Australia, Perth, traveling

Winter In Aussie : Perth (1)


Sebelumnya, baca juga cerita perjalanan kita di Aussie yang lainnya ya:

  1. Itinerary Winter in Aussie (Perth dan Sydney)
  2. Winter in Aussie: Perth (1)
  3. Winter in Aussie: Fremantle, Perth (2)
  4. Winter in Aussie: Unproductive Day, Perth (3)

***

Setelah perjalanan panjang yang sama sekali tidak melelahkan saking semangatnya pertama kali mengunjungi benua selain Asia, akhirnya aku sampai juga di Perth, Australia. Sebelum ke Aussie ini, aku banyak sekali membaca bahwa mereka sangat ketat untuk urusan barang bawaan ke dalam negaranya. Sampai ada blogger yang memposting khusus tentang cara declare barang bawaan ini. Aku juga beberapa kali chat sama Una yang lagi WHV di Aussie untuk memastikan dan memantapkan hati.

Maklumlah ya bok, sebagai traveler kere yang senantiasa banyak bawa makanan kalau lagi liburan, pasti ini merupakan satu hal yang penting untuk aku perhatikan. Biasanya aku tuh suka bawa rendang dan sambal goreng gitu. Lumayan bisa untuk makan beberapa hari pertama πŸ˜› Tapi karena gak mau ribet yang ujung-ujungnya banyak pertanyaan apalah-apalah jadi ke Aussie kemaren aku sama sekali gak ada bawa makanan jadi. Seluruh barang bawaan aku untuk makanan itu aku bawanya makanan mentah yang masih berbungkus rapi dan bermerk. Beberapa yang aku bawa adalah Indomie, beras 1kg masih berlabel (etapi beras ini banyak seh dijual dan harganya juga gak mahal sekitaran 1-2 dolar sekilo. Aku beberapa kali beli juga karena kehabisan. ), abon bermerk, saos-saos-san, pisau, banyak kue-kuean, peralatan masak dan banyak obat-obatan umum. Semuanya yang aku bawa kemudian aku declare.

Setelah beres dengan urusan koper, kamipun langsung antri di imigrasi. Enaknya imigrasi di Aussie ini mereka ngeceknya pake sistem kelompok gitu. Karena kita berangkatnya bertiga maka kitapun langsung diwawancara bertiga aja sekaligus, jadi gak ribet. Petugasnyapun ramahnya kebangetan deh, belum pernah aku ke satu negara petugasnya senyum dan pas tahu kita dari Indonesia langsung bilang “apa kabar” gitu. Seneng bangetlah, berasa kita disambut. Pas dia lihat passport aku dianya langsung bilang pasti ini dalam rangka birthday present ya jalan-jalannya. Ya ampun, akhirnya ada yang ngeh juga liburan ini dalam rangka ulangtahun aku πŸ˜›

Sehabis urusan imigrasi yang menyenangkan, kitapun cek bagasi. Karena udah declare jadi koper kami dibuka untuk mamastikan apa-apa aja yang kami bawa. So far gak ada masalah dengan barang bawakan kami, dan ditutup dengan kalimat “Welcome to Australia” Yeaaah, kalian emang sangat welcome banget kok, top!

Karena jadwal sholat subuh di Perth itu pukul 5.30 am dan kita udah selesai semua urusan pukul 6 am, jadilah kita masih ada waktu untuk sholat dulu. Syukurnya di Airport Perth ini ada pray room-nya. Lokasinya gampang kok, kalau kita dari kedatangan internasional belok ke kiri, cari aja pintu paling ujung buat keluar, ntar disudut kiri sebelum pintu keluarnya ada pojokan rest area, nah disitu ada tempat untuk sholatnya. Ruangannya lumanyang ok walaupun sempit. Ada tempat wudhunya (perempuan dan laki-laki sama). Tapi gak ada sajadah dan mukenanya. Jadi kita harus punya sendiri. Ya kalaupun gak bawa bisa deh pake jilbab aja dan coat yang panjang itu.

Ke luar bandara kita langsung disambut dengan udara dingin 7 derajat yang seger banget. Maklum ya bo, aku perginya dari Pontianak itu ketika Pontianak sedang kabut asap yang levelnya udah zona hitam (berbahaya) gitu yang sampe buat si K sesak nafas. Dapet udara begitu bersih dengan pemandangan langit yang cakep tentu kita merasa senang. Apalagi aku dan si K langsung norak begitu mendapati mulut kita kalau bernafas bisa mengeluarkan asap gitu loh kayak banyak adegan film korea kalau lagi musim dingin, hahahaha. Sayang pas di Korea kemaren kita gak ada adegan seperti itu πŸ˜›

Udah puas norak dan pepotoan di depan pintu ke luarnya, akhirnya kita duduk nungguin bus yang bakalan mengantar kita ke kotanya. Nungguinnya di halte bus kecil aja gitu. Kalau dari pintu ke luar yang aku pake (yang didekat pray room) jalan ke kanan dikit langsung deh bakalan ketemu haltenya. Untuk ke Kota kita hanya perlu nunggu BUS 380. Aku sendiri nginep di All Suite Perth, jadi rutenya adalah menuju ke St Georges Tce Stand N After Victoria Ave dengan biaya AUD 4,8 untuk satu orang (si K masih gratis).

All Suite Perth

Di depan hotelnya

Selama di Aussie, si abang memilih untuk kami menginap di hotel jenis apartemen service gitu. Kirain hanya dapet kompor aja kayak kita kemaren di Seoul, eh ternyata gak, dapetnya beneran lengkap dengan panci, piring, pisau dan segala tetek bengek perlengkapan dapurnya. Tahu gitukan aku gak perlu repot-repot bawa panci dan piring gitu! (eh iya, aku kalau pergi liburan selalu bawa panci dan perlengkapan makan πŸ˜› ) Selain dapet perlengkapan dapur, hotelnya juga ada mesin cuci dan setrikaan! Ah, bisa deh yak kita kece-kecean tanpa kerudung lepek (yang gak kejadian karena aku udah keburu males duluan buat nyetrika πŸ˜› )

Untuk ukuran hotelnya sendiri bagi aku seh cukup luas (karena udah terpapar dengan hotel 11m di Hongkong mah ini luas banget malah, hihihi). Kamar mandinya ada bathtup, ada ruang duduk kecil, ada lemari yang cukup gede dan tempat tidur yang lumayan luas.

Dari segi lokasi, hotel ini juga amat strategis seh menurut aku. Ada tiga halte bus yang ada di sekitaran hotel yang bisa kita gunakan sesuai dengan tujuan. Dari Hay Street, pusatnya Perth deh bisa dibilang, jaraknya cuma 2 halte bus bahkan bisa jalan kaki. Pas kami datang sekitaran pukul 8 am gitu, resepsionisnya juga nawarin mau gak early cekin gitu dengan biaya tambahan AUD 20. Secara keseluruhan aku suka seh nginep di hotel ini. Rekomendasi banget deh kalau kalian mau liburan ke Perth.

Transportasi di Perth

Ada dua cara untuk jalan di Perth dengan transportasi umum. Pertama kereta dan kedua adalah menggunakan bus. Tapi, kereta di Perth bukanlah MRT seperti kebanyakan kota-kota besar, rute kereta ini sangatlah terbatas. Jadi yang paling bener ya pake bus. Di Perth ada namanya cat bus. Ini bus khusus yang mengelilingi daerah tengah kota Perth dan yang paling enak dari bus ini adalah karena gratis. Jadi selama tiga hari kami keliling perth hampir gak ada mengeluarkan biaya sama sekali loh kecuali makan dan pas kita ke Fremantle.

Karena gak bayar, jadi selama di Perth kita jadi sering senyum sama supir busnya dan kalau turun ngucapin makasih gitu. Jadi bener kalau ada istilah bayar pake makasih ya. Ya paling gak buat naik turun bus di Perth πŸ˜›

Tujuan pertama setelah mandiri dan beberes di hotel adalah cari makan siang. Untungnya di daerah deket hotel ada beberapa tempat makan halal. Jadi setelah makan bisa langsung jalan-jalan di daerah situ. Awalnya kita mau makan disatu restoran Indonesia Indah. Etapi nasib banget ternyata restorannya tutup permanen bulan Juli lalu. Setelah 14 tahun loh mereka buka restoran di situ dan akhirnya harus tutup. Sayang banget yak. Karena restoran Indonesia tutup, akhirnya kita makan di restoran Malaysia.

Nama restorannya Insan’s Cafe. Model makanannya ada yang prasmanan ada pula yang bisa dipesan di menunya. Asyiknya disetiap tempat makan di Aussie ini ada nyediakan air putih gratis. Khasnya di Perth malah satu botol kaca gede gitu yang disimpat di dalam kulkas. Kita bisa ambil sendiri buat minum airnya. Alhamdulillah ya, paling gak bisa mengurangi biaya air mineral sampah botol plastik πŸ˜›

Setelah perut kenyang, akhirnya kita makan menuju Hay Street Mall dan Muray Street Mall. Hay Street ini satu kawasan yang isinya toko-toko dan mall-mall gitu. Jangan bayangin Mall kayak Jakarta deh yak, jauh beda lah. MenurutΒ  aku Hay Street ini daerahnya seperti Myeongdong di Seoul kali ya. Tapi versi sepinya. Ngomongin sepi, Perth ini emang sepi banget deh. Pernah gitu aku pulang malam jam 7 gitu sepi pake banget deh kotanya. Saking sepinya jadi kadang mikir ini bakalan ada keluar zombie gitu gak seh? Hahahahaha.

Salah satu hal yang paling mengusik aku selama di Perth (dan Sydney) adalah banyaknya gelandangan yang ada di jalanan kota Perth. Apalagi di Hay Street ini, kayaknya seetiap sudut ada deh gitu gelandangan yang sekedar tidur-tiduran ataupun duduk-duduk aja. Bedanya gelandangan di Indonesia dengan di Perth ini, biasanya kalau gelandangan dikita kan cuma duduk diam sambil minta-minta gitu. Nah gelandangan ini beda. Mereka ada berkelompok gitu kayak suka negorin orang yang buat risih banget. Dan ada beberapa gelandangan juga yang ke luar masuk toko hanya untuk lihat-lihat tapi ribut banget dan menyeramkan buat aku. Takut tiba-tiba mereka buat gaduhkan serem ya. Apalagi mereka ini kebanyakan yang badannya gede tinggi, rambut gimbal dengan pakaian musim dingin yang berlapis-lapis. Mirip bangetlah gembel yang biasanya di film-film amerika, hihihi.

Di Hay Street ngapain aja? Aku seh cuma foto-foto doang kakak! Hahahahaha. Si irni masih manusia yang gak terlalu tertarik sama hal yang namanya belanja. Tapi keliling-keliling, lihat pemandangan sama sama sekali beda dari yang biasa aku lihat udah seneng banget deh. Apalagi di Aussie ini banyak tempat terbuka untuk anak-anak hanya sekedar main gitu rame-rame barengan, jadi asyik aja bawaannya.

Kombinasi cuaca yang dingin, dengan pohon-pohon kering yang indah banget menurut aku, langit yang biru, burung-burung yang hilir mudik terbang membuat suasana hati bahagia banget deh. Saking bahagianya sampe beberapa kali bilang makasih sama suami udah diajakin jalan-jalan ke sini. Aku senang! Besok ajakin ke Eropa ya bang *eh πŸ˜›

Cara ke Hay Street : Naik Red Cat Bus dari Victoria Avenue 7 ke Town Hall 8

Salah satu sudut di Hay Street ada London Court. Ini semacam satu gang kecil gitu dengan nuansa yang London banget (padahal mah gak pernah ke London juga πŸ˜› ) Kalau aku ngelihatnya malah ini kayak nuansa Diagin Alley-nya Harry Potter karena antik banget gitu modelnya. Di sini isinya yang pasti toko-toko dan cafe-cafe gitu. Pas aku searching katanya ada tempat minum teh yang enak banget di sini. Tapi karena kita masuk dalam kategori Traveler kere, jadi lupan minum-minum cantik di London Court, kita pake cara murah yang gak ngeluarin uang sama sekali aja: foto-foto πŸ˜›

Setelah puas kita duduk-duduk, santai-santai, jalan-jalan dan foto-foto, kitapun balik ke hotel dengan jalan kaki! Karena nuansanya masih norak banget dengan Aussie, jadi jalan kakipun terasa menyenangkan. Padahal kaki aku lagi bengkak banget loh. Tiga hari sebelum liburan kaki aku keseleo dan dibawa ke tukang urut cobak! Tapi the power of liburan, kaki keseleopun tiada apa-apa πŸ˜›

Sampai di hotel, kita baring-baring bentar, eh ketiduran dong sampe mau magrib! Hahaha. Walaupun senang, badan emang gak bisa dibohongi udah dua hari gak ketemu tempat tidur yak πŸ˜€

Malamnya, karena udah merasa segaran habis tidur dan mandi, kita lanjut lagi jalan-jalannya. Kali ini kita menuju ke Elizabeth Quay. Sebenarnya di Elizabeth Quay ini berdampingan dengan Bell Tower juga, tapi entah kenapa kok kita gak mengunjungi Bell Towernya. Jadinya kita cuma disekitaran The Tower aja. Di The Tower ini ada semacam tempat main air gitu yang untungnya malam airnya mati. Kalau gak susah deh menahan si K buat gak main >.<

Dari The Tower kita nyusurin sungainya sampai menyeberangi jembatannya. Tempatnya seh emang asyik banget. Tapi karena sepi dan rasanya kurang ada kegiatan lainnya jadinya kita gak lama-lama juga di sini. Sayangnya pas kita mau balik ke hotel eh nemu park gitu yang bisa dimainkan sama si K, jadilah kita main-main dulu (yang buat si K langsung masuk angin aja loh dia main pas malem-malem dan dingin gitu >.< ) sampai dia puas.

So, berakhirlah hari pertama kita di Perth yang menyenangkan. Besoknya kita bakalan jalan ke Fremantle. Yeaah

bye.

Advertisements

32 thoughts on “Winter In Aussie : Perth (1)”

  1. Duh, asyiknya yang jalan-jalan ke Aussie ini, yaaa! Bikin mupeng dan ga sabar pengen segera menyeret suami untuk main ke sana, haha. *Menyeret? Kejam banget yaaa? Ops, so excited sih, baca perjalananmu, Mba.

  2. seru banget family tripnya mbak irni, aku belum pernah ngetrip bawa anak jadinya ga begitu ribet soal makanan. Tapi tulisan ini bermanfaat banget kalau suatu hari nanti bisa ke Perth

    1. Iya, bawa anak emang agak repot untuk urusan makan. Tapi ini seh jauh lebih mudah dibandingkan dia waktu 0-2 tahun yang masih perlu MPASI. Dulu aku bawa blender tangan segala, hahaha

  3. Seneng ya kalau ketemu petugas imigrasi yang ramah begitu.
    Ini ngingetin aku waktu ke Perth dulu juga cari rumah makan Indonesia dan ketemu itu rasanya senang banget. Meskipun harga teh botol sampai 3 kali lipat.

  4. Mbaaaa… Aku jadi pengen ke Aussie lagi. Tapi kalo nggak dibiayain kantor, masih belum mampu hehe. Apalagi ngurus visanya. Coba ke Brisbane juga mba. Kotanya kecil sih, tapi oke banget. Btw kenapa rasanya kayak ngga ada orang berlalu-lalang ya :”) Sesepi itu kah?

    1. Wah, enaknya mbak kantornya perjalanan jauh. Kalau di kantor aku ke jakarta aja berebut, hahahaha.

      Note mbak, pengen juga ke Melbourne dan kota lainnya di Aussie yang belum dikunjungi

  5. Jadi baper baca ini, soalnya tahun lalu pengajuan visa ku ditolak, eh udah gitu sekarang tiap hari muncul iklan promosi wisata australia di fb, ig, youtube. Trus sekarang baca ini lagi. huaaa hiksss…Aku tuh ga bisa di giniin. Btw tetep ya mbak, bawa makanan biar hemat, sama saya juga gitu

    1. waahh, sedih banget klo gitu mbak. Aku juga degdegan seh kalau mikirin visa ini, manalah passport baru aku kosong pula, untung bisa deh.

      iya, hemat pangkal bisa jalan ke mana lagi gitu ya mbak, hehehe

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s