnya? Terus emangnya ceritanya cuma antara tiga orang ini? Gak ada cerita tentang hal lain? Ohh tentu saja ada dong! Karena ternyata dendam sang Hantu bukannya dendam hantu perawan karena dia ternyata dibunuh!

REVIEW

Aku sukaaaaa ceritanyaaa.. Ringaaaaannn banget. Gak ada si penjahat yang terlalu berpengaruh besar kepada jalan cerita secara keseluruhan. Palingan cuma diepisode akhir-akhir aja. Untuk urusan percintaan juga suka banget. Gak ada orang kedua ketiga apalagi keempat, murni cerita si Chef sama Bong Sun, paling dicampur dikit sama si Hantu (tapikan si Hantu juga termasuk Bong Sun dalam waktu lama). Cerita tentang masak-memasaknya juga diceritakan secara baik, gak berlebihan tapi juga gak cuma sebagai background aja, bahkan endingnya ada menceritakan tentang si Bong Sun yang akhirnya kuliah ke luar negeri untuk belajar memasak.

Ngomongin soal akhir, aku sangat suka dengan akhir jalan cerita drama korea yang happy ending. Selain Happy ending ceritanya juga lengkap, gak nanggung. Ada plot cerita yang panjang setelah selesai semua masalah yang dihadapi. Nah tipe Oh My Ghost ini seperti itu. Dia menyiapkan satu episode khusus untuk ending yang manissss banget. Aku aja sampe ngulang episode terakhirnya dua kali saking manisnya, pokoknya suka deh!

So, lagi ngedrakor apa malam minggu ini? Kalau aku mau lanjut Hellow monster deh kayaknya :mrgreen:

Katniss Bicara


Si Katniss ini termasuk anaknya yang cepet banget bisa ngomongnya. Umur 12 bulanan dia udah bisa beberapa kata dengan jelas. Umur 14 bulan pas kita liburan ke Bangkok dia udah fasih menurut anak seumurannya gitulah ya biacaranya. Nah, kalau sekarang apa aja bisa deh dia ngikutin. Mau bahasa Indonesia kayak yang diajarin emak bapaknya, atau sedikit bahasa Inggris yang dia denger dari video di youtube semacam the wheel on the bus, rain rain go away, finger family song pun dia udah bisa ngikutin dengan lumayan fasih sampe bahasa melayu kuno yang dia pelajari dari nendanya yang ngasuh. Bisa gitu tiba-tiba dia bilang ndag osaaaa (gak boleh), atau apeeee jaaakk dan beberapa kata yang malah emaknya sendiri gak tahu artinya apa. Setelah ditanyai sama neneknya baru paham >.<

Palingan kekurangan si K sekarang soal bicara adalah masih ada nyangkut dibeberapa huruf. Misalnya huruf K diucapkannya dengan T, jadi dia nyebut namanya itu dengan Tatnis, lebih seringnya malah terdengar dengan Tatis kalau males nyebut N nya. Huruf L kalau ditengah bisa diucapkan, kayak Lala dia udah fasih banget, tapi kalau disuruh nyebut Mobil dia selalu menggantinya dengan sebutan MobiN, MotoN, Kapa(l)N. Huruf R juga gitu kalau didepan dia menghilangkan atau mengganti huruf itu dengan Y, misal nyebut rumah dengan Umah atau Yumah, kalau diujung kayak dapur tetep diganti dengan N jadi dapuN. Huruf J diganti dengan Y kayak jaYuh. Kalau huruf S udah bisa she, tapi kadang masih kurang terdengar jelas juga.

Nah, karena udah lancar bicara gini aku kadang-kadang suka ketawa dan kagum sendiri dengan ucapan-ucapan dia kepada kita. Dan emang sering kali aku berfikir si K ini emang udah bisa mikir kali ya (tapi seh sampe sekarang dia gak bisa bercerita tengtang kejadian yang dia alami seharian gitu pas aku tinggalin, tetep tahunya dari neneknya).

Pembicaraan 1: di dalam mobil jalan pulang ke rumah malem hari.

Katniss (K) : Maaaaaa.. Tatniss mau nenennnn..

Mama (M) : Tunggu bentar ya sampe di rumah dulu. Sikat gigi dulu, ganti baju dulu baru nenen di kamar (aku takutnya kalau dia nenen ketiduran terus gak ganti-ganti pakaiannya kan repot)

K : Tatniss mau neneeeeeennnnnnnnn… (dengan suara yang meningkat)

M : di rumah aja, udah mau sampe kok, Cuma 10 menit lagi.

K : !@!!$!$#! Maaaa…

M : apa sayang?

K : #%#&#%&# taaaaannn

M : Apa nak?

K : Nenen bentan jak maaaaa *sambil memelas*

ya ampuuuunnn dia udah bisa mikir gitu ya bahwa dia maunya nenen sebentar aja sebelum sampe rumah. Dan beneran loh sampe rumah yang emang tinggal dekat dia langsung melepas nenenya sambil bilang “udah sampeeeeee” dan proses sikat gigi dan ganti bajupun berlangsung dengan aman :mrgreen:

Pembicaraan 2: saat emaknya mau pergi kerja. Prosesnya setiap pagi dia akan berlari di dalam pagar sambil minta-minta disalam diantara lubang-lubang pagar yang kecil-kecil sampe dia puas (ya maafken kalau telat kantor gara-gara ini ya 😛 )

K : Mama salam di siniii.. (sambil nunjuk lubang)

M *ngasih tangan di lubang itu*

K : Bukaaaaaannnn… di sini (sambil nunjuk lubang lainnya yang lebih kecil dengan senyum tawa kemenangan)

M : *emaknya masukin jarinya lagi*

K : Di sini (sampe 10 kali berulang)

M : Udah ya mama pergi kantor sekaraaangg.

K : Aaaaaaahhhhh… Salaaaammmm.. (sambil ngasih tangannya)

M : *salaman*

K : Ciuuuummmm

M : Sini-sini mama cium (sambil ngasih bibir dibalik pagar)

K : Helmnya bukaaaaaa… Lupaaa mama buka helmnya. Hehehe.

M : *nyium sambil dusel-dusel*

Bisa gitu ya dia mikir kalau emaknya pake helm gak bakalan bisa nyium dia karena gak muat di teralisnya 😀

Pembicaraan 3: sore hari di halaman rumah nenek yang penuh dengan bunga.

K : Mamamaaa.. Tatniss minta bunga boleh?

M : *metikin bunga kemudian kasih ke Katniss*

K : hmmmmm.. Mamaaaaa… bungaaaaaa…

M : Kan udah..

K : Bungaaaaaaaaa…

M : Udah aaahh kan udah mama kasih satu.

K : Dua boleeeehhhh maaa?? *sambil memelas*

M : (karena kagum sama katniss yang bisa minta habis satu itu jumlahnya dua jadinya dikasih deh bunganya 😀 )

***

Sebenarnya masih banyak lagi seh obrolan random si K yang buat mamanya ngerasa ini anak kok pinter banget seh? (ya gak papa lah ya emaknya muji anak sendiri 😛 ) Tapi kalau ditulis-tulis gak kelar kelar kali ya, hahahaha..

Cuma kekurangan si K ini giginya gak nambah-nambah. Sampe sekarang umurnya 19 bulan giginya masih 6 gitu aja loh. Empat di atas dan dua di bawah. Semoga giginya cepet nambah ya K! Secepat dirimu bisa ngomong gitu lah 😀