Pelatihan Lagi..


Ya ampun perasaan masih di bulan yang sama tapi aku udah ikut pelatihan 2 kali yak! Pertama tanggal 3-6 Mei kemaren di Bali. Terus barusan aja tanggal 24-27 kemaren pelatihan di Hotel Orchard, kali ini di Pontianak aja (maunya seh ke Jogja gitu πŸ˜› ). Kedua pelatihannya di adain oleh Kemenkes.

Pelatihan kali ini namanya Jaringan dan Komunikasi data, yang ngadain dari Pusdatin Kemeskes RI. Sebenarnya seh bukan aku yang ikut pelatihan ini. Ada staf khusus di kantor yang mengang SIK (Sistem Informasi Kesehatan) tapi berhubung dia lagi prajabatan jadi aku deh yang gantiin (rejeki gak boleh ditolak) hehe.

(Gambar diambil di sini)

Hari pertama seperti biasa aku melongo2 sendiri gak kenal siapa2. Ternyata orang2 yang pelatihannya udah sering ikut2 pelatihan seperti ini, jadinya mereka udah pada kenal deh satu sama lain. Tapi sadar bahwa klo pelatihan gini gak akan ‘hidup’ kalau gak ada kenalan maka berkenalanlah aku dengan perwakilan dari Kabupaten Pontianak Kak Desi, Kabupaten Ngawi Kak Eka dan dari kabupaten Landak yang udah aku kenal di Bali dulu Kak Agus (seperti biasa aku jadi yang paling kecil dan satu2nya diantara 14 Kabupaten perwakilan yang belom menikah πŸ˜› ).

Hari pertama cuma pembukaan doang karena orang pusatnya baru sampe Pontianak jam 1an, padahal di jadwal acaranya jam 10 gitu udah mulai registrasi, tau gitu kan aku masuk kantor dulu (ah, padahal suka juga gak ngapa2in sampe sore).

Hari kedua mulai deh masuk materi. Materinya tentang Jaringan Komputer. Beneran gitu materinya sama dengan matakuliah Jaringan Komputer yang waktu kuliah, tapi berhubung aku gak suka sama Jarkom jadinya gak paham2 amat deh :P. Terus kita disuruh krimping kabel UTP. Sok pedenya aku bilang udah pernah eh ternyata salah (-_- ” ) *malu* *menyudut*

Hasil krimping kabel UTP

Selanjutnya pelatihan diisi dengan pemaparan aplikasi2 dilingkungan kementrian kesehatan. Ada aplikasi SPM, aplikasi Imunisasi, aplikasi profil, etapi ternyata aplikasinya masih versi beta dong, kagak bisa langsung dipake *uhuk*

Hari ketiga diisi oleh pemaparan dari orang telkomsel. Ya rata2 ngomongin tentang router, modem dll seh. Sebenarnya kurang menarik, tapi karena diujung acara ternyata ada doorpricenya dan aku dapet jadinya termasuk kategori lumayan deh *ahak* #gilahadiah

Awalnya nyangkain dapet modem atau apa karena bentuk hadiahnya yang kotak kecil memanjang gitu, eh ternyata dapet jam dudukan di meja. Tapi yang namanya hadiah seneng juga dong, dan sekarang hadiahnya telah rapi berada diatas rak buku di dalam kamar :mrgreen:

Pada umumnya seh pelatihannya seru. Walaupun ilmu yang didapat dari materi menurut aku kurang dibeberapa hal tapi ilmu yang di dapat dari sesama peserta yang gak akan bisa didapat dari tempat lain. Dan tentunya sekarang nambah temen baru lagi, bisa seneng2 lagi πŸ™‚

nb: tanggal 3 ntar cuti bersama lagi yak! Berarti libur 4 hari dong *seneng loncat2*. Pengennya seh mau liburan satu tempat di tanah kalimantan. Tapi belum dapet ijin dari bos besar (baca: IBU!). Ya, mudah2an dapet ijin deh.

Nun Jauh di sini..


Halo Vania, kenalin nama tante Irni Irmayani. Vania boleh manggil dengan sebutan Tante niee. Tante tinggal di Pontianak. Vania tahu di mana Pontianak? Kalau dari rumah Vania ke Pontianak itu perlu naik pesawat baru bisa sampe. Atau Vania bisa juga naik kapal. Kalau naik kapal dari pulau Jawa harus nginap dulu 2 hari 3 malam di kapalnya. Jauh ya rumah tante :mrgreen:

Walaupun jauh dan kadang merasa berada di daerah yang kurang diminati, tapi tante seneng sekali tinggal di Pulau Kalimantan ini. Karena di sini tanahnya luas banget. Banyak hutan dan banyak sungai-sungai yang mengalir membelah seperti di kota Pontianak. Masih ada transportasi berupa sampan dan sepit. Vania tahu gak gimana bentuk sampan dan sepit?

(gambar diambil di sini)

Nah, seperti gambar di atas begitulah sampan. Kalau sepit bentuknya juga sama dengan sampan. Cuma dibagian ujungnya dipasang mesin supaya berjalannya gak pakai didayung lagi, tapi dijalankan oleh mesin.

Ngomong-ngomong soal sepit, tante punya kejadian yang sampe sekarang tante gak bisa lupain loh. Kejadiannya saat tante masih kecil dulu. Waktu itu tante masih duduk di kelas 4 SD.

Bapak tante bukan asli orang Pontianak. Bapak waktu kecil hidup dan besar di daerah barat pulau kalimantan bernama telok Pakedai. Kalau mau ke sana dari Pontianak harus menempuh perjalanan air menggunakan sepit besar selama 4 jam, dilanjutkan sepit kecil selama 1jam-an.

Karena dulu almarhumah neneknya tante masih tinggal di sana, makanya beberapa kali tante dan orang tua tante pergi mengunjungi nenek di telok pakedai.

Kalau Vania ikutan pasti Vania suka deh. Pemandangan dari Pontianak ke Telok Pakedai itu cantik banget. Karena kita akan melewati Selat Karimata dan dapat melihat pulau-pulau kecil disepanjang barat pulau Kalimatan. Selama dalam perjalanan kita juga bisa main air dengan mencelupkan tangan kepinggiran sepit. Tapi ini harus hati-hati loh, jangan sampe badan terlalu menjorok ke bawah, nanti kita bisa jatuh.

Soal jatuh dari sepit ini tante niee pernah mengalaminya sekali. Tapi bukan karena tante niee nakal loh. Walaupun ya kadang tante emang nakal juga sesekali (Vania jangan dicontoh yak! πŸ™‚ ). Saat tiba di pasar besar Telok Pakedai hari udah sore banget, jadi sepit2 kecil yang mengantar dari Pasar ke Rumah neneknya tante tinggal 2 buah. Padahal rombongan tante banyak banget. Karena terpaksa jadinya rombongan yang jumlahnya belasan orang dipaksa masuk ke sepit kecil menuju ke rumah nenek.

Awal perjalanan sepertinya lancar2 aja. Sampailah ketika tante dan bapak berada di persimpangan sungai yang arusnya lumayan kencang. Tukang sepit yang kurang hati-hati membawa sepitnya melaju gak jelas hingga sepit yang tante tumpangi menabrak batang pohon besar yang hanyut di sungai.

Saat itu tante gak ingat jelas bagaimana kejadiannya. Yang tante ingat hanya sepit udah dalam posisi terbalik dan tante udah di atas sungai panik. Tante panik karena tante gak bisa berenang. Bagai pahlawan bapak tante langsung menghapiri tante dan menaruh tante dipinggiran sungai untuk berpegangan dengan akar-akar pohon. Tante yang ketakutan berpengangan erat bener sama akar pohon. Udah gak mikirin apa yang ada di balik semak2 yang kalau diinget sekarang tampak menyeramkan.

Setelah itu bapak tante juga menyelamatkan sepupu2 tante yang ikut rombongan dari sepit ini. Anehnya dalam romobongan ini hanya bapak tante dan si tukang sepit yang bisa berenang. Jadi kalangkabutlah mereka menyelamatkan tante dan semuanya.

Dari kejadian itu, makanya tante kepingin banget belajar berenang. Vania nanti kalau udah gede juga belajar berenang ya. Jangan kayak tante yang gak bisa berenang >.< Karena selain untuk kesehatan dan katanya bisa menambah tinggi badan jika rutin melaksanakannya, berenang juga bisa menyelamatkan diri kita dari kejadian2 yang tidak mengenakkan seperti yang tante alami itu.

Oia, tante juga mau cerita tentang desa Bapak tante yang bernama Teluk Pakedai tadi. Desa ini berada di pinggiran sungai. Kalau mau kemana-mana, kita perlu naik sampan. Ya ke pasar, atau ke kebun. Seperti kalau di rumah Vania naik motor atau mobil. Penduduk di desa ini kebanyakan berprofesi sebagai petani. Biasanya mereka menanam padi dan kelapa buat di jual ke Pontianak nantinya.

Pokoknya desanya indah banget. Sangat asri karena belum tercemar banyak polusi. Kalau Vania ada kesempatan main ke Kalimantan dan Pontianak, gak salah deh Vania singgah ke Telok Pakedai. Tapi sebelumnya Vania belajar berenang dulu ya, biar gak tenggelam seperti tante πŸ™‚

nb: postingan ini diikuti dalam Vania’s May Giveaway. Mudah2an bisa menang yak πŸ˜›

nb lagi: selamat Ulang tahun yang ketiga ya buat Vania. Mudah2an umurnya berkah dan selalu mendapat ridho dari Allah swt. Menjadi anak yang sholeha dan berbakti kepada dua orang tua. Sealu sehat dan ceria dan membuat bahagia kedua orang tua. *kecup cantik jauh dari Pontianak* 😳

Terima nasib! Source Code dan Suckseed


Yak, klo dibaca gak ada nyambung2nya ya judul postingan aku kali ini. Tapi ya itu yang aku mau ceritain *makin gak jelas* hehehe.

Bagi yang tinggal di Indonesia, atau warga negara Indonesia yang tahu perkembangan negeri ini pasti tahu banget klo negara kita ini lagi krisis film! Yak, ternyata krisis ini paling berdampak bagi aku secara pribadi daripada krisis moneter dulu (ya iya lah, wong dulu masih kecil banget sampe kagak tahu apa2) atau krisis beras dunia (lah ini kapan lagi πŸ˜› ).

Apalagi bagi warga kota Pontianak yang miskin hiburan! Ya, bagi aku Pontianak emang kurang kreatif untuk hal hiburan. Kebanyakan warganya menghabiskan waktu liburan untuk berkunjung ke MALL *menyedihkan* padahal, untuk ukuran cewek gaul seantero kota Pontianak ini ke Mall bisa jadi satu hari sekali (nah! jemu jemu deh tuh!)

Selasa pagi tiba2 ada BBM yang masuk dari temen aku ngajakin nonton sebuah film. Gak salah neh! Secara beberapa hari yang lalu dan beberapa minggu belakangan aku gak menemukan film yang bisa buat semangat untuk datang ke bioskop. Ternyata teman aku ini ngajakin nonton Source Code dan yang buat aku semangat nontonnya adalah film ini lumayan baru (bener gak seh?) dan pemain utamanya adalah Jake Gyllenhaal *lumayan* :mrgreen:

Biasanya aku paling anti nonton bioskop pada saat liburan dan tanggal merah seperti itu. Gila bo mahalnya kagak ketulungan (-_- ” ). Tiket XXI diwilayah Pontianak emang mahal buanget menurut aku, untuk hari biasa aja (senin-kamis) kami harus merogoh kocek 20rb, hari jum’at 25rb dan hari minggu/libur 30rb!! belom lagi klo 3D hari biasa 30rb dan hali lubur 50rb *mewek* Tapi karena biasanya gak sempet buat nonton dihari kerja, jadi terpaksa deh.

Seperti biasa, sebelom nonton sebuah film, biasanya aku browsing2 dulu cerita filmnya tentang apaan. Gak lucu kan yak nonton film bahkan temanya aja kagak tahu. Ya walaupun kadang sering juga asal dateng ke bioskop terus nonton tanpa tahu apa2 tentang filmnya :mrgreen:

Gambar diambil di http://www.dodaj.rs/

Jadi film ini bercerita tentang seorang prajurit Kapten Colter Stevens yang secara tak sadar tiba2 aja terbangun dan mendapati sosok tubuhnya berubah. Dia berada di dalam sosok orang yang gak dia kenal sama sekali sedang berada di sebuah kereta api bersama dengan seorang cewek.

Tentu dengan kondisi ini dia sangat terkejut. Apalagi setelah 8 menit waktu dia berada di dalam kereta itu dia baru menyadari bahwa dia sedang berada dalamΒ  satu misi untuk mengungkapkan siapa dalang dari pengeboman yang dilakukan di dalam kereta yang ia tumpangi.

Jalan ceritapun berlangsung lama menurut aku. Berputar-putar dari satu adegan keadegan lain yang notabene adalah satu proses yang sama, yaitu 8 menit sebelum bom meledak.

Sebenarnya seh udah banyak film2 yang mengangkat suatu kejadian dalam waktu yang sempit. Tapi menurut aku film ini terlalu lamban dan terasa sangat menjemukan di menit pertengahan film. Namun ending ceritanya lumayan juga kok. Gak terlalu ketebak deh.

Apalagi bagi aku yang merindu2kan menonton film di bioskop. Terakhir klo gak salah nonton di Blitz waktu aku ke Bandung nonton Suckseed (ah, belom lama juga ternyata πŸ˜› ).

Gambar diambil di Bicara Film

Soal film Suckseed ada yang udah nonton? Ini adalah film Thailand yang paling baru mungkin yang masuk ke Indonesia. Aku tahu film ini dari TL yang orang2 pada heboh nontonnya. Katanya lucu abis. So, pas aku ke Bandung nyempetin deh nonton ini, lagian nunggu film beginian masuk ke bioskop Pontianak, bagai menunggu kambing betina bertanduk!

Ceritanya tentang seorang cowok yang semasa kecilnya gak bisa nyanyi dan menyukai cewek yang hobinya nyanyi dan bermain musik, sayangnya cewek itu pindah sekolah ke Bangkok dan berpisahlah mereka.

Saat udah beranjak gedean dikit (a.k.a SMA) si cewek pulang lagi ke kampung halamannya. Saat itu walaupun gak mahir2 amat tapi si cowok udah lumayan bisa main musik.

Berbekal keinginan untuk mengikuti satu audisi pencarian bakat band, maka si cowok dan dua orang temannyapun membuat satu band dan merekut si cewek untuk masuk kedalamnya.

Awalnya lancar2 aja. Sampe ada masalah cinta segitiga di dalam band tersebut yang membuat persahabatan dan band yang mereka goyah.

Film ini terasa banget Thailandnya. Lucu yang gak dipaksa-paksain buat ngelucu. Bagi yang suka dengan drama komedi berselubung musikal sepertinya cocok deh buat dijadiin list bahan tontonan, mumpung selagi bioskop gak ada pilihan sulit buat mikir mau nonton apa πŸ˜›

nb: selasa minggu depan aku ikut pelatihan lagi 4 hari. Rasanya masih capek belom sampe 2 minggu pulang dari pelatihan di Bali kemaren. Kerjaan yang ditunda masih menumpuk udah disuruh pergi lagi. Syukurnya pelatihannya cuma di Pontianak, tapi ya bo namanya ninggalin kantor itu ya sama dengan membuat kerjaan bertumpuk saat pulangnya.Β  Kata ibu ya dinikmati aja mumpung masih jadi pegawai baru dan gak ada yang nunggu di rumah (alias suami πŸ˜€ ). Lagian aku lumayan beruntungkan yak baru udah ikut pelatihan sana sini. Beda banget sama temen aku yang sampe sekarang kerjaan aja belom ada dan masih bengong2 di kantornya. πŸ™‚

Sendirian..


Wokey, mari kita buka-bukaan. Weits, tunggu dulu! Ini bukan buka-bukaan pakaian tapinya ini mah. Lagian tanpa dibuka-buka seluruh dunia tahu kok bahwa aku ini bertubuh seksi seseksi Angelina Jolie *ditimpukin sendal* πŸ˜†

Jadi buka-bukaan apa niee? Itu loh temans, kalian pertama kali pergi sendirian ke luar kota umur berapa seh? 17? 18? Atau malah dari umur 15 tahun udah dilepas untuk pergi sendirian? Jangan-jangan malah ada yang umur 10tahun udah diperbolehkan jalan sendirian? *melotot gak terima*

Aku pertama kali berpergian sendiri itu baru tahun ini! Yak, bolehlah aku ditertawakan beramai-ramai 😦 Aku menganggap diumur yang sudah dikatakan bisa mandiri ini udah amat telat baru bisa merasakan berpergian sendirian melihat indahnya dunia *lebay* Kenapa telat? Coz teman-teman seangkatan aku udah malang melintang berpergian sendiri sejak lulus SMA, berarti sekitar umur 18tahunan.

Kemaren dari Bali aku pulang hari jum’at. Karena bingung mau ngapain di Bali sendirian, dan gak mau langsung pulang ke Pontianak karena masih ada 3 hari libur, akhirnya aku memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Bandung, sendirian! (yeah, akhirnya bisa merasakan berpergian tanpa ada yang mengatur seorangpun).

Sebenarnya dari kota Pontianak ada 3 perwakilan. Tapi masing2 udah punya tujuan sendiri jadinya aku sendirian deh naik pesawat tujuan Jakarta.

Mulailah dengan cek in dengan menunjukkan KTP, udah selesai masuk ruang tunggu. Perjalanan pertama sendirian malah kena delay, hadeh! delaynya satu jam, jadi bengong2 deh sendirian di ruang tunggu. Pas nunggu ada segerombolan anak2 seumuran SMA gitu yang membuat lingkaran kecil sambil maen kartu. Ribut tapi asyik banget. Keren yak masih SMA udah bisa jalan2 sama2 kayak gitu. Aku waktu SMA mah boro2. Udah bisa jalan2 ke Singkawang aja syukur2 dibolehin πŸ˜₯

15 Menit mau berangkat aku jadi inget ada pemeriksaan KTP. Saat aku mau siapkan kok KTPnya kagak ada?! Kalut dong aku, bongkar sana bongkar sini di ransel gak ada! Cek di dompet juga gak ada. Tempat yang biasanya nyelip2in kertas juga gak ada. Doh! Kalau aku gak bisa pulang gara2 gak punya KTP kan gak lucu banget.

Karena sendirian dan gak ada teman yang bisa diajak bertanya akhirnya aku langsung keluar dan bertanya sama mbak2 tempat aku cek in tadi. Heboh dong mereka nyari-nyari KTP aku. Bukannya nenangin mereka malah bilang kalau pesawat aku udah boarding. Ini mbak2 lolot atau apa gitu! Udah jelas2 delay, jangan tambah buat aku pusing deh!

Cari demi cari, udah kalut bukan main aku nenangin diri, terus buka lagi ransel aku. Kali2 ada tuh KTP. Dan ternyata bener2 ada temans!! *jodeg2pisang* KTPnya ada di dasar ransel. Aneh yak! Padahal aku pas diruang tunggu tadi udah ngubek2 ranselnya juga. Dengan muka polos akupun bilang sama mbak2nya KTPnya udah ketemu. Mereka langsung masem2 mandangin aku. Ya, gak terlalu mikirkan aku langsung kabur dong masuk kedalam, hehehe. Akhirnya beberapa menit kemudian aku masuk ke dalam pesawat dengan tenang dan damai :mrgreen:

Dalam pesawat aku duduk ditengah2 antara bapak2 yang bertubuh mungil sama bule yang tubuhnya gede banget! Saking gedenya dia sampe gak bisa nyanderin punggungnya dan duduk cuma setengah bagian yang masuk ke dalam. Sepanjang perjalanan aku banyak ngomong sama si bapak kecil. Si bule sering meratiin, sepertinya seh mau ngajak ngomong juga tapi mungkin mikir aku gak bisa ngomong sama dia jadinya dia diem aja πŸ˜›

Sampai pesawat mendarat si bule dengan baiknya menurunkan ransel aku, tapi salah dong ransel yang dia turunkan (-_- ” ) jadinya tetep ngambil sendri deh ransel seberat gaban.

Keluar pesawat langsung ngantri bagasi sambil ngecek kertas2 yang bentuknya udah kucel banget jangan sampe hilang. Keluar langsung dari terminal 1A langsung ke terminal 1B buat nyari bis prima jasa. Sebenarnya paling enak mau ke Bandung tuh pake travel. Tapi karena aku gak terlalu suka dengan perjalanan jauh naik mobil kecil (aku mabuk darat) jadi terpaksa deh naek bis yang besar.

Di dalam bis udah kecapean banget. Bawa2 koper + ransel segede gaban ditambah lagi pusing jadi bawaannya pingin tidur. Tapi si bapak2 sebelah malah ngajak ngomong. Dia cerita klo dia pernah ke Pontianak beberapa tahun yang lalu untuk pergi ke Sintang buat meneliti kandungan di wilayah tersebut. Kalau ada yang ngomongin daerah asal aku langsung semangat dong. Jadinya kagak jadilah aku tidur dan malah ngonrol dengan si bapak disepanjang perjalanan Jakarta – Bandung πŸ˜€

Sampe bandung udah malam banget. Udah capek luar biasa ditambah lagi mual2 masuk angin (takut mabuk daratnya kambuh) akupun langsung tidur.

Ke bandung kali ini sebenarnya udah direncanain jauh2 hari. Jadi aku udah nyari2 teman2 blog yang mungkin ada didaerah bandung. Setelah postingan kemaren ternyata banyak juga yak temen2 blogger dari Bandung. Waduh,, maafkan kekolotan aku ini ya teman yang gak sadar >.< Jadinya aku cuma ngubungi Ata buat kopdaran. Sebelum kopdar si Ata udah pesen gak usah foto2an,, jadinya gak ada deh dokumentasinya 😦 Tapi si Ata ada kasih kado buat aku dan kadonya aja deh aku dokumentasikan πŸ™‚

Makasih ya buat Ata yang udah ngasih aku post card plus buku terapi berfikir positif,, seneng banget deh dapet kado >.< hehehe. Pas kopdaran kemaren si Ata bawa si wortel juga, jadi tahu deh gimana wajah aslinya si wortel itu, hehe. Mudah2an pas aku ke Bandung lagi bisa kopdaran lebih rame dari sekarang deh.

Hari minggu aku pulang ke Pontianak, coz seninnya udah kerja lagi gitu loh! Dan dengan bahagianya aku kena delay lagi. Kalau yang pertama aku naek Lion dengan delay 1 jam. Kali ini aku naek Batavia dengn delay 3 JAM!! (naseb bener dah untuk perjalanan sendirian pertama).

Senengnya dalam 3 jam itu banyak hal yang aku dapet. Sifat2 orang yang ‘lucu-lucu’ dan kenalan2 yang seru banget! Pokoknya kalau ada kesempatan lagi aku pingin banget jalan2 sendirian ke kota yang baru lagi.Kalau bisa seh yang lebih jauh gitu πŸ˜›

Karena setiap perjalanan ada pengalaman baru yang menyenangkan πŸ™‚

Irit, Pelit cuma beda Tipis


Kenapa yak semenjak lulus kuliah dan masuk ke dunia kerja kita gak bisa jauh2 dari hitungan uang (Kita? lo aja kali niee!!). Ya paling gak dilingkungan aku deh. Udah bukan barang asing lagi setiap pembicaraan ujung2nya ya hitung2an soal uang dan gaji.

Jadi Gaji PNS itu berapa niee? Kalau aku maunya yang nyante tapi penghasilannya besar.

Hmm,, mungkin itu adalah pekerjaan idaman setiap manusia yang mencari kerja di muka bumi ini. Lagian kalau dengan ontang2 kaki dan berkeliaran kesana kemari untuk bersenang-senang dan tetap bisa menghasilkan uang siapa yang gak mau coba?

Tapi ujung2nya masalah digit bukan menjadi masalah utama sekarang. Permasalahan yang ada adalah gaya hidup dari orang yang bersangkutan. Gak heran kalaupun ada orang yang bergaji besar masih merasa kurang cukup dan ada kalanya orang yang bergaji kecil masih bisa dengan tenang hidup dan menghidupi dirinya sendiri dan keluarganya.

Sekarang, mari kita berasumsi hitung2an. Berapa pengeluaran kita sebulan? 1 juta? 2 juta? Atau 5 juta? dan berapa penghasilan kita selama sebulan? Apakah lebih besar atau lebih kecil dari pengeluaran kita?

Ya mungkin fikiran aku kebalik, mustinya ya penghasilan dulu baru mikirin pengeluaran. Tapi ya bo, udah gak jadi rahasia lagi kalau banyak diantara kita yang pengeluarannya lebih besar hanya untuk memuaskan nafsu gaya hidupnya. Akhirnya ya hutang sana sini.

Menyisihkan uang untuk ditabungkan menjadi masalah besar bagi sebagian orang. Contoh dekat saja salah satu teman aku. Dia udah bekerja disebuah perusahaan yang lumayan besar di Pontianak selama hampir 6 tahun. Tapi jangan banyangkan ada digit2 uang di dalam tabungannya. Bahkan berfikir untuk menabung saja dia tidak pernah.

Ok, lupakan itu, mungkin dia masih remaja seperti kebayakan remaja lainnya yang gak punya tanggungan untuk menabung. Uang yang didapatnya murni hanya untuk dirinya sendiri dan kalaupun kurang masih ada orang tua yang ‘masih’ wajib memberinya uang saku. Tapi bagaimana dengan seorang paman yang umurnya sudah berkepala 5 tapi sama sekali gak punya tabungan? Padahal dia sama sekali tidak pernah mengeluarkan uang untuk berobat atau jalan2 keluar negeri. Kesehariannya hanya digunakan untuk duduk2 di warung kopi sambil bercengkrama dengan teman2 sejawadnya. Itu terlihat sangat mengerikan!

Karena tidak ingin terlena dengan ‘masa remaja’ labil yang gak mikirin masa depan akhirnya aku berniat untuk mulai menabung dari pertama kali aku mempunyai penghasilan tetap. Target aku jelas, hanya boleh menggunakan uang 50% dari gaji yang aku dapat, selebihnya ditabung!

Karena target itulah aku jadi irit dan hitung2an untuk mengeluarkan uang. Makan siang di kantor dijatah sekian puluh ribu perhari, pulsa diirit cuma sekian rupiah, uang bensin beberapa ratus ribu dan sisanya hanya untuk keperluan mendadak dan jika kepingin belanja beberapa barang seperti buku dan perlengkapan tubuh (pakaian dan aksesoris) itupun dijatah beberapa ratus ribu aja.

Hasilnya dari 2 bulan aku bekerja (Maret April) aku berhasil menyisihkan uang itu dengan tepat! *bangga* :mrgreen:

Tapi, dengan adanya hitung2an itu kok rasanya jadi rada pelit yak! Kalau diajak jalan sama temen mikirnya pengeluarannya berapa? Kalau terlalu besar aku jadi gak mau ikutan, lalu klo kepingin sesuatu untuk diri sendiri (seperti sekarang aku pingin banget beli sepeda) jadi berfikir panjang dan menimbang apa pentingnya sekarang aku beli sepeda.

Ya, ujung2nya masalah prioritas kan yak! Mudah2an aja gak ada ceritanya gara2 pingin nabung kita jadi orang yang pelit meripit sampe gak mau bergaul sama orang sekitar πŸ˜›

nb: Tulisan ini terinspirasi karena keuangan yang lagi seret di bulan Mei karena ke Bali kemaren. Perginya seh emang gratis, tapi yang namanya pergi itu gak akan lengkap kalau gak jalan2 ke tempat2 wisata plus beli oleh2 kan yak! Ujung2nya tabungan aku menipis dan memulai dari awal lagi dibulan ini (-_-” )

Cuti Panjang…


Haiiii Halloooo,,, apa kabar semua?? Wah kangen deh sama kalian n blog aku ini *elus2 dashboard*. Sebenarnya malu juga mau kasih alasan kemana 3 minggu ini. Kalau dibilang sibuk kok niee sok sibuk amat seh! Padahal masih banyak yang lebih sibuk dari aku dan masih bisa rutin ngebog (-_-“).

Terus sesuai dengan judulnya, emangnya si niee ambil cuti? Ohh,, jawabannya tentu tidak! πŸ˜† Begimana pegawai baru yang belom genap 3 bulan bisa ambil cuti! Bisa dijewer orang2 kepegawaian aku. Maksud aku ya cuti ngeblog πŸ˜› *digapok masa*

Jadi, sebenarnya aku gak cuma sibuk di kantor kok sampe gak bisa ngeblog, tapi minggu lalu aku ada pelatihan di luar kota, dan kota yang menjadi tujuan pelatihan aku untuk pertama kalinya ini adalah BALI!!! *narikecak*

Sebagai orang yang gak pernah dan jarang banget liburan ke luar kota. Maka saat pelatihan ini tentunya aku manfaatkan untuk LUBURAN!! πŸ˜†

Hari pertama sampai di Bali sekitar jam 1 siang. Awalnya mau jalan2 dulu sebelum cek in di hotel. Pesan mobil yang ada dari brosur di bandara. Tapi ya udah di tunggu2 sampe 1 jam leih pesanan mobilnya kagak datang2 juga. Dengan hati dongkol terpaksa deh langsung ke Hotel coz malamnya udah harus ikut pembukaan. Lagian cek in untuk pelatihan kan lama banget dibanding cek in biasa. Gagal deh jalannya *hiks*

Sampai ke Hotel jam 4 sore. Ngurus2nya sampe jam 5. Udah mau magrib ajakan,, jadi kagak sempat deh mau nyempatin jalan2nya *nangis dipojokan*

(inna Grand Bali Beach, Sanur)

Aku inginep di Hotel Inna Grand Bali Beach di Sanur, rada ke timur gitu dari Kute. Kalo dari Bandara dengan kondisi jalanan normal sekitar 1 jam kurang gitu deh. Di Sanur rada sepi, pantainya juga gak begitu bagus (jadi sempat kepikiran ini pantainya masih bagusan di Singkawang gitu), dan mungkin emang dipilih tempat ini untuk pertemuan dan pelatihan seperti yang aku ikuti ini.

Sorenya masih nyempetin maen sepada keliling sekitar hotel seh. Sayangnya daerah sanur ini tempat untuk melihat sunrise, bukan sunset,, jadinya ya cuma keliling2 sambil melongo lihat2 bule deh 😳

Pembukaan pelatihannya gak perlu diceritain deh yak. Gak penting juga, hahahaha. Yang pasti seh ini pelatihan yang diadakan oleh Kemenkes yang bekerja sama dengan Kemenkeu tentang anggaran pengelolaan dana BOK (udah pada tahu BOK? Itu loh, bantuan operasional Kesehatan, saingan dengan BOSnya punya pendidikan gitu :mrgreen: ).

Hari kedua mulai asyik. Aku yang pergi bertiga dari Pontianak dipisah kelasnya. Jadinya aku bisa dengan leluasa mengatur kapan aku jalan2nya (ya ampun ini aku pergi pelatihan cuma mikir jalan2. Maafkan pegawai yang kampungan gak pernah lihat bali ini).

Aku dapet kebagian kelas di ruangan kecak. Awalnya aku duduk berdekatan dengan seorang bapak dari Kabupaten Sintang, diujung ada seorang cowok, kemudian ada 2 orang yang duduk disamping aku dari NTT dan Kalsel. Gak sadar gimana jadinya akhirnya kami berempat (aku, kak sena dari Kalsel, Kak Martha dari NTT dan Pri dari Kalteng) jadi akrab dan kami membuat kelompok angkatan 80an (itu loh angkatan dilihat dari tahun lahir πŸ˜› ).

(Kak Martha, Kak Sena, Aku dan pri)

Serunya kalau pertemuan seperti ini ya bisa nambah banyak teman dan kenaan gitu. Jadi jangan disia2kan untuk mencari kawan sebanyak2nya deh πŸ™‚

Hari ketiga isinya pelatihan2 lagi. Ya aku dan teman2 cuma bisa keliling2 pantai sanur aja. Nikmati pemandangan sambil cerita2. Coz hari keempatnya aku udah pulang. πŸ˜₯

Hari terakhir udah gak berharap banyak bisa jalan. Apalagi ditambah nyesel banget milih pulang pas hari jum’at dan gak tinggal aja sampe hari minggu baru pulang. Padahal aku punya gitu temen di denpasar. Tapi ya rezeki berjalan emang gak kemana,, aku masih sempat deh jalan2 walaupun kepepet πŸ˜›

 

 

 

Ya Alhamdulillah perjalanan dinas pertama kali aku lumayan seru. Banyak dapet teman, banyak dapat ilmu, dan banyak dapet pengalaman baru juga sekalian tentunya bisa jalan2, hehe..

Hari jum’at cek out dan pulang menuju ke Jakarta. Langsung pulang? Tentu gak dong.. Aku nyempetin pergi ke Bandung :D. Di bandung aku juga pingin deh rasanya ngerasain apa yang pernah temen2 blogger daerah Jawa rasain. Apalagi klo bukan KOPDAR!! Hehehehehe…

Hayoo tebak siapa yang berhasil bertemu dengan seorang blogger nun jauh dari pontianak ini? Ntar aku ceritain di postingan selanjutnya yak! *buat penasaran* *kagak ada yang penasaran deh* Hahaha..