Itinerary Melaka dan Kuala Lumpur


Haaiii, hallo semuanyaa..

Duh, kangen banget deh ngeblog. Udah sebulan lebih aja gak lihat dashboard wordpress ternyata. Pindah kantor berpengaruh banget ya pada kelancaran si Irni menulis blog. Tapi ya berarti kantor baru lebih banyak kerjaan dan tugas baru, jadi gak sibuk lihat blog aja kayak kemaren, huahahahaha.

So, untuk mengawali tulisan si Irni, marilah kita mendengarkan celotehan aku tentang perjalanan terakhir aku bulan April kemaren ke Melaka dan Kuala Lumpur. Bagi yang baru baca blog aku, jadi kemaren itu aku ke Kuala Lumpur dalam rangka mau nonton Disney on Ice di Kuala Lumpur. Tapi karena tiket kita berdekatan dengan tanggal merah dihari rabu, akhirnya si abang suami memutuskan untuk kami pergi ke Kuala Lumpurnya hari selasa sore aja. Kamis dan Jumat aku buat surat cuti dan balik hari minggunya.

Terus udah beli tiket mulai mikir, masak 6 hari ke Kuala Lumpur doang, kan bosen yak! Palingan aku bakalan absenin mall di bukit bintang lagi dah kalau gitu. Akhirnya, karena aku ada lihat postingan IG mbak Nonik yang ke Melaka, jadilah aku kasih ide si abang buat kami ke Melaka aja. Kebanyakan seh orang ke Melaka cuma Day Trip gitu yak. Tapi aku gak mau dong, maunya nginep biar dapat puas jalan-jalannya. Akhirnya didapatlah itinerary yang fix yaitu 2 hari di Melaka dan 3 hari di Kuala Lumpur. Ok sep!

Sebelumnya, baca juga ya tulisan aku tentang liburan dalam rangka nonton Disney On Ice ini:

  1. Itinerary Melaka dan Kuala Lumpur
  2. Jalan di Melaka (Bagian Pertama)
  3. Jalan di Melaka (Bagian Kedua)
  4. [Review Hotel] The RuckSack Caratel, Melaka
  5. Main Salju di Genting, Malaysia
  6. Nonton Disney on Ice di Kuala Lumpur
  7. Review Melia Hotel, Kuala Lumpur

Day 1 – Selasa, 2 April 2019

Hari ini gak ke mana-mana karena penerbangan kami itu dari Pontianak udah jam 18.35 dan sampe di Kuala Lumpur udah jam 21.20. Udah malam banget dan kami harus lajut lagi untuk cari tiket bus buat ke Melaka. Awalnya mau ngejar Bus yang jadwalnya jam 10 malam, tapi pas kami datang ke counternya ternyata busnya udah penuh aja dong. Kemaren mikirnya gak beli online karena ya gak mungkin penuh deh yak bus malam gitu, hari selasa pula, ternyata penuh saudara-saudara >.< Akhirnya beli bus yang jadwalnya jam 11 malam di mana kami harus nunggu jadwalnya kurang lebih sejaman gitu. Jam 11 pas waktunya akhirnya ke luar ruangan buat nunggu busnya, eh ternyata busnya lama dong! Kami nunggu ada kali 30 menitan sampai busnya datang. Akhirnya, dengan badan yang lelah dan mata yang ngantuk banget masuk ke bus yang sayangnya gak tidur nyenyak juga.

Karena bus malam, kayaknya kami sampai di Melaka gak sampe 2 jam deh, cuma satu setengah jam gitu. Jadi sekitar jam 1 pagi kami udah sampai di terminal Melaka. Masih ada proses yang dilalui yaitu jalan buat ke hotelnya. Untungnya pas nyari grab masih ada dan walaupun rada nunggu lama akhirnya jam setengah 2 kami sampai juga di hotel yang udah di booking sama si abang suami. Nama hotelnya The Rucksack Caratel.

Hotelnya bagus seh, nanti aku bakalan nulis khusus buat review hotel ini deh. Tapi sayangnya, pas kami nyampe yang tengah malam buta itu, hotelnya tutup dong! Ternyata mereka kalau malam itu gak ada yang jaga. Jadi kami harus nelpon dulu ke penjaganya (yang untungnya deket aja gitu gak sampe setengah jam udah sampe) barulah kami bisa masuk dan cek in di hotelnya.

Akhirnya untuk menutup hari itu, kami masuk ke kamar dan baru banget bisa tidur dengan tenang itu udah jam 3 subuh. Untung banget si K selama proses perjalanan ini gak badmood sama sekali. Alhamdulillah banget lah. Dan marilah kita istirahat untuk memulai hari esok dengan semangat :mrgreen:

Day 2 – Rabu, 3 April 2019

Hari kedua ini kami mulai jam 8 pagi. Untungnya hotel yang kami pesan itu udah include sama makan pagi jadi udah gak repot lagi mikirin mau makan di mana. Tapi sayangnya gak ada makanan berat seh mereka. Cuma ada tersedia sereal gitu, sama roti tawar, beberapa buah dan jus. Aku dan abang seh ok, tapi untuk si K yang kami biasakan sarapan menu berat kan bingung juga ya. Akhirnya kami memutuskan untuk makan di sana aja, nanti jam 11an udah harus makan siang biar sekalian kenyang.

Tujuan pertama kami pagi itu sebenarnya adalah St. Paul’s Chrurch tapi karena aku salah baca peta (hahaha) akhirnya kami malah berkeliling dulu. Untungnya seh tempat yang kami kelilingi itu lumayan kece juga, jadi gak menyesal juga. Pas kami tersesat itu aku menemukan jalan untuk menuju ke Jonker Street dan jalan-jalan yang dipenuhi mural gitu. Kami juga akhirnya menyusuri tepian sungai Melaka di pagi hari yang mana ada banyak cafe-cafe lucu di sekitarnya yang karena masih pagi jadi masih pada tutup semua seh.

Setelah berkeliling mengikuti map, akhirnya kami menemukan juga jalan menuju ke St. Paul’s Chrurch yang ternyata cuma 200 meteran dari hotel kami dong! Hahahaha. Pintu masuknya di daerah Red Square gitu yang ada tangga dan naik ke atasnya. Dari St. Paul’s Chrurch terus turun dengan tangga bakalan dapat benteng A Famosa yang terkenal itu juga. Kami yang datang pas banget siang hari berasa kepanasan banget seh >.<

Dari benteng A Famosa, kami berjalan kaki lagi untuk mengunjungi Museum Samudra. Museumnya biasa aja seh, huahahahaha. Tapi pemandangan sungainya lumayan kece kelihatan dari atas museumnya. Dan karena kami semua kepanasan, pas masuk museum yang dingin jadi berasa oase aja πŸ˜› Sayangnya museum ini WC nya jelek banget seh. Jelek ini sampai gak bisa dipake gitu deh. Padahal bukan WC umum dan masuk ke dalam Museum ini bayar yang gak terlalu murah juga. Seharusnya jadi perhatian neh sama pengelolanya.

Dari Museum Samudra, karena udah lapar juga akhirnya kami pesan grab untuk makan di daerah mall-nya dataran pahlawan. Makannya gak di dalam mall seh, tapi disepanjang jalan itu karena emang banyak tempat makan gitu yang khasnya Melaka. Kami memilih makan di Rumah Makan Hajjah Ruhanah Asam Pedas.

Sudah kenyang, terus kami melanjutkan perjalanan ke Mesjid terapung di Melaka buat sholat Dzuhur di sana. Luamayan lama deh kami di sana karena udah capek aja jalan-jalan seharian dan buat istirahat bentaran. Dari Mesjid terapung, kami jalan lagi ke Dataran Pahlawan buat main-main di lapangan di sekitaran mallnya. Gak lupa dong buat masuk ke mallnya dan belanja tipis-tipis πŸ˜›

Setelah puas jalan di Mall, akhirnya kami makan di daerah yang sama cuma di tempat yang berbeda. Kali ini kami makan di tempat makan indonesia, di Ayam Wong Solo. Udah makan dan keyang, kami masih lanjut lagi jalan ke Jonker Street dan melihat area Red Square di sekitaran Hotel. Akhirnya, kami mengakhiri hari itu dan balik ke hotel lagi untuk istirahat.

Day 3 – Kamis, 4 April 2019

Hari ketiga setelah sarapan di hotel kamipun memulai perjalanan kali itu dengan menyusuri Sungai Melaka dengan ferry. Banyak yang bilang bagusnya malam hari seh, tapi aku gak suka seh lihat sungai malam-malam, jadinya aku pilih pagi. Lumayan jauh juga menyusuri sungainya ternyata. Kirain aku cuma mentok disekitaran Red Square itu aja.

Setelah menyusuri sungai, kitapun balik ke Red Square apalagi kalau bukan buat foto-foto. Kami memilih hari kedua buat pepotoan di sini padahal hari pertama udah melewati ya karena emang hotel kita deket banget dengan wilayah ini, cuma 5 meteran cuss udah sampe. Tapi ternyata siang hari itu udah rame banget jadi susah buat cari tempat foto sepi, hahaha. Selesai foto kamipun cek out dan sebelum ke terminal bus, kami singgah dulu ke tempat makan yang sama seperti kemaren untuk makan siang.

Sampai di Kuala Lumpur udah sore banget dan kami langsung cuss cek in di hotel yang udah dibook dari Pontianak. Kali ini kami menginap di Melia hotel. Lumayan si abang suami lagi baik sama istrinya diinapkan di hotel berbintang πŸ˜› Reviewnya menyusul yak πŸ˜€

Day 4 – Jum’at, 5 April 2019

Hari jumat kami isinya cuma jalan ke Genting. Aku udah pernah seh sekali ke genting, tapi si K kan belum dan pengen nyobain wahana saljunya karena kamikan semua belum pernah ketemu salju beneran 😦 Mudah-mudahan tahun depan pas ke Jepang bisa ketemu salju yang empuk2 gitu deh yak, hihihihi.

Day 5 – Sabtu, 6 April 2019

Hari ini temanya sebenarnya adalah Disney On Ice. Tapi karena acaranya udah lumayan sore, jadi paginya kami jalan-jalan dulu ke Mall buat makan siang πŸ˜€ Sayang banget aku banyak pepotoan pake Iphone XS aku yang baru dan lupa untuk matikan mode livenya. Akhirnya banyak foto-foto aku dihari ini jadi format video gitu yang gak bisa diextract jadi gambar biasa. Aku sedih >.<

Day 6 – Minggu, 8 April 2019

Hari ini penerbangan kami kembali ke Pontianak jadwalnya pagi banget jam 10 AM gitu. Makanya kami jam 7 udah jalan dari hotel dan sarapan di bandara aja.

Selesailah perjalan aku, suami dan si K bulan april lalu dalam rangka untuk menonton Disney On Ice. Setelah ini aku ada rencana buat jalan ke Jakarta bulan September dalam rangka ada saudara aku yang nikahan. Tapi lihat harga tiketnya kok ya ampun ya, menyedihkan banget, huhuhu.

Minggu kemaren pas Air Asia lagi promo freeseat, akhirnya si abang suami beli juga tiket PNK-KUL PP bulan maret untuk persiapan aku ke Jepang. Horeeee, akhirnya ke Jepang mulai terlihat hilalnya πŸ˜› dan karena kok tiba-tiba lihat tiket ke Taiwan lumayan murah, cuma 1jutaan aja PPnya, akhirnya dengan nekat kamipun membeli tiket e Taiwan lagi untuk bulan July. WOW!

Semoga kita dikasih kesehatan buat bisa jalan-jalan terus yak! :mrgreen:

bye

62 thoughts on “Itinerary Melaka dan Kuala Lumpur”

    1. Aamiin. Semoga kita semua selalu sehat ya bang.

      Iya bang, kalau gak ada halangan mau ke Jepang tahun depan. Sekalian mengunjungi beberapa teman juga di sana πŸ˜„

  1. wahhh asik ke Taiwan dan Jepang, aku gak beli apa-apa nih free seat kemarin habisnya skr susah kalo beli jauh-jauh hari gitu….banyak ga jadinya 😦

    1. huwaa. Kenapa bisa gak jadi mbak? Kalau aku malah kalau udah punya tiket jauh jauh hari, jadi udah bisa izin jauh jauh hari juga.

  2. Aku penasaran pinign ke Melaka mbak, tapi sayang banget kemarin ini cuma sebentar di KLnya, mana udah beli tiket pulang juga, semoga lain waktu bisa ke sana lagi. Eh tapi harus tanya anak-anak sih merkea mau atau gak kecuali aku perginay berdua

    1. Aku aja udah beberapa kali ke KL baru ini sampai ke Melaka mbak. Dan ternyata emang asyik seh kotanya. Balik ke KL wajib singgah di sini mbak πŸ™‚

  3. Wohooo .. Melaka ternyata ga cukup sehari dong ya Irni. Eh ga ketemuan Ama si desainer sepatu kondang itu ya Jimmy Choo? Dia kan asli dari Melaka loh..

  4. Aamiin..
    Sehat-sehat terus, kak Irni..
    Biar ceritanya makin panjaaang jalan-jalan keliling dunianya.

    K uda mulai biasa dengan traveling yaa, kak…
    Hebat.
    Ga rewel sama sekali dan tetap ceria kalau di foto.

    Alhamdulillah,
    Tetap bisa makan makanan Indonesia di Malay, hehehe…Ayam Wong Solo nya pasti nikmaatt~

    1. Makasih mbak Lendy πŸ™‚

      Iya mbak, udah dibawa jalan-jalan dari umur dia 11 bulan, jadi udah gak asing lagi dia kalau jalan banyak molornya

  5. Eh baru tahu ada hotel yang bukanya nggak 24 jam, emang cuma hotel itu atau kebanyakan hotel disana seperti itu mbak?

    KE Taiwan pp cuma sejutaan? ih seneng banget ya pastinya, dan yang pontianak-jkt berapaan kah? Ngenes ya kalau bandingin harganya

    1. Iya, aku juga baru ketemu hotel seperti ini loh. Padahal lumayan gede bangunannya.

      Pontianak – Jakarta sejutaan lebih sekali jalan. Aku jadi berasa gak tertarik mau liburan di dalam negeri seh >.<

  6. Wih, hampir seminggu, puas banget pastinya ya, Mbak. Udah dapat nonton Disney on Ice-nya, jalan-jalan dan kulineran juga nggak kelewatan. Asyik betul itu. Btw, boleh dong, kapan2 bikin estimasi bujet di Melaka dan KL-nya. #Ngarep

    1. Biaya liburan buat ke KL udah pernah aku tulis mbak. Jadi gak aku tulis lagi deh kayaknya kalau cuma nambah Melaka doang bedanya cuma tipis-tipiskan yak

  7. Well informed mba…
    Jd pingin jg nih main ke Melaka
    Tampak melaka lbh bisa dinimmato as slow traveler yaa…

  8. Nama hotel yangi Malaka unik, The Rucksack.

    Perjalanan yang menyenangkan nih, meski ada drama dikit pas baru sampai nunggu bus malam , sampai hotel jam 2 pagi. Saya bisa bayangkan gimana capeknya.

    Semoga nanti pas ke Jepang ketemu sama salju yang beneran. 😍😍😍

  9. Aamiin..semoga sehat terus dan bisa travelling ke mana-mana ya, Mbak.

    Kebayang waktu datang malem-malem ke hotel, eh ternyata hotelnya tutup. Ada ya, hotel yang tutup hihihi biasanya 24 jam :))

  10. Noted mba, kemarin aku ke KL nggak sempat ke Malaka. Next trip aku mau ke Malaka + Penang, biar puas hehe

  11. Satu yang membuatku harus benar-benar tegas kalau sudah membuat itinerary yaitu, harus mau tepat waktu. Lah aku tuh sudah membuat itinerary liburan gitu kan ya, tapi suami dan anak-anaks elalu bilang, nikmati dulu lah hotelnya, sayang kalau harus pagi-pagi berangkat. Duh, sepertinya aku kudu berguru nih. Keluargaku suka banget lama-lamain di hotel, kalau aku sayang banget gitu ya, sudah jauh-jauh ke kota seberang, ya cari tempat wisata gitu. Eh kok aku jadi curhat ya. Hehehee, bisa ngebayangin gimana hotel tutup pas datang. Aku juga sering datang ke hotel di dini hari, repotnyaitu sembari memapah anak yang masih kiyip kiyip setelah dibangunin.

    1. Kalau aku buatnya gak detail seh mbak. Cuma hari ini mau ke mana, makan siang di mana, cara ke sananya gimana. Kalau capek ya kurangi destinasinya, jadi ya tetap santai walaupun pake itinerary πŸ˜€

  12. Masya Allah senangnya liburan keluarga ya, semoga lancar tahun depan ke Jepang dan Taiwan, aku belum pernah berburu tiket murah, mau dong tipsnya mbak

  13. Melaka nih emang salah satu tempat wajib dikunjungi kalau ke Malaysia ya mbak. Soalnya aku setiap ke Malaysia pasti kudu mampir dulu, apalagi bisa explore Melaka.

  14. Salahsatu negara terdekat Indonesia yg perlu di kunjungi nih. Apalagi tiketnya jauh lebih murah ketimbang dalam negeri ya mbak hheeee
    Seminggu di Malaysia bisa happy pasti karena bisa eksplore beragam wisata hheeee.
    Semoga bisa ke Malaysia nantinya. Aminn

    1. Iya mbak, harga tiketnya bisa 1/4 aja gitu daripada kalau aku harus ke Jakarta >.<

      Aamiin. Semoga bisa sampai ke Melaka ya mbak πŸ™‚

  15. Belum pernah ke Melaka dan Kuala Lumpur nih
    Kalau baca ini bisa jadi bahan untuk lihat lihat spot kalau mau ke sana bareng keluarga

  16. Aku malah Blum pernah ke KL mba,,, nti mau lah explore lbih lama biar bisa puas gitu,, gk bakalan bosen klo memang Blum pernah jd tmbh referensi stlh baca ini

    1. Kalau untuk pertama kali 3-4 hari cukup deh mbak kalau cuma ke KL aja. Kalau ditambah Melaka atau Johor mending seminggu sekalian seh

  17. Baca-baca tentang review Malaka dari rang orang, sepertinya menarik sekali. Semoga berkesempatan untuk mengunjungi. Wah, keren sekali mb Irni ini, setiap bulan pasti ada destinasi wisata yang dikunjungi…

    1. Suami mbak nella. Kadang dia random aja gitu beli, terus baru kasih tahu ke aku.

      Makanya kalau aku ditanya gimana caranya beli, aku suka gak bisa jawab karena emang gak pernah beli seh, hehehe

Leave a Reply to Rohmahdg Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s