Irit, Pelit cuma beda Tipis


Kenapa yak semenjak lulus kuliah dan masuk ke dunia kerja kita gak bisa jauh2 dari hitungan uang (Kita? lo aja kali niee!!). Ya paling gak dilingkungan aku deh. Udah bukan barang asing lagi setiap pembicaraan ujung2nya ya hitung2an soal uang dan gaji.

Jadi Gaji PNS itu berapa niee? Kalau aku maunya yang nyante tapi penghasilannya besar.

Hmm,, mungkin itu adalah pekerjaan idaman setiap manusia yang mencari kerja di muka bumi ini. Lagian kalau dengan ontang2 kaki dan berkeliaran kesana kemari untuk bersenang-senang dan tetap bisa menghasilkan uang siapa yang gak mau coba?

Tapi ujung2nya masalah digit bukan menjadi masalah utama sekarang. Permasalahan yang ada adalah gaya hidup dari orang yang bersangkutan. Gak heran kalaupun ada orang yang bergaji besar masih merasa kurang cukup dan ada kalanya orang yang bergaji kecil masih bisa dengan tenang hidup dan menghidupi dirinya sendiri dan keluarganya.

Sekarang, mari kita berasumsi hitung2an. Berapa pengeluaran kita sebulan? 1 juta? 2 juta? Atau 5 juta? dan berapa penghasilan kita selama sebulan? Apakah lebih besar atau lebih kecil dari pengeluaran kita?

Ya mungkin fikiran aku kebalik, mustinya ya penghasilan dulu baru mikirin pengeluaran. Tapi ya bo, udah gak jadi rahasia lagi kalau banyak diantara kita yang pengeluarannya lebih besar hanya untuk memuaskan nafsu gaya hidupnya. Akhirnya ya hutang sana sini.

Menyisihkan uang untuk ditabungkan menjadi masalah besar bagi sebagian orang. Contoh dekat saja salah satu teman aku. Dia udah bekerja disebuah perusahaan yang lumayan besar di Pontianak selama hampir 6 tahun. Tapi jangan banyangkan ada digit2 uang di dalam tabungannya. Bahkan berfikir untuk menabung saja dia tidak pernah.

Ok, lupakan itu, mungkin dia masih remaja seperti kebayakan remaja lainnya yang gak punya tanggungan untuk menabung. Uang yang didapatnya murni hanya untuk dirinya sendiri dan kalaupun kurang masih ada orang tua yang ‘masih’ wajib memberinya uang saku. Tapi bagaimana dengan seorang paman yang umurnya sudah berkepala 5 tapi sama sekali gak punya tabungan? Padahal dia sama sekali tidak pernah mengeluarkan uang untuk berobat atau jalan2 keluar negeri. Kesehariannya hanya digunakan untuk duduk2 di warung kopi sambil bercengkrama dengan teman2 sejawadnya. Itu terlihat sangat mengerikan!

Karena tidak ingin terlena dengan ‘masa remaja’ labil yang gak mikirin masa depan akhirnya aku berniat untuk mulai menabung dari pertama kali aku mempunyai penghasilan tetap. Target aku jelas, hanya boleh menggunakan uang 50% dari gaji yang aku dapat, selebihnya ditabung!

Karena target itulah aku jadi irit dan hitung2an untuk mengeluarkan uang. Makan siang di kantor dijatah sekian puluh ribu perhari, pulsa diirit cuma sekian rupiah, uang bensin beberapa ratus ribu dan sisanya hanya untuk keperluan mendadak dan jika kepingin belanja beberapa barang seperti buku dan perlengkapan tubuh (pakaian dan aksesoris) itupun dijatah beberapa ratus ribu aja.

Hasilnya dari 2 bulan aku bekerja (Maret April) aku berhasil menyisihkan uang itu dengan tepat! *bangga* :mrgreen:

Tapi, dengan adanya hitung2an itu kok rasanya jadi rada pelit yak! Kalau diajak jalan sama temen mikirnya pengeluarannya berapa? Kalau terlalu besar aku jadi gak mau ikutan, lalu klo kepingin sesuatu untuk diri sendiri (seperti sekarang aku pingin banget beli sepeda) jadi berfikir panjang dan menimbang apa pentingnya sekarang aku beli sepeda.

Ya, ujung2nya masalah prioritas kan yak! Mudah2an aja gak ada ceritanya gara2 pingin nabung kita jadi orang yang pelit meripit sampe gak mau bergaul sama orang sekitar πŸ˜›

nb: Tulisan ini terinspirasi karena keuangan yang lagi seret di bulan Mei karena ke Bali kemaren. Perginya seh emang gratis, tapi yang namanya pergi itu gak akan lengkap kalau gak jalan2 ke tempat2 wisata plus beli oleh2 kan yak! Ujung2nya tabungan aku menipis dan memulai dari awal lagi dibulan ini (-_-” )

Advertisements

55 thoughts on “Irit, Pelit cuma beda Tipis”

    1. berarti banyak yang setuju kalau pelit itu genetik yak! *catet* hehehe πŸ˜›

      iya sama2,, salam kenal juga yak πŸ™‚

  1. sering sih aku berkomitmen buat nabung beberapa persen dari uang saku-ku. tapi kagak pernah berhasil. bahkan beberapa hari setelah dikasih aja udah ludes . . . 😦

  2. wahaha… saya kayaknya termasuk yang tersindir deh.. *nggak pernah nabung. hemm.. soalnya memang duit kan untuk dinikmati.. lagian masih muda *plak.

    sudah ada rencana sih mulai nabung, tapi ya itu… nggak pernah ada realisasinya *jalan2 mulu siih πŸ˜›

    1. Aku niat nabung juga buat jalan2 Phe.. Itu gak termasuk menanbung yak >.< *nangis dipojokan*

      Mikirnya juga gitu,, kan mumpung maish muda gak ada tanggungan ya tabungannya buat bersenang2 πŸ˜›

  3. good for you! harus lho itu… nabung itu harus dimulai sedini mungkin. mumpung masih bisa nabung 50% harus dipaksain nabung 50% dari gaji. ntar semakin lama, pengeluaran akan semakin bertambah, apalagi kalo udah berkeluarga. dan pada saat itu, baru terasa manfaatnya udah nabung dari awal…

  4. kl pelit jgn ah, ntar malah stres ga bisa leha2 kerjaaa trss tp ga pernah menikmati. Kl hemat ga pa-pa heheh beda tipis ga ya?? maksud sy, semua ga usah berlebih, kl mmg kebutuhan ya mo gimana masak ditahan?? tp utk sesuatu yg krg pentg lbh ga usah. Lbh baik mmg nabung sjk awal spy saat berkeluarga sdh pny ‘pegangan’ krn kl sdh berkeluarga pst kebutuhan mkn bnyk.

    1. iya mbak *manggut2* toh emang gak mau kehilangan kenikmatan masa2 juga.. yang penting ada proses belajarnya dulu deh, hehehe

  5. Ke Bali kok gak mampir kesini, Nie? Aku kan di Bali…

    Kita jadi lebih perhitungan karena kita tahu sulitnya nyari uang….but..kalau sama ortu kita nggak boleh pelit karena ada lebih atau tidak saat kita bisa menyisihkan buat ortu efeknya akan terasa banget rejeki bakal mengalir lancar dan jalannya adaaaa saja….subhanallah.

    Aku udah terbiasa memberi ortu semenjak usia 18 tahun, karena semenjak usia itu juga ortuku udah nggak pernah ngebiayain aku bahkan baju pun udah nggak pernah beliin πŸ™‚

    Semoga aku bisa berbuat lebih buat Bunda dan sesamaku, sukses buat kamu juga Nie…kalau main ke Bali bilang lah…kan bisa kopdar,…

    1. Yaa ampun,, gak tahu gitu lo di Bali >.<

      Yak! Setuju banget dah dengan klo buat ortu gak boleh pelit.. dengan sesama juga deh yang lebih memerlukan.. Kalau pelit malah rezeki kita jadi seret.. Memberi itu bisa menjadikan pendapatan kita berlipat2 dari apa yang kita beri kan yak πŸ™‚

  6. kalo buat gw. menabung lah buat modal. jadi nabung terus di investasikan. trus di bisniskan. cari patokan waktu sampai saat kita putuskan udah ngak berkerja lagi. sampai jadi bisnisman.

    cuma pebisnis yang bisa kaya. hihi. aku masi pekerja juga sih

    1. hihihi,,, bener juga seh.. mana ada pegawai (apalagi negeri) yang bisa kaya..
      *berfikir mau investasi apaan* >.<

  7. Saleum,
    salam kenal ya πŸ™‚
    bicara tentang menabung, saya sejak SD sudah diajarin. Sejak SMP saya sudah biasa menabung walaupun cuma sedikit. Cuma sayangnya kebiasaan menabung itu pupus setelah saya kenal rokok. akibatnya bisa dibayangkan deh, uang tabungan ludes dan gak prnah lagi nabung hingga sekarang,
    saleum dmilano :cd:

  8. Pelit boleh, tapi hanya pada yang penghasilannya gede, dan kita minta ditraktir terus πŸ˜†
    Irit itu penting, buat masa depan, tapi jangan harap irit bensin dengan kenderaan πŸ˜€

    1. hahaha,, klo yang udah minta traktir terus itu keterlaluan deh namanya πŸ˜›

      Kalau irit bensin boleh lah klo kendaraannya diganti dengan sepeda, hahaha

  9. Wah, hebat banget kamu bisa menyisihkan 50% penghasilanmu untuk ditabung. Aku saja hanya bisa menabung 10% nya aja lho. Habs, masih banyak kebutuhan lain yang juga menuntut untuk segera dibayarkan

  10. saya singgah!
    blognya keren, tpi loadingnya… –,
    haha, oww jangankan udah kerja,saa saja yg masih mahasiswa sering ngitung2 gtu, tapi soal beli buku jarang mikir lama! hehe
    *follownya dimana ya?* –a

    1. lama yak loadingnya? Tapi di kantor ama di rumah aku lancar2 aja neh? *garus2rambutcantik* πŸ˜€

      sama! aku juga klo beli buku bisa kalap mata,, bulan ini aja udah ngabisin buat beli 6 buku sekaligus! hadeh!
      Blog aku gak ada menu follownya emang,, hehehe πŸ™‚

  11. menghitung-hitung harta dikecam lho dalam agama, bikin pelit. apalagi kalo penghasilan sudah jelas tapi main hitung terusan, sayang ngeluarin karena takut kekurangan, bisa jadi pelit beneran. jangan pelit ya, jangan kaya saya. hehe

  12. Nah, ini juga nih yang jadi pikiran saya… masih mahasiswa sih… 😦

    Satu2nya penghalang saya untuk hidup hemat itu buku. Ya, novel dan komik. Terkadang action figure (mainan) yang menarik, membuat saya ngiler pengen memilikinya. Bisa kacau semua rencana pengeluaran. 😐

    1. sama deh sop,, aku juga buku,, sama untuk jalan2..
      Kalau udah denger liburan aku dengan tutup mata deh ambil tabungan buat beli tiket >.<

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s