Terima nasib! Source Code dan Suckseed


Yak, klo dibaca gak ada nyambung2nya ya judul postingan aku kali ini. Tapi ya itu yang aku mau ceritain *makin gak jelas* hehehe.

Bagi yang tinggal di Indonesia, atau warga negara Indonesia yang tahu perkembangan negeri ini pasti tahu banget klo negara kita ini lagi krisis film! Yak, ternyata krisis ini paling berdampak bagi aku secara pribadi daripada krisis moneter dulu (ya iya lah, wong dulu masih kecil banget sampe kagak tahu apa2) atau krisis beras dunia (lah ini kapan lagi ๐Ÿ˜› ).

Apalagi bagi warga kota Pontianak yang miskin hiburan! Ya, bagi aku Pontianak emang kurang kreatif untuk hal hiburan. Kebanyakan warganya menghabiskan waktu liburan untuk berkunjung ke MALL *menyedihkan* padahal, untuk ukuran cewek gaul seantero kota Pontianak ini ke Mall bisa jadi satu hari sekali (nah! jemu jemu deh tuh!)

Selasa pagi tiba2 ada BBM yang masuk dari temen aku ngajakin nonton sebuah film. Gak salah neh! Secara beberapa hari yang lalu dan beberapa minggu belakangan aku gak menemukan film yang bisa buat semangat untuk datang ke bioskop. Ternyata teman aku ini ngajakin nonton Source Code dan yang buat aku semangat nontonnya adalah film ini lumayan baru (bener gak seh?) dan pemain utamanya adalah Jake Gyllenhaal *lumayan* :mrgreen:

Biasanya aku paling anti nonton bioskop pada saat liburan dan tanggal merah seperti itu. Gila bo mahalnya kagak ketulungan (-_- ” ). Tiket XXI diwilayah Pontianak emang mahal buanget menurut aku, untuk hari biasa aja (senin-kamis) kami harus merogoh kocek 20rb, hari jum’at 25rb dan hari minggu/libur 30rb!! belom lagi klo 3D hari biasa 30rb dan hali lubur 50rb *mewek* Tapi karena biasanya gak sempet buat nonton dihari kerja, jadi terpaksa deh.

Seperti biasa, sebelom nonton sebuah film, biasanya aku browsing2 dulu cerita filmnya tentang apaan. Gak lucu kan yak nonton film bahkan temanya aja kagak tahu. Ya walaupun kadang sering juga asal dateng ke bioskop terus nonton tanpa tahu apa2 tentang filmnya :mrgreen:

Gambar diambil di http://www.dodaj.rs/

Jadi film ini bercerita tentang seorang prajurit Kapten Colter Stevens yang secara tak sadar tiba2 aja terbangun dan mendapati sosok tubuhnya berubah. Dia berada di dalam sosok orang yang gak dia kenal sama sekali sedang berada di sebuah kereta api bersama dengan seorang cewek.

Tentu dengan kondisi ini dia sangat terkejut. Apalagi setelah 8 menit waktu dia berada di dalam kereta itu dia baru menyadari bahwa dia sedang berada dalamย  satu misi untuk mengungkapkan siapa dalang dari pengeboman yang dilakukan di dalam kereta yang ia tumpangi.

Jalan ceritapun berlangsung lama menurut aku. Berputar-putar dari satu adegan keadegan lain yang notabene adalah satu proses yang sama, yaitu 8 menit sebelum bom meledak.

Sebenarnya seh udah banyak film2 yang mengangkat suatu kejadian dalam waktu yang sempit. Tapi menurut aku film ini terlalu lamban dan terasa sangat menjemukan di menit pertengahan film. Namun ending ceritanya lumayan juga kok. Gak terlalu ketebak deh.

Apalagi bagi aku yang merindu2kan menonton film di bioskop. Terakhir klo gak salah nonton di Blitz waktu aku ke Bandung nonton Suckseed (ah, belom lama juga ternyata ๐Ÿ˜› ).

Gambar diambil di Bicara Film

Soal film Suckseed ada yang udah nonton? Ini adalah film Thailand yang paling baru mungkin yang masuk ke Indonesia. Aku tahu film ini dari TL yang orang2 pada heboh nontonnya. Katanya lucu abis. So, pas aku ke Bandung nyempetin deh nonton ini, lagian nunggu film beginian masuk ke bioskop Pontianak, bagai menunggu kambing betina bertanduk!

Ceritanya tentang seorang cowok yang semasa kecilnya gak bisa nyanyi dan menyukai cewek yang hobinya nyanyi dan bermain musik, sayangnya cewek itu pindah sekolah ke Bangkok dan berpisahlah mereka.

Saat udah beranjak gedean dikit (a.k.a SMA) si cewek pulang lagi ke kampung halamannya. Saat itu walaupun gak mahir2 amat tapi si cowok udah lumayan bisa main musik.

Berbekal keinginan untuk mengikuti satu audisi pencarian bakat band, maka si cowok dan dua orang temannyapun membuat satu band dan merekut si cewek untuk masuk kedalamnya.

Awalnya lancar2 aja. Sampe ada masalah cinta segitiga di dalam band tersebut yang membuat persahabatan dan band yang mereka goyah.

Film ini terasa banget Thailandnya. Lucu yang gak dipaksa-paksain buat ngelucu. Bagi yang suka dengan drama komedi berselubung musikal sepertinya cocok deh buat dijadiin list bahan tontonan, mumpung selagi bioskop gak ada pilihan sulit buat mikir mau nonton apa ๐Ÿ˜›

nb: selasa minggu depan aku ikut pelatihan lagi 4 hari. Rasanya masih capek belom sampe 2 minggu pulang dari pelatihan di Bali kemaren. Kerjaan yang ditunda masih menumpuk udah disuruh pergi lagi. Syukurnya pelatihannya cuma di Pontianak, tapi ya bo namanya ninggalin kantor itu ya sama dengan membuat kerjaan bertumpuk saat pulangnya.ย  Kata ibu ya dinikmati aja mumpung masih jadi pegawai baru dan gak ada yang nunggu di rumah (alias suami ๐Ÿ˜€ ). Lagian aku lumayan beruntungkan yak baru udah ikut pelatihan sana sini. Beda banget sama temen aku yang sampe sekarang kerjaan aja belom ada dan masih bengong2 di kantornya. ๐Ÿ™‚

Advertisements

50 thoughts on “Terima nasib! Source Code dan Suckseed”

    1. iya neh mad, katanya sebelom 21 cineplex bayar tunggakan pajaknya film2 hollywood gak bakalan masuk deh ke Indonesia ๐Ÿ˜ฆ

  1. whuahaha.. kemarin dpt tiket gratisan mau masuk megaplex tp ga jadi..
    ledek2an antar temen pas mo nonton film remaja, suck seed ini kita ditepok mba penjaganya.. maaf bu, ini buat remaja ya? bukan buat ibu-ibu.. hihi..

    1. lah kagak apa2 kan ya ibu2 nonton film remaja. yang salah itu klo remaja nonton film ibu2 ๐Ÿ˜› hahahaha
      Apalagi klo gratisan,, wuihh langsung deh semangat klo akunya >.<

    1. iya,, emang mahal banget kan yak >.<
      Kalau soal bajakan seh emang dimana2 laku kali mas, gak cuma di Kalimantan aja ๐Ÿ˜€

  2. waw filmnya koq nggak ada di Surabaya ya….ketinggalan pa gimana yak diriku, kalo soal film emang kurang prefer liyat dibioskop, suka tiba2 ngantuk tapi kalo liyatnya di rumah jd anteng hahahhaha :ngakak

  3. ho oh.. negara indo kembali ke jaman dulu nich, makin mundur aja negara indonesa kita ini hahahha ๐Ÿ™‚

  4. Waduh,….commentku gak masuk…..gini ni kalau ngandelin koneksi internet yang jual janji mulu…

    Film Thailand jd alternatif sekarang semenjak Film Indonesia GJ semua yg diputer di bioskop..tp lagi aa Film Indonesia yg pingin aku tonton di Mall Galleria, Niee mau ikut???

    Purple love ๐Ÿ˜€

  5. hahaha, Pontianak aja kayak gitu. di Nganjuk lebih parah lagi :p

    jadi terima nasib dengan menunggu siarannya di televisi nasional ๐Ÿ˜ฎ

  6. sammmmaaa ajjjja nie.. di Jogja juga bayar masup bioskop eh 21 dan XXI juga segitu, dulu malah pertama kali menginjakkan kaki di jogja kagak ada 21, adanya bioskop yang nyetel pilem Indonesia doang,
    itu juga biasanya udah telat dua mingguan

    tapi walaupun sekarang udah ada 21 dan XXI, tetetuup loh aku jarang nonton. kecuali gratisan
    ๐Ÿ˜€
    hehehhehehee

    1. wiuh,, klo aku malah suka banget nonton bioskop is,
      apalagi yang gratisan >.< hahaha

      iya ya harganya sama gitu? wah ternyata emang kemahalan deh ๐Ÿ˜ฆ

  7. Hehehe, cerita Source Code unik ya Mbak. ๐Ÿ˜€
    Ending-nya bener2 gak saya sangka. Ternyata dia bisa “hidup” lagi di alamnya sendiri. ๐Ÿ˜†

    1. iya bener tuh,, aneh juga kalau difikir pake logika..
      Tapi ya namanya film emang makin aneh makin buat penasaran ๐Ÿ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s