Tersesat di Braga


Selama aku datang ke Bandung, hanya ada 5 tempat yang jadi tempat istirahat aku. Tiga jenis hotel, satu jenis tempat kos, dan satu jenis rumah temen yang bisa ditumpangi. Diantara 5 tempat itu, 4 tempat diantaranya bukanlah tempat yang strategis untuk jalan-jalan. Maksud aku jalan-jalan di sini jalan kaki atau pake angkot yak. Kalau jalan pake taxi seh sama aja.

Nah, waktu dapet undangan pertemuan bulan kemaren ke Bandung dan searching lokasi hotelnya aku langsung semangat. Tumben-tumbenan neh orang pusat ngasih hotel strategis! Niat baikpun sudah ada di lubuk hati. Apa niee? Ya apalagi kalau kabur jalan-jalan ditengah pertemuan 😆

Kebiasaan pertemuan aku adalah berjumlah 4 hari. Tapi sistemnya adalah kalau pekerjaan sudah selesai bisa melanjutkan sendiri dengan acara bebas. Maka, aku yang udah sering wari-wari dipertemuan ini sampe bosan udah mengatur strategi. Lembur di rumah ngerjain laporan demi 2-3 hari kosong buat jalan-jalan :mrgreen:

Setelah 2 hari bergadang untuk menyelesaikan tugas negara, hari sabtu pagipun aku berhasil menggaet 3 orang temen untuk jalan-jalan pagi. Awalnya niat jalan pake sepeda yang disewakan oleh Hotel. Etapi pas nanya harganya langsung mudur teratur. Gila bok, 50k untuk 1jam!

Akhirnya akupun mengajak mereka untuk jalan-jalan di jalan braga. Dengan gaya sok ngerti jalan, tanpa membawa GPS akupun PD membawa 3 orang yang semuanya gak tahu jalan. Yuks maree!

Awalnya masih OK lah yak, karena dari hotel aku ke jalan Braga itu cuma 200an meter lah, dan Jalan Braga sendiri cuma lurus aja kan? (gak yakin sendiri). Nah, pas jalan Braga sudah abis baru jadi masalah. Mau pulang kok alang-alang baru jalan bentar. Mau jalan terus tapi gak tahu jalan. Tapi bukan namanya Niee kalau gak sok ngerti jalan. Daripada bosen, ya mending terus aja :mrgreen:

Dari Braga kami masuk ke entah jalan apa. Kalau gak salah inget kami ketemu sama menara Bank Jabar. Jalan lurus terus belok kanan ketemu Hotel Preanger. Dari hotel langsung masuk ke Jalan Asia Afrika.

Di jalan Asia Afrika gak sengaja kami bertemu dengan titik 0 KM Kota Bandung. Aku baru tahu juga 0 KM kota Bandung itu di Jalan Asia Afrika 😆 (etapi fotonya entah kemana hilangnya 😥 )

Makin siang kami makin menyadari rasanya udah jalan terlalu jauh dan makin kesesat deh. Yang akhirnya kamipun terpaksa nanyain orang-orang untuk jalan pulang. Tapi masalahnya kami gak tahu nama jalan Hotel kami tinggal! *pinterkan saya >.< * dan rata-rata orang yang kami tanya gak tahu dong hotel kami itu, padahal rasanya hotelnya hotel gede juga.

Rute kesesat aku dan kawan-kawan sepertinya kira-kira seperti gambar di bawah ini:

peta

Gak jauh juga kok kesesatnya 😛

Setelah bertanya dan berputar berulang-ulang kahirnya kami dapat juga jalan menuju hotel. Yang asyik dari kesesat ini (kesesat kok asyi niee?) adalah bahwa sepanjang jalan yang kami lewati selalu aja tempat-tempat yang asyik buat foto-foto! 😛 Ada beberapa patung, gedung-gedung yang tinggi, bahkan kami melewati museum.

Ah, jadi kangen Bandung lagi 🙂

Advertisements

86 thoughts on “Tersesat di Braga”

  1. Mahal amat Niee itu nyewa sepeda 50k satu jam! Gila! Di Belanda aja waktu itu aku pernah nyewa di Overijssel €8 buat satu hari lho. Dan sepedanya aku pake buat ke luar kota gitu, huahaha 😛 .

    Btw, itu berarti nginepnya di Hotel Panghegar Niee? Dulu sewaktu aku cabut for good dari Bandung, hotel itu lagi direnovasi tuh, hehehe 🙂 Di seberangnya persis ada rumah makan yang jualan ayam goreng lumayan 😀 . Btw, itu berarti rute nyasarnya nggak jauh-jauh amat kok, hehehe 😀

    1. Iya kan mahal banget. Makanya langsung ngelongos gak jadi. Lagian cuma sewa sepeda gt doang masak semahal itu. Mungkin karen hotelnya kali yak.. Hmm…

      Iya.. Aku nginepnya di panghegar. Tapi karena dapet makan 5 kali sehari jadi makan aku jarang diluar 😀

      Kalau dilihat dari rute seh gak jauh amat emang. Tapi pegelnya terasa banget. Ada kali 2jam jalan kaki >_<

  2. di Bandung tuh kalau sudah nyasar lumayan susah. banyak jalur one waynya, apalagi kalau nyupir sendiri.. Tapi memang menyenangkan bisa jalan jalan di bandung, adem banget…

  3. Pas dulu liburan ke Bandung, saya juga tiada hari tanpa nyasar -___-
    Tapi saya seneng sama Bandung, tempatnya memiliki keunikan tersendiri, enak buat jalan-jalan (padahal ramai gitu ya, gak tahu kenapaa 😀 ) dan cukup adem.

    btw, itu grafitti-nya bagus… 🙂

    1. iya, kalau aku sendirian pasti kesesat deh, tapi biasanya aku di Bandung seh nebeng teman 😀

      tapi aku lebih suka dengan jakarta seh, aku pecinta jalan tol dan gedung tinggi soalnya 😀

  4. Hahaha..tapi asik kan kalo tersesatnya di Bandung.
    Secara gak sadar bakal jalan2 keliling Bandung :)))
    Tapi beruntung yang tersesat bukan hatinya #eh 😆

    1. emang tempatnya ok kok dit..

      kalau soal sepeda mungkin karena tempatnya di hotel bintang 5 gitu, jadinya dia fikir yang nginep disitu orang kaya. padahal mah kan pegawai penyuka gratisan semua 😆

  5. hehehe, saya ke bandung waktu itu juga tersesat…
    muter-muter terus..

    btw, di braga banyak jual lukisan kan mba, cerita dong lukisannya gimana

  6. Hihiehieiehee Bandung mah kagak ade matinye. Hiheiheihee. Bandung bikin kangen hiheiheihee. Saya terakhir ke Bandung taon 2009 lah kalau nda salah. Itupun waktu ikut kegiatan International Youth Conference (IYC). Rombongan Indonesia nginepnya di Savoy. Lalu ke Gedung Asia Afrika gitu deh,

    Oh ya saya senang akhirnya bisa jumpa alias kopdar dengan mu, dan juga Sya. Kopdar yang benar benar tidak direncanakan. Foto kita mana tuh Niee?. Yang dikamera saya blurrrrrrrrr semuanya hiks hiks hikss. Diunggah duonkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk. (Asep Haryono – simplyasep.blogspot.com)

    1. kang asep.. maaf belum diunggah fotonya, belum sempat nulis di blog, kalau di FB aku udah gak pernah upload seh, rasanya aneh aja gitu kalau sampe upload foto lagi..

  7. Quote: Gak jauh juga kok kesesatnya 😛

    Gak jauh apanya mbak –”
    Itu garis merah kalo ditarik jadi garis lurus, bisa dimeterin tuh…

    Aku waktu itu jalan-jalannya malem mbak. Dan tau nggak? Suasananya pas banget. Walau cuma bentar sih…

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s