Tukang Reparasi Komputer..


Setelah menjadi pengangguran selama 3 bulan dan bertahun-tahun gak pernah merasakan kewajiban buat bangun pagi serta apa enaknya liburan itu, akhirnya hari ini aku merasakannya juga. Pagi2 tadi udah kaget pas lihat jam di HP udah menunjukkan pukul 7.30. Yang ada di dalam fikiran cuma: TELAT!! Eh pas nyawa udah kumpul baru sadar kalau hari ini adalah hari minggu *bangsai*

Dulu rasanya merasa aneh dengan orang2 yang sangat membenci hari senin dengan selogan I HATE MONDAY-nya dan heran juga dengan adanya istilah THANKS GOD ITS FRIDAY! Lah, emang apa bedanya gitu senin sama jum’at? Sama2 matahari masih panas2 aja tuh di Pontianak *ditimpukin* πŸ˜†

Kalau kalian jadi pegawai dan rutin bekerja Senin-Jum’at mungkin itulah yang dirasakan.

Aku belum masuk kerja juga seh. Tapi karena belum merasakan itu jadinya udah membenamkan fikiran diri sendiri agar jangan ngeluh dengan hari senin dan jangan terlalu gembira dengan hari jum’at. Kasian kan senin gak ada kawan (sini2 kakak peluk *halah* ) :mrgreen:

Karena bimteknya tinggal 1 hari lagi tanggal 28 besok jadi para pegawai BKD itu memberi gambaran bagaimana nanti pas kita masuk kerja dihari pertama. Awalnya kok kedengaran mereka nakut2in yak! Kan jadi parno sendiri akunya. Lalu jum’at kemaren pun aku mendapat tugas untuk mengunjungi kantor untuk nanti untuk mengurus surat2.

Oia, sk aku menempatkan aku di dinas kesehatan kota Pontianak. Gak tahu juga ini pemilihan darimana hingga aku bisa kepilih masuk SKPD itu. Lalu teman2 akupun mulai berspekulasi untuk menerka2 hal ini, dari yang normal sampai yang absurdpun ada.

1. Karena skripsi aku ngangkat tentang kesehatan.

Hmmm,,, iya juga seh. Aku kemaren ngambil skripsi tentang sistem pakar diagnosa penyakit pada Anak gitu. Tapi apa iya sampai lihat judul skripsi kita. Lagian aku milih skripsi itu asal aja kok, karena mudah dan sepertinya bisa selesai dengan cepat, hahahahaha…

2. Karena berdasarkan ranking lulus ujiannya.

Jadi untuk formasi pranata komputer itu yang dipilih 6 orang. Aku sendiri lulus dengan ranking ke 4. Yang ranking 1 sendiri adalah kawan aku TJ. Tapi karena dia lulus di bank jadi dia ngundurin diri gitu (jahat aja neh anak ninggalin gue!! Pokoknya harus bayar ganti rugi makan2!) *emang lu siapa* πŸ˜› Jadinya aku naik jadi ranking 3. Mungkin dinkes emang diposisi ketiga atau gimana lah, aku juga kurang tahu, hehe.

3. Karena badan aku kurus.

Lah alasan ini kenapa juga dimasukin?!! *ambilgolok* Kata teman2 aku kali aja mereka mau ‘menyehatkan’ agar aku bisa gemukan dikit. Mungkin mereka lupa kalau temannya ini model seantero kota Pontianak emang perlu memiliki badan yang kurus! (ok yang mau muntah ditahan dulu 1jam).

***

Balik lagi cerita saat aku ke dinkes untuk mengurus surat. Masuk ke dalam ruang TU dan Kepegawaian aku disuruh nunggu beberapa lama sampai suratnya jadi. Dan saat itulah masalahnya dimulai. TENG TERENG TENG TENG!!!

Bagi yang udah kenal aku lewat tulisan2 aku pastinya udah tahu kalau aku emang lulusan informatika. Karena itu aku masuk cpns sebagai Pranata Komputer. Kadang ada masalah sendiri kalau aku menyebutkan jurusanku ini.

Emang masalahnya apa niee? Lah beneran kagak tahu? Ini karena eh karena aku adalah lulusan sarjana Informatika yang gaptek πŸ˜† Yak! Walaupun udah lulus aku masih menganggap ilmu perkomputeranku biasa2 aja. Nggak ada yang bisa dibanggain. Bahkan masih banyak orang yang jauh lebih hebat daripada aku. Apalagi kalau soal betulin komputer. Beneran kalian salah besar klo manggil aku buat ngebetulin kompi, ASLI aku kagak tahu apa2 (menunduk malu).

Jadi setelah beberapa lama ada seorang ibu2 memanggil aku, ternyata kompinya kena virus dan gak bisa dipakai buat kerja. Akupun kalut, lah wong biasanya klo ada virus aku cuma discan beres kok. Dan kalau udah parah ya tinggal tekan aja (tekan no hape kawan terdekat 😳 ).

Maka bingunglah aku masak pegawai baru kagak lulus ‘ujian’ pertama! *nangisdipojokan* *kesegukan*. Tapi karena untuk menjaga image pertemuan pertama akupun dengan soknya mencoba2 membersihakn tuh virus. Dengan gaya sok teu akupun mulai mengutak atik kompi. Eh, ternyata berhasil (akupun bersyukur sampai berlinang air mata *lebay*) Tuh ibu langsung senang bukan kepalang, hahahaha..

Beberapa menit kemudian si ibu2 manggil lagi, kali ini komputernya ngehang gitu, layarnya tiba2 biru. Ibunya panik kerjaannya gak bisa dibuka. AKU? Ya panik juga lah. Tapi karena lagi2 menjaga image akupun pura2 bergaya propesional (mereka kagak tahu aja aku udah kalut parah πŸ˜† ).

Lagi2 Allah lagi baek banget sama aku. Ternyata aku bisa mengembalikan kompuertnya seperti semula (kagak tahu aja ibu itu aku pakai jurus sakti: ASAL TEKAN! πŸ˜† ).

Akhirnya surat akupun jadi. Dengan gaya sok ramah akupun berpamitan pada para pegawai kantor di sana. Pas mau pergi ibu yang sering2 manggil akupun berkata dengan senyuman tebaiknya. ‘iya dek, hati2 ya. Kalau udah kerja ibu bakalan banyak minta bantuan adek ya klo komputer ibu rusak’ *glek* (merenungi nasib setahun kedepan).

Untuk mengantisipasi ibu2 yang seperti itu, akupun mulai mengatur strategi agar aku terhindar untuk menjadi ‘tukang reparasi’ komputer: sok sibuk kerja dan menghindar πŸ˜† . Bukan gak mau bantu seh, tapi beneran aku kagak tahu apa2 soal kompi2an itu. Lagian di kampus dulu CUMA diajari ngoding2 terus seh. Kagak ada tuh namanya matakuliah REPARASI KOMPUTER. Bisa install ulang kompi sendiri aja aku udah bersyukur πŸ˜›

nb: bagi yang mau kuliah di teknik informatika janganlah dicontoh seniormu yang aneh ini. Belajarnya banyak2 sewaktu jam luar kelas. Karena ilmu seperti itu emang gak diajarin di dalam kelas. Lagian akukan emang ST (Syukur-syukur bisa Tamat). πŸ˜†

Sok Sibuk..


Haiii Haloooo…

Merasa beberapa hari ini telah bersalah karena gak melakukan blogwalking secara intensif ke teman2 blogger semua 😦

Jadi seperti yang aku bilang sebelumnya kalau mulai senen kemaren aku mengikuti kegiatan Bimtek (Bimbingan Teknis) untuk Calon Pegawai Negeri Sipil yang kepilih di lingkungan pemerintahan kota Pontianak. Mungkin karena aku udah terlalu lama gak punya kegiatan rutin (kalau diitung2 dari aku lulus kuliah berarti udah kurang lebih 6 bulan deh) jadinya pas dikasih kegiatan rutin seperti ini yang dari pagi sampai sore aku langsung tepar. Lagian pulang kegiatan juga gak langsung bisa istirahat, ada beberapa tugas yang diberikan sebagai ‘PR’ yang harus dibuat untuk kegiatan keesokan harinya.

Walaupun begitu aku gak mau mengkambing hitamkan soal kegiatan aku yang biasa2 ini. Banyak juga kok kawan2 blogger yang lebih sibuk dari aku tapi intensitas ngeblognya gak sama sekali berkurang. Karena merekalah aku menjadikan panutan, toh ngeblog ini bukan suatu keharusan buat aku, tapi hobi. Ya, mungkin aku memang perlu masa penyesuaian dari yang pengangguran yang bisa nongkrong di depan si kompi seharian menjadi seorang pegawai baru.

Hari pertama dan kedua Bimtek diisi dengan latihan LKBB. Gila ya bo, ini mau masuk jadi PNS aja perlu latihan baris berbaris dulu *capedeh* Mana yang ngelatih langsung dari TNI pula, jadinya kami benar2 dilatih untuk disiplin. Katanya seh ini supaya para Calon buruh ini bisa disiplin dikedepannya. Karena anggapan di masyarakat PNS emang suka semena2 dengan kerjaan kali ya πŸ˜› Alhasil program pemutihan badan aku yang secara khusus aku lakukan dengan dokter spesialis kulit terkemuka dari Jerman (baca: kagak keluar2 rumah dalam waktu yang lama πŸ˜† ) karena sebagai anak gaol seantero kota Pontianak GAGAL TOTAL. Malah waktu aku ketemu pacarnya kawan aku dibilang menghitam *oh no* πŸ˜₯

Hari ketiga sampai keempat (hari ini) diisi sama ceramah umum pejabat tinggi Kota Pontianak. Bapak Walikota, Bapak Wakil Walikota, Sekda, dan pejabat2 lainnya. TEBAK APA, aku kagak tahu nama2 pejabat2 itu kecuali walikota sama wakilnya πŸ˜† lagian penting amat yak tahu nama2 mereka, hahahaha *digapok*

Oia, tadi sore sampai malam gitu aku komenan di FB sama Ata. Mungkin banyak kalian yang kenal juga sama dia. Intinya seh ngebahas masalah projek novel IVORY nya. Aku suka banget dengan novelnya. Sampai sekarang aku udah masuk ke chapter 19 dan berencana menyelesaikan membacanya sampai selesai (chapter 29). Dan ternyata Ata ada ngasih aku award gitu *asyik*

(gambar awardnya)

Jadi ini adalah award kedua aku. Sebenarnya aku gak berniat juga dapat award banyak. Tapi setiap mendapatkan award, apalagi orangnya langsung menyuruh kita mengambil award itu ada rasa kesenangan tersendiri buat aku. Rasanya jadi punya teman sebenarnya di dunia perbloggeran ini *caelah*

Yang dikasih award ini disuruh menceritakan sedikit tentang Ata ini (hmmm, mikir). Jadi aku tahu blognya Ata dari hasil blog walking, klo ditanya darimana aku lupa juga. Biasanya seh aku blogwalking dari hasil comot lihat2 komen para kawan blogger yang sepertinya aktif. Pertama lihat blognya kok aneh yak, gak ada apa2 gitu, cuma tulisan satu post, hehehe. Tapi lama2 jadinya asyik juga bacanya, apalagi Ata emang seorang penulis dengan gaya bahasanya yang enak untuk dibaca.

Ata juga orangnya baik. Awalnya dia komen di blog aku tentang Selebriti twitter yang pernah aku tulis tentang Alanda yang ternyata Ata kenal. Pertama takut gitu Ata jadi gimana gitu pandangannya tentang aku. Soalnya postingan itu bener2 cuma asyik2an aja (maapin ya Ta :mrgreen: ). Tapi kesini2nya dia baik kok orangnya dan tipe blogger yang ramah sama blogger antah berantah dari kota yang paling keren seantero Indonesia raya ini Pontianak πŸ˜€

Dia juga salah satu blogger panutan buat aku. Soalnya dengan kegiatannya yang banyak dan seabrek2 itu dia masih bisa menyisihkan waktunya untuk menulis blog. Di dalam blognya dia juga sering memberikan informasi ringan tentang kehidupan percintaan dan terkadang soal agama tapi tidak menggurui dengan bahasa yang khas untuk anak muda.

Yak! segini dulu deh postingan aku. Mudah2an Bimtek yang tinggal 3 hari ini bisa berjalan dengan lancar dan saat masuk kerja nanti aku bisa membaur dan menjalankan pekerjaan aku dengan baik πŸ™‚

nb: aku lagi nunggu novel Ivory ini dibukukan. Mudah2an seh aku masuk kedaam 150 orang list yang mendapatkan spesial editionnya buku itu. Soalnya aku suka banget. Kenapa? Karena ceritanya mirip dengan pengalaman aku seperti Ata dan Gilangnya 😳

Cenat Cenut


Haii Halloooo…

Wah, rasanya udah lama banget2 aku ninggalin neh blog. Etapi pas dilihat baru 3 hari juga yak kagak update. Masih sebentar, hehe.. Mungkin karena kebiasaan setiap hari nongkrong di depan kompi minimal 6 jam jadi pas cuma bisa ngadap di pacar (yak! karena aku jomblo eksis dan bahagia jadi pacar satu2nya ya sikompi ini *nangisdipojokan* ) beberapa menit kerasa ninggalin berjuta2 tahun lamanya *lebay*

Jadi beberapa hari ini aku sibuk ngurusin abang sepupu yang nikahan (eh udah pernah aku bilang belum yak?) *lupaingatan*. Nikahnya hari jum’at gitu tanggal 18 dan resepsinya hari minggu tanggal 20 kemaren. Mudah2an kagak ada yang makan gratis yak. Amin πŸ˜›

Kemaren pas resepsi seperti keluarga sebelum2nya pas resepsi selesai ada sesi perebutan bunga. Karena pas nikahan sepupu yang satunya lagi kemaren aku kagak dapat jadi pas kemaren aku semangat bener deh ngerebutnya. Biarpun kaki masih rada kagak enak karena jatuh kemaren. Dengan sikap siap sedia eh bunganya kagak dapat juga (jangan bilang saya akan lama nikah) *ketokinmeja* πŸ˜₯

Mulai tadi pagi juga aku mulai Bimtek (Bimbingan Teknik) untuk kegiatan CPNS yang baru kemaren aku lulus. Kegiatannya akan dilaksanakan selama 8 hari kedepan. Ntar aku posting yak ceritanya (pada mau baca kan yak!) *maksa* πŸ˜›

Sebenarnya kemaren tanggal 18 itu mau posting tentang kesukaan aku yang baru. Etapi karena terbuai dengan iming2 hadiah dari mbak susan jadi deh hilang fokus dan malah posting yang laen (ampuni aku mbak susan, jangan dieliminasi yak :mrgreen: ).

Lalu apakah kesukaan barumu niee? Oh, pastinya sebagai anak gaol seantero kota Pontianak aku menyukai sesuatu yang berbau kegaulan dong (eh kok ini sepertinya kalimat aneh yak).

Jadi aku lagi suka sama sinetron CINTA CENAT CENUT

(gambar diambil dari sono)

Ok, sebelum kalian pada mikir aneh2 tentang kegemaran baru aku ini, aku akan menjelaskan beberapa poin penting dulu.

  • Aku bukan penggemar SM*SH dan gak ngikutin perjalanan mereka. Tapi sampai sekarang aku gak suka sama orang yang ngejelek2in mereka dan bilang klo mereka hanya sekedar jiplak k-pop. Lah wong Indonesia emang sering jiplak kok, bukan mereka yang pertama juga.
  • Aku gak suka nonton sinetron, tapi suka banget2 nonton k-drama. Jadi pas lihat iklan sinet ini yang gayanya korea banget kok kayaknya seru juga, jadi emang ditunggu2 kemunculannya di tipi πŸ˜€

Nah, karena lihat iklan tadi (yak. aku kemakan iklan teman) jadinya aku yang udah capek banget ngurusin acara abang yang nikahan cepet2 pulang kerumah buat nonton tuh sinetron. Pemikiran awal aku adalah cerita ini akan sangat mirip dengan drama Meteor Garden atau Boys Before Flower yang udah terkenal ituh.

Tapi aku rada salah juga seh. Maksudnya ya emang ceritanya tentang 7 cowok nyelenek yang nguasai satu sekolah dan ada satu cewek miskin yang datang dengan beasiswa yang membuat mereka gerah. Tapi klo kalian yang nonton versi mandarin dan koreanya yang hampir sama persis dibagian awalnya tapi sinet ini kagak ternyata. Kagak ada bagian dimana mereka yang masang2in label merah di loker para siswa. Dan gaya mereka untuk ngerjain si ceweknya juga beda banget.

Walaupun acting personel SM*SH ini masih terlihat kaku, tapi lumayan deh buat artis yang emang belom pernah acting sebelumnya. Lagian kalau kalian jeli si Jerry Yan di Meteor Garden juga kaku gitu kan pas actingnya, jadi ya bisa ditolerir deh.

Kebiasaan stasiun tv sekarang yang suka nayangin sinteronnya saban hari aku kira juga akan dilakukan sama Sinteron c3 (Cinta Cenat Cenut) ini. Eh, ternyata kagak loh teman. C3 ini ternyata cuma tanyang sekali seminggu, jadi ingat sinteron jaman tahun 90an dulu yang tanyangnya seminggu sekali. Seru kan yak! jadi hari senin mau nonton sinet A, selasa laen lagi, rabu beda lagi dan seterusnya gitu (mengenang masa2 indah 😳 ).

Jadi, Sinetron ini tayang setiap hari jum’at jam 7.15 di Trans TV. Teman2 ada yang tertarik nonton? :mrgreen:

(gambar diambil dari sono o/ @poconggg)

nb: ternyata bukan hanya di dunia nyata yang sedang demam cenat cenut. Di dunia arwah juga mereka tengah populer loh teman. πŸ˜†

Namanya vio..


Haduh sebenarnya gak pingin postingan hari ini, secara beberapa hari ini aku sibuk banget. Abang sepupu aku ada yang nikah hari ini, jadi ya sebagai sepupu yang baik hati dan rajin menabung aku jadi ikut2an sibuk deh. Lumayan seh bantu2nya, jadi aku bantu2 tante aku buat menghabiskan makanannya πŸ˜† Etapi ini penting ya bo, kasian kan udah capek2 gitu masaknya klo gak dimakan pasti yang masaknya cedih *sokimut*

Lalu lagi sibuk2 gini kenapa masih postingan niee? Yak! ini karena tiba2 aja pas buka dashboard blog ada si mbak cantik, imut dan seksi nan baik hati lemah lembut dan penyayang (BACA: ini lagi menjilat!!!) ada isi komen aku di postingan sebelumnya, namanya mbak susan. Jadi mbak susan ini sedang mengadakan lomba menulis sebuah tema di blog yang sebenarnya aku udah tahu dari kemaren.

Tema blognya adalah menulis tentang seseorang yang dekat dengan kita boleh suami/istri atau pacar atau boleh juga sahabat. Karena aku adalah anggota ikatan jomblo cantik imut bahagia dan rupawan ini jadi bingung juga kemaren mau cerita tentang siapa. Tapi sebenarnya seh ada satu teman dekat aku yang aku sebut partner crimenya si niee (istilah dicuri dari ayu).

(pajang logo lombanya dulu)

Kalau kalian sering baca blog aku (halah sok banyak yang baca deh πŸ˜› ) kalian pasti sering mendengar nama yang sering aku sebut di sini. Siapa yang tahu? *angkat tangan* Yak! bener. Namanya vio. *tepuk tangan*

(vio dan aku di kampus tahun 2008)

Aku tahu vio pertama kali saat kelas 1 SMP. Dia ini lumayan terkenal seantero sekolah karena wajahnya yang imut2 kayak marmut. Karena cuma sebatas TAHU, maka kamipun gak pernah bertegur sapa, ya paling kalau pas lewat dan ngeliatin cuma ngelempar senyum tanpa ada kata hey atau hallo (sama aja deh niee).

Tahun 2003 aku setelah semedi 7 hari 7 malam di keraton Pontianak yang terkenal dengan ritualnya (kalau ada yang percaya, kalian beneran pinter deh πŸ˜† ) akhirnya aku memutuskan untuk melanjutkan sekolah di SMA N 1 Pontianak. Sekolah yang paling keren dan gaol seantero Pontianak, ya karena apa lagi kalau bukan aku mau melebarkan sayap pergaolan di kota metropolitan ini *huek*

Eh, gak disangka ternyata si vio ini juga masuk ke sekolah yang sama dengan aku. Malahan pas kelas XI kami satu kelas gitu di XI IPA 4. Jadilah yang hanya sekedar tahu dan kenal menjadi seorang teman.

Dua tahun sisa di sekolah aku dan vio masih gak dekat. Praktis hanya teman sekelas biasa. Jalan bareng juga gak pernah, apalagi ngerumpikan teman2 satu sekolah yang banyak banget gosipnya (ya ketahuan kan aku tukang gosip 😳 ).

Entah apa yang ditakdirkan oleh Tuhan. Mungkin kami memang ditakdirkan untuk berjodoh, namun sayangnya dia cewek dan aku belum ada kepikiran untuk menyukai sesama jenis ya, jadi kami gak bisa disatukan (kalimat ini jangan difikirkan) pas masuk kuliah tahun 2006 kami ketemu lagi di kampus yang sama. Kali ini satu kelas lagi dan semenjak kuliahlah persahabatan kami dimulai.

Vio yang udah aku ‘kenal’ 6 tahun lamanya dari sekolah yang sama ternyata anak yang sangat asyik untuk dijadikan sabahat. Praktis selama aku kuliah dialah yang tahu baik dan busuknya aku. Dari mulai nyontek bareng, kabur dari kelas bareng, ngerjain tugas, cerita tentang keluarga dan curhat tentang cowok aku ceritakan sama dia. Dia juga 1 dari 2 teman kuliah aku yang tahu siapa si mr. N yang selama ini aku taksir :mrgreen:

Pokoknya kalau lagi bosan satu2nya teman yang aku ingat dan aku cari untuk diajakin gila bareng ya Vio ini. Dipastikan setelah pergi akan mengurangi beban hidup yang menumpuk dipundahku yang indah ini *halah*

So, perkenalan aku dan vio panjang banget. Kalau dihitung sekarang berarti hampir 8 tahun dan perkenalan kita juga lengkap mulai dari hanya sekedar tahu kemudian kenal, dilanjutkan menjadi teman, lalulah menjadi sabahat. Atau mungkin akan menjadi keluarga? Kita lihat saja (neng dirimu ada abang2 ganteng ganggur gak? *bertanyapadavio* hahaha). Karena perkenalan yang panjang inilah hingga menjadi sahabat aku memutuskan untuk menjadi vio untuk menjadi orang yang aku pilih.

Ya, mudah2an persahabatan kami panjang seh. Sampai tua nanti. Impian aku dan vio adalah kami ntar jalan sambil bawa buntut masing2. Terus buntut2nya kami kenalkan biar bisa jadi sahabat lagi. Siapa tahu buntut2nya yang berjodoh dan kamipun menjadi keluarga (eh, tapi nggak dijodohkan yak!).

Haduh, jadi ngelantur kemana-mana kan. Pokoknya ya gitu deh. Mudah2an persahabatan aku dan vio bisa memenangkan hadiah yang diberikan oleh mbak susan dan keluarga zulfadlinya (tetep ujung2nya duit πŸ˜› ).

nb: aku belum pernah menang hadiah atau undian apapun loh sampai umur yang kembar 2 ini. Mudah2an kali ini menang yak *ngarep* hahaha..

All About Money..


Wuih, si niee mulai gaya2an lagi. Kali ini aku mau postingan serius. Menekankan prinsip ekonomi tentang uang dan pembelanjaan. Aku akan membahas tentang bagaimana kita bisa mengatur keuangan kita agar tidak besar pasak dari pada tiang. Jadi, caranya adalah ehm, hmmm, hmmmmmmmmmm *mikir* (satu detik, satu menit, satu jam, satu tahun). Ok, jawabannya aku gak tahu *plak* πŸ˜†

Bagi kalian yang nyasar ke postingan ini dan serius ingin membahas tentang uang atau keuangan aku minta maaf yang sebesar2nya karena kalian tidak akan mendapatkan apa yang kalian inginkan πŸ˜›

Jadi, apa dong niee hubungannya dengan judul di atas? Yak! Pasti akan ada dong hubungannya dengan uang. Tapi ini murni tentang ketololan seorang niee yang membawa berkah kepadanya.

Ternyata tolol bisa membawa berkah saudara-saudara!

Ada tiga kejadian seingat aku yang karena ketololanku bersama teman2 (ya, aku gak ngelakuinnya sendiri, ternyata teman2 aku juga tolol :mrgreen: ) yang seharusnya kami mengeluarkan uang untuk sesuatu tapi malah tidak mengeluarkannya sama sekali. Ok, mari kita simak satu persatu *pasanglayar*

# Job Fair 2008

Aku ingat benar kejadian ini pada bulan Juni 2008. Saat itu untuk pertama kalinya Pontianak kota metropolitan ini mengadakan acara Job Fair. Dari namanya aja terlihat udah kerenkan tuh. Aku membayangkan akan banyak perusahaan2 besar yang membuka stand2nya dan menawarkan ribuan pekerjaan berkelas. Apalagi acara ini dilaksanakan di Pontianak Convention Center. Gedung kebanggaan rakyat Pontianak *uhuk*

(gambar diambil di sini)

Jadilah aku dan butet temanku dengan niat mencari pekerjaan sambilan (FYI: aku masih kuliah saat itu) pergi ke PCC. Masuk langsung ke tempat parkiran motor di belakang. Saat mau masuk ke dalam, eh si butet tiba2 kebelet pipis. Dari tempat parkiran ada pintu yang langsung masuk ke area toilet. Sudah selesai, tanpa harus kembali keparkiran kami berduapun masuk kedalam PCC.

Sampai di dalam acara Job Fairnya sangat jauh dari yang kami bayangkan. PCC yang besar itu cuma diisi dengan papan2 pengumuman yang menampilkan perusahaan2 yang sedang mencari pekerja. Lah, jadi gak ada bedanya juga lihat lowongan di koran atau di papan pengumuman di Kantor Pos (-_-” )

Karena udah keburu kecewa kami hanya lihat2 sekilas dan cepat2 ingin pulang. Eh, terunya ada mbak2 nyapa kami berdua. ‘Mau nyari kerja apa mbak?’ tanyanya. ‘Nggak cuma mau lihat2 aja’, balas aku. ‘Hah? Gak rugi datang cuma buat lihat2?’ Ya, walaupun jauh dari ekspetasi kita berdua tapi apa ruginya datang kesini kan?

Pulangnya aku cerita sama kakakku tentang Job Fair itu. Ternyata kakak aku juga udah pernah kesana dengan pertanyaan yang sama dengan simbak2 tadi kakak akupun bilang gak rugi datang kesana? Haduh ini mah orang2 kenapa gitu yak! Gak ada ruginya kok, minimal ya cari pengalaman.

‘Itukan masuk perlu bayar 20rb dek!‘ ucap kakak sambil melihatkan tiket Job Fairnya kemaren.

Ternyata masuk job fairnya bayar teman2. Tapi aku dan butet dengan enaknya gak bayar karena masuknya lewat pintu toilet *ngakakguling2*

TIPS: jika ada acara digedung2 yang masukkan perlu bayar, carilah pintu belakang yang bisa masuk kedalam gedung. Kali2 aja dapat dan bisa masuk gak bayar seperti aku :mrgreen:

# Ngelayat

Aku juga lupa kapan waktu pastinya. Yang aku ingat aku dapat kabar seorang teman SMAku meninggal dunia karena sakit. Sebenarnya seh aku gak akrab2 banget sama almarhum, tapi karena vio temanku minta temenim buat ngelayat ya aku ikut juga.

Dari rumah vio dan aku mempersiapkan uang duka yang biasa diberikan orang2 jika melayat. Uangnya dimasukkan rapi kedalam amplop dan pergilah kami ke rumah duka. Sesampainya di sana ternyata teman2 SMA ramai banget. Sampai seperti reunian dadakan. Ini membuktikan almarhum adalah anak baik yang mempunyai banyak teman.

Selesai ngelayat aku dan vio pergi untuk nongkrong buat minum jus di daerah gaol seantero kota Pontianak, jalan Gajahmada. Pas mau bayar minumannya dan ngubek2 tas vio menemukan amplop putih berisi uang. Yak! kami berdua saking sibuknya ‘reunian’ tadi sampai lupa ngasihin uang dukanya. Jadinya uang itu dipakai buat bayar minumannya deh, hehehe.

# Undangan

Kalau ini kejadian baru hari minggu kemaren. Jadi ada seorang teman SMA aku yang kakaknya nikahan gitu. Jadilah dia mengundang teman2 satu angkatannya untuk datang keacara resepsinya yang diadakan di PCC (lagi2 di PCC yak).

Karena nggak mau pergi sendiri maka aku janjian untuk pergi bersama2 teman2 lain. Jadilah aku pergi bersama tiga teman yaitu Nelly, Ayu dan Syella. Seperti biasa, kalau pergi ke undangan pasti ada amplopnya dong. Jadilah kami berempat menyiapkan amplop masing2. (Ini rada aneh sebenarnya, kebiasaan aku dan vio kalau pergi undangan biasanya pakai amplop bersama, jadi kelihatannya jumlahnya besar 😳 ).

Kalau kalian mikir aku dan ketiga teman2 aku kelupaan ngasih amplopnya seperti aku kelupaan di atas terntu kalian salah besar. Kami tidaklah setolol itu lagi. Aku gak akan menjadi seperti tupai yang jatuh kelubang yang sama! *halah* Tapi lebih parah daripada kelupaan. Kami gak dapat kotak amplopnya teman!!

Biasanya kan kalau kotaknya itu kalau gak di depan adanya di pelaminan. Tapi setelah kami telusuri gak dapat2. Setelah salaman kami yang masih penasaran tetap nyari2 kotak amplop itu. Masak undangan gak nerima amplop kan yak? Saking bingungnya sempat si Syella pingin nanya sama pelayannya dimana letak kotak amplopnya (tapi gak jadi karena gengsi, haha). Jadilah aku balik ke rumah dan membuka kembali amplop yang berisi uang itu.

Yang paling kiri pakai kebaya cokelat itu Temi, sang empunya acara. Mudah2an dia gak tahu kalau kami2 ini makan gratis di acaranya πŸ˜† (FYI: aku makan sate 4 tusuk kemaren 😳 )

Langka, buat kreatif..


Yak, beberapa hari ini aku dengan satu kondisi. Kondisi yang menguasai harkat dan martabat hidup orang banyak. Apakah itu niee?

Pontianak sedang mengalami krisis!!

Wow! keren banget kan kelihatannya kalimat di atas. Krisis apa niee? Apakah sejenis krisis yang terjadi di Mesir yang ingin menurunkan pemimpinnya? Oh, bukan, tentu bukan. Bahkan walaupun di Jakarta demo besar-besaran untuk minta Nurdin Halid turun (yeah, aku lebih ingin neh orang turun dari pada harga cabe naek *eh*). Pontianak tidak akan rame ikut2an demo. Bisa dilihat dari tahun ’98 dulu. Kakak sepupu aku yang mahasiswa toh santai2 aja masih kuliah :mrgreen:

Jadi krisis apa dong? Yak! Pontianak sedang terjadi krisis BBM. Dari hari sabtu kemaren sampai hari ini BBM di Pontianak amat langka. Antrian di SPBU amit2 panjangnya (dan tidak ngantri pula *beh*). Kalau tidak mau ngantri bisa juga beli di kios, tapi harganya itu loh, bisa sampai 7ribu perak 😦

(gambar diambil dari Pontianak Post Online)

Kenapa ini penting untuk dibahas di blog berkelas ini? Oh, tentunya kalian yang sudah tahu bahwa aku yang ingin mentasbihkan diri menjadi anak gaol senantero kota Pontianak sangat tergantung dengan motor bututku untuk berpergian kemana-mana. Gimana nasib mall2 di kota ini kalau aku gak kunjungi sehari saja? Pasti mereka sangat merindukan aku sebagai pelanggan tetap 😳

Tapi situasi terlah terjadi, aku toh juga gak mau ikut2an antri panjang yang bahkan tidak bisa lagi disebut mengantri itu. Jadilah aku membuat beberapa kiat khusus pribadi agar tidak terjebak kedalam kekisruhan krisis ini.

1. Diam di rumah

Ini tips paling hemat dan efektif jika terjadi krisis apapun di dunia ini. Kalau kita diam aja di rumah otomatis kan gak kemana-mana tuh (yaelah lah niee). Kalau gak kemana-mana berarti gak perlu bensin. Gak perlu gantri *yeah saya cerdas*.

Di dalam rumah ya nonton tv aja. Atau kalau gak online dan ngeblog (seperti sekarang πŸ˜› ). Kalau rajin bisa sekalian bersih2 rumah yang pastinya udah jarang dilakukan oleh anak2 gaol di kota2 besar (baca: aku!!). Etapi karena BBM gak ada PLN juga kekurangan pasokan solar yang berimbas ke pemadaman listrik bergilir *matigaya*

2. Nebeng

Manfaatkan teman, keluarga, tetangga, bahkan kalau perlu orang2 di jalan. SMS mereka dan tanyain ‘Woy hari ini mau kemana?’ kali aja satu arah dengan tujuan kita. Jadikan bensin kita bisa dihemat untuk sesuatu yang urgent πŸ˜€

3. Gunakan Transportasi murah dan gak menggunakan BBM, SAMPAN!!

Dulu, duluuuuuuuu sekali, waktu aku masih kecil, kira2 SD gitu lah (jadi berasa saya tua banget, haha), Pontianak masih merupakan kota yang perekonomian dan perhubungannya masih sangat tergantung dengan transportasi air. Ingat dulu kalau nenek mau ngajak belanja pasti perginya pakai sampan. Seru banget, mengarungi sungai kapuas sambil ikut2an ngayuh sampanya (padahal mah gak ngaruh).

So, mungkin gak ada salahnya balik ke tradisional πŸ˜† Etapi sekarang jalur airnya udah gak ada. Udah banyak diganti dengan jalan2 beton dan aspal yang akhirnya menjadi banjir kalau hujannya terlalu lebat *gagal*

4. Jalan kaki

Ok, ini pilihan terakhir. Tapi perlu diingatkan bahwa Pontianak adalah kota yang dilalui garis Khatulistiwa yang panasnya naudzubillah. Kita perlu perlengkapan khusus untuk mengarunginya seperti jaket tebal, sarung tangan, slayer untuk nutup muka dan sepatu beserta kaos kaki. Mungkin kira2 gambarnya seperti ini.

(gambar di ambil di sini)

Ya, ini bisa jadi pemikiran juga dengan program pemerintah yang akan melarang penggunaan bensin untuk pengguna mobil. Udah kebayang pas dimulai pelaksanaannya krisis BBM seperti ini pasti akan terjadi. Aku sendiri sangat tidak setuju dengan pelarangan penggunaan bensin untuk mobil. Gimana nasib jaguar gue di garasi itu? (ok ini tentunya bohong).

Mobil aku di rumah cuma satu. Mobil kijang kapsul SX merah keluaran tahun 1995. Dipakainya juga jarang, cuma kalau mau keluar kota atau ada acara keluarga seperti kawinan. Biasanya sekali isi full bisa sampai 180ribu perak. Gimana kalau harus isi pertamax? Bisa2 sekali isi 300an ribu x(

Ah, mudah2an aja gak jadi. Bisa2 dijual deh tuh mobil saking mahalnya cuma buat isi bahan bakar 😦

Banyak Belajar


Beberapa hari lalu aku janjian sama teman aku vio dan butet untuk makan siang bareng. Setelah wisuda dan menunggu SK keluar untuk masuk kerja aku memang gak ada kegiatan rutin selain ngajar les (baca: kurang kerjaan). Jadinya klo udah ada temen yang ngajakin jalan pasti langsung semangat :mrgreen:

Awalnya lancar2 aja. Aku seperti biasa jemput vio di rumahnya menuju tempat makan kita yang pertama di La Tapaz. Awal niatnya adalah foto2 untuk dimasukin ke blog. Karena aku sendiri suka majang2in tempat2 makan asyik di Pontianak. Biar klo ada teman2 blogger yang kebetulan mau berkunjung ke sini jadi gak repot2 nyari tempat makan dan nongkrong :D.

Gak mau makan di bawah akhirnya aku dan vio memilih meja di lantai 2. Etapi pas udah naik ternyata lantai 2 nya penuh (BTW buat yang punya restoran mending sediain deh keterangan kalau lantai 2 penuh, kan capek bo turun naik tangga). Lalu kita balik lagi deh kebawah. Pas balik inilah dimulainya bencana. Aku jatuh pas turun dari tangga.

Jadi inget pas aku ceritain ke ibu kalau aku jatuh dari tangga. Komentar ibu adalah “hah? jatuh terguling2 gitu?” *hadeh*

Jatuhnya seh cuma 2 anak tangga. Gak seberapa. Yang ada malunya itu bo!!

Mana restorannya lumayan besar gitu. Tapi mungkin karena restoran besar dan orang2 yang makan di sono termasuk orang sibuk jadi mereka gak terlalu meratiin aku. Coba aja kalau aku makan di tempat makan aku biasa di pinggiran, pasti satu tempat udah heboh (lagian kalau dipinggiran gak ada tangga kali ye).

Pas jatuhnya gak terlalu sakit. Malahan aku masih sempat jalan lagi menuju tempat selanjutnya buat ngeeskrim dan nganterin vio balik ke rumahnya.

Tapi pas di rumah malah tambah sakit. Di lihat2 kok sepertinya bengkak gitu. Satu rumahpun jadi heboh. Ibu langsung urut2in pakai zambuk. Bapak langsung nyuruh aku untuk pergi ketukang urut. Mendengar tukang urut aja aku udah menggidik, membayangkan nenek2 ngunyah sugi merah sambil ngurut kakiku dengan sangar dan akupun berteriak kencang *lebay*

Malamnya kaki aku makin tambah sakit. Aku yang kamarnya di lantai 2 pas mau turun gak sanggup, sakit banget. Akhirnya dengan terpaksa nurut juga deh pergi ketukang urut. Dari pada ntar nyesel karena gak sembuh2 πŸ˜₯

Sepanjang jalan akupun berdoa kepada Allah agar kakiku jangan diapa-apain sama situkang urut bersugi. Jangan sampai aku nangis meraung-raung deh *gakbanget*. Pokoknya dalam otakku udah kacau aja. 30 menit perjalanan akhirnya sampai juga di rumah situkang pijet. Ternyata dia bukan nenek2 bersugi. Cuma ibu2 biasa berusia 61 tahun (ini saya tanyakan, gak penting banget yak πŸ˜† ).

Dan diurut itu gak sakit sama sekali saudara-saudara!! *yeah*

(yang kiri pas diurut, dan kanan sehari setelah kejadian, bengkak banget yak 😦 )

Setelah diurut kaki gak serta merta sembuh. Aku masih belum bisa jalan naik tangga. Jangankan jalan, napakin kaki aja sangat sakit. Eh, pas kayak gitu si ibu sempet2nya bawa2 kayu bekas aku pramuka waktu SMP gitu. Pas ditanyain buat apa, malah dijawab “Adek pakai tongkat aja beberapa hari ini” *hadeh* Mana bisa pula kaki sakit disuruh pakai tongkat yang malah buat jalan jadi licin. Ini ibu aku ada2 aja πŸ™„

Besoknya seharian masih gak bisa jalan. Mau ke wc susah, mau mandi susah. Pokoknya mau ngapain susah. Jadi buat aku berfikir, aku yang cuma keseleo aja sakitnya minta ampun. Bagaimana dengan orang yang sama sekali gak punya kaki, atau kakinya lumpuh ❓

Ya, kejadian ini membuat aku bersyukur aja masih punya dua kaki untuk berjalan, masih punya anggota tubuh yang lengkap tanpa kekurangan satu apapun. Alhamdulillah.