[Review Hotel] Izumi Bukit Bintang


Waah, udah lama banget rasanya gak nulis di blog yess. Terakhir nulis itu tanggal 27 Maret tentang review film Wonder Park. Setelah itu di blog cuma ada postingan schedule biasa tentang drama korea. Hahaha. Walaupun ‘baru’ sebulan gak update tulisan, tapi rasanya udah lama banget karena aku juga gak ada buka dashboard blog ini sama sekali loh. Pokoknya gak diperhatikan bener deh. Karena apa? Karena ceritanya aku baru pindah kantor lagi awal bulan April ini, hahaha.

Yak, setelah tahun 2017 lalu aku akhirnya meminta pindah dari kantor lama aku di kesehatan ke kantor baru aku di kominfo, sekarang aku pindah lagi. Kali ini dipindahkan, bukan minta pindah lagi πŸ˜› Dengan tugas dan tanggung jawab yang lebih banyak dibandingkan dulu di Kominfo, jadi aku ragu seh bakalan bisa update blog secara berkala lagi. Kecuali aku beli laptop atau komputer buat di rumah. Tapi masih galau aja seh mau belinya, hehehe.

Ok, sepertinya intro gak nyambung dengan postingannya udah sampai di sini aja, marilah kita lanjut untuk me-review hotel yang aku inapi di Kuala Lumpur saat liburan aku bulan Januari lalu.

Sebelumnya, baca juga cerita aku jalan-jalan di Penang lainnya di bawah ya:

  1. Itinerary Liburan ke Penang dan Kuala Lumpur
  2. Review Hotel ~ Kimberley George Town Penang
  3. Jalan-Jalan di George Town Penang
  4. Review Hotel ~ Golden Sands Resort Batu Ferringhi, Penang
  5. Lihat Kupu-Kupu di Entopia by Penang Butterfly Farm
  6. Review Hotel ~ Mizumi Bukit Bintang
  7. Bermain di Kidzania Kuala Lumpur
  8. Jalan-Jalan di Kuala Lumpur

Alasan memilih hotel

Karena lokasinya dong yak! Jadi aku tuh baru dua kali yang nginep di Kuala Lumpur beneran gitu. Seringnya ke KL ya cuma transit aja kalau mau liburan ke mana. Kalau transitnya rada lamaan biasanya aku jalan ke tengah kota ke mallnya. Kalau transitnya cuma bentaran paling ke mall juga tapi yang di dekat bandara. Dua kali nginep di kuala lumpur di hotel yang sama di daerah Bukit Bintang coret. Kalau dulu belum ada MRT, jarak dari terminal monorail ke hotel ini jalan kaki sekitar 15 menitan.

Makanya pas mau nginep di KL untuk ketiga kalinya dan udah lama juga dari sebelumnya yaitu 4 tahun, jadi aku bilang ke suami jangan nginep di hotel yang sama lagi ya. Tapi tetep pengennya nginep di Bukit Bintang karena kalau bosen, tinggal ke luar dan langsung bisa lihat keramaian di sana.

Setelah mencari hotel-hotel yang ada disekitaran Bukit Bintang ini, maka suamipun memutuskan untuk kami nginep di Izumi Hotel aja. Alasan pertama adalah karena hotelnya beneran dekat banget sama pintu MRT Bukit Bintang, cuma perlu jalan kaki dua menit aja cuss langsung ketemu sama hotelnya.

Setelah mendapatkan hotel yang bagus secara lokasi, alasan kedua untuk memilih hotel bagi kami tentu adalah harganya dong! Hahahaha. Enath kenapa suami itu default kalau udah di Malaysia pengennya yang semurah mungkin. Pas pula ngecek di agoda dapet beberapa diskon yang awalnya harganya itu adalah IDR 968,112 untuk dua malam, di diskon jadi IDR 559,235 aja dong untuk dua malam. Itupun udah termasuk sarapan sebanyak dua kali. Kubahagia kalau udah dapat untung kayak gini. Hahahaha.

Harga segitu kamarnya gimana?

Setelah kami terpuaskan menginap di Golden Sands Resort Batu Ferringhi, Penang (baca bangian 4), sebenarnya agak gap seh dengan kondisi kamarnya, hahahahaha.

Bukannya gak bagus ya. Fasilitasnya seh standar lah wc dan kamar mandi dengan handuk dan air panas. Ada TV juga dan dapat air minum dua botol setiap harinya. Cuma ya ukurannya aja yang rada menggenaskan yaitu 15 mΒ² dengan dua kasur single πŸ˜› Kami akalin seh dengan menyatukan kedua kasur single ini biar tetep bisa tidur kekepan bertiga dan ada ruangan yang rada lapang untuk menyimpang koper kami.

Yang pasti, dua malam aku tidur di sana seh nyenyak aja seh karena emang udah kecapean banget setelah jalan-jalan. Jadi fungsi hotel untuk tidur nyenyak sudah bisa didapat :mrgreen:

Yang paling aku senangi dari Hotel ini selain lokasinya sebenarnya karena dia ngasih sarapan seh. Karena kadang akukan kalau jalan udah ada itinerary yang padat gitu. Aku tuh suka gemes buat itenerary kalau perlu meluangkan waktu 1-2 jam lagi untuk mencari dan pergi ke tempat sarapan. Sebagai orang yang gak suka berwisata kuliner rasanya itu kayak membuang banyak waktu gitu deh. Nah karena ada sarapan ini, waktu kami di pagi hari jadi lebih leluasa.

Untuk menu makannya setiap hari berbeda. Tapi lumayan juga kok. Hari pertama menu utamanya nasi lemak, untuk hari kedua menu utamanya nasi goreng dan mie goreng. Makanan pendampingnya lumayan juga seh ada sereal, roti tawar dan buah buahan. Bahkan masih ada lagi kopi, teh, jus dan air putih. Pokoknya dengan harga segitu aku puas banget seh bisa sarapan yang buat kenyang gitu.

Sayangnya, pas aku ke KL lagi awal bulan April lalu dan mau menginap lagi di hotel ini, ternyata sudah tidak ada lagi sarapan yang bisa include ke dalam harga kamar. Aku kurang tahu juga seh alasannya kenapa. Jadilah kami pindah hotel di lain lagi untuk ganti suasana.

***

Ok, segitu dulureview hotel dari aku. Semoga dalam waktu dekat bisa nulis lagi buat perjalanan Januari kemaren deh yak. Soalnya April aku juga ada jalan ke Melaka dan KL lagi, dan harus banget kan ditulis di blog, hahahaha. Yang mau lihat perjalan aku menuju ke KL kemaren plus video tentang hotelnya bisa ditonton di video bawah yak. Jangan lupa subcribe juga πŸ˜›

bye.

50 Comments

  1. Bukit Bintang lokasi yg assoy geboy bgt untuk nginap.
    Aku pernah semalam di Marriott (ditraktir Falcon Pictures) waktu ada Gala Premiere My Stupid Boss di bioskop yang ada di mall depannya gitu Mba
    Asik bgt lokasinya πŸ˜€

  2. Salah satu alasanku mencari hotel ya lokasi dan kadang pakai perasaan, hehee. Beneran emang, kalau sudah sarapan rasanya agak tenang dan gak perlu mencari kulineran yang kadang kurang sesuai ya.

  3. Ya ampun, hotel sebagus itu cuma 500an untuk 2 malam sih worth it banget mbak. Akupun mau. Hahahaha di indonesia ana belum tentu dapet segitu

  4. Wihh asik ya mba.. apalagi hotelnya nyaman dan dekat pusat peebelanjaan.. tinggal ngesot dehh..

    Memang cari hotel enaknya yang strategis tempatnya ya mba

  5. Lumayan lah ya lima ratus ribuan untuk dua malam, alhamdulillah udah oke banget. Apalagi lokasinya juga mudah dijangkau kan.
    Jadi pengin nih jalan2 ke Malaysia. Belum pernah ajak anak2 jalan ke luar negeri, yang dekat2 aja gini pun belum pernah.

  6. Harganya lumayan lah, lima ratu ribuan buat dua malam. Di KL pula. Ya, kamarnya ya gitu. Yang penting bisa buat istirahat. Tapi dapat sarapan juga dua kali dengan harga segitu.

    Kalau alasan saya menginap di hotel ya karena tujuan saya akan ke mana. Kalau dalam sehari bisa selesai ya enggak nginap, tapi kalau lebih dari sehari tentunya saya akan mencari penginapan terdekat dengan tujuan saya.

  7. Murah juga nih secara lokasinya di Bukit Bintang, tempat yang rame jam berapa pun ya mba. Aku awal Maret dapat hotelnya di bukit Ceylon. Tapi ke bukit bintang jalan kaki karena grab gak ada yang mau ngangkut kami, macet waktu itu alasannya. Dan emang sih begitu jalan sampai bukit bintang, mobil stuck di jalanana

  8. Asyik banget kalau dekat banget sama pintu MRT Bukit Bintang,Β jadi bisa bolak balik main di keramaian tanpa takut jalan jauh terus capek. Kan kalau capek juga jarak tempuh buat guling2an di atas kasur dekat sekali…

  9. 559.000 dua malam plus sarapan murah bangets ituuuu
    Makanya dihapus sekarang enggak ada sarapan lagi πŸ˜€

  10. Aku dan suami juga melakukan hal yang sama kalau nggak kebagian hotel dg kamar berkasur single lebar. Gabungin dua kasur single kecil jadi satu. Tapi tetep, saya lah di bagian tengahnya haha

    1. Kalau aku pasti anak yang ditengah. Soalnya aku gak suka dibagian yang melengkung dan kalau suami kegedean. Jadi anak deh yang dikorbankan. untung dia anteng aja. hahaha

  11. Jadi keinget ada beberapa review hotel yang belum aku ulas juga haha πŸ˜€
    Wah sarapannya dihilangkannya ya? Mungkin dia nyadar kalau costnya terlalu tinggi jd dihilangkan hehe

    1. Ayo mbak di review. Banyak juga yang merasa kebantu dengan review hotel kan yak πŸ˜„

      eh iya. mungkin merasa kelepasan kemaren kok murah banget sama makan lagi. hahaha

  12. Saya juga klo lagi berwisata, cari hotel yang penting nyaman buat tidur, karena kan sudah capek seharian jalan. Ada sarapan itu juga penting.

    Btw murah juga ya mbak, 500 ribuan sudah bisa buat 2 malam

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s