Olahraga yoo..


Siapa yang senang dengan olahraga? Dulu waktu aku masih sekolah, aku seneng klo udah pelajaran olahraga, bukan karena kegiatan olahraganya, tapi klo udah pelajaran olahraga pasti isinya ya cuma main2 atau kalau gak ya duduk2 di kantin πŸ˜›

Kalau urusan olahraganya aku kurang suka. Kenapa? Karena aku yang merasa tubuh aku ini kurus jadi gak mau menyia-nyiakan lemak yang sedikit ini untuk dibuang saat aku berolahraga. Aku tidak rela!! πŸ˜† Jadinya, setelah lulus SMA, aku nyaris beberapa tahun gak pernah yang namanya berolahraga ria.

Ternyata efek gak pernah berolahraga itu sangat terasa loh. Badan jadi cepat capek, gak bisa beraktifitas lebih dikit langsung tepar. Lagian dengan berolahraga gak serta merta ngurusin badan kan. Malahan dengan berolahraga akan membentuk badan menjadi bagus.

Jadi pertengahan tahun lalu aku mulai berolahraga lagi. Karena gak punya bidang olahraga yang mahir dikuasai, akhirnya aku memilih olahraga yang paling mudah untuk dimainkan. Yak! Apalagi klo bukan bulutangkis :mrgreen:

Beberapa bulan maen bulutangkis ujung2nya bosan juga dengan rutinitas yang itu2 aja tanpa perkembangan yang berarti. DItambah lagi dengan aku mulai masuk kantor dan jadwalnya yang bentrok karena anak2 pada main hari rabu jam 3 sore (aku belom pulang kerja bo 😦 ), makanya aku mengundurkan diri dari dunia persilatan *eh* perbulutangkisan (dadah dadah).

Untung di kantor aku setiap jum’atnya ada kegiatan erobik rutin setiap hari jum’at. Lumayan lah dapat gratis dan gak mematikan jadwal aku yang berolahraga 1 kali seminggu. Tapi rasanya kok kurang gitu. Di kantor orang2 yang ikut olahraganya asal2an gerakannya. Aku akhirnya jadi gak enak juga klo gerakannya semangat sendiri.

Akhirnya aku cari2 deh olahraga lain yang waktunya pas liburan, yang bisa menimal ngeluarin keringet tapi gak terlalu melelahkan.

So, akhirnya aku memilih YOGA!!

Ya bilang aku kampungan, tapi fikiran aku sebelum ini yoga itu adalah olahraga yang cuma duduk2 cantik sambil tarik nafas dan hembusan gitu, gak akan ada gerakan2 yang aneh2 yang membuat capek. Tapi nyatanya, aku salah besar saudara2.. Yoga itu bisa juga deh buat capek (-_-” ).

Gerakannya seh emang bukan kayak erobik yang lincah dan cepat. Gerakan Yoga lebih lembut dan lambat, posisinyapun kebanyakan duduk. Tapi justru itu, karena lambat jadi kita kebanyakan nahan tangan dan kaki dalam posisi yang membuat sengal (eh tahu gak seh istilah sengal ini? ituloh rasa yang gak enak klo udah nahan disatu posisi dalam waktu yang lama. aku gak tahu juga bahasa indonesianya apa). Belum lagi posisi kaki yang kebanyakan memerlukan tubuh yang lentur seperti mencium lutut atau tangan yang sampai keujungΒ  kaki. Aku? MANA BISA!! *menyudut* *nangis segukan*

Tapi over all aku mulai suka dengan Yoga. Gerakannya yang teratur dan mengatur pernafasan membuat lebih tenang dan rileks. Ya paling gak dapet dua deh sekali jalan. Tubuh dan fikiran.

(suasana setelah yoga-an: aku dan nelly)

nb : aku dapet award dari wien gak tahu juga tema awardnya apaan. Tapi makasih banyak ya wien. Sering2 aja ngasih award ke blogger gaol seantero pontianak ini πŸ˜›

Dari pemberi awardnya seh gak ada PR khusus untuk ngebagiin awadnya ke teman2 blogger lain. Tapi klo yang udah mampir dan kebetulan lihat postingan ini silahkan diambil deh awardnya. Biar yang dapet lebih rame dan pastinya akan lebih seru πŸ˜€

Kartinian..


SELAMAT HARI KARTINI!!

Emang apa seh yang kalian pada fikirkan pas hari kartinian begini? Harinya wanita? Harinya emansipasi? Atau harinya berkebaya dan bersongket ria di seluruh tempat mulai dari anak2 TK hingga perkantoran?

Jujur bagi aku kartinian sampe sekarang cuma seremonial belaka. Gak pernah sama sekali aku menjadikan hari ini sebagai renungan atas jasa2 Ibu Kartini yang telah membuka jalan bagi kita kaum perempuan bisa duduk santai bersekolah, bekerja dan berpendapat.

Tapi emang begitukan kita diajarkan sejak di sekolah, untuk merayakan kartini semenjak kecil. Menjadikan tangga 21 April ini seremonial dan ajang menampilkan diri. Kalau aku salah salahkan guru2ku dari TK yang menjadikanku berfikir seperti ini *digampar guru* πŸ˜›

Hari ini di kantor juga ada acara untuk memperingati hari kartini. Dan lagi2 dengan acara yang sama sekali ‘gak nyambung’ dengan makna kartinian, apalagi kalau bukan: lomba masak nasi goreng cowok, lomba memakaikan dasi untuk cewek dan lomba busana terbaik. Tapi aku tetep semangat dong, apalagi ini perayaan kartinian aku di kantor dan perayaan kartinian aku setelah 5 tahun puasa acara (terakhir pas kelas 3 SMA deh).

(suasana kartinian di kantor)

Kemaren udah diumumkan untuk seluruh karyawan hari ini diwajibkan untuk memakai pakaian kebaya untuk cewek dan telok belanga buat cowok (FYI: telok belanga itu pakaian khas melayu Pontianak, modelnya seperti pakaian khas Malaysia gitu). Jadilah aku yang biasanya bangun setengah 6 jadi berusaha bangun jam 5 buat dandan2 dikit 😳

Awalnya ruangan aku, subbag Perencanaan ngikuti 3 lomba: masak nasi goreng, memakaikan dasi, dan lomba merangkai bunga. Tapi karena gak tahu kalau lomba merangkai bunga itu perlu bawa bunga sendiri jadilah ruangan aku di diskualifikasi πŸ˜₯

Lomba masak nasi goreng juga hampir aja ruangan aku di dis, coz bang rio yang satu2nya perwakilan cowok di ruangan telat datang karena masalah teknis (bisa2nya pas perayaan gini harus ngirim surat ke Walikota sama Itwil).Β  Setelah hasil bujuk rayu dengan sang kasubag kepegawaian akhirnya kami bisa juga ikutan walaupun cuma 2 pesarta sisa *bangsai*

(aksi subbag perencanaan masak nasi goreng)

Walaupun tergesa2 karena habis perjalanan jauh *caelah* tapi hasil masakan bang rio enak juga loh teman. Buktinya aja pas piringnya dibawa balik ke ruangan nasinya habis gak bersisa (gak sia2 bang rio belajar lewat youtube πŸ˜† ).

(hasil akhir nasi goreng bang rio)

Setelah lomba nasi goreng acara kemudian dilanjutkan dengan lomba memasangkan dasi, awalnya aku disuruh ikut, tapi ya aku sama sekali gak bisa masang dasi gitu, bukannya menang malah malu2in ntar. Tapi entah kenapa 2 dasi yang udah disiapkan yang satunya malah ilang ntah kemana, akhirnya cuma mbak dewi deh yang ikutan lomba *asyik*

(aksi mbak dewi memasangkan dasi)

Setelah lomba memasang dasi sebenarnya dilanjutin sama lomba merangkai bunga, tapi karena ya kami gak mempersiapkan bunganya jadilah ruangan kami gak ikutan dan langsung balik ke ruangan. Di ruangan tentu kami beraksi lagi, dengan modal mengambil bumbu nasigoreng yang tersisa dan memesan nasi putih ke ibu kantin akhirnya kami masak2 lagi :mrgreen:

(masak2 lagi di ruangan)

Kalau udah pakaian rapi gini gak sah rasanya klo gak ada sesi foto barengnya (lah ini foto udah seabrek2 apa lagi namanya niee? hehehe ). Itu loh foto rapi satu ruangan buat ntar dipajang biar pas orang2 yang datang ke kantor akan disambut foto2 kami dah hati merekapun menjadi lebih tenang dan damai *gubrak*

(foto atas: aku, bu wenang, mbak dewi, bang rio, bu sri, mbak ocha, bu dayang)

Pas lagi seneng2nya foto2 eh kami2 yang berpakaian rapi disuruh buat berjalan di depan. Dengan lugunya aku yang gak tahu apa2pun ikutan berjalan. Eh, udah selesai gak tahunya itu adalah buat penilaian pakaian terbaik. Ya, padaha keritingan rambut udah acak kadut, bedak udah ama lipstik udah luntur, perut udah lapar *eh* jadinya gak berharap2 banget deh menang.

Akhirnya jam 12an acara yang dinanti2 digelar. Yak! Apalagi kalau bukan pengumuman pemenang πŸ˜€ Lomba masang dasi kayaknya udah gak menang coz mbak dewi malah masangin dasinya kayak anak sekolahan, bukan dasi cowok yang bentuknya segitiga (-_-” ). Pas diumumin ya emang gak menang πŸ˜†

Jadi harapan kami satu2nya adalah lomba nasi goreng. Karena emang enak loh masakan bang rio ini. Tampilannya juga gak kalah lah dengan peserta lain. Dan saat diumumin ternyata. TERENG TENG TENG TEEEEENGGG!!!! Kami juga gak memang (penonton kecewa πŸ˜₯ ).

Padahal udah diharap2in kalau ruangan kami paling gak ada 1 hadiah yang nyantol, karena tahun lalu katanya kami juga gak dapet hadiah. Semangat udah turun, eh tapi pas kami semua udah mau masuk ke ruangan lagi ternyata kami ada menang. Yak apalagi kalau bukan lomba busana terbaik *bangsai*

Siapakah diantara kami diatas yang menjadi bujang dare (istilah bagi cewek cowok di Pontianak, seperti abang none di jakarta) Dinas Kesehatan. Siapa lagi kalau bukaaaannn,,, bukan bukan aku tentunya, HAHAHAHA..

Pemenangnya adalah Ibu Dayang!!

Terakhir untuk menutupi kegiatan kami diruangan mengadakan acara tukaran kado. Aku sendiri ngsih kado untuk tempat nyimpan ATK yang ada untuk tempat nyimpan kerta kecil2, pulpen dll itu loh (kagak tahu namanya πŸ˜› ) dan setelah tukeran aku dapet bingkai foto (yeah, akan aku isi dengan foto aku yang paling genik, hahaha ).

So, bagaimana dengan hari kartinian kalian teman? πŸ™‚

Tanda Tanya (?)


Merasa bahwa akhir2 ini banyak nulis resensi di blog ini. Tapi yak gak papa lah ya, mumpung si empunya blog lagi ‘rajin’ menonton dan membaca untuk mencerdaskan anak bangsa *halah* πŸ˜›

Berawal dari udah lamanya kagak nonton2 film indonesia (kalau gak salah terakhir nonton itu, hmmmm *lupa* πŸ˜† ) jadi pas ada film ini aku lumayan tertarik juga buat menyisihkan sebagian uang belanja belanji buat (akhirnya) nongkrong di bioskop. Lebih2 lagi banyak teman2 aku yang bilang film ini bagus dan sebagai review yang mengatakan film ini sangat layak buat di tonton.

Berbekal datang telat kebioskop dan popcorn yang berbagi bertiga dengan teman seperjuangan, akhirnya pukul 7pm akupun mulai masuk ke studio 5 (harap mematikan handphone anda sekalian).

(sumber gambar di sini)

Dalam film ini ada beberapa tokoh yang mempunyai masalahnya masing2 namun memiliki hubungan yang cukup dekat dengan tokoh lainnya. Sebut saja Menuk, seorang istri dan islam yang taat yang bekerja disebuah toko makanan china milik Tan Kat Sun yang menjual makanan babi. Suami Menuk sendiri Soleh, seorang pengangguran yang tidak menyukai Menuk bekerja di sana karena anak pemilik restoran tersebut, Hendra adalah mantan kekasih istrinya.

Ada lagi Rika, sahabat Menuk yang mempunyai masalalu dengan suami yang ingin berpoligami. Karena hal tersebut Rikapun meminta cerai dan pindah agama Khatolik. Diapun mendapat cibiran dan cacian oleh orang2 sekitar. Walaupun demikian Rika tetap mengajari anak sematawayangnya hasil pernikahannya dengan ajaran Islam yang baik. Rika sendiri mempunyai teman dekat bernama Surya, seorang aktor beragama Islam yang tidak terkenal dan mulai menampaki jejak karirnya setelah berakting menjadi Yesus dalam perayaan hari paska di gereja.

***

Dari sisi pesan moral, film ini memang sangat bagus dan sebagian dari pengamat menganjurkan menutar film ini pada setiap perayaan agama apapun juga di Indonesia. Karena film ini mengajarkan toleransi antar umat beragama yang sekarang seperti sudah sangat surut dengan banyaknya kejadia salah satu agama/kelompok menganggap agama dari orang lain itu salah dan menghancurkannya dengan tindakan yang sangat tidak terpuji. Bahkan menurut aku pribadi, tindakan2 orang2 tersebut sangat memalukan agama yang dianutnya yang sayangnya aku anut juga.

Namun dari segi cerita aku kurang puas dengan film ini, rasanya dari awal sampe akhir ceritanya sangat datar dan monoton. Sama sekali tidak ada emosi yang dibawa untuk penonton rasakan dari awal hingga akhir film ini ditayangkan. Akur ceritanyapun sudah sangat bisa ditebak yang membuat ada rasa kebosanan saat menontonnya.

Mungkin film ini memang cocok untuk ditayangkan di TV2 untuk ditonton banyak orang. Paling gak pesannya akan sampai. Kalau penontonnya seperti aku yang ingin mendapatkan keasyikan dari menonton film seh ya emang jatuhnya gak cocok dan ngebosenin.

nb: postingan ini sebenarnya mau aku masukin kontes tentang review novel dan film, cuma aku lupa alamat blognya apaan (-_-” ). Bagi teman2 yang tahu tolong dikasih tahu linknya yak :mrgreen:

Thailand oh Thailand..


Kalau ada yang berfikir ini postingan tentang jalan2 aku ke Thailand maka anda salah besar. Maka berbesarlah hati untuk mendoakan aku suatu saat bisa sampe kesana sambil melanjutkan membaca postingan ini sampe selesai saja *maksa* πŸ˜›

Yak, kali ini aku mau menceritakan hobi baru aku akhir2 ini. Hmm,, kagak baru2 bener seh, cuma nuansanya aja yang baru, tapi masih hobi lama juga. Apalagi klo bukan soal FILM!!

Jadi baru2 ini aku berbondong2 menontong film Thailand, secara ya bok di XXI Pontianak film2nya kagak update2 ( baca: film2 lama ) terus yang diputar, jadi hobi aku menonton bioskop amat kurang tersalurkan sebulanan ini. Film hollywood yang ditanyangkan udah kapan tahun baru diputar di sini. Bayangin film Gnomeo and Juliet masih bertengger di studio 1 (-_-” ) dan sisa diisi oleh film2 yang gak kalah jadul seperti Public Enemy, Faster, Trade dan Last Exorcism. Hanya studio 5 yang diisi sama film baru Indonesia yang judulnya ‘?’ (baca: tanda tanya).

Untuk film terakhir aku cukup tertarik seh buat nontonnya, rencananya selasa entar aku mau nonton ntuh film. Ya, dari sutradaranya si Hanung aku yakin deh filmnya kagak ciri khas film Indonesia sekarang yang isinya hantu sex dan segala macamnya. Dari review orang2 juga banyak yang bilang bagus. Ada temans yang udah nonton? Gimana bagus gak?

Nah, kembali ke habitat semula tentang film Thailand. Sebenarnya aku udah gak terlalu asing dengan film2 Thailand, terutama film2 horronya. Pertama kali (atau yang aku ingat) film Thailand yang aku tonton juga film horor. Dan ini dia beberapa film yang udah aku tonton.

1. Alone (2007)

Film ini bercerita tentang sepasang anak kembar siam yang setelah cukup besar melakukan operasi pemisahan. Karena sebab yang tidak jelas, salah satu dari mereka akhirnya meninggal beberapa jam sebelum operasi dilakukan.

Anehnya dari ini semua adalah ibunya yang mengetahui tentang kematian anaknya tiba2 saja menjadi sakit dan tidak bisa bicara sepatah katapun, maka misteri inipun tidak bisa terungkap hingga sang anak menjadi dewasa.

Saat dewasa anak ini kemudian pacaran dengan teman masa kecilnya dan akan melangsungkan pernikahan. Namun hal2 anehpun terjadi. Sang kembaran yang maninggal secara tidak layak selalu mengganggu mereka berdua seperti tidak rela melihat mereka bedua menikah.

Hingga akhirnya munculah tanda2 bagaimana cara dia sampai meninggal dan kenapa dia tidak suka saudaranya dan laki2 itu menikah.

Menurut aku ceritanya pas banget, seremnya dapet, alur ceritanya juga gak bisa ditebak hingga akhir cerita. Jadi yang suka dengan film2 horror aku rekomendasikan deh neh film. Yah jauh lah dari film kuntilanak kesurupan (eh belom tayang yak πŸ˜› ).

2. Bangkok Traffic Love Story (2010)

Ini film aku tahu dari baca TLnya Fitri Tropica dan Joko Anwar di Twitter awal tahun 2010 lalu. Dilihat2 mereka berdua seneng banget bicarakan neh film, sampai akhirnya aku tertarik tapi gak tertarik buat beli.

Pas aku datang ke rumah teman aku, eh gak sengaja lihat neh film dianggurin begitu aja sama si empunya. Ya daripada gak ditonton mendingan aku yang pinjem tho! πŸ˜› *gak mau rugi*

Sebenarnya ini film darisegi cerita hanya drama biasa. Tapi karena dikemas dengan apik dan menurut aku sangat Thailand banget jadi membuat film ini menjadi bagus.

Ceritanya sendiri tentang seorang cewek berumur 27 tahun yang sama sekali gak pernah pacaran dan sudah diuber2 oleh orang tuanya bertemu dengan seorang cowok secara tak sengaja karena suatu insiden.

Merekapun akhirnya sering bertemu karena perjalanan mereka satu jalur kereta yang biasa mereka lalui. Si cewek yang melihat cowok yang lumayan cakep tentunya jadi jatuh hati namun tak berani mengungkapkan isihatinya hingga akhirnya si cowok pergi dari Bangkok.

Gak cuma menggambarkan kehidupan masyarakat Thailand dengan segala rutinitasnya yang ada, film ini juga memuat unsur budaya Thailand dan settingannya yang berada di permukiman padat penduduk makin mebuat kita merasa dekat dengan keseharian di sana.

Dari yang aku baca dibeberapa situs film, film ini banyak mendapatkan nominasi di negaranya dan menyambet beberapa gelar. Yang suka dengan film komedi romantis cocok deh untuk nonton film ini.

3. A Crazzy Little Thing Called Love (2010)

Kalau film ini aku tahunya baru beberapa hari ini, dan lagi2 dari TL di twitter yang banyak teman2 aku membicarakannya. Aku yang gak boleh denger film bagus dikit langsung penasaran dan nyari neh film, akhirnya ketemua deh πŸ˜€

Jadi, film ini bercerita tentang seorang anak cewek (sekisaran SMP gitu) yang berkulit hitam kucel dumel berkacamata besar dan berkawat gigi menyukai kakak kelasnya yang ganteng dan disenangi banyak cewek.

Karena ingin menarik perhatian dari sang cowok pujaan hati, diapun berusaha merubah dirinya hingga akhirnya dia menjadi cewek yang cantik dan banyak disukai laki2 disekolahnya. Tapi masih saja cowok yang diincarnya kelihatan gak tertarik padanya.

Malahan ada cowok baru pindahan yang merupakan kawan kecil cowok incerannya itu yang secara terang2an bilang kalau dia menyukai cewek tersebut. Makin susahlah sang cewek mendapatkan cowok pujaan hatinya karena diantara mereka berdua (sahabat cowok itu) pernah berjanji kalau gak akan pernah menyukai dan memperebutkan cewek yang sama.

Ceritanya ringan, namun bisa membawa kita tertawa karena banyak adegan2 lucunya serta menangis mewek (bagi aku) untuk adegan2 tertentu. Yak! Setelah nonton film ini makin jatuh cinta deh sama film2 Thailand :mrgreen:

4. Hello Stranger (2010)

Dan ini dia film terakhir yang aku nonton. Beneran baru terakhir coz cuma berjarak beberapa menit dari waktu aku selesai nonton dan nulis ini postingan πŸ˜€

Ceritanya terntang seorang cewek dan cowok dari Thailand yang melakukan perjalanan ke Korea. Si cowok menggunakan jasa Travel sedangkan si cewek dengan modal backpakernya.

Pada saat hari kedua mereka di Korea, sang cowok ketinggalan bus yang mengantarnya ketempat wisata dan malah terdampar di hotel tempat sang cewek menginap. Karena merasa sama2 orang Thailand, si cowokpun mengikuti si cewek karena gak tahu juga mau kemana.

Inti dari film ini sebenarnya adalah membuat iri pada penyuka k-drama seperti aku. Kenapa? Ya karena eh karena perjalanan mereka itu bo, berkeliling ke tempat wisata yang berasal dari drama korea yang udah amat terkenal.

Seperti si cowok hari pertama berkunjung ke tempat syuting drama Dae Jang Geum sang dokter perempuan pertama itu. Lalu si cewek berkunjung ke Cafe yang menjadi lokasi suting drama Coffe Prince. Ada lagi dia ke pulau tempat lokasinya Winter Sonata dan masih banyak lagi.

Ternyata Korea setelah syuting drama2 film seperti itu tempat syuting filmnya dijadiin tempat kunjungan wisata gitu yak. Sepertinya mereka berpromosi lewat film dan drama. Ya coba aja dulu sebelum k-drama ngetrend, mana ada yang tertarik buat pergi ke korea, yang ada mah kita pinginnya pergi ke Jepang atau Hongkong.

Dan sekarang sepertinya Thailand akan mengikuti langkah Korea untuk menjual pariwisatanya melalui film. Kalau Indonesia kapan ya? Secara gitu sampe sekarang film2nya masih horror2 geje.

sumber gambar

  1. gambar 1
  2. gambar 2
  3. gambar 3
  4. gambar 4

Kalimantan Banget


Senin lalu teman satu kantor aku dari pagi udah heboh nyeritainΒ  bahwa malam minggu kemaren dia pergi ke Punggur. Aku bingung sendiri, lah ke Punggur aja bisa seheboh itu? Aku aja waktu ke Paris gak heboh2 amat! (baca: Parit Haji Husein, nama jalan di Pontianak πŸ˜† ).

“Punggur itu penggambaran kalimantan banget!” kata Aa’ Denny

Yak! Itulah yang buat dia heboh. Aku sendiri baru sadar kalau teman kantor aku ini adalah imigran gelap dari sumedang yang baru 2 tahun hidup di Kalimantan yang penuh dengan asap ini untuk menjadi seorang PNS, hahaha (Pontianak lagi2 penuh dengan asap sekarang temans, coz udah sebulan lebih gak hujan 😦 ).

Aku yang sejak dari dalam kandungan sampe segede ini tinggal di Pontianak atau Kalimantan emang gak pernah merasa aneh dengan kondisi lingkungan di sini. Ya emang beginilah bentuk Kalimantan dengan segala daya eksotisnya yang ada, hehe.

Tapi beda dengan Aa’ yang baru 2 tahun di sini dan cuma beredar di kota Pontianaknya aja. Dia kaget plus kegirangan lihat kondisi ‘kampung’ di Kalimantan yang buat dia berkata: “Akhirnya aa’ ke kalimantan nik’.

Emang orang2 luar kalimantan menggambarkan Kalimantan seperti apa seh? Aku sendiri pernah ngeposting tentang Pontianak dan segala pandangan yang aku dapati saat aku jalan2 ke Jawa. Ada lagi kawan aku yang saat pertama kali ngekos di Bandung ditanya sama temannya: ‘Ow, dari kalimantan, jadi kemana-mana pake’ sampan dong?’ *keplak*

Kalau teman2 mau lihat kondisi kalimantan yang kemana-mana naek sampan emang salah banget klo cuma sampe di Pontianak. Pontianak mah gak beda jauh dengan kota2 di luar sana. Ya, namanya juga ibukota suatu Provinsi. Bener kata Aa’, klo mau sampai di ‘Kalimantan’ ya salah satu alternatifnya ke Punggur ini.

(Plangnya kelompok aku yang buat lho πŸ˜€ )

Kebetulan aku pas kuliah kemaren pernah PMKM (sejenis KKN gitu) di Punggur. Baru tahu deh ternyata struktur pemerintahan di daerah seperti ini beda sama kota. Kalau kotakan cuma ada kecamatan sama kelurahan, habis itu RW-RT. Tapi klo kabupaten lebih ribet lagi. Selain ada kecamatan dan desa (mereka gak pake kelurahan gitu) ada lagi dibawah desa bernama dusun, nah setelah dusun baru deh ada RW dan RT.

Kondisinya? Kalian bisa lihat deh gambarnya. Kantor Kepala desanya juga masih numpang di rumah orang. Kelihatan banget klo pembangunan di Indonesia sama sekali belum merata, padahal desa Punggur kecil ini cuma berjarak kurang lebih 1/2 jam dari pusat kota Pontianak.

(dua teman aku lagi nyobain bawa sampan: hati2 ketabrak jamban lho πŸ˜› )

Di Punggur penduduknya masih mengandalkan transportasi air buat berpergian dan bekerja. Karena di sini penduduknya paling banyak berkebun dan kebunnya terletak ditempat yang belum bisa diakses oleh angkutan darat, so mereka amat sangat tergantung sama sungai.

(dari kiri ke kanan: aku, yunita, agus)

Jadi kebanyakan kampung2 di Kalimantan ituΒ  jalan2nya dibelah oleh sungai. Hmm,, gak dibelah juga seh, tapi sungai itulah yang merupakan jalannya. Jadi ada beberapa jembatan yang menghubungkan antara rumah satu dengan rumah lainnya. Jembatannya harus tinggi, biar sampan2 bisa lewat.

(lihat deh dibelakang, ada anak kecil yang telanjang mandinya πŸ˜† )

Di atas adalah jalan untuk nuju ke Punggur dari Pontianak. Jalan ini baru dibangun desember 2009, pas saat aku dan teman2 aku PMKM di sono. Jalannya juga masih kecil banget, jadi gak mungkin deh mobil masuk ke sini, apalagi mobil mengangkut hasil perkebunannya.

(suasana jalan menuju ke Punggur)

Aku sendiri waktu kecil sudah biasa melihat suasana kampung seperti ini. Apalagi kampung halaman bapakku itu di Telok Pakedai, sebuah desa yang hanya bisa pergi melalui sungai besar menggunakan motor air (ituloh sejenis sampan tapi berukuran besar dan ada atapnya terus digerakkan menggunakan mesin).

Sayang sekarang udah gak pernah kesana lagi. Kalau diingat2 terakhir kesana waktu SMP (atau SD? *lupa* ). Tapi walaupun ‘anak air’ anehnya aku sampe sekarang gak bisa lancar berenang (-_-“).

Kakak saya itu..


Yak! Kali ini aku mau memperkenalkan seseorang yang mungkin termasuk orang yang sangat dekat dengan aku, siapa lagi kalau bukan kakak aku sendiri :mrgreen:

Aku lahir jadi anak bungsu diantara 2 bersaudara. Jarak umur antara aku dan kakak aku gak terlau jauh, cuma 2 tahun 10 bulan aja. Jadi gak ada istilah aku merasa menjadi anak bungsu dan manja-manji. Malahan beberapa teman2 aku bilang aku terlihat lebih dewasa daripada kakak aku. Kalau gak percaya tanya aja sama si wulan *maksa* πŸ˜›

Kata orang kalau punya saudara yang deketan umurnya apalagi berjenis kelamin sama sering banget berantem. Ya, gitu juga dengan aku dan kakak aku. Dulu waktu kecil bisa sampe jambak2an, hahahaha. Sampe sekarang juga masih kadang berantem, tapi gak serius seh, paling sindir2an aja, hehe.

Dulu waktu kecil sampe aku kuliah aku tidurnya bareng2 sama dia. Dan kakak aku ini penakut banget. Kalau mau ke WC minta temenin, kalau mati lampu langsung tereak, terus apalagi klo dia sakit panas atau apa, sering mengigau ada manusia raksasa gitu menghampirinya. Jadilah sebagai adik yang satu kamar aku yang nenangin *halah*

(foto aku dan kakak. Klo gak salah ini pas aku umur 3 tahun gitu πŸ˜€ )

Yang paling aku gak suka dari kakak aku ini adalah banyak yang bilang kami mirip. Padahal mirip darimana coba? *merenung panjang*. Jadi, kalau aku bejalan sama dia, sering orang2 bilang: ‘kembar ya dek?’. Ini dari satpam di Mall, mamang bakso, tukang parkir, sampe orang2 yang gak sejaga lewat dijalan bertanya seperti itu. Aku deh yang mencak2 gak mau dibilang kembar.

Terus jadi deh bahan bahasan sama kakak di rumah, bahwa dia itu awet muda karena disamain sama aku yang umurnya lebih muda 3 tahun dari dia. Kalau aku protes, dia malah makin seneng karena dia bilang aku berarti yang muka tua karena disamain sama kakak yang lebih tua 3 tahun *jambak rambut kakak*

Malahan pernah waktu aku wisuda, pulangnya kan ada acara foto2 gitu di studio, terus pas nungguin gilaran fotonya ada ibu2 nanya ke ibu aku, itu ‘adeknya sekolah dimana?’ WHAT??!! SEKOLAH?!! Malahan dia nyangkain kakak aku masih SMP!! *beh*

(foto waktu aku wisuda)

Foto diatas diambil waktu aku wisuda bulan November 2010 yang lalu. Dilihat2 masih kurus yak aku. Kalau sekarang udah gak sekurus itu. Udah naek 8 kilo (program penggemukan berat badan πŸ˜€ ).

Tapi biar gimanapun juga, aku tetep akrab kok dengan si kakak. Gimana mau gak akrab, ya cuma punya satu2nya sodara. Kalau banyak mungkin deh bisa milih gitu, hahahaha πŸ˜›

***

Postingan ini diikut sertakan dalam kontes Maret Ceria – nya Mama Cal – Vin. Mudah2an kali ini bisa menang, secara gitu gak pernah menang kontes yang diadaiin kawan blogger πŸ˜€

Saya Seorang Putri..


Pagi2 aku dapat telepon dari nomor yang gak aku kenal. Suara diseberang suara laki2, dan dia minta aku bertemu secepatnya. Aku seh biasanya gak suka ketemu sama orang yang gak aku kenal, tapi ntah kenapa hari itu feeling aku mengatakan aku harus ketemu dia.

Di Ayani Mega Mall pukul 8 malam aku udah duduk manis di foodcourt tempat kami janjian. Tiba2 saat asyik menikmati tayangan sepakbola dari Starsport aku dikejutkan oleh sesosok laki2 lumayan ganteng yang menghampiri aku. Dia tersenyum dan menyebut nama aku, kemudian memperkenalkan diri. Akupun mempersilahkan cowok itu duduk.

Setelah duduk dia menatap aku cukup lama dan membuat aku sedikit risih. Lalu dia tersenyum lagi sambil mengatakan: ‘Kau sangat cocok jadi Putri Indonesia’. Akupun terkejut. Hah! Gak salah neh cowok. Emang seh aku tahu aku ini cewek terkenal dan super gaol seantero kota Pontianak. Tapi langsung diomongkan gitu ya puyeng juga (puyeng mikirin ntar mau pakai bikini apa di ajang Miss Universe πŸ˜› )

‘Bukan, bukan Putri Indonesia seperti ajang2 di TV itu. Tapi ini putri Indonesia sebenarnya’ katanya lagi. Akupun tambah bingung. Ya, aku emang ada keturunan darah biru seh. Kalau luka biasanya darah aku suka kusam biru2 gitu *halah*. Neh cowok ganteng2 gila ternyata.

Kemudian diapun bercerita, Indonesia diam2 sedang berencana mengembalikan sejarah yang ada. Ada pihak2 terkait yang ingin mengubah sistem negara dari Republik ke monarki kerajaan seperti Inggris. Dan yang parahnya adalah ternyata dari silsilah keluarga akulah keturunan terakhir dari kerajaan Mataram.

Dengan seenak jidatnya dia bilang aku adalah anak angkat dan Bapak kandung aku adalah cucu dari Raja Mataram terakhir *pusing*

***

OK! Udah cukup ngayalnya NIEE!!

Gak ada yang percaya kan sama cerita diatas, kalau emang ada yang percaya ya sukur deh, berarti ada juga yang bilang klo aku ini emang cantik dan lemah lembut seperti putri (tolong jangan muntah).

Aku cuma ngebayangin, gimana ya kalau emang Indonesia mau balikin sejarah kayak gitu. Kerajaan apa yang dipilih. Secarakan kerajaan di Indonesia banyak banget. Terus siapa seh Putri terakhir yang ada di Indonesia ini (selain jogja tentunya).

Karena Korea ternyata mau ngelakuin itu. Maksudnya niee? Ya iya, mau mengubah sistem pemerintahannya dari yang Republik menjadi Monarki kerajaan. Emang pada belom tahu yak? Gak ada denger berita? Ya emang gak ada di stasiun TV manapun seh, yang ada cuma di drama korea, hahahaha *tertawa garing* Ya, si niee ternyata (lagi-lagi) ngomongin drama korea πŸ˜›

(Sumber gambar di sono)

Jadi k-drama kali ini berjudul My Pricess. Rilis di Korea bulan Januari 2011 kemaren (yak, masih sangat baru). Seperti biasa, klo mau nonton cari aja di download-an terdekat (hmm,, klo soal drama korea aku masih nyari bajakan deh, hehehe *malu* ).

Ceritanya sendiri seperti yang udah aku ceritain di atas. Ada seorang pengusaha terkaya di Korea sedang menyusun rencana untuk memulihkan kerajaan Korea seperti sedia kala. Diapun mengumumkan akan melimpahkan seluruh hartanya untu kerajaan Korea jika keluarga kerajaan terlah terbentuk.

Tanpa disadari ternyata Putri terakhir Korea adalah seorang mahasiswi bernama Lee Seol, yang tinggal bersama dengan ibu angkat dan kakak angkatnya.

Tentu rencana pemulihan keluarga kerajaan ini tidak berjalan dengan mulus. Banyak pihak yang sangat menentang hal itu terjadi, salah satunya adalah Park Hae Young, cucu dari pengusaha itu dan merupakan ahli waris dari hartanya. Tentu saja dia gak rela klo harta yang sebenarnya akan menjadi miliknya diberikan begitu saja untuk orang yang tidak jelas darimana kedatangannya.

(sumber gambar di sono)

(Park Hae Young dan Lee Seol: sumber gambar di sana)

(sumber gambar di sini)

Setelah nonton film ini aku jadi membayangkan gimana yak klo Indonesia dibalikkan ke Jaman Kerajaan seperti itu. Siap pengusaha yang berbaik hati memberikan semua hartanya untuk menjadikan kerajaan dapat hidup kembali (apa mungkin keluarga Bakrie? πŸ˜› ).

Yang pasti seh klo aku boleh milih suka Monarki atau republik aku lebih suka yang monarki. Keren aja gitu kayak di Inggris sono, kita punya pangeran (atau putri) yang dielu2kan dan dibanggakan dan menjadi simbol suatu negara. Ada perayaan kerajaan, ada pernikahan besar2an. Ada cerita di mana sang putri sekolah dan menikah dengan siapa. Gak melulu mikirin presiden yang kerjaannya cuma bisa prihatin sama rakyatnya *eh* πŸ˜›