Hello Stranger!! [Part 2] – Pak Jailani..


Haiiii Halooo.. Apa kabar semuanya neh? Lagi ngapain? Aku sendiri masih ngebusuk di rumah sendirian.

Sebenarnya pingin banget ikutan kontes-kontes yang sekarang berseliuran yang diadain oleh tementemen blogger. Tapi kok temanya rada susah yak? (padahal aku aja gitu yang males mikir πŸ˜› ) Jadi sekarang mau nyeritain tentang pertemuan aku dengan orang yang aku gak kenal. Kalau kemaren aku cerita tentang seorang bapak yang baik hati mengantarkan aku untuk cari kosan temen di Bandung tengah malam. Kali ini yang terpilih adalah PAK JAILANI!! Prokprokprok!! *goyanggoyangpompom*

Pak Jailani *yg gak jelas kelihatan* >.<

Di atas adalah satu-satunya foto Pak Jai yang ada sama aku. Sayang banget yak gak sempat foto sama-sama bapak.

Pertemuan dengan Pak Jailani ini adalah saat aku jalan-jalan ke Kuching bulan Juni kemaren. Seperti yang udah aku ceritain, kalau perjalanan ini sama sekali gak ada rencana. Hanya karena mendengar ada cuti bersama mendadak, jadinya aku langsung beli tiket tanpa ada persiapan apapun!

Dateng ke Kuching dengan modal nekat cuma punya beberapa nama hotel murah buat nginep aku, kakak dan kak Tri rada kagok juga pas turun dari bis *nah loh mau ngapain gua?* Karena aku yang ngerencanain acara jalan-jalan kali ini, jadinya aku rada merasa bertanggungjawan seh (ya walaupun sebenernya aku yang paling kecil disini seharusnya yang dilayani πŸ˜› ) akhirnya aku dengan sigap cari taxi terdekat.

Dapet supir taxinya orang cina gitu, diajakin ngomong malay gak terlalu bisa, di ajakin ngomong inggris patah-patah *bingung* tapi karena melihat sekitar sepertinya supit taxinya sama semua (gak ada orang melayunya) jadi terpaksa deh pake taxi yang itu aja.

Sampai-sampai di hotel dibantu cek in sama si supir taxi (baik juga ternyata :mrgreen: ) daaannn resepsionisnya sama aja kayak si supir taxi! Kurang bisa bahasa Malay (tapi lebih mendingan seh daripada si supir taxi) dan bahasa inggrisnya juga kacau! *jongkok dikolong meja*

Bercermin dengan dua orang di atas, kok jadinya jadi takut jalan-jalan sendiri. Takut gak bisa komunikasinya gitu. Lagian kuchingkan (apalagi wilayah wisatanya) emang wilayah cina. Sebenarnya seh sama juga dengan Pontianak rame komunitas Cina, tapi kalau di Pontianak (dan Indonesia pada umumnya) gak ada tuh namanya orang Cina gak bisa bahasa Indonesia kan! Beruntunglah kita di Indonesia yang punya bahasa persatuan πŸ˜€

Jalan-jalan hari pertama di sekitaran waterfront aja. Keliling-keliling dari siang sampe sore, akhirnya sore memutuskan untuk menyusuri sungai serawak dengan menggunakan kapal. Di sinilah kami bertemu dengan Pak Jailani.

Pak Jailani ini bekerja sebagai awak di kapal ini. Dia bertugas untuk menjelaskan kepada penumpang apa-apa yang ada disepanjang pinggiran sungai Serawak. Karena cuma kami bertiga yang merupakan turis asing, jadinya dia hanya fokus sama kami. Yang lebih menguntungkan lagi adalah, Pak Jailani ini asli orang melayu yang membuat gak ada masalah komunikasi antara kami berempat. *bangsai*

Pak Jailani cerita kalau orang-orang di serawak ini rata-rata merupakan keturunan orang-orang di Kalimantan (Indonesia). Kakek dia sendiri juga merupakan orang Indonesia yang menetap di Malaysia, makanya dia rada respek dengan kami. Beberapa bahasa Indonesia juga dia menguasai seperti dia menyebut mobil (yang sebenernya dia terbiasa dengan kerete) dan gak masalah di panggil dengan panggilan PAK (sebenarnya aku gak tahu juga ada masalah apa dengan panggilan ini, tapi setiap temen2 pak Jai denger kami manggil PAK pasti mereka senyum-senyum dan bilang: iya dia cocok memang dipanggil PAK! *what the maksud?* ).

Akupun bertanya-tanya daerah wisata di seputaran Kuching dan dengan baik hatinya (mungkin karena kasian juga sama kami πŸ˜› ) Pak Jai lalu menawarkan keliling Kuching dengan mobilnya. Untuk memperlancar proses, kamipun meminta nomor kontaknya.

Esok harinya masalah muncul. Kartu kami bertiga masih menggunakan nomor Indonesia dan gak ngudeng kalau mau nelpon internasional harus didaftarkan dulu! Akhirnya kamipun berinisiatif buat nelfon dari hotel. Dihubungi berkali-kali kok gak bisa yak? Mulailah kami berfikir ‘wah dibohongi neh kita’.

Janjian jam 9, sampai jam 10an belum berhasil menghubungi Pak Jai lagi. Karena laper, kamipun cari sarapan dulu baru berusaha menghubingi bapaknya lagi. Bingung juga mau ngubungi pake apa. Kalau mau ke hotel lagi jauh. Nyobain telepon umum eh ternyata bisa! Seneng banget! (jadi telepon umum itu penting banget loh untuk para wisatawan, sayang banget di Indonesia keberadaan telepon umum udah jarang banget yang kondisinya baik).

Setelah beberapa kali dihubungi, akhirnya kami berhasil juga ketemu sama Pak Jai dan jalan-jalan seharian keliling Kuching dengan mobil yang nyaman dan guide dadakan yang berpengalaman πŸ˜€ Serunya guide seperti pak Jai ini adalah, kami gak melulu diajak ketempat wisata aja. Tapi adakalanya dia permisi untuk mengambil sesuatu di rumah temannya sehingga kami melihat rumah-rumah penduduk yang ternyata bentuknya seperti Pontianak juga tahun 90an!

Yak, begitulah cerita aku bertemu dengan orang asing diperjalanan. Seperti kata temenku Sita: Jangan takut untuk jalan-jalan, karena selalu ada orang baik disekitar kita πŸ™‚

67 Comments Add yours

  1. Betul, di dunia ini masih banyak orang baik. Hanya saja mereka yang baik2 ini jarang terekspose kebaikannya.

    1. niee says:

      setuju mas.. Asal niat kita baik, pasti orang juga baik dengan kita yak πŸ˜€

  2. We are good people so what are we afraid for, Nee? he he he he he

    On Reserve, for the one who deserve, he he he he

    Kapan-kapan mungkin juga kau akan nekat ke Pontianak Nee…he he he, karena ada kalanya kau menginginkan suasana menyendiri dan aku ingin menuliskan sebuah novel saat itu! masih diangan, tp tiba-tiba akan pergi begitu saja…tunggu ya Nee :mrgreen:

    1. niee says:

      ayo han kesini,, nginep dirumah aku, random kan yak jauh2 dari Bali tujuannya ke Pontianak πŸ˜€

      Pak guru mau ikutan? πŸ˜›

  3. begitulah ketika kita berada di rantau dan tempat yang asing dan kita bertemu dengan orang yang memiliki keterkaitan secara emosional, itu bisa mempererat sebuah hubungan yang lebih baik, bahkan orang asing bisa menjadi seperti sodara

    1. niee says:

      iya bener mas,, bahkan Tuhan mempertemukan kita dengan orang lain untuk sebuah rencana kan πŸ™‚

  4. zilko says:

    hehe, memang tuh, semakin banyak travelling (apalagi sendiri ato pergi tapi nggak dalam rombongan besar), makin seringlah kita bertemu orang baik. Walau tetep yang namanya waspada dan hati-hati harus selalu kita miliki yah, hehe πŸ˜›

    1. niee says:

      iya,, kalau waspada emang harus.. Biasanya pake feeling zil, kalau udah feeling bagus kebanyakan pasti bagus deh πŸ˜€

  5. aryakmdn says:

    iya, memang selalu ada orang baik dimana-mana, tetapi tetap kudu ati-ati juga….karena jaman sekarang susah dibedain tampang orang baik dengan orang gak baik. ^__^.

    makasih ya neng sudah mau berkomentar di blog ane….bye

    1. niee says:

      iya bener,, tetep hati hati kok πŸ˜€

      sama-sama,, seneng juga bisa punya banyak temen blogger πŸ™‚

  6. Ternyata di negara asing pun banyak orang baik yg bersedia membantu ya…?
    Pengalamannya di Kuching seru juga..

    1. niee says:

      iya mbak,, gak bisa dikotak2in juga seh kalau negara asing jadi gak ada orang baiknya πŸ˜€

  7. Sugeng says:

    Titip salam untuk Cik Jailani, karena telah bersikap baik pada orang asing πŸ˜†

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    1. niee says:

      ntar kalau ke Kuching lagi disampein mas πŸ˜€

  8. colomnis says:

    ya… kita ga’ boleh berburuk sangka sama orang lain tapi klo sekedar waspada itu wajib kali πŸ™‚

    1. niee says:

      bener mbak πŸ˜€

  9. palagi di semarang, banyak banget orang baik, coba deh ke semarang, ntar deh ku anter keliling keliling…
    #klo gak sibuk lho ya…. hihihihi….

    1. niee says:

      Huwaaaa, bener yak mas.. pengin ke semarang neh aku *klo ada waktu πŸ˜›

  10. Lyliana Thia says:

    Mantap nih Niee…
    emang harusnya qta nggak terlalu khawatir kemana2 ya…
    *jadi inget hikayat pengembara*
    kalau kita baik pun, pasti Allah kasih orang2 baik di sekitar qta…

    btw, emang asik jd org Indonesia… lah Malaysia bahasa persatuannya apa ya?
    bahasa Malay apa Inggris nggak ngerti deh.. hehe..
    *jadi mikir kira2 PAK itu artinya apa?*

    1. niee says:

      bener mbak,, yang penting tawakal aja sama Allah yak πŸ˜€

      setuju! di TV lokalnya aja bahasanya campur2 geje gitu. Coba di Indonesia, semua pake bahasa indonesia dong kan πŸ™‚

      Sampe sekarang aku juga gak tahu Pak itu kenapa -_-“

  11. arman says:

    wah untung ada pak jailani ya… πŸ˜€

    1. niee says:

      iya mas, untung banget dah, terutama untung dompet juga , hahaha

  12. maminx says:

    pada dasarnya semua orang itu kan baik ya. yang bikin jadi jahat biasanya karena kebiasaan dan lingkungan ya. semua sama-sama ciptaan Nya, jadi tak perlu khawatir & takut ya gak, hehe jadi sotoy gini πŸ˜›

    daripada hello stranger mending nonton pelm “Hello Ghost”, rame loh itu

    1. niee says:

      iya, setuju banget deh minx..

      Lah,hello Ghost?

  13. yayack says:

    selagi kita msh punya niat baik pda orang lain sih seenggaknya pasti msh banyak jg orang lain jg yg baik sma kita. Kalo kota kuching sendiri bagi sya kurang familiar artinya kaya di anak tirikan oleh malaysia hehe…

    1. niee says:

      bener,, yang penting dari dalam diri kita dulu πŸ˜€

      Klo kuching emang lebih terkenal di Pontianak, orang Pontianak ya jalan2nya ke Kuching, lebih murah πŸ™‚

  14. lelajangan says:

    The most excited part kalau pas traveling ke tempat yang bahasa nya totally different. Untung banget ya mbak, masih ada yang ngeh bhs Indonesia/Melayu. But, it’s such a nice experience … traveling nya gak melulu tempat wisata tapi bisa liat the ‘real’ people in the country kayak Pak Jailani itu ya?

    1. niee says:

      iya, ribet banget yak klo udah gak bisa berkomunikasi,, tapi seru kalau udah jadi cerita πŸ˜€

      emang seru kalau ke tempat2 yang lebih ke masyarakat disana, ada cerita lebihnya πŸ™‚

  15. aziz miring says:

    orang baru, kisah baru dan pengalaman baru πŸ˜€

    1. Hanster says:

      Kekasih baru, kisah baru dan pengalaman baru… πŸ™‚

    2. niee says:

      jadi semuanya serba baru πŸ˜›

  16. @helgaindra says:

    wah modalnya nekat doang tuh ya
    hehehe

    1. niee says:

      iya,, yang nekat itu yang seru πŸ™‚

  17. Hanster says:

    Bapak Jailaninya baik juga ya, walau mungkin ia baru kenal, tetapi bisa seperti itu

    1. niee says:

      iya mas,, emang baik bener dah bapak itu, jadi pingin kesana lagi buat ngunjungi beliau πŸ™‚

  18. kang nur says:

    Semoga pak jaelani tetap baik hati

    1. niee says:

      amin kang πŸ™‚

  19. andhy says:

    Kartunya postpaid ya?
    Kalau kartu prepaid biasanya sudah otomatis bisa intl roaming.
    Kalau lama, mending ganti kartu lokal saja
    Aniway tempat recomendednya kok ga diinfokan? πŸ™‚

    1. niee says:

      gak ngerti juga mas soal kartu2an ini,, hehehe..

      Kemaren udah pernah ngebahas perjalanan ini soalnya, sekarang cuma mau cerita soal pak Jainya aja πŸ™‚

  20. Bukik says:

    Oh suka banget sama posting ini………serasa banget diajak pertualangan.
    Bahasa persatuan, telepon umum, dan orang baik
    T.O.P!

    1. niee says:

      hihihi,, sampe direkomendasikan di twitter segala neh mas bukik,, thanks ya πŸ™‚

  21. Imelda says:

    untung ada pak Jai ya…. Kalau aku ngga bisa tuh pergi tanpa yakin ada tempat nginap. Makanya biar cuma tinggal sehari, aku selalu reserve online

    EM

    1. niee says:

      iya mbak, untuk ada pak Jailani..

      Kalau aku suka malah pas dateng baru mikir, mau tinggal dimana yak? hehehe

  22. imherry says:

    wah belom bisa ngerasain, soalnya dari kecil sampe sekarang hidupnya di jogja hehehe

    salam kenal dari blogger cupu di jogja

    1. niee says:

      ayo traveling, ke sekitar jawa aja gitu kek πŸ˜€

      salam kenal juga πŸ™‚

  23. giewahyudi says:

    Sebenarnya semua orang baik, baik-baik lo ma gue.. hehehhwee

    1. niee says:

      baik baik juga lo sama gue πŸ˜›

  24. ndaroin says:

    yah…, selalu berprasangka baik dan selalu waspada saja yang penting.
    ngemeng-ngemeng, jdi pengen jalan jalan juga nih.

    1. niee says:

      iya setuju dah πŸ™‚

      ayo jalan jalan,, biar banyak pengalaman dan cerita πŸ˜€

  25. fitrimelinda says:

    masih banyak kok orang baik didunia ini.. πŸ™‚ *tapi tetep harus waspada juga..

    1. niee says:

      iya, harus waspada emang seh πŸ™‚

  26. Asop says:

    Mbak, udah pake jilbab? πŸ˜€

    1. Asop says:

      *itu saya lihat foto di atas*

      1. niee says:

        Itu kak tri sop.. Bukan aku.. Aku belom deh >_<

  27. muamdisini says:

    wah..beruntung yah mba…
    btw, kalo dari Pontianak dekat dengan daerah Kuching yah mba?…
    kalo saya pernah ke daerah Nunukan, disana dekat dengan daerah Malaysia yang namanya Tawau, cuma gak pernah kesana…

    1. niee says:

      Iya.. Pontianak mah dekat bgt dg khucing.. Mobalitas pergi kesana utk org pontianak juga tinggi.. Ya untuk liburan. Kukiah. Berobat.. Malahan byk org pontianak yg udh keliling serawak smp brunai tapi blm pernah tw pulau jawa..

  28. Kaget says:

    Contoh lain orang baik, seperti saya Nie….
    Eh, blog ini ternyata pindah ke wordpress? Pantesan feed error.
    Apa sebab Nie?

    1. niee says:

      Iya mas.. Soalnya males ngurus hostingannya.. Gak sempet.. *sok sibuk* hehehe

      1. Kaget says:

        Lha, bakal banyak donk yang kehilangan feed 😦

  29. Dhenok says:

    Niee, kok dulu dhe gk bisa komen di blog kamu yaaa.. itulah kenapa dhe hanya bisa membaca.. komentar ini sebatas test, masuk atau gk..

    kalo masuk ini berarti komen pertama setelah dhe pindah ke wp.. πŸ˜€

    1. niee says:

      Masuk kok.. Emg disetting klo ada url baru yg pertama kali komen di moderator dulu πŸ™‚

  30. Dear.

    laaahhhh ternyata ada maen ke kuching yaaa waktu bulan june…. jangan herman kalkooo banyak supit taxi di sarawak gak bisa bahasa inggriss dengan baik dan juga bahasa melayu juga kacau beliau…. nnaaah em,ang itu kenyataaanyyaaa… banyak toko2 di miri dan bintulu yang kalo kita tanya pake bahasa melayu mereka langsung dengan nada dasar soll…. mengatakan jangan menggunakan bahasa karena kami gak faham… pakailah english or mandarin…. jadi dehh…. gw juga pake english aja…….. eeehhh masalah supir taxi.. itu buklannn baik tetapi dia itu akan mendpatkan fee 10 ringgit buat tamu yang diantar…. jangan herman…..

    regards,
    … Ayah Zahia …

    1. niee says:

      ow,, gitu ya bang? pantesan baik bener dia nganter sampe ke atas, padahal hotelnya aku pilih sendiri gitu bukan dia yang rekomendasikan, hahahaha

  31. “Jangan takut untuk jalan-jalan, karena selalu ada orang baik disekitar kita” seperti kata pepatah juga ” God Save the traveller” πŸ˜€

  32. array dossu says:

    baru pertamakali baca , ternyata seru juga yaaa

Leave a Reply to fitrimelinda Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s