Perpisahan Online


Waah, udah lama banget ya aku gak nulis blog. Belakangan ini emang lagi sibuk banget seh di kantor. Plus kalau siang aku bisanya pulang ke rumah buat makan, jadi waktu nulisnya gak ada. Nah, mumpung lagi senggang neh, sebelum negara api menyerang lagi mari kita tulis cerita tentang perpisahan online si K yang belum selesai di KGB. Sekarang anaknya udah primary dan udah selesai Term 1 ya masak gak ditulis cerita perpisahan onlinenya kan. So here we go go go! :mrgreen:

Setelah selesai semua materi sekolahnya si K maka saatnya bagi rapor. Biasanya, rapor si K itu tebel dan isinya panjang lebar banget dari gimana anak di sekolah, gimana dia belajar, apa yang dipelajari selama di sekolah, sampe worksheet yang dia kerjakan di sekolah juga diberikan ke orang tua dan anak lagi. Jadi satu tas full isi rapornya.

Karena Term 4 di sekolahnya full online, maka yang paling terasa adalah gak adanya worksheet yang diberikan. Lah gimana mau diberikan, wong worksheetnya dikerjain di rumah sama emaknya 😛 Selain worksheet yang pasti udah gak ada sama sekali, plus prakarya-prakarya anak yang biasanya aku suka excited setiap kali melihatnya, dari segi isi tulisan di rapor juga sangat berkurang seh menurut aku. Sekilas aku lihat isinya bisa berkurang 40%nya lah gitu.

Sekolah online menurut aku hanya mengejar pelajarannya seh. Yang biasanya sekolah juga memberikan kedisiplinan, rasa tanggungjawab, sosial, bermain dan lain sebagainya. Jadi untuk pelajaran mungkin kinderfield hanya berkurang sekitar 10-20% aja, tapi untuk yang lain beneran jauh seh.

Makanya pas nonton podcastnya mas menteri juga pas ditanya kalau pandemi ini gak selesai-selesai sampai 5 tahun sekolah gimana? Dia akan lebih menyarankan untuk anak-anak harus tetap ada tatap muka. Ntah seminggu sekali, atau seminggu dua kali. Tapi tatap muka harus banget ada. Aku setuju seh untuk ini.

Setelah bagi rapor, kami dijadwalkan untuk bertemu dengan guru via google meet juga. Kelihatan banget seh yak gurunya sedih banget karena harus melepaskan murid-muridnya dengan kondisi seperti ini. Gak ada peluk-pelukan, gak ada tari-tarian, gak ada ceremony meriah yang seperti tahun-tahun lalu dilaksanakan. Aku juga sempat curhat bahwa sedih banget si K gak mendapatkan pelajaran penuh via sekolah. Jadilah kami sedih bersama, hahahaha.

Walaupun gak ada perayaan, tapi sekolah si K tetap ngadain foto untuk kelulusan menggunakan toga. Jadwalnya ketat banget, jadi setiap 30 menit hanya ada 5 anak aja yang datang. Itupun datang foto 1-2 kali terus cuss langsung pulang. Gak ada yang nongrong main-main gitu. Bener-bener tertib banget. Tapi paling gak ada deh foto aku sekeluarga bareng si K bertoga TK, hahahaha.

Lalu, tibalah mereka perpisahan online.

Sebelum acara resminya, kita disiapkan jadwal gladiresiknya dulu. Kebetulan aku juga diminta untuk mengisi kesan dan pesan dari orangtua untuk perpisahannya. Ini kesan dan pesan yang aku tulis untuk perpisahan kemaren, hahaha.

Perpisahan onlinenya dilaksanakan pada hari sabtu tanggal 4 Juli 2020. Gak ada yang special seh sebenarnya acaranya juga 😛 Yang pasti guru-gurunya pada sedih semua.

Acaranya dimulai dengan menyanyikan Indonesia Raya, terus principal berbicara bahwa ini emang berat, dan kita harus berjuang bersama untuk melaluinya. Pas acara ini aku masih amat berharap bahwa kelas 1 nanti si K bakalan masuk tatap muka lagi di sekolah. Tapi kalau ditanya sekarang aku udah hopeless benar-benar dah. Mikirnya seh mungkin bakalan masuk nanti tahun ajaran baru 2021. Tapi masih ragu juga sampe sekarang.

Lalu dimulailah acara inti, menampilkan foto-foto anak terus kesan-kesan anak di sekolah. Apa yang mereka paling suka di sekolah pokoknya seneng deh bacanya. Habis itu ada acara seperti pengalungan mendali dan foto bersama masing-masing anak bersama orang tuanya. Disela-sela itu ada juga diisi sama kesan dan pesan dari orang tua murid (termasuk aku 😛 ). Udah ding, gitu aja selesai. Total acaranya kurang lebih 1 jam 30 menit. Tapi kelamaan untuk ngalungin mendali ke masing-masing anak seh menurut aku. Jadi si K sendiri kecapean di tengah-tengah.

Yang aku sayangkan adalah, sepertinya sekolah ngerekam kegiatannya ya, jadilah aku gak ngerekam tayangannya. Etapi ternyata sekolah gak ngerekam dong! Padahal pengen banget simpan momen gaduation virtualnya. Sedih deh.

So, begitu aja cerita perpisahan si K di sekolah TKnya. Walaupun aku udah gak berharap banyak, tapi aku masih tetap akan berdoa semoga pandemi ini segera selesai. Udah banyak korban pasien, korban jiwa, korban PHK dan yang terlupakan kata mas mentri adalah korban pendidikan. Berapa banyak anak-anak disekeliling kita yang lost pendidikannya. Di daerah rumah aku aja gak ada tuh yang namanya sekolah online, yang ada ya unschooling. Anak-anak pada gak sekolah! Jadi melihat sekitar aku sangat bersyukur seh si K sekolah di sekolah sekarang. Karena yang menerapkan online school di Pontianak sangat amat jarang. Kayaknya gak ada sampe 10 sekolah deh yang lain ya bablas aja disuruh baca sendiri terus ngerjain soal sendiri. Malahan ada yang muridnya hilang!

bye.

2 Comments Add yours

  1. Una says:

    Selamat Katniss, sekarang udah SD ya…

    Aku yang kuliah aja ngga enak banget kuliah online T___T Apalagi TK-SD, sedih banget T___T

    1. niee says:

      Iya, gak enak banget emang. Tapi mau gimana lagi ya. Aku takutnya sekarang dia sudah terbiasa online malahan. Jadi ntar gap pas masuk sekolah beneran >.<

Leave a Reply to Una Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s