BERKAS..


Haaaiiii Halooo.. Apakabar semua?

Minggu lalu aku setelah sekian lama dapet SK CPNS aku yang asli lohhhhh.. *bangsai* Iyaaaa.. jadi selama ini, selama setahun yang penuh perjuangan dan tetes air mata ini #lebay aku gak punya SK CPNS aku yang asli loh.

Ceritanya pas aku mengikuti bimtek CPNS di BKD dan pada saat bapak wako lihat muka unyu-unyu kami dia langsung tercetus aja gitu untuk tidak membagikan SK CPNS kami semua. Alasannya? Karena menurut penelitian dari para ahli keuangan, ternyata banyak CPNS yang belum setahun kerja aja udah berhutang! Hmm.. alasan yang masuk akal seh, tapi ya gak bisa juga keperluan seseorang untuk ngutang yak. Karena ngutang adalah hak asasi manusia 😛

Awal bulan maret lalu aku mendapat kabar dari seorang bidan di puskesmas bahwa SK kami sudah bisa diambil. Tapi karena aku ini sibuknya luar biasa (baca: banyak lupanya 😛 ) jadi baru bisa seh ambilnya minggu kemaren. Setelah dapet? Gak ada perasaan apa-apa seh. Lagian gak mikirin mo ngutang juga. Selama ada bank paling baik sedunia gak akan deh aku rela menggadaikan SK aku di bank yang bunganya amit amit. Pada mau tahu bank apaan? Ya apalagi kalau bukan HOME BANK alias pinjem sama orang tua 😆 (hasilnya sudah terlihat jelas dari HP SG2 aku itu dan sekarang udah lunas dong hanya dalam 4 bulan :mrgreen: )

Setelah punya SK jadi bingung juga mau simpannya dimana. Selama ini ijazah aku selalu tersimpan rapi oleh bapak di dokumen files (eh bener gak namanya? ) Sekarang udah penuh, jadilah aku harus membeli yang baru. Sebelumnya, aku cek cek dulu lemari berkas aku, kali kali aja ada yang bisa dipake buat nyimpen SKnya. Dan yang terjadi malahan aku mendapat banyak berkas-berkas yang aku juga udah lupa bahwa mereka itu ada.

Slip pembayaran tahun ajaran 2006/2007. Ternyata aku bayar kuliah persemesternya cuma Rp. 862.500 loh 😀 Slip pembayaran di atas itu lengkap loh dari semester satu sampe semester 8 🙂

Aku ini termasuk orang yang rapi nyimpen berkas loh. Makanya berkas-berkas aku waktu kuliah masih tersimpan rapi seperti diatas itu. Bahkan ada slip pembayaran aku jaman semester awal 2006/2007 kuliah aja gitu.

Permasalahannya setelah lulus dan kerja gini, berkas itu kan pasti gak akan terpakai lagi tuh. Lalu apa yang akan aku lakukan? Sebenarnya terkadang sayang loh membuang berkas seperti itu. Ya paling gak mereka semua ada nilai sejarahnya di dalam kehidupan aku. Seperti sekarang ini, aku jadi teringat bahwa ternyata biaya kuliah aku itu satu semesternya segitu. Murah juga yak.

Tapi apakah karena hanya sayang jadi berkas-berkas itu terus disimpan dan akhirnya menumpuk dirumah?

Ada juga undangan outline aku yang ternyata aku Outline itu bulan januari 2010 . Bagian bawah itu ada transkip nilai dan tanda tangan dosen yang akan aku masukkan ke jilidan skripsi
Ada juga berkas yang aku ambil untuk syarat mendaftar sebagai CPNS. Dibawah itu surat keterangan dari dokter sebagai salah satu syaratnya. Kalau ada yang lihat dengan teliti, pasti kelihatan deh berat badan aku waktu itu 😛

Beberapa orang disekitar aku kebanyakan sulit untuk membuang berkas-berkas yang ada. Gak cuma berkas seh, ada juga barang-barang semisal lemari yang sudah rusak, komputer yang sudah gak bisa nyala lagi dan gak ada yang mau belinya (ini bapak aku seh 😛 ) dan masih banyak lagi deh. Ya alasannya adalah sayang kalau dibuang. Tapi kalau sayang-sayang terus bisa penuh tuh rumah dimasukin barang baru terus tapi gak dibuang barang yang lama.

Makanya aku yang berfikir begitu langsung membuang barang-barang di atas. Sudah gak perlu lagi juga toh. Karena bakalan ada barang-barang baru yang akan menggantikan mereka dikemudian hari #halah :mrgreen:

Nasib berkas-berkasku sekarang. Sebelum dibuang di koyak dulu biar gak bisa disalahgunakan orang lain 😀

Ya, begitulah nasib berkasku sekarang. Kalau teman-teman bagaimana? Kalau ada berkas lama yang sudah gak dipake lagi tapi berkasnya bersejarah gitu, akan disimpan atau dibuang seperti aku?

Advertisements

61 thoughts on “BERKAS..”

  1. kalo saya mah disimpen baik2..
    suatu saat nanti bakal berguna, kalo ngak buat kita, mungkin buat anak atau cucu kita.. 😀

  2. Saya simpan Nie …
    Biasanya saya simpan …

    Kalau boleh usul … sebaiknya … ketika kamu kerja ini …
    kamu siapin lagi satu clear holder / document file yang pakai plastik itu …
    percaya sama saya … nanti itu pasti ada gunanya …

    salam saya

    1. waaahhh om bisa betah nyimpen gitu yak..

      iya om,, aku ada dokumen keeper sendiri buat berkas2 ku.. dulu punya satu untuk ijazah sertifikat dan penghargaan dari TK sampe kuliah.. sekarang beli satu lagi khusus SK kerja dan sertifikat2 gitu deh 😀

  3. Aku sih hanya menyimpan berkas-berkas penting aja Nie. Berkas-berkas yang biasa aja atau nggak penting biasanya memang langsung aku buang, haha 😛 Karena kalau berkas itu selain menuh-menuhin, juga bakal ribet kan nyimpennya karena bentuk dan ukurannya gitu. Apalagi kalau tercampur jadi satu dengan berkas-berkas penting kita, dan suatu saat kita butuh berkas penting itu, bisa jadi nyarinya ribet deh, hehehe 🙂

    Tapi memang bener sih, kadang susah membuang barang yang kita sudah ada ikatan emosionalnya, hahaha 🙂

    1. nah itu dia.. karena barang itu pas dilihat lagi pasti terkenang-kenang dengan yang masa lampau yak zil.. makanya barang mantan jangan disimpan. *eh (jaauuuhhhh).. 😆

  4. huwaaaa ini mengingatkan sama berkasberkas aku yang masih tersimpan rapi di lemari
    belum tega mau ngebuangnya 😦
    aku malah masih simpan kartu peserta UMPTN Nie 😀
    bonbon pun aku tipe yang rajin banget nyimpen, padahal sampah banget kan itu
    huwaahh mesti beresberes ahh kalau gitu weekend depan, membuangbuang berkas yang udah ngga dibutuhkan

    1. hahaha.. padahal gak masuk UMPTN juga tapi masih disimpan yak..

      tapi klo gak salah aku juga masih punya tuh,, plus kartu ujian masuk STAN.. hmm.. ntar deh aku cari2 lagi 😀

  5. aku juga masih nyimpen kwitansi SPP dari kuliah biar nggak lengkap. malah ada piagam SD<SMP dan SMA. eman dibuang mau dibuang eman sejarahnya, lahian semua itu kebanggan.
    sekarang kamu PNS di mana, irni?

  6. Aku sih gak bakalan buang Niee…
    ada nilai sentimentil nya gituh…*akibat keseringan nonton drama korea*

    eh…tapi aku malahan masih simpen semua kartu lebaran, kartu ulang tahun dan surat pribadi jaman dulu gitu Niee…
    jaman masih belum ada fb dan sms…pake kartu kayaknya lebih berarti deh…

    tapi itu menurutku lhooo 🙂

    1. waduh.. hebat banget dah teteh bisa betah gitu yak.. kalau aku gak terlalu suka nyimpen.. Tapi biasanya dalam satu kegiatan (misalnya semasa kuliah) berkas apapun yang berhubungan dengan kuliah akan aku simpan.. Kalau sudah berlalu kuliahnya.. secara udah 2 tahun juga ya udah waktunya emang dibuang deh 😀

      1. di Jawa Tengah bagian selatan, semua fakultas sama, jadinya ya akulah yang paling diuntungkan karena prakteknya paling banyak, sekarang sepertinya sudah berubah karena sudah ada fakultas kedokteran

  7. aku suka nyimpen berkas-berkas tuh niee. malah ampe banyak & bingung mau disimpen dimana lagi. tapi ada waktunya di cek kembali itu berkas, kalau udah gak penting ya dibuanglah. disobek sobek supaya tak ada jejak tersisa.
    Malah saya juga suka ngumpulin berkas / bukti transaksi di ATM loh, jadi berkas tersendiri itu 😛

  8. Kalau Papaku paling rajin dah nyimpen semua barang. Majalah dari tahun berapa juga ada. Tapi kalau aku, paling senang membuang barang yang gak dipakai dan tentu aja diem-diem tanpa sepengetahuan Papa 😀

    1. iya.. kalau aku ibu aku juga suka banget nyimpan barang gak penting.. seperti meja makan lama.. padahal ada beli meja makan baru.. kan jadi sumpek rumahnya >.<

  9. Berkas-berkas saya waktu kuliah sudah tak ada lagi… nah sekarang ini kalau SK-SK terakhir itu disimpan rapi di lemari….
    Tapi ya sejak SK mulai pakai model paperless, jadi gak pernah simpan lagi…

  10. dulu aku simpan semua….
    sekarang yang sudah pasti tidak perlu (surat pajak yang 15 th lalu misalnya) aku foto dan simpan filenya di HD external… demikian pula dengan barang2 yg ngga perlu lagi, misalnya nih anting2 cuma sebelah,….tapi sayang mau buang kan? Kalo bisa dipadukan dgn sebelah dari model lain (percaya ngga bahwa anting ngga harus sama persis kan… bisa aja kiri yang semacam giwang dan kanan yang agak panjang… tapi perlu keberanian utk pake hahahaha). Nah barang2 gitu, terutama yg ada kenangannya aku ambil foto dulu sebelum dibuang 😀

    1. iya difoto dan dimasukkan ke blog.. jadi masih ada ceritanya gitu yak mbak.. jadilah aku tulis disini.. hehehe..

      waahh kalau antin biasa aku buang pasti.. kecuali emas,, itu seh aku jual terus beli yang baru 😀

  11. Menurut saya bukti pembayaran kuliah itu kamu simpan, itu akan jadi kenangan manis disuatu saat yang akan datang. Percaya deh, saya sudah mengalaminya. Kalo barang2 lainnya disimpan yang rapi, seperti kata om trainer nanti itu pasti ada gunanya …

  12. gw termasuk orang yang gak suka menyimpan benda yang udah gak di pake sih. dulu iya, segala baju, aksesori, dan banyak benda yang udah lamaaaa gak kepake, tetep gw simpen. tp sejak pindahan ke Jakarta, dan cuma punya satu kamar kos doang buat nyimpen segala benda dari Surabaya, mau gak mau akhirnya belajar menyortir barang. sekarang pun meski udah punya tempat tinggal sendiri, jg tetep berusaha selektif dalam membeli barang baru dan menyimpang barang lama. intinya: kalo beli barang baru buat di apartemen, ya harus ada barang lama yang keluar (dikasihkan ke orang). supaya ga menuh2in.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s