Heart Strings..


Haiii… Halooo.. Apa kabar semua? Udah masuk bulan desember aja neh. Di Pontianak hujan terus. Tapi yang paling terasa beberapa bulan belakangan ini Pontianak sudah dilanda kemacetan 😦

Jadi, akukan rumahnya termasuk jauh dari pusat kota yak. Aku dulu waktu SMA perlu menempuh 20km buat sekolah, kuliah sekitar 15 km dan sekarang kantor perlu sekitar 10 km. Jangan banyangkan seperti Jakarta yak yang jauhnya keterlaluan 😛 tapi ya untuk ukuran kota Pontianak itu jauh banget deh pokoknya.

Waktu aku SMA dengan jarak seperti itu dipagi hari aku bisa menempuh kesekolah dalam waktu 20 menit (rata-rata). Menjelang kuliah, aku bisa menempuh dengan waktu 20 menit juga (namun kali ini aku mengendarai motor dengan lebih santai karena gak ada jam masuk di kampus aku *bagi aku tentunya 😳 * ). Nah, dilihat dari perbandingan itu, tentunya aku bisa dong ke kantor dalam waktu 15 menit?

Faktanya sekarang gak bisa sama sekali. Bahkan waktu yang aku perkirakan 30 menit juga gak cukup. Bahkan pernah aku sampe ke kantor hingga 1 jam lamanya. Bener-bener menjengkelkan macetnya Pontianak dipagi hari. Gak cuma pagi seh, tapi disetiap jam sibuk. Waaahhh,, sepertinya perlu perhatian khusus dari pemerintah neh buat ngelebarin jalan. Jangan sampe terlambat deh >.<

***

http://irmajuanandreas.blogspot.com

Nah, pada tahukan kalau aku itu hobinya membaca buku, nonton film (terutama di bioskop) dan menyukai k-drama. Untuk k-drama sendiri, rasanya aku udah lama gitu gak nonton. Terakhir itu nontonnya K-drama yang judulnya City Hunter.

Kali ini dengan kiat khusus memanage waktu yang ada aku akhirnya berhasil menyisipkan waktuku buat nonton k-drama lagi. Dan yang aku pilih adalah drama yang berjudul Heart Strings. Alasannya simple aja, karena ini dvdnya udah lama aku beli tapi belom sempat menontonnya 😆

Film ini bergendre drama musikal. Jadi disebuah universitas kesenian di Seoul ada seorang anak cewek bernama Lee Gyu Won. Dia ini adalah cucu dari penyanyi tradisional yang terkenal (sebenarnya sampai menamatkan filmnya juga aku masih gak yakin kakeknya ini terkenal dari mananya 😛 ). Kakeknya ini sangat keras mendidik Gyu Won harus mengikuti jejaknya yang bermain musik tradisional, sehingga masuklah dia ke jurusan musik tradisional.

Ada lagi Lee Shin adalah seorang mahasiswa tingkat atas yang sangat terkenal dan digilai oleh seluruh mahasiswi di kampus itu karena kegantengannya (jujur aku heran juga darimana ide cerita ini muncul sangat kepedean sekali, coz aku merasa seh yang memeranin Lee Shin ini gak ganteng2 amat 😛 ).

Ceritapun kemudian mengalir bagaimana Gyu Won menjadi budak Lee Shin selama sebulan karena kalah taruhan yang menyebabkan cintanyapun mulai tumbuh. Seperti biasa cowok yang merasa ganteng sok jual mahal 😛 Lee Shin pun demikian.

Puncak cerita ini adalah ketika kampus akan mengadakan seperti teater gitu untuk merayakan ulangtahun sekolah ke 100. Gyu Won yang awalnya berpartisipasi buat musik tradisionalnya, kemudian diajak untuk masuk menjadi pemain sekaligus penyanyinya. Ini tentunya sangat sulit buat dia karena kakek yang tidak menyetujui dia bernyanyi modern. Belum lagi ada seseorang yang tidak menyukai kehadirannya di atas panggung.

So, apakah Gye Won dan Lee Shin akan bersatu dan apakah Gye Won bisa naik di atas panggung? :mrgreen:

***

Curhat Session:

Sudah diketahui bersama-samakan aku menulis tentang Singkawang tempo hari karena aku mau memasukkan tulisan aku ke Adira Face Off Indonesia. Tapi udah beberapa kali aku mencoba upload tulisan gak pernah yang namanya berhasil. Loadingnya selalu lama dan ujung-ujungnya ya gagal 😦

Jadi males aja mau posting lagi gara-gara ini. Ah,, kok mau nulis aja susah seh! >.<

Advertisements

58 thoughts on “Heart Strings..”

  1. episod awal heartstring pitshu suka, soalnya ada lagu lama yang di remake, sampe nyari2 yang full na, tapi nampak na enggak ada deh hiks!
    cuma belakangan jadi agak garing ceritanya hehehe, so g tinggal deh! walaupun nonton sampe akhir, tapi ga ada yang nempel ceritanya di ingatan g, yang nempel betapa gantang na si Yong-hwa dan Min-hyuk wakakaka 🙂

  2. belom sempet nonton drama ini.. tp klo aku selalu bacain sinopsisnya gitu.. cm baca sinopsisnya jg belom beres. hihihihi… katanya Yong hwa nya cakeppp. 😀

  3. Wuah, di Pontianak juga macet yah? Parah nih kalau yang namanya macet tersebar kemana-mana. Pas di Jakarta tahun lalu juga macetnya gila bgt tuh. Perasaan sebelum-sebelumnya ke Jakarta macetnya nggak sampe segitunya juga deh, hmmmm….

    1. pertambahan penduduk zil,, juga pertambahan kendaraan.. Atau bisa dikatakan penduduk indonesia makin makmur dengan banyaknya yang punya kendaraan yak.. ah,, pokoknya aku gak suka deh macet2 gini 😦

    1. iya mel, tapi kadang mereka detail tentang cerita dan kalau ada kemampuannya (seperti klo bisa nyanyi, nari, maen alat musik, masak dll) kalau sinteron kan asal jadi aja.. 😛

  4. hehh Pontianak macet? :-O
    aku udah nonton Heart String! iya bener Lee Shin ini sebenernya biasabiasa aja, masih gantengan Darius Sinatriya *ehh*
    Nanti carilah DVD korean drama Flower Boy Ramyun Shop, ceritanya lucuu nie, tp sekarang belum tamat episodenya, masih 6 episode lagi, nanti diinfo kalo udah tamat dramanya di Korea sanah 😀

    1. ditunggu ya tis infonya klo udah selesai.. soalnya aku gak suka klo nonton sepotong2 filmnya,, enakan klo udah selesai baru deh aku tonton.. jadi gak ribet 😀

  5. Saaaayyyy, apa kabar? mangap lama baru nongol neh 🙂

    Waaahhh ko ga jadi posting tentang Singkawang? Jadi dunks. Pasti tar Om Zul semangath bacanya, secara kan doski penduduk sono

    Btw sekarang emang Pontianak gila2an yah. gw ajah yang bukan dari berojol ada disono udah ngerasain muacet cet cet. Motornya pun ga kuku, makin banyak ajah

    Kapan yah KopDaran lagi?? MIz u!!

    1. Itulah mbak sus.. Bingung deh stp pagi lihat macet jalanan.. Hiks..

      Ayoo mbak sus kapan mau maen ke pontianak lagi? miri kejauhan euy.. Gak tahan klo naek bus.. Klo naek pesawat kemahalan.. Hahaha

  6. Kirain macet tuh langganan orang Jakarta, Bandung, Medan dan Surabaya. eh ga taunya udah nular sampai ke pontianak ya 😀 yang sabar2 ya bu xixixi

    btw, korean lover? Sama kayk bibi titi dunk … *komat kamit biar ga nular ke sini hehehe*

    1. Semua berhubungan mbak.. Jalanan yg kecil, ditambah populasi kendaraan yg makin ramai.. Klo pendatang seh blm signifikan jumlahnya.. Utamanya seh skrg org banyak yg pake mobil..

  7. Ah Niee, jangan menyerah dlm hal menulis ya… tetep semangat! walaupu gagal2 lagi, pasti ada kesempatan lagi nanti2nya… aku nggak tau acara apa itu Adira Face Off?

    anyway… Pontianak juga macet ya Niee.? itungannya masih dlm hitungan menit kan? bukan jam? hehehe…. Jakarta mah udah gak layak huni sepertinya nih Niee..

    1. Ngepostnya susah amat mbak.. jadi males deh.. hahaha.. Adira Face Off itu web untuk kita memposting tulisan tentang pariwisata indonesia.. klo menang dapet hadiah 2 juta gitu.. hehehe..

      iya seh mbak, tapi klo gak diperhatikan juga kan beberapa tahun lagi bisa masuk hitungan jam >.<

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s