Undangan via FB..


Haaaiiii… Haloooo.. Apa kabar semuanyaaa??

Beberapa hari yang lalu. Tepatnya selasa kemaren. Siang-siang aku di SMS temen SMA yang mengajak aku untuk pergi kesebuah undangan yang dimana si mempelai adalah teman satu SMA juga. Namanya seh sering aku denger, tapi ngebayangin yang mana wajahnya aku suka rada-rada lupa gitu (sssooo,, kalau ada sahabat blogger yang bertemu aku dijalan dan aku gak negor, sungguh.. bukan bermaksud sombong, tapi isi otak ini emang gak banyak, jadi yang jarang berinteraksi sering terhapuskan >.< ).

Aku yang merasa gak diundang gak mau dong pergi undangannya. Laaahh,, siapa aku dengan sok pedenya pergi ke resepsi orang tanpa diundang. Jadilah aku menolak tawaran untuk pergi bareng sahabat aku itu. Tapi dia kekeuh buat aku ikutan. Katanya aku diundang kok. Aku yang gak merasa mendapatkan undangannya jadi bingung dong. Lah, mana undangannya? Itu niee,, ada di FB. WHAAATTT???!!!

Undangan via FB

Perkembangan teknologi emang mempercepat komunikasi juga merubah cara berkomunikasi kita. Yang dulunya hanya bisa berkomunikasi jika bertemu atau jika dirumah (dengan menggunakan telepon rumah) sekarang setiap saat bisa terus berkomunikasi kapanpun dan di mana pun. Tapi apakah dengan adanya media sosial juga merubah cara mengundang seseorang?

Jujur, bilanglah aku kolot atau segala macamnya. Tapi sampai sekarang aku gak pernah mau pergi undangan kalau hanya mengundang via FB dengan media seperti gambar di atas atau mengetag di undangan pernikahan yang diuploadnya. Lah, iya kalau yang invite atau yang ngetag itu orang yang bersangkutan. Kalau bukan?

Aku lebih bisa mentolerir kalau undangan yang aku dapat itu via message yang secara personal meminta aku dateng. Kalau lewat SMS juga gak papa kok. Aku akan lebih diundang secara pribadi dan aku akan sangat mengusahakan untuk datang. Ya karena di dalam agama aku juga telah jelas kan yak bahwa jika kita diundang maka jika gak berhalangan kita wajib datang kan.

Ssoo,, undanganlah aku dengan surat undanganmu. Kalau mau hemat undanganlah aku dengan SMSmu. Lebih lagi undanglah aku via message FBmu. Tapi jangan undang aku dengan tag dan invitemu. :mrgreen:

Kalau teman-teman bagaimana? Mau gak dateng undangan jika cuma diundang via tag dan invite di FB?

Update: Polingnya udah aku tutup. Dan hasilnya adalah banyak yang memilih pilihan ke3. Mikir-mikir dulu. Thanks yak yang udah mau ikutan polingnya πŸ˜€ Tapi kalau dilihat dari komentar seh banyakan yang gak mau kalau hanya diundang via FB yak πŸ˜›

Advertisements

84 Comments Add yours

  1. nique says:

    pernah lho terima yang begitu
    dan aku ga dateng hehehe

    1. niee says:

      iya mbak,, aku juga gak mau dateng ih.. >.<

  2. zilko says:

    Kalau level acaranya sudahv “seintim” level pernikahan sih aku juga ga akan datang deh kalau undangannya cuma lewat FB gitu. Apalagi “event” gitu. Padahal seharusnya bisa lebih personal kan ya πŸ™‚ Mengundang orang datang ke resepsi pernikahan itu kan personal tuh…

    Tapi kalau acaranya adalah acara terbuka, misalnya semacam party, acara jalan-jalan bareng, makan-makan bareng (apalagi kalau yang diundang temen-temen deket) mah aku oke-oke aja deh, haha. Dan rasanya undangan event di FB ini lebih tepat kalau buat acara semacam ini deh, iya nggak sih? πŸ™‚

    1. niee says:

      nah kan nah kan.. Emang pada gak mau dateng kan kalau cuma diundang via FB gitu. Lagian masih bisa diusahain pake cara yang lebih resmi toh.. Seperti kurang dihargai aja ngundangnya cuma via FB.. kalau itu seh namanya pemberitahuan bukan undangan πŸ˜›

      Kalau acara party atau yang semacamnya aku juga sah-sah aja seh diundang via FB. Lagian itukan bukan undangan dari 1 orang, tapi dari banyak pihak seperti panitia atau semacamnya.. Jadi gak masalah buat aku πŸ˜€

      1. zilko says:

        Iya, bener banget. Kalau udah level pernikahan, rasanya kurang dihargai gitu ya kalau ngundangnya cuma via FB, hehe πŸ™‚ Selain nggak menghargai yang diundang, perayaan pernikahannya sendiri juga rasanya jadi kurang dihargai deh, karena atmosfer “intimacy”-nya jadi berkesan kurang bgt πŸ™‚ Kebayang kan di resepsinya pas ngisi buku tamu, yang jaga nanya: undangannya mana? Dijawab: kan pake FB, haha πŸ˜›

        Kalo party gitu kadang juga bisa undangan dari 1 orang Nie, misalnya yang ngundang ulang tahun trus ngajakin kumpul-kumpul dimana gitu. Nah dia ngajakinnya via FB. Kalau yang kayak gini aku sih nggak masalah banget ya untuk datang, hehehe πŸ˜›

      2. niee says:

        iya setuju zil,, jadi intinya tergantung dari acara apa yang akan diundang kan yak.. kalau sekaliber acara pernikahan yang pastinya acaranya udah difikirkan dan dipersiapkan dengan matang masak undangannya lewat FB? Kalau party kan ya syukur2 masih dirayain gitu.. hehehehe

  3. pernah dari temen smp ,sama temen sekali ketemu tapi jadi sahabat di dunia maya.
    dan dua-duanya asli dari mereka namun ga dateng πŸ™‚
    hehehe

    1. niee says:

      walaupun asli dari mereka ttp mikit loh klo aku mau dateng atau gak.. keseringan seh gak.dateng :p

      1. hahaha
        ha kebayang kalo orang kaya kita nikah nanti
        temen-temen pada mau dateng ga ya
        hahhahaha jangan sampe deh πŸ™‚

      2. niee says:

        hahaha,, ya terserah deh mereka mau dateng atau gak.. Yang pasti aku kalau emang beneran kenal pasti aku undang dengan undangan deh πŸ˜‰

  4. Lyliana Thia says:

    Mnrt aku mengundang dgn tag di soc med kurang sopan ya… Gak personal jg.. Dulu wkt aku nikah jamannya ngundang pake sms… Tp aku suka gak enakan.. Akhirnya minta alamat teman2 via sms utk dikirim undangannya satu per satu via pos.. Agak ribet sih emang.. Tp tamu itu kan perlu dihormati ya..

    1. niee says:

      iya mbak.. emang sangat terasa tidak personal kan yak.. Malahan kemaren pas kakak aku nikah aku yang keliling ganter undangannya satu per satu. Biar orang lihat juga gimana perjuangan kita nganterin undangannya kan yak πŸ˜€

  5. Arman says:

    tergantung! πŸ˜€

    kalo pesta ultah atau housewarming, ya ok ok aja diundang via fb. gua akan dateng.
    kalo pesta nikahan.. nah ini liat2 siapa dulu yang ngundang. πŸ˜€
    tapi rata2 kalo undangan nikahan nya bukan secara personal (dikirimin undangan atau ditelp), gua gak akan dateng sih…

    1. niee says:

      Ini yang aku bahas undangan pernikahan mas..
      Nah kan emang merasa gak personal yak mas kalau diundang hanya via FB aja.. Lah ada sms gitu tinggal bilang aja, gak pake repot >.<

  6. BagiBagiBlog says:

    Hmm.. Ayas sering kok diundang lewat Pezbuk gitu, malah banyak yg Ayas gak kenal yg ngundang!!!
    Yacch.. langsung aja Ayas konfirmasi “Mungkin” gitu… ato “Tidak Hadir”..
    Kan ada juga Undangannya itu cuma sekedar iseng doang??
    Naah.. lain ceritanya kalo yg Ngundang itu emang bener2 Temen sendiri yg Kita kenal, baru Ayas mau dateng tuh!!
    Hweheheee…

    1. niee says:

      Hahaha,, parah banget tuh yang gak kenal juga ngudang.. Ya, seperti ini neh, ujung2nya terlihat blunder kan yak proses mengundang seperti ini, emang bener2 terkesan iseng dan cuma pengumuman aja >.<

      Dan kalau beneran kenal ya gak mungkin aja dia ngundangnya lewat FB kan πŸ˜›

  7. misstitisari says:

    aku jg seringnya diundang via FB
    tapi kl yg temen deket bangetttttt ga pernah, mereka pasti langsung kirim email, sms atau malah kartu undangannya langsung
    dan kalo yg diundang via FB biasanya aku baru memutuskan berangkat apa ngga di detikdetik terakhir, dan kebanyakan ga datang hihihihi

    1. niee says:

      Iya,, kalau temen deket pasti tahu nomor HP kita kan yak, jadinya gak mungkin mereka ngundang kita via FB >.<

      hahaha,, kalau aku seh hampir pasti gak dateng, πŸ˜›

  8. dee says:

    Saleum,
    Biasanya aku gak bakalan datang kalau undangan seperti itu, difesbuk apa saja bisa dilakukan orang apalagi menyaru nama sahabat kita sendiri. Kecuali nyampe surat undangan merah jingga atau biru lope lope… aku akan memperhatikan undangan tsb

    1. niee says:

      hahaha,, kenapa harus merah jingga lope2? πŸ˜›

  9. tunsa says:

    aku maunya dateng ke pernikahannya mbak niee sih.. tapi kejauhan. wkwkwk
    tak kirain yg pnya blog ini yg mau nikah.. πŸ˜€
    salam

    1. niee says:

      hahaha,, dateng yak mas tunsa.. Kalau mas dateng pasti meriah bener dah pernikahan aku ntar πŸ˜€

  10. dmilano says:

    Sering sih dapat undangan demikian via pesbuk. cuek aja… karena aku lebih merasa dihargai apabila undangannya via sms, telpon atau surat undangan yang datang ke rumah.

    1. niee says:

      bener.. kita sehari 😳

  11. pitshu says:

    klo g sih gini, klo itu temen baik, g ngarep ada undangan yang diterima di tangan g donk! tapi di balik itu liat kondisi sih, klo temen baik na emang ga nyetak undangan banyak tapi dia mau ngundang g, telpon kemudian tag di FB g pasti dateng kok, atau klo emang g lebih kenal lagi, ga pakai undangan pun g akan datang.
    tapi klo yang enggak kenal banget lewat FB mungkin g baca aja enggak apa lagi dateng wakakaka πŸ™‚ *belagu yah*

    1. niee says:

      iya.. masak temen gak ngabarin secara personal kan yak pit.. Itumah namanya bukan temen deket jadinya πŸ˜›

      Hahaha,, itulah, kadang mukanya aja aku lupa, gimana aku mau dateng coba cuma ngundang cuma lewat FB πŸ˜€

  12. ya kan hemat kertas kakak …… 50 tahun lagi undangan pernikahan akan paperless :mrgreen:

    1. niee says:

      hahaha,, gak masalah caranya.. yang penting tetep secara personal dong yak πŸ˜€

  13. grandchief says:

    Kalau emang dah kenal banget sich gak masalah klo diundang di FB nanti bisa di konfirmasi lewat SMS atau telpon ke orang yang bersangkutan.

    Tapi kalau belum kenal orangnya?? mungkin cuman di abaikan saja πŸ˜€

    1. niee says:

      masalahnya gak ada konfirmasi lagi via SMSnya.. Jadinya kan gak merasa yak akunya πŸ˜›

  14. zalzzz says:

    Saya jg pernah diundang pesta merit teman sd saya via fb,,,tapi jauh bget,,,kalimantan,,saya sumatera,,yah,,akhirnya cuma bisa titip doa aja dari fb πŸ˜€

    1. niee says:

      itu namanya cuma mengumukan seh menurut aku πŸ˜›

  15. M A Vip says:

    saya sering dapat undangan lewat fb, tapi belum ada yang saya datangi. entahlah kalo datangnya rame-rame, soalnya kalo sendirian takut dituduh tamu tak diundang

    1. niee says:

      iya mas,, aku juga mikirnya gitu, takut mempelainya ternyata gak ngundang >.<

  16. memeang saya rasa kurang baik juga untuk acara sakral sekaliber pernikahan menggunakan udngan yang hanya melalui situs jejaring sosial , ,

    1. niee says:

      iya bener banget,, rasanya gimana gituu..

  17. Ahmad Alkadri says:

    Saya sih akan datang… Beberapa bulan lalu salah seorang kakak kelas saya juga nikahan, dan undangannya disebar via FB. Bagus sih format Event Page-nya, penjelasan dan keterangan di dalamnya juga lengkap, dan yang di-invite benar-benar jelas. Saya mikirnya, “Okee, ikut, saya datang!! :mrgreen: ” Lagian, masalah undangan-undangan harus ada surat… yang kaya’ gitu kan aslinya cuma budaya biasa, nggak diwajibkan khan sama syariat Islam… πŸ˜€

    1. niee says:

      iya budaya seh.. Tapi yang sebagai calon undangan ya mau diberikan cara personal juga kan yak.. Ya seperti yang aku tulis di atas kalau pake message di FB aku juga udah bisa dateng kok πŸ˜€

  18. dinneno says:

    kalau aku sih datang walau diundang via FB, ya mungkin teman yang ngundang gak sempat ngantar undangan atau gak tau rumahku dimana. Gak ada salahnya juga meanfaatkan teknologi, sekaligus menghemat biaya cetak undangan.

    1. niee says:

      hahaha,, iya tapi aku maunya di message atau SMS, jangan di tag aja gitu *ah banyak maunya yak πŸ˜›

  19. Ely Meyer says:

    lha aku nggak punya akun FB itu bgmn ? ….. kali andai punya akun FB mungkin jg nggak akan datang aku, kayak nggak serius ya

    1. niee says:

      iya gak serius juga mbak menurut aku.. >.<

  20. Djangkies says:

    Yang namanya undangan kalo resmi akan lebih bermakna jika datang langsung pada yang bersangkutan, ato paling tidak ada seseorang yang menyampaikan sebagai utusannya, ato paling tidak ada hitam di atas putih

    1. niee says:

      iya.. maksudnya gitu mas,, lebih merasa yak kita diundang kalau langsung ke personal,,

      waaalah,, sampe hitam diatas putih gitu πŸ˜›

  21. bensdoing says:

    sya malah belum pernah diundang yg kyk beginian Niee πŸ˜†
    #ndeso

    1. niee says:

      hahaha.. kasian banget πŸ˜›

  22. Zonapedia says:

    Aku pernah diundang dengan cara gini… Pake FB…
    Tapi aku dateng soalnya gak mungkin juga dia kasih undangan ke aku yang ada di jogja bahkan gak tau kos aku dimana… dan posisi dia ada di subang pasti bingung juga harus ngurus ini itunya kalo harus dateng ke jogja dan ngasih langsung undanganya….

    aku lihat kondisinya juga, kalo oranya jelas dan yang di tag jelas…. aku dateng….

    1. niee says:

      Tapi kan bisa di SMS kan yak biar lebih personal πŸ˜›

  23. amirdragnel says:

    efek teknologi emg bener” ya,selain mendekatkan yg jauh jg menjauhkan yg dekat..btw datang aja lah mbak kan udh diundang..

    1. niee says:

      gak ah,, soalnya aku juga gak kenal bener.. Ntar kalau salah masuk juga aku gak tahu πŸ˜›

  24. Kaget says:

    Ngga sudi, nikah itu ajang biaya. jadi kalau ngga ada biaya atau ngirit untuk mengirimkan undangan, ya ngga usah pakai pesta. Acara selamatan sudah cukup πŸ˜€

    1. niee says:

      hahahaha,, ini lebih ekstrim yak jawabannya πŸ˜›

  25. tuaffi says:

    saja juga ndag datang, malu lahh kalau misal bukan dia yang bener- bener ngundang. ‘Siapa lo?’.. hehe. Saya si belum pernha dapat undangan kayak gitu mbak. πŸ˜€

    1. niee says:

      iya,, tapi aku walopun kenal males juga masih dateng. Sepertinya kalau lewat FB itu cuma pengumuman, bukan undangan >.<

  26. bebe says:

    hihihihi… aku waktu kawinan dulu mengundang beberapa orang lewat FB juga loh… πŸ˜€ Tentu aja abis itu aku follow up lagi dengan sms/message langsung. Abis beberapa pingin aku undang tapi ga tau no hp-nya (jatah undangan udah abis) dan lebih mudah pake FB

    Tapi yang pasti undanganku aku setting tertutup, jadi memang hanya orang2 itu aja yang aku undang. Ga tau juga berapa yang dateng dari yang aku undang itu, mungkin mereka mikirnya sama kali ya sama dirimu… hahahaha…

    1. niee says:

      hehehe,, mungkin mbak ada beberapa yang berfikir sama dengan aku. Tapi kenapa gak pake SMS atau message aja mbak? Kan lebih personal..

      terus mereka dateng gak mbak? *penasaran πŸ˜€

  27. bener niee, dhe juga udah beberapa kali dapat undangan via FB gitu.. dan hasilnya oh no, dhe tidak akan datang.. kok rasanya agak gimana gituuuu, kalo ngundang via FB..

    1. niee says:

      setuju banget.. gak ada rasa diundang dan gregetnya pesta ya dhe..

      1. hahahha, iya niee.. daripada ntar setengah hati datangnya, jadi yaa mending tidak usah.. πŸ˜€

      2. niee says:

        iya yak,, pas mau dateng masih mikir: Aku diundang gak yak? Kan jadinya ragu2 gitu πŸ˜›

  28. sering dpt yg kya gni? Tp ga pernah dateng? Hehe

    1. niee says:

      iya.. kalau lo? πŸ˜›

  29. sumanista says:

    aku setuju, apapun jenis undangannya asal bersifat eksklusif gitu kayak sms, message bahkan kalaupun cuma ketemuan doang, aku sih asik2 aja…
    nggak ngena aja gitu dalam hati kalau di tag2 doang… #eeaaaa

    1. niee says:

      *tos*

      Kita sepemikiran. Itu juga maksud aku mah πŸ˜€

  30. elfarizi says:

    Waaah, ternyata banyak yang gak terbiasa yaaa … kalau saya sih, asal temen yang dikenal oke-oke aja. Tapi, selama ini undangan via FB cuma sekadar “penegasan” dari surat undangan. yang bahaya itu, orang gak dikenal tapi datang pas diundang di FB hehehe πŸ˜€

    1. niee says:

      kalau temen yang dikenal pasti tahu nomor hpnya dong? Kenapa harus via FB? πŸ˜›

      Kalau gak dikenal mah keterlaluan lebih lebih lagi πŸ˜†

      1. elfarizi says:

        itu dia, saya belum pengalaman kalau yang pure via FB. Biasanya double-double gitu …

        Ya, emang keterlaluan. Tapi, kalau mepet, buat anak kos sih gak masalah *eh πŸ˜†

        1. niee says:

          hahaha.. tapi kalau udah kerja malahan rugi mah pergi kondangan yang gak jelas πŸ˜›

  31. Belum pernah dapat undangan via facebook, kalaupun dapat mungkin tidak datang. Tapi kalau sifatnya penegasan seperti mas elfarizi, gak jadi masalah. Salam.

    1. niee says:

      iya., kalau penegasan berarti ada undangan lain yang kita dapet kan yak? Gak cuma dari FB aja πŸ˜€

  32. Ipras says:

    Kalau ada sesuatu yang lebih personal, mungkin saya bisa usahakan untuk datang. Tapi kalau cuma pemberi tahuan semacam itu, yang mana tidak jelas diperuntukkan kepada siapa, ya udah gak datang πŸ™‚

    1. niee says:

      benerrrr… setuju dah.. intinya personal yak πŸ˜€

  33. dipiw says:

    aku sering banget nii, di undang via FB, tapi jarang dateng hahaha πŸ˜€
    memang rasanya lebih “sreg” kalo di undang pake “undangan beneran” πŸ™‚

    1. niee says:

      “undangan beneran”? Emang ada undangan jadi2an gitu piw? πŸ˜› hehehehe.. iya,, aku juga mikirnya gitu.. Ya dianggap sepintas lalu aja kalau dari FB mah πŸ˜›

  34. Eh aneh ya…
    Mosok nikahan pake undangan virtual gitu @_@
    Gapapa sih, irit kertas…
    Tapi kalo invitation via FB rasanyaaa koyok gak niat.
    Kalau desainnya bagus trus via email kayaknya boleh juga…

    1. niee says:

      iya.. via email lebih personal yak.. Gak penting lewat apa.. yang penting bagi aku seh ngasihnya person to person gitu πŸ˜€

  35. mintarsih28 says:

    ya meski hidup di tengah kemudahan karena IT, tetap etika dijagalah. karena ada hikmahnya mengapa undangan pernikahan lebih person sebab berkaitan dengan perjamuan. perjamuan ini dalam rangka memuaskan dan menghormati tamu yang diundang. lha kalo kita yang gak diundang makan jatah yang diundang? tentunya tuan rumah akan tidak enak hati bila tamu kecewa gara sang tamu malu di ruang pesta gak ada yang bisa dimakan.

  36. ais ariani says:

    ya ampuuun aku telat banget deh baca postinganmu yang ini Nie.. padahal pengen banget komen dan ikutan polling..
    soalnya aku sering diledekin sama temen2 kalau misalnya gak dateng ke nikahan temen2 SMA. aku bilang aja gak diundang. eh mereka bilang kan diundang di FB, aku bilang aja aku gak mau kalau dia gak sms atau ngundang aku langsung. terserah deh cara dia gemanah, yang penting costum loh… mau lewat imel atau DM, lebih personal aja.
    daripada lewat tag2an di FB.

    bener Nie, sebut kita kolot, tapi nyatanya memang iya kan banyak juga yg gak mau dateng kalau hanya diundang di FB?
    so, besok kalau nikah undangannya gak usah lewat FB yak :mrgreen:

    1. niee says:

      waaahh is kita sehati..
      aku juga sering bersikeras gitu loh gak dapet undangan gara-gara cuma diundang di FB.. makasudnya apa? udah kekepet banget dah gak bs nyebarin sms? :p

      pokoknya yg penting lebih personal.. apapaun caranya kan yak πŸ˜€

      *tos dulu deh kita*

  37. firman says:

    aaaane pernah berantem ma temen, udah ku anggap sodara malah karena nasehatin dia ttg hal ini, alhasil aku datang cuman numpang makan doank abis tu pulang, beberapa hari setlah itu kami masih berantem dan dia blokir aku

  38. Ka says:

    Lah kalau gaada kontak gaada apa apa gawajar kali undang di fb. Aneh

    1. niee says:

      hahahaha. kan ini pendapat pribadi ya. Ya terserah yang nulis aja seh. beda pendapat gak masalah. Gak ada yang aneh di sini.

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s