Kopdar Lagiii…


Haaaiiiiii… Halooo… Apakabar semuanyaaa?? Yang puasa masih lancar kan yak? πŸ˜€

Kalau dulu, aku suka banget ngitung kopdar aku. Ini kopdar pertama loh, nah ini kopdar ke dua. Pas ke jakarta Oktober tahun lalu juga aku masih sempet-sempet buat judul kopdar ke empat dan ke lima. Tapi sekarang? Nyerah deh, udah lupa ngitung. Sekalian pamer kalau si niee anak gaol seantero kota Pontianak sering kopdar, hihihiihii..

Hari senin 2 minggu lagi (ya ampun, udah lama baru sekarang baru si niee bisa nulisnya >.< ) aku janjian dengan beberapa blogger di Jakarta lagi untuk KOPDARAN :mrgreen: sayangnya waktunya pada kurang pas, jadi yang bisa dateng adalah bunda Monda dan Una aja. Tapi tetep seru kok πŸ™‚

Kalau yang mau baca tentang reviewnya ke blognya bunda disini dan blog Una di sana aja yak.. Aku kok jadi males nulis gini >.< Biarlah foto aja yang bercerita (yaaa ampuuunn lagiiii,, akhirnya keluar juga kalimat ini di blog seorang irni irmayani >.< )

Una, Aku dan Bunda πŸ™‚

Asinan jakarta.. Kemaren aku makan dikit, tapi ntar klo ke jakarta lagi aku mau makan satu porsi penuh ah πŸ˜€

Sekedar membahas tentang pernyataan Bunda dan Una. Yang satu bilang aku pinter dan energik 😳 Makasih loh bun, tapi sebenarnya aku gak pinter seh, cuma cantik aja *eh πŸ˜†

Yang satu lagi, si una bilang logat aku sedikit aneh.. Hahahahaha,,, ini udah beberapa kali juga mendengar hal yang seperti ini. Jujur aku sebenarnya rada susah buat berbicara pake bahasa Indonesia. Rasanya vokal dengan ujung ‘a’ itu bener-bener menyakiti lidah. Enaknya kan pake ‘e’ yak. Karena berusaha ini jadilah aneh,, hihihihi.. Tapi gak masalah ah, soalnya aku dengan bahasa Melayu jadi gak susah kalau lagi di Malaysia πŸ˜›

Rabunya, aku kembali ngajakin kopdaran sama blogger bandung. Yang pertama aku kasih tahu tuh teh erry sekaligus teh nchie dan asop. Habisnya yang bisa dihubungi via FB dan SMS cuma mereka seh (maafken aku ibu dey πŸ˜‰ ) Nyari-nyari review kopdar dari mereka ternyata gak ada euy >.< Jadilah sekilas aku nulis juga deh disini *lagi pemalas ah si niee*

Picture by teh Erry

Karena aku hanya bisa punya waktu hari Rabu, dan itupun siang pula (karena malamnya akan ada penutupan acara dan besok pagi-pagi aku udah harus ke bandara buat ngejar pesawat jam 14.50 ) makanya yang bisa buat ketemuan awalnya teh erry dan nchie serta asop.

Eh, tapi asop ternyata pas jam-jam terakhir juga gak bisa ding, katanya gak bisa keluar dari kampus. Btw, asop akhirnya udah lulus loh, setelah berapa tahun kuliah sop? πŸ˜› *lari sebelum digetok si asop* Aku dan semuanya curiga kalau dia takut kita bertiga minta traktir kelulusannya πŸ˜›

Janjiannya di Festival CityLink karena aku tinggalnya di Hotel Grand Pasundan. Beneran aku baru tahu loh kalau di dekat hotel aku itu ada mallnya. Tahu gitu kan semenjak bulan februari lalu aku udah disini buat makan >.< Kan aku gak pernah cocok gitu deh dengan makanan Hotel.

Menu yang aku pilih, namanya aku lupa ding πŸ˜›

Setelah sejam gitu deh makan bertiga, akhirnya ada yang dateng baru. Aku belum kenal dan belum pernah berkunjung ke blognya. Namanya Yuli , dan bodohnya aku lupa dong mencatat alamat blognya >.< Titip pesen buat teh erry dan nchie kalau ada ke postingan ini minta link blognya Yuli yak.. hehehehe 😳

Segitu aja review kopdar aku. Mudah-mudahan bisa bertemu kalian lagi yak suatu saat nanti.. Siapa tahu bisa ketemuan di Pontianak kan yak Bunda? *kedipkedipmata*

Advertisements

Mencoba Jadi Roker


Haaaiiii Haaaiiiiii… Haloooooo… Apakabar semuanyaaa?? Pada sehat kan yak? :mrgreen:

Ada berita rada sedikit aneh dari inet aku di rumah. Setelah ngutak atik sampe ngereset laptop yang gak mau konek ke internet, sekalinya aku coba lagi sekarang, eeehhh bisa dong. Seneng seh jadi gak perlu sampai minta bantuan orang lain, tapi ya merasa kalau wifinya galau aja gitu. Mungkin dua hari kemaren dia lagi marahan sama si samsung ini *eh πŸ˜†

Tapi ya sudah lah, disyukuri aja kan yak. Dan mumpun inetnya lagi bersahabat, aku ini menuliskan tentang perjalanan aku seharian menjadi seorang roker 😳

Hadeh, rambut acak-acakan banget yak πŸ˜›

Nyari-nyari foto yang bagusan dikit untuk menggambarkan diri ini menjadi seorang roker, tapi yak kok gak ada gitu >.< emang bukan foto genic dan fotografer sejati deh, jadinya udahlah kucel, ditambah foto yang goyang lagi dong *huft* Tapi tetep berasa kan yak seorang niee jadi rokernya?? B)

Hari minggu kemaren, setelah hari sabtunya aku ke PRJ, aku memutuskan untuk berangkat ke Bogor. Tujuan utamanya seh sebenarnya keliling bogor gitu, seperti ke Puncaknya atau tempat yang menunjukkan daerah ‘tinggi’ gitu deh, sekalian untuk mencoba gimana prosesnya naek commuterline. Karena pada dasarnya aku suka dengan kereta loh. Sayangnya di daerah aku gak ada kereta sama sekali gitu 😦 dan merasa keren aja kalau setiap pagi pergidan pulang kerja pake kereta (tapi tentunya gak mau jadi pepes juga seh πŸ˜› ).

Kalau dilihat dari niatnya tentu aku harus pergi ke bogornya dari pagi kan yak. Tapi kenyataannya aku baru ke stasiun keretanya jam 11 siang. Alasannya karena pagi-paginya aku sempetin dulu ke Tanah Abang untuk membeli oleh-oleh orang rumah dan orang kantor, hmmm.. *elus-elus dompet*

Katanya yang aku denger, kalau hari minggu begini, apalagi aku perginya udah siang keretanya gak akan rame. Sempet juga ngobrol-ngobrol dengan seorang anak ABG yang tahun ini baru mau masuk kelas 1 SMA. Menurut dia, CL sekarang udah rame, malahan kereta ekonomi lebih sepi daripada CL. Pas kereta si anak itu dateng, ya Allah penuh banget gituuuuuuuuu!!!! *melongo* Lah kalau segitu aja si anak bilang SEPI begimana ceritanya yang RAME?? Pengen puter badan terus gak jadi deh rasanya >.<

Tapi karena tekat udah bulat jadi lanjut aja pantang mundur!! Hehehehe.

Pas beneran kereta aku udah dateng, aku langsung melihat kedalam. Rame seh cuma masih dapat dinalar dengan akal sehat lah walaupun tetep aja di dalamnya aku gak dapet kebagian tempat duduk πŸ˜₯ Membayangkan satu jam lebih akan berdiri diantara orang-orang ini rasanya gak sanggup teman *lebay*

Seumur-umur baru dua kali naek kereta, itupun perjalanan jauh dari jogja ke surabaya dan dari surabaya ke bandung. Pake keretanya kereta bisnis yang nyaman gitu deh. Pas ngelihat commuterline yang sering didegungkan itu kok aku jadi miris sendiri yak. Ya jauuuuuhhhhh gitu dari bayangan aku selama ini yang keretanya bagus, dingin dan nyaman buat dinaiki. Lah ini BORO-BORO deh.

Keretanya udah lama gitu kelihatannya dan didalamnya gak ada dinginnya sama sekali gitu! Panas, pengap dan sempit. >.<

Aku angkat jempol deh dengan para roker yang kesehariannya menggunakan moda transportasi ini untuk pergi pulang dari dan ke kantor. Bener-bener pahlawan kemacetan menurut aku, meskipun untuk itu mereka harus merasakan kegencetan dibadannya πŸ˜› Berdoa aja deh mudah-mudahan Indonesia bisa seperti jepang dan negara-negara eropa yang perkerataapiannya sudah terprogram dengan baik πŸ™‚

Yuks mari kita ke Bogor πŸ˜‰
Kutunggu kretaku tiba diremang-remang cuaca *eh* :mrgreen:

Untungnya aku berdirinya gak sampe satu jam gitu lah. Karena aku naek keretanya dari stasiun Gondangdia (kalau gak salah πŸ˜› ) jadi pas di stasiun Manggarai pas penumpangnya pada turun aku buru-buru ambil tempat duduk yang ditinggalin. Syukurnya di dekat aku banyak anak-anak ABG dan bapak-bapak muda seh, jadi gak merasa bersalah deh duduk enak dikelilingi ketek-ketek berserakan πŸ˜›

Sampai di Bogor udah jam setengah 2, bye bye deh mau ke Puncak dan segala macemnya. Lalu ngapain aja dong niee selama di Bogor? Ya apalagi kalau bukan KOPDARAN!! πŸ˜€

Dari yang udah emang berencana mau ke Bogor aku emang udah kontek-kontekan sama Tiesa. Awalnya aku gak ngeh loh bahwa ternyata Tiesa ini tinggalnya di deket Bogor. Soalnya aku ingetnya dia kerja di Jakarta gitu dan baru tahu pasti ternyata dia emang asli bener orang Bogor, alumni IPB juga booo πŸ™‚

Si manis Tiesa a.k.a Titi Sari *lagi-lagi fotonya gak fokus* 😦

Aku yang sama sekali buta arah di Bogor beruntung banget pas Tiesa bersedia menjemput di Stasiun Bogornya. Janjiannya di pintu masuknya dan karena blogger yang pastinya sering narsis di blog gak susah deh kami saling mengenali. Karena bingung juga mau kemana akhirnya Tiesa ngajakin ke tempat makan. Sesuai dengan motonya Bogor menurut Tiesa : makan-makan, ngobrol-ngobrol! :mrgreen:

Menu santap siang di bogor

Tempat pertama yang kita kunjungi aku lupa juga nama dan daerahnya dimana, nta baca komen dari Tiesa aja deh πŸ˜›

Yang namanya blogger udah ketemu pasti langsung klop yak boo.. Gak perlu canggung-canggung sana-sini cerita-ceritapun langsung mengalir. Ya, topik utama pasti soal Tiesa yang mau berenti kerja, dan syukurnya sekarang udah dapet kerja baru. Sukses terus Ties, dan mudah-mudahan usaha yang mau dikembangin sama temen-temennya bisa segera berjalan. Ya kan siapa tahu aku bisa dapet diskon untuk jalan-jalan ke Manado *eh πŸ˜†

Dari Tiesa aku juga baru tahu kalau dia itu kerja di Jakarta dan perlu pergi dari rumahnya jam 5 PAGI aja gitu!! Oh My GOD. Padahal aku yang harus pergi jam setengah 7 pagi aja udah mendumel gitu menyalahkan jalanan kota Pontianak yang semakin macet. Nah ini apa kabar dengan Tiesa? Hmmm.. Syukur dapet kerjaan barunya di Bogor ya Ties, jadi gak perlu bangun jam 3 pagi lagi πŸ™‚

karena niat aku datang ke Bogor memang mau cari-cari cara untuk jalan-jalan ke Puncak dan wisata lainnya pas membawa ibu aku bulan desember nanti, makanya sekalian aku tanya-tanya Tiesa tentang mobil yang bisa di sewa. Dan ternyata Tiesa ada kenalan dong, dan langsung menawarkan bantuan untuk memesankannya. Makasih banget loh Ties, ntar aku hubung-hubungi lagi yak pas udah deket harinya πŸ˜€ Aahh,, manfaat ngeblog emang besar banget deh bagi aku.

Karena sudah kenyang dan bingung juga mau ngapain lagi akhirnya Tiesa membawa aku ke tempat makan lagi, hehehe.. tempatnya itu di cafe di deket IPB gitu deh yang pascasarjananya. Tempatnya emang enak banget loh, jadi betah berlama-lama disana.

Tapi sayangnya karena udah sore dan mengejar kereta ke jakarta juga (haduh, berasa di Jepang gak si bo aku nulis kejar kejaran kereta kayak gini πŸ˜† ) akhirnya pertemuan aku dan Tiesa harus diakhiri juga. Mudah-mudahan bisa ketemuan lagi ya Ties dikemudian hari (rencana kita bulan desember mudah-mudahan terlaksana yak ) πŸ™‚

Postingan Kilat


Haiiii… halooo semuanyaaa…

Ada kabar buruk dari rumah aku.. jadi ntah kenapa malem setelah aku postingan yang kemaren itu internet aku tiba tiba gak bisa konek dong ke laptop.. Padahal aku gak ada apa apain 😦

Lebih buat bete adalah dr laptop kakak aku bisa aja gitu!! *banting pintu* aaahhhh itukan internet akuuuuuu *teriak pake toa* (iya merasa internet aku karena aku yang bayarnya kan yak setiap bulan πŸ˜› *pelid*

Padahal aku niatin kemaren (hari selasa) aku mau posting ttg jalan jalan aku ke bogor naek commuterline.. Ah gak jadi  kan yak 😦

Ya udah untuk menunggu laptopnya bener yg tentu saja gak dibenerin oleh irni irmayani sang sarjana teknik informatika yg gagal πŸ˜› aku sekali lagi coba buat postingan pendek dari HP aku..

Habisnya penasaran aja kok orang bisa gt posting pake hape yg kalau aku mikirnya ya alaaaaaa… ribet amaaaaaattttt….. *banting hape* *berharap diganti iphone* πŸ˜›

image

image

image

fotonya kelihatan gak? Aaahhhh udah kebayang pasti postingan ini acak kadut gak karuan…

Ya udah deh segitu aja postingan singkat aku.. Mau ke kantor dulu.. Lumayan selama bulan puasa aku masuknya jam 8 looohhhhh…. bye bye bangun pagi dan macet deh *banzaiiiii*

Jakarta Fair dan Bajaj


Haaaaaiiiiii…. Haaloooooooo….. Apakabar semuaa???

Bagi-bagi temen-temen blogger yang merayakan ibadah puasa, selamat puasa yak.. Semoga segala amal ibadah kita selama bulan Ramadhan ini bisa maksimal yak πŸ™‚

Aku sendiri gak bisa nyambut bulan Ramadhan dong 😦 Gak bisa merasakan serunya anak-anak kecil di surau yang pada berebutan shaf paling belakang buat bisa sanderan kalau lagi capek terawehnya. Aaahh,, jadi kangen masa-masa bulan puasa waktu kecil deh. Seneng-senengnya mulu :mrgreen:

Nah, sekarang mari mendengar cerita aku pas jalan-jalan di Jakarta kemaren πŸ˜€

Niat awalnya emang ke Jakarta pengen ke Jakarta Fair atau Pekan Raya Jakarta (PRJ), makanya dibela-belain datangnya lebih awal dari hari pertemuan. Lagian sabtu minggu juga libur juga kan yak, jadi gak mengganggu pekerjaan sama sekali πŸ˜›

Udah sering denger juga seh PRJ-PRJ ini, diTV sering dan tahunya PRJ itu tempat belanja-belanja gitu deh. Eh ternyata PRJ itu seperti pasar malem yang tertata rapi aja deh *eh *digetokorangjakarta*

Sebagai blogger harus pose dulu di papan yang ada tulisan Jakarta Fairnya πŸ˜›

Karena sampai-sampai di Jakarta aku keliling keliling dulu ke beberapa Mall (aahh,, gak lain si niee nyarinya mall-mall lagi πŸ˜› ) akhirnya mulai berpetualangannya untuk jalan ke PRJ udah sore aja gitu. Sekitar pukul 4 pm aku baru turun dan memilih pake busway dari Sarinah ke PRJnya tujuan Ancol. Pas di Sarina seh gampang banget dapet buswaynya, eh pas transit ternyata susaaaaaahhhh banget dong bus arah ancolnyanya dateng.. Ada gitu 1 jam baru nongol tuh busnya, yang akhirnya aku sampai di stasiun buswaynya udah pukul 6 pm gitu. Kirain itu ya kePRJnya deket gitu deh, akhirnya nyobain jalan kaki, eh tapi tanya sana sini ternyata masih jauh booo…. akhirnya biar praktis aku putuskan untuk naek bajaj aja.

Jujur ini naek bajaj pertama kali dalam hidup aku. Ya, dulu gak mau bukan karena bajajnya seh yak, tapi karena katanya bergetar makanya aku takut mabok.. Eh ternyata gak mabok deh naek Bajaj itu. Makanya aku saranin yang mo ke jakarta dan takut mabok mending naek bajaj aja deh, murah dan gak buat pusing daripada naek taxi πŸ˜›

Sampe ke pintu PRJnya udah pukul 6.20 pm, ntah di pintu berapa deh, langsung grasak-grusuk nyari tempat buat sholat. Ternyata tempat sholatnya cuma di selasar gedung gitu deh,, deket-deket daerah food court dan sangat tidak layak menurut aku dijadikan tempat sholat. Mungkin panitia seharusnya menyediakan tempat sholat yang baik dan lebih teroganisasi aja yak.

Setelah sholat magrib yang udah sangat terlambat dan karena sudah laper juga aku memutuskan untuk makan aja dulu, lagian pulang ntar pasti udah kecapean buat mau cari makan lagi (padahal kenyataannya aku masih nonton Ice Age loh πŸ˜› ) dan menu yang aku pilih buat makan? KFC!! Jauh-jauh tetep KFC aja yak si niee 😳

Setelah udah kenyang akhirnya puter-puter di PRJ tanpa tujuan. Beneran, karena penuh banget tuh tempat aku jadi bingung sendiri mau kemana, lagian aku juga emang gak ada tujuan deh yak di sini. Akhirnya lihat-lihat aja sambil foto-foto :mrgreen:

Setelah jalan dan keliling-keliling akhirnya sadar deh kalau gak punya tujuan di PRJ ini jadi mati gaya juga yak. Jadi cuma muter-muter langsung nyari jalan keluar deh. Tapi nyari jalan keluarnya aja susah bo.. Soalnya kan harus dari pintu yang sama, ntar kalau keluar di jalan beda aku kekesat lagi >.<

Dari tanya sana-sini akhirnya aku mengambil keputusan kalau aku itu masuk dari pintu 6 dan aku asumsikan itu pintu K dari gambar di atas. Eh tapi ternyata salah dong. Karena merasa kesesat jadinya aku tanya tanya lagi deh. Untung bisa balik ke terminal busway yang sama berkat bapak bajaj yang baik hati :mrgreen:

Kesimpulannya:

  • Kalau gak ada tujuan seperti aku ke PRJ mending gak usah pergi deh, capek-capekin aja tapi gak dapet apa-apa juga, kecuali emang mau eksis di blog seperti aku ini, karena eksis di blog juga bermanfaat kan yak πŸ˜›
  • Jakarta Fair itu isinya macem-macem, mulai dari jualan baju, sepatu tas dll yang gak bermerk sampe yang bermerk ada di sini. Sampe banyak banget yang jualan mobil. Dan pastinya mereka semua ngasih diskon yang gede-gede. Makanya yang berniat belanja disini pas banget deh. Tapi saran aku seh harus tahu dulu mau beli apaan, karena kalau gak tahu antara kalap belanja atau gak belanja sama sekali kayak aku πŸ˜€
  • Tujuan lain ke PRJ bisa juga untuk main-main karena banyak permainan yang ada disana, mulai dari sejenis lempar gelang yang aku cobain itu, main bebek di danau, sewa sepeda atau nonton konser-konser yang banyak disana. Jadi bisa deh buat ajak anak-anak sekeluarga datang kesini πŸ™‚

So, siapa yang kemaren ke PRJ? Atau aku aja neh yang heboh-heboh kesana padahhal orang asli Jakartanya juga jarang-jarang datengnya, hihihi.

Padat Merayap


Ini ceritanya mau nulisin tentang jadwal yang akan aku lakukan selama aku pergi ke Jakarta dan Bandung selama 6 Hari Kedepan :mrgreen: Sebenarnya seh gak sibuk-sibuk amat juga, tapi tentu untuk memanfaatkan waktu yang mepet, aku akan memanfaatkan waktu seefektif mungkin 8), cekidot!!

Hari Pertama, Sabtu 14 Juli 2012

Rencananya aku bangun pukul 5 pagi, tapi kita lihat saja apakah aku berhasil bangun jam segitu atau seperti hari biasa aja ya pukul 6 gitu deh πŸ˜› Seperti biasa aku menggunakan Garuda untuk penerbangan kali ini (ya karena aku udah kapok dengan maskapai lainnya yang delaynya ampun-ampunan deh.. aku pernah merasakan delay mandala dan batavia itu 6 JAM tanpa kejelasan sama sekali πŸ‘Ώ ) yang akan lepas landar pada pukul 8.15 am. Jadi, aku merencanakan akan turun dari rumah pukul 6.30 – 6.45 karena dari rumah ke bandara lumayan jauh, perlu waktu hingga 45 menit gitu deh kalau gak pake macet.

Sampai di Jakarta mungkin sekitar pukul 9.30 am, cari makan dulu habis itu nganterin barang-barang ke tempatnya yang aman :mrgreen:

Siangnya, rencananya aku akan ke Tanah Abang (buat beli oleh-oleh orang rumah dan orang kantor gitu deh), lalu ke Asemka untuk survey barang-barang, kemudian ke Pizza (apa gitu aku lupa namanya ) untuk makan siang (menjelang sore) lalu ke PRJ bentar buat lihat-lihat – magrib – cari makan deh.

Jadwal aku hari ini sebenarnya gak obsolute, makanya kalau ada temen-temen blogger yang punya waktu kosong dihari ini AYO KITA KOPDARAN !! πŸ˜€ Ada beberapa temen juga yang udah aku emailin, mudah-mudahan ada yang bisa yak πŸ™‚

Hari Kedua, Minggu 15 Juli 2012

Hari kedua rencananya aku mau jalan-jalan ke Bogor dari pagi sampe sore. Sebenarnya gak ada rencana juga di Bogornya ngapain, tapi ya dicoba aja deh. Sekalian aku juga pengen nyoba naek commuter line gitu, hahahaha *sepok*

Lagian, bulan desember ini aku ada rencana, InsyaAllah akan ke Jakarta bersama abang, ibu dan tante-tante aku. Emang udah niat seh mau ngajak mereka jalan-jalan, karena kedua tante aku itu sama sekali belum pernah jalan keluar kalimantan barat. Nah, mereka pengen naek kereta gitu, yang paling bener kan naek CL aja, makanya sekarang suvei dulu deh πŸ˜› *alesan*

Jujur, aku blank juga seh mau ngapain seharian di Bogor? Ada yang punya ide? *coleh Miftah yang tinggal di bogor

Malamnya, kegiatan kosong lagi, keliling-keliling mall sambil nyari makan aja deh kayaknya πŸ˜›

Hari Ketiga, Senin 16 Juli 2012

Pagi harinya udah ada janjian sama bunda Monda untuk ketemuan (mudah-mudahan gak ada halangan ya bun πŸ™‚ ) dan siangnya pukul 11 aku mau cari makan sekalian langsung cau ke Bandara untuk ke Bandung.

Ke Bandungnya gak pake pesawat lagi kok, cuma siapa tahu bertemu dengan teman-teman yang biasa pergi bareng, coz mereka pada pergi hari senin pagi semua, dan lanjut ke Bandung pake Primajasa. Aku kalau ke Bandung, pasti pake bis ini, soalnya kalau pake taxi aku takut mabok 😳

Sampe sore dan malamnya langsung pembukaan acara pertemuannya deh.

Hari ke empat dan ke lima, Selasa-Rabu 17-18 Juli 2012

Ini waktunya bertempur dengan irjen yang senang kalau laporan kita ada salah :P, biasanya kalau laporan aku udah bener semua jalannya lebih enak, malam hari senin dikoreksi sampe bene (biasanya sampe jam 1 malem gitu deh), pagi-paginya ngerevisi kalau ada yang salah (mudah-mudahan aja gak ada lagi yang salah deh laporannya 😦 ) dan siang langsung direviu lagi.

Kalau tahun lalu seh aku cuma sampe 2 tahap yang di atas aja. Jadi hari kedua sampe hari ketiga aku udah free dong πŸ˜€ (kalau yang belum bener tetep harus direvisi ditempat sampai selesai gitu deh, makanya waktunya sampe 4 hari untuk menunggu peserta yang banyak salahnya). Biasanya ya aku isi dengan jalan-jalan sambil beli oleh-oleh lagi… Huehehehehe πŸ˜†

Berharap juga kalau gak ada halangan pengen bisa kopdaran lagi dengan blogger-blogger Bandung (colek asop, teh erry dan teh nchie πŸ™‚ ) hari rabu itu.. Tunggu sms dari aku yak πŸ˜‰

hari keenam, Kamis 19 Juli 2012

PULAAANGGG!!!!!

Jadwal di tiket aku penerbangan garuda dari Jakarta Pontianak adalah pukul 14.50, jadi dari bandung sekitar pukul 10 am gitu deh. Biasanya aku pulang sehari sebelumnya, tapi ini berhubung sudah dekat puasa, jadi aku langsung pulang aja deh. Biar bisa istirahat sehari dirumah untuk menyambut bulan ramadhan dengan gembira πŸ˜€

sumber gambar :

Spiderman – Queen In-Hyun’s Man


Haaaiiiiiiiiiii… Halooooo….. Apakabar semua?? :mrgreen:

Kali ini aku mau membahas tentang sebuah film dan sebuah K-Drama yang barusan aku tonton dan masih aku tonton. Udah lama juga kan yak aku gak ngebahas K-Drama. Sebenarnya seh gak hiatus nonton K-Drama, tapi karena drama yang aku tonton itu sudah lama jadi males aja ngulasnya disini πŸ˜› Nah, untuk drama satu ini baru loh, keluarnya tahun 2012 ini.

So, lets goooo!!!

The Amazing Spiderman

Mungkin udah banyak yang membahas film ini, dan mungkin pembahasan aku kali ini berubau spoiler, so yang gak mau membaca karena belom nonton mending di skip aja deh πŸ˜‰

***

berbakal pemikiran film-film yang ada berbau permulaan seperti film Superman, ataupun X-Men the first class yang menceritakan sisi lain dari sebuah film, akupun berfirasat *caelah* bahwa film spiderman ini akan seperti itu.

EH TAPI TERNYATA GAK YA KAWAN-KAWAN!!!! Jadi film ini bukan sisi lain dari Spiderman di masa remajanya. Tapi emang FILM SPIDERMAN LAINNYA!! *gak nyante* maksudnya ya ceritanya mulai dari awal lagi gitu, dimana Peter Parker yang ditinggal orang tuanya dan kemudian dititipkan ke uncle Ben dan bibi May (iyaaa,, mungkin aku juga yang gak membaca review film ini secara cermat, tapi tetep aja merasa dibohongi gitu >.<.

Bedanya dengan Spiderman yang lama yang aku lihat antara lain:

  • Di Spiderman baru ini ada cerita tentang orang tuanya Peter Parker yang walaupun sedikit menjelaskan bahwa orang tuanya (lebih ke bapaknya seh) adalah seorang ilmuan yang amat pintar namun dikejar-kejar oleh seseorang.
  • Kalau pacarnya Spiderman yang lama itu Marry J (MJ), maka pacarnya Parker yang baru sekarang bernama Gwen Stacy (anak seorang polisi NYPD).
  • Dia tergigit laba-laba di ruang laboratorium dimana laba-laba yang menggigitnya memang merupakan laba-laba hasil rekayasa.
  • Spiderman disini lebih galau (mungkin karena anak SMA yak) karena beberapa kali dia marahan dengan bibi dan pamannya semenjak dia menjadi spiderman.
  • Saking pinternya si Parker ini (dan saking gak canggihnya laba-laba yang gigit) jaring yang dia punya itu buat sendiri gitu loh >.< Karena buat sendiri jadi alatnya bisa diremukkan gitu deh oleh penjahatnya.
  • Spidermannya lebih mudah untuk memperlihatkan dan terlihat jati dirinya di kalayak umum (kalau yang lama kan udah episode berapa gitu baru Marry J nya tahu,, nah ini udah ada yang tahu 4 orang gitu deh..
  • Dan SPIDERMANNYA BAWA TAS KEMANA-MANA UNTUK BAWA BAJU GANTINYA *hadeh*

Aku jadi mikir, kalau ada Amazing Spiderman sekarang, berarti nanti ada Amazing Spiderman II, III dan Seterusnya dong? Dan kalau udah gak ada ide lagi terus buat yang baru lagi dengan cerita yang mirip-mirip aja gitu?

Ya, emang seh banyak film emang yang diperbaharui,, tapi kan gak juga sedekat ini dimana penontonnya pasti juga sama aja kan yak.. kenapa gak sekalian aka buat Harry Potter seri baru selama tujuh tahun kedepan? πŸ˜›

Queen In-Hyun’s Man

Akhirnyaaaa…. Aku menonton Drama Kora Baruuuuu!!! *Banzaiiii* (mengikuti pembenaran dari mbak Imelda, tapi lupa juga apakah ini udah bener atau belum 😳 )

Jadi sabtu lalu kakak aku membeli DVD (bajakan) korea ini. Karena bukan aku yang beli (pembenaran πŸ˜› ) jadi gak papa dong yak aku ikutan nonton juga πŸ˜†

Lagian semenjak gak mau membeli DVD bajakan emang aku sangat ketinggalan tentang drama-drama korea terbaru. Terakhir nulis drama korea juga Bulan desember lalu yang aku ngebahas k-drama berjudul Heart Strings. Apakah aku harus menspesialkan khusus k-drama aku boleh beli bajakan yak πŸ˜›

Terlebih dahulu, perkenalkan dulu para pemeran dalam drama ini:

Ceritanya sendiri unik menurut aku. Di Awal cerita, pada tahun 1600an di Seoul yang masih berupa sistem kerajaan hiduplah pejabat pemerintahan (yang masih pelajar dan kuliah di sungkyunkwan University) bernama Kim Boong Do. Dia adalah anak dari pejabat yang difitnah dan dibunuh oleh orang yang membenci keluarganya. Beberapa tahun kemudian, dia mengetahui orang yang sama berniat membunuh ratu dari kerajaan tersebut.

Barang bukti telah didapatkannya untuk menjatuhkan pejabat itu yang dititipkannya ke seorang Gingseng (bener gak sehistilahnya? ) yang menyukai dirinya. Gingseng tersebut meraka Kim Boong Do sangat berbahaya nyamanya memberikan jimat dari seorang biksu.

Di lain jaman, pada abad ke 21 tahun 2012 Choi Hee Jin yang mantan Miss Korea mencoba peruntungannya untuk mengikuti audisi menjadi pemeran Ratu di salah satu drama yang akan bercerita tentang kerajaan 300 tahun yang lalu. Mengetahui mantan pacarnya mengikuti audisi drama yang akan dimainkannya, Han Dong Min meminta sutradara untuk meloloskan Hee Jin mendapatkan peran tersebut.

Suatu malam, Kim Boong Do datang ke Istana, dan di dalam sebuah perpustakaan dia diserang oleh 2 orang tak dikenal. saat dia sudah kalah dan pedang akan tertusuk ke jantungnya, sesuatupun terjadi. Dia menembus waktu terbang ke 300 tahun yang akan datang ditempat yang sama dimana dia diserang. Namun ini bukan Korea yang dia kenal, karena kerajaannya telah menjadi museum dan tempat syuting Hee Jin berlangsung. Saat inilah Boong Do dan Hee Jin bertemu untuk pertama kalinya.

***

Walaupun k-drama emang sering mengangkat cerita yang unik, tapi lagi-lagi aku harus mengatakan film ini emang ceritanya unik banget. Jadi, setelah Kim Boong Do kebingungan dengan apa yang dilihatnya, dia membaca jimat tersebut dan kembalilah dia ke tahun asalnya. Maka tahulah dia gimana caranya untuk pulang, tapi sayangnya dia masih belum tahu caranya untuk pergi lagi.

Disaat ada yang menyerangnya untuk kedua kalinya, dan dia lagi-lagi ke tempat yang sama, dia akhirnya tahu bahwa untuk pergi ke tempat itu dia harus dalam keadaan hampir mati dibunuh.

Yang awalnya dia hanya pada saat genting untuk ke tahun 2012, lama-lama Boong Do memanfaatkan jimat tersebut untuk misinya menyingkitkan pejabat yang telah membunuh kedua orangtuanya. dengan bantuan Hee Jin, diapun membaca sejarah dan berusaha untuk mengubah sejarah tersebut.

Karena intensitas mereka berdua bertemu, kama mereka berduapun saling menyukai satu sama lain dan Boong Do berjanjiΒ  bulan kedepan untuk bertemu kembali dengan Hee Jin.

Sayangnya saat pulang ke asalnya jimat yang digunakan oleh Kim Boong Do terbelah dua saat dia berkelahi. Boong Do pun terluka parah hingga pingsan beberapa hari. setelah sadar, dia sama sekali tidak ingat kejadiaan 2 bulan terakhir (bersama Hee Jin)

Di lain pihak, Hee Jinpun mengalami kecelakaan yang membuat dia masuk rumah sakit. Yang membuat dia galau adalah, tidak ada satu orangpun yang mengingat Boong Do. Diapun disangka aneh oleh seleruh orang hingga harus pergi ke pskiater. Yang lebih membuat sedih adalah, kejadian yang dia alami bersama Boo Do pun berganti 180 derajat dengan kejadiaan yang baru dimana sekarang dia tiba-tiba menjadi pacar Han Dong Min.

Gimana kelanjutannya? Apakah Boong Do akan kembali lagi ke Tahun 2012 dan menjumpai Hee Jin, ataukah mereka tetap di dunianya masing-masing?

Jujur seh sebenarnya aku juga belum selesai nonton dramanya, masih ada 4 episode lagi. tapi gak papa lah yak, biar kita penasarannya berjamaan (lah lo aja kali niee yang penasaran πŸ˜› )

So, selamat menonton :mrgreen:

Sumber gambar dan data :

Beroah


Nah, siapa yang ngerti dengan kata satu ini? πŸ™‚

Kemaren, rumah aku ngadain acara kecil-kecilan buat nyambut bulan Ramadhan.. (Ya, Allah gak terasa yak, bulan ini udah mau Ramadhan lagi >.<) Kebiasaan di daerah tempat aku adalah, kalau menjelang Ramdhan gini, selain berziarah ke makan keluarga dekat (yang biasanya dilakukan pada H-3 bulan puasa) juga sering mengadakan yang namanya beroahan.

Gak, tahu juga ini kebudayaan Islam atau Melayu di daerah aku aja (atau jangan-jangan ada yang tahu dengan istilah ini tapi aku aja yang kuper? πŸ˜› ) yang jelas acara seperti ini sudah berlangsung dari semasa aku kecil sampe sekarang, tapi sayangnya acara ini sudah sedikit-demi-sedikit ditinggalkan oleh warga.

Beroah sendiri adalah, kegiatan membaca ayat-ayat suci serta doa-doa yang diperuntukkan bagi keluarga yang telah meninggal. Mirip seperti tahlilan deh isinya. Tapi, kalau Tahlilan (lagi-lagi ini di daerah aku yak) itu lebih kepada kegiatan setelah beberapa waktu seseoarang meninggal. Yaitu seminggu (berturut-turut) setelah seseorang meninggal, hari keempat belas, hari keempat puluh, dan hari ke seratus.

Nah, kalau Beraohan ini ditekankan dilakukannya minimal setelah setahun almarhum wafat.

Biasanya, untuk menghemat waktu dan ongkos Roahan ini dilakukan secara masal. Maksudnya, satu acara langsung membacakan doa untuk beberapa kerabat yang telah meninggal. Bahkan tak jarang pula, tetangga yang diundangjuga ikut menitip doa untuk kerabat dekatnya.

Yang diundang siapa niee?

Gak jauh-jauh kok. Hanya para tetangga disekitar rumah, biasanya hanya 30-40 rumah saja yang diundang, dan yang perlu ditekankan disini adalah, beroahan hanya dikhususkan bagi bapak-bapak dan anak muda laki-laki saja. Kalaupun ada perempuannya, itu adalah keluarga dekat yang diundang dan tidak masuk dalam majelis. Biasanya kami duduk di dekat ruang tamu yang digunakan sebagai majelis dan ikut berdoa.

Acaranya…

Pertama membaca doa untuk membuka majelis. Kemudian dilanjutkan dengan membaca surah Yasin dan dilanjutkan Bacaan Tahlil dan Doa Tahlil, dan terakhir yang paling penting tentu makan-makan *eh πŸ˜†

Dulu, jika sudah mau puasa begini, berganti-gantian para tetangga mengundang untuk acara beroahan seperti ini. Sampai-sampai jika ingin mengadakannya perlu bertanya pada tetangga dulu, jangan sampai ada dua acara atau lebih dalam satu hari.

Tapi, seperti yang sudah aku sebutkan di atas, beroahan ini sudah jarang dilakukan lagi oleh warga di daerahku. Hanya keluarga ‘tua’ menyelenggarakannya. Kalau keluarga muda gak pernah deh. Syukur-syukur mereka masih mau datang kalau diundang.

Kalau didaerah teman-teman blogger, ada tradisi apa buat menyambut bulan Ramadha seperti ini? πŸ™‚