Perjalanan Dinas dengan Balita


Jadi ceritanya akhir Januari yang sibuk kemaren aku mendapat sebuah undangan dari Kemkes untuk hadir pada pertemuan desk keuangan di Bekasi. Sebenarnya seh undangan seperti itu udah sering yak, dan seringnya juga walaupun itu adalah tugas dan kerjaan aku, tapi akunya gak pernah mau pergi dari mulai bulan Juli tahun 2013 hingga pertemuan terakhir bulan Juli 2015 karena beralasan dari hamil sampelah masih menyusui.

Akhir bulan januari kemaren si K berulangtahun yang kedua. Walaupun belum ada rencana dalam waktu deket mau nyapih neh anak, tapi sepengetahuan orang kalau menyusuikan cuma kewajiban dua tahun yak, kalau lebih dari itu ya pandai-pandai emaknya aja. Jadi kalau beralasan lagi masih nyusuin anak untuk gak ikut ke pertemuan ke Bekasi kayaknya kok gak enak ya dengan orang kantor. Ditambah lagi yang biasanya bantuin aku untuk pergi-pergi itu lagi cuti pula pas tanggal undangannya, galau deh saya!

Mau nolak udah gak enak, mau pergi gak tega ninggalin si K karena emang neh anak dua tahun dalam hidupnya gak pernah mau bobo malam sama orang laen selain emaknya, bahkan bapaknya gak pernah loh! Emang akunya seh yang salah mempolanya seperti itu karena kan aku udah ninggalin dia seharian kerja ya, ya rasanya gak tega aja kalau pulang kerja anaknya masih sama orang laen. Solusinya? Ya tetep ke Bekasi dengan bawa si Balita!

Apakah itu jadi solusi yang benar dan tepat? Jawabannya TIDAK saudara-saudara! Yang ada selama 6 hari (eh 4 hari ding di Bekasinya) aku stress tingkat tinggi. Si cuek IRNI yang biasanya santai menghadapi apapun hancur berkeping-keping pas pertemuan itu. NYERAH! PENGEN BALIK DIHARI KEDUA! Tapi kerjaan belom selesai begimana dong *mewek*

Fotonya gak nyambung. Lagi males foto foto di bekasi :P
Fotonya gak nyambung. Lagi males foto foto di bekasi πŸ˜›

Hari #1. Pontianak – Bandara Soeta – Bekasi (registrasi)

Sebagai anak perencanaan (aku kerjanya di bidang ini di kantor πŸ˜› ) tentu perencanaan aku udah lumayan mateng dong mau pergi perjalanan dinas kali ini. Apalagi aku sekarang kan bawa si K.

Pertama yang jadi perhatian adalah jadwal terbangnya. Karena si K ini jadwal tidur siangnya antara jam 10-11 gitu, jadi milih terbangnya jam 10an. Mikirnya akan ditidurkan selama 1 jam penerbangan dari Pontianak ke Jakarta aku bisa duduk dengan tenang. Dan rencana ini sangat berhasil loh, apalagi aku terbang cuma berdua doang kan gak ada yang nemenin, jadi si K tidur selama penerbangan sangatlah membantu.

Kedua, sebenarnya aku punya temen dari kabupaten laen yang diajakin ke Bekasi bareng, tapi sengaja aku pesenin dia tiket pesawat yang jam 12an. Kenapa? Karena akukan sampe di bandara jam 12an tuh, nah rencananya aku mau ngasih makan si K dulu karena kan ke Bekasi lumayan lah ya sejaman gitu, kasian kalau harus makan klo nunggu di bekasi dan kasian kalau temen aku harus nungguin aku ngasih makan si K, jadilah jadwalnya pas, pas aku selesai ngasih si K makan, pas pula temennya datang. Aku pasti milih ke bekasinya pake taxi biar gak ribet.

Sampe di Bekasi dan pas ngurus administrasi buat dapetin kamar si K mulai betingkah, kelihatan banget dia gak betah di ruangan administrasi itu, padahal udah dikasih maenan, udah dikasih kue, udah dikasih minum dingin, tetep aja gak betah. Ujung-ujungnya digendong kemana-mana sampailah dapat kamar.

Temen kamarnya sendiri aku udah nentuin, temen dari Kabupaten sesama Kalbar juga yang dua malam gak datang-datang, jadilah aku nyaman tidur berdua K aja di kamar :mrgreen:

Malemnya ada pembukaan panitia, aku skip kegiatannya gak ikut karena jam setengah 7 aja si K udah bobo.

Hari #2. BEKASI (DESK KEUANGAN)

Β Kesengsaraan di mulai! hiks!

Pagi-paginya aku masih santai aja seh, di kamar berdua aja dengan si K masak nasi terus ngasih makan dia dengan lauk seadanya. Makannya di kamar, soalnya kalau harus ke cafetarianya kok ribet ya bawa si K. Anaknya makannya lancar seh alhamdulillah. Setelah selesai, kemas-kemas kerjaan dikit mulailah si Niee dengan membawa bahan seabrek, bawa laptop, gendong si K ke ruang pertemuannya. Kira-kira datengnya jam 8, tapi panitianya satupun gak ada dong! Maen-maenlah si K di ruangan itu, masih ok seh. Nunggu-nunggu lama kok ya gak mulai-mulai acaranya, jadi bawa si K maen ke Dino Club aja yang ada di Harris.

Sampe jam 9an balik lagi ke ruangan Desk dan udah rame aja dong ternyata! Desk Propinsi Kalbar udah banyak yang antri juga. Untung udah kenal semua, temen-temen waktu tahun 2011-2013 juga jadi pada ngasih aku kesempatan duluan. Makasih ya semuanyaaa *peluksatusatu* Tapi ya tetep aja, si K lihat keramaian gitu yang awalnya mau ditinggal sambil dikasih ipad lama-lama bosen dan kemudian histeris dong! Seruangan desk ngelihat aku! Malu? Gak! Sama sekali gak malu mah akunya bawa anak, tapi konsentrasi aku jadi buyar semua. Desk belum ada hasil sama sekali. Si K udah ngamuk-ngamuk, dibujuk, diajak jalan sama temen kabupaten laen selama aku desk gak mau! Aku stress! Aku nyesel senyesel nyeselnya ikut pertemuan ini *mewek*

Karena udah gak bisa dikendalikan lagi si K nya, akhirnya aku nyerah. Aku tinggalin bahan dan laptop aku ke panitia dan aku bawa si K ke kamar. Di kamar dia langsung tenang aja dong! Dan karena udah jamnya dia bobo ya aku boboin. Akunya? bingung kenapa bisa terdampar di Bekasi ini >.<

Si K bangun langsung di bawa ke Sumarecon nyari makan yang bisa di makan K. Tapi rasanya susah ya nyari makan untuk anak dua tahun di mall, rasanya gak ada yang pas aja gitu. Selesai makan balik lagi ke ruangan desk, dapet hasil desk yang kurang memuaskan, harus mengutak atik aplikasi lagi yang aplikasinya aku gak punya! Solusinya tinggalin laptop lagi sama temen kabupaten. Si K udah nangis kejer dari depan pintu desk. Kayaknya dia trauma lihat orang yang segitu banyaknya dengan suara bising bergema. Ajakin si K maen ke Dino lagi.

Balik dari Dino mau ambil laptop alhamdulillah aplikasinya udah kepasang, tapi si K nangis kejer lagi di ruangan desk. Balik ke kamar aja sambil ngutak atik aplikasi. Si K disuruh nonton TV aja, tapi alhamdulillah anaknya anteng kalau di kamar. Sampai sore mandek! Gak ketemu apa yang salah. Ditelpon terus sama panitia supaya ke ruangan desk aja dengan nada yang gak enakin hati. Gimana mau ke ruangan desk buuuu.. ini anaknya nangis kejer terus kalau dibawa kesana! *mewek lagi*

Beres-beres sore, ngasih makan si K balik lagi ke ruangan desk. kali ini gak ketemu sama panitia, cuma ketemu sama temen-temen sepropinsi. Tanya-tanya belum ada yang selesai, katanya panitianya kalut Kalbar belum ada desk satu orangpun *lemes* (Si K mukanya cemberut sepanjang emaknya curhat)

Balik ke kamar, kemas-kemas. Telpon papanya K dalam keadaan mewek “Abaaanggg, pengen pulaaanggg. Gak mau desk lagi bawa si K. Kasian anaknya nangis kejer terus kalau dibawa keruangan desk. Hiks! 😦 “

Mendengar istrinya yang gak pernah stress tingkat tinggi gini (biasanya aku cuek dalam menanggapi sesuatu) si suami langsung panik. Nyari tiket ke Jakarta hari itu juga gak dapet. Akhirnya dapet tiket jam 6 pagi besoknya. si Abang bilang insyaAllah jam 9 sampe ke Bekasi. Si Niee nya lega-lega nggak enak hati. Soalnya suaminya lagi sibuk-sibuknya kerjaan di kantor *maapkeun* 😦

Hari #3. BEKASI (DESK LAGI)

Paginya udah males sendiri mau ngedesk. Pokoknya nungguin papanya aja baru berani ninggalin si K. Lagian gak efektif juga. Untungnya jam 9 lewat si abang dateng. Huwaaaa.. berasa lega banget. Langsung deh si K diserahterimakan sama papanya dan akunya bisa ngedesk dengan tenang. Huft!

Ngedesknya disambil bobokan dan kasih makan si K seh. Tapi sampe sore juga udah selesai. Tahu gitu si abang disuruh dateng hari selasa aja kan yak biar hari rabunya bisa balik lagi ke Pontianak. Tapi ya gitu udah nanggung.

Malamnya tanya-tanya sama panitianya siapa tahu bisa pulang. Eh malah kena omelin katanya belum ada duitnya πŸ˜›

Malamnya si kakak temen sekamar dateng, jadilah aku, K dan abang ngungsi deh ke apartemen di Bekasi deket hotel.

Hari #4. BEKASI (PULANG.. PULANG!!!)

Hari ini bener bener isinya cuma dari panitia ke panitia sambil bawa surat sakti bukti udah selesai ngedesk sama bawa muka lemes. Sebenarnya seh beneran lemes karena tiket pulang ke Pontianak udah gak ada lagi buat hari ini (kamis). Adanya buat hari sabtu. Tapi udah malessss banget di hotel lama lama. suasananya udah gak mendukung banget.

Pagi-pagi buta udah ke kepala sub bagian yang bertanggungjawab masalah administrasi. Pas ngomong udah takut duluan disemprot kayak kemaren malam, eh moodnya lagi baek kayaknya. Dirusuh cari tiket pengganti dulu. Tapi tetep aja gak dapet tiketnya, soalnya tiket pesawat di waktu imlek ke Pontianak itu bagaikan jarum dalam jerami deh, susah! dan MAHAL! Adanya hari sabtu sore seharga 1,7 juta di ambil aja deh, pokoknya pulang cepat.

Dengan muka memelas akhirnya kamis siang menjelang sore dikasih ijin pulang sama panitia. Udah jam 4 sore, tapi akunya langsung berkemas dan cau ke Jakarta pake kereta.

Bye-bye Bekasi. Mudah-mudahan kalau ke sana lagi dengan kegembiraan yak. Gak menimbulkan trauma mendalam seperti ini. 😦

***

Semenjak kejadian susahnya bawa si K keacara pertemuan kali itu, beberapa kali aku mendapat undangan ke luar Pontianak masih angkat tangan deh. Masih mohon-mohon sama bos supaya gak aku yang diberangkatkan. Masih belum siap deh. Dan karena hal ini juga sering membuat aku berfikir emang perempuan yang punya anak balita itu sebenarnya gak boleh bekerja deh. Mungkin bisa jadi guru, yang pulangnya rada awalan dan gak pernah pergi kemanapun (kayak ibu aku) tapi gak kerja kantoran yang mobilitasnya tinggi kayak di kantor aku ini.

Ya, mudah-mudah2an aja ada jalan terbaik deh. Mungkin aku pengennya kerja di kelurahan buat ngetik surat pengantar buat KTP dan KK aja >.<

Advertisements

Long Weekend Trip: Singapore.


Awal tahun 2016 ini aku galau banget sama urusan kerjaan dan kantor. Si Abang suami melihat gelagat aku udah paham bener dah dengan istrinya. ‘Sepertinya kamu pengen liburan dek’ katanya bulan Januari itu. Aku dengan cueknya bilang ho oh. ‘Gimana kalau pas abang ulang tahun kita ke Singapore, mau gak?’ . ‘Maaauuuu lah baaaangggggg’ Jadilah long weekend kemaren kami pergi ke Singapore untuk merayakan ultahnya si abang suami. Padahal pas beli tiket gak lihat juga seh itu ada liburnya dihari jum’at. Rejeki anak sholeh cuma kabur dari kantor hari senin doang πŸ˜› *digetok si bos*

Posisi selpi paling wajib kalau di Singapore ya apalagi kalau bukan di Merlion. :P
Posisi selpi paling wajib kalau di Singapore ya apalagi kalau bukan di Merlion. πŸ˜›

Karena udah pernah ke Singapore sekali, jadi kali ini perginya bener-bener cuma pengen ngajak jalan-jalan si K. Yang awalnya pengen sekalian ke LegoLand dicoret karena gak mau kecapean. Itenerarynya cuma dibuat satu hari satu lokasi. Udah dibuat sedemikian rupa tetep aja ternyata capek juga ya bo’. Karena si K juga baru selesai demam kemana-mana anaknya cuma di dalam stroller aja. Untung anaknya anteng :mrgreen:

Day 1: Pontianak – Singapore

Pontianak – Batam pake Lion, berangkat pukul 2 siang (tumben on time neh pesawat). Dari Bandara Hang Nadim Batam langsung cabut ke Batam Center buat naek ferry ke Singapore. Menurut banyak referensi yang aku baca emang gak usah pesan-pesan dulu tiket ferry ini soalnya cari aja ferry yang jam keberangkatan terdekat. Karena operatornya banyak. Sayangkan kalau udah beli tiket ternyata keberangkatannya masih lama banget. Aku sendiri beli yang 20 menit lagi akan berangkat. Habis beli tiket langsung masuk kapal dan duduk manis sambil nyuapin si K makan sore. Udah jam 5an soalnya. Nyampe di Harbourfront centre udah udah jam 7 Waktu Singapore dan sampe sampe di Hotel udah jam setengah 9 malam. Tepar, mandi langsung tidur.

Day 2:Β  Orchard Road – SEA Aquarium Sentosa

Universal Studio Singapore
USS – Kali ini gak masuk, soalnya si K juga gak bakalan paham banget masuk ke dalam, mahal pula kan harga tiketnya πŸ˜› *edisi pelit*

Tujuan utama hari ini sebenarnya adalah hanya ke SEA Aquarium aja seh. Pengennya pergi habis si K makan siang aja. Jadi paginya masih bisa buat jalan-jalan deket ke Orchard. Kalau dilihat dari kebiasaan kan yak, si K ini tidur siangnya jam 11an, makannya jam 1an sampe jam 2. Paling lama yaa jam 3 udah beres semua bisa ngejar penukaran tiket yang udah dibeli. Tapi rencana tinggallah rencana πŸ˜›

Paginya sesuai rencana jam 9an kita cabut ke Orchard. Tujuan utama kita adalah pergi ke Mall untuk beliin si K maenan Peppa Pig Playhouse gitu. Beberapa hari ini neh anak emang suka banget nonton si Peppa ini mulai dari Youtubenya, sampe dibeliin DVDnya dia juga seneng nontonnya.

Hasil dari belanja di mall. Di Kamar langsung heboh minta buka dan maen
Hasil dari belanja di mall. Di Kamar langsung heboh minta buka dan maen

Pulang dari Orchard sebenarnya masih lumayan awal. Jam 11 udah sampe di hotel. Cuma bukannya langsung mau disuruh bobo anaknya malah heboh dulu maen si Peppa Pig. Jam 12 baru dipaksain bobo dengan nangis gak rela. Daaaaaannn dua jam lebih kemudian baru bangun dong! Jam setengah 3! Langsung dimandiin digantiin baju dan cus berdua naek bis ke sentosa. Anaknya belom makan saudara-saudara! Stress deh eyke.

Si Papa udah pergi duluan karena ngejar mau nukerin tiketnya. Jadi perginya berdua doang sama si K naek bis. Di Pontianak aja jarang banget berdua jalan dengan K loh, nah ini disuruh naek bis berdua sama si bocah. Untung anaknya anteng. Yang gak untungnya adalah ada macet disekitaran Vivo City karena membangunan trayek baru MRT. Belum lagi antrian untuk ke Sentosanya rame lagi dan si K agak histeris dengan keramaian itu jadi deh sampe gak sampe di sentosanya jam setengah 5an. Gilaaaaaakkk, anaknya udah kelaperan paaaa. Hiks. Langsung makan deh cepet-cepet :mrgreen:

Untung pas masuk ke SEAnya dia seneeeeenggg banget. Jadi terbayarkan deh jalan-jalan hari ininya. SEAnya sendiri gimana niee? Hmm, bagus seh, tapi sama aja kayak di Bangkok kemaren jadi gak berasa wah lagi. Emang kalau dibandingan sama di Ancol tetep kerenan ini. Entah kenapa yak di Ancol itu bau amis? Aku gak suka. Kalau disini gak berbau sama sekali dan dingin! *penting*

Pulang dari Sentosa naek taxi aja. Udah males lihat antrian monorel yang mengular habis USS bubar. Sebenarnya pengen balik lagi seh ke USS tapi entar kali yak, tunggu anaknya udah besar, minimal SD gitu lah. Jadi udah bisa menikmati. Lagian juli ntar kan kita mau ke Disneyland juga *gaksabarsendiri* πŸ˜€

Day 3: Singapore Zoo dan River Safari

Masih ok-an Taman Safari kemana mana seh, cuma River Safarinya ada pandanya aja
Masih ok-an Taman Safari kemana mana seh, cuma River Safarinya ada pandanya aja

Belajar dari pengalaman kemaren yang jadwalnya kacau banget, maka kali ini ke Singapore Zoonya dipagiin banget, biar si K bobo dan makan siang di jalan aja gitu daripada balik ke hotel lagi malah gak genah kan. Jadilah Jam setengah 10 kita udah jalan nyari tiket suttle bus ke Singapore Zoo. Menurut jadwal yang kita lihat di internet ada bus yang berangka jam 10.04 di dekat area hotel kita. Dan bener dong, tepat jam 10.03 busnya dateng dan 10.04 dia berangkat. Hebat deh! Tiketnya 10 dolar untuk return. Etapi gak kepake juga seh, returnnya jam 4 sedangkan jam set 3 kita udah pulang. Jadi nyesel beli yang return. Tau gitu beli yang one way aja sek cuma 6 dolar (rugi 8 dolarkan yak berdua :P)

Pas di jalan si K sama papanya karena emaknya kan mabok ya kalau naek bis πŸ˜› Eh dijalan anaknya bobo sendirian dong sambil makan kue! Emang neh anak tahu menyesuaikan diri dah kalau lagi jalan-jalan. Dulu waktu di Bangkok juga diajak naek ferry dianya tidur dalam gendongan πŸ˜€

Selfie at river savari
Selfie at river safari

Karena udah diajak ke SEA kali yak kemarennya jadi pas ke River Safari ini si K gak begitu excited. Isinya samaan aja, cuma modelnya aja yang beda. Dia ditempat terbuka gitu sedangkan SEA kan ruangan tertutup. Yang membedakannya cuma di River Safari ini ada pandanya kan yak, jadi dia seneng banget karena si K ini lagi seneng senengnya nonton Kungfu Panda. Ada kali 139 kali dia nontonnya sampe emaknya bosen πŸ˜›

Yang aku baca dari blog laen biasanya pandanya suka bobo, beruntung kemaren dua dua pandanya bangun :D
Yang aku baca dari blog laen biasanya pandanya suka bobo, beruntung kemaren dua dua pandanya bangun πŸ˜€

Sebenarnya pengen naek kano nya juga di River Safari ini, etapi ternyata si K belom boleh dong naeknya, tinggi anak minimal adalah 104 CM dan si K kan bari 87 CM yak, jadilah gak jadi. 😦

Keluar dari River Safari kita istirahat makan dulu di KFC! Hahahaha. Si K sempet minta nenen sebenar seh tapi gak tidur. Udah rada aneh ya nenenin anak gede di depan umum >.< tapi ya mau digimanain lagi, rencananya aku baru mau nyapih pulang dari HK seh :mrgreen:

Singapore Zoo sendiri aku rada kecewa seh. Tempatnya gede tapi susah banget kita mau berinteraksi dengan binatangnya. Ditengah cuma ada jalan utama dan binatangnya ada di dalam semacam gang gang gitu. Aku dan abang udah bawa peta padahal tapi masih aja susah nyari-nyari tempatnya. Baru sampe di tengah udah capek duluan dan istirahat ke pertunjukan yang isinya juga gak banget πŸ˜›

Satu hal yang paling gak banget adalah susahnya nyari ruang laktasi di sini. Padahal kan banyak yang bawa bayi ya, dan pastinya akan banyak ibu ibu menyusui tapi ruang laktasinya perlu keluar dulu dari Singapore Zoo nya baru ketemu. Kuciwa deh eyke.

Day 4: Merlion Park, Garden By The Bay, Singapore Flyer

Merlion Park
Merlion Park

Hari keempat dan hari terakhir jalan-jalan di Singapore rencananya sebenarnya juga pengen leha-leha aja, dilihat dari itenerarynya juga gak yang susah-susah kan yak tempatnya. Nah, berhubung seperti itu aku pake cara hari kedua untuk paginya jalan-jalan dulu ke Merlion Park, dan sorenya baru ke Garden by The Bay sama Singapore Flyer. Dan ternyata tetep ya pilihan ini adalah pilihan salah karena makan dan tidur si K jadi gak jelas. Ini jadi catatan tersendiri juga seh untuk aku dan abang pas ke Hongkong nanti. Itenerary yang udah aku buat rencananya aku mau rombak habis. Gak papa deh gak banyak tempat yang dituju asal jangan buat si K kecapean. Kalau bawa anak kecil jalan kan emang ada yang musti direlain ya. Gak sama dengan kalau bawa orang dewasa semua.

Es Cream Uncle, Singapore
Ice Cream Uncle yang ngehits banget di singapore, padahal mah rasanya biasa aja seh menurut aku, hehehe

Sebelum pulang ke Hotel dari Merlion singgah ke Orchard lagi buat beli oleh-oleh buat orang kantor. Syukurnya orang kantor belum pernah ke Singapore, jadi oleh-olehnya tas aja udah seneng banget *dasarpelit* πŸ˜› Oiya sama sekarang pada jual Kitkat greentea ya di Singapore, jadi gak perlu beli di Jepang lagi udah bisa merasain, hihihi.

Sorenya lanjut ke Garden By The Bay. Kata si abang pemandangannya bagus kalau udah ada lampunya. Emang bagus seh, tapi karena gak profesional dalam hal pemotretan jatohnya hasil fotonya malah jelek banget, hiks. Harus balik ke sini lagi neh waktu siang hari πŸ˜› lagian kemaren juga gak bisa naek karena pengunjungnya udah overload. Padahal kan pengen foto-foto ala film Hitman gitu >.<

Balik dari Garden By The Bay langsung kejar-kejaran ke Singapore Flyer. Tiket seh udah dibeli dari Pontianak yak, tapi ternyata jam penukarannya maksimal adalah jam 9 malem dan kita dari Garden By The Bay udah jam setengah 8 aja gitu. Masih perlu naek MRT dan jalan yang lumayan jaoh. Untung masih sempat.

Si K yang awalnya takut naeknya karena saking gedenya tuh Singapore Flyer jadi gak berasa dia naek puter-puternya πŸ˜› padahal pas lihat dari jaoh dia histeris loh pas dibilang kita bakalan naek itu. Yah karena udah beli juga tiketnya tetep diterusin deh, syukur gak ngamuk pas di dalamnya, hehehe.

Kesan aku sama Singapore Flyer ini seh beda banget ya sama pas di Bangkok kemaren. Di Bangkok itu kecil, isi tabungnya cuma muat 6 orang kalau gak salah. Naeknya juga dari depan udah kelihatan bianglalanya. Kalau di Singapore Flyer ini gede banget. Naeknya aja dari lantai 3 bangunan dan di dalam tabungnya bisa muat sampe 20 orang! Pas jalan juga kalau di Bangkok kerasa goyangannya dan kalau Singapore Flyer gak berasa sama sekali! Suka deh pokoknya. Puas banget lihat pemandangan Singapore dari sini. Yang pasti si K udah pernah naek 2 bianglala. Kalau di Hongkong ada bianglalanya gak yak?

***

Ok, segitu dulu deh updatean dari si Niee. Mudah-mudahan gak kayak bulan Maret lalu deh neh blog yang isinya cuma satu postingan doang πŸ˜›

Bye Bye.