Cerita Tentang DBD


Hari senin sampai rabu kemaren, untuk pertama kalinya (dan mudah-mudahan untuk terakhir kalinya) si K masuk rumah sakit.

Ceritanya dimulai dari hari rabu sore dia dijemput dari rumah Mbahnya udah dalam kondisi panas. Panasnya masih gak terlalu tinggi seh, cuma sekitaran 37 derajat gitu. Aku seh biasa aja ya, namanya juga anak kalau badannya panas terus dikasih obat penurun panas udah normal lagi. Beberapa minggu yang lalu si K juga pernah panasnya sampe 40 derajat tapi udah dikasih obat besoknya langsung sembuh dan maen seperti sedia kala.

Cuma kok ya ini beda. Udah dikasih obat penurun panas, bukannya turun panasnya malah naik-naik terus. Tiga hari (dari hari rabu malam sampai hari sabtu) panasnya gak turun-turun cuma bolak balik dari 37-40 derajat. Akunya udah lemes banget. Anaknya yang biasanya aktif gak bisa disuruh diam jadi gak berdaya gitu. Disuruh duduk makan aja bilangnya “Katniss capek ma” dan akunya bolak balik kompress dan seka dia pake air panas dan alkohol. Setiap diseka panasnya turun, tapi selang beberapa menit naek lagi. Sampai setiap panas tapi gak bisa kasih obat karena belum waktunya aku cuma pelukin aja si K nya. Berharap panasnya pindah ke aku aja gitu, gak ke si K lagi.

Sebenarnya hari jumat itu kita ada rencana ke Kuching lagi buat beli longjohn dan peralatan ke korea akhir oktober nanti. Tapi perasaan bener bener gak enak. Padahal si K udah sering dibawa jalan pas sakit. Pas ke Bangkok kondisinya masih muntaber, pas ke singapore pernah demam tinggi. Tapi perasaan beda ya, tetep tenang aja gitu bawaannya. Dan Alhamdulillah emang gak terjadi apa apa selama perjalanan. Malah dianya sehat pas sampai ditujuan. Nah, kemaren itu feelingnya beda. Jadi dengan niat kuat ngebatalin pergi ke Kuchingnya. Tapiya pas dihitung tiket pesawat dan hotelnya kok rugi bener kalau hangus. Apalagi toh tetep harus pergi karena beli online longjohnnya mahal bener. Jadilah aku suruh di abang aja pergi sendiri. Si K aku jagain di rumah. InsyaAllah gak masalah. 

Hari sabtu pas si papa pergi ke Kuching panasnya udah mulai turun. Tapi malam minggunya naek lagi. Hari minggu seharian panasnya ok. Tapi kondisinya masih lemas. Disuruh duduk aja masih gak mampu. Manalah si om nya positif DBD juga. Jadilah akhirnya kita bawa di K buat periksa ke dokter hari senin pagi. 

Pas di cek, yak si K positif DBD. Dengan kondisi trombosit udah di angka 85 dimana batas normal adalah 150 dan batas badan merasa enak itu trombosit di angka 250. Dokter langsung suruh opname. Seketika lemes. Ya seumur umur aku sampe sekarang gak pernah loh opname di RS kecuali pas melahirkan si K. Yamasak baru jaga anak 3 tahun aja aku udah gagal dan menyerah dengan opname 😭. Tapi mau gimana lagi ya. Penyembuhan DBD itu cuma harus diinfus untuk memastikan masukkanya cairan ke dalam tubuh pasian. Karena emang si K gak dikasih obat selama opname. Dokter pesannya cuma harus minum dan makan banyak banyak. Gak ada pantangan. Pokoknya tanyain anaknya mau makan dan minum apa. Itu yang dikasih. Jangan dipaksain harus minum air ini itulah tapi anaknya gak mau ujung ujungnya minumnya jadi dikit. Si K sendiri aku porsir untuk minum air putih aja. Air paling gampang menurut aku untuk memaksannya minum. 

Karena emang gak ada pilihan lain. Akhirnya kita opnamekan juga si K dan masuk ke RS hari senin sore. Disuruh dokter periksa darahnya 2 kali. Jam 5 sore hari seninnya dan jam 6 pagi hari selasanya. Jam 5 sore hasil teombositnya turun jadi 72. Besok paginya di tes lagi turun lagi jadi 68. Tapi dokternya bilang emang fase hari ke 4-6 itu trombositnya turun terus. Asal gak ada indikasi pendarahan seperti tubuh bebercak (iya, selama positif DBD badan si K gak ada bercak merahnya. Palingan ada 3-4 titik merah samar yang gak terlalu diperhatikan sama dokter) atau pipisnya berdarah atau mimisan gitu dan dengan dipantau terus oleh perawat dan dokter, insyaallah gak akan kenapa napa. 

Hari kedua di RS aku terus gempur si K minum dan makan. Target aku 2 litter deh sehari. Yang normalnya anak kecil itu cuma butuh 1,1 litter ya. Awalnya si abang gak ngebolehin airnya dikasih bioglass karena takut gak cocok. Cuma ya namanya ikhtiar ya, kebetulan barangnya ada juga, jadi aku cemplungin deh bioglass mininya hari selasa siang di botol minum si K. Walaupun hasil trombositnya di hari selasa pagi cuma 68. Tapi kondisinya berangsur angsur memulih. Udah bisa nari nari lagi (yang buat kadang infusnya berdarah 😣 ) walaupun akhirnya kecapean juga dan bobo siang lebih awal. 

Alhamdulillah hari ketiga di RS di rabu pagi hasil labnya keluar dan trombositnya naik dengan signifikan jadi 112. Emang belum normal seh yak. Tapi si Om nya aja boleh keluar RS setelah 4 hari opname itu trombositnya cuma 98. Jadi aku berharap banget hari itu dokter ngebolehin si K buat pulang. Dan pas dokternya visite dia cuma nanya ke si K mau pulang atau di rumah sakit? Dengan sigap si K bilang mau pulang dong. Langsunglah dokter ngebolehin pulang. Kita langsung semangat kemas kemas ruangan. Bener bener alhamdulillah si K bisa melewati penyakit DBD ini dengan kondisi yang kuat dan tidak sampai kritis (amit amit banget ya). PR buat aku dan si abang adalah menjaga kondisi lingkungan tempat tinggal agar selalu bebas dari nyamuk. Yang walaupun emang susah ya karena di rumah masih pake bak penampungan air yang terbuka. Perlu difikirkan deh pas rehab rumah ntar masalah bak penampungan ini. (Etapi tetangga juga pake penampungan terbuka semua seh yak. bukan cuma aku 😣)

Jadi, tanda tanda DBD yang aku alami selama menjaga si K apa Niee?

  1. Suhu tubuh panas secara tiba tiba (bukan karena pilek atau batuk sebelumnya) di mana panasnya itu menetap selama tiga hari atau lebih dikisaran 37 – 40 derajat celsius. 
  2. Kata orang dulu gak ada batuk pilek. Cuma si K pas demam juga ada batuk dan pileknya walaupun sedikit. Jadi gak bisa jadi indikasi juga batuk pilek ini. 
  3. Anak lemes. Lemesnya ini sampai gak mau ngapa ngapain dan tidur tiduran aja selama beberapa hari.
  4. Ada bercak merah samar di kulit 3-4 titik. Tapi ini amat sangat samar. Jadi hampir gak kelihatan. Cuma aku feeling aja ini bercak karena di DBD

Apa yang harus dilakukan kalau kondisi anak udah seperti ciri ciri di atas?

  • Pertama yang harus diingat adalah DBD gak bisa dideteksi dengan cek darah jika demam belum tiga hari. Ada yang bilang NS1 bisa. Tapi aku nanya DSA si K dia juga gak mengamini. Akurasinya masih gak pas dan meragukan. Jadi yang pasti itu cek darah setelah 3 hari panas tidak turun dari 37 derajat
  • Selama tiga hari demam tentu kita gak bisa diam aja dongnya. Kalau aku kasih obat penurun panas setiap 4 jam sekali. Kalau gak terlalu panas aku tunggu 5-6 jam untuk diberi obat penurun panas lagi. Tapi gak lewat dari itu. Malam malam juga dibangunin buat minum obat. 
  • Menyeka tubuh anak dengan air panas dengan tambahan alkohol juga bisa cepat menurunkan panas tubuh anak. Minimal setiap diseka suhunya bakalan turun dan akan bertahan sampai 1 jam. DSA si K pernah nyaranin kalau anak panas diseka air panas seperti ini diseluruh tubuh. Berapa lama? sampai emak bapaknya capek! Jadi sebaiknya gantian ya nyekanya.
  • Makan dan minum air putih banyak banyak. Karena sejatinya DBD itu tidak ada obatnya. Ya kalau panas dikasih penurun panas. Kalau sampai pendarahan yang diobati itu pendarahannya. Kalau anaknya masih cukup baik kondisinya seperti si K akan cuma dikasih infus untuk memastikan cairan masuk ke dalam tubuh. Selebihnya cuma dikasih multivitamin penambah daya tahan tubuh aja. Jadi anaknya dikasih makan apa aja. Pokoknya yang dia suka. Jangan dipantangin dulu deh. 

Sekarang si K lagi dalam masa pemulihan. Hari jumat ini rencananya bakalan tes darah lagi untuk melihat hasik teombositnya udah berapa. Mudah mudahan seh udah normal diatas 150 yak. 

Doaku seh mudah mudahan Indonesia dapat bebas dari DBD yak. Karena selama masih ada virusnya disertai nyamuknya DBD akan tetap ada disekitar kita. 

Jadi iri sama negara yang gak ada nyamuknya! Tetiba pengen pindah ke negara bersalju πŸ˜†

Advertisements

Tips Liburan ke Malang dan Sekitarnya


Malang, kota di Jawa Timur ini sering kali menjadi destinasi favorit para wisatawan. Malang terkenal dengan pesona pantai dan coban-nya yang cantik. Selain itu, tak jauh dari Kota Malang, terdapat Kota Batu yang terkenal akan kesejukannya dan aneka wahana liburan.

Beberapa destinasi wisata favorit di Kota Malang antara lain Pulau Sempu, Pantai Balekambang, Pantai Bajulmati, Coban Pelangi, Coban Rondo, dan masih banyak lagi. Sementara di kawasan Kota Batu, Anda dapat menikmati Jatim Park I yang berisi aneka permainan yang memacu adrenalin, dan Jatim Park II yang berisi aneka satwa dari seluruh dunia. Selain itu, juga terdapat Eco Green Park, Museum Tubuh Bagong Adventure, Museum Angkut, serta Batu Night Spectacular (BNS).

Mengingat banyaknya destinasi wisata yang berada di Malang dan sekitarnya, Anda perlu mempersiapkan diri dengan baik jika hendak berkunjung ke sini. Dengan demikian, liburan Anda pun bisa berjalan dengan lancar. Berikut beberapa tips liburan ke Malang dan sekitarnya:

  1. Pilih Waktu Liburan

Beberapa lokasi wisata di Malang sangat ramai saat musim liburan. Hal ini dikarenakan Malang dan Batu memiliki banyak sekali wahana yang cocok untuk liburan bersama anak-anak. Jadi, jika Anda tidak ingin mengantre lama atau bermacet-macet di jalan, lebih baik Anda memilih waktu liburan low season.

  1. Cari Hotel Murah di Malang

Ketersediaan hotel di Malang tidaklah sebanyak Bali atau Surabaya, jadi harga hotel di kawasan ini relatif lebih mahal. Namun tenang saja, Anda bisa mencari hotel di Malang melalui situs Airy Rooms.

Airy Rooms memastikan setiap tamunya mendapat kamar tidur yang bersih dan nyaman, serta kamar mandi yang dilengkapi shower air hangat. Di dalam setiap kamar dilengkapi televisi layar datar, AC, air minum dan Wi-Fi gratis.

Meskipun masuk dalam kategori hotel bertarif terjangkau, Airy Rooms memberikan layanan yang prima serta mudah dalam proses pemesanan dan pembayaran. Untuk melakukan booking hotel, Anda bisa melakukannya melalui situs atau aplikasi Android/iOS.

  1. Bawalah Pakaian Tebal

Malang merupakan kawasan yang sejuk, bahkan suhunya pada bulan-bulan tertentu di bawah 20 derajat. Jika berlibur ke kawasan ini, sebaiknya Anda membawa jaket , syal, atau pakaian lain yang tebal untuk menghalau dingin saat Anda berwisata.

  1. Sewa Mobil atau Angkutan Umum

Saat berlibur ke Malang, Anda akan sedikit kesulitan mencari persewaan sepeda motor, tidak seperti di Bali dan Lombok. Sebagai gantinya, ada dua alternatif transportasi yang bisa Anda pilih, yaitu angkutan umum berupa bemo atau menyewa mobil.

  1. Jangan Lupa Cicipi Kuliner Khas Malang

Malang juga terkenal akan kelezatan kulinernya. Salah satu kuliner yang wajib Anda cicipi adalah bakso.

Adapun salah satu tempat makan yang menyajikan bakso terenak adalah Bakso Cak Kar. Di sini, berbagai pilihan bakso isi disajikan secara prasmanan, mulai dari bakso isi keju, bakso isi hati, bakso granat, dan aneka macam bakso unik lainnya.

Jika ingin mencicipi bakso bakar, Anda bisa menuju Bakso Pak Man atau Bakso Bakar Pahlawan Trip.

  1. Rasakan Wisata Petik Buah Apel
sumber foto di sini

Malang juga identik dengan buah apel. Anda bisa menikmati wisata petik buah apel langsung dari pohonnya di kawasan Kusuma Agro Wisata. Di kawasan ini, Anda tidak hanya dapat memanen apel sendiri, tetapi juga dapat menikmati aneka olahan apel seperti sari apel dan keripik apel.

Demikian tips berwisata ke Kota Malang dan sekitarnya. Semoga bermanfaat.

KOK MAU JADI PNS? YAKIN?


Di sini siapa yang lagi daftar CPNS 2017?

Kalau di lingkungan aku, wuiihh pada heboh :mrgreen: Heboh pertama adalah ketika pembukaan CPNS Kementerian Hukum Dan HAM. Saking hebohnya, yang aku dengar jumlah pendaftar onlinenya saja mencapai lebih dari 1 juta orang! Udah daftar online, masih lagi dipaparkan yang telah lulus administrasi, untuk jenjang Strata 1 dan kedokteran aja pengumumannya sampa 4411 halaman dengan setiap halamannya berjumlahΒ  47 orang atau kurang lebih ada 207.317 pelamar yang akan bersaing memperebutkan posisi yang 500 tempat aja gak ada. Belum lagi untuk jenjang D3 dan SMAnya.

Lanjut lagi hari selasa kemaren beredar di Whatsap group tentang pembukaan formasi CPNS serentak diseluruh kementerian yang langsung dibilang HOAX. Kemudian siang harinya langsung bertebaran pengumuman penerimaan CPNS disetiap kementerian. Nah, saking hebohnya penerimaan CPNS ini berita benarpun dibuat HOAX. Mungkin yang buat hoaxnya takut saingannya banyak jadi menyebarkan berita hoax πŸ˜›

Kemudian keluarga heboh, kemudian para alumni heboh dan kemudian para temen di kantor heboh. Semua orang heboh untuk berlomba-lomba menjadi PNS baik untuk dirinya sendiri, untuk anaknya, untuk keluarganya, atau untuk tetangganya sampai untuk kenalannya di jalan πŸ˜€

Yang melamar jadi CPNS ini padahal bukan juga orang pengangguran loh. Ada yang udah kerja di Bank, ada yang udah punya usaha kecil-kecilan, ada yang ibu rumah tangga dan merasa udah saatnya dia bisa bekerja karena anaknya udah sekolah, ada yang udah kerja di perusahaan mana gitu cuma mau coba-coba lulus syukur gak lulus ya udahlah πŸ˜›

Waah, ternyata pekerjaan PNS ini masih menarik minat banyak orang ya. Terumana di lingkungan tempat aku deh sekarang yang aku rasakan.

TAPI tunggu dulu, beneran itu mau jadi PNS? Gajinya kecil loh! Gedean juga bonus harian aku dari MCI πŸ˜› *kemudian promosi* Barusan aku dapat infografis dari detik soal gaji PNS ini.

infografis gaji PNS oleh detik

Walaupun cuma sampe tahun 2015 tapi udah menggambarkan kok gajinya. Soalnya selama pemerintahan jokowi (tahun 2016-2017) gaji PNS gak naek-naek kawan! πŸ˜₯ *nangisdipojokankolongmejakantor*

Si Niee pertama kali dapat gaji itu bulan Maret 2011 dengan besaran gaji 1,8 juta dan cuma dapat 80%nya karena masih CPNS. Jadi total bersih yang didapat itu 1,3 juta ditambah 7000 per hari dikali jumlah hari kerja satu bulan untuk uang makannya. IYA UANG MAKANNYA 7000 perak seharinya *ketawangakak*

Wah itukan dulu Niee, sekarang beda dong! Eitss, gak juga seh πŸ˜› kalau dilihat dari gaji pokok bersih yang aku terima ditransfer setiap bulannya kerekening jumlahnya adalah *drumroll* 2,7 juta sebulan! Untuk status golongan IIIb dengan masa kerja 7 tahun, hihihihi. Ini gampang kok di dapat. Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 30 Tahun 2015 tentang gaji pokok PNS ini udah banyak diupload, jadi kalau mau tahu detailnya tinggal search aja di internet :mrgreen:

Itu yang gajinya 5 juta kalau gak yang udah eselon II (setara dirjen atau Kepala Dinas) atau gak yang udah masa kerjanya 30 tahun! πŸ˜› Kadang kalau hari buruh tiba terus mereka tereak-tereak minta UMR dan UMK dinaekkan sampe 3-4 juta aku tertawa miris sampe ngikik kadang mau nabok. Itu yang lulusan SD-SMP beneran minta gaji segitu gede? :woot: Padahal kalau di Pontianak aja gaji guru non-PNS itu cuma 700ribu loh. IYA gak sampe sejuta! Padahal guru, sekolahnya susah, ngurus anak calon penerus bangsa apalagi! Tapi gajinya kalah dengan BURUH! *eh kok malah ngelantur* πŸ˜›

TAPI, tentu PNS gak cuma mendapatkan gaji pokok donglah ya. Kalau gajinya cuma segitu mana cukup untuk bayar uang sekolah, uang les dan untuk makan di mall kakak! Belum lagi buat vacation setiap bulan di hotel dan ngetrip ke luar negerikan! *eh πŸ˜›

Selain gaji pokok tentu PNS juga dapat tunjangan ini itu (ya tunjangan beras, tunjangan anak, tunjangan istri/suami) ada lagi honor ini itu (buat yang pegang jabatan penting kayak pejabat, atau bendahara, atau apala-apalah) adalagi uang kesejahteraan pegawai, adalagi uang makan (yang tahun ini udah naek jadi 32000, alhamdulillah ya πŸ˜› ) yang tentunya beda daerah beda juga besarannya tergantung dengan kemampuan daerahnya masing-masing. Jadi beda ya total pendapatan PNS di Pontianak misalnya dengan di Jakarta. Atau PNS di Kementerian Kesehatan dengan PNS di Kementerian Keuangan.

PNS juga langsung punya hak di BPJS, langsung dapat dana pensiun di TASPEN. Dan tentu saja sangat mudah untuk mengajukan pinjaman ke Bank atau ngredit rumah di BPN πŸ˜› (woooiii RIBA woooiiii) *meratapi cicilan rumah yang masih 12 tahun lagi*

Jadi tetep masih pengen jadi PNS?

Kata orang jadi PNS itu enak. Tapi jaman udah berubah ya, PNS udah bukan bisa leha-leha kayak dulu lagi. Jadi PNS juga gak kayak dulu yang gak bisa dipecat. Sekarang salah dikit copot jabatan diganti sama orang baru, masalah dikit copot PNSnya gak dibayarkan pensiunnya, macam-macam dikit langsung di penjarakan gak pandang bulu.

INTINYA yang mau jadi PNS ya monggo, tapi jauh-jauh deh fikiran yang bilang jadi PNS itu enak. Dari gaji aja cuma bisa jadi kelas menengah, kalau cuma dari PNS gak mungkinlah orang bisa jadi kaya raya, dari pekerjaannya juga udah sulit sekarang, harus senyum sapa salam kalau gak mau dilaporkan ke Ombudsman :P, harus cekatan, harus punya ide briliant dan berinovasi biar bisa ketemu sama Pak Menteri *eh* dan harus-harus lainnya.

Buat yang tengah berjuang untuk tes CPNS, semangat ya! Kalau gak lulus jangan sedih. Sini kita bisnis sama sama di MCI! *nah loh πŸ˜›