[Review Drakor] Black


Balik lagi di senin review drama korea di blognya irni 😛 Kali ini aku mau nulis tentang drama korea Black. Sebenarnya, drama ini aku nulisnya lebih dulu daripada drama korea Misty yang aku tulis sebelum ini. Tapi karena aku nulis ini lebih pendek, jadi kayaknya gak asyik juga kalau untuk dijadikan pembukaan postingan aku untuk review-reviewan ini, hahahaha. Jadilah ini aku nulis yang kedua aja.

Baca: Review Drama Korea Misty

Seperti yang sebelumnya, review ini juga aku cuma pastekan dari tulisan aku di Facebook. Jadi silahkan baca 🙂

Sebenarnya udah lama pengen nonton drama ini. Tapi ditunda tunda terus. Paslah hasrat nonton drakor meye meye sedang drop dan pengen nonton drakor monster monyet dikatain gak bagus endingnya. Akhirnya download drama ini dan berhasil namatin setelah semingguan.

Pas pertama nonton rada ilfil sama pemeran utama ceweknya. Aku kok gak pernah puas sama Go Ara ya? Rasanya aktingnya gak pernah pas gitu, dan selalu mikir sebaiknya dia ditinggal aja sama pemeran utama cowoknya dan menderita selama lamanya 😜

Karena aku udah khatam drama korea thriller macam Voice dkk, maka nonton ini aku agak sedikit kecewa. Kecewa karena ternyata masih ada sisi meye meye yang diselipkan di dalamnya. Padahal OCN yang buat. Seharusnya difokuskan aja ketema pembunuhan tanpa ada cinta sama sekali 🤔

Tapi kalau aku mengesampingkan cerita cinta citaannya (yang hanya kira kira 20%) itu drama ini sangatlah kelam. Bagaimana semua pembunuhan terjadi hanya karena menjaga image semata. Beda model Tunel yang kasus dan pembunuhannya banyak tapi ada benang merahnya. Ini cuma satu kasus tok tapi ribetnya minta ampun.

Saat kita digiring bahwa si A adalah pelakunya, eh ternyata salah! Digiring lagi sama B pelakunya ternyata salah lagi! Ya ampun, aku sampai pusing sendiri lihatnya 😪😪

Sampai akhirnya ada pelaku C dan pelaku D yang awalnya gak ada sangkut pautnya sama sekali, tapi cukup satu episode membuat dia gak berdaya dan mati. Sungguh luar biasa 🤐 Apakabar itu bertahan selama 20 tahun?

Endingnya yang aku harapkan sangat dramatis karena si pemeran cowok memilih dilupakan, eh diembel embelin dengan masa tua pemeran cewek yang kok dandanannya jelek amat (emang sentimen sama Go Ara seh akunya).

Dan apakah hidup bahagia selamanya di akhirat itu termasuk happy ending atau sad ending? Tentukan sendirilah buat kalian 😆

rate : 7/10 (kalau dilihat proses pencariannya, kalau dilihat endingnya yang maksa aku kasih 6/10 aja)

Menghadapi 2019


Hallo semuanya, selamat tahun baru! *tiup terompet* Oh iya, si irni masih tiup terompet kok tahun baru kemaren. Maksudnya si K dibelikan terompet seh sama tantenya dan dia seneng banget! Hahahaha.

Bagaimana tahu baru kalian? Udah selesai buat resolusi untuk setahun ke depan? Kalau kalian gak buat resolusi, boleh sini kita toss bareng soalnya aku juga gak buat, hahahaha. Ya abis tahun lalu buat resolusinya cuma tiga: hamil, renov rumah dan pergi ke Aussie yang kejadian cuma satu yaitu pergi ke Aussie. Itupun kejadian karena emang udah prepare dari awal. Udah beli tiket dan lainnya sehingga kemungkinan gagal kecil. Hamil? Boro boro! Ini masih pembahasan panjang antara aku dan suami apakah kami perlu menambah anak lagi atau tidak. Pembahasan yang akan aku stop diumur 34 karena aku gak mau punya anak diusia tua. Renov rumah? bye bye juga karena gak pernah tergerakkan.

Makanya tahun ini aku cuma mempersiapkan hal hal yang akan aku laksanakan di tahun 2019, yang udah diplanning dan hampir pasti akan dilaksanakan. Semoga gak ada yang gagal juga dipenghujung tahun 2019.

1. Masukin si K Les Balet

Sebenarnya si K pengen les balet ini udah lama banget. Tapi akunya selalu menunda dan bilang sama si K bahwa les balet itu gak penting 😛 Lagian setelah dia bisa balet terus mau diapakan tuh kemampuan? Ditunjukkan ke depan umum ya gak mungkin karena paling cuma sebatas acara di Mall karena Pontianak gak punya fasilitas untuk itu. Pokoknya aku fikir kemampuan ini gak berfaedah buat si K.

Tapi anaknya maksain banget buat les balet. Dia sering banget nari-nari balet sendiri di rumah. Dan kalau ada orang nanyain tentang cita-citanya pasti jawaban dia mau jadi balerina. Si K ini gak pernah punya kemauan yang gimana-gimana gitu dari kecil. Dan melihat kemauan dia yang gede dengan belajar balet ini kok aku kasian juga kalau sampai gak meresponnya. Maka akhirnya bulan Januari ini aku akan resmi memasukkan si K ke sanggar balet. Cuma sampai dia punya waktu kok. Kalau waktunya udah padat salah satu yang akan aku relakan untuk tidak dilanjutkan lagi tentu balet ini karena alasan di atas.

2. Melanjutkan les piano K

Aku belum pernah cerita ya di blog kalau akhirnya si K tahun 2018 berhasil ikut les piano *horee*. Gak seperti balet yang menurut aku kurang berfaedah, kalau les musik menurut aku bagus untuk K. Gak juga jadi pemusik profesional seh. Tapikan kalau musik bisa dimainkan bersama-sama temannya ntar kalau lagi ngumpul-ngumpul gitu. Dan bisa main piano menurut aku itu seksi banget sebagai perempuan ataupun laki-laki. Ok lah pokoknya 😛

Nah, bulan Februari ini si K bakalan lulus Garde GMC 1 nya di Yamaha Music School. Insyaallah tanggal 26 Januari 2019 bakalan lomba dan mini konser gitu dan bulan februari bakalan ujian kenaikan grade. Maunya aku seh les musiknya ini lanjut ya. Biar paling gak sampai si K bisa mandiri bermain musik sendiri gitu.

Asyiknya les musik si K ini kan isinya anak-anak ya. Dan orang tua wajib mendampingi anak-anaknya. Jadi aku juga bisa belajar sedikit-sedikit piano mulai dari dasar sekali dari satu jari jempol kanan hingga sekarang aku udah bisa pake 10 jari. Seneng banget deh. Jadi bayar mahal-mahal bisa dapat ilmu buat dua orang 😛

3. Katniss Les Berenang

Jadi tengah tahun 2018 lalu si K didiagnosa sama dokter anaknya asma. Sedih dan bingung seh karena aku dan suami gak ada yang asma. Bapak Ibu dan Mama papa juga gak ada yang asma, jadi kok si K bisa asma gitu? Awal-awal didiagnosa si K sering banget dibawa ke UGD untuk di nebu kalau asmanya udah kumat. Ciri-cirinya kelihatan seh kalau dia batuk parah pasti malamnya bakalan sesak.

Karena itu aku dan abang suami berniat untuk memasukkan si K les renang. Ya supaya dia bisa berenang sekaligus untuk membatu memperkuat pernafasannya seh. Mudah-mudahan dalam bulan januari/februari ini si K udah bisa ikut les renangnya.

4. Renovasi Rumah

Aih, ini sebenarnya gak mau aku tulis lagi. Tapi kalau gak ditulis berasa gak ada target gitu 😛 Aku pengennya tahun 2019 ini renovasi harus segera dilakukan. Rumah aku yang kecil imut-imut itu udah gak mau masuk barang-barang lagi. Aku yang udah ikut beberapa acara di RT juga gak bisa ngundang tetangga buat ke rumah karena rumahnya sendiri gak muat. Jadi mudah-mudahan aja #2019renovrumah bisa dilaksanakan 😛

5. Pindah Kantor

Why not? Kan ini udah tahun ketiga aku di kantor sekarang, jadi bisa kali tahun ini lulus “sekolahnya”? hahahaha.

6. Memulai Investasi

Aduh ini kok kepengennya dari tahun kapan udah tahun 2019 belum juga si irni melakukan inventasi apapun. Tahun 2018 udah lumayan lah ya soal tabung menabung. Dari tabung menabung itu aku juga akhirnya bisa mendaftarkan porsi haji September tahun lalu.

Tapi ya kok aku merasa nabung ini bukanlah hal yang baik untuk masa depan yak? Hal yang baik itu harusnya investasi entah itu direksadana atau apalah. Tapi lagi akutuh sampai sekarang belum berani gitu melakukan investasi karena gak ngerti.

Tahun 2019 ini pengennya mempelajari satu aja deh inventasi yang paling ok untuk aku dan memulainya. Karena makin tua makin gak berguna jugakan yak kalau inventasi mulainya telat. Kalau kalian inventasinya apaan? bisikin dong!

7. Jalan-Jalan

Sebenarnya tahun 2019 ini aku gak ada rencana liburan besar kemana gitu. Gak kayak tahun 2016 yang jalan ke Hongkong, atau 2017 jalan ke Korea, dan 2018 jalan ke Aussie. Tahun ini kosong blass. Tapi kalaupun gak jalan jauh, jalan deket tetep dong yak 😛

Tema jalan-jalan ini akan aku mulai tanggal 9 Januari nanti untuk pergi ke Penang dan KL. Penang sendiri aku belum pernah btw, jadi lumayan semangatlah. Tapi kalau KL aku udah sering. Makanya pergi kali ini cuma mau ngajakin si K main-main di Kidzania aja.

Selain itu bulan April aku bakalan ke KL lagi buat nonton Mickey Mouse Tour dan bulan September bakalan ke Jakarta karena ada temen si abang suami yang nikah. Selebihnya gak ada rencana lain. Semoga ada acara jalan-jalan mendadak ke Jepang gitu biar si irni senang 😛

***

Ya, segitu dulu deh rencana aku di tahun 2019. Semoga aja gak ada rintangan semua rencananya bisa dilaksanakan dengan lancar. Kalau kalian ada rencana apa di tahun 2019?

 

 

bye.