Uncategorized

Sendirian..


Wokey, mari kita buka-bukaan. Weits, tunggu dulu! Ini bukan buka-bukaan pakaian tapinya ini mah. Lagian tanpa dibuka-buka seluruh dunia tahu kok bahwa aku ini bertubuh seksi seseksi Angelina Jolie *ditimpukin sendal* πŸ˜†

Jadi buka-bukaan apa niee? Itu loh temans, kalian pertama kali pergi sendirian ke luar kota umur berapa seh? 17? 18? Atau malah dari umur 15 tahun udah dilepas untuk pergi sendirian? Jangan-jangan malah ada yang umur 10tahun udah diperbolehkan jalan sendirian? *melotot gak terima*

Aku pertama kali berpergian sendiri itu baru tahun ini! Yak, bolehlah aku ditertawakan beramai-ramai 😦 Aku menganggap diumur yang sudah dikatakan bisa mandiri ini udah amat telat baru bisa merasakan berpergian sendirian melihat indahnya dunia *lebay* Kenapa telat? Coz teman-teman seangkatan aku udah malang melintang berpergian sendiri sejak lulus SMA, berarti sekitar umur 18tahunan.

Kemaren dari Bali aku pulang hari jum’at. Karena bingung mau ngapain di Bali sendirian, dan gak mau langsung pulang ke Pontianak karena masih ada 3 hari libur, akhirnya aku memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Bandung, sendirian! (yeah, akhirnya bisa merasakan berpergian tanpa ada yang mengatur seorangpun).

Sebenarnya dari kota Pontianak ada 3 perwakilan. Tapi masing2 udah punya tujuan sendiri jadinya aku sendirian deh naik pesawat tujuan Jakarta.

Mulailah dengan cek in dengan menunjukkan KTP, udah selesai masuk ruang tunggu. Perjalanan pertama sendirian malah kena delay, hadeh! delaynya satu jam, jadi bengong2 deh sendirian di ruang tunggu. Pas nunggu ada segerombolan anak2 seumuran SMA gitu yang membuat lingkaran kecil sambil maen kartu. Ribut tapi asyik banget. Keren yak masih SMA udah bisa jalan2 sama2 kayak gitu. Aku waktu SMA mah boro2. Udah bisa jalan2 ke Singkawang aja syukur2 dibolehin πŸ˜₯

15 Menit mau berangkat aku jadi inget ada pemeriksaan KTP. Saat aku mau siapkan kok KTPnya kagak ada?! Kalut dong aku, bongkar sana bongkar sini di ransel gak ada! Cek di dompet juga gak ada. Tempat yang biasanya nyelip2in kertas juga gak ada. Doh! Kalau aku gak bisa pulang gara2 gak punya KTP kan gak lucu banget.

Karena sendirian dan gak ada teman yang bisa diajak bertanya akhirnya aku langsung keluar dan bertanya sama mbak2 tempat aku cek in tadi. Heboh dong mereka nyari-nyari KTP aku. Bukannya nenangin mereka malah bilang kalau pesawat aku udah boarding. Ini mbak2 lolot atau apa gitu! Udah jelas2 delay, jangan tambah buat aku pusing deh!

Cari demi cari, udah kalut bukan main aku nenangin diri, terus buka lagi ransel aku. Kali2 ada tuh KTP. Dan ternyata bener2 ada temans!! *jodeg2pisang* KTPnya ada di dasar ransel. Aneh yak! Padahal aku pas diruang tunggu tadi udah ngubek2 ranselnya juga. Dengan muka polos akupun bilang sama mbak2nya KTPnya udah ketemu. Mereka langsung masem2 mandangin aku. Ya, gak terlalu mikirkan aku langsung kabur dong masuk kedalam, hehehe. Akhirnya beberapa menit kemudian aku masuk ke dalam pesawat dengan tenang dan damai :mrgreen:

Dalam pesawat aku duduk ditengah2 antara bapak2 yang bertubuh mungil sama bule yang tubuhnya gede banget! Saking gedenya dia sampe gak bisa nyanderin punggungnya dan duduk cuma setengah bagian yang masuk ke dalam. Sepanjang perjalanan aku banyak ngomong sama si bapak kecil. Si bule sering meratiin, sepertinya seh mau ngajak ngomong juga tapi mungkin mikir aku gak bisa ngomong sama dia jadinya dia diem aja πŸ˜›

Sampai pesawat mendarat si bule dengan baiknya menurunkan ransel aku, tapi salah dong ransel yang dia turunkan (-_- ” ) jadinya tetep ngambil sendri deh ransel seberat gaban.

Keluar pesawat langsung ngantri bagasi sambil ngecek kertas2 yang bentuknya udah kucel banget jangan sampe hilang. Keluar langsung dari terminal 1A langsung ke terminal 1B buat nyari bis prima jasa. Sebenarnya paling enak mau ke Bandung tuh pake travel. Tapi karena aku gak terlalu suka dengan perjalanan jauh naik mobil kecil (aku mabuk darat) jadi terpaksa deh naek bis yang besar.

Di dalam bis udah kecapean banget. Bawa2 koper + ransel segede gaban ditambah lagi pusing jadi bawaannya pingin tidur. Tapi si bapak2 sebelah malah ngajak ngomong. Dia cerita klo dia pernah ke Pontianak beberapa tahun yang lalu untuk pergi ke Sintang buat meneliti kandungan di wilayah tersebut. Kalau ada yang ngomongin daerah asal aku langsung semangat dong. Jadinya kagak jadilah aku tidur dan malah ngonrol dengan si bapak disepanjang perjalanan Jakarta – Bandung πŸ˜€

Sampe bandung udah malam banget. Udah capek luar biasa ditambah lagi mual2 masuk angin (takut mabuk daratnya kambuh) akupun langsung tidur.

Ke bandung kali ini sebenarnya udah direncanain jauh2 hari. Jadi aku udah nyari2 teman2 blog yang mungkin ada didaerah bandung. Setelah postingan kemaren ternyata banyak juga yak temen2 blogger dari Bandung. Waduh,, maafkan kekolotan aku ini ya teman yang gak sadar >.< Jadinya aku cuma ngubungi Ata buat kopdaran. Sebelum kopdar si Ata udah pesen gak usah foto2an,, jadinya gak ada deh dokumentasinya 😦 Tapi si Ata ada kasih kado buat aku dan kadonya aja deh aku dokumentasikan πŸ™‚

Makasih ya buat Ata yang udah ngasih aku post card plus buku terapi berfikir positif,, seneng banget deh dapet kado >.< hehehe. Pas kopdaran kemaren si Ata bawa si wortel juga, jadi tahu deh gimana wajah aslinya si wortel itu, hehe. Mudah2an pas aku ke Bandung lagi bisa kopdaran lebih rame dari sekarang deh.

Hari minggu aku pulang ke Pontianak, coz seninnya udah kerja lagi gitu loh! Dan dengan bahagianya aku kena delay lagi. Kalau yang pertama aku naek Lion dengan delay 1 jam. Kali ini aku naek Batavia dengn delay 3 JAM!! (naseb bener dah untuk perjalanan sendirian pertama).

Senengnya dalam 3 jam itu banyak hal yang aku dapet. Sifat2 orang yang ‘lucu-lucu’ dan kenalan2 yang seru banget! Pokoknya kalau ada kesempatan lagi aku pingin banget jalan2 sendirian ke kota yang baru lagi.Kalau bisa seh yang lebih jauh gitu πŸ˜›

Karena setiap perjalanan ada pengalaman baru yang menyenangkan πŸ™‚

Advertisements

30 thoughts on “Sendirian..”

  1. Hehe saya sampe sekarang juga belum pernah pergi keluar kota sendirian :ngakak
    Hehe asyik nih yang dapet buku :)b Selamat :2thumbup

  2. Saya umur 14 ke Jakarta sendirian, mbak.. ga termasuk keren yak kalo rumahnya di Bogor? :malu2
    Anw, icikipriw selamat yaa atas buku barunya mbak πŸ˜€

  3. aku ke luar kota saat usia ku masih terlalu rebung…ya saat usiaku barusan 10 tahun.tapi kerna sudah rasminya darah anak perantau dari Indonesia,maka aku harus lebih kuat dari ortuku.Itu saat kebebasan bagi aku dengan perjalanan yang melangkaui usiaku.

  4. hmm keluar kota sendirian?
    cuma pernah sekali dalam seumur hidup. pergi ke bandung sendirian, nginep semalem doang trus pulang lagi. itu karena terpaksa juga, gak ada yang mau nemenin. πŸ˜› itu umur 22.

    gua sih kalo liburan, kalo gak ada yang mau diajak keluar kota ya mendingan gua gak pergi dah. gak bisa pergi2 sendirian. gak enak rasanya. πŸ˜›

    1. aaahh,, berarti sama dong kita mas,, keluar kota sendirian pas umur 22, hahahaha…

      Perginya sendirian mas, terus pas ditempat tujuannya kan banyak temen jadi gak sendirian lagi. πŸ˜›

  5. Karena kamu udah buka-bukaan, saya juga mau buka-bukaan. Saya belum pernah lho jalan jauh sendirian. Kalau pergi selalu sama teman-teman.

  6. Sayang sekali, pas ke Bali gak kopdaran sama aku πŸ˜†
    Meski gak ada foto dokumentasi kopdar dengan si Ata, pasti ada banyak kejadian menarik yang bisa di tulis πŸ˜†

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s