Cerita Tentang DBD


Hari senin sampai rabu kemaren, untuk pertama kalinya (dan mudah-mudahan untuk terakhir kalinya) si K masuk rumah sakit.

Ceritanya dimulai dari hari rabu sore dia dijemput dari rumah Mbahnya udah dalam kondisi panas. Panasnya masih gak terlalu tinggi seh, cuma sekitaran 37 derajat gitu. Aku seh biasa aja ya, namanya juga anak kalau badannya panas terus dikasih obat penurun panas udah normal lagi. Beberapa minggu yang lalu si K juga pernah panasnya sampe 40 derajat tapi udah dikasih obat besoknya langsung sembuh dan maen seperti sedia kala.

Cuma kok ya ini beda. Udah dikasih obat penurun panas, bukannya turun panasnya malah naik-naik terus. Tiga hari (dari hari rabu malam sampai hari sabtu) panasnya gak turun-turun cuma bolak balik dari 37-40 derajat. Akunya udah lemes banget. Anaknya yang biasanya aktif gak bisa disuruh diam jadi gak berdaya gitu. Disuruh duduk makan aja bilangnya “Katniss capek ma” dan akunya bolak balik kompress dan seka dia pake air panas dan alkohol. Setiap diseka panasnya turun, tapi selang beberapa menit naek lagi. Sampai setiap panas tapi gak bisa kasih obat karena belum waktunya aku cuma pelukin aja si K nya. Berharap panasnya pindah ke aku aja gitu, gak ke si K lagi.

Sebenarnya hari jumat itu kita ada rencana ke Kuching lagi buat beli longjohn dan peralatan ke korea akhir oktober nanti. Tapi perasaan bener bener gak enak. Padahal si K udah sering dibawa jalan pas sakit. Pas ke Bangkok kondisinya masih muntaber, pas ke singapore pernah demam tinggi. Tapi perasaan beda ya, tetep tenang aja gitu bawaannya. Dan Alhamdulillah emang gak terjadi apa apa selama perjalanan. Malah dianya sehat pas sampai ditujuan. Nah, kemaren itu feelingnya beda. Jadi dengan niat kuat ngebatalin pergi ke Kuchingnya. Tapiya pas dihitung tiket pesawat dan hotelnya kok rugi bener kalau hangus. Apalagi toh tetep harus pergi karena beli online longjohnnya mahal bener. Jadilah aku suruh di abang aja pergi sendiri. Si K aku jagain di rumah. InsyaAllah gak masalah. 

Hari sabtu pas si papa pergi ke Kuching panasnya udah mulai turun. Tapi malam minggunya naek lagi. Hari minggu seharian panasnya ok. Tapi kondisinya masih lemas. Disuruh duduk aja masih gak mampu. Manalah si om nya positif DBD juga. Jadilah akhirnya kita bawa di K buat periksa ke dokter hari senin pagi. 

Pas di cek, yak si K positif DBD. Dengan kondisi trombosit udah di angka 85 dimana batas normal adalah 150 dan batas badan merasa enak itu trombosit di angka 250. Dokter langsung suruh opname. Seketika lemes. Ya seumur umur aku sampe sekarang gak pernah loh opname di RS kecuali pas melahirkan si K. Yamasak baru jaga anak 3 tahun aja aku udah gagal dan menyerah dengan opname 😭. Tapi mau gimana lagi ya. Penyembuhan DBD itu cuma harus diinfus untuk memastikan masukkanya cairan ke dalam tubuh pasian. Karena emang si K gak dikasih obat selama opname. Dokter pesannya cuma harus minum dan makan banyak banyak. Gak ada pantangan. Pokoknya tanyain anaknya mau makan dan minum apa. Itu yang dikasih. Jangan dipaksain harus minum air ini itulah tapi anaknya gak mau ujung ujungnya minumnya jadi dikit. Si K sendiri aku porsir untuk minum air putih aja. Air paling gampang menurut aku untuk memaksannya minum. 

Karena emang gak ada pilihan lain. Akhirnya kita opnamekan juga si K dan masuk ke RS hari senin sore. Disuruh dokter periksa darahnya 2 kali. Jam 5 sore hari seninnya dan jam 6 pagi hari selasanya. Jam 5 sore hasil teombositnya turun jadi 72. Besok paginya di tes lagi turun lagi jadi 68. Tapi dokternya bilang emang fase hari ke 4-6 itu trombositnya turun terus. Asal gak ada indikasi pendarahan seperti tubuh bebercak (iya, selama positif DBD badan si K gak ada bercak merahnya. Palingan ada 3-4 titik merah samar yang gak terlalu diperhatikan sama dokter) atau pipisnya berdarah atau mimisan gitu dan dengan dipantau terus oleh perawat dan dokter, insyaallah gak akan kenapa napa. 

Hari kedua di RS aku terus gempur si K minum dan makan. Target aku 2 litter deh sehari. Yang normalnya anak kecil itu cuma butuh 1,1 litter ya. Awalnya si abang gak ngebolehin airnya dikasih bioglass karena takut gak cocok. Cuma ya namanya ikhtiar ya, kebetulan barangnya ada juga, jadi aku cemplungin deh bioglass mininya hari selasa siang di botol minum si K. Walaupun hasil trombositnya di hari selasa pagi cuma 68. Tapi kondisinya berangsur angsur memulih. Udah bisa nari nari lagi (yang buat kadang infusnya berdarah 😣 ) walaupun akhirnya kecapean juga dan bobo siang lebih awal. 

Alhamdulillah hari ketiga di RS di rabu pagi hasil labnya keluar dan trombositnya naik dengan signifikan jadi 112. Emang belum normal seh yak. Tapi si Om nya aja boleh keluar RS setelah 4 hari opname itu trombositnya cuma 98. Jadi aku berharap banget hari itu dokter ngebolehin si K buat pulang. Dan pas dokternya visite dia cuma nanya ke si K mau pulang atau di rumah sakit? Dengan sigap si K bilang mau pulang dong. Langsunglah dokter ngebolehin pulang. Kita langsung semangat kemas kemas ruangan. Bener bener alhamdulillah si K bisa melewati penyakit DBD ini dengan kondisi yang kuat dan tidak sampai kritis (amit amit banget ya). PR buat aku dan si abang adalah menjaga kondisi lingkungan tempat tinggal agar selalu bebas dari nyamuk. Yang walaupun emang susah ya karena di rumah masih pake bak penampungan air yang terbuka. Perlu difikirkan deh pas rehab rumah ntar masalah bak penampungan ini. (Etapi tetangga juga pake penampungan terbuka semua seh yak. bukan cuma aku 😣)

Jadi, tanda tanda DBD yang aku alami selama menjaga si K apa Niee?

  1. Suhu tubuh panas secara tiba tiba (bukan karena pilek atau batuk sebelumnya) di mana panasnya itu menetap selama tiga hari atau lebih dikisaran 37 – 40 derajat celsius. 
  2. Kata orang dulu gak ada batuk pilek. Cuma si K pas demam juga ada batuk dan pileknya walaupun sedikit. Jadi gak bisa jadi indikasi juga batuk pilek ini. 
  3. Anak lemes. Lemesnya ini sampai gak mau ngapa ngapain dan tidur tiduran aja selama beberapa hari.
  4. Ada bercak merah samar di kulit 3-4 titik. Tapi ini amat sangat samar. Jadi hampir gak kelihatan. Cuma aku feeling aja ini bercak karena di DBD

Apa yang harus dilakukan kalau kondisi anak udah seperti ciri ciri di atas?

  • Pertama yang harus diingat adalah DBD gak bisa dideteksi dengan cek darah jika demam belum tiga hari. Ada yang bilang NS1 bisa. Tapi aku nanya DSA si K dia juga gak mengamini. Akurasinya masih gak pas dan meragukan. Jadi yang pasti itu cek darah setelah 3 hari panas tidak turun dari 37 derajat
  • Selama tiga hari demam tentu kita gak bisa diam aja dongnya. Kalau aku kasih obat penurun panas setiap 4 jam sekali. Kalau gak terlalu panas aku tunggu 5-6 jam untuk diberi obat penurun panas lagi. Tapi gak lewat dari itu. Malam malam juga dibangunin buat minum obat. 
  • Menyeka tubuh anak dengan air panas dengan tambahan alkohol juga bisa cepat menurunkan panas tubuh anak. Minimal setiap diseka suhunya bakalan turun dan akan bertahan sampai 1 jam. DSA si K pernah nyaranin kalau anak panas diseka air panas seperti ini diseluruh tubuh. Berapa lama? sampai emak bapaknya capek! Jadi sebaiknya gantian ya nyekanya.
  • Makan dan minum air putih banyak banyak. Karena sejatinya DBD itu tidak ada obatnya. Ya kalau panas dikasih penurun panas. Kalau sampai pendarahan yang diobati itu pendarahannya. Kalau anaknya masih cukup baik kondisinya seperti si K akan cuma dikasih infus untuk memastikan cairan masuk ke dalam tubuh. Selebihnya cuma dikasih multivitamin penambah daya tahan tubuh aja. Jadi anaknya dikasih makan apa aja. Pokoknya yang dia suka. Jangan dipantangin dulu deh. 

Sekarang si K lagi dalam masa pemulihan. Hari jumat ini rencananya bakalan tes darah lagi untuk melihat hasik teombositnya udah berapa. Mudah mudahan seh udah normal diatas 150 yak. 

Doaku seh mudah mudahan Indonesia dapat bebas dari DBD yak. Karena selama masih ada virusnya disertai nyamuknya DBD akan tetap ada disekitar kita. 

Jadi iri sama negara yang gak ada nyamuknya! Tetiba pengen pindah ke negara bersalju πŸ˜†

Advertisements

Update-an Puasa..


Haaaaaaiiiii… Haaalooooooo… Apakabar semuaaa…

Rasanya udah lama banget gak buka dashboard blog ini. Eh ternyata baru satu minggu aja gitu πŸ˜† Terus selama ini kemana niee? Ya biasa lah bulan Ramadhan memperbanyak ibadah Gak tahu aja selama bulan Ramadhan selalu aja merasa kekurangan waktu.

Kantor

Udah pernah aku bahas juga sekilas bahwa selama bulan puasa gini kantor aku masuk kerjanya pukul 8 yang dihari biasanya 7.15 udah apel. Lumayan banget perbedaannya. Yang pasti, karena gak perlu sarapan jadi bangun pukul 7 udah gak akan telat deh ke kantor :mrgreen:

Pulang juga rada diawalin dikit. Dari yang biasanya pukul 3.15 sekarang jadi pukul 3. Cuma beda 15 menit seh, tapi perbedaan jalannya terasa aja gitu. Yang biasanya pulang bisa 45 menit karena macet. Kalau pas puasa gini arus jalan pukul 3 ternyata lancar jaya gitu.

Jadi kegiatannya pagi sahur – sholat subuh – tidur lagi – di kantor – pulang – nyiapin bukaan – buka – taraweh – tidur. Dengan disela-selanya diselipin buat tadarusan dan lain-lainnya membuat aku rasanya kekurangan waktu aja gitu buat ngeblog. Ya akhirnya sabtu gini deh baru bisa πŸ˜€

Buka Bersama

Sebagian dari temen TI 2006 yang buka bersama sabtu kemaren

Udah jadi kebiasaan bulan puasa gini pasti dijadikan ajang reunian sekaligus buka bersama. Gak terasa udah 2 tahun lulus dan tentu aja banyak perubahan dari temen-temen aku.

Kebanyakan seh mereka terjerembab ke lembah jadi PNS, dan terbanyak kedua kerja di perbankan. Yang pendidikan setahun di jakarta tahun lalu sekarang juga udah pulang dan dapet penempatan di Pontianak. Dan yang lebih menyedihkan lagi masih ada yang kuliah aja gitu >.< Ayooo temen semangat diselesaiin tuh kuliahnyaaaaa… ckckckckck..

Yang belum cuma nikah aja. Nah, siapa yang duluan nikahannya neh? πŸ˜‰

Kerajinan Tangan

Hasil karya aku :mrgreen:

Jadi dikantor aku lagi musim buat bunga-bungaan gitu deh. Aku yang sejak kecil emang suka membuat prakarya gitu merasa tertantang dong. Masak tuh emak-emak aja bisa aku gak bisa? *membusungkan dada* Hehehehe..

Akhirnya nekat beli bahannya dan jadilah kedua jenis bunga diatas. Satunya bunga anggrek dan satunya buka Lavender. Gimana? Bagus kan? Bagus dong? *maksa* πŸ˜†

Pas udah jadi beberapa kuntum dan mau bawa pulang untuk kasih ke ibu, eeehhh si ibu ternyata udah beli aja dong bunga ginian. Ternyata ibu ibu PKK di sekitaran rumah juga sedang pada hobi buat beginian untuk di jual. Karena sekalian nolong tetangga juga jadi aku gak protes deh. Lagian hasil rangkaiannya lebih rapi daripada aku seh 😳 Ya, namanya juga aku buat disela-sela istirahat kantor jadi wajar deh yak aku kalah dikit *ngeles*

Yang Kiri ibu beli, Yang Kanan hasil karya aku dicampurin ke pot yang udah ada karena pelit mau beli pot baru πŸ˜†

Sebenarnya ada terbersit mo buka usaha buat bunga-bunga gini buat dijualin. Tapi kok males yak. Padahal gak susah loh, cuma sejam pas istirahat kantor aja udah bisa jadi gitu. Ntar deh lihat lagi *dasar pemalas* πŸ™„

Jadi Supir

Yak aku jadi supir lagiiiiiii.. Tapi kali ini bener-bener beda. Emang bedanya apa niee? Karena kali ini aku jadi supir orang yang mau MELAHIRKAN!! *tegang*

Ceritanya pas habis buka Jang (panggilan buat om/tante dari sambas gitu deh) dateng setengah berlari ke rumah bilang kak ima – menantunya yang sedang hamil – sudah ada tanda-tanda mau melahirkan. Langsung kalut dong, dan karena diantara yang lain aku terlihat paling tenang buat nyetir jadi di daulatlah aku buat yang nganterin kakak sepupu itu kerumah sakit.

Pas udah nyiapin mobil baru kepikiran, lah kalau aku aja yang bawa orang hamil emang aku bisa? Masuk ke rumah sakitnya lewat mana? Prosesnya gimana? Bener bener blank deh mau ngapain. Akhirnya karena aku juga ikut-ikutan kalut ibu aku mau juga ikut nganterin.

Ternyata setelah udah tenang lihat kakak sepupu gak kesakitan walopun air yang entah apa udah keluar aja gitu, tapi bisa lebih mikir kalau kondisi yang termasuk gawat darurat gini tanpa ada rujukan dari dokter pasti harus lewat pintu IGD dong kan.

Sampe di RS, ngurus administrasi dulu di IGD. Udah beres baru pemeriksaan dan ternyata air yang keluar itu air ketuban dan udah dinyatakan bukaan satu. Emang si kakak sepupu nyante bener deh >.< Karena kondisinya udah gitu, perawatnya nawarin mau operasi malam ini juga atau nanti pagi, dan karena belum sakit juga (menurut dia) jadi maunya besok pagi aja.

Setelah beres ngurusin kamar dan administrasi operasinya nanti, akhirnya aku dan ibu pulang ke rumah (udah jam 11 malam kalau gak salah) Lagian suaminya juga udah ada jadi ada yang jagain.

Etapi subuh-subuhnya dapet SMS dari Bang Yan (suaminya) kalau Kak Ima udah melahirkan aja gitu >.< Untung emang dibawa RS yak kemaren malam, kalau gak bisa lebih ribet lagi.

***

So, begitulah kegiatan 14 hari puasa aku. Dan ini udah hari ke 15 aja gitu! Gak terasa yak tinggal setengah (14 hari lagi) Ramadhannya πŸ˜€ Target aku seh habis lebaran mau memperbaiki gizi lagi, soalnya baru 2 minggu berat badan aku udah turun 1 kilo aja gitu. Mana naikinnya susah, eh menurunkannya gampang banget >.<