Tipu Menipu : Yang Pintar yang Menang!


Haiii Halooo.. Apakabar semuanyaaa?? Gimana malam minggunya kemaren? di Pontianak hujan lagi. Sangat lebat pula sampe ada petir-petirnya segala. Banyak dah kencan yang gagal. Kasian banget *oops πŸ˜› *dilemparbata*

http://hidupenak.multiply.com

Kalian pernah ditipu gak? Penipuan disini yang aku maksud adalah mengatakan bahwa kita mendapatkan hadiah yang nilainya besar banget. Kalau di sms seh udah sering yak. Sampai-sampai ada lelucuan di sekitar aku, kalau itu beneran pasti kita udah kaya raya deh. Punya mobil 5 dan punya uang (kalau dijumlahkan hingga) miliyaran rupiah. Gimana gak keren tuh!

Bodoh banget bagi aku orang-orang yang bisa tertipu hanya dengan mendapatkan SMS seperti itu. Lagian gampang kan kalau SMS mah tinggal dihapus. Lalu bagaimana dengan jika kita ditelpon?

Aku sendiri masih merasa bodoh banget orang yang bisa tertipu dengan orang yang menelpon dengan iming-iming hadiah. Apa susahnya seh menolak? Lalu ada temen-temen akupun bilang, bahwa penipuan dari telpon itu ada unsur hipnotisnya, makanya harus hati-hati. Oh okey.

Kamis siang tanggal 6 Oktober 2011 di ruangan kantor akhirnya kejadian itupun menghampiri aku. HP aku berbunyi, ada nomor telpon dari yang tidak aku kenal. Biasanya seh aku gak bakalan angkat nomor begituan. Entah mengapa hari itu aku langsung mengangkatnya. Nomornya 082179542224 (hati-hatilah kalian dengan nomor ini!! ).

Pas diangkat terdengar suara cowok yang aku kira adalah temen seruangan aku yang mau titip kerjaan atau apa. Akupun langsung bersikap sedikit manis. Tapi lama kelamaan aku tahu ini bukan dari teman kantor aku.

Pertama-tama dia menyebutkan nomor ponsel aku. Dia bilang dia dari pihak operator selular yang aku gunakan lalu menanyakan nama aku (indikasi 1: kalau dari operator mereka sudah tahu nama kita gak mungkinlah menanyakannya lagi. Biasanya malah menanyakan nama ibu kandung buat memastikan nomor ini memang nomor pemilik aslinya).

Kemudian dia bilang bahwa aku adalah pemenang harian yang mendapatkan hadiah sebesar 11 juta dengan rincian 10,5 berupa uang tunai dan 500 ribu berupa pulsa. Gak ada pemotongan dan biaya pemenang yang harus dibanyar disini.Β  Hadiah ini hanya bisa di klaim selama hari ini (indikasi 2: lah kalau emang niat ngasih hadiah gak ada batas waktu dong!).

Diapun mulai dengan gayanya, menanyakan tabungan yang aku pake. Apakah ATM yang aku gunakan masih berfungsi. Kapan terakhir menggunakan ATMnya (indikasi 3: pertanyaan semuanya gak penting, ngapain juga dia bertanya soal ATM aktif atau gak?)

Dari gaya bahasanya, dia sangat berputar-putar. Mengulang-ngulang jumlah uang yang menjadi hadiahnya (mungkin agar kita tergiur) yang membuat aku menjadi bosan. Sampai akhirnya dia menanyakan nomor rekening aku dan akan memberikan sebentuk pin yang harus aku apakan gitu (aku juga lupa, hehehe) dan harus dilakukan pada hari ini juga.

Yak, karena aku masih dikantor aku bilang dong bahwa aku gak hapal nomor rekening aku. Dia masih berusaha buat bilang inikan pas istirahat siang, apakah aku gak bisa ngambil buku tabungan dan melihat nomor rekeningnya? Euh, mulai menyebalkan neh orang. Aku bilang aja kalau mau ngasih hadiah yang niat dong. Masak memaksa aku buat keluar kantor segala!

Mendengar aku membentak dia (sepertinya) memanas. Dengan sedikit menenangkan diri dia bertanya jam berapa aku pulang kantor. Yah, aku bilang aja biasanya aku pulang kantornya jam 9 malam keatas (boong banget dah, manaΒ  pernah juga aku lembur sampe jam segitu πŸ˜› ).

Sepertinya mendengar jawaban-jawaban aku yang nyeleneh dia mulai panas. Dia langsung bertanya apakah aku mau gak nerima hadiah itu. Kalau aku gak mau masih banyak kok yang mau dengan hadiahnya!

Hah? Lah, bilang aku bodoh, tapi setahu aku kalau hadiah itu sudah menjadi milik aku sepenuhnya. Mana ada istilah ‘masih banyak yang mau?’

Aku yang udah males ngeladenin tuh orang langsung aja berlagak sombong dan bilang : ya udahlah pak, kalau cuma uang 11 juta aja aku bisa kok dapet 1 bulan gaji (boong banget lagi πŸ˜› ), gak perlulah dapet hadiah yang tergesa-gesa gitu dari bapak.

Dengan kesal diapun menutup telpon tanpa babibu lagi. Hahahaha, syukurin lo. Lagian mau nipu si niee anak gaol seantero kota Pontianak? Mana bisa!! *lempar poni*

***

Setting kejadian di atas adalah saat aku di dalam ruangan kantor dengan teman-teman yang selalu mengingatkan aku ketika aku bicara udah rada ‘terpengaruh’. Sangat gak disarankan bagi yang merima sendirian apalagi saat hati keadaan galau, pasti bakalan cepat terpengaruh deh.

Lagian ingat deh, kalau kita menang dari operator selular, sampe beberapa kalipun kita menolak dia akan mengejar kita lagi melalui perwakilannya di daerah setempat. Jadi jangan takut kehilangan deh πŸ˜€

So, gimana dengan kalian? Ada yang punya cerita tentang tipu menipu ini?

Advertisements

67 thoughts on “Tipu Menipu : Yang Pintar yang Menang!”

  1. yah intinya kalau rezeki mah gg bakalan kemana ya. lucu banget itu yang nelponnya hilang kontrol LOL. kalau aku pernah ditelpon sama telkom katanya dapet hadiah dalam rangka ultahnya terus tadi malem udah disiarin di salah satu tv, sempet agak ragu juga tuh, tapi kita ladenin dengan ngikut saran mereka untuk telpon ke (katanya) nomor pusat, tapi dilempar-lempar gitu langsung deh mama ke tetangga yang orang telkom, ternyata emang penipuan hhihhi emang bukan rezeki πŸ˜€

    enak banget di tempat tante hujan gede gitu :O disini belum hujan ==a

    1. Iya bener Ti, kalau rejeki gak lari kemana..

      Iya keluarga aku juga pernah tuh dibilang ada di TV tapi dia gak nonton, dan dengan bodohnya dia percaya gitu sampe 4 juta gitu. ckckckck

  2. masih ada aja ya yang nyoba2 nipu gitu…
    emang sebaiknya kalo pas dapet telpon penipu gitu, sebisa mungkin diajakin ngomong terus selama yang kita bisa. biar at least itu orang rugi pulsa! hahaha

  3. wah dahsyat Niee.. lempar poninya smpe sini… hihi…
    Aku jg pernah Niee… dapet yg begituan… nominalnya sama jg… 10 jt gitu deh…
    ya krn aku males ngeladeni, kukasih ke Vania yg wkt itu lg belajar ngomong…
    dianya bingung… “loh kok cah cilik”

    biar aja abis pulsanya… hihiihi ^_^

  4. bulan kemarin hampir juga ketipu tapi gak lewat telpon, tapi ngomong langsung, mereka berempat dan sudah mendesign percakapan mereka, mengiming2kan duit dan minta2 ATM dsb..gila tuh orang πŸ˜€

  5. Wahahaa, mati kutu si penipu waktu dibilang gaji kita melebihi hadiah dia.
    saya jg pernah tu, mbak. Dapat sms yng isinya penipuan. Trus saya teror yang punya nomor dg hidden number, hasilnya? Nomor hpnya langsung g aktif. hihi

  6. Uhhh… banyak banget penipuan spt itu. Ortu dan mertuaku sering banget dapat telpon spt itu via telepon rumah. Untung saja sejauh ini Ortu dan Mertuaku tidak terpengaruh oleh penipu2 itu…

  7. Huah, masih zaman ya penipuan kayak gitu? Hmmm. Kalo sms aku dulu sering sih pas di Indo, tapi kalo telpon nggak pernah deh, hehe πŸ™‚ Cuma bener tuh, dengar2 yang via telepon gitu mereka ada main “hipnotis”-nya. Makanya sebaiknya kalo pas menerima telepon kayak gitu jangan pas sendirian.

    Btw, setuju sama Arman tuh. Kalo kayak gitu, dilama-lamain aja telponnya biar penipunya rugi pulsa, muahahahaha πŸ˜† Tapi kitanya juga harus hati-hati dan waspada lebih lama sih, soalnya makin lama pembicaraan kan makin banyak kesempatan baginya untuk mempengaruhi kita, haha πŸ˜›

    1. Iya masih banget zil,, malahan makin ada-ada aja cara mereka menipu itu.

      Iya, makanya harus jangan sendirian yak, katanya dengan telepon mereka juga bisa menggiring kita ke ATM dan menyetor sejumlah uang tanpa sadar gitu.. ckckckck

  8. penipuan makin marak, makin aneh caranya.. dulu ibuku juga hampir ketipu,. bilangnya dapat hadiah dari produsen jamu, untungnya konfirmasi dulu ke perusahaan bersangkutan,. hehehe

  9. temen g juga waktu itu baru di telpon, dijawabin ama temen g ” saya yang dapet hadiah, kok saya yang harus transfer uang, klo mau nipu jangan begokkk deh ” langsung di tutup telpon na, pas di telpon balik ga diangkat ga lama kek na tuh hp dimatiin deh ma orang na wakakaka πŸ™‚

    1. hahaha, masalahnya pas dia nelp ini dia bilang ke aku bahwa ini gak ada pemotongan dan gak ada pajak yang perlu dibayar pit.. bener2 meyakinkan banget deh..

  10. saya pernah dihadang cewek cakep bawa jam tangan waktu pulang dari pameran buku beberapa tahun lalu, dia menanyakan teka-teki mudah dan ketika saya menjawab benar dia bilang saya beruntung dan berhak mendapat jam tangan cukup dengan uang 50 ribu. sialan benar, saya bayar juga jam tangan itu yang ternyata kompasnya tak berfungsi. hahaha…ditipu.

  11. Semakincangih saja cara penipu itu melakukan suatu reaksinya, tapi kasihan juga keluarga mereka, karena keluarganya diselalu diberikan makanan bara apai dari perbuatan ulah si penipu tersebut. Semoga ini dapat menjadikan pembeolajaran kita untuk saling mengintropeksi diri dan mengingatkan. bahwa disekitar kita hal ini sedang terjadi.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

  12. Lah sampe ditelpon kak? Hoalah belum pernah tau aku malah yang begitu, kecuali yang ke telpon rumah.. Hmm kudu hati-hati juga ini.. Biasanya juga ga pernah ngangkat nomer yg ga dikenal ntar tau2 ‘kena’ lagi πŸ˜•

    1. iya sampe ditelpon gitu, lama lagi..
      Ya biasanya aku emang gak ngangkat telp nomor aneh seh, tapi ya kemaren mau nunggu telp orang juga, jadinya di angkat >.<

  13. Kawan saya pernah dikabarkan mendapatkan Kijang Inova. Dan ternyata si Kijang Inova itu benar datang ke rumahnya lengkap dengan plat nomor baru disertai faktur, buku service, dsb. Mobil pun di parkir di garasi, sementara kawan saya diminta transfer ke nomer rekening tertentu untuk bayar pajaknya.

    Setelah administrasi selesai, si pengantar mobil memohon untuk dibantu mengantar satu hadiah lagi (berupa TV plasma 24 Inchi) yang dibawanya beserta mobil. Sekalian untuk test drive mobil pak (begitu katanya).

    Kawan saya pun mengiyakan, ditengah jalan kawan saya dipaksa turun ditol dan ditinggal begitu saja!

  14. dulu pernah temen kerja dhe malah hampir beneran mo nransfer Niee, tapi untungnya di detik-detik dia mo pergi ke ATM dia cerita ke kami jadi yaa udah kami kerjain aja tuh si penipu.. beneran hati2 deh, kalo bagi yang belum cukup iman lebih baik langsung di matiin aja hapenya daripada jadi korban penipuan..

  15. pertanyaan lagi, kenapa sekarang makin banyak orang yang suka jadi penipu? πŸ˜‰ mungkin perlu ada kajian sosiologis tentang masalah maraknya penipuan ini

  16. owwww bilang donk 20 juta juga dapet gaji sebulan mah gitu, hehe. mantap nih 11 juta perbulan, amin..gpp gak boongan juga ko, hehe

    bagus biar kena rasa tu penipu, hati-hati ya sekarang mah banyak tipu2 gak jelas gitu.

  17. saya juga pernah ditelpon gitu, pas tidur lagi nelponnya. pas bangun, eh, dapet hadiah. tapi saya bilang ke dia yg minta nomer rekening :”saya gak punya nomer rekening. hadiahnya krim aja ke alamat saya.” sejak itu saya gak pernah ditelpon2 lagi

  18. Workshop Bisnis Online. Malang, 29-30 Oktober 2011. Peserta terbatas 30 orang. Tempat LAB Statistik FE UIN Malang.

    Materi UTAMA :

    1) Bagaimana Membangun TOKO ONLINE Modal Gratisan
    2) Bagaimana Melakukan Riset PRODUK, Membidik Calon Konsumen dan Memahami Perilaku Mereka di Internet
    3) Teknik JITU Promosi via Internet, Facebook, Twitter dll
    4) Bagaimana Mengemas Produk dan Jasa dan Melakukan Marketing Online
    5) Tips dan Trik Optimasi Blackberry, Facebook dan Twitter untuk Bisnis Online

    Garansi Dalam 1 BULAN Produk TERJUAL.

    Info Lengkap: http://www.GuruBisnisOnline.com | PIN BB 2310BF87 | 0856 4960 8915.

  19. Gimana klw kita udh ksh no.rekening kita..?
    Aku baru aja ketipu..Dan aku mlh pgn tau.knp dia maksa trs pdhl aku lg kuliah..Dan untung saldo ATM aku di Bawah 50rb..apa ntar uang aku bkl di sedot ? Please help me ..tell me 😦

    1. aku ada searching dan banyak bertanya soal no rekening yg diberikan keorang.. yg aku tahu.. selama kita gak ngasih no pinnya tetep aman deh.. lagian susah kalau menyembunyikan nomor rekenibg sekarang dengan tingkat online bisnis semakin marak kan yak πŸ˜€

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s