Itinerary Liburan Ke Penang dan Kuala Lumpur


Wah, udah lumayan lama juga ya aku balik dari liburan aku ke Penang dan masih belum semangat buat nulis di blog. Etapi kemudian terfikirkan aku bakalan menyesal dikemudian hari karena gak nulis (ini sering banget kejadian πŸ˜› ) makanya dipaksain deh nulisnya. Untuk tulisan pertama (kalau gak dihitung tentang biaya liburan ke KL kemaren) aku seperti biasa akan buat tulisan tentang itinerary liburan aku dan keluarga di Penang dan Kuala Lumpur.

Walaupun sebelumnya aku meragukan Penang ini secara keseluruhan, tapi ternyata aku menikmati kok liburan kali ini. Karena berasa banget liburannya yang gak buat badan capek karena mengejar destinasi yang mau dikunjungi. Pulang liburan badan seger, fikiran tenang dan langsung bisa beraktifitas. Gak kayak biasanya aku liburan langsung lelah tak bertenaga πŸ˜›

Baca Juga tulisan aku yang lain di perjalanan Penang dan Kuala Lumpur ini ya:

  1. Itinerary Liburan ke Penang dan Kuala Lumpur
  2. Review Hotel ~ Kimberley George Town Penang
  3. Jalan-Jalan di George Town Penang
  4. Review Hotel ~ Golden Sands Resort Batu Ferringhi, Penang
  5. Lihat Kupu-Kupu di Entopia by Penang Butterfly Farm
  6. Review Hotel ~ Mizumi Bukit Bintang
  7. Bermain di Kidzania Kuala Lumpur
  8. Jalan-Jalan di Kuala Lumpur

So, Ini dia itinerary liburan aku kali ini:

Day 1. Rabu, 9 Januari 2019

Hari ini isinya cuma dari bandara ke bandara aja. Sampai di Penangnya udah malam banget karena kita milih terbang dari KL ke Penangnya udah malam juga. Milihnya karena apa? Karena ya yang gratis adanya jam segitu, ya udah kita seh yang mana yang murah hayok aja πŸ˜›

Day 2. Kamis, 10 Januari 2019

Hari ini dimulai dengan beli roti bakar dan roti cane di Roti Bakar Hutton Lane yang terkenal itu. Rasanya gimana? Ya biasa aja seh menurut aku, hahahaha. Tapi tetep aja setiap pagi kita ke sini karena si K emang sesenang itu makan roti cane (rotinya doang) dan roti bakarnya juga lumayan deh. Tapi yang buat kurang ok itu adalah topingnya gak ada yang cokelat. Jadi isinya cuma kosongan atau keju. Hmm.

Terus lanjut sarapan lagi Bee Hwa Cafe, mengunjungi Penang Hill yang ternyata tutup πŸ˜₯ dan baru buka hari sabtu di mana kita udah cabut hari itu ke KL dan akhinya pindah ke vihara aja yang lokasinya gak jauh dari sana. Terus kita ke mall buat makan siang dan pulangnya singgah dulu ke Upside Down. Ini pertama kalinya loh kami ke tempat beginian, hahaha.

Sorenya lanjut menyusuri tempat-tempat disekitaran Penang Town Hall yang ternyata seru juga tapi gak juga cantik banget seh πŸ˜›

Day 3. Jum’at, 11 Januari 2019

Hari ini rencananya kita berburu street art yang udah kesiangan πŸ˜› Awalnya sempat ragu apakah kita akan dapat street art yang aku mau. Yang seperti foto di atas dan ada yang anak pake motor itu. Karena pas aku baca-baca katanya kan susah nemunya. Eh ternyata gak susah loh nemunya. Di google maps udah ada. Dan dilingkungan street art ini banyak banget orangnya! Jadilah kita gak kebingungan lagi. Tapi ya karena rame kita emang harus antri banget.

Terus aku pengen lihat jembatan Penang, si abang ngajakin lihat jembatannya dari ferry penyebrangan aja. Eternyata gak kelihatan sama sekali dong dari si ferry itu. Masih amat jauh! Jadilah baliknya kita pake grab hanya untuk merasakan naik jembatan itu, hahahaha. Ini gak penting seh, aku maunya pepotoan bukan naiknya. Tapi lumayan deh dapat buat vlog selama di atas jembatannya πŸ˜›

Siangnya kita cekout dari hotel dan pindah hotel ke daerah batu feringgi. Kali ini si abang baik hati buat pesen hotel bintang 4 dengan private beachnya. Sorenya jadi bisa main-main di pantai bentaran dan paginya bisa main di pantai lagi. Emang seru ya kalau nginep di hotel yang langsung terhubung dengan pantai itu. Gak perlu persiapan khusus deh mau main ke pantainya.

Day 4. Sabtu, 12 Januari 2019

Hari terakhir di Penang dan kita maunya santai-santai aja di Hotelnya. Yakan udah banyar mahal sayang ya bo cuma untuk tidur doang πŸ˜› Tapi siangan dikit kita juga main seh tempat kupu-kupu gitu. Kirain si K bakalan suka tuh tempat, ternyata dia takut loh! Sepanjang kita jalan yang isinya kupu-kupu semua dianya takut atau nangis, duh! Padahal udah dijelasin kalau kupu-kupu gak gigit tetep aja nangis.

Emang seh mood dia sepanjang Penang ini kacau banget gak tahu kenapa. Udah balik ke KL moodnya lumayan ok lagi dan pulang ke rumah dengan hati riang gembira. Neh anak gak cocok kayaknya sama Penang. Mau balik lagi ke Aussie mungking yang moodnya sepanjang perjalanan bagus terus πŸ˜›

Sorenya kita cuss dari hotel langsung ke Bandara dan naik Malaysia Airlines menuju ke KL. Dari pesawat low budget ke full service ternyata gak terlalu merubah keadaan seh. Pesawat MH kelihatan banget udah tua, jarak dekat juga cuma dikasih air putih sama kacang aja. Bedanya cuma turun di KLIA yang emang terasa bedanya seh dengan KLIA2, selain itu gak ada. Untung dapat harga tiketnya murah, kalau gak mutung deh πŸ˜›

Day 5. Minggu, 13 Januari 2019

Hari ini isinya seharian cuma ngajakin si K ke Kidzania. Emang niat dari awal pengen ngajakin dia ke sana lagi waktu usia dia udah 4 tahun di mana batas umur minimal anak-anak dapat bermain sepuasnya di tempat ini. Si K kelihatan seneng seh main di sini, tapi karena dia mainnya sendirian jadi kelihatan banget kayak butuh temen gitu. Ya paling seru emang main sama temen-temen sekolah kali ya pergi ke tempat seperti ini. Gak kayak di Theme Park yang bisa seneng seneng aja sendirian gitu. Mudah-mudaha ntar emak-emak dan guru di sekolahnya si K ada keinginan buat ajakin anak anak main bareng ke sini πŸ˜›

Sorenya kita habisin buat mall hunting di daerah Bukit Bintang karena kita emang udah nginep di sana. Niat yang mau belanja-belanja santai jadi keburu-buru banget karena ternyata waktu 2 – 3 jam itu sangat gak cukup untuk belanja sambil lihat-lihat loh! Bulan April ke KL lagi harus dikasih waktu yang lebih panjang deh buat nyari barang yang belum ketemu kemaren, hihihi.

Day 6. Senin, 14 Januari 2019

Hari terakhir liburan, kita niatin buat ke Suriah untuk pepotoan sama KLCC. Kita udah pernah seh foto bertiga di KLCC pas si K umur 1 tahun tahun 2015 kemaren, tapi menurut aku fotonya jelek karena kemaren datangnya malam dan kamera kita gak sebagus yang sekarang. Jadi niat bener buat foto lagi bertiga. Hasilnya sekarang lumayan seh walau muka si papa kibuw gelap semua karena dianya pake topi, duh! Ntar mungkin ke sini lagi dengan muka papa K gak pake topi biar fotonya lebih ok πŸ˜›

***

Ya, segitu deh itinerary aku liburan ke Penang dan KL bulan Januari lalu. Nulis cepet gak sampe setengah jam ternyata udah seribu kata lebih aja gitu, hahahaha. Untuk cerita lengkapnya ditunggu ya. Pasti bakalan aku tulis tapi entah kapan selesainya itu >.<

bye.

48 thoughts on “Itinerary Liburan Ke Penang dan Kuala Lumpur”

  1. Wah, senangnya anak2 ya liburan ke Penang dan KL. Aku belum pernah ke sana. Ternyata ada Kidzania juga di KL ya. Btw jadi pengin nyobain roti bakar dan roti cane di Roti Bakar Hutton Lane itu πŸ˜€

  2. Anak laki ku heboh banget kalau lihat kupu, nyuruh-nyuruh mamanya buat nangkap. Begitu ketangkap dan ditunjukkan ke dia, malah bocahnya lari ketakutan.

    Kalau fotonya kurang sempurna, jadi ada alasan buat balik lagi ya mbak? hehehe….

    1. hahaha, samaan dong ya mbak anak kita. Kalau ada satu aja heboh liatin, sekalinya banyak takut dia.

      bener mbak, dan emang udah ada rencana ke sana lagi bulan april πŸ˜€

  3. Puas banget ya mbak liburan seminggu ke penang. Saya dulu pernah tour ke Malaysia cuma sehari aja keliling – keliling naik bis tour.. belum kenyang cuma dapat tengok kanan kiri aja πŸ˜€

  4. yuhu, seru tuh mak jalan-jalan ke Penang dan Kuala Lumpur. Foto di sepeda ala-ala seru juga tuh ya, Foto moncong pewasat yang kepotong,abaikan saja, mak, heheheh.

  5. Aku ke Penang sekitar 4 tahun lalu. Emang deh kota ini ngangeni, entah bangunan tuanya maupun makanannya. Terus aku dan keluarga Alhamdulillah berhsil foto dengan sempurna di bawah menara KL πŸ™‚

  6. wah ini puas banget liburannya mba sampe 6 hari, btw itu wajib yes ke KLCC foto ulang hahaha bisa bandingkan kamera dulu sama yang sekarang πŸ™‚ mupeng ih jadi pengen kesana bareng keluarga

    1. Aamiin mbak, semoga bisa ya mbak. Insya Allah ada budgetnya. Soalnya sekarang kan liburan ke luar negeri kayak malaysia gitu lebih murah jatohnya daripada di dalam negeri πŸ˜€

  7. ayo ayo semangat nulisnya…
    di Penang dulu aku capek jalan kaki ke Georgetown aja trus malamnya balik ke KL. Mau nginep tapi belum searching mana yang ok. Kasih rekomendasi dong mbak untuk hotel di Penang.

    1. Kemaren seh aku nginep di Kimberley Hotel Georgetown mbak. Hotelnya ok seh, deket kemana mana, cuma kecil aja dan gak sama sarapan. Tapi di Penang seh ya, bagusnya sarapan di luar sekalian wisata kuliner πŸ˜€

  8. Lucu banget ekspresi K. Aku suka sih roti cane tapi pakai kuah kari biar nggak garing banget nelennya. Pertama ke KL aku juga nginep di Bukit Bintang, trus kaget ternyata masakan non-halal banyak banget & terbuka. Kirain mereka lebih tegas soal itu.

    1. Iya, Malaysia kan banyak chinanya, jadi soal makanan gak halal juga banyak. Bahkan aku lihat kondisi ini hampir diseluruh Malaysia seh, gak cuma di KL

  9. Iya Niee domestiknya Malaysia Airlines mah ya gitu deh, hahaha πŸ˜› . Masih jauh mendingan Garuda, yang mana walau jarak dekat banget (semacam Lombok-Bali yang terbangnya cuma 20 menit aja, haha), tapi masih banyakan snack-nya πŸ˜› .

    1. Aku udah lama banget gak naek garuda. Duh itu tiketnya ke Jakarta mahal banget dari pontianak, hiks. Tapi september ada temen nikahan pengen ke jakarta juga naik garuda, hahahaha

  10. Wkwkkw kk nulis penuh perjuangan bergelut dengan diri sendiri yah, aku ngalaminnya skrg, nulis jd down huhu tp bru setengah cerita di draft entah kpn selesainya.

    1. Iya, karena niat nulis emang untuk bacaan pribadi nanti bertahun-tahun akan datang. Sekarang aja baca tulisan 9 tahun lalu suka senyum sendiri, hahaha

  11. Aku juga banyak tulisan yang terpending kalau habis jalan-jalan jadinya malah lupa, harus mulai teratur ya buat kenang-kenangan juga.
    K anak bule banget ya maunya sarapan roti hehehe, tapi gpp sih yang penting kan sarapan ya.
    Street Artnya keren ya itu gambar2 di dindingnya jadi terlihat nyata.
    Makasih itinerarynya mbak berguna banget ini kalau aku mau ke sana.

    1. Padahal kupu-kupu itu hidupnya cuma 15 hari loh. Jadi perjuangan panjangnya ya diprosesnya itu. Pas udah cantik tinggal nunggu matinya aja >.<

  12. bisa dicatat nih referensinya Niee, terutama soal kulinernya…
    mau juga ah ke Taman Kupu2, anakku udah nggak takut laigi, dulu masih kecil diajak ke taman kupu di TMII dia nangis terus persis si K

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s